Stenosis perut


Stenosis perut adalah penyempitan lumen yang tahan lama dari mana-mana bahagian organ, kerana stagnasi makanan berlaku dan gangguan pencernaan berlaku.

Perut secara konvensional dibahagikan kepada 4 bahagian:

  • jantung - di persimpangan dengan kerongkongan;
  • bahagian bawah - bahagian atas cembung yang terletak di bawah diafragma;
  • badan - bahagian utama;
  • antral, atau pyloric - kawasan sempit yang berakhir dengan injap pyloric.

Dalam 80% kes, bahagian output disempitkan. Sebilangan besar kes klinikal adalah stenosis pilorik. Bahagian kedua dari segi kekerapan kontraksi adalah jantung. Stenosis badan pada perut jarang berlaku.

Penyakit ini diberi kod ICD-10 - K31.1-31.4. Bahagian ini diberi label "penyakit lain dari perut dan usus". Ini juga termasuk pelanggaran kepatuhan duodenum.

Klasifikasi stenosis

Penyakit ini dikelaskan mengikut masa permulaan dan tahap perkembangannya. Tidak ada klasifikasi berdasarkan ukuran lumen penyempitan perut, kerana organ dapat meregangkan dengan ketara, mustahil untuk mengukur penyempitan relatif.

Pada masa kejadian ia berlaku:

  1. Penyakit kongenital - bayi dari kedua-dua jantina menderita, tetapi lebih kerap pada kanak-kanak lelaki. Gejala berkembang beberapa hari selepas kelahiran dan memakannya.
  2. Diperoleh - berkembang selepas penyakit, kecederaan dan campur tangan pembedahan yang lalu.

Tahap proses patologi

  1. Pampasan. Gambaran klinikalnya serupa dengan ulser peptik. Pesakit mengadu sakit dan rasa berat di perut yang berlaku setelah makan dalam jumlah yang banyak. Beberapa jam selepas makan, manifestasi dispepsia berkembang: pedih ulu hati, bersendawa dengan rasa masam yang ketara. Muntah adalah perkara biasa, selepas itu gejala lain hilang.

Secara objektif, sinar-X menunjukkan penyempitan kawasan pilorik dan pengembangan bahagian perut yang lain. Suspensi barium disimpan di rongga sehingga 12 jam, tetapi masuk ke dalam duodenum sepenuhnya.

  1. Subkompensasi. Gejala tahap sebelumnya berterusan. Rasa kenyang perut menjadi berterusan. Bengkak yang kerap dan kerap mendapat bau busuk, mirip dengan telur mati.

Terganggu secara berkala oleh kekejangan perut. Muntah berlaku setiap hari atau setiap hari dan menjadi kebiasaan. Pesakit boleh memanggilnya sendiri untuk melegakan keadaan..

Makanan berhenti dicerna secara normal, pesakit menurunkan berat badan, mengadu kelemahan, menjadi lesu dan tidak aktif.

X-ray: perut buncit dengan ketara, cecair selalu ada di organ. Peristalsis lemah dan perlahan, memerlukan 1 hari untuk membuang agen kontras sepenuhnya ke dalam usus.

  1. Dekompensasi. Muntah berlaku beberapa kali sehari, kadang-kadang selepas setiap makan. Berat di bahagian atas perut terasa sepanjang masa. Makanan berhenti dicerna dan mula terurai.

Pesakit tidak bangun dari tidur, bersifat cachectic. Kawasan perut di dinding perut anterior melambung keluar. Gejala dehidrasi muncul. Ujian darah menunjukkan: anemia, hypoalbuminemia, asidosis atau alkalosis.

Terdapat perkembangan kegagalan buah pinggang dan hati kerana penipisan dan ketidakseimbangan ion dalam darah.

X-ray mendedahkan: peregangan tajam dinding dan tahap cecair. Kontras ditangguhkan selama lebih dari satu hari atau sama sekali tidak masuk ke saluran pencernaan.

Tahap-tahap ini berlaku jika bahagian pyloric organ disempitkan. Sekiranya patologi berlaku di kawasan jantung, gejala muncul lebih cepat, semasa makan. Dengan sedikit penyempitan jabatan, terdapat:

  • ketidakselesaan di belakang tulang dada;
  • batuk atau tercekik;
  • rasa ketulan di kerongkong.

Bergantung pada tahap penyempitan, pesakit kehilangan keupayaan untuk makan makanan padat, beralih ke bijirin dan kentang tumbuk. Apabila lumen tersekat sepenuhnya, air berhenti berlalu.

X-ray memvisualisasikan esofagus yang membesar dan corak kontras ciri dalam bentuk baji sempit atau pecah tajam - bergantung pada apa yang menyebabkan stenosis.

Keluar dari perut adalah normal, tetapi kerana pelanggaran menelan dan pemakanan, gastritis, esofagitis atau penyakit ulser peptik dapat berkembang.

Sebab-sebab perkembangan stenosis

Penyempitan yang diperoleh adalah hasil proses jangka panjang yang berterusan di dinding saluran pencernaan. Stenosis pilorik dapat berkembang setelah proses yang merosakkan atau akibat pertumbuhan neoplasma: ganas atau jinak.

  1. Ulser perut. Kecacatan ulseratif dicirikan oleh kursus bergelombang dengan tempoh pemburukan dan pengampunan. Dengan pertumbuhan ulser dapat mencapai diameter 2 cm, menempati separuh lilitan dinding. Semasa tempoh pengurangan proses keradangan, parutnya berlaku, tisu berserabut tumbuh. Dindingnya berkontrak, terdapat penyempitan lumen.
  2. Kecederaan. Permukaan dalaman organ boleh rosak oleh benda asing yang tertelan, cecair yang mengakis. Di tempat hubungan, luka terbentuk, yang membentuk bekas luka semasa penyembuhan, dan stenosis cicatricial terbentuk.
  3. Neoplasma. Boleh menyebabkan penyempitan bahagian jantung dan output. Apabila penyakit itu berkembang, stenosis gastrik bertambah buruk. Disfagia berlangsung - jika dilokalisasi di bahagian atas organ, atau dispepsia - jika penjaga pintu menyempit.

Pada barah dengan kerosakan, pemusnahan tumor boleh menyebabkan kelegaan sementara lumen membesar sementara. Dengan pertumbuhan tumor parietal, perut tidak mengembang, kerana dindingnya menjadi lebat dan kaku. Perkara ini dapat dilihat semasa melakukan sinar-X.

Polip yang terletak di kawasan kardia atau pilorus secara mekanikal menyekat lumen dan menyebabkan gejala yang sama.

Stenosis pilorik kongenital

Penyakit ini biasanya disebut secara berasingan, dan dikod oleh ICD sebagai Q40.0. Diingatkan bahawa di kalangan pesakit, kanak-kanak lelaki mendominasi..

Gejala pertama pada kanak-kanak dicatat pada hari ke-10-20 kehidupan. Ini disebabkan permulaan pemakanan aktif. Simptom utamanya adalah muntah yang kerap, muncul 10-15 minit selepas akhir penyusuan atau semasa makan, jika bayi makan dengan perlahan.

Jumlah muntah boleh melebihi jumlah makanan yang dimakan.

Bayi yang baru lahir dengan cepat mula menurunkan berat badan, dehidrasi berlaku pada hari pertama..

Rawatan kanak-kanak hanya boleh dijalankan, dilakukan mengikut petunjuk kecemasan setelah menjelaskan diagnosis dengan bantuan pemeriksaan sinar-X. Selepas pembedahan, tempoh pemulihan mengambil masa 2 minggu..

Langkah-langkah diagnostik

Stenosis bersifat cicatricial, doktor boleh mencadangkan berdasarkan sejarah ulser gastrik atau bahagian awal usus kecil. Garis panduan klinikal merangkumi prosedur standard dalam rancangan pemeriksaan:

  • Ujian darah untuk kandungan unsur dan bahan kimia yang terbentuk.
  • X-ray yang disempurnakan dengan kontras dengan penggantungan barium.
  • Esofagogastroduodenoskopi. Sekiranya neoplasma dikesan, biopsi diambil pada masa yang sama.
  • Elektrogastrografi untuk pengimejan peristalsis.

Berdasarkan semua pemeriksaan, doktor dapat membuat diagnosis.

Prognosis kelangsungan hidup dan komplikasi stenosis

Sekiranya patologi disebabkan oleh pertumbuhan tisu parut, rawatan pembedahan membawa kepada pemulihan dalam 100% kes. Dengan penyakit onkologi, prognosis bergantung pada tahap proses tumor..

Komplikasi

Apabila penyakit itu berkembang, kemungkinan komplikasi meningkat. Stenosis subkompensasi dan dekompensasi boleh memprovokasi:

  • pendarahan dari saluran perut atau esofagus;
  • eksaserbasi dan perforasi ulser kronik;
  • pecah perut atau persimpangan gastroesofagus;
  • kejutan kerana dehidrasi.

Selepas pembedahan, kebocoran jahitan, ulser peptik anastomosis, sindrom gelung adduktor dan akibat spesifik lain mungkin berlaku.

Kaedah rawatan

Penyebab penyakit ini hanya dapat dihilangkan dengan pembedahan. Antibiotik, enzim, dan ubat anti-ulser diresepkan sebelum dan selepas pembedahan untuk mencegah komplikasi.

Sekiranya rawatan radikal tidak mungkin:

  • tumor tumbuh ke tisu bersebelahan;
  • stenosis berkembang secara besar-besaran.

Dalam kes ini, pembukaan endoskopi dilakukan. Ia ditolak menggunakan bougienage atau stent. Operasi ini bersifat paliatif dan menunjukkan kesan sementara.

Operasi radikal bertujuan untuk memulihkan kekentalan saluran pencernaan.

Dalam tempoh pra operasi, pesakit berada di hospital di bawah pengawasan. Dia ditugaskan:

  • Diet makanan cair. Dengan stenosis dekompensasi, seseorang dipindahkan ke pemakanan intravena.
  • Tiub gastrik dipasang dan pembersihan rongga organ dilakukan secara berkala.
  • Terapi anti-ulser.
  • Betulkan pelanggaran tahap elektrolit: suntikan larutan garam-air, vitamin, glukosa.
  • Antibiotik ditetapkan.

Pemotongan tumor atau parut dilakukan, selalunya bersama dengan bahagian organ. Operasi itu disebut reseksi gastrik. Pada masa yang sama, usus kecil dijahit ke tunggul.

Dalam tempoh selepas operasi, rawatan dan diet ubat berterusan. Reseksi gastrik adalah operasi yang sukar, tempoh pemulihan berlangsung beberapa bulan. Tetapi tanpa pembedahan, mustahil untuk menyelamatkan nyawa seseorang..

Stenosis perut

Salah satu komplikasi penyakit ulser peptik yang paling biasa adalah stenosis perut. Dalam keadaan patologi ini, terdapat penyempitan pilorus - bahagian yang menghubungkan perut dan usus. Juga dalam perubatan, istilah "pyloric stenosis" digunakan untuk menunjukkan penyakit ini. Terhadap latar belakang keadaan seperti itu, sejumlah gangguan timbul yang membawa kepada perubahan homeostasis. Menurut amalan klinikal, penyakit ini hanya membimbangkan orang dewasa. Anda tidak boleh menyingkirkannya sendiri. Selain itu, rawatan diri seperti ini menimbulkan ancaman terhadap kesihatan dan kehidupan manusia..

Gejala

Manifestasi klinikal bergantung pada tahap penyakit. Doktor membezakan tiga peringkat stenosis gastrik. Oleh itu, sebagai contoh, tahap pertama penyakit ini dicirikan oleh:

  • bersendawa terlalu kerap;
  • peningkatan kembung perut;
  • kembung berterusan;
  • rasa tidak enak di mulut.

Walaupun setelah mengambil sedikit makanan, seseorang merasa kenyang dan kenyang di perut. Pada peringkat kedua, gejala berikut timbul:

  • ketidakselesaan perut yang berterusan;
  • gatal-gatal dan berat di perut;
  • serangan mual;
  • bau busuk dari mulut.

Serangan loya dengan stenosis darjah kedua sering disertai dengan muntah yang teruk. Selepas ia datang sedikit lega. Juga, pesakit disertai dengan sedikit sensasi menyakitkan di perut, yang sering dikaitkan dengan manifestasi gastritis. Dengan stenosis gastrik yang maju, pesakit mengadu:

  • dehidrasi badan yang teruk;
  • kerap bersendawa;
  • pedih ulu hati yang berterusan;
  • penurunan berat badan secara drastik.

Pada tahap ketiga stenosis gastrik, muntah tidak banyak melegakan. Perasaan berat tidak pernah meninggalkan orang yang sakit. Dalam kes ini, muntah memperoleh bau busuk yang tajam, kerana ia mengandungi makanan yang tidak dicerna selama beberapa hari.

Punca penyakit

Pada dasarnya, stenosis perut berkembang akibat adanya parut yang timbul dalam proses pengetatan ulser. Ia terdiri daripada tisu penghubung yang merosakkan dinding perut dan menjadikannya sempit dan tidak aktif. Patologi saluran gastrointestinal lain juga boleh menimbulkan stenosis. Selalunya ia berlaku dengan latar belakang:

  • hernia hiatal;
  • kolesistitis kalkulus;
  • gastritis kronik;
  • toksikosis yang berlaku semasa kehamilan;
  • pembakaran kimia;
  • pelbagai kecederaan pada esofagus;
  • komplikasi selepas pembedahan.

Juga, stenosis gastrik boleh menjadi etiologi malignan. Sebab perkembangannya adalah neoplasma intramural, yang tumbuh ke dalam tisu dan dengan itu menyempitkan lumen pilorus dan saluran pencernaan. Akibatnya, makanan tidak dapat masuk secara normal dan tepat pada masanya ke usus, tetapi stagnan di perut. Di sana dia mula bertakung dan membusuk.

Doktor mana yang harus dihubungi?

Dengan stenosis perut, seseorang sering mengadu sakit, mual dan muntah. Gejala ini mengganggu kehidupan normal. Di samping itu, ketidakselesaan yang dialami oleh penyakit ini meningkat. Penyakit ini boleh menyebabkan koma hipokloremik. Ini disebabkan oleh muntah yang kerap, di mana seseorang kehilangan sejumlah besar elektrolit. Untuk mengelakkan ini, anda mesti berjumpa doktor. Rawatan penyakit ini dijalankan:

Dalam beberapa kes, bantuan pakar pemakanan mungkin diperlukan. Tetapi sebelum memulakan rawatan, doktor mesti mengkaji gambaran klinikal dengan teliti. Untuk melakukan ini, dia akan melakukan tindakan berikut:

  1. dengar keluhan pesakit;
  2. tanyakan kepadanya berapa kerap serangan mual dan muntah berlaku;
  3. berdebar-debar perut;
  4. bertanya adakah pesakit telah mengalami ulser peptik.

Juga, doktor akan mengkaji anamnesis pesakit dan bertanya sama ada dia mengambil ubat. Setelah bercakap dengan pesakit, doktor akan mengesyorkan agar dia menjalani ujian makmal dan instrumental tertentu. Yang paling bermaklumat dalam kes seperti ini adalah ultrasound dan esophagogastroduodenoscopy.

Rawatan

Adalah mungkin untuk menghilangkan penyakit ini dengan bantuan ubat-ubatan hanya pada peringkat awal. Keadaan yang diabaikan memerlukan campur tangan pembedahan. Sebagai peraturan, untuk ini, doktor menetapkan ubat berikut kepada pesakit:

  • Ubat dengan kesan anestetik. Mereka akan menghilangkan rasa tidak selesa..
  • Ubat anti-radang. Mereka melegakan kegatalan di dinding perut.
  • Probiotik. Mereka akan mengembalikan mikroflora normal di dalam perut.

Di samping itu, doktor akan menyediakan makanan seimbang untuk pesakit. Ini melibatkan pengecualian makanan berlemak, pedas dan goreng dari diet. Juga, rawatan konservatif stenosis gastrik termasuk kawalan terhadap berat badan dan penyesuaian metabolisme air dan elektrolit. Sebagai peraturan, semua tindakan di atas dapat mengurangkan gejala penyakit, tetapi tidak sepenuhnya menghilangkannya..

Adakah pembedahan diperlukan untuk stenosis gastrik?

Beberapa kes klinikal penyakit ini melibatkan penggunaan campur tangan pembedahan. Tetapi, sebelum melakukannya, endoskopi (pemeriksaan menyeluruh dinding perut) harus dilakukan. Untuk ini, peranti khas digunakan. Setelah tahap stenosis dan penyetempatannya tepat, pakar akan menetapkan campur tangan pembedahan. Sehingga kini, operasi berikut dilakukan untuk menghilangkan stenosis:

  • vagotomi proksimal terpilih;
  • vagotomi batang laparoskopi;
  • vagotomi digabungkan dengan antrumektomi
  • reseksi gastrik.

Keputusan mengenai kaedah ini atau kaedah campur tangan pembedahan dibuat oleh pakar yang akan beroperasi. Pilihan bergantung pada tahap penyempitan, usia seseorang dan ciri-ciri individu tubuhnya. Tanda-tanda bahawa orang yang telah dikendalikannya merasa lebih baik muncul tidak lama lagi. Selepas itu tiba masa pemulihan. Ia berlangsung selama 3 hingga 6 bulan. Pada masa ini, doktor menasihatkan mematuhi diet yang hemat dan membersihkan badan toksin.

Apa itu stenosis gastrik

Stenosis perut adalah keadaan ketika, sebagai akibat dari pelbagai faktor, evakuasi makanan dari perut ke duodenum terganggu..

Selalunya, stenosis berkembang di bahagian pilorik atau pada awal mentol duodenum, lebih jarang di kawasan kardia.

Istilah stenosis atau ketegangan merujuk kepada penyempitan organ berongga yang berterusan dan kekal. Penyakit ini boleh menjadi kongenital atau dijangkiti. Apabila dilokalisasi di bahagian pilorik perut, doktor bercakap mengenai stenosis pilorik. Stenosis perut dalam Pengelasan Antarabangsa (ICD-10) didefinisikan oleh kod K31, bahagian ini menangani penyakit perut dan duodenum lain 12.

  1. Stenosis pilorik kongenital
  2. Mendapat stenosis
  3. Klasifikasi dan gejala
  4. Diagnostik dan unjuran
  5. Komplikasi
  6. Pendekatan terapeutik

Stenosis pilorik kongenital

Penyakit ini lebih kerap berlaku pada kanak-kanak lelaki yang baru lahir. Manifestasi klinikal utama adalah muntah berterusan setelah memberi makan pada 2 - 3 minggu kehidupan. Tempoh dari akhir makan hingga awal muntah adalah singkat dan 10, kadang-kadang 15 minit. Anak muntah dengan "air pancut", jumlah muntah jauh lebih tinggi daripada jumlah makan. Secara beransur-ansur, anak menurunkan berat badan, mengalami keletihan dan dehidrasi. Mendiagnosis stenosis pilorik kongenital menggunakan sinar-X, setelah menjelaskan diagnosis, operasi ditetapkan.

Semasa operasi, kawasan pilor dibedah ke selaput lendir. Mereka mula memberi makan anak dalam dos kecil, 20 ml setiap 2 jam. Secara beransur-ansur jumlah pemberian makanan meningkat, pada hari ke-10, bayi dipindahkan ke penyusuan sepenuhnya.

Mendapat stenosis

Stenosis saluran gastrik (pyloric stenosis) berlaku akibat daripada parut selepas ulser. Punca penyempitan pilorus ialah tumor onkologi, luka bakar, hipertrofi pilorus.

Penyebab stenosis jantung pada perut adalah selalunya barah dilokalisasi di kawasan ini. Menurut statistik penyakit onkologi, stenosis kardia rumit dari 8 hingga 23% daripada semua tumor onkologi yang terletak di bahagian atas perut.

Gejala khas stenosis jantung adalah disfagia - pesakit sukar menelan. Makanan pejal sukar ditelan. Gejala boleh bertambah buruk semasa tumor tumbuh dan merebak.

Menarik! Selama tempoh disintegrasi tumor pada pesakit, disfagia dapat hilang, membawa kelegaan untuk sementara waktu.

Berbeza dengan stenosis jantung, stenosis pilorik lebih biasa. Bentuk yang paling biasa adalah cicatricial, iaitu berpunca dari parut luka ulseratif. Mari pertimbangkan patologi dengan lebih terperinci.

Klasifikasi dan gejala

Terdapat 3 peringkat dalam perkembangan penyakit ini, iaitu:

  • Stenosis pampasan. Pesakit menunjukkan keluhan yang sama seperti pada penyakit ulser peptik, namun, mereka menyedari bahawa pedih ulu hati dan sakit masam muncul lebih kerap, muntah secara berkala berlaku, yang membawa kelegaan yang besar. Dalam keadaan tenang, terdapat berat di kawasan epigastrik, tidak berkaitan dengan makan berlebihan yang ketara.

Semasa pemeriksaan sinar-X pesakit seperti itu, doktor mencatat penyempitan kawasan pilorik, beberapa pengembangan perut. Fungsi evakuasi melambatkan, kontras dipaparkan hingga 6 - 12 jam.

  • Stenosis subkompensasi bahagian saluran keluar. Perasaan berterusan perut penuh dan rasa berat di kawasan epigastrik disertai dengan bersendawa yang tidak menyenangkan dengan bau telur busuk. Secara berkala terdapat kolik tajam kerana peningkatan peristalsis.

Untuk menghilangkan rasa tidak selesa, pesakit sering muntah, kerana setelah itu perasaan berat hilang. Muntah berlaku secara spontan dan berlaku hampir setiap hari. Pesakit dengan stenosis pilorik subkompensasi dengan cepat menurunkan berat badan, menjadi lesu dan lemah.

Dengan fluoroskopi kontras, doktor mencatat kehadiran cecair di dalam perut ketika perut kosong, peregangan dinding organ pencernaan (gastrectasia) yang ketara, kelambatan peristalsis dan kemampuan evakuasi. Kontras hilang dari perut selepas 24 jam.

  • Stenosis dekompensasi. Pesakit mengadu berat berterusan di epigastrium, muntah makanan setiap hari. Muntah mempunyai bau busuk dari serpihan makanan yang reput.

Terdapat kelemahan, kekeringan badan, keletihan yang teruk. Komposisi darah berubah kerana gangguan elektrolit yang ketara. Semasa memeriksa pesakit, kontur perut yang meregang dapat dilihat di dinding perut. Dengan perkembangan patologi lebih lanjut, pH darah meningkat, alkalosis berkembang, memprovokasi kegagalan buah pinggang.

Dengan pemeriksaan kontras sinar-X, doktor melihat perut buncit yang ketara, di rongga yang terdapat cecair, dan sisa makanan yang tidak dicerna. Pengosongan kontras diperlahankan dan berlangsung lebih dari 24 jam kerana peristalsis menurun. Stenosis pilorik dekompensasi adalah keadaan serius yang memerlukan rawatan pembedahan.

Diagnostik dan unjuran

Sekiranya pesakit mempunyai sejarah ulserasi yang panjang, doktor mungkin mengesyaki adanya stenosis perut dan duodenum 12. Untuk menjelaskan diagnosis, sejarah menyeluruh dikumpulkan, kaedah berikut digunakan:

  1. Ujian darah am dan biokimia.
  2. X-ray perut dengan kontras.
  3. Gastroduodenoscopy dengan biopsi.
  4. Elektrogastrografi.

Senarai peperiksaan ini cukup untuk membuat diagnosis.

Penting! Dalam kes di mana penyebab stenosis adalah tumor onkologi, peregangan perut pada sinar-x tidak ditentukan. Dalam kes ini, penyempitan disebabkan oleh mampatan oleh tumor yang tumbuh.

Ramalan dalam kes stenosis cicatricial adalah baik, dengan sifat onkologi penyakit ini - diragukan dan sepenuhnya bergantung pada kelaziman proses, kehadiran metastasis dan kemungkinan rawatan pembedahan..

Komplikasi

Dalam tahap stenosis pilorik, komplikasi jarang berlaku. Pada peringkat kemudian, terdapat risiko mengembangkan keadaan berikut:

  • pendarahan gastrousus akut;
  • perforasi ulser;
  • pecah perut terhadap latar belakang muntah berulang;
  • kejutan hipovolemik.

Pendekatan terapeutik

Rawatan sebarang stenosis perut selalu dilakukan secara pembedahan. Rawatan konservatif digunakan semasa penyediaan pra operasi pesakit.

Sekiranya terdapat stenosis kardia, yang diprovokasi oleh tumor, dan pembedahan tidak mungkin dilakukan kerana berlakunya proses tersebut, pelebaran endoskopi digunakan atau stent diletakkan. Ini adalah manipulasi kompleks yang hanya dapat dilakukan di hospital pembedahan..

Dengan stenosis pilorik, langkah-langkah terapi berikut dilakukan sebelum operasi:

  • Menetapkan makanan ringan yang merangkumi makanan separa cair atau cair. Sekiranya pemakanan normal tidak mungkin dilakukan untuk pesakit, pemakanan parenteral atau tiub ditetapkan..
  • Lavage gastrik biasa untuk merangsang peristalsis.
  • Sekiranya terdapat proses ulseratif aktif, terapi pembasmian ditetapkan.
  • Juga, ubat dijalankan untuk pencegahan atau pembetulan hipovolemia, larutan garam, glukosa dan sediaan kompleks disuntikkan secara intravena. Sebagai rawatan tambahan, antispasmodik, perencat pam proton ditetapkan.

Tahap seterusnya adalah operasi pembedahan, setelah itu diperlukan tempoh pemulihan yang panjang..

Tidak ada rawatan di rumah untuk stenosis pilorik dengan ubat-ubatan rakyat..

Langkah-langkah pencegahan termasuk diagnosis dan rawatan ulser gastrik tepat pada masanya dan 12 ulser duodenum. Kesimpulannya, tonton video tematik yang berguna mengenai stenosis pilorik:

Stenosis pilorik

Stenosis pilorik perut dan duodenum, yang dikenal banyak orang sebagai stenosis pilorik, adalah penyakit saluran pencernaan yang berkembang akibat penyempitan saluran keluar pilorus gastrik. Ini membawa kepada gangguan laluan makanan dari kawasan perut ke rongga usus. Penyakit ini dalam bentuk lanjut menjadi penyebab perkembangan penyakit berbahaya dan mengubah homeostasis. Sebagai peraturan, penyakit ini diperoleh.

Punca penyakit

Stenosis pilorik antara perut dan duodenum berkembang kerana:

  • penyembuhan parut yang terbentuk selepas bisul. Parut terdiri daripada tisu penghubung, yang menjadikannya tidak aktif dan oleh itu penampilannya mengetatkan dinding gastrik;
  • barah dinding dalaman perut dan duodenum. Tumor malignan tumbuh menjadi tisu, yang membantu mengurangkan pembukaan makanan yang memasuki usus. Untuk membantu mengosongkan kandungannya, otot perut mula tumbuh, yang mengimbangi stenosis hingga tahap tertentu. Walau bagaimanapun, dari masa ke masa, jumlah otot yang semakin meningkat tidak dapat mengatasi jumlah kerja mereka. Akibatnya, makanan yang memasuki perut mula meregangkannya secara beransur-ansur. Dia terbantut di dalamnya dan mula membusuk dan mengembara.

Tahap penyakit ini

Stenosis pilorik mempunyai tiga peringkat perkembangan:

  • Tahap 1. Stenosis pilorik pada tahap ini tidak ketara, dan bukaan antara perut dan usus hanya ditutup sedikit. Pesakit mengadu bersendawa dengan rasa masam, serta rasa kenyang di perut setelah makan. Kadang-kadang muntah adalah cara untuk menghilangkan sensasi. Secara amnya, keadaan tersebut dapat digambarkan sebagai memuaskan;
  • Tahap 2. Tahap pampasan disertai dengan rasa kenyang yang berterusan di perut, yang disertai dengan rasa sakit dan bersendawa. Dalam kes ini, setelah sesi makan, muntah sering dijelmakan, yang dapat meredakan sensasi. Pesakit kehilangan berat badan;
  • Tahap 3. Tahap dekompensasi menyebabkan perkembangan penyakit ini. Pada masa yang sama, perut pesakit diregangkan dengan kuat, yang disertai dengan dehidrasi dan keletihan. Selalunya pada tahap stenosis gastrik ini, gejala muncul dalam bentuk muntah dengan bau yang tidak menyenangkan, di mana anda dapat menemui sisa makanan dalam beberapa hari.

Gejala

Stenosis pilorus, yang terletak di antara perut dan duodenum, mempunyai gejala yang berbeza yang berbeza bergantung pada jenis penyakit. Tanda-tanda penyakit berikut dibezakan:

  • dengan jenis penyakit yang dikompensasi, terdapat sedikit penyempitan otot gastrik. Pesakit merasa kenyang, dia sering mengalami pedih ulu hati, untuk mengelakkan pesakit mana yang sering mengambil soda. Selain itu, muntah yang jarang berlaku membawa kelegaan dan menghilangkan rasa tidak selesa sehingga makan seterusnya. Pemeriksaan sinar-X akan membantu mengesan percepatan pergerakan gastrik, dan juga sedikit penurunan pergerakan usus. Gejala penyakit boleh berlanjutan selama beberapa tahun;
  • jenis penyakit subkompensasi dicirikan oleh muntah yang kerap dan banyak, yang melegakan pesakit dari rasa kenyang di perut. Stenosis saluran keluar perut pada tahap ini sudah lebih ketara. Tanda subkompensasi yang paling biasa adalah membuang makanan basi (busuk) yang dimakan sehari sebelumnya. Pesakit merasa sakit di kawasan epigastrik. X-ray menunjukkan gelombang peristaltik dari kiri ke kanan. Tanda penyakit pada tahap ini, yang dapat ditentukan hanya dengan bantuan sinar-X, adalah pengembangan perut, dan juga pelanggaran fungsi pengangkutannya - agen kontras dapat bertahan di sana selama beberapa jam atau lebih hari. Tanda-tanda penyakit ini boleh bertahan sekitar 2 tahun;
  • jenis penyakit yang dikompensasi adalah pelanggaran serius terhadap fungsi evakuasi saluran gastrousus. Selalunya, dekompensasi adalah gejala ulser peptik. Pesakit mengalami rasa berat yang berterusan di perut, sering muntah. Dia juga dahaga kerana kehilangan cecair yang berterusan kerana muntah. Pada masa yang sama, kulit pesakit menjadi gebu, ciri-ciri wajah menjadi tajam. Di rantau epigastrik, kontur tisu gastrik yang diregangkan mulai muncul, dan gelombang peristalsis hilang. Doktor dapat dengan mudah mengesan bunyi percikan pada palpasi. Pemeriksaan sinar-X menunjukkan penurunan fungsi pendorong, serta sejumlah besar makanan.

Sekiranya pesakit sentiasa muntah, maka dia dapat kehilangan sejumlah besar elektrolit, yang akan menyebabkan koma hipokloremik..

Diagnostik

Stenosis saluran keluar perut dapat dikesan dengan:

  • Kajian sinar-X. Ia akan membantu menentukan sama ada organ itu diperbesar, berapa banyak aktiviti peristaltiknya dikurangkan, atau adakah bukaan antara perut dan duodenum disempitkan. Juga, dengan menggunakan sinar-X, anda dapat mengenal pasti berapa lama masa yang diperlukan untuk mengeluarkan makanan ke dalam duodenum;
  • esofagogastroduodenoskopi. Ia akan menunjukkan pada tahap apa proses penyempitan dan ubah bentuk bukaan antara perut dan duodenum, serta berapa banyak organ itu diperluas;
  • pemerhatian fungsi motor. Ia dilakukan dengan menggunakan elektrogastroenterografi, yang membolehkan doktor mengetahui dengan tepat nada, aktiviti, sifat dan kekerapan pergerakan peristaltik semasa makan dan ketika perut kosong;
  • Ultrasound.

Rawatan penyakit

Rawatan penyakit ini melibatkan operasi. Terapi ubat dibahagikan kepada:

  • rawatan tanda-tanda utama penyakit ini;
  • persediaan untuk campur tangan pembedahan;
  • pembetulan patologi metabolisme air dan elektrolit, normalisasi berat badan.

Sekiranya stenosis pilorus dikesan pada tahap kompensasi, maka doktor akan menetapkan rawatan pesakit dengan ubat-ubatan, tindakannya bertujuan untuk mengurangkan proses keradangan pada ulser, kerana pengurangannya akan menyebabkan pemulihan patensi mutlak pada duodenum. Di samping itu, pakar akan menetapkan ubat untuk memulihkan pergerakan usus dan gastrik. Mereka dipanggil prokinetik. Sebagai peraturan, ini membantu mengurangkan gejala penyakit atau menghilangkannya sepenuhnya..

Sejumlah kes klinikal melibatkan rawatan seperti endoskopi. Ia melibatkan pembesaran bukaan yang sebelumnya menyempit antara perut dan duodenum dengan menggunakan belon. Menggunakan teknik rawatan ini akan menyebabkan injap pyloric berhenti berfungsi, tetapi akan mengembalikan kepatuhan. Prosedur ini mungkin dikontraindikasikan dalam beberapa kes atau mungkin tidak mempunyai peluang untuk berjaya. Dalam kes ini, doktor akan menetapkan operasi abdomen jenis terbuka kepada pesakit.

Sehingga kini, terdapat banyak pilihan untuk memulihkan kepatuhan dengan kaedah pembedahan. Pada masa yang sama, tahap trauma adalah minimum. Rawatan pembedahan paling berkesan.

Stenosis pilorus perut dan esofagus - penyebab, diagnosis dan rawatan

Stenosis adalah penyempitan lumen jangka panjang mana-mana organ manusia yang berongga.

Stenosis organ saluran gastrointestinal (esofagus, perut, usus) dan salurannya mempunyai kepentingan klinikal yang penting dan gejala yang ketara..

Ini termasuk:

  1. Stenosis esofagus.
  2. Stenosis pilorik.
  3. Stenosis duodenum usus kecil (stenosis pyloroduodenal).
  4. Stenosis batang seliak aorta perut.

Stenosis esofagus

Organ berongga yang menghubungkan faring ke perut disebut esofagus. Mempunyai ketebalan yang berbeza sepanjang panjangnya, stenosis dapat terbentuk dalam penyempitan fisiologinya.

Stenosis adalah penyempitan lumen esofagus sepanjang panjangnya, yang menyebabkan banyak kesulitan kepada pesakit. Penyakit ini mesti diperbaiki pada peringkat awal, sehingga gangguan metabolik dan mineral bermula di dalam badan..

Sebab-sebabnya

Stenosis esofagus boleh menjadi kongenital (cacat intrauterin) dan keadaan yang diperoleh. Yang kedua lebih biasa. Patologi ini disebabkan oleh sebab-sebab seperti:

  • Esofagitis refluks erosif-ulseratif - membuang kandungan perut kembali ke kerongkongan, yang membawa kepada perkembangan bisul.
  • Hernia pembukaan esofagus diafragma.
  • Ulser peptik dan gastritis kronik.
  • Muntah berulang (dengan toksikosis wanita hamil dan keadaan lain).
  • Jangkitan esofagus.
  • Badan asing.
  • Tumor esofagus.

Gejala

Apabila terdedah kepada pelbagai sebab, lekatan (bekas luka) terbentuk di dalam kerongkongan, yang menghalang benjolan makanan masuk ke dalam perut.

Terdapat kesukaran untuk menelan makanan, yang secara beransur-ansur menjadi mustahil untuk menelan air liur. Stenosis ditunjukkan oleh regurgitasi dan muntah refleks makanan yang tidak berubah yang tidak masuk ke dalam perut.

Kerana pengekalan makanan di esofagus di belakang sternum, rasa sakit berlaku yang meniru jantung.

Komplikasi

Makanan terbalik boleh memasuki saluran udara dan menyebabkan keradangan hingga radang paru-paru (pneumonia).

Berat badan pesakit secara beransur-ansur menurun, gangguan metabolik dan mineral berkembang.

Diagnostik

Untuk mengesahkan diagnosis, doktor menggunakan pemeriksaan sinar-X dan endoskopi.

  1. X-ray - agen kontras digunakan, yang diminum oleh pesakit, selepas itu gambar diambil dan bahagian kontras melalui kerongkongan dinilai.
  2. Endoskopi - FEGS (fibroesophagogastroscopy) membolehkan menggunakan probe untuk memeriksa keseluruhan permukaan dalaman esofagus dan mengenal pasti punca penyempitan.

Rawatan

Untuk stenosis yang disebabkan oleh proses bukan neoplastik, lumen diperluas dengan belon atau bougienage.

Apabila kaedah ini tidak berkesan, lekatan dibedah dengan instrumen kecil yang dimasukkan ke dalam esofagus..

Jarang menggunakan reseksi (penyingkiran bahagian) kerongkongan dan plastik seterusnya.

Stenosis penjaga pintu

Bahagian perut yang masuk ke dalam usus disebut pilorus. Penyempitannya (pyloric stenosis) berlaku akibat ulser berulang, sebab itulah ia disebut stenosis ulseratif cicatricial. Apabila ulser sembuh, kecacatan pada mukosa gastrik ditutup dengan parut yang mengencangkan dinding dan menyebabkan penyempitan. Stenosis saluran gastrik kadang-kadang disebabkan oleh pemampatan pilorus oleh barah perut.

Gejala dan Diagnosis

Stenosis pilorus menyebabkan keluhan rasa kenyang di perut, muntah kandungan gastrik, dan sakit masam.

Pada peringkat kemudian penyakit dan dengan ketiadaan rawatan yang berpanjangan, pesakit kehilangan berat badan, keletihan umum dan dehidrasi berkembang. Stenosis didiagnosis menggunakan:

  • X-ray dengan kontras;
  • FEGDS;
  • pemeriksaan ultrasound.

Ketiga-tiga teknik ini membolehkan anda mengesan penyempitan, tetapi endoskopi adalah yang paling bermaklumat. Doktor akan melihat dengan mata sendiri penyebab penyempitan dan akan dapat memberikan rawatan yang betul.

Stenosis duodenum

Ulser peptik duodenum membawa kepada keadaan yang disebut stenosis pyloroduodenal. Penyempitan bahagian awal usus ini, yang menampakkan dirinya, didiagnosis dan dirawat dengan cara yang sama seperti stenosis pilorik. Stenosis pilorus dan duodenum mempunyai 3 peringkat kursus:

  1. Pampasan: rasa berat di perut selepas makan, lebat masam. Keadaan umum tidak terganggu.
  2. Stenosis subkompensasi: rasa berat berubah menjadi sakit, muntah kandungan gastrik berlaku, penurunan berat badan, sinar-X menunjukkan kelewatan perjalanan bolus makanan melalui perut selama 5 jam.
  3. Stenosis pyloroduodenal yang dikompensasi: muntah berulang yang tidak membawa kelegaan, sakit berterusan di epigastrium (perut atas), penurunan berat badan yang progresif, sakit kepala, dahaga. Aduan usus. Kerana gangguan elektrolit, otot berkedut, kekejangan mungkin muncul.

Rawatan

Adalah mungkin untuk menghilangkan stenosis saluran keluar perut dan duodenum hanya dengan bantuan rawatan pembedahan. Kadang kala anda terpaksa menggunakan reseksi (membuang sebahagian) perut dan duodenum.

Selepas operasi, pematuhan diet, perubahan gaya hidup, pencegahan pembentukan ulser perut dan bahagian awal usus diperlukan.

Stenosis batang seliak aorta perut

Stenosis batang seliak, kapal yang merupakan cabang dari aorta perut, mesti dibezakan dari semua keadaan ini. Bekalan darah ke kebanyakan organ sistem pencernaan berasal tepat dari aorta perut..

Cabang yang paling penting adalah batang seliak pendek - kapal yang memanjang pada tahap diafragma dari aorta dan setelah 2 sentimeter membelah menjadi cabang yang memberi makan organ perut dari perut dan duodenum ke usus besar.

Sebab-sebab stenosis

Batang celiac aorta perut selalu dimampatkan dari luar oleh formasi seperti kaki diafragma atau tisu penghubung patologi dari plexus solar:

  1. Aorta melewati diafragma antara dua kaki, di antaranya terdapat ligamen diafragma arcuate median. Ligamen inilah yang boleh menyebabkan stenosis. Peranan keturunan dalam pembentukan penyakit disarankan. Kesalahan penyelarasan ligamen adalah kecacatan kongenital. Dalam kes ini, ligamen arcuate memampatkan bahagian luar batang seliak aorta perut dan mengganggu peredaran darah..
  2. Sebab lain adalah kerapuhan trauma pada solar plexus, seperti pada petinju. Di tisu saraf, pertumbuhan cicatricial muncul, memerah kapal di tempat pelepasan dari aorta.

Gejala

Dengan stenosis batang seliak, bekalan darah ke semua organ rongga perut menjadi sukar. Ini ditunjukkan:

  • Kesakitan yang kuat di bahagian atas perut.
  • Kuat dan kenyang di perut.
  • Belching, mual, muntah.
  • Gangguan usus - Cirit-birit.
  • Pengurangan berat.

Keluhan umum ini menyukarkan membuat diagnosis yang tepat, jadi sangat penting untuk memperhatikan gejala-gejala saraf penyakit ini: kelemahan umum, berpeluh, sakit kepala, sesak nafas tiba-tiba atau rasa berdebar-debar, denyutan di bawah diafragma.

Diagnostik

Untuk mengesahkan diagnosis, angiografi cawangan aorta perut digunakan. Teknik ini melibatkan penyuntikan agen kontras ke dalam aliran darah, diikuti dengan sinar-x atau tomografi yang dikira. Menurut hasil kajian, adalah mungkin untuk menentukan penyetempatan dan tahap penyempitan. Seorang doktor yang berpengalaman, dengan tanda tidak langsung, juga mengetahui mengenai penyebab patologi.

Kaedah diagnostik kedua adalah kaedah ultrasound. Mesin ultrabunyi mempunyai keupayaan untuk mengukur kadar aliran darah melalui batang. Indikator inilah yang akan menunjukkan stenosis kapal..

Kelebihan ultrasound adalah tidak perlu menyuntik ubat ke dalam darah, yang selalu dikaitkan dengan risiko reaksi alergi.

Rawatan

Satu-satunya kaedah terapi untuk patologi adalah pembedahan. Dengan bantuan campur tangan pembedahan, pembentukan yang memampatkan batang seliak dikeluarkan dan aliran darah dipulihkan. Kaedah moden merangkumi penggunaan laparoskopi - pembedahan dengan tusukan kecil, dari mana hampir tidak ada bekas luka yang tersisa di kulit.

Stenosis pilorik: pembedahan atau ubat?

Selepas makan, makanan memasuki penjaga pintu dan di sana, untuk sementara waktu, ditunda agar dapat dicerna dengan baik. Tetapi, ada kes-kes apabila organ terlalu sempit, dan makanan tidak dapat berjalan lebih jauh. Proses ini dipanggil stenosis pilorik. Ia juga berlaku ketika ulser berparut (kronik). Tugas utama organ ini adalah memproses makanan yang masuk ke dalam perut dengan enzim makanan, setelah itu memasuki duodenum melalui penjaga pintu yang diperluas. Penyakit ini serius, lama-kelamaan homeostasis dan gangguan teruk dalam badan berlaku kerana jumlah zat yang tidak mencukupi.

Gejala stenosis pilorik gastrik

Gejala penyakit bergantung pada tahap dan keparahan penyempitan. Tanda-tanda utama patologi, bergantung pada tahap perkembangan:

  1. Peringkat awal. Pesakit mengadu perasaan sesak dan berat setelah makan, diikuti dengan sakit masam atau pedih ulu hati. Tahap ini juga dicirikan oleh ketiadaan perlambatan pengosongan gastrik. Tempoh peringkat awal stenosis gastrik adalah 2 tahun. Sekiranya tidak ada rawatan yang sesuai, secara beransur-ansur berubah menjadi keadaan yang lebih serius, yang disertai dengan perubahan ketara pada penjaga pintu.
  2. Stenosis subkompensasi dan dekompensasi. Pesakit sering memerhatikan pedih ulu hati dan erosi masam, selari, gejala lain juga berlaku - menumpahkan zarah makanan, masalah selera makan, rasa kenyang di perut dan rasa berat di kawasan ini. Untuk meredakan keadaan kesihatan, pesakit secara bebas menimbulkan muntah.
  3. Peringkat berjalan. Pesakit enggan makan sepenuhnya. Tahap ini secara signifikan memburukkan kualiti hidup, pesakit selalu memerhatikan limpahan perut, yang menyebabkan ketidakselesaan yang teruk, selera makan hampir tidak ada. Sebagai tambahan kepada gejala stenosis perut ini, pesakit mengalami penurunan berat badan, kelemahan, pucat kulit yang teruk, irama jantung yang terganggu, sesak nafas. Sekiranya anda tidak memulakan terapi, maka keadaannya bertambah buruk, kekurangan protein dan vitamin bergabung, masalah dengan kulit, rambut, kuku bermula, perkembangan penyakit berjangkit diperhatikan.

Penyebab utama permulaan penyakit ini

Pelbagai sebab boleh memprovokasi perkembangan stenosis gastrik. Ini termasuk:

  • parut tisu penghubung, yang berlaku akibat penyembuhan ulser, yang menyebabkan ketidakaktifan dinding gastrik;
  • onkologi dinding dalaman, yang menyebar ke tisu, menyempitkan lumen saluran pencernaan, akibatnya, stagnasi makanan diperhatikan, pertumbuhan membran otot.

Faktor-faktor yang memprovokasi patologi ini juga merangkumi sebab-sebab penting lain:

  • pemakanan yang tidak betul dan tidak seimbang;
  • penolakan makanan untuk jangka masa yang panjang;
  • diet yang tidak betul dipilih;
  • neoplasma malignan.

Stenosis pada pesakit tua merujuk kepada penyakit yang diperoleh, dan pada kanak-kanak lebih sering turun temurun..

Jenis stenosis gastrik

Terdapat beberapa jenis - stenosis pilorik dan antrum, subkompensasi dan dekompensasi. Setiap jenis penyakit berbeza dalam gejala, perkembangan dan terapi, yang dipilih sebagai hasil pemeriksaan menyeluruh.

Stenosis perut pilorik

Bahagian pilorik adalah bahagian awal duodenum. Stenosis jenis ini paling kerap didiagnosis pada pesakit dengan penyakit ulser peptik. Faktor yang memprovokasi juga ulser duodenum, ulser prepyloric dan ulser saluran pilorik. Adalah mungkin untuk menentukan jenis patologi menggunakan pemeriksaan sinar-X, biopsi. Akibatnya, hipertrofi membran otot gastrik, penurunan fungsi kontraktil tisu otot, peningkatan organ pencernaan didiagnosis.

Stenosis antrum

Antrum adalah bahagian bawah perut yang masuk ke duodenum. Stenosis saluran gastrik juga disertai dengan masalah pengosongan organ pencernaan. Ia didiagnosis sebagai hasil siasatan. Selalunya disertai oleh neoplasma malignan. Keadaan pesakit merosot dengan ketara, terdapat masalah dengan selera makan. Memerlukan rawatan perubatan segera.

Stenosis gastrik subkompensasi

Stenosis pilorik gastrik subkompensasi disertai dengan rasa berat, paling sering dengan rasa sakit, kerap bersendawa dengan udara atau dengan zarah makanan yang tidak dicerna. Pesakit mengadu muntah setiap hari, penurunan berat badan, kekeringan, masalah kulit.

Hasil kajian sinar-X menunjukkan nada pengurangan organ pencernaan, sedikit peningkatan ukuran, dan ada cairan di dalamnya ketika perut kosong. Proses pengecutan dinding seperti gelombang di luar norma, pengekalan barium dalam organ diperhatikan pada siang hari. Rawatan tepat pada masanya diperlukan.

Stenosis gastrik dekompensasi

Tahap patologi yang terurai dicirikan oleh pengekalan makanan di organ pencernaan.

Pesakit mengadu gejala seperti:

  • muntah biasa dengan sisa makanan yang tidak dicerna;
  • kesakitan berterusan yang mengganggu pada bila-bila masa sepanjang hari;
  • kemerosotan, keletihan badan, kelemahan, kekeringan;
  • sawan;
  • tanda-tanda azotemia yang ketara.

Semasa pemeriksaan, tenggelamnya abdomen bawah terungkap, terdapat lekukan kuat di kawasan epigastrik. Pemeriksaan sinar-X adalah wajib, akibatnya terdapat tanda-tanda patologi yang jelas.

Tahap perkembangan patologi

Stenosis perut (ICD 10 - K31.2 "Pengetatan jam pasir dan stenosis perut") berkembang dalam beberapa peringkat, yang masing-masing disertai dengan gejala yang sesuai. Hanya pakar yang dapat menentukan tahap pengabaian patologi berdasarkan keputusan peperiksaan.

Tahap perkembangan stenosis perut dan duodenum:

  1. Peringkat awal. Pada peringkat ini, bukaan antara organ pencernaan dan usus sedikit tertutup. Hampir tidak ada gejala stenosis pilorik gastrik, keadaan pesakit memuaskan.
  2. Peringkat tengah. Keadaan pesakit bertambah buruk, penurunan berat badan diperhatikan, rawatan diperlukan.
  3. Peringkat berjalan. Patologi berkembang secara intensif, diperlukan campur tangan pembedahan segera, jika tidak ada kemungkinan mengembangkan neoplasma malignan.

Bentuk rawatan untuk stenosis pilorik

Kaedah merawat stenosis gastrik bergantung pada jenis patologi, tetapi dalam kebanyakan kes mereka menggunakan campur tangan pembedahan. Terapi juga merangkumi kaedah tambahan - pengambilan ubat, ubat-ubatan rakyat, pemakanan yang betul. Untuk mencapai hasil positif dari rawatan, diperlukan tindakan pencegahan dan mematuhi cadangan pakar - ahli gastroenterologi.

Rawatan stenosis fungsional didasarkan pada terapi konservatif, yang bertujuan untuk menghilangkan ulser. Pesakit diberi ubat antisecretori dan ubat-ubatan untuk membantu menghilangkan Helicobacter pylori. Sekiranya kita bercakap mengenai stenosis pyloroduodenal organik, maka ia akan dihapuskan hanya dengan pembedahan. Operasi dipilih secara individu dan eksklusif oleh pakar.

Rawatan stenosis pilorik tanpa pembedahan

Dalam kebanyakan kes, untuk mengatasi masalah tersebut, terutama pada tahap awal, diperlukan untuk menghilangkan faktor yang memprovokasi. Rawatan stenosis tanpa pembedahan melibatkan pengambilan kumpulan ubat tertentu, pemakanan yang betul.

Ubat yang disyorkan untuk pesakit dengan stenosis

  1. Metacin, Platyphyllin, Atropine - ubat kumpulan farmakologi antikolinergik (antikolinergik).
  2. Pifamin, Pirenzepin, Gastrocepin - penyekat reseptor kolinergik M1 terpilih.
  3. Gastrogel, Rother, Vikalin - ubat yang meneutralkan keasidan tinggi.
  4. Cimetidine, Ranitidine - ubat-ubatan yang menghalang harta rembesan organ pencernaan.
  5. Omeprazole, Lansoprazole - perencat.

Ubat yang paling popular yang boleh diresepkan kepada pesakit dengan stenosis adalah Raglan, Quateron, Metamizil, Obzidan. Selalunya, selari dengan masalah perut, pelbagai tanda neurosis diperhatikan yang mengganggu pemulihan yang cepat. Dalam keadaan sedemikian, disarankan untuk mengambil Tazepam atau Amitriptyline, yang membantu menghilangkan gejala yang tidak menyenangkan..

Pembantu asal biologi

Rawatan dengan ubat-ubatan rakyat tidak dapat menggantikan terapi asas. Ubat alternatif hanya boleh berfungsi sebagai makanan tambahan atau sebagai pencegahan pelbagai penyakit saluran gastrousus.

Ubat yang paling popular untuk stenosis dan ulser perut:

  1. Merebus kentang. Untuk memasak, anda memerlukan 6 keping kentang kecil yang tidak dikupas, mereka mesti direbus sehingga dimasak sepenuhnya. Kaldu yang dihasilkan disyorkan untuk dimakan 30 minit sebelum makan, 100 ml 3 kali sehari selama 28-30 hari.
  2. Warna aloe. Diperlukan beberapa daun bunga ini, lebih baik berusia lebih dari tiga tahun. 2-4 hari sebelum menyiapkan tincture, daun diletakkan di dalam peti sejuk, yang kemudian digiling melalui penggiling daging atau dicincang dalam pengisar. Madu ditambahkan ke campuran yang dihasilkan dalam nisbah 1: 1, sedikit wain merah dan dipanaskan. Setelah sejuk, produk tersebut diletakkan di tempat yang gelap selama 5-8 hari. Anda perlu minum tincture 30 minit sebelum makan, 1 sudu besar. dalam masa 18-22 hari.

Pembedahan untuk stenosis gastrik

Pembedahan untuk stenosis gastrik diresepkan untuk pesakit dengan tahap kronik. Semasa operasi, penjaga pintu dikeluarkan. Selalunya, saliran dilakukan pada pesakit dengan gangguan ini. Prosedur ini melibatkan penyingkiran toksin yang menghalang makanan memasuki duodenum..

Kesejahteraan pesakit kembali normal selepas pembedahan. Mengenai kambuh, risikonya tinggi, terutama jika saranan tidak dipatuhi dan terapi pemulihan ditolak. Sangat penting untuk mematuhi diet yang akan membantu menormalkan kerja saluran gastrointestinal dan melegakan terak.

Operasi selalu membahayakan. Dalam keadaan ini, ia dikaitkan dengan dehidrasi badan, oleh itu, persiapan awal dilakukan.

Bersedia untuk pembedahan

Tempoh persediaan merangkumi pengambilan ubat-ubatan yang akan membantu menormalkan keadaan, tidak termasuk dehidrasi badan, serta penyembuhan ulser. Persiapan sedemikian tidak lebih dari 10 hari secara purata, semuanya akan bergantung pada tahap patologi. Jangan lupa tentang pemakanan, yang mesti seimbang..

Pemulihan selepas pembedahan

Terdapat beberapa kaedah terapi pemulihan. Pilihannya bergantung pada kerumitan operasi, ciri-ciri individu tubuh pesakit. Kaedah pemulihan utama:

  1. Terapi ubat. Pesakit disarankan untuk mengambil vitamin dan ubat-ubatan yang berkaitan.
  2. Terapi diet. Pemakanan yang betul membantu mengembalikan fungsi sistem pencernaan.
  3. Psikoterapi. Ia diresepkan dalam kes-kes yang luar biasa, pesakit dengan gangguan mental dan pesakit barah.

Menu untuk stenosis pilorik

Untuk menormalkan keadaan dengan penyakit seperti stenosis perut, anda perlu makan dengan betul. Pesakit disyorkan hidangan seperti sup, kaldu, bubur cair. Ia dibenarkan minum jus, sayur-sayuran dan buah-buahan semula jadi.

Peraturan yang harus diikuti:

  1. Makanan mestilah pecahan, bahagian kecil dan biasa, anda tidak boleh membiarkan rasa lapar.
  2. Dianjurkan untuk mengambil makanan hanya suam, lebih baik dalam bentuk puri.
  3. Sayur-sayuran dan buah-buahan harus menjalani rawatan panas, digunakan dalam bentuk parut.
  4. Daging berlemak, ikan, kaldu, makanan panggang segar, daging asap, acar, rempah tidak termasuk dalam diet.
  5. Ia dibenarkan untuk menambah diet dengan jus sayuran segar, teh herba dan kaldu. Lupakan kopi dan koko.

Adakah mungkin akibat maut dengan stenosis??

Hasil yang mematikan dengan penyakit seperti itu adalah mungkin, terutama jika terapi ditinggalkan atau ketika lawatan ke pakar untuk lewat untuk mendapatkan bantuan. Terdapat kes apabila patologi berubah menjadi onkologi - komplikasi yang paling berbahaya. Permukaan perut pada barah boleh dikelirukan dengan ulser, oleh itu diperlukan lebih banyak penyelidikan.

Ulser menjadi ganas jika ia berkembang pada pesakit untuk waktu yang lama, dan tidak ada tindakan yang diambil untuk memeranginya. Onkologi tidak dapat menampakkan diri untuk waktu yang lama, tetapi lama-kelamaan, gejala muncul yang harus diperingatkan - kesakitan berterusan dan luar biasa, intoleransi makanan, penurunan berat badan secara tiba-tiba.

Pada peringkat awal, onkologi mesti diperjuangkan dan hasilnya akan positif. Dengan barah tahap terakhir, serta penyebaran metastasis, rawatan dan pembedahan tidak akan memberikan hasil yang positif.

Agar tidak menghadapi penyakit seperti itu, perlu dilakukan tindakan pencegahan, yang menyiratkan lawatan ke pakar ketika tanda-tanda pertama yang membimbangkan muncul, pengecualian tabiat buruk, pemakanan yang betul, rawatan patologi saluran gastrousus yang tepat pada masanya, pengecualian situasi tertekan dan pengambilan ubat yang tidak terkawal. Langkah-langkah ini disyorkan untuk pesakit dan semasa remisi..

Kesimpulannya

Stenosis pilorik adalah gangguan yang menyebabkan rasa tidak selesa. Pelbagai sebab dan faktor boleh memprovokasi patologi. Penyakit ini semestinya disertai oleh gejala tertentu, yang semestinya memberi amaran dan memaksa anda untuk berjumpa pakar. Agar tidak menghadapi komplikasi, anda tidak boleh mengabaikan isyarat badan yang membimbangkan, jangan sekali-kali menolak untuk berjumpa doktor dan rawatan yang ditetapkan.


Artikel Seterusnya
Ultrasonografi Doppler (USDG) saluran kepala dan leher