Auskultasi jantung pada kanak-kanak dan orang dewasa


Sudah dua abad sejak doktor Perancis Rene Laanek membuat alat pertama untuk mendengar jantung pesakit - stetoskop. Setahun kemudian, auskultasi jantung mula diamalkan oleh doktor yang hadir. Terdapat manual untuk menguasai teknik.

Doktor moden mempunyai asas diagnostik yang cukup serius, berdasarkan alat yang tepat dan sensitif. Walau bagaimanapun, seorang doktor pemula masih diperlukan untuk dapat menggunakan kaedah asas secara bebas dan membuat diagnosis awal, berdasarkan petunjuk mereka sendiri..

Pelajar perubatan mengkaji cara untuk mendekati pesakit, belajar menilai gejala individu dan kepentingannya dalam patologi. Kursus ini dipanggil propaedeutics. Ini mewakili peluang praklinikal untuk mengkaji pemeriksaan minimum seseorang dan bagaimana menafsirkan hasilnya..

Kaedah apa yang harus dimiliki oleh doktor?

Pengkhususan perubatan yang sempit tidak termasuk latihan umum pengamal am. Set pengetahuan dan kemahiran standard doktor pemula semestinya merangkumi:

  • pemeriksaan peribadi pesakit;
  • palpasi - memeriksa organ yang padat, tepi untuk menentukan ketekalan, ukuran; nadi, kawasan jantung - untuk mengetahui gelombang kejutan, kekuatan degupan jantung;
  • perkusi - penentuan sempadan kusam oleh sifat suara yang diperoleh dengan mengetuk jari ke atas organ dengan ketumpatan yang berbeza;
  • auskultasi - mendengarkan titik standard badan yang terletak di atas zon sedekat mungkin dengan pergerakan cecair di dalam organ berongga, kejadian bunyi bergantung pada kelajuan aliran dan halangan.

Pertimbangkan kemungkinan hasil penggunaan kaedah propaedeutics dalam diagnosis patologi jantung.

Apa yang boleh dinyatakan oleh doktor pada temujanji biasa?

Perhatian doktor semasa temu janji diberikan kepada:

  • warna kulit, warna bibir pesakit - pucat menunjukkan kekejangan saluran periferal, kebiruan bibir, jari, telinga - kekurangan peredaran darah;
  • bengkak - edema asal jantung dicirikan oleh konsistensi yang padat, penyetempatan di bahagian bawah badan;
  • pembuluh vena yang melebar pada kaki dan lengan - bukti penyakit vena varikos, kekurangan kongestif;
  • denyutan urat serviks dan arteri karotid - ciri genangan pada bulatan kecil, kecacatan aorta;
  • pada kanak-kanak, bahagian sternum yang menonjol (bonggol jantung) - berlaku dalam kes-kes kecacatan kongenital atau yang diperoleh terhadap latar belakang peningkatan yang ketara dalam rongga ventrikel.

Palpasi kawasan jantung membolehkan:

  • tentukan impuls apikal, anjakan di ruang interkostal kelima di sebelah kiri lebih dari 1 cm dari garis pertengahan klavikular menunjukkan pengembangan sempadan, peningkatan ventrikel kiri;
  • meletakkan tangan anda di pangkal di kawasan tulang selangka dan 1 ruang interkostal, anda dapat merasakan gegaran khas dari jenis "cat's purr" ketika aorta menyempit, dan di puncak terdapat dorongan berbentuk kubah yang tumpah.

Perkusi menetapkan had anggaran untuk kusam jantung. Ini dapat digunakan untuk menilai peningkatan ventrikel, bundle vaskular.

Ciri-ciri teknik auscultatory

Auskultasi jantung pertama kali dilakukan dengan stetoskop. Ia adalah tiub kayu kecil dengan sambungan berbentuk corong di hujungnya. Kemudian, fonendoskop dengan kepala berbentuk membran-loceng gabungan diciptakan untuk memperkuatkan frekuensi rendah dan frekuensi tinggi..

Doktor memasukkan tiub ke dalam kedua telinga dan cuba menangkap sedikit kelainan bunyi. Prasyarat untuk auskultasi adalah kesunyian, kerana suara dari sisi mengganggu membezakan suara yang datang dari hati.

Persepsi isyarat bunyi terganggu kerana alasan subjektif:

  • apabila doktor letih;
  • pada usia tua.

Ini adalah kelemahan kaedah yang serius. Pesakit harus didengarkan lagi, diperiksa berbaring, berdiri, setelah berjongkok. Pada masa ini, stetoskop dengan fungsi menguatkan isyarat suara dan menyaring bunyi sedang disiapkan untuk menggantikan fonendoskop. Auskultasi seperti itu akan menjadi lebih objektif dan boleh dipercayai..

Walau bagaimanapun, ini tidak membebaskan doktor dari tanggungjawab untuk mengumpulkan pengalaman dalam mengenali bunyi dan gumaman jantung..

Teknik Auskultasi Jantung Piawai

Teknik mendengar hati tidak sukar, tetapi memerlukan kepatuhan pada urutan tertentu. Doktor mempelajari algoritma tindakan dari tahun pelajar mereka dan melakukannya tanpa ragu-ragu.

Prosedur ini dimulakan dengan tawaran kepada pesakit untuk menanggalkan pakaian luarnya. Dengan tumbuh-tumbuhan yang banyak di dada, rambut dibasahi dengan air atau krim. Titik mendengar dipilih mengikut jarak minimum antara kawasan yang disiasat dan kepala fonendoskop. Standard memberikan 5 mata sebagai set wajib, tetapi sekiranya patologi, mungkin menggunakan yang lain.

Sebelum mendengar setiap titik, doktor "memerintahkan": "Tarik nafas dalam-dalam, hembuskan semuanya dan tahan nafas!" Semasa menghembus nafas, lapisan udara tisu paru-paru berkontrak, dan jantung "mendekati" dada. Oleh itu, suaranya akan lebih jelas dan kuat..

Kesan yang sama dijangkakan dari mendengar di kedudukan sisi kiri. Untuk meningkatkan intensiti, kadang-kadang disarankan untuk melakukan regangan atau melakukan beberapa squats.

  • di kawasan impuls apikal - injap mitral dan bukaan atrioventrikular kiri diperiksa;
  • di sebelah kanan sternum di ruang interkostal kedua - mulut aorta dan kerja injap aorta;
  • di sebelah kiri sternum di ruang interkostal kedua - dengar injap arteri pulmonari;
  • di atas asas proses xiphoid di bahagian bawah sternum - bukaan atrioventricular kanan dan injap tricuspid;
  • di ruang interkostal ketiga di sempadan kiri sternum - tempat mendengar injap aorta.

Kawasan tambahan auscultation adalah:

  • sepanjang keseluruhan sternum;
  • di sebelah kiri di ketiak;
  • di bahagian belakang di ruang interscapular;
  • pada leher di kawasan arteri karotid.

Apa yang diberikan oleh analisis bunyi?

Diagnostik memerlukan pengenalpastian bunyi yang tidak sesuai dengan norma. Oleh itu, seorang doktor yang berpengalaman harus dapat membezakan "muzik" kontraksi jantung yang betul dari patologi.

Alat jantung dan injap jantung sentiasa berfungsi dengan kuat. Dengan menyalurkan sejumlah besar darah dari ruang ke dalam pembuluh darah, mereka menggetarkan tisu berdekatan dan menghantar getaran suara ke dada dari 5 hingga 800 Hz sesaat. Telinga manusia mampu mengambil suara dalam jarak antara 16 hingga 20,000 Hz dengan kepekaan terbaik antara 1000 dan 4000 Hz. Ini bermakna seseorang tidak mempunyai kemampuan yang cukup untuk diagnosis yang tepat. Ia memerlukan latihan dan perhatian. Bunyi yang didengar mesti dirasakan sebagai maklumat. Setelah menerimanya, doktor mesti:

  • menilai asal jika dibandingkan dengan norma;
  • nyatakan sebab pelanggaran;
  • mencirikan.

Bagaimana nada dibentuk, tafsiran penyimpangan dari norma

Pastikan anda mendengar dua pukulan yang saling berkaitan pada setiap titik. Ini adalah suara hati. Semua individu yang sihat memilikinya. Lebih jarang mendengar nada ketiga dan keempat..

Nada pertama disebut sistolik, ia terdiri daripada beberapa komponen:

  • kerja atria;
  • berotot - disebabkan oleh getaran otot ventrikel yang tegang;
  • valvular - dianggap sebagai komponen utama, dibentuk oleh risalah berayun dari injap atrioventricular;
  • vaskular - merangkumi dinding aorta dan arteri pulmonari dan alat injapnya.

Dengan sifat suaranya, dapat dianggap sebagai:

  • pekak - dengan hipertrofi ventrikel kiri, miokarditis, kardiosklerosis, perubahan distrofi;
  • senyap, "beludru" - dengan infark miokard;
  • lemah, seolah-olah datang dari kejauhan - dengan pleurisy eksudatif, emfisema, ketebalan dinding dada yang ketara;
  • kuat, bertepuk tangan - dengan neurosis, tirotoksikosis, stenosis bukaan atrioventrikular kiri, anemia, demam tinggi, extrasystole;
  • bifurcated - dengan penyumbatan cabang bundle, thyrotoxicosis, aneurisma di puncak jantung, distrofi miokard.

Nada kedua terbentuk pada awal diastole, disebabkan oleh keruntuhan injap semilunar arteri pulmonari dan aorta. Pada orang yang sihat, ia tertumpu pada aorta. Dalam kes penyakit jantung paru-paru dengan hipertensi dalam bulatan kecil - pada arteri pulmonari.

Dengan lesi aterosklerotik aorta, vasodilatasi, nada kedua berdering dan bergema. Bifurcation dicatat dengan aneurisma aorta dan stenosis mitral.

Kemunculan nada ketiga menghasilkan gambaran pendengaran tentang "irama gallop". Dipercayai bahawa ia terbentuk kerana penurunan nada dinding ventrikel yang lembap dalam fasa diastole. Pada kanak-kanak dan remaja, ia lebih sering didengar daripada pada orang dewasa, dan menunjukkan rendahnya fungsi miokardium, kerana patologi tidak dikesan.

Bagi orang yang berumur 30 tahun dan lebih tua - adalah tanda ciri hipertensi, penyakit jantung paru, miokarditis, kardiosklerosis, infark miokard dan aneurisma aorta.

Kenapa ada suara di hati?

Murmur jantung dapat dibandingkan dengan bunyi cecair yang mengalir melalui paip. Eddy bergantung pada kekasaran dinding, kelajuan aliran, rintangan yang dihadapi (kawasan penyempitan). Gumaman jantung akan lebih kuat jika penyumbatan cukup padat dan dekat dengan saluran keluar.

Bunyi vorteks mempunyai warna yang berbeza:

  • lembut,
  • lemah,
  • kurang ajar,
  • bersiul,
  • desis,
  • melolong,
  • "Nyamuk mencicit".

Semakin rendah kelikatan darah, semakin kuat kelajuan pergerakannya dan bunyi yang dihasilkan. Struktur injap (benang tendon yang diregangkan, getaran daun) boleh menyebabkan aliran pusaran tambahan.

Kepelbagaian kebisingan dan kepentingannya dalam diagnosis

Semua gumaman, bergantung pada fasa degupan jantung, dibahagikan kepada:

  • sistolik - didengar sekiranya kekurangan injap tricuspid dan bicuspid, stenosis mulut arteri pulmonari dan aorta;
  • diastolik - terbentuk dengan kekurangan injap saluran utama, stenosis lubang atrioventrikular.

Sifat kebisingan adalah nilai diagnostik. Kebisingan yang berasal dari organik yang berkaitan dengan kecacatan jantung mempunyai lebih banyak sifat "muzik". Oleh itu, mendengarkan pesakit dengan endokarditis septik mendedahkan murmur diastolik di aorta dengan nada melolong atau bersiul. Ini menunjukkan berlubang dengan pelepasan daun injap.

Untuk kecacatan kongenital saluran Botallov, bunyi yang serupa dengan "gemuruh kereta api di terowong" adalah khas.

Untuk mengenal pasti tempat bunyi yang paling hebat, palpasi dilakukan pada masa yang sama, pesakit didengarkan di zon interscapular, di atas arteri karotid.

Murmur kardiopulmonari jarang berlaku kerana pengosongan semasa sistol dan penurunan ukuran ventrikel. Pada masa yang sama, bahagian tisu paru-paru yang berdekatan mengembang dan menghisap udara dari bronkus. Bunyi kedengaran pada tahap inspirasi.

Kebisingan yang berasal dari perikardial pada orang yang sihat tidak dapat didengar. Suara berderak mengiringi systole dan diastole. Menunjukkan ovulasi rangsangan jantung yang membesar dan geseran perikardial.

Cara mendengar degupan jantung janin, terutamanya auskultasi kanak-kanak

Dengan degupan jantung janin, pakar obstetrik-ginekologi menilai perjalanan kehamilan yang normal atau mendedahkan patologinya. Pada peringkat awal, degupan jantung ditentukan hanya dengan diagnostik ultrasound. Sehingga minggu kelapan, kekerapan kontraksi mestilah 110-140 per minit. Dari trimester kedua meningkat menjadi 160.

Stetoskop membolehkan anda mendengar bukan sahaja nada janin, tetapi juga suara dari pergerakan, suara rahim ibu hamil, untuk mengenal pasti kehamilan berganda, untuk membezakan kedudukan janin di rahim.

Kedudukan mendengar yang optimum ditentukan oleh lokasi janin:

  • jika anak terbaring di bawah kepala, jantung terdengar di bawah pusar;
  • dengan persembahan breech, pantat - degupan jantung direkodkan di atas pusar wanita;
  • dalam posisi memanjang, ketika dada berdekatan dengan dinding rahim - suaranya lebih kuat daripada ketika menyentuh belakang yang bengkok.

Bunyi jantung janin dipengaruhi oleh:

  • kesejahteraan kursus dan tempoh kehamilan;
  • kehangatan atau sejuk;
  • penyakit badan ibu.

Penghentian degupan jantung menunjukkan patologi serius, kematian janin, gangguan perkembangan.

Auskultasi jantung pada kanak-kanak memerlukan kemahiran khas. Doktor yang merawat pesakit dewasa merasa ngeri dengan gambaran pendengaran yang jelas ketika anak pertama kali mendengar. Dinding dada bayi agak tipis, jadi semua bunyi dimainkan sekeras mungkin.

Algoritma auskultasi dalam amalan dan teknik pediatrik tidak berbeza dengan terapi. Untuk menilai maklumat, anda perlu mengetahui ciri-ciri kanak-kanak:

  • semasa tempoh neonatal, nada dapat meredam;
  • "Embryocardia" - irama pendulum nada pertama dan kedua, normal untuk hari-hari pertama kehidupan, lebih tua dari dua minggu - dianggap sebagai patologi, berlaku pada disentri, radang paru-paru, kecacatan perkembangan;
  • dari dua tahun, aksen dan pemisahan nada kedua pada arteri pulmonari biasanya terdengar;
  • gumam pada bayi baru lahir menunjukkan kecacatan kongenital;
  • dari usia tiga tahun, kebisingan paling sering dikaitkan dengan serangan reumatik;
  • murmur berfungsi semasa akil baligh dikaitkan dengan nada kapal, miokardium, risalah dan kord injap.

Kaedah auskultasi di tangan doktor yang berpengalaman terus memainkan peranan penting dalam diagnosis. Doktor boleh mengesahkan atau menolak pendapatnya dengan merujuk pesakit ke fonokardiografi, kajian Doppler. Penting untuk mendapatkan hasil yang paling dipercayai dan menyelesaikan masalah rawatan.

Auskultasi jantung

Artikel pakar perubatan

Auscultation adalah salah satu kaedah yang paling penting untuk memeriksa jantung. Sebaiknya gunakan stetoskop, yang mesti mempunyai membran untuk persepsi terbaik mengenai bunyi frekuensi tinggi (fonendoskop). Dalam kes ini, membran disapu ke dada dengan cukup ketat. Kandungan maklumat auscultation adalah yang tertinggi ketika mengesan kecacatan jantung. Dalam kes ini, diagnosis akhir sering dibuat berdasarkan pendengaran hati. Untuk menguasai kaedah ini, latihan harian diperlukan, di mana perlu terlebih dahulu belajar bagaimana melihat gambaran jantung auskultasi yang betul..

Loceng phonendoscope cukup rapat di permukaan dada di zon unjuran jantung. Pada beberapa pesakit, pendengaran terhalang oleh pertumbuhan rambut yang berlebihan, yang kadang-kadang harus dicukur atau dibasahi dengan air sabun. Auskultasi harus dilakukan terutamanya pada posisi terlentang pesakit, dalam beberapa kes (lihat di bawah) dilengkapi dengan mendengar di posisi di sebelah kiri, di perut, berdiri atau duduk, sambil menahan nafas semasa menghirup atau menghembus nafas, setelah melakukan senaman fizikal.

Semua teknik ini membolehkan anda mengesan sejumlah gejala yang mempunyai nilai diagnostik yang hebat dan sering menentukan taktik pengurusan pesakit..

Nada hati

Pada orang yang sihat, dua nada terdengar di seluruh kawasan jantung:

  1. Saya nada, yang berlaku pada awal sistol ventrikel dan disebut sistolik, dan
  2. Nada II yang berlaku pada awal diastole dan disebut diastolik.

Asal bunyi jantung dikaitkan terutamanya dengan ayunan yang berlaku pada injapnya semasa pengecutan miokardium.

Nada nada berlaku pada permulaan sistol ventrikel pada saat injap katup kiri (mitral) dan kanan (tricuspid) atrioventrikular telah ditutup, iaitu, semasa tempoh pengecutan isometrik ventrikel. Kepentingan terbesar dalam kejadiannya adalah berkaitan dengan ketegangan injap atrioventrikular kiri dan kanan, yang terdiri daripada tisu elastik. Selain itu, pergerakan osilasi miokardium kedua ventrikel semasa ketegangan sistoliknya berperanan dalam pembentukan nada I. Komponen lain dari nada I tidak kurang pentingnya: vaskular dikaitkan dengan turun naik segmen awal aorta dan batang paru ketika mereka diregangkan dengan darah, atrium dikaitkan dengan penguncupan mereka.

Nada II berlaku pada awal diastole akibat kejatuhan cusps injap aorta dan arteri pulmonari.

Dalam keadaan normal, agak mudah untuk membezakan nada I dari nada II, kerana jeda sistolik yang agak pendek ditentukan di antara keduanya. Antara nada I dan II semasa diastole, jeda akan lebih lama. Apabila irama meningkat, sukar untuk mengenal pasti nada. Perlu diingat bahawa nada I sesuai dengan denyutan jantung atau denyutan arteri karotid yang mudah dikesan.

Titik auskultasi jantung

Kejadian nada, serta bunyi lain di jantung, seperti yang telah disebutkan, terutama berkaitan dengan ayunan pada injap jantung, yang terletak di antara atria dan ventrikel dan antara ventrikel dan saluran besar. Setiap lubang injap sesuai dengan titik pendengaran tertentu. Titik-titik ini tidak bertepatan dengan tempat di mana injap diproyeksikan ke dinding dada anterior. Bunyi injap dilakukan melalui aliran darah.

Perkara-perkara berikut mengenai pendengaran terbaik injap jantung telah ditetapkan:

  1. injap mitral - puncak jantung;
  2. injap tricuspid - bahagian bawah sternum;
  3. injap aorta - ruang interkostal kedua di sebelah kanan di pinggir sternum;
  4. injap paru - ruang interkostal kedua di sebelah kiri di pinggir sternum;
  5. titik V yang disebut - ruang interkostal ketiga di sebelah kiri di sternum; auskultasi kawasan ini membolehkan anda mendengar dengan jelas murmur diastolik yang berlaku dengan kekurangan injap aorta.

Nada II dan komponennya yang berkaitan dengan kejatuhan injap semilunar injap aorta dan arteri pulmonari selalu lebih baik didengar dan dinilai oleh gambar auskultasi pada ruang interkostal kedua di sebelah kiri atau kanan di pinggir sternum. Nada saya, yang berkaitan terutamanya dengan ketegangan cusps injap mitral, dinilai oleh auskultasi di puncak jantung, dan juga di bahagian bawah sternum. Oleh itu, kita bercakap mengenai pengukuhan atau pelemahan nada II ketika mendengar di pangkal jantung (ruang interkostal kedua), dan tentang menguatkan atau melemahkan nada I - ketika mendengar di puncak. Sekiranya nada II terdiri daripada dua komponen ketika mendengar berdasarkan hati, kita dapat membincangkan mengenai pembelahannya. Sekiranya kita mendengar komponen tambahan yang mengikuti nada II di puncak, kita tidak boleh membicarakan pemisahan atau pembelahan nada II, tetapi mengenai kemunculan nada tambahan mengikuti nada II dan jelas berkaitan dengan ayunan injap.

Kelantangan bunyi jantung boleh berubah terutamanya di bawah pengaruh faktor bukan jantung. Mereka dapat didengar lebih teruk dengan peningkatan ketebalan dada, terutamanya kerana jisim otot yang lebih besar, dengan pengumpulan cecair di rongga perikard. Sebaliknya, dengan dada yang lebih tipis pada individu yang kurus dan terutama dengan irama yang lebih pantas (pergerakan injap yang lebih pantas), bunyi jantung mungkin lebih kuat..

Pada kanak-kanak dan asthenics, kadang-kadang mungkin untuk mendengar nada III dan IV.

Nada III kedengaran tidak lama lagi (dalam 0.15 s) selepas nada II. Ia disebabkan oleh getaran otot ventrikel semasa pengisian pasif mereka yang cepat dengan darah (dari atria) pada awal diastole.

Nada IV berlaku sebelum nada I pada akhir diastole ventrikel dan dikaitkan dengan pengisiannya yang cepat kerana kontraksi atrium.

Perubahan patologi dalam bunyi jantung

Kelemahan kedua-dua nada dapat dilihat dengan kerosakan meresap pada miokardium ventrikel dan penurunan kontraktilitasnya.

Pelemahan nada I di puncak jantung juga diperhatikan dengan kerosakan pada injap jantung, terutamanya mitral, dan juga tricuspid, yang menyebabkan ketiadaan jangka masa injap tertutup dan penurunan komponen injap nada I. Nada saya juga lemah dengan kegagalan jantung yang teruk kerana penurunan komponen ototnya.

Peningkatan nada I dapat diperhatikan dengan penurunan pengisian ventrikel pada awal systole kerana komponen ototnya, di mana nada I sering didefinisikan sebagai "bertepuk tangan".

Turun naik yang ketara dalam intensiti nada I diperhatikan dengan fibrilasi atrium kerana perbezaan jeda diastolik, oleh itu, dalam pengisian ventrikel kiri.

Kelemahan nada II berlaku pada tekanan rendah pada pembuluh besar, penurunan pengisian darah mereka. Kelemahan nada II boleh berlaku apabila injap aorta dan arteri pulmonari rosak, yang menyebabkan pelanggaran keruntuhannya.

Nada II meningkat dengan peningkatan tekanan pada kapal besar - aorta atau arteri pulmonari; dalam kes ini, mereka berbicara mengenai aksen nada II, masing-masing, pada satu atau kapal lain. Dalam kes ini, nada II, misalnya, di sebelah kanan sternum terdengar jauh lebih kuat daripada di sebelah kiri, dan sebaliknya. Aksen nada II dijelaskan oleh penutupan injap yang sesuai dengan lebih cepat dan bunyi yang lebih kuat, yang dirasakan semasa auskultasi. Penekanan nada II pada aorta ditentukan dengan hipertensi arteri, serta dengan perubahan sklerotik yang jelas pada aorta dengan penurunan keanjalan dindingnya. Penekanan nada II pada arteri pulmonari ditentukan apabila tekanan di dalamnya meningkat pada pesakit dengan kekurangan mitral dan cor pulmonale.

Bifurkasi nada disebut apabila komponen utamanya ditangkap secara berasingan. Bifurkasi nada II biasanya dinyatakan. Ia mungkin berkaitan dengan pembantaian injap aorta dan arteri pulmonari yang tidak serentak, yang berkaitan dengan tempoh pengecutan ventrikel kiri dan kanan yang berlainan kerana perubahan peredaran besar dan paru-paru. Dengan peningkatan tekanan, misalnya pada arteri pulmonari, komponen kedua nada II dikaitkan dengan keruntuhan injap arteri pulmonari kemudian. Di samping itu, bifurkasi nada kedua dikaitkan dengan peningkatan jumlah darah dalam lingkaran kecil atau besar peredaran darah..

Sebilangan kecil nada II, seperti biasa, terdengar di pangkal jantung, iaitu, di ruang interkostal kedua, juga boleh berlaku dalam keadaan fisiologi. Dengan nafas dalam-dalam, kerana peningkatan aliran darah ke jantung kanan, jangka masa sistol ventrikel kanan mungkin sedikit lebih lama daripada yang kiri, dan oleh itu pemisahan nada II terdengar pada arteri pulmonari, dan komponen keduanya dikaitkan dengan keruntuhan injap arteri pulmonari. Pemisahan fisiologi nada II ini lebih baik didengar pada orang muda..

Keruntuhan akhir injap arteri pulmonari dibandingkan dengan injap aorta dikesan apabila ventrikel kanan mengembang, misalnya, dengan stenosis pembukaan arteri pulmonari atau melanggar pengaliran pengujaan di sepanjang kaki kanan bundel atrioventricular (bundle-Nya), yang juga membawa kepada keruntuhan akhir katup injap ini.

Dengan kecacatan septum atrium, peningkatan jumlah darah di atrium kanan, dan kemudian di ventrikel kanan, menyebabkan pemisahan nada II yang luas, tetapi kerana atrium kanan dan kiri dengan kecacatan seperti itu dalam komunikasi berterusan, jumlah darah ventrikel kiri dan kanan berubah-ubah kerana ini satu arah dan bertepatan dengan kitaran pernafasan. Ini membawa kepada pemisahan nada II pada arteri pulmonari, yang merupakan patognomonik untuk kecacatan septum atrium..

Pada hipertensi paru pada pesakit dengan penyakit paru-paru kronik, pemisahan nada II kurang jelas dan berbeza, kerana ventrikel kanan (walaupun berfungsi melawan peningkatan tekanan di paru-paru) biasanya hipertrofi, dan oleh itu sistolnya tidak memanjang.

Bunyi jantung aksesori berlaku kerana banyak sebab. Pembukaan injap mitral biasanya senyap pada permulaan diastole. Semasa sclerose selebaran injap mitral pada pasien dengan stenosis mitral, bukaannya pada awal diastole adalah terbatas, oleh itu, aliran darah menyebabkan bergetar dari risalah ini, yang dianggap sebagai nada tambahan. Nada ini kedengaran tidak lama selepas nada kedua, tetapi hanya pada puncak jantung, yang menunjukkan hubungannya dengan ayunan injap mitral. Nada pembukaan injap tricuspid serupa didengar di bahagian bawah sternum, tetapi jarang sekali.

Nada pengusiran sistolik terdengar sejurus selepas bunyi jantung ke-1, ia timbul berkaitan dengan getaran injap arteri aorta atau paru-paru, oleh itu ia lebih baik didengar di ruang interkostal kedua di sebelah kiri atau kanan di pinggir sternum. Penampilan mereka juga dikaitkan dengan penampilan ayunan di dinding kapal besar, terutama semasa pengembangannya. Nada pelepasan aorta paling baik didengar pada titik aorta. Ia paling sering digabungkan dengan stenosis aorta kongenital. Bifurkasi nada I dapat diperhatikan dengan pelanggaran konduksi intraventrikular di sepanjang kaki bundle atrioventricular, yang menyebabkan kelewatan sistol salah satu ventrikel.

Pemindahan injap aorta atau mitral sekarang sudah biasa. Injap bola buatan atau prostesis biologi digunakan. Injap mekanikal menghasilkan dua nada dalam setiap pusingan jantung, nada pembukaan dan nada penutup. Dengan prostesis mitral, nada penutup yang kuat didengar setelah bunyi jantung pertama. Nada pembukaan mengikuti nada II, seperti pada stenosis mitral.

Irama gallop adalah irama jantung tiga anggota, yang didengar dengan latar belakang takikardia, iaitu irama dipercepat, dan menunjukkan kerosakan teruk pada miokardium ventrikel. Nada tambahan pada irama kanter dapat didengar pada akhir diastole (sebelum nada I) - irama kanter presistolik dan pada permulaan diastole (selepas nada II) - irama kanter protodiastolik. Irama gallop ditentukan sama ada di puncak jantung, atau oleh ruang interkostal ketiga - keempat di sebelah kiri di sternum.

Asal nada tambahan ini dikaitkan dengan pengisian ventrikel yang cepat pada awal diastole (nada III tambahan) dan semasa sistol atrium (nada IV tambahan) di bawah keadaan sifat miokardium yang berubah dengan ketara dengan pelanggaran kepanjangannya. Apabila ia berlaku, dengan latar belakang takikardia, suara terdengar, irama yang menyerupai tiang kuda berlari. Pada masa yang sama, bunyi jantung III dan IV ini sering didengar hampir serentak, menyebabkan pembentukan irama tiga anggota. Tidak seperti bunyi jantung III dan IV yang normal, yang terdapat pada orang muda dengan kadar denyutan jantung yang normal, irama gallop berlaku pada kerosakan miokard yang teruk dengan pelebaran ventrikel kiri dan gejala kegagalan jantung.

Nada tambahan yang mendahului nada pertama dengan latar belakang irama jantung yang agak jarang kadang-kadang dapat didengar pada orang tua dengan jantung yang sedikit berubah. Nada III dan IV, termasuk nada yang sesuai dengan irama canter, lebih baik didengar pada kedudukan pesakit di sebelah kiri.

Auskultasi jantung. Pemeriksaan vaskular

Teori propedeutik penyakit dalaman. Auskultasi jantung: peraturan, titik; bunyi jantung, perubahan mereka; gumaman jantung; pengukuran tekanan darah, nadi arteri...

Semasa membuat halaman ini, kuliah digunakan pada topik yang berkaitan, yang disusun oleh Jabatan Perubatan Dalaman Bashkir State Medical University

Auskultasi jantung adalah kaedah penyelidikan klinikal berdasarkan mendengar suara yang dihasilkan semasa kerja jantung..

Peraturan auskultasi

Peraturan asas untuk auskultasi jantung:

  1. menjaga bilik yang tenang dan hangat;
  2. dijalankan dalam kedudukan mendatar dan menegak pesakit, dan jika perlu, selepas fizikal. muatan;
  3. dengarkan hati baik dengan pernafasan dangkal yang tenang dari pesakit, dan dengan menahan nafas setelah menghembuskan nafas maksimum.

Peraturan auskultasi

Fenomena bunyi yang berkaitan dengan patologi injap mitral didengarkan pada posisi di sebelah kiri, dan aorta - dalam kedudukan miring menegak dan ke depan dengan tangan terangkat.

Unjuran injap jantung di dinding dada anterior:

  1. Unjuran injap bicuspid berada di sebelah kiri di sternum di kawasan pemasangan tulang rusuk ketiga;
  2. Unjuran injap tricuspid berada di sternum, di tengah-tengah jarak antara tempat melekat pada sternum tulang rawan III tulang rusuk di sebelah kiri dan tulang rawan tulang rusuk V di sebelah kanan;
  3. Injap paru diproyeksikan ke ruang interkostal II di sebelah kiri sternum;
  4. Injap aorta - di tengah sternum pada tulang rawan kostum tahap III.

Ingatlah!

Untuk menyegerakkan fenomena bunyi dengan fasa sistol dan diastole, perlu secara serentak melakukan palpasi arteri karotid kanan pesakit dengan tangan kiri, denyutan yang praktikalnya bertepatan dengan sistol ventrikel.

Titik auskultasi jantung

  1. Fenomena bunyi yang berkaitan dengan aktiviti injap mitral lebih baik dilakukan di puncak jantung;
  2. Di ruang interkostal II di sebelah kanan sternum - bunyi injap aorta;
  3. Di ruang interkostal II di sebelah kiri sternum - bunyi dari injap arteri pulmonari;
  4. Pada asas proses xiphoid, fenomena bunyi yang timbul dari kerja injap tricuspid ditakrifkan dengan lebih baik;
  5. Titik kelima - Titik Botkin - Erb, di ruang interkostal IV - berfungsi untuk mendengar tambahan injap mitral dan aorta

Nada hati

Nada saya (sistolik) berlaku terutamanya pada fasa pengecutan isovolumetrik ventrikel jantung.

Komponen nada jantung I

  1. komponen injap;
  2. gastrik atau otot (peningkatan tekanan yang tajam di ventrikel semasa pengecutan isovolumetrik);
  3. vaskular (turun naik bahagian awal pembuluh besar apabila berlumuran darah dalam fasa pengusiran);
  4. atrium (turun naik yang berkaitan dengan pengecutan atrium).

Suara jantung II (diastolik) berlaku pada awal diastole ventrikel kerana:

  1. keruntuhan cusps semilunar injap aorta dan batang paru (komponen injap);
  2. getaran dinding bahagian awal kapal ini (komponen vaskular).

Menukar suara hati

  1. menukar kelantangan nada utama (I dan II);
  2. pemisahan (bifurcation) nada utama;
  3. penampilan nada tambahan:
  4. Nada III dan IV,
  5. nada pembukaan injap mitral,
  6. nada sistolik tambahan (klik)
  7. dan nada perikardial yang disebut.

Nada kelantangan I biasanya bergantung kepada faktor berikut:

  1. Dari keketatan ruang ventrikel semasa tempoh pengecutan isovolumetrik (dari ketatnya penutupan injap atrioventricular);
  2. Dari kepantasan dan dari kekuatan pengecutan ventrikel dalam fasa kontraksi isovolumetrik, yang ditentukan oleh:
    1. intensiti dan kelajuan proses metabolik dalam miokardium (keupayaan kontraktil otot jantung);
    1. nilai isipadu sistolik ventrikel: semakin banyak ventrikel diisi, semakin rendah kadar penguncupannya;
    1. pada ketumpatan struktur yang terlibat dalam pergerakan berayun, terutamanya pada ketumpatan injap atrioventrikular;
    1. dari kedudukan puncak injap atrioventricular sejurus sebelum permulaan fasa pengecutan isovolumetrik.

Nada kelantangan II biasanya bergantung kepada faktor berikut:

  1. dari ketatnya penutupan injap semilunar aorta dan arteri pulmonari;
  2. pada kelajuan penutupan dan ayunan injap ini semasa tempoh protodiastolik, yang seterusnya bergantung pada:
    1. tahap tekanan darah di saluran besar,
    1. kadar kelonggaran miokardium ventrikel;
    1. pada ketumpatan struktur yang terlibat dalam pergerakan berayun, terutamanya pada ketumpatan injap semilunar, dan juga dinding kapal besar;
    1. dari kedudukan puncak injap semilunar tepat sebelum bermulanya tempoh protodiastolik.

Sebab-sebab kelemahan nada I:

  1. kebocoran injap atrioventricular (dengan kekurangan injap mitral atau tricuspid);
  2. perlambatan tajam dalam pengecutan ventrikel dan peningkatan tekanan intraventrikular dengan penurunan kontraktilitas miokard pada pesakit dengan kegagalan jantung dan kecederaan miokardium akut;
  3. penurunan ketara dalam penguncupan ventrikel hipertrofi (dengan stenosis pembukaan aorta);
  4. kedudukan luar biasa katup katup atrioventrikular sebelum permulaan kontraksi ventrikel isovolumetrik.

Nikmati nada saya:

  1. Peningkatan kadar pengecutan isovolumetrik ventrikel (dengan takikardia atau tirotoksikosis, apabila kadar semua proses metabolik dalam badan, termasuk jantung, meningkat);
  2. Penyatuan struktur jantung yang terlibat dalam getaran dan pembentukan nada I (dengan stenosis mitral).

Suara jantung yang kuat (bertepuk tangan) dengan stenosis mitral disebabkan oleh pemadatan cusps injap mitral itu sendiri, yang berayun dengan frekuensi yang lebih besar, dan oleh perubahan pada kadar pengecutan ventrikel kiri dan bentuk lengkung tekanan intraventrikular.

Sebab-sebab lemahnya bunyi jantung II:

  1. pelanggaran ketatnya penutupan injap semilunar aorta dan arteri pulmonari;
  2. penurunan kelajuan penutupan injap semilunar pada:
    1. HF, disertai dengan penurunan kadar kelonggaran ventrikel
    1. menurunkan tekanan darah;
  3. peleburan dan pengurangan pergerakan cusps katup semilunar (dengan stenosis injap pembukaan aorta).

Menguatkan (aksen) nada jantung II

Sebab pengukuhan pada aorta:

  1. peningkatan tekanan darah pelbagai asal (kerana peningkatan kadar keruntuhan risalah injap aorta);
  2. pengerasan risalah injap aorta dan dinding aorta (aterosklerosis, sifilitik aortitis).

Sebab untuk menguatkan arteri pulmonari:

1) peningkatan tekanan pada arteri pulmonari (dengan stenosis mitral, cor pulmonale, kegagalan jantung ventrikel kiri).

Bunyi hati yang membelah:

Sebab utama pemisahan bunyi jantung I adalah penutupan dan ayunan tak segerak dari injap mitral (M) dan tricuspid (T) (sekatan cabang bundle kanan).

Bunyi jantung tambahan

Bunyi jantung III berlaku pada akhir fasa pengisian ventrikel yang cepat dalam 0.16 - 0.20 saat. selepas nada II. Ia disebabkan oleh kejutan hidraulik pada dinding ventrikel sebahagian darah yang bergerak di bawah tindakan kecerunan tekanan dari atrium ke ventrikel.

Bunyi jantung IV berlaku semasa sistol atrium aktif, iaitu tepat sebelum nada I. Ia disebabkan oleh kejutan hidraulik dari sebahagian darah dari atrium ke bahagian atas darah yang telah memenuhi ventrikel semasa fasa pengisian cepat dan lambat sebelumnya..

Ingatlah!

Nada (klik) bukaan injap mitral bersama dengan nada I bertepuk tangan dan nada II yang ditonjolkan pada arteri pulmonari membentuk melodi stenosis mitral yang khas, disebut "irama puyuh" dan menyerupai nyanyian puyuh "tidur-sudah waktunya".

Gumam jantung

Murmur jantung adalah bunyi yang tahan lama yang berlaku semasa aliran darah bergelora.

3 parameter hemodinamik yang menentukan kemungkinan kebisingan:

  1. Diameter bukaan injap atau lumen kapal;
  2. Halaju aliran darah (linear atau volumetrik);
  3. Kelikatan darah.

Rungutan yang didengar di kawasan jantung terbahagi kepada:

  • intra dan extracardiac (intra- dan extracardiac);
    • organik dan berfungsi;
  • sistolik dan diastolik.

Murmur intracardiac

  1. organik, disebabkan oleh kerosakan organik yang teruk pada injap dan struktur anatomi jantung yang lain (IVS dan MPP);
  2. murmur fungsional, yang tidak didasarkan pada pelanggaran berat struktur anatomi, tetapi pada disfungsi alat injap; percepatan pergerakan darah melalui lubang yang tidak berubah secara anatomi atau penurunan kelikatan darah.

Bunyi organik

Semua murmur intracardiac organik terbentuk apabila terdapat penyempitan, pelebaran atau halangan lain di kawasan bukaan injap, di rongga jantung atau di bahagian awal saluran besar.

Semasa mengesan bunyi bising, perlu menentukan:

  1. nisbah kebisingan terhadap fasa aktiviti jantung (sistolik, diastolik, dll.);
  2. tempoh bunyi (pendek atau panjang);
  3. timbre, kebisingan kebisingan secara umum dan perubahan kekuatan pada fasa kitaran jantung;
  4. kawasan maksimum mendengar bunyi;
  5. arah pengaliran bunyi;
  6. bentuk bunyi dari kedudukan badan, fasa pernafasan dan aktiviti fizikal.

Bunyi berfungsi

  • murmur dinamik, yang berdasarkan peningkatan yang signifikan dalam halaju aliran darah sekiranya tidak ada penyakit jantung organik (murmur dinamik dengan tirotoksikosis, neurosis jantung, keadaan demam);
  • murmur anemia disebabkan oleh penurunan kelikatan darah dan beberapa percepatan aliran darah pada pesakit dengan anemia pelbagai asal.

Ingatlah!

  1. Murmur fungsional yang dinamik dan anemia berlaku sekiranya tidak ada penyakit jantung organik dan oleh itu disebut murmur "tidak bersalah".
  2. Semua gumaman berfungsi ("tidak bersalah") adalah sistolik
  3. Bunyi tidak bersalah:
    • tidak stabil, mereka berubah ketika kedudukan badan berubah dan ketika bernafas,
    • pendek, pendek,
    • tidak ditahan jauh dari tempat mendengar maksimum,
    • tidak kasar, lebih kerap suara lembut, bertiup, lembut,
    • tidak disertai dengan hipertrofi miokardium yang tajam, dilatasi rongga dan tanda-tanda penyakit jantung organik yang lain.

Murmur extracardiac (extracardiac)

Bunyi geseran perikardial berlaku apabila permukaan lapisan perikardial menjadi tidak rata, kasar. Ini diperhatikan apabila:

  1. perikarditis kering (fibrinous);
  2. perikarditis aseptik pada pesakit dengan infark miokard akut;
  3. perikarditis uremik pada pesakit dengan kegagalan buah pinggang.

Bunyi geseran perikardium terdengar semasa sistol dan diastole dan menyerupai keretakan salji, gemerisik kertas atau mengisar, menggaru.

Ingatlah!

Murmur geseran perikardial berbeza dengan murmur intracardiac dengan cara berikut:

  1. lebih kerap didengar di kawasan yang terhad, biasanya di zon kusam mutlak jantung, dan tidak dilakukan di mana sahaja;
  2. meningkat apabila ditekan dengan stethophonendoscope pada dinding dada anterior;
  3. adalah fenomena bunyi yang sangat berubah-ubah;
  4. didengar dalam kedua-dua fasa aktiviti jantung (systole dan diastole).

Murmur Pleuropericardial berlaku dengan keradangan pada pleura, tepat bersebelahan dengan jantung, kerana geseran kepingan pleura antara satu sama lain, serentak dengan kontraksi jantung.

Ingatlah!

Murmur Pleuropericardial harus dibezakan daripada murmur geseran perikardial dengan cara berikut:

  1. dia biasanya terdengar di tepi kiri relatif kusam jantung;
  2. meningkat pada ketinggian nafas dalam;
  3. melemahkan atau hilang dengan menghembus nafas maksimum dan menahan nafas.

Penentuan sifat nadi arteri

Sifat nadi arteri:

  1. sinkronik pada kedua-dua belah tangan,
  2. keadaan dinding vaskular,
  3. kekerapan,
  4. irama,
  5. voltan,
  6. pengisian,
  7. besarnya,
  8. borang.

Ingatlah!

Pulsus differens diperhatikan pada penyakit unilateral yang menghapuskan arteri besar dan dengan mampatan luaran saluran arteri besar (aneurisma aorta, tumor mediastinal, pengembangan atrium kiri dengan stenosis mitral, dll.).

Pulsus deficiens, denyut nadi, iaitu, perbezaan antara jumlah kontraksi jantung dan kadar nadi muncul dengan beberapa gangguan irama jantung (fibrilasi atrium, extrasystole yang kerap, dll.) Dan menunjukkan penurunan fungsi jantung.

Pengukuran tekanan darah

Tekanan darah sistolik adalah tekanan maksimum dalam sistem arteri yang dikembangkan semasa sistol ventrikel kiri. Ini disebabkan terutamanya oleh kelantangan jantung dan keanjalan aorta dan arteri besar..

Tekanan darah diastolik adalah tekanan minimum di arteri semasa diastole jantung. Ini banyak ditentukan oleh besarnya nada arteri periferal..

Tekanan darah nadi adalah perbezaan antara tekanan darah sistolik dan diastolik.

Auskultasi jantung

Menguasai semakin banyak teknologi baru dalam diagnosis penyakit sistem kardiovaskular, pakar berlatih tidak mengurangkan kaedah auskultasi. Ini adalah kaedah yang berpatutan dan tidak kurang bermaklumat untuk menilai keadaan sistem kardiovaskular..

Sejarah auskultasi

Rene Laenneck - pertama kali mencadangkan kaedah auscultation

Hari ini sukar untuk membayangkan bahawa pada abad ke-19, hati didengarkan secara langsung dengan telinga. Revolusi dalam sejarah diagnostik penyakit kardiovaskular dibuat oleh Rene Laennek, yang dikunjungi oleh idea melancarkan selembar muzik ke dalam tabung. Setelah menerapkan reka bentuk yang baru dibuat di dada pesakit muda, Rene Laenneck terkejut dengan hasil kerjanya. Nada jantung terdengar lebih baik.

Sejak masa itu, kaedah auskultasi jantung memulakan undur. Lembaran muzik digantikan oleh stetoskop satu tiub, secara beransur-ansur mengubah bentuknya. Kemudian Pyotr Nikolaevich Korotkov mencipta fonendoskop, yang memungkinkan untuk membezakan bunyi dengan frekuensi tinggi. Stethophonendoscopes gabungan tersedia sekarang, yang memungkinkan penilaian sistem kardiovaskular yang lebih tepat..

Peranti stethophonendoscope

Stetofonendoskop neonatal berkepala dua

Sebelum beralih ke topik titik pendengaran, sebaiknya beralih ke alat stetoskop dan fonendoskop. Baru-baru ini, versi yang paling biasa adalah versi gabungan - stethophonendoscope. Pilihan ini sangat mudah dan lebih bermaklumat dalam menilai kerja sistem kardiovaskular. Stetoskop terdiri daripada kepala berbentuk loceng, tiub dan petua (zaitun). Fonendoskop juga dilengkapi dengan membran, juga mempunyai tiub dan zaitun.

Auskultasi stetoskop membantu mendengar suara frekuensi rendah. Fonendoskop memungkinkan untuk menilai bunyi frekuensi tinggi, kerana membran yang terpasang mengurangkan pendengaran bunyi frekuensi rendah. Stetoskop berguna untuk mendengar paru-paru dan saluran darah, fonendoskop digunakan untuk auskultasi jantung. Namun, dalam setiap kes tertentu, pakar yang melakukan auskultasi lebih memilih stetoskop atau fonendoskop..

Peraturan auskultasi

Doktor mendengar degupan jantung dengan fonendoskop

Mempersiapkan auskultasi sama pentingnya dengan proses itu sendiri. Kita tahu bahawa setelah kita berada di dalam bilik yang gelap, kita tidak akan mula membezakan antara objek yang terdapat di sini. Begitu juga, pendengaran kita memerlukan penyesuaian. Ini adalah titik yang sangat penting yang membolehkan pakar tidak terlepas tanda-tanda penyakit ini. Oleh itu, mari kita perhatikan peraturan berikut untuk mempersiapkan auskultasi hati.

  1. Ia mesti hangat di dalam bilik, kerana untuk auskultasi, perlu membebaskan batang tubuh dari pakaian di atas pinggang.
  2. Di dalam bilik, adalah perlu untuk mencuba mengeluarkan bunyi yang tidak menyenangkan yang boleh mengganggu pakar dalam melakukan auskultasi.
  3. Pada saat mendengarkan jantung, kepala stetoskop atau fonendoskop harus pas dengan pas di permukaan dada pesakit.
  4. Dianjurkan untuk menilai kerja jantung dengan cara melakukan auskultasi dalam fasa kitaran pernafasan yang berlainan untuk mengecualikan kesan sampingan dari bunyi pernafasan. Oleh itu, pesakit harus menarik nafas dan menghembuskan nafas jika perlu, serta menahan nafas..
  5. Sekiranya rungutan dikesan pada titik tertentu, auskultasi dapat dilakukan di seluruh kawasan jantung. Dengan kecacatan valvular, murmur jantung cenderung menyebar sepanjang aliran darah. Oleh itu, selain kawasan jantung, seluruh permukaan dada, ruang interscapular, kawasan arteri karotid di leher dapat didengar..

Titik auskultasi sistem kardiovaskular

Pesanan Mendengar Jantung

Sebelum melekatkan stetoskop atau fonendoskop ke permukaan dada pesakit, perlu mengetahui titik pendengaran injap jantung. Titik-titik auskultasi jantung ini tidak bertepatan dengan unjuran anatomi mereka, yang penting untuk diingat. Auskultasi jantung harus dilakukan mengikut urutan penglibatan valvular. Untuk kemudahan menghafal urutan titik-titik mendengarkan hati, anda secara mental dapat melukis lapan, menghubungkan titik-titik dalam urutan yang betul.

  1. Mendengarkan injap mitral dilakukan di puncak jantung.
  2. Injap aorta diaplikasikan di ruang interkostal kedua di sebelah kanan sternum.
  3. Injap paru didengar di ruang interkostal kedua di sebelah kiri tepi sternum.
  4. Tempat mendengar injap tricuspid adalah asas proses xiphoid sternum.
  5. Terdapat juga titik kelima auskultasi - titik Botkin-Erb. Auskultasi jantung pada tahap ini membantu mengenal pasti kekurangan injap aorta..

Bunyi jantung adalah perkara biasa

Dalam perubatan, nada difahami sebagai hasil injap, ruang jantung dan saluran darah. Tempat mendengar nada pertama adalah puncak jantung dan asas proses xiphoid. Nada kedua kedengaran di ruang interkostal kedua di sebelah kanan dan kiri sternum. Biasanya, kelantangan nada kedua di sebelah kanan dan di sebelah kiri tepi sternum harus sama. Semasa mendengar nada pertama di puncak dan di dasar proses xiphoid sternum, isinya lebih tinggi jika dibandingkan dengan nada pertama. Pada pesakit muda dan sihat, nada 3 dan 4 fisiologi dapat didengar. Perbezaan mereka dari patologi adalah mendengar dengan latar nada pertama dan kedua. Fenomena serupa dapat dijelaskan dengan nada dan keanjalan yang baik pada dinding otot ruang jantung pada orang muda..

Melemahkan dan menguatkan suara jantung

Penyebab lemahnya suara jantung

Semasa auskultasi, nada pertama dan kedua dapat melemah dan meningkat. Punca yang berkaitan dengan jantung dan bukan jantung boleh menyebabkan ini. Melemahnya nada pertama dan kedua dapat dilihat dengan peningkatan ketebalan lemak subkutan di kawasan dada, pada orang yang mempunyai otot-otot yang dikembangkan pada tali pinggang bahu atas, dengan pleurisy eksudatif, radang otot jantung, infark miokard, kardiosklerosis, distrofi miokard, perikarditis, dll. Penguatan kedua-dua nada. diperhatikan pada orang dengan konstitusi asthenik, dengan adanya rongga yang mengandung udara di paru-paru, anemia, takikardia, tekanan berlebihan emosi, peningkatan fungsi tiroid, semasa latihan fizikal, dll..

Sejumlah penyakit dan sindrom dapat memainkan peranan dalam mengubah suara satu nada, yang sangat penting untuk dipertimbangkan dalam proses diagnosis. Nada pertama dapat ditingkatkan dengan takikardia, stenosis mitral, extrasystole, peningkatan fungsi tiroid, proses sklerotik dalam tisu paru-paru, dan lain-lain. Nada pertama yang lemah boleh disebabkan oleh kekurangan injap mitral, injap aorta atau jantung lain, infark miokard, radang otot jantung, stenosis aorta, hipertrofi miokardium ventrikel kiri.

Ketika datang ke detik, maka penguatannya (penekanan) ditentukan berdasarkan perbandingan kekuatannya di atas aorta dan batang paru. Penekanan nada II pada aorta pada orang dewasa dapat didengar dengan hipertensi arteri, serta dengan perubahan aterosklerotik pada injap aorta. Aksen atau nada II yang meningkat di batang paru dapat didengar dengan stenosis mitral, percambahan tisu penghubung di paru-paru, emfisema (peningkatan rasa lapang pada tisu paru-paru). Kelemahan nada kedua boleh disebabkan oleh hipotensi, kekurangan injap aorta, injap paru, stenosis injap.

Bunyi hati yang membelah

Blok cawangan bundle kanan

Operasi injap tak segerak boleh menyebabkan bunyi jantung pecah dan bercabang terdengar. Nada garpu didengar sebagai dua bunyi pendek yang terpisah. Pemisahan fisiologi dapat didengar pada orang muda dan dikaitkan dengan fasa penyedutan dan pernafasan. Pemisahan patologi atau penyimpangan nada dapat diperhatikan dengan sekatan cabang bundle (nada I), peningkatan tekanan pada aorta dan arteri pulmonari.

Bunyi jantung tambahan

Sebagai tambahan kepada bunyi jantung asas, bunyi jantung tambahan dapat didengar. Contoh nada tambahan ialah "irama gallop", "irama puyuh", nada perikardial, klik sistolik, dan lain-lain. Sebab nada tambahan boleh menjadi prolaps injap mitral, kegagalan jantung, lekatan perikardial, infark miokard, miokarditis, stenosis mitral. Bunyi jantung tambahan, berbeza dengan nada utama, biasanya menunjukkan adanya patologi pada pesakit.

Gumam jantung

Selain bunyi jantung, gumaman di kawasan jantung juga dapat didengar semasa auskultasi. Murmur jantung dapat didengar pada pesakit yang sihat, dan dalam situasi seperti itu kita berbicara tentang murmur yang berfungsi. Murmur patologi boleh disebabkan oleh perubahan injap atau alat otot jantung. Tetapi tidak hanya hati adalah penyebab murmur yang dikesan semasa auskultasi. Keradangan lembaran pleura, lembaran perikard dan patologi lain boleh menyebabkan kemunculan murmur extracardiac yang disebut.

Murmur jantung boleh menjadi sistolik yang berkaitan dengan fasa sistolik dan diastolik yang berkaitan dengan diastole. Murmur sistolik dapat didengar jika pesakit mengalami stenosis (penyempitan) lubang aorta, batang paru, kekurangan injap mitral atau tricuspid. Murmur diastolik terdengar dengan stenosis injap mitral dan tricuspid, serta kekurangan injap aorta dan batang paru.

Auskultasi vaskular

Mendengarkan aorta perut

Kaedah auscultation memungkinkan bukan sahaja untuk menilai kerja jantung atau paru-paru, tetapi juga dapat memberikan maklumat mengenai keadaan arteri ginjal aorta perut dan saluran lain dari badan kita. Kaedah ini digunakan oleh pakar bedah vaskular, ahli nefrologi dan pakar lain yang memeriksa tempat tidur vaskular. Auskultasi aorta perut dilakukan pada garis putih atau garis tengah perut.

Jarak dari proses xiphoid sternum ke pusar adalah tempat di mana kapal besar ini diikultur. Aorta didengar paling baik semasa menghembus nafas dengan menahan nafas. Semasa auskultasi, jangan lupa bahawa tekanan yang berlebihan yang diberikan oleh stetoskop pada kapal boleh menyebabkan murmur stenotik dan dengan itu memberikan kesalahan diagnostik. Auskultasi aorta perut boleh menunjukkan murmur sistolik.

Keadaan ini, sebagai peraturan, menunjukkan bahawa pesakit mengalami keradangan dinding aorta (aortitis), aneurisma (pelebaran) aorta, atau pemampatannya oleh sesuatu dari organ dalaman. Bergantung pada tempat di mana bunyi dikesan, patologi ini berlaku. Sekiranya bunyi didengar pada proses xiphoid, maka proses patologi dapat mempengaruhi aorta toraks atau batang seliak. Pengesanan murmur pada tahap pusar menunjukkan peningkatan aliran darah di saluran umbilik, serta perubahan aliran darah di vena saphenous perut, yang berlaku dengan sirosis.

Auskultasi arteri renal

Auskultasi arteri ginjal penting dalam mengesan stenosis buah pinggang atau saluran renal yang tidak normal. Lokasi anatomi arteri ginjal pada tahap 1-2 vertebra lumbar memungkinkan untuk auskultasi anterior dan posterior. Dalam kedudukan terlentang, pesakit bernafas masuk dan keluar dan menahan nafas. Dalam kedudukan ini, doktor "menjunam" kepala stetoskop ke dinding perut anterior. Tempat auskultasi arteri ginjal di hadapan adalah titik yang terletak 2-3 cm di atas pusar dan pada jarak yang sama keluar dari pusar.

Untuk mendengar arteri renal dari belakang, pesakit perlu mengambil posisi duduk. Stetoskop diletakkan di tepi bebas tulang rusuk ke-12. Ciri-ciri bunyi jantung dan gumaman di atas masih belum lengkap. Mereka boleh dikelaskan mengikut banyak parameter lain. Dan semua kepelbagaian ini dapat diperoleh berkat kaedah diagnostik yang kelihatan sederhana, tetapi sangat penting dan tidak kurang bermaklumat - auskultasi.


Artikel Seterusnya
Gejala dan rawatan urat varikos rahim