Pengudaraan paru-paru buatan (ALV)


Pernafasan buatan, atau ventilasi buatan paru-paru (IVL), adalah langkah-langkah yang diambil untuk melakukan pertukaran gas di tubuh mangsa. Ini diperlukan sekiranya seseorang tidak dapat bernafas sendiri (sama ada mengalami kesukaran serius, atau dalam keadaan kematian klinikal). Kaedah perkakasan pernafasan buatan paling berkesan, namun kaedah "manual" dapat menyelamatkan nyawa mangsa. Kami akan memberitahu tentang mereka. Foto oleh A.S. Komando Pusat Angkatan Laut / A.S. Armada Kelima,
pautan ke asal (foto telah diubah suai).

Teknik pernafasan buatan (mulut ke mulut)

    1. Letakkan punggung mangsa di permukaan mendatar.

2. Pastikan dia tidak bernafas. Untuk melakukan ini, letakkan tangan anda ke dada, dan condongkan telinga anda ke mulut mangsa. Sekiranya anda tidak merasakan pergerakan udara atau dada yang dihembuskan, pernafasan buatan diperlukan.

3. Pertama, lepaskan mangsa dari sebarang perkara yang boleh menghalang pernafasan (tali leher, kolar baju, tali pinggang).

4. Miringkan kepala mangsa ke belakang sehingga dagu hampir sejajar dengan leher (untuk ini, anda boleh meletakkan sehelai tuala atau pakaian di bawah leher).

5. Buka mulut mangsa (tidak terlalu banyak). Anda boleh meletakkan kain kasa atau sapu tangan yang longgar (untuk menghirupnya). Selepas itu, cubit bahagian lembut hidung mangsa dengan dua jari (untuk menyekat pergerakan udara).

6. Tarik udara paru-paru penuh, tekan mulut anda dengan kuat ke mulut mangsa, dan hembuskan udara ke paru-parunya. Ini mesti dilakukan dengan sangat kuat dan mendalam (iaitu pernafasan yang cepat dan dalam).

7. Pastikan dada mangsa naik ketika menarik nafas. Ini akan bermakna bahawa anda melakukan semuanya dengan betul..

8. Nafas seperti itu harus dilakukan oleh sekitar 10-12 orang dewasa, dan sekitar 15-20 kanak-kanak..

  • 9. Perlu melakukan pernafasan buatan sebelum ketibaan ambulans, atau sehingga mangsa boleh bernafas sendiri. Tanda-tanda peningkatan keadaan mungkin disekat oleh murid (yang bermaksud otak menerima oksigen) dan perubahan kulit menjadi lebih tepu.
  • Teknik pernafasan buatan (mulut ke hidung)

    Ini sangat mirip dengan yang tradisional, tetapi mempunyai beberapa perbezaan. Kami hanya akan memberitahu mengenai mereka:

      - Letakkan satu tangan di dahi mangsa, dengan itu mengetatkan kepala, dan tangan yang lain di dagunya. Tutup mulut mangsa dengan erat dengan tangan yang lain.

    - Menangkap hidung mangsa dengan bibir anda (anda boleh menggunakan kain kasa), menghembuskan nafas secara mendalam dan intensif.

  • - Setelah selesai menghembuskan nafas, buka mulut mangsa untuk memudahkan pembebasan udara ke luar. Ingatlah untuk menutup mulutnya semula sebelum menarik nafas lagi..
  • Urut jantung luaran

    Perlu dilakukan hanya satu pengudaraan paru-paru buatan jika seseorang mempunyai nadi, tetapi tidak ada pernafasan. Tetapi jika tidak ada nadi, oksigen tidak akan diserap dan memasuki sel-sel badan. Maksudnya, pertukaran gas tidak akan berlaku, tidak kira berapa banyak udara yang anda hembuskan ke dalamnya. Itulah sebabnya, jika tidak ada nadi, urut jantung luaran juga dilakukan..

    Peraturan dan nasihat untuk pelaksanaan pengudaraan mekanikal

      1. Jangan berhenti memberi pernafasan buatan sehingga ambulans tiba..

    2. Sekurang-kurangnya masa boleh berlalu antara persiapan mangsa untuk mendapatkan pertolongan (meletakkannya, meletakkan baju, dan lain-lain) dan pernafasan pertama. Tetapi cuba jangan melanggar cadangan asas.

    3. Anda boleh menggunakan kain yang longgar (lebih baik kain kasa) untuk kaedah pernafasan "manual".

    4. Periksa nadi mangsa dari semasa ke semasa. Dan jika tidak ada, mulailah melakukan urutan jantung.

    Patah tulang
    Pertolongan cemas untuk patah tulang. Tingkah laku, jika boleh, hubungi ambulans dan bagaimana memberi bantuan sendiri.

    Pernafasan yang betul
    Pernafasan mempunyai kesan yang mendalam terhadap kesihatan manusia. Inilah sebabnya mengapa penting untuk bernafas dengan betul (menggunakan diafragma).

    Pernafasan buatan dan urut jantung - peraturan dan teknik

    Selamat hari, pembaca yang dikasihi!

    Pada masa ini, dengan melihat laporan media, seseorang dapat melihat satu ciri - bencana alam, semakin banyak kemalangan kereta, keracunan dan situasi tidak menyenangkan yang lain berlaku di dunia semakin kerap. Situasi dan keadaan darurat inilah yang memerlukan setiap orang yang berada di tempat seseorang memerlukan pertolongan untuk mengetahui apa yang harus dilakukan untuk menyelamatkan nyawa mangsa. Salah satu langkah resusitasi ini adalah pernafasan buatan, atau juga disebut ventilasi paru-paru buatan (ALV).

    Dalam artikel ini, kami akan mempertimbangkan pernafasan tiruan bersama dengan urutan jantung tidak langsung, kerana, sekiranya berlaku serangan jantung, 2 komponen inilah yang dapat mengembalikan kesedaran seseorang, dan bahkan dapat menyelamatkan nyawa..

    Intipati pernafasan buatan

    Doktor telah menetapkan bahawa selepas serangan jantung, serta bernafas, seseorang kehilangan kesedaran dan kematian klinikal berlaku. Tempoh kematian klinikal boleh berlangsung sekitar 3-7 minit. Jumlah masa yang diperuntukkan untuk memberikan resusitasi kepada mangsa, setelah itu, sekiranya berlaku kegagalan, orang itu mati, sekitar 30 minit. Sudah tentu, ada pengecualian, bukan tanpa ketentuan Tuhan, ketika seseorang dihidupkan kembali setelah 40 minit menghidupkan kembali, namun, kita masih akan fokus pada jangka waktu yang singkat. Tetapi ini tidak bermaksud bahawa jika seseorang tidak bangun setelah 6 minit, anda sudah boleh meninggalkannya - jika iman anda mengizinkan, cubalah yang terakhir, dan semoga Tuhan menolong anda!

    Apabila jantung berhenti, perlu diperhatikan bahawa pergerakan darah berhenti, dan dengan itu bekalan darah ke semua organ. Darah membawa oksigen, nutrien, dan ketika pemakanan organ berhenti, secara harfiah setelah jangka waktu yang singkat, organ mulai mati, karbon dioksida berhenti meninggalkan tubuh, dan keracunan diri bermula.

    Pernafasan buatan dan urut jantung menggantikan fungsi semula jadi jantung dan bekalan oksigen ke badan.

    Bagaimana ia berfungsi? Semasa menekan dada, di bahagian jantung, organ ini mula berkontraksi dan melepaskannya secara buatan, sehingga mengepam darah. Ingat jantung berfungsi seperti pam.

    Pernafasan buatan dalam tindakan ini diperlukan untuk membekalkan oksigen ke paru-paru, kerana pergerakan darah tanpa oksigen tidak membenarkan semua organ dan sistem menerima bahan yang diperlukan untuk berfungsi normal.

    Oleh itu, pernafasan buatan dan urut jantung tidak boleh wujud tanpa satu sama lain, kecuali dalam bentuk pengecualian, yang kami tulis lebih tinggi sedikit.

    Gabungan tindakan ini juga disebut resusitasi kardiopulmonari..

    Sebelum mempertimbangkan peraturan untuk menghidupkan semula, mari kita ketahui penyebab utama serangan jantung dan bagaimana mengetahui mengenai serangan jantung..

    Penangkapan jantung - sebab

    Penyebab utama serangan jantung adalah:

    • Fibrilasi ventrikel miokardium;
    • Asystole;
    • Kejutan elektrik;
    • Pernafasan bertindih dengan objek pihak ketiga (kekurangan udara) - air, muntah, makanan;
    • Tercekik;
    • Hipotermia badan yang teruk, di mana suhu di dalam badan turun hingga 28 ° C dan di bawah;
    • Reaksi alahan yang teruk - kejutan anafilaksis (asfilaksis), kejutan hemoragik;
    • Mengambil bahan dan ubat tertentu - "Diphenhydramine", "Isoptin", "Obzidan", garam barium atau kalium, fluorin, kina, antagonis kalsium, glikosida jantung, antidepresan, hipnotik, penyekat adrenergik, sebatian organofosforus dan lain-lain;
    • Keracunan dengan bahan seperti - ubat, gas (nitrogen, helium, karbon monoksida), alkohol, benzena, etilena glikol, strychnine, hidrogen sulfida, kalium sianida, asid hidrosianat, nitrit, pelbagai racun serangga.

    Penangkapan jantung - cara memeriksa sama ada ia berfungsi?

    Untuk memeriksa apakah jantung berfungsi, anda mesti:

    • Periksa nadi - letakkan dua jari di leher di bawah tulang pipi;
    • Periksa pernafasan - letakkan tangan anda di dada dan lihat apakah ia naik, atau letakkan telinga ke kawasan jantung dan dengarkan kehadiran kejutan dari kerjanya;
    • Pasang cermin ke mulut atau hidung - jika berkabut, orang itu bernafas;
    • Angkat kelopak mata pesakit dan bersinar lampu suluh pada murid - jika murid melebar dan tidak bertindak balas terhadap cahaya, jantung telah berhenti.

    Sekiranya orang itu tidak bernafas, mulakan pernafasan buatan dan tekanan dada.

    Bantuan pernafasan

    Sebelum memulakan pemulihan, segera hubungi ambulans. Sekiranya ada orang lain di sekitar, mulakan pengudaraan dan biarkan orang lain memanggil ambulans..

    Juga, akan menjadi lebih baik jika ada orang lain di sebelah anda dengan siapa anda boleh berkongsi bantuan - seseorang melakukan urutan jantung, yang lain pernafasan buatan.

    Pernafasan buatan dan tekanan dada

    1. Letakkan orang yang cedera di permukaan yang kukuh.

    2. Condongkan kepala orang ke belakang. Periksa sama ada lidahnya tenggelam ke kerongkongnya, jika ya, tarik keluar. Sekiranya terdapat muntah atau benda asing yang lain, gunakan sehelai kain untuk membebaskan mulut dan tekak dari mereka untuk mengelakkan mangsa tersedak. Di bawah leher, sehingga kepala dilemparkan ke belakang, anda boleh meletakkan semacam roller, misalnya, dari pakaian yang digulung.

    3. Tentukan tempat memerah (mampatan) jantung untuk melakukan urutan - terletak pada jarak dua jari yang dilipat melintang, di atas akhir proses xiphoid.

    4. Ikut tegak tegak dan letakkan pangkal telapak tangan anda di tempat tekanan pada jantung, luruskan lengan anda.

    5. Secara tegak secara menegak, lakukan penekanan pada dada dengan lancar, pastikan pukulannya berada dalam jarak 5-6 cm (tidak lebih, dan tidak kurang), dengan frekuensi tekanan 101-112 per minit. Pada kanak-kanak, dada harus dibelokkan tidak lebih dari 3-4 cm.

    6. Setiap 30 kali pukulan, lakukan pernafasan buatan - 2 nafas. Pada kanak-kanak, 2 nafas diambil selepas 15 kali pukulan. Sekiranya anda melakukan pengudaraan buatan paru-paru "mulut ke mulut" maka halang hidung mangsa, jika tidak, udara akan keluar melalui hidung, jika anda melakukan "mulut ke hidung", maka sekat rongga mulut.

    7. Sekiranya, setelah menghembuskan nafas, dada mangsa tidak turun, ini mungkin menunjukkan penyumbatan saluran udara. Untuk membetulkan keadaan, angkat kembali dagunya ke atas, lemparkan kepalanya ke belakang sedikit lagi, ulangi penyedutan.

    8. Melakukan pernafasan buatan lebih baik dilakukan melalui sehelai tisu agar tidak bersentuhan dengan bibir mangsa. Ini dianggap sebagai langkah keselamatan, kerana mungkin ada jangkitan di dalam mangsa dan pada selaput lendirnya..

    Dengan prosedur ini, sokongan buatan untuk jangka hayat badan boleh sampai 30 minit.

    Peraturan dan teknik untuk pernafasan buatan dan tekanan dada

    Sekiranya terdapat nadi pada arteri karotid, tetapi tidak ada pernafasan, pengudaraan buatan segera dimulakan. Pertama, jalan udara dipulihkan. Untuk ini, mangsa dibaringkan di punggungnya, kepalanya miring ke belakang sebanyak mungkin dan, dengan mencengkam sudut rahang bawah dengan jari-jarinya, tolak ke depan sehingga gigi rahang bawah terletak di hadapan yang atas. Periksa dan bersihkan rongga mulut dari badan asing. Untuk mematuhi langkah keselamatan, anda boleh menggunakan pembalut, serbet, sapu tangan, luka di jari telunjuk. Sekiranya kekejangan otot-otot mengunyah, anda boleh membuka mulut dengan objek tumpul yang rata, seperti spatula atau pemegang sudu. Untuk memastikan mulut mangsa terbuka, anda boleh memasukkan pembalut bergulung di antara rahang.

    Untuk melakukan pengudaraan buatan paru-paru menggunakan kaedah "mulut ke mulut", adalah perlu, menjaga kepala mangsa ke belakang, menarik nafas dalam-dalam, mencubit hidung mangsa dengan jari anda, bersandar bibir anda dengan erat ke mulutnya dan menghembus.

    Semasa melakukan pengudaraan buatan paru-paru menggunakan kaedah "mulut ke hidung", udara ditiup ke hidung mangsa, sambil menutup mulutnya dengan telapak tangannya.

    Setelah menghembus udara, perlu menjauh dari mangsa, pernafasannya berlaku secara pasif.

    Untuk mematuhi langkah keselamatan dan kebersihan, suntikan harus dilakukan melalui serbet yang dibasahi atau sehelai pembalut.

    Kekerapan meniup harus 12-18 kali per minit, iaitu 4-5 saat harus dihabiskan untuk setiap kitaran. Keberkesanan proses dapat dinilai dengan mengangkat dada mangsa ketika mengisi paru-parunya dengan udara yang ditiup.

    Sekiranya mangsa tidak bernafas dan nadi pada masa yang sama, resusitasi kardiopulmonari segera dilakukan.

    Dalam banyak kes, pemulihan kerja jantung dapat dicapai dengan melakukan strok prekordial. Untuk melakukan ini, telapak sebelah tangan diletakkan di sepertiga bahagian bawah dada dan pukulan pendek dan tajam dikenakan ke atasnya dengan tangan yang lain. Kemudian, kehadiran denyut nadi pada arteri karotid diperiksa semula dan, jika tidak ada, mereka meneruskan tekanan dada dan pengudaraan buatan..

    Untuk ini, mangsa diletakkan di permukaan yang keras, pengasuh meletakkan telapak tangannya dilipat di salib di bahagian bawah sternum mangsa dan menekan dengan kuat pada dinding dada, menggunakan bukan sahaja tangannya, tetapi juga berat badannya sendiri. Dinding dada, beralih ke tulang belakang sejauh 4-5 cm, memampatkan jantung dan mendorong darah keluar dari ruangnya di sepanjang tempat tidur semula jadi. Pada orang dewasa, operasi seperti itu mesti dilakukan dengan kekerapan 60 tekanan per minit, iaitu satu tekanan sesaat. Pada kanak-kanak di bawah umur 10 tahun, urut dilakukan dengan satu tangan dengan kekerapan 80 tekanan seminit.

    Ketepatan urutan ditentukan oleh munculnya denyutan pada arteri karotid tepat pada waktunya dengan menekan pada dada.

    Setiap 15 tekanan, pengasuh meniup udara ke paru-paru mangsa dua kali berturut-turut dan sekali lagi melakukan urutan jantung.

    Sekiranya langkah-langkah resusitasi dilakukan oleh dua orang, maka salah satunya melakukan urutan jantung, yang lain - pernafasan buatan dalam satu cara meniup setiap lima menekan pada dinding dada. Pada masa yang sama, secara berkala diperiksa sama ada nadi bebas telah muncul di arteri karotid. Keberkesanan resusitasi juga dinilai oleh penyempitan murid dan penampilan reaksi terhadap cahaya..

    Semasa memulihkan pernafasan dan aktiviti jantung, mangsa, yang tidak sedarkan diri, harus terbaring di sisinya untuk mengeluarkannya dari sesak nafas dengan lidah atau muntahnya yang tenggelam. Nafas seperti berdengkur dan kesukaran menghirup yang teruk sering menjadi bukti penarikan lidah..

    MedGlav.com

    Direktori perubatan penyakit

    Resusitasi ketika pernafasan berhenti. Teknik pernafasan buatan.

    RESPIRASI DALAM KES MEMBASUH.


    Keperluan untuk pernafasan buatan, atau lebih tepatnya, pengudaraan buatan paru-paru, timbul semasa sesak nafas kerana penyumbatan saluran udara oleh badan asing, lemas, kejutan elektrik, keracunan dengan pelbagai bahan atau ubat toksik, pendarahan serebrum, kejutan traumatik.
    Pernafasan buatan adalah satu-satunya rawatan untuk keadaan di mana pernafasan spontan pesakit tidak dapat memberikan ketepuan oksigen darah yang mencukupi..

    Kegagalan pernafasan akut juga boleh berlaku untuk kali kedua kerana gangguan peredaran darah.

    Kegagalan pernafasan akut dan tahapnya yang sangat tinggi - penangkapan pernafasan - tanpa mengira penyebabnya, menyebabkan penurunan kandungan oksigen dalam badan (hipoksia) dan pengumpulan karbon dioksida yang berlebihan dalam darah dan tisu (hiperkapnia). Akibat hipoksia dan hiperkapnia, disfungsi teruk semua organ berkembang di dalam badan, yang dapat dihilangkan hanya dengan resusitasi tepat pada masanya - pengudaraan paru-paru buatan.

    Terdapat pelbagai kaedah pengudaraan paru-paru buatan (pernafasan buatan).

    Pada masa ini, kaedah Sylvester dan Schaefer sangat jarang digunakan. Mereka kurang berkesan daripada pernafasan buatan, berdasarkan prinsip meniup paru-paru, dan digunakan pada orang yang mengalami kecederaan pada wajah. Kaedah Sylvester dan Schaefer dikontraindikasikan untuk kecederaan dada.
    Kaedah Sylvester tidak boleh digunakan untuk halangan saluran udara kerana lemas.

    Pernafasan buatan dengan meniup udara dapat dilakukan dengan beberapa cara. Yang paling mudah adalah pengudaraan paru-paru buatan dengan kaedah mulut ke mulut atau mulut ke hidung. Alat manual untuk pernafasan buatan dalam bentuk beg elastik getah dengan topeng telah dikembangkan. Beg pernafasan ini mesti ada di mana-mana institusi perubatan, di pusat kesihatan, stesen pembantu perubatan-obstetrik. Di hospital, alat-alat kompleks khas, yang disebut pernafasan, digunakan untuk pengudaraan paru-paru buatan. Ambulans, stesen penyelamat di pantai dilengkapi dengan alat pernafasan mudah alih.

    Teknik pengudaraan buatan dari mulut ke mulut atau mulut ke hidung.


    Untuk melakukan pernafasan buatan, perlu meletakkan pesakit di punggungnya, menanggalkan pakaian yang menyekat dada dan menyediakan saluran udara percuma. Sekiranya terdapat kandungan di dalam mulut atau faring, ia mesti dikeluarkan dengan cepat dengan jari, serbet, sapu tangan, atau sedutan apa pun. Untuk tujuan ini, anda boleh menggunakan picagari getah, memotong hujung nipisnya terlebih dahulu. Untuk membebaskan saluran udara, kepala mangsa harus ditarik ke belakang. Harus diingat bahawa penculikan kepala yang berlebihan boleh menyebabkan penyempitan saluran udara. Untuk pembukaan saluran udara yang lebih lengkap, anda perlu mendorong rahang bawah ke hadapan. Sekiranya anda mempunyai salah satu jenis saluran udara, maka ia mesti dimasukkan ke dalam faring untuk mengelakkan penarikan lidah. Sekiranya tidak ada jalan udara semasa pernafasan buatan, anda harus memegang kepala dalam posisi diculik dengan tangan anda, menggerakkan rahang bawah ke hadapan.

    Semasa pernafasan dilakukan dari mulut ke mulut, kepala mangsa dipegang pada posisi tertentu.
    Resusitasi, menarik nafas dalam-dalam dan menekan mulutnya dengan kuat ke mulut pesakit, menghembuskan udara yang dihembuskan ke paru-parunya. Dalam kes ini, dengan tangan yang terletak di dahi mangsa, perlu mencubit hidung. Penyedutan dilakukan secara pasif, kerana daya anjal dada. Bilangan nafas seminit sekurang-kurangnya 16-20. Penyedutan harus dilakukan dengan cepat dan tiba-tiba (kurang tiba-tiba pada kanak-kanak) sehingga jangka masa inspirasi 2 kali lebih sedikit daripada waktu tamat.

    Hati-hati mesti diambil agar udara yang dihirup tidak menyebabkan perut berlebihan. Dalam kes ini, terdapat bahaya mengeluarkan jisim makanan dari perut dan memasukkannya ke dalam bronkus. Sudah tentu, pernafasan dari mulut ke mulut menimbulkan kesulitan kebersihan yang ketara. Anda boleh mengelakkan sentuhan langsung dengan mulut pesakit dengan meniup udara melalui serbet kain kasa, sapu tangan atau bahan longgar lain. Dengan kaedah pengudaraan ini, saluran udara dapat digunakan.

    Semasa menggunakan kaedah pernafasan mulut ke hidung, udara ditiup melalui hidung. Dalam kes ini, mulut mangsa harus ditutup dengan tangan, yang secara serentak menggerakkan rahang ke atas untuk mengelakkan lidah tenggelam.

    Pengudaraan buatan paru-paru menggunakan alat pernafasan genggam.
    Langkah pertama adalah memastikan jalan udara terbuka, seperti yang dijelaskan sebelumnya, dan saluran udara harus dimasukkan. Topeng disapukan dengan ketat ke hidung dan mulut pesakit. Menekan beg, menghirup, menghembus nafas melalui injap beg, sementara tempoh pernafasan adalah 2 kali lebih lama daripada tempoh penyedutan.

    Dengan semua kaedah pengudaraan paru-paru buatan, adalah perlu untuk menilai keberkesanannya dengan melakukan lawatan ke dada.
    Sekiranya pernafasan buatan tidak boleh dimulakan tanpa membersihkan saluran udara (mulut dan faring) dari badan asing, lendir, massa makanan.

    Pengudaraan paru-paru jangka panjang menggunakan kaedah yang disenaraikan adalah mustahil, ia hanya berfungsi untuk pertolongan cemas dan bantuan semasa pengangkutan. Oleh itu, tanpa menghentikan resusitasi - urut jantung dan pernafasan buatan, anda harus melakukan segala yang mungkin untuk memanggil ambulans atau membawa pesakit ke institusi perubatan untuk memberikan bantuan yang berkelayakan.

    Pengudaraan buatan paru-paru dengan bantuan alat khas.


    Dengan pengudaraan paru-paru buatan yang berpanjangan, mereka mesti menggunakan intubasi trakea, dengan memasukkan tiub endotrakeal ke dalamnya dengan laringoskop. Intubasi trakea adalah kaedah terbaik untuk mengekalkan saluran udara yang jelas. Pada masa yang sama, bahaya lidah tenggelam dan muntah ke paru-paru tidak termasuk.
    Melalui tiub endotrakeal, anda boleh melakukan pernafasan buatan - mulut ke dalam tiub, dan pengudaraan dengan bantuan alat moden - alat pernafasan. Peranti ini membolehkan pengudaraan paru-paru buatan selama beberapa hari dan bahkan berbulan-bulan..
    Sekiranya perlu, pernafasan buatan selama 3-4 hari atau lebih menghasilkan trakeostomi.

    Trakeostomi adalah operasi kecemasan yang melibatkan memasukkan tiub khas ke dalam trakea melalui sayatan di bahagian depan leher. Trakeostomi juga boleh digunakan untuk asfiksia yang disebabkan oleh difteria dan kumpulan palsu, badan laring asing, kerosakan pada laring.

    Sekiranya tiub trakeostomi, tiub apa pun boleh digunakan dalam keadaan kecemasan (leher cerek, gegelung, tiub logam).

    Cara melakukan pernafasan buatan: peraturan yang mesti diketahui oleh semua orang

    Kejutan elektrik, kemalangan air, kemalangan kereta - kes ini dan kes lain mungkin memerlukan pernafasan buatan atau tekanan dada. Kadang-kadang, bukan sahaja kesihatan, tetapi juga kehidupan mangsa bergantung kepada sama ada orang yang hadir dapat memberikan pertolongan cemas. Kami memberitahu anda bagaimana melakukan pernafasan buatan dengan betul - pelajari diri anda dan ajar anak-anak!

    Bantuan pernafasan

    Pernafasan buatan ke mulut atau hidung dianggap sebagai teknik pengudaraan yang paling berkesan untuk orang yang tidak pakar. Ia mesti dilakukan sekiranya mangsa tidak dapat bernafas sendiri, pernafasan semula jadi tidak dapat dikesan.

    Cara melakukan pernafasan buatan?

    • Pertama sekali, pastikan patensi jalan nafas: putar kepala mangsa ke sisi, kemudian gunakan jari anda untuk mengeluarkan lendir, darah, dan benda asing dari mulut. Sekiranya perlu, perlu membersihkan saluran hidung mangsa..
    • Condongkan kepala mangsa ke belakang, pegang leher dengan satu tangan. Perhatian! Sekiranya terdapat kecederaan tulang belakang atau kecurigaan, tidak mengubah kedudukan kepala mangsa!
    • Letakkan tisu, tisu, atau sehelai kain bersih di atas mulut mangsa. Cubit hidung mangsa dengan ibu jari dan jari telunjuk anda. Tarik nafas dalam-dalam, kemudian tekan bibir anda ke mulut mangsa dan tarik nafas dengan kuat ke dalam mulutnya.
    • 5-10 pernafasan pertama harus cepat dan kerap (sebaiknya dalam 20-30 saat), seterusnya - dengan kekerapan 12-15 pernafasan seminit.
    • Perhatikan dada mangsa: jika anda melakukan semuanya dengan betul, ia harus naik ketika menghirup udara.

    Urut jantung tidak langsung

    Urut jantung tidak langsung (atau tekanan dada) digunakan dalam kes di mana mangsa bukan sahaja bernafas, tetapi juga berdenyut. Tetapi jika ada nadi, walaupun sangat lemah, tidak perlu melakukan urut.

    Cara melakukan urutan jantung secara tidak langsung?

    • Pertama sekali, letakkan mangsa di permukaan yang rata dan keras - di lantai atau di tanah. Jangan mengurut di atas katil, sofa atau permukaan lembut yang lain..
    • Tentukan kedudukan proses xiphoid - bahagian terpendek terkecil dari sternum, hujungnya.
    • Dari proses xiphoid, ukur 2-4 sentimeter ke atas - titik pemampatan.
    • Letakkan pangkal tangan anda pada titik pemampatan sehingga ibu jari anda menunjuk ke perut atau dagu mangsa. Di atas satu tangan, letakkan telapak tangan yang lain, jari kedua-duanya saling mengunci di kunci. Ingat: jari anda tidak boleh menyentuh dada mangsa, menekan dilakukan secara eksklusif dengan telapak tangan.
    • Dengan tersentak, menggunakan berat badan bahagian atas, tekan lengan anda secara berirama pada frekuensi 100-110 kali seminit. Sekiranya anda melakukan semuanya dengan betul, dada mangsa akan membengkok 3-4 cm.
    • Sekiranya pernafasan buatan diberikan pada masa yang sama dengan urutan, setelah 30 tekanan, tarik dua nafas.
    • Perhatian! Bagi kanak-kanak, urut tidak langsung dilakukan menggunakan telunjuk dan jari tengah sebelah tangan, untuk remaja menggunakan telapak sebelah tangan.

    Teknik pernafasan buatan

    Pernafasan buatan "mulut ke mulut" lebih rasional daripada kaedah pengudaraan yang lain, kerana udara yang dihembuskan seseorang yang sihat mengandungi 4% karbon dioksida, yang merangsang pusat pernafasan otak mangsa dan 16% oksigen, cukup untuk menampung hidupnya. Sebagai tambahan, udara atmosfera di saluran pernafasan atas dan mengandungi 21% oksigen ditambahkan ke udara yang dihembuskan..

    Pengudaraan paru-paru buatan (ALV) - meniup udara yang aktif ke saluran pernafasan mangsa. Pengudaraan mulut-ke-mulut atau mulut-ke-hidung (Gamb.).

    Sebelum memulakan pengudaraan mekanikal, anda mesti memastikan saluran udara dipatenkan! Untuk pelaksanaan pernafasan buatan "dari mulut ke mulut" adalah perlu: untuk berlutut di sebelah kanan kepala mangsa; meletakkan punggungnya di permukaan yang keras; letakkan roller di bawah bahu; letakkan tangan kanan di bawah leher dan angkat leher (dalam kes ini, kepala condong ke belakang dan saluran udara, yang sebelumnya ditutup dengan lidah yang tenggelam, terbuka; dengan ibu jari dan jari telunjuk tangan kiri, cubit hidung; lepaskan tangan kanan dari bawah leher dan, menekan dengan dagu, buka mulut anda; menghirup dalam-dalam, tekan mulut anda dengan erat ke mulut mangsa (melalui serbet), hembuskan nafas ke mulutnya, sambil menggerakkan rahang bawahnya ke atas untuk mengelakkan penarikan lidah. Tiup udara 12 - 15 kali untuk 1 min.

    Sekiranya rahang mangsa dikepalkan dengan ketat, pernafasan buatan dari mulut ke hidung berkesan. Untuk tujuan ini, mereka melemparkan kepala ke belakang dengan tangan mereka, dan dengan yang lain mereka meraih dagu dan mengangkat rahang bawah ke atas, menutup mulut. Kemudian mereka menarik nafas panjang, menutup hidung mangsa dengan bibir dan menghembuskan nafas dengan kuat. Sekiranya pernafasan buatan diperlukan untuk kanak-kanak, maka lebih baik menutup mulut dan hidung dengan bibir pada masa yang sama, kerana ia dekat, dan menghembus udara dalam jumlah kecil, menyaksikan kenaikan dada. Kadar pernafasan kanak-kanak mestilah dalam lingkungan 15-18 seminit.

    Pernafasan buatan dilakukan sehingga mangsa mula bernafas sendiri atau sehingga bantuan yang berkelayakan diberikan. Menjalankan pernafasan buatan pada mangsa dengan penangkapan pernafasan, adalah perlu untuk memeriksa kehadiran peredaran darah setiap minit. Sekiranya tanda-tanda peredaran darah telah hilang, maka pernafasan buatan dengan tekanan dada harus dilakukan.

    Kaedah lain untuk pengudaraan paru-paru buatan. Sekiranya terdapat kecederaan yang luas di kawasan rahang atas, pengudaraan buatan paru-paru dengan kaedah mulut ke mulut atau mulut ke hidung adalah mustahil, oleh itu, kaedah Sylvester dan Kallistov digunakan.

    Semasa melakukan pengudaraan buatan paru-paru dengan cara Sylvester, mangsa berbaring di punggungnya, orang yang membantunya melutut di kepalanya, mengambil kedua tangannya dengan lengan bawah dan mengangkatnya dengan tajam, kemudian menariknya ke belakang dan menyebarkannya - ini adalah bagaimana nafas diambil. Kemudian, dengan gerakan terbalik, lengan bawah mangsa diletakkan di bahagian bawah dada dan diperas - begini bagaimana pernafasan berlaku.

    Dengan pengudaraan buatan paru-paru dengan kaedah Callistov, mangsa diletakkan di perutnya dengan tangannya dilanjutkan ke depan, kepalanya dipusing ke satu sisi, meletakkan pakaian (selimut) di bawahnya. Mangsa secara berkala (dalam irama pernafasan) dinaikkan hingga ketinggian hingga 10 cm dan diturunkan dengan tali pengikat atau diikat dengan dua atau tiga tali pinggang seluar. Apabila orang yang terkena dibesarkan sebagai akibat dari pengembangan dadanya, penyedutan berlaku, ketika turun kerana meremas, menghembus nafas.

    Prosedur pernafasan jantung secara buatan

    Pernafasan buatan atau pengudaraan paru-paru termasuk dalam kumpulan langkah-langkah resusitasi untuk menjaga peredaran udara di organ pernafasan mangsa. Pengudaraan boleh dilakukan dengan bantuan orang lain melalui kaedah mulut ke mulut atau hidung, dan melalui ventilator. Teknik pengudaraan dilakukan selari dengan tekanan dada (urutan jantung).

    Untuk apa pengudaraan paru-paru buatan??

    Pengudaraan dengan tekanan pada dada digunakan pada pesakit dengan kematian klinikal. Gejala utamanya adalah menghentikan peredaran darah sebelum bermulanya proses degeneratif yang tidak dapat dipulihkan dalam tubuh, yang disebut kematian biologi..

    Situasi biasa yang memerlukan pernafasan dari mulut ke mulut merangkumi pelbagai kemalangan. Yang paling biasa di antaranya ialah kemalangan kereta, lemas, kecederaan serius, terdedah kepada arus elektrik dan keracunan dengan bahan kimia, wap gas. Dua jenis pernafasan buatan digunakan.

    Apabila kaedah resusitasi seseorang bermula?

    Sebelum penggunaan pernafasan tiruan dan tekanan dada yang mendesak, diperlukan untuk memastikan dengan tepat bahawa mangsa mengalami salah satu tahap kematian klinikal. Selalunya sukar bagi orang yang tidak bersedia untuk menentukan denyutan di arteri karotid. Mangsa diperiksa dengan teliti untuk gejala lain dari serangan jantung. Sekiranya dia tidak bertindak balas terhadap rangsangan kerana tidak sedarkan diri, dan pernafasannya kejang atau tidak dikesan, maka diagnosisnya disahkan.

    Sekiranya terdapat kemungkinan berhenti bernafas secara tiba-tiba, sebelum melakukan pengudaraan mekanikal, perlu melakukan tindakan yang akan membantu dalam langkah-langkah resusitasi lebih lanjut.

    1. Sebaik sahaja orang yang mati secara klinikal dijumpai, keadaan berbahaya yang lain mesti dikesampingkan. Ketika lemas, dia dibawa ke darat atau pendarahan dihentikan jika ada kecederaan serius. Mayat dipindahkan ke tempat yang lebih tenang, jika keadaannya memungkinkan, tidak banyak patah tulang.
    2. Anda perlu menghubungi mangsa untuk memeriksa kesedarannya. Sekiranya dia bertindak balas atau memberikan tanda-tanda sedikit pun kehidupan, maka dia tidak memerlukan pernafasan buatan dan urut jantung. Penyelamat segera memanggil ambulans dalam keadaan seseorang.

    Urutan langkah-langkah resusitasi

    Untuk mencapai pemeliharaan hidup dan kesihatan mangsa, perlu menggunakan resusitasi kardiopulmonari dengan betul..

    Setelah membongkokkan kepala, rongga mulut dibebaskan dari muntah atau benda asing. Untuk mematuhi standard kebersihan, gunakan kain bersih, serbet, dan bungkus jari dengannya. Sekiranya terdapat kekejangan rahang, gigi perlahan-lahan tidak ditutup dengan objek rata, tidak runcing dan gulungan pembalut dimasukkan.

    Bahagian atas badan dibebaskan dari pakaian, tali leher dililitkan di leher, kemeja tidak berbaju. Kadang-kadang, strok prekordial berkesan dalam CPR. Kaedah pernafasan buatan ini dilakukan dengan telapak tangan. Ia diletakkan di bahagian bawah sternum dan dipukul dari atas dengan penumbuk. Kesannya harus tajam dan tetap. Mereka segera menemui nadi semula. Sekiranya tidak ada, mereka menggunakan tekanan mampatan berirama selari dengan pengudaraan mekanikal..

    Anda tidak boleh menggunakan ventilasi buatan paru-paru ke mulut atau melalui hidung jika seseorang telah diracun oleh wap bahan toksik atau gas. Risiko meracuni penyelamat meningkat. Dalam kes ini, hanya guncangan tidak langsung ke jantung yang digunakan, kedalaman penyedutan adalah kira-kira 0.5 liter jisim udara.

    Mulut ke mulut

    Setelah mengeluarkan badan asing dari rongga mulut, dagu mangsa dipegang, lubang hidungnya dijepit erat dengan tangan yang lain. Sebiji kain dilemparkan ke atas bibir, menghembus udara sehingga dada diangkat sepenuhnya. Perhatikan kekerapan meniup udara seminit semasa pernafasan buatan (dari 10 hingga 18). Semasa manipulasi, sesak mulut diperiksa. Nafas dibuat kuat dan perlahan, kedalaman inspirasi diperiksa secara visual.

    Selepas setiap suntikan buatan, resusitasi dikeluarkan dari mangsa sehingga pernafasan pasif berlaku. Selepas itu, penekanan dilakukan untuk orang dewasa dengan kedua tangan dengan kuat, menolak sangkar 5 cm, tetapi tidak lebih. Ia dipindahkan ke tulang belakang, kemudian pernafasan dilakukan. Dalam proses resusitasi jantung, darah dimampatkan dan dikeluarkan dari ruang melalui saluran. Tekanan 50-60 per minit dibenarkan. Kemunculan denyutan nadi menunjukkan ketepatan tindakan dan berjaya menghidupkan semula. Secara standard, setelah 15 klik, 1 pengudaraan dilakukan.

    Dengan pernafasan buatan pada anak, tekanan pada dada dilakukan dengan satu tangan dengan mengimbangi tulang belakang, bergantung pada usia.

    Sebaik-baiknya, dua penyelamat harus melakukan CPR. Yang satu melakukan pengudaraan paru-paru, yang lain - pemampatan. Mereka boleh berubah setiap dua minit.

    Dari mulut ke hidung

    Kaedah pengudaraan mekanikal ini dilakukan apabila gigitan seseorang ditekan dengan ketat, terdapat kecederaan pada rahang atau bibir. Penyelamat meletakkan tangannya di dahinya, membengkokkan lehernya dan menutup rahangnya dengan erat. Sebelum meniup, hidung ditutup secara hermetik untuk mengelakkan kehilangan udara. Penyelamat menyuntik jisim udara dengan kuat dan perlahan, mengawal pengangkatan dada. Setelah menghirup, kepala dibiarkan tercampak ke belakang agar lidah tidak tenggelam. Dalam jeda antara pengudaraan buatan, penyelamat cuba menarik nafas untuk dirinya sendiri.

    Gangguan pengudaraan mekanikal tidak dibenarkan lebih dari 3-4 saat sehingga doktor tiba untuk memberikan resusitasi yang berkelayakan. Sekiranya muntah dijumpai, perlu membersihkan selaput lendir semasa pengudaraan paru-paru.

    Ciri-ciri resusitasi pada kanak-kanak

    Pada bayi, pengudaraan buatan dilakukan melalui hidung dan mulut, meletakkan roller kecil di bawah punggung. Sekiranya kanak-kanak berumur lebih dari 12 bulan, udara ditiup melalui mulut. Penyelamat menghembuskan nafas dengan cetek, dengan lancar memasukkan udara ke dalam paru-paru. Jangan meniup udara dalam jumlah besar, ini boleh menyebabkan pecahnya proses alveolar dan tisu paru-paru.

    Kekerapan pengudaraan buatan:

    • bayi baru lahir, bayi sehingga 4 bulan (sehingga 40);
    • 4-6 bulan (sehingga 35);
    • 7-12 bulan (sehingga 30);
    • Berumur 2-6 tahun (sehingga 25);
    • 6-18 tahun (20-22).

    Dinding dada kanak-kanak lebih elastik, pemampatan buatan dilakukan dengan daya tekan yang kurang, tetapi lebih cepat dan lebih berkesan. Untuk kanak-kanak di bawah 12 bulan, cukup untuk menekan 1-3 jari, tangan yang lain diletakkan di bawah punggung. Semasa menghidupkan jantung pada bayi baru lahir, dada kendur 1-1,5 cm.

    Tekanan mengikut usia:

    • 1-6 bulan (140);
    • 6-12 (125);
    • 2-3 tahun (110-105);
    • 4-5 tahun (105-100);
    • 6-7 tahun (95-85);
    • 8-12 tahun (80-85);
    • 13-16 (75-70).

    Cara menentukan sama ada resusitasi dilakukan dengan betul?

    1. Dada mengembang dan berkontraksi dengan nafas pasif.
    2. Arteri karotid terasa berdenyut semasa mampatan.
    3. Aliran darah muncul, tekanan stabil, kulit hilang pucat, dan murid menyempit.
    4. Sekiranya degupan jantung didengar, pesakit disokong oleh pernafasan buatan sehingga kedatangan doktor.

    Menaikkan perut dan bukannya dada menunjukkan masuknya jisim udara ke dalam perut. Perlu memerah perut, dan memusingkan badan ke satu sisi.

    Berapa lama masa yang diperlukan untuk menghidupkan semula seseorang?

    Sekiranya keberkesanan CPL tidak berlaku dalam masa 30 minit, dan terdapat manifestasi kematian vegetatif, semua manipulasi dihentikan. Gejala pertama kematian otak adalah murid kucing, jika bola mata sedikit diperah.

    Resusitasi seseorang bergantung pada tempoh kematian klinikal. Setelah beberapa minit, pesakit yang tidak sedarkan diri memulakan proses tidak dapat dipulihkan pada bahagian sistem saraf, jadi ada kemungkinan besar dia akan mengalami gangguan neurologi.

    Sekiranya ada penyelamat yang tidak berpengalaman di sebelah mangsa, maka kematian klinikal merujuk kepada kes yang terbaik untuk melakukan semua tindakan CPR, walaupun mereka tidak selalu betul..

    Penyunting: Oleg Markelov

    Penyelamat Direktorat Utama EMERCOM Rusia di Wilayah Krasnodar

    Bantuan pernafasan

    Keperluan untuk melakukan pernafasan buatan dan tekanan dada timbul sekiranya orang yang cedera tidak dapat bernafas sendiri dan kekurangan oksigen mengancam nyawanya. Oleh itu, setiap orang harus mengetahui teknik dan peraturan pernafasan buatan untuk memberi bantuan tepat pada waktunya..

    Kaedah pernafasan buatan:

    1. Dari mulut ke mulut. Kaedah yang paling berkesan.
    2. Dari mulut ke hidung. Ia digunakan dalam kes di mana mustahil untuk membuka rahang mangsa.

    Pernafasan buatan dari mulut ke mulut

    Inti kaedahnya ialah orang yang menolong meniup udara dari paru-parunya ke paru-paru mangsa melalui mulutnya. Kaedah ini selamat dan sangat berkesan sebagai pertolongan cemas..

    Pernafasan buatan bermula dengan penyediaan:

    1. Tanggalkan atau tanggalkan pakaian yang ketat.
    2. Letakkan orang yang cedera di permukaan mendatar.
    3. Letakkan telapak tangan di bawah belakang kepala orang itu, dan lemparkan kepalanya ke belakang dengan yang lain sehingga dagu sejajar dengan leher.
    4. Letakkan roller di bawah bilah bahu mangsa.
    5. Balut jari anda dengan kain bersih atau sapu tangan, periksa rongga mulut orang itu dengannya.
    6. Keluarkan, jika perlu, darah dan lendir dari mulut, buang gigi palsu.

    Cara melakukan pernafasan mulut ke mulut buatan:

    • sediakan kain kasa atau sapu tangan yang bersih, letakkan di mulut mangsa;
    • picit hidungnya dengan jari anda;
    • tarik nafas dalam-dalam dan hembuskan udara maksimum ke dalam mulut mangsa dengan kuat;
    • lepaskan hidung dan mulut seseorang sehingga pernafasan udara pasif berlaku, dan tarik nafas baru;
    • ulangi prosedur setiap 5-6 saat.

    Sekiranya pernafasan buatan diberikan kepada anak, udara harus ditiup dalam keadaan kurang tajam dan menarik nafas dalam-dalam, kerana jumlah paru-paru pada anak jauh lebih kecil. Dalam kes ini, anda perlu mengulangi prosedur setiap 3-4 saat..

    Pada masa yang sama, perlu memantau aliran udara ke paru-paru seseorang - dada harus naik. Sekiranya pengembangan dada tidak berlaku, maka terdapat penyumbatan saluran udara. Untuk membetulkan keadaan, anda perlu mendorong rahang mangsa ke hadapan.

    Sebaik sahaja nafas spontan seseorang diperhatikan, pernafasan buatan tidak boleh dihentikan. Ia perlu untuk menghirup udara secara serentak dengan penyedutan mangsa. Anda boleh menyelesaikan prosedur sekiranya pernafasan spontan dalam pulih..

    Mulut pernafasan buatan ke hidung

    Kaedah ini digunakan ketika rahang mangsa dikompres dengan ketat dan kaedah sebelumnya tidak dapat dijalankan. Teknik prosedurnya sama seperti ketika meniup udara ke dalam mulut, hanya dalam hal ini pernafasan mesti dilakukan ke hidung, memegang mulut mangsa dengan telapak tangan.

    Cara memberi pernafasan buatan dengan urutan jantung tertutup?

    Persiapan untuk urutan tidak langsung bertepatan dengan peraturan untuk mempersiapkan pernafasan buatan. Urutan jantung luaran secara artifisial mengekalkan peredaran darah di dalam badan dan memulihkan pengecutan jantung. Paling berkesan untuk melaksanakannya secara serentak dengan pernafasan buatan untuk memperkaya darah dengan oksigen..

    • ambil kedudukan yang selesa di sisi mangsa dan rasakan sternum, mencari kawasan yang lembut;
    • letakkan bahagian bawah telapak tangan 2 jari di atas kawasan lembut yang dijumpai;
    • letakkan tapak tangan kedua di atas tangan pada sudut yang betul;
    • jalinkan jari kedua-dua belah tangan supaya tidak menyentuh dada mangsa;
    • luruskan lengan bawah dan humerus;
    • dengan tekanan pantas dengan kecondongan badan, tekan pada dada seseorang sehingga bahagian bawah sternum bergerak 3-4 cm ke bawah;
    • ulangi prosedur 1 kali sesaat (kanak-kanak - 2 kali).

    Penjagaan mesti diambil untuk memastikan bahawa tidak ada tekanan yang dikenakan pada tulang rusuk dan dada atas. ini boleh menyebabkan patah tulang. Jangan tekan tisu lembut di bahagian bawah sternum, agar tidak merosakkan organ dalaman..

    Resusitasi Cardiopulmonary (CPR)

    Peraturan tingkah laku

    Pertolongan cemas sekiranya tiada kesedaran, berhenti bernafas dan peredaran darah

    Tanda-tanda utama kehidupan pada mangsa

    Tanda-tanda utama kehidupan termasuk kehadiran kesedaran, pernafasan dan peredaran spontan. Mereka diperiksa semasa pelaksanaan algoritma resusitasi kardiopulmonari..

    Penyebab gangguan pernafasan dan peredaran darah

    Kematian mendadak (penghentian pernafasan dan peredaran darah) boleh disebabkan oleh penyakit (infark miokard, aritmia jantung, dll.) Atau pengaruh luaran (kecederaan, kejutan elektrik, lemas, dll.). Terlepas dari sebab-sebab hilangnya tanda-tanda kehidupan, resusitasi kardiopulmonari dilakukan sesuai dengan algoritma khusus yang disarankan oleh Majlis Nasional Resusitasi Rusia dan Majlis Resusitasi Eropah.

    Kaedah untuk memeriksa kesedaran, pernafasan, peredaran darah pada mangsa

    Semasa memberikan pertolongan cemas, kaedah termudah untuk memeriksa adanya atau tidak adanya tanda-tanda kehidupan digunakan:

    - untuk memeriksa kesedaran, peserta pertolongan cemas cuba melakukan hubungan verbal dan sentuhan dengan mangsa, memeriksa reaksinya terhadap perkara ini;

    - untuk menguji pernafasan, sentuhan, pendengaran dan penglihatan digunakan (teknik untuk menguji kesedaran dan pernafasan dijelaskan dengan lebih terperinci di bahagian seterusnya);

    - kekurangan peredaran darah pada mangsa ditentukan dengan memeriksa nadi pada arteri utama (serentak dengan penentuan pernafasan dan dengan latihan yang sesuai). Memandangkan ketepatan yang tidak mencukupi untuk memeriksa kehadiran atau ketiadaan peredaran darah dengan kaedah menentukan nadi pada arteri utama, disarankan untuk fokus pada ketiadaan kesedaran dan pernafasan untuk membuat keputusan mengenai resusitasi kardiopulmonari..

    Algoritma moden untuk resusitasi kardiopulmonari (CPR). Teknik memberi tekanan dengan tangan ke sternum mangsa dan pernafasan buatan semasa CPR

    Di tempat kejadian, peserta pertolongan cemas harus menilai keselamatan untuk dirinya, mangsa dan orang lain. Selepas itu, faktor-faktor yang mengancam harus dihilangkan atau risiko kecederaan diri, risiko untuk mangsa dan yang lain harus diminimumkan.

    Seterusnya, anda perlu memeriksa kehadiran kesedaran pada mangsa. Untuk memeriksa kesadaran, perlu menggoncang bahu mangsa dengan perlahan dan bertanya dengan lantang: “Ada apa dengan anda? Adakah anda perlukan bantuan? " Orang yang tidak sedarkan diri tidak akan dapat menjawab dan menjawab soalan-soalan ini.

    Sekiranya tidak ada tanda-tanda kesedaran, kehadiran pernafasan pada mangsa harus ditentukan. Untuk melakukan ini, adalah perlu untuk mengembalikan patensi saluran udara mangsa: letakkan satu tangan di dahi mangsa, ambil dagu dengan dua jari, miringkan kepala ke belakang, angkat dagu dan rahang bawah. Sekiranya anda mengesyaki kecederaan pada tulang belakang serviks, pemberian tip harus dilakukan dengan hati-hati dan secepat mungkin..

    Untuk memeriksa pernafasan, bengkokkan pipi dan telinga ke mulut dan hidung mangsa dan selama 10 saat. cuba dengar pernafasannya, rasakan udara yang dihembus di pipi anda dan lihat pergerakan dada mangsa. Sekiranya tidak bernafas, dada mangsa tidak bergerak, suara pernafasannya tidak akan didengar, udara yang dihembus dari mulut dan hidung tidak akan dirasakan oleh pipi. Kekurangan pernafasan menentukan keperluan untuk memanggil ambulans dan resusitasi kardiopulmonari.

    Sekiranya mangsa tidak bernafas, peserta pertolongan cemas harus mengatur panggilan ambulans. Untuk melakukan ini, anda perlu meminta pertolongan dengan kuat, menghubungi orang tertentu yang berada di tempat kejadian dan memberinya arahan yang sesuai. Arahan harus diberikan secara ringkas, jelas, dan informatif: “Orang itu tidak bernafas. Hubungi ambulans. Beritahu saya apa yang anda panggil ".

    Sekiranya tidak ada kemungkinan menarik pembantu, ambulans harus dipanggil secara bebas (contohnya, menggunakan fungsi pembesar suara di telefon). Semasa membuat panggilan, anda perlu memberitahu pengirim maklumat berikut:

    • lokasi kejadian, apa yang berlaku;

    • bilangan mangsa dan apa yang berlaku kepada mereka;

    • apa jenis bantuan yang diberikan.

    Gantungkan telefon bimbit terakhir, setelah penghantar menjawab.

    Memanggil ambulans dan perkhidmatan khas lain dilakukan melalui telefon 112 (ia juga boleh dibuat melalui telefon 01, 101; 02, 102; 03, 103 atau nombor wilayah).

    Serentak dengan panggilan ambulans, perlu untuk mula memberi tekanan pada sternum mangsa dengan tangannya, yang seharusnya terletak di punggungnya di permukaan yang tegak dan tegak. Dalam kes ini, pangkal tapak tangan sebelah tangan peserta pertolongan cemas diletakkan di tengah-tengah dada mangsa, tangan kedua diletakkan di atas yang pertama, tangan dibawa ke kunci, lengan diluruskan pada sendi siku, bahu peserta pertolongan cemas diletakkan di atas mangsa sehingga tekanan diberikan tegak lurus ke pesawat sternum.

    Tekanan tangan pada sternum mangsa dilakukan dengan berat badan peserta pertolongan cemas hingga kedalaman 5-6 cm dengan frekuensi 100-120 per minit.

    Setelah 30 tangan memberi tekanan pada sternum mangsa, perlu melakukan pernafasan buatan dengan menggunakan kaedah "Mulut-ke-mulut". Untuk melakukan ini, buka saluran udara mangsa (buang kepalanya, angkat dagunya), cubit hidungnya dengan dua jari, tarik nafas buatan dua kali.

    Penyedutan pernafasan buatan dilakukan seperti berikut: adalah perlu untuk menarik nafas normal, menutup mulut mangsa dengan erat dengan bibir anda, dan menghembuskan nafas secara merata ke saluran udara selama 1 saat, memerhatikan pergerakan dadanya. Petunjuk untuk jumlah udara yang ditiup dan penyedutan pernafasan yang berkesan adalah permulaan kenaikan dada, seperti yang ditentukan oleh peserta pertolongan cemas secara visual. Setelah itu, sambil terus menjaga patensi saluran udara, perlu memberi nafas pasif kepada mangsa, dan kemudian mengulangi penyedutan pernafasan buatan seperti yang dijelaskan di atas. Untuk 2 nafas pernafasan buatan, tidak lebih daripada 10 saat yang harus dihabiskan. Jangan lakukan lebih daripada dua percubaan pernafasan buatan dalam selang waktu antara menekan tangan pada sternum mangsa.

    Dalam kes ini, disarankan untuk menggunakan alat untuk melakukan pernafasan buatan dari kit pertolongan cemas atau gaya.

    Sekiranya mustahil untuk melakukan pernafasan buatan dengan menggunakan kaedah "Mulut-ke-mulut" (contohnya, kerosakan pada bibir mangsa), pernafasan buatan dilakukan dengan kaedah "Mulut-ke-hidung". Pada masa yang sama, teknik pelaksanaannya berbeza kerana peserta pertolongan cemas menutup mulut mangsa ketika melentokkan kepalanya ke belakang dan membungkus bibir di sekitar hidung mangsa.

    Seterusnya, resusitasi harus diteruskan, bergantian 30 tekanan pada sternum dengan 2 pernafasan buatan.

    Kesalahan dan komplikasi yang timbul daripada pelaksanaan tindakan resusitasi

    Kesalahan utama semasa melakukan tindakan pemulihan adalah:

    - pelanggaran urutan langkah-langkah resusitasi kardiopulmonari;

    - teknik yang salah untuk menggunakan tekanan dengan tangan di sternum mangsa (kedudukan tangan yang tidak betul, kedalaman tekanan yang tidak mencukupi atau berlebihan, kekerapan yang salah, kekurangan pengangkatan dada sepenuhnya setelah setiap tekanan);

    - teknik melakukan pernafasan buatan yang tidak betul (pembukaan saluran udara yang tidak mencukupi atau tidak betul, jumlah udara yang disuntik berlebihan atau tidak mencukupi);

    - nisbah tekanan tangan yang salah pada sternum dan pernafasan buatan;

    - masa antara menekan dengan tangan di sternum mangsa melebihi 10 saat.

    Komplikasi resusitasi kardiopulmonari yang paling biasa adalah patah dada (terutamanya tulang rusuk). Selalunya ini berlaku dengan tekanan yang berlebihan dengan tangan di sternum mangsa, titik tangan yang tidak betul, peningkatan kerapuhan tulang (contohnya, pada orang tua dan mangsa pikun).

    Adalah mungkin untuk mengelakkan atau mengurangkan kekerapan kesalahan dan komplikasi ini dengan latihan berkala dan berkualiti tinggi..

    Petunjuk untuk menghentikan CPR

    Langkah-langkah penyelamatan berterusan sehingga kedatangan ambulans atau perkhidmatan khas lain, yang pekerjanya diminta untuk memberikan pertolongan cemas, dan perintah dari pekerja perkhidmatan ini untuk menghentikan resusitasi, atau sehingga muncul tanda-tanda kehidupan yang jelas pada mangsa (penampilan pernafasan spontan, batuk, pergerakan sukarela).

    Sekiranya terdapat resusitasi dan keletihan fizikal yang berpanjangan pada peserta pertolongan cemas, perlu melibatkan pembantu dalam pelaksanaan aktiviti ini. Sebilangan besar cadangan domestik dan asing yang moden untuk resusitasi kardiopulmonari memperuntukkan perubahan peserta kira-kira setiap 2 minit, atau setelah 5-6 kitaran tekanan dan nafas.

    Langkah-langkah penyelamatan tidak boleh dilakukan oleh mangsa dengan tanda-tanda yang tidak dapat dilaksanakan (penguraian atau trauma yang tidak sesuai dengan kehidupan), atau dalam kes di mana ketiadaan tanda-tanda kehidupan disebabkan oleh akibat penyakit yang tidak dapat disembuhkan lama (misalnya, barah).


    Artikel Seterusnya
    Tajuk "Endokarditis"