Apa itu buasir, bagaimana rupanya dan rawatan apa yang diperlukan?


Apa itu buasir? Soalan ini timbul pada orang yang pertama kali mengalami ketidakselesaan di dubur. Buasir adalah pembesaran korpora cavernosa (pembuluh darah), disertai dengan penipisan, ubah bentuk dan pembentukan buasir. Orang sering mengatakan bahawa penyakit hemoroid adalah urat varikos pada saluran dubur. Kerosakan dinding usus boleh menyebabkan pendarahan dubur dan prolaps urat simpul dari dubur.

Bagaimana rupa dia? Selalunya ia adalah benjolan yang meradang keluar dari dubur. Kemungkinan pendarahan dan pembuangan lendir.

Kod ICD-10
Buasir trombosis dalamanI84.0
Buasir dalaman dengan komplikasi lainI84.1
Dalaman tanpa komplikasiI84.2
Buasir trombosis luaranI84.3
Luar dengan komplikasi lainI84.4
Luar tanpa komplikasiI84.5
Tanda kulit hemoroid sisaI84.6
Buasir berdarah, tidak ditentukanI84.7
Dengan komplikasi lain, tidak dinyatakanI84.8
Tidak rumit, tidak ditentukanI84.9
Mengikut asal1. Kongenital (turun temurun)
2. Diperolehi: Utama
3. Sekunder (simptomatik)

Tahap penyakit ini

Dalam terminologi perubatan, bentuk penyakit luaran, dalaman dan gabungan dibezakan. Dalam kes buasir gabungan, kerosakan pada buasir dalaman dan luaran badan-badan kavernosa diperhatikan.

Buasir adalah dua struktur vaskular yang berbeza: plexus hemoroid dalaman (submucosal) dan luaran (subkutan). Rektum dilengkapi dengan rangkaian saluran yang mengelilingi usus dengan ketat. Plexus ini menyumbang kepada penyegelan dubur yang boleh dipercayai. Namun, dengan gangguan persarafan, sistem vaskular ini di tempat-tempat giliran dan keriting mulai meningkat, membentuk stasis vena. Hasilnya adalah kemunculan buasir.

Memperuntukkan tahap tanpa gejala, bentuk akut dan pendarahan tanpa prolaps nod, buasir kronik dengan prolaps nod.

Perkembangan penyakit:

  1. Tahap 1: Node yang diperbesar dapat dilihat melalui lumen rektum. Anda mungkin mengalami ketidakselesaan semasa buang air besar.
  2. Tahap 2: Semasa pergerakan usus atau regangan, urat simpul jatuh di luar dubur. Gatal dan keputihan perianal mungkin muncul.
  3. Tahap 3: Buasir jatuh secara rawak, jangan mundur sendiri. Node terasa dengan baik, dan mereka dapat dilihat semasa pemeriksaan rutin.
  4. Tahap 4: Buasir akut. Urat simpul jatuh dengan kuat, mukosa rektum kelihatan. Pada peringkat ini, gejala seperti ulserasi, trombosis, pembuangan gas secara tidak sengaja dan najis longgar muncul..

Semakin tinggi tahap penyakit ini, semakin sukar dan lebih lama menjalankan rawatan.

Mengapa penyakit itu muncul

Faktor-faktor yang memprovokasi utama untuk manifestasi penyakit ini adalah:

  • Gaya hidup tidak aktif dan tidak aktif.
  • Sebarang gangguan fungsi usus (cirit-birit, sembelit).
  • Penggunaan asap, pedas dan masin yang tidak terkawal.
  • Kehamilan dan kelahiran anak.
  • Keradangan pelvis.
  • Terlibat dalam sukan berat.
  • Merokok dan penyalahgunaan alkohol.
  • Minat yang berlebihan untuk seks dubur.

Seperti yang dapat kita lihat, sebahagian besar faktor wujud dalam kehidupan seseorang yang moden. Manusia menentang alam, menghukum dirinya dengan penyakit yang tidak menyenangkan seperti buasir.

Selalunya, pesakit meminta pertolongan dari seorang proktologi, setelah mereka sendiri mendiagnosis. Ini disebabkan oleh fakta bahawa, dari sudut pandang filistin, sebarang simptomologi anorektal adalah buasir. Agar doktor membuat diagnosis yang tepat, tidak hanya untuk rungutan pesakit, sejarah perubatan yang lengkap dan kaedah diagnostik instrumental akan diperlukan..

Penting untuk difahami bahawa diagnosis mesti dibuat oleh doktor selepas pemeriksaan! Hanya dia yang boleh memberi rawatan yang paling berkesan, mengingat gejala yang dinyatakan..

Gejala penyakit

Tanda-tanda utama penyakit ini:

  1. Pendarahan berlaku semasa atau sejurus selepas buang air besar. Selalunya ia adalah darah merah, jarang beku dan pendarahan yang lebih gelap.
  2. Kesakitan disebabkan oleh trombosis buasir, mungkin dengan adanya fisur dubur secara serentak.
  3. Bengkak dan prolaps (prolaps) buasir.
  4. Pelepasan (berair atau berlendir).
  5. Gatal perianal.
  6. Inkontinensia najis.

Jadual: gejala klinikal penyakit buasir

Perasaan buang air besar yang tidak lengkap dan kehadiran objek asing di saluran dubur

Jejak darah merah pada kertas tandas, linen, di tandasMelecur, gatal, bengkak di sekitar dubur

Kesakitan semasa dan selepas pergerakan usus

Benjolan lembut dirasakan di sekitar dubur

Siapa yang berisiko

Pembentukan buasir difasilitasi oleh kecenderungan penyakit ini, disertai oleh faktor negatif yang dijelaskan di atas.

Terapi untuk buasir awal adalah penggunaan suppositori rektum. Tindakan mereka berbeza: mereka menghilangkan rasa sakit, radang, dan meningkatkan aliran darah yang normal. Perubatan tradisional menasihatkan membuat lilin kentang dan menggunakannya di antara pergerakan usus..

Anehnya, buasir boleh berkembang pada kanak-kanak. Pelanggaran mikroflora usus, diet yang tidak sihat, memprovokasi genangan tinja, duduk lama di dalam tandas, tangisan yang kerap dan berpanjangan: semua ini adalah faktor yang boleh memprovokasi penyakit ini pada anak.

Pada orang tua, buasir adalah yang paling biasa. Dalam kes ini, penampilannya disebabkan oleh lemahnya dinding vena, yang menyebabkan genangan darah. Untuk orang tua, semua faktor yang memprovokasi ditambahkan: tekanan darah tinggi, kegagalan jantung, berat badan berlebihan, sindrom iritasi usus.

Apakah rawatan yang paling berkesan

Rawatan buasir sering disebut sebagai dua komponen. Ini adalah rawatan konservatif (ubat), teknik invasif minimum dan campur tangan pembedahan. Asas rawatan konservatif adalah untuk menormalkan fungsi usus dan buang air besar. Untuk mempengaruhi jumlah dan konsistensi najis, kaedah terapi diet, minyak vaseline dan sediaan laktulosa digunakan.

Makanan yang merangsang pergerakan usus besar (kopi, teh, alkohol) tidak termasuk dalam diet. Terapi tempatan juga digunakan: anti-radang, suppositori analgesik dan salap. Kaedah konservatif digunakan pada peringkat awal dan pada masa akut, apabila kaedah rawatan lain dikontraindikasikan untuk pesakit..

Rawatan penyakit menggunakan teknik invasif yang minimum cukup berkesan. Kaedah rawatan secara langsung bergantung pada tahap perkembangan buasir dan tahapnya. Kaedah berikut digunakan: sclerotherapy, photocoagulation inframerah, ligasi transanal dengan cincin lateks. Pada peringkat 3 dan 4, hanya satu pilihan rawatan yang boleh dilakukan - pembedahan (hemorrhoidectomy).

Sebarang rawatan untuk buasir dilakukan hanya setelah kolonoskopi untuk mengecualikan kemungkinan tumor usus besar.

Terdapat beberapa latihan fizikal yang berkesan untuk mencegah dan merawat buasir:

  • Berbaring di punggung, anda perlu fokus pada siku dan mengangkat kaki dan pelvis ke atas. Anda perlu kekal dalam kedudukan ini selama 2-3 minit. Anda perlu melakukan senaman beberapa kali sehari..
  • Bersenam untuk menguatkan otot-otot dasar pelvis. Anda perlu duduk di atas kerusi, tarik di dubur dan tahan pada kedudukan ini selama 10 saat, kemudian berehat.
  • Latihan sebelumnya dilakukan pada kadar yang pantas 40-50 kali selama 10 minit pada waktu pagi dan petang.

Doktor akan memberitahu anda bagaimana merawat buasir semasa kehamilan. Adalah berbahaya untuk mengambil ubat-ubatan sendiri dalam tempoh ini..

Di rumah, penyakit dirawat dengan dulang dan tanaman ubat. Doktor mengesyorkan minum ramuan herba, membuat losyen.

Ingat peraturan utama! Buasir tidak hilang sendiri. Sekiranya rasa sakit telah hilang dan gatalnya hilang, ini bukan penawarnya. Penyakit berbahaya boleh mengganggu lagi pada bila-bila masa. Penyelesaian terbaik adalah menjalani rawatan konservatif sepenuhnya dengan doktor pakar..

Buasir

Maklumat am

Buasir (diterjemahkan dari bahasa Yunani - pendarahan) adalah penyakit yang sangat biasa disebabkan oleh peningkatan buasir yang terletak di saluran dubur. Dalam keadaan yang tidak menguntungkan, genangan darah berlaku pada tisu hemoroid, yang menyebabkan peningkatan ukuran buasir dan pemusnahan ligamen dan otot yang menahan nod di dalam dubur.

Buasir terdiri daripada badan kavernosa, dan terletak dalam bentuk 3 bantalan di dubur (ini adalah nod dalaman) dan 3 pembalut di dalam perineum berhampiran saluran dubur (nod luaran).

Buasir dalaman diasingkan apabila hanya buasir dalaman yang diperbesar, dan luaran, apabila nod luaran diperbesar. Terdapat juga peningkatan pada nod dalaman dan luaran, maka kita dapat membincangkan mengenai buasir gabungan.

Di samping itu, terdapat dua jenis buasir - primer dan sekunder. Primer berlaku kerana peningkatan tekanan intra-perut, semasa kehamilan, kerja fizikal yang keras, kerja tidak aktif, sembelit yang kerap, penyalahgunaan makanan pedas, asap, alkohol. Sekunder muncul sebagai akibat penyakit lain, misalnya, dengan sirosis hati, tumor yang menyebabkan pelanggaran aliran darah vena dari pelvis dan rektum. Terdapat juga buasir kronik dan akut. Bentuk akut selalunya merupakan komplikasi buasir kronik. Lebih daripada 10% populasi dewasa dunia menderita buasir.

Punca buasir

Sebilangan besar pakar bersetuju bahawa penyebab utama buasir adalah disfungsi saluran saluran rektum bawah, yang menyebabkan peningkatan aliran darah dan genangan pada urat rektum, akibatnya buasir meningkat. Faktor lain dalam berlakunya buasir adalah faktor mekanikal yang disebut. Di bawah pengaruh faktor-faktor buruk dan buasir yang membesar, terdapat pemusnahan secara beransur-ansur alat ligamen-otot, yang menahan nod di dubur. Oleh itu, akibat peningkatan buasir, serta perubahan distrofi pada ligamen dan otot yang menahannya, mereka mula beralih ke tepi saluran dubur dan jatuh dari dubur.

Walau bagaimanapun, ini adalah salah satu faktor yang mungkin, selain itu, penyebab buasir berikut diperhatikan:

  • kecenderungan keturunan terhadap buasir;
  • sembelit yang kerap;
  • cirit-birit;
  • duduk lama di tandas, tegang semasa buang air besar;
  • kehamilan dan kelahiran anak;
  • pengambilan makanan dalam tin yang berlebihan yang merengsakan kawasan dubur;
  • penggunaan kopi, teh, minuman beralkohol yang kerap;
  • gaya hidup yang tidak aktif, selalunya tidak aktif;
  • aktiviti fizikal yang kuat;
  • mengangkat berat;
  • berat badan berlebihan;
  • seks dubur;
  • keadaan tertekan;
  • penyakit organ pelvis.

Simptom buasir

Biasanya buasir berkembang secara beransur-ansur, pada peringkat awal, ketidakselesaan hanya dirasakan dengan gangguan usus, setelah melakukan senaman fizikal yang kuat, terlalu panas atau hipotermia. Selalunya, buasir berlaku dalam bentuk kronik dengan eksaserbasi berkala.

Gejala pertama buasir dimanifestasikan oleh perasaan tidak selesa di kawasan dubur, paru-paru dengan gatal dubur, sensasi terbakar, perasaan berat, ada perasaan badan asing, pelepasan darah merah terang semasa buang air besar. Kerana pengembangan dan penipisan dinding pembuluh gua, air mata kecil terbentuk, akibatnya pendarahan muncul. Gejala ini boleh mengganggu seseorang selama beberapa tahun. Secara beransur-ansur, gejala semakin meningkat, rasa sakit muncul semasa buang air besar, pendarahan semasa buang air besar, sakit ketika berjalan dan ketika duduk, kesan darah dapat dilihat pada tinja. Peningkatan buasir secara beransur-ansur dan perkembangan proses distrofik pada alat muskul-ligamen menyebabkan anjakan nod ke dubur. Ini membawa kepada kehilangan mereka. Dengan latar belakang ini, mungkin terdapat anemia, kelemahan umum, sesak nafas, berdebar-debar jantung, penurunan hemoglobin dalam darah.

Buasir kronik terbahagi kepada empat peringkat:

Tahap pertama dicirikan oleh pembentukan buasir di rektum yang tidak menonjol dari dubur. Ketidakselesaan semasa buang air besar mungkin berlaku, dan pendarahan juga dapat terjadi. Walau bagaimanapun, gejala buasir ini tidak selalu dapat dilihat..

Pada peringkat kedua, buasir keluar dari dubur semasa buang air besar, tetapi mereka menyesuaikan diri. Node meningkat dalam ukuran, yang membawa kepada fakta bahawa dinding membran mukus simpul menjadi lebih tipis dan pendarahan berterusan semasa pergerakan usus. Pesakit sering mengadu sensasi terbakar di kawasan dubur.

Pada peringkat ketiga, alat muskul-ligamen menahan nod di saluran dubur, tetapi perubahan distrofik menghalang pengecutan normal otot ini, sfinkter dubur melemah, sehingga simpul yang jatuh semasa buang air besar mesti disesuaikan secara bebas. Terganggu oleh gatal-gatal yang teruk, pendarahan yang banyak diperhatikan. Kehilangan darah boleh menyebabkan penurunan kadar hemoglobin dalam darah.

Tahap keempat dicirikan oleh fakta bahawa buasir dan mukosa rektum jatuh dengan sedikit usaha fizikal. Pada peringkat ini, alat musculo-ligamen dari saluran dubur, yang menahan nod, musnah. Terdapat trombosis buasir, pendarahan besar, pembuangan kotoran cair secara tidak sengaja, lendir.

Buasir akut selalunya merupakan komplikasi buasir kronik dan berlanjutan dengan trombosis buasir edematous luaran dan dalaman. Terdapat tiga peringkat buasir akut.

Pada peringkat pertama, pesakit merasakan sensasi terbakar di kawasan dubur, terutama setelah buang air besar, buasir berukuran kecil, menyakitkan pada palpasi.

Pada peringkat kedua, rasa sakit di dubur diperhatikan secara berterusan, semakin meningkat ketika berjalan dan dalam keadaan duduk, palpasi buasir yang meradang sangat menyakitkan, suhu badan meningkat.

Tahap ketiga dicirikan oleh pembengkakan dubur, trombosis merebak ke buasir, urat simpul memperoleh warna ceri ungu atau gelap, rasa sakit sangat sengit.

Dalam bentuk penyakit apa pun, rawatan buasir tepat pada masanya diperlukan, jika tidak, simpul yang keluar secara beransur-ansur mensekrotik, ulserat membran mukus, yang boleh menyebabkan paraproctitis akut.

Diagnosis buasir

Buasir didiagnosis dengan memeriksa dubur pesakit. Buasir luar didefinisikan sebagai pinggiran di sekitar dubur. Pada peringkat pertama penyakit ini, buasir dalaman ditentukan dengan sukar, dan dengan perkembangan penyakit, mereka mula muncul di lumen saluran dubur, dengan ketegangan, mereka boleh jatuh. Diagnosis utama buasir termasuk:

  • palpasi rektum;
  • sigmoidoscopy dilakukan untuk memeriksa membran mukus rektum dan bahagian bawah kolon sigmoid;
  • kolonoskopi dilakukan untuk mengetahui keadaan mukosa rektum;
  • anoskopi yang dilakukan untuk buasir memungkinkan untuk menilai kehadiran, lokasi dan tahap pembesaran nod dalaman. Anoskopi digunakan untuk memilih kaedah rawatan.

Kajian kompleks seperti ini memungkinkan untuk mengenal pasti penyakit bersamaan saluran gastrousus, dan, jika perlu, untuk menjalankan rawatan.

Rawatan buasir

Pilihan rawatan untuk buasir bergantung pada tahap penyakit, keparahan gejala, dan juga kehadiran penyakit bersamaan. Untuk rawatan buasir, rawatan kompleks biasanya dijalankan.

Pada peringkat awal, buasir kronik (peringkat 1 dan 2) menjalani rawatan konservatif yang bertujuan memerangi eksaserbasi disertai dengan pendarahan untuk menghilangkan rasa sakit. Sekiranya rawatan dimulakan tepat pada waktunya, ini dapat memperlambat perkembangan penyakit. Sangat penting untuk mengikuti diet khas dan diet yang betul, dengan pergerakan usus yang kerap. Makanan pedas, pedas, berlemak, alkohol harus dikecualikan dari diet. Anda perlu makan makanan yang kaya dengan serat tumbuhan (sayur-sayuran segar, biji-bijian, bijirin), dedak, minum lebih banyak air mineral, bersenam dengan kerap, basuh dubur dengan air sejuk selepas buang air besar. Tanpa mematuhi peraturan ini, pemburukan penyakit akan berulang lebih kerap.

Rawatan buasir berjaya menggunakan kedua-dua anestetik umum dan tempatan, kompres salap, ubat anti-radang dan phlebotonic. Supositoria digunakan terutamanya untuk buasir dalaman, salap - untuk luaran.

Sekiranya terdapat rasa gatal dan sensasi menyakitkan yang lain, disyorkan untuk menggunakan suppositori rektum dengan anestesia, novocaine, berdasarkan mentega koko atau lanolin. Dalam rawatan buasir kronik, supositoria dengan trombin digunakan. Sindrom nyeri yang berkaitan dengan proses keradangan pada nod thrombosed atau di tisu sekitarnya melegakan dengan bantuan analgesik bukan narkotik (Nise, Voltaren, Diclofenac), serta ubat anestetik gabungan tempatan dalam bentuk salap dan gel (Hepatrombin G, ultraproct).

Kompres salap (levomekol, salap Vishnevsky) digunakan pada tisu sekitarnya untuk melegakan keradangan. Dengan gatal, anda boleh membuat kompres dari salap dengan Hidrokortison, supositoria dengan Proctosedil. Trombosis buasir dirawat dengan penggunaan ubat gabungan, dengan komponen analgesik, anti-radang dan trombolitik yang melegakan keradangan pada nod (gelpan, hepatrombin, venobene).

Untuk pendarahan, ubat hemostatik digunakan, yang larut ketika dimasukkan ke dalam saluran dubur, membentuk filem yang menyekat kawasan pendarahan pada nod (span dengan adroxone, beriplast). Doktor juga menetapkan ubat phlebotonic yang meningkatkan nada vaskular (Detralex).

Untuk meningkatkan keberkesanan ubat-ubatan tempatan, perlu mengambil ubat-ubatan yang meningkatkan nada pembuluh vena dan mencegah trombosis (troxevasin, Detralex, Ginkor Forte, Endothelon). Dalam bentuk buasir kronik, penggunaan terapi ubat gabungan boleh memberi kesan sementara yang positif.

Kaedah rawatan buasir yang minimum invasif, yang dilakukan secara rawat jalan, semakin meluas. Operasi diperlukan sekiranya pesakit mengalami buasir yang berlarutan yang tidak dapat ditempatkan semula, sakit rektum yang teruk, gatal-gatal, pendarahan. Kaedah berikut digunakan untuk merawat pesakit dengan buasir tahap 1 dan 2:

  • skleroterapi (pengenalan bahan sclerosing ke dalam nod yang menyebabkan leper kapal);
  • pembekuan inframerah fokus (kesan tenaga haba pada nod, menyebabkan lekatan kapal kerana penyejatan air intraselular);
  • ligasi buasir dengan cincin lateks (cincin diletakkan di pangkal simpul, menyebabkan gangguan dari bekalan darah, akibatnya nod ditolak);
  • krioterapi (membekukan nod selama 2-3 minit, selepas yang terakhir mati).

Kaedah lain untuk merawat buasir adalah kaedah Longo (pemotongan bahagian mukosa rektum di atas buasir). Pembuangan nod secara pembedahan (hemorrhoidectomy) ditunjukkan pada peringkat ke-3 dan ke-4 penyakit ini, dengan adanya nod besar, pendarahan yang banyak, penyakit rektum yang bersamaan. Baru-baru ini, mereka mula menggunakan kaedah hemorrhoidectomy dengan stapler (staples) - pengenaan staples bulat pada penonjolan mukosa anorektal menggunakan stapler.

Harus diingat bahawa untuk semua trauma rendah dan kesakitan yang tidak signifikan (kecuali untuk hemoroidektomi) dari manipulasi ini, komplikasi mungkin timbul setelah mereka dijalankan, iaitu: penyakit berulang, pendarahan rektum, sindrom kesakitan teruk, paraproctitis.

Penting untuk diingat bahawa gejala buasir boleh menjadi manifestasi penyakit lain, seperti pendarahan anorektal, tumor saluran rektum dan dubur, fisur dubur, hemangioma, endometriosis, trauma rektum, prolaps saluran dubur, dan banyak lagi. Oleh itu, semasa kejadian pertama di atas gejala, jangan menangguhkan lawatan ke doktor..

Di rumah, untuk mengurangkan bengkak dan sakit, dengan buasir, mandi air suam selama lima belas minit ditunjukkan 3 kali sehari selepas buang air besar. Anda boleh menambahkan larutan kalium permanganat (kalium permanganat) ke dalam air, atau rebusan ramuan perubatan - jelatang, daun alder, semanggi, ramuan lada simpul. Koleksi anti-hemorrhoidal khas boleh dibeli di farmasi.

Dalam rawatan buasir, ubat-ubatan rakyat sangat sering digunakan, tetapi tanpa berunding dengan doktor, ubat-ubatan sendiri dapat mengakibatkan akibat yang tidak diingini. Buasir pada wanita hamil hanya dirawat di bawah pengawasan perubatan, dan tidak boleh digunakan ubat tradisional semasa kehamilan.

Buasir

Buasir adalah urat varikos di rektum. Keradangan nod hemorrhoidal dicirikan oleh trombosis, perubahan bentuk dan pengembangan patologi urat hemoroid yang membentuk nod di sekitar rektum.

Menurut statistik, sekitar 25% orang menderita buasir, yang semakin teruk dari semasa ke semasa. Dan lebih daripada 70% orang sekurang-kurangnya kadang-kadang mengalami pelbagai gejala buasir, seperti ketidakselesaan di dubur, gatal-gatal dan sakit semasa buang air besar..

Buasir pada wanita sering berlaku semasa mengandung dan melahirkan anak. Buasir semasa kehamilan harus dirawat dengan kaedah yang sangat lembut, kerana seorang wanita hamil tidak disarankan untuk mengambil ubat tertentu untuk buasir yang biasanya diresepkan. Buasir pada lelaki juga merupakan kejadian yang agak biasa, disebabkan oleh beberapa sebab dan faktor lain, yang akan dibincangkan di bawah..

Apakah penyebab buasir?

Umumnya diterima bahawa buasir berkembang akibat peningkatan aliran darah atau aliran keluar darah yang tidak mencukupi, yang menyebabkan proses stagnan. Sebab dan faktor perkembangan buasir adalah:

  • Kecenderungan keturunan terhadap buasir. Ini adalah faktor utama penampilan buasir, yang mesti disebutkan terlebih dahulu. Dan walaupun buasir tidak diwarisi, kecenderungan penyakit ini dapat ditentukan oleh faktor genetik. Pewarisan kumpulan gen tertentu membawa kepada kelemahan kongenital atau disfungsi saluran yang terletak di rektum. Ini adalah sebab peningkatan aliran masuk dan aliran darah yang tidak mencukupi melalui urat kavernosa, yang membawa kepada pengembangan patologi yang terakhir. Pembesaran urat kavernosa yang berpanjangan menyebabkan penipisan dinding saluran darah, yang menyumbang kepada penampilan pendarahan pada buasir..
  • Kerja berdiri lama dan mengangkat berat. Selain gaya hidup yang tidak menetap, beban fizikal juga menyumbang kepada perkembangan buasir. Pertama sekali, ini berlaku untuk orang-orang yang dipaksa untuk tetap berada dalam keadaan berdiri untuk waktu yang lama. Kategori ini merangkumi guru, pensyarah, penjaga pintu, pengawal keselamatan, pendandan rambut dan lain-lain. Mengangkat berat adalah sebab lain untuk perkembangan buasir dan prolaps buasir.
  • Gaya hidup yang tidak menetap. Ini adalah faktor negatif yang serius, terutamanya mempengaruhi pekerja pejabat, pemandu dan orang yang mempunyai gaya hidup yang tidak aktif. Gaya hidup yang tidak aktif menyumbang kepada perkembangan buasir melalui pelbagai mekanisme. Pertama sekali, ini adalah peningkatan tekanan pada saluran rektum dalam keadaan duduk. Dengan duduk yang berpanjangan, kawasan dubur sedikit panas, yang menyebabkan kesesakan dan vasodilasi. Di samping itu, kekurangan aktiviti fizikal adalah cara yang pasti untuk perkembangan kekurangan vena. Ini juga berlaku pada urat yang terletak di rektum.
  • Sembelit kronik dan cirit-birit. Orang yang mengalami sembelit kronik juga cenderung mengalami buasir. Kenapa ini terjadi? Masalahnya ialah dengan sembelit, tinja mengeras, memberi tekanan pada urat di bahagian bawah usus. Ini menyebabkan kemerosotan bekalan darah ke kavernosa dan kemunculan buasir. Faktor tambahan dalam sembelit adalah kebiasaan mendorong kuat semasa buang air besar, yang menimbulkan tekanan tambahan pada saluran di rektum.

Serta sembelit, ia menyumbang kepada perkembangan buasir dan cirit-birit yang teruk (cirit-birit), yang menyebabkan kerengsaan dan keradangan mukosa rektum.

  • Kehamilan. Buasir semasa kehamilan dan melahirkan sering terjadi, kerana melahirkan janin menimbulkan tekanan pada saluran vena rektum. Dan cubaan berat semasa melahirkan hanya memperburuk perjalanan buasir dan menyumbang kepada pembentukan buasir baru.
  • Pemakanan yang tidak betul, penyalahgunaan makanan pedas dan alkohol. Faktor penting dalam penampilan buasir adalah kekurangan zat makanan. Khususnya, penyalahgunaan makanan pedas menyebabkan kerengsaan pada mukosa usus, dan juga merangsang peningkatan aliran darah ke rektum. Dan pengambilan serat (makanan tumbuhan) yang tidak mencukupi mengganggu pergerakan usus. Faktor yang memprovokasi perkembangan buasir adalah alkohol, yang melebarkan saluran darah. Mengambil minuman beralkohol, walaupun dalam jumlah yang sedikit, boleh menyebabkan pemburukan buasir kronik.

Faktor utama yang menyumbang kepada perkembangan buasir:

  1. Obesiti.
  2. Kecenderungan keturunan.
  3. Gaya hidup tidak aktif (tidak aktif fizikal) atau pekerjaan yang berkaitan dengan aktiviti fizikal yang rendah.
  4. Aktiviti yang melibatkan ketegangan otot yang berlebihan (aktiviti fizikal yang berat).
  5. Tekanan.
  6. Gangguan aliran darah di rektum.
  7. Sembelit yang kerap.
  8. Proses keradangan dan tumor di usus dan hati.
  9. Jangkitan.
  10. Merokok.

Dalaman dan luaran

Di tempat berlakunya buasir, penyakit ini terbahagi kepada dua jenis utama: buasir dalaman dan luaran.

Dengan buasir luaran, nod terbentuk di kawasan berhampiran dubur, dalam hal ini, permukaan sensitifnya sering terurai dan pendarahan berlaku dengan darah merah terang. Sensasi menyakitkan dengan buasir luar cukup tajam dan kuat, tetapi dari segi diagnosis diri, jenis ini tidak menimbulkan kesulitan.

Penampilan dalaman buasir, walaupun membawa ancaman yang lebih serius bagi kesihatan, sering dicirikan oleh ketiadaan kesakitan sepenuhnya (terutama pada peringkat awal penyakit). Fakta ini dijelaskan oleh fakta bahawa buasir terletak jauh di dalam, dan permukaannya adalah membran mukus rektum yang tidak sensitif yang sama.

Darjah

Biasanya terdapat 3 darjah buasir dalaman:

  • Darjah 1. Urat hemoroid terletak di saluran dubur dan mungkin tidak terasa (walaupun dengan pemeriksaan rektum). Aduan keradangan dubur dan pendarahan, sakit "berkedut" setelah buang air besar.
  • Darjah 2. Node menonjol dari dubur ketika meneran dan hilang dengan sendirinya. Pada prinsipnya, gangguan yang sama diperhatikan di sini seperti pada buasir darjah 1, bagaimanapun, pecahnya selaput lendir lebih sering terjadi, dan keradangan dubur lebih ketara.
  • Darjah 3. Ini dicirikan oleh apa yang disebut prolaps buasir, yang tidak dapat disesuaikan dengan sendirinya. Gejala mungkin sama seperti pada tahap 2, tetapi inkontinensia tinja dan gas juga sering terjadi. Semasa pemeriksaan, buasir yang jatuh dibezakan dari prolaps anus dengan lekukan melewati radikal, pewarnaan sianotik dan permukaan bergelombang..

Simptom buasir

Tanda-tanda ciri buasir dari semua peringkat perkembangan penyakit ini:

  • ketidakselesaan di dubur;
  • sakit semasa buang air besar (pada mulanya tidak signifikan, kemudian - kuat);
  • pendarahan dari dubur;
  • pembentukan dan pertumbuhan buasir.

Buasir (lihat foto) adalah patologi kronik yang berkembang selama bertahun-tahun. Kadar perkembangan penyakit ini bergantung pada banyak faktor, termasuk diet, gaya hidup.

Tahap awal penyakit ini dicirikan oleh sedikit peningkatan urat di dubur. Biasanya tanda seperti itu tidak disedari. Dalam kes ini, pesakit mungkin terganggu oleh pembuangan darah dari rektum yang berlaku sejurus selepas buang air besar. Darah dapat dilihat dengan mudah di atas kertas tandas. Perlu diingat bahawa gejala seperti itu adalah ciri tumor usus malignan, oleh itu, jika berlaku, anda harus berjumpa dengan ahli proktologi. Akses tepat pada masanya ke doktor dan temujanji terapi akan dengan mudah melambatkan perkembangan buasir.

Pada peringkat kedua perkembangan penyakit ini, pesakit secara berkala mungkin mengalami ketidakselesaan di dubur, gatal. Selalunya dia mengalami sensasi benda asing di dubur. Buasir mula gugur semasa buang air besar dan masih mudah menyesuaikan diri ke dalam.

Untuk tahap ketiga buasir, peningkatan gejala yang sudah ada adalah ciri. Urat simpul besar di dubur menyukarkan pengosongan usus, menyebabkan sembelit, tindakan buang air besar itu sendiri disertai dengan rasa sakit dan pendarahan. Pendarahan berat dengan buasir adalah berbahaya, lama-kelamaan boleh menyebabkan perkembangan anemia.

Tahap terakhir penyakit ini dicirikan oleh peningkatan ukuran buasir. Mereka tidak dapat disesuaikan dengan tangan. Kehadiran urat yang melebar di dubur menyebabkan ketidakselesaan yang teruk, menyakitkan pesakit untuk duduk, pergi ke tandas. Dia bermasalah dengan pendarahan yang banyak pada setiap pergerakan usus. Tahap keempat perkembangan buasir boleh menjadi rumit oleh fenomena yang tidak menyenangkan dan berbahaya seperti trombosis vena di kawasan hujung rektum.

Buasir pada wanita hamil

Selalunya, buasir muncul pada trimester terakhir kehamilan dan kelahiran anak. Penyebab buasir adalah penyempitan rahim yang membesar pada urat usus, yang menyebabkan kemerosotan aliran darah dari usus dan dari perineum. Vena meningkat diameter dan berubah bentuk. Sembelit berulang pada wanita hamil juga dapat memprovokasi penampilannya..

Namun, pada kebanyakan wanita, gejala buasir hilang selepas bersalin, jadi perubahan hormon dianggap penyebabnya. Ia mesti dirawat sebaik sahaja mengesan gejala pertamanya. Penting untuk mengatasi sembelit, misalnya, dengan mengambil ubat untuk melonggarkan najis (Forlax, Laminarid, Methylcellulose), mematuhi peraturan kebersihan (mencuci dubur selepas buang air besar). Ubat untuk buasir (Aurobin, Relief, dan lain-lain) digunakan terutamanya secara luaran dalam bentuk salap dan supositoria. Campur tangan pembedahan hanya dilakukan dalam kes yang teruk.

Pencegahan buasir harus dilakukan dari hari-hari pertama kehamilan - buat diet yang kompeten untuk mencegah sembelit, jangan memakai tali pinggang ketat, menghabiskan lebih banyak masa di udara segar, berjalan kaki berguna.

Apa bahayanya?

Perkembangan penyakit ini tanpa rawatan yang tepat akan menyebabkan beberapa komplikasi yang sangat tidak menyenangkan..

  1. Anemia (berkembang dengan penyakit yang berpanjangan dengan pendarahan yang banyak).
  2. Proses keradangan di tisu sekitarnya, hingga perkembangan paraproctitis (keradangan tisu di sekitar rektum). Paraproctitis dianggap sebagai komplikasi yang sangat serius yang memerlukan rawatan yang serius..
  3. Dubur retak. Penyebab yang paling biasa adalah kesakitan teruk pada buasir. Retakan mewujudkan keadaan yang baik untuk pengembangan dan penembusan pelbagai jangkitan jauh ke dalam tisu lembut. Fakta ini boleh menyebabkan berlakunya komplikasi yang luar biasa seperti abses (keradangan purulen terhad, yang disertai dengan malaise umum, demam dan sindrom kesakitan yang teruk). Komplikasi ini memerlukan campur tangan pembedahan wajib..
  4. Gatal-gatal. Komplikasi yang sangat tidak menyenangkan yang bertindak bukan hanya sebagai momen psikologi negatif yang kuat, sehingga menjejaskan keadaan psiko-emosi pesakit. Kerengsaan mekanikal berterusan pada kawasan dubur dapat memperburuk perjalanan penyakit ini. Di samping itu, kerosakan tisu kekal meningkatkan risiko mengembangkan pelbagai proses tumor..
  5. Kekurangan sphincter dubur, inkontinensia gas dan tinja (sering pada orang tua).

Oleh itu, buasir memerlukan diagnosis awal dan langkah segera untuk menyelesaikan masalah ini..

Apa rupa buasir: foto

Diagnostik

Sebagai peraturan, diagnosis tidak dikaitkan dengan kesulitan khusus, pembentukan diagnosis terjadi dalam rangka wawancara dengan pasien dan melakukan pemeriksaan rawat jalan awal. Pemeriksaan membantu menentukan:

  • tahap prolaps nod dari dubur,
  • menilai kemungkinan membalikkannya,
  • keadaan kulit,
  • serta kesesuaian dan tahap pendarahan.

Gejala buasir serupa dengan beberapa keadaan lain. Oleh itu, diagnosis mesti dilakukan dengan teliti, kerana ada risiko menetapkan rawatan yang salah. Buasir boleh dikelirukan dengan:

  • fisur dubur, yang juga disertai dengan pendarahan kecil, sakit semasa buang air besar;
  • barah rektum (tumor usus ganas berlaku dengan pendarahan);
  • prolaps rektum;
  • kolitis, polip dan kondiloma.

Sekiranya anda melihat tanda-tanda pertama penyakit ini, jangan menangguhkan lawatan ke doktor untuk masa yang lama. Diagnosis awal akan memudahkan rawatan dan membantu mengelakkan bukan sahaja komplikasi, tetapi juga pembedahan.

Cara merawat buasir?

Rawatan buasir konservatif:

  1. Adalah mustahak untuk menormalkan pergerakan usus. Najis mestilah biasa dan lembut. Untuk menormalkan najis dengan buasir, disyorkan makanan yang mengandung serat makanan, termasuk dedak gandum, tetapi jumlahnya harus ditingkatkan secara beransur-ansur selama 2-3 minggu. (dari 5-10 g hingga 20 g sehari), yang menghilangkan penampilan ketidakselesaan.
  2. Untuk sembelit, anda boleh mengesyorkan Lactulose hingga 30-40 ml sehari untuk mencapai najis lembut harian dan cara lain, ikuti diet dan cadangan untuk sembelit.

Persediaan tempatan digunakan dalam rawatan: rektum lilin dari buasir dan salap.

  • Untuk kesakitan, suppositori yang mengandungi dos kecil bahan narkotik (contohnya, belladonna, dll.) Membantu. Anda boleh menetapkan supositoria Anusol, Anestezol, Natalsid, Ichthyol, Proctoglivenol, Ultraproct (suppositori, salap), Proctosedil, bergantung kepada gejala dan tahap penyakit.
  • Sekiranya tidak ada pendarahan, anda boleh menetapkan supositoria atau salap, Hepatrombin-G, Hepazolon, dan lain-lain. Tetapi semua ubat diresepkan dalam setiap kes, jadi hanya seorang proktologi yang dapat memberikan rawatan yang betul setelah memeriksa pesakit.
  • Untuk kesakitan, selain supositoria, anda boleh menggunakan losyen Sejuk, tetapi tidak lebih dari 30 saat.
  • Untuk meningkatkan keberkesanan ubat-ubatan tempatan, perlu mengambil agen oral yang meningkatkan nada vena dan mencegah pembentukan trombus: Detralex, Phlebodia, Troxevasin.
    • Detralex minum sekurang-kurangnya 2-3 bulan.

    Untuk buasir kronik: ambil 1 tab. 2 kali sehari selama 7 hari. Kemudian anda boleh mengambil 2 tab. sekali sehari dengan makan.
    Untuk buasir akut: dalam masa 4 hari, ambil 2 tab. 3 kali sehari, kemudian dalam 3 hari, 2 tab. 2 kali sehari dengan makanan.
    Kemudian terus menerima 1 tab. 2 kali sehari.

    • Phlebodia minum 1 tablet. (600mg) 2 kali sehari selama 7 hari. Kemudian 1 tab. sekali dalam 1-2 bulan.
  • Prolaps buasir (prolaps) adalah asas untuk ligasi mereka.
  • Dengan trombosis urat hemoroid, Dingin dan Lidokain (larutan 1%) digunakan secara topikal, dan pada masa akan datang, mungkin dilakukan pembalut nod.
  • Sekiranya berlaku kambuh walaupun menjalani rawatan, disyorkan hemorrhoidectomy (lihat di bawah).

Kaedah rawatan ubat secara eksklusif adalah simptomatik - iaitu, buasir tidak sembuh secara radikal. Walau bagaimanapun, mereka membolehkan anda mengatasi tanda-tanda buasir yang tidak menyenangkan buat sementara waktu. Sekiranya pesakit, setelah menjalani rawatan ubat, mengikuti cadangan perubatan untuk pencegahan kambuh, rawatan pembedahan dapat dielakkan.

Tetapi tidak selalu pesakit dapat mengikuti semua cadangan..

Teknik invasif minimum

Rawatan invasif yang minimum membolehkan anda cepat dan tanpa kecederaan serius menyingkirkan masalah seperti buasir. Dalam kebanyakan kes, kaedah terapi hanya meredakan gejala penyakit, melambatkan masa ketika perlu menggunakan kaedah yang lebih radikal. Sebelum menetapkan prosedur tertentu, doktor memeriksa sejarah pesakit, melakukan pemeriksaan komprehensif, menilai semua kemungkinan risiko.

  • Skleroterapi - ini adalah rawatan trauma rendah dengan menggunakan bahan sklerosis khas yang dimasukkan ke dalam simpul, lekatkan dindingnya, kerana kemungkinan pemotongan nutrisi mereka dapat berhenti dan layu di masa depan. Teknik ini dijalankan hanya pada 1-3 peringkat. Tidak mengecualikan risiko berulang penyakit dan hanya berkesan untuk buasir kecil.
  • Elektrokoagulasi dijalankan di bawah kawalan anoskop. Elektrod dibawa ke kaki simpul dan tisu dibekukan (dikimpal), selepas itu mereka cepat mati. Dalam satu prosedur, adalah mungkin untuk menghilangkan 1-2 fokus patologi. Setelah terpaku, buasir berhenti memberi makan dan tumbuh, dan setelah beberapa lama ia hilang sepenuhnya.
  • Ligasi dengan cincin lateks - salah satu kaedah yang paling moden untuk rawatan invasif minimum pada tahap 1-3 buasir dalaman. Melalui anoskop, ligatur lateks diterapkan pada kaki simpul, yang membawa kepada meremas tisu dan gangguan peredaran darah di dalamnya. Selepas 8-14 hari, simpul hemoroid mati dan dibawa keluar bersama cincin lateks.
  • Cryotherapy - pendedahan jangka pendek kepada buasir dengan nitrogen cair. Selepas itu, buasir mati dan hilang. Prosedur ini berlaku di bawah anestesia tempatan, jadi tidak ada sensasi yang menyakitkan.

Prosedur invasif minimum dikontraindikasikan untuk:

  • pemburukan proses keradangan di rektum dan dubur;
  • fisur dubur, kecederaan;
  • trombosis buasir.

Kaedah invasif yang minimum untuk menangani buasir hanya dapat digunakan pada tahap 1-3 penyakit, selalu tanpa memperburuk proses keradangan. Semua prosedur dilakukan selepas anestesia tempatan. Tidak perlu menggunakan anestesia umum. Hanya 1-3 nod yang dapat dikeluarkan dalam satu sesi. Kadang-kadang rawatan berlaku dalam beberapa peringkat, pada selang beberapa minggu.

Pembedahan

Rawatan pembedahan adalah rawatan yang paling berkesan pada peringkat ketiga dan keempat..

Operasi untuk menghilangkan buasir, yang dicadangkan pada 30-an abad yang lalu, masih digunakan dan terus diubah. Pada dasarnya terdapat dua jenis operasi yang dilakukan di dunia:

  1. Hemoroidektomi tertutup. Digunakan pada peringkat III dan IV penyakit ini.
  2. Hemorrhoidektomi terbuka. Juga pada peringkat III dan IV, tetapi rumit oleh fisur dubur atau paraproctitis.

Juga pada tahun 1993, kaedah baru untuk merawat buasir dicadangkan, ia dilakukan oleh doktor Itali A. Longo, yang terdiri dalam penyingkiran lapisan lendir-submucosal rektum dengan menggunakan alat khas.

Pesakit diberhentikan 3-4 hari selepas operasi, pemulihan kapasiti kerja berlaku pada hari ke 5-7. Terdapat juga sedikit komplikasi pasca operasi..

Pemakanan dan diet selepas pembedahan

Dalam kebanyakan kes, pesakit selepas pembedahan untuk buasir boleh mula minum dan makan beberapa jam selepas pembedahan.

Tetapi perhatikan jadual diet (menurut Pevzner 1a), tidak termasuk makanan dan hidangan yang merangsang rembesan perut dan menjengkelkan membran mukusnya. Makanan mesti dimasak dalam bentuk tulen, makanan dikukus atau direbus di dalam air, ia mesti diambil dalam keadaan cair dan lembap. Tidak termasuk: panas dan sejuk, produk roti dan tepung, sayur-sayuran mentah, buah-buahan, keju, produk tenusu, krim masam, keju cottage, rempah, sos, kopi, teh.

Makan 6 kali sehari dalam bahagian kecil. Pemulihan fungsi usus normal biasanya berlaku pada hari kedua selepas operasi, oleh itu, anda boleh beralih ke diet biasa. Tetapi, tentu saja, semua hidangan pedas dan pedas harus dikecualikan, dan alkohol juga harus dilupakan. Dengan mematuhi cadangan ini, anda dapat mengurangkan masa pemulihan selepas pembedahan dan mengurangkan risiko komplikasi..

Rawatan di rumah

Terdapat beberapa perkara yang boleh anda lakukan sendiri untuk melegakan simptom buasir di rumah. Walau bagaimanapun, perlu diingat bahawa mereka tidak akan membantu menyingkirkan penyakit ini:

  • Mandi suam membantu dengan baik. Anda boleh mandi atau duduk di lembangan air. Adalah perlu untuk meletakkan kawasan anus di dalam air suam selama 10-15 minit 2-3 kali sehari.
  • Kebersihan menyeluruh kawasan dubur. Anda perlu mandi atau mandi setiap hari, basuh kawasan dubur dengan bersih.
  • Elakkan menggunakan sabun atau produk lain yang boleh mengganggu dubur anda. Elakkan menggunakan tisu basah wangi yang mengandungi alkohol.
  • Jangan gunakan kertas tandas biasa. Lebih baik menggunakan tisu basah, tetapi tanpa alkohol.
  • Gunakan sejuk. Untuk melegakan bengkak di dubur, anda boleh menggunakan pelindung pemanasan sejuk, pek ais, kain yang direndam dalam air sejuk.

Di samping itu, diet untuk buasir mempunyai dua tujuan: untuk mencegah sembelit dan kerengsaan di kawasan rektum. Cadangan utama:

  • Minum banyak cecair. Ini akan membantu menjadikan najis lebih lembut, menjadikannya lebih mudah untuk melewati usus..
  • Diet anda harus mengandungi lebih banyak sayur-sayuran, buah-buahan, biji-bijian. Mereka mengandungi serat tumbuhan yang membantu mencegah sembelit.
  • Elakkan alkohol, kopi, teh yang kuat.
  • Hadkan makanan pedas, rempah.
  • Lebih baik mengambil makanan dalam bahagian kecil, 4-5 kali sehari..
  • Makan kira-kira pada masa yang sama.
  • Aktiviti fizikal juga membantu menormalkan fungsi usus.

Gimnastik

Senaman gim bertujuan mencegah sembelit dan menguatkan sfinkter dubur. Contohnya, dengan meningkatkan aliran darah dan menguatkan lapisan otot penekan, anda dapat menormalkan fungsi usus, dan dengan itu mencegah sembelit:

  • Latihan "gunting" dilakukan berbaring di punggung dengan kaki yang diangkat, yang perlu dibiakkan dan disilangkan secara bergantian;
  • "Berbasikal" adalah latihan yang cukup terkenal yang sangat mirip dengan berbasikal, walaupun berbaring di belakang anda;
  • Atau anda boleh berbaring di lantai (di punggung anda), letakkan kaki anda bersama-sama lurus, angkat satu atau kaki yang lain, jika boleh, mencapai sudut yang betul pada sendi pinggul. Atau bengkokkan lutut dan ratakan, sambil cuba merobek pelvis dari lantai sebanyak mungkin.

Seseorang diatur sedemikian rupa sehingga dia merasakan "titik kelima" dalam kedudukan apa pun dan mampu memimpinnya, oleh itu gimnastik untuk menguatkan dubur tidak memerlukan penyesuaian dan dapat dilakukan di mana sahaja, dan orang lain hampir tidak akan memperhatikannya.

Jadi, latihan untuk menguatkan sfinkter:

  1. Berdiri, bersila kaki dan lakukan kelonggaran berirama dan ketegangan otot gluteal;
  2. Pilih kerusi paling sukar, duduk, bersandar sedikit ke hadapan (anda boleh melakukannya dengan mudah di meja anda), cuba menguncup secara bergantian dan melonggarkan sfinkter selama 10 saat, cuba mendorong dubur ke dalam rektum. Latihan harus diperuntukkan selama 20 minit, yang, jika dikehendaki, selalu dapat dijumpai.

Kaedah menghilangkan buasir mana yang harus dipilih?

Taktik rawatan akan ditentukan oleh tahap penyakit kronik. Terdapat 4 peringkat secara keseluruhan.

  1. Untuk peringkat pertama, ditunjukkan: rawatan konservatif dengan ubat vasokonstriktor, photocoagulation inframerah dan sclerotherapy.
  2. Tahap kedua: photocoagulation inframerah, sclerotherapy, ligasi cincin lateks.
  3. Tahap ketiga: ligasi cincin lateks dan disarterisasi buasir.
  4. Tahap keempat: rawatan pembedahan.

Pendekatan rawatan ini memungkinkan untuk memperoleh hasil yang baik pada 98-100% pesakit..

Pencegahan

Ubat terbaik untuk buasir adalah pencegahan. Terdapat faktor predisposisi yang membawa kepada perkembangan penyakit ini:

  • pergerakan usus yang tidak teratur, kecenderungan sembelit atau cirit-birit, kebiasaan tegang semasa buang air besar atau duduk di tandas untuk waktu yang lama dengan buku;
  • kerja fizikal yang sukar dan, sebaliknya, kurang pergerakan, duduk yang berpanjangan;
  • kehamilan dan kelahiran anak;
  • penderaan alkohol.

Ini bermaksud bahawa penyesuaian gaya hidup akan membantu mengurangkan perjalanan penyakit ini..

  1. Sebaiknya pertimbangkan semula diet: menyerah karbohidrat sederhana (roti bakar, gula-gula) yang memihak kepada yang kompleks (sayur-sayuran, buah-buahan, ramuan, roti gandum), bukannya teh dan kopi, minum air, lebih baik diam - ini akan membantu menormalkan najis.
  2. Elakkan alkohol, termasuk bir.
  3. Dengan buasir, menunggang kuda, angkat berat, berbasikal tidak diingini, tetapi berjalan atau berenang semestinya diperlukan.
  4. Ia berguna untuk menguatkan otot perut dan punggung, lakukan gimnastik Kegel.
  5. Duduk di tandas untuk waktu yang lama adalah kebiasaan buruk. Tetapi setelah mengunjungi tandas, menggunakan bidet atau pancuran menaik untuk mencuci, sebaliknya, sangat berguna.

Sekiranya, terlepas dari semua tindakan pencegahan, eksaserbasi tidak dapat dihindari, tidak perlu panik. Sebaiknya ubah posisi duduk dengan berbaring, sapukan kompres sejuk yang direndam dalam larutan kalium permanganat yang lemah ke tempat sakit atau atur mandi dengan chamomile (tidak panas!), Jangan lupa tentang diet dan kebersihan diri.

Saya juga akan menambahkan photocoagulation inframerah atau laser untuk rawatan. Kaedahnya mungkin paling selamat dari semuanya, saya mencubanya sendiri setelah melahirkan ketika pertama kali menghadapi buasir.

Di OH CLINIC, simpul dikeluarkan kira-kira setengah tahun yang lalu, tetapi seperti sekarang saya ingat bahawa saya takut ia tidak realistik, tetapi semuanya ternyata tidak menyakitkan dan secepat mungkin. Oleh kerana saya hanya mempunyai beberapa simpul, doktor segera mengatasi masalah saya. Oleh itu, nasihat saya kepada anda, jika tiba-tiba muncul penyakit seperti buasir, maka lebih baik tidak menangguhkan pergi ke doktor atau membuang masa, usaha dan wang untuk ubat-ubatan.

Photocoagulation memberikan kesan berkali-kali lebih baik daripada rawatan konservatif!

Klava

Seperti yang dikatakan oleh doktor, sembelit kronik adalah perkara pertama yang menyebabkan buasir, selebihnya berlaku sebagai penyebab tambahan. Oleh itu, penting untuk menangani masalah awal dan akibatnya. Saya diberi diet + fibralax untuk sembelit kronik dan simptom buasir. Saya juga membeli supositoria dan gel gliserin untuk mengurangkan kesakitan pada dubur.


Artikel Seterusnya
Tidak lurus perjalanan arteri vertebra