Sianosis


Saya

Sianogenmengenaiz (kyanos Yunani biru tua + ōsis)

warna kebiruan pada kulit dan membran mukus, kerana kandungan hemoglobin yang berkurang dalam darah. Sianosis, yang disebabkan oleh masuknya pewarna ke dalam darah atau pemendapan pelbagai zat di kulit, disebut sianosis palsu. Betul C. adalah gejala hipokemia (umum atau tempatan); ia muncul apabila kepekatan hemoglobin yang berkurang dalam darah kapilari lebih daripada 50 g / l (pada kadar hingga 30 g / l); lebih ketara pada pesakit dengan polisitemia, dan dengan anemia, C. muncul apabila lebih daripada separuh hemoglobin menjadi pulih.

Selalunya, C. diperhatikan dalam kegagalan pernafasan (Kegagalan pernafasan), kegagalan jantung kongestif (Gagal jantung), kehadiran halangan pada aliran darah vena, serta Methemoglobinemia yang timbul daripada keracunan dengan turunan amido dan nitro benzena, anilin, nitrit, beberapa sulfonamida dan pembentuk metemoglobin lain, dan juga kerana penyerapan nitrit endogen dari usus semasa jangkitan toksik yang ditularkan melalui makanan, kolera (yang disebut sianosis enterogenik).

Mengikut asal dan manifestasi, adalah kebiasaan untuk membezakan antara yang disebut pusat, atau C., dan periferal, atau akrosianosis. Central C. dikaitkan dengan peningkatan kepekatan hemoglobin yang berkurang dalam darah arteri, yang diperhatikan dengan penurunan oksigenasi darah di paru-paru (dengan kegagalan pernafasan pada pesakit dengan patologi bronkopulmonari, dengan stenosis batang paru, embolisme paru, hipertensi paru primer) atau dengan pencampuran arteri dan darah vena sekiranya terdapat kecacatan kongenital dan septa jantung atau fistula antara batang paru dan aorta, atau cabang besar mereka. Keterukan C. meresap berbeza dari warna bibir dan lidah yang sedikit sianotik dengan warna kulit abu-abu abu hingga warna biru gelap-merah, biru-ungu, atau biru-hitam (besi tuang) seluruh badan. Ia lebih ketara pada selaput lendir dan di bahagian badan dengan kulit nipis (di lidah, bibir, muka, di bawah kuku). Dengan kulit kasar dan gelap, C. menyebar kurang kelihatan di atasnya, tetapi dilemparkan oleh C. lidah yang diucapkan. Acrocyanosis ditunjukkan oleh sianosis kulit bahagian-bahagian badan, biasanya yang paling jauh dari jantung dan / dan mengalami penyejukan. Ia disebabkan oleh peningkatan kepekatan hemoglobin yang berkurang hanya dalam darah kapilari, di mana aliran darah melambat dengan cepat kerana kegagalan jantung ventrikel kanan atau gangguan nada vaskular tempatan (dengan penyejukan, acrotrophoneurosis). Acrocyanosis sangat baik di kaki, tangan, kadang-kadang di bibir, hujung hidung, dan telinga. Sianosis tempatan yang melanggar aliran keluar vena (contohnya, dengan phlebothrombosis) mempunyai sifat yang serupa.

Adalah penting secara klinikal untuk menilai tahap keparahan perkembangan C. Kejadian akut C. (dalam beberapa saat, minit) diperhatikan dengan asfiksia, tamponade jantung, tromboemboli arteri pulmonari: subakut (dalam beberapa jam hingga sehari) C. berkembang dengan serangan asma bronkial yang teruk, pneumonia lobar akut., keracunan dengan pembentuk metemoglobin. Dalam penyakit kronik jantung dan paru-paru, C. berkembang secara beransur-ansur, secara beransur-ansur.

Apabila membezakan pusat (meresap) dan periferal C., bukan sahaja kelaziman C. yang jelas, yang dalam C. meresap tidak selalu jelas, dipertimbangkan, tetapi juga gejala yang menyertainya. Oleh itu, dengan bahagian tengah C., kulit biasanya hangat apabila disentuh, dan dengan akrosianosis - sejuk. C. asal paru hilang atau berkurang setelah 5-12 minit penyedutan oksigen tulen, dan periferal C. dan C. dengan pelepasan venoarterial dipelihara. Untuk pengesahan objektif hipokemia arteri, oksimetri digunakan. Dengan urutan atau pemanasan cuping telinga yang lain, sianosisnya hilang hanya dengan periferal C. Dalam beberapa penyakit C. mempunyai gambaran klinikal. Oleh itu, dengan perikarditis konstriktif, C. hanya dapat dilihat pada posisi berbaring pesakit: untuk tromboemboli arteri pulmonari, C. adalah ciri bahagian atas badan. Mekanisme pusat dan periferal C. dapat digabungkan (misalnya, dengan stenosis mitral, cor pulmonale dekompensasi (cor pulmonale) ').

Sianosis pada kanak-kanak semasa lahir dan pada minggu-minggu pertama kehidupan boleh berasal dari jantung, pernafasan, serebrum, metabolik dan hematologi. Penyetempatan periferal adalah ciri yang disebut sebagai vasomotor C., biasanya diperhatikan pada 1-3 minggu kehidupan, lebih jarang pada bulan-bulan pertama. Tangan dan kaki adalah sianotik, dan bibir dan membran mukus selalu berwarna merah jambu. Dengan C. sianosis meresap dan membran mukus, dan bibir, dan kulit.

Pada kanak-kanak, C. meresap, yang muncul dengan segera atau dalam beberapa hari selepas kelahiran, paling sering disebabkan oleh kecacatan jantung kongenital ("biru"). Keamatannya bergantung pada ukuran shunt veno-arteri, pada jumlah darah yang mengalir melalui paru-paru, dan pada kepekatan hemoglobin dalam darah. Dalam beberapa kes, C. ini menunjukkan dirinya hanya dengan peningkatan tekanan sementara pada rongga kanan jantung dengan ketegangan (menangis, menangis) atau berkaitan dengan penyakit pernafasan. Penyebaran pernafasan C. dicatat pada atelektasis paru, stenosing croup, asphyxia aspirasi, penyakit membran hyaline, radang paru-paru, dan penyakit bronkopulmonari lain, dan keistimewaan C. digunakan untuk gambaran klinikal tahap kegagalan pernafasan. Pada tahap I kegagalan pernafasan C. bersifat perioral, tidak stabil, diperburuk oleh kegelisahan, hilang ketika bernafas dengan oksigen 40-50%; pada darjah II ia adalah perioral, muka, tangan, kekal, tidak hilang ketika menghirup oksigen 40-50%, tetapi tidak hadir di khemah oksigen; dengan III tahap kegagalan pernafasan, umum C. dicatat, yang tidak lulus ketika bernafas dengan 100% oksigen. Ts., Yang diperhatikan pada kanak-kanak dengan edema serebrum dan pendarahan intrakranial, disebut serebral. Dalam beberapa sindrom neurologi, ia menampakkan dirinya sebagai hemicianosis dengan demarkasi paksi yang jelas (gejala Harlequin). Metabolik C. kerana metemoglobinemia berlaku pada tetany bayi baru lahir, ketika kalsium serum kurang dari 2 mmol / l (0,08 g / l) dan terdapat hiperfosfatemia. Ia dihilangkan dengan pelantikan kalsium glukonat atau metilena biru, kesan positif yang sekaligus membantu mengenali sifat C. Bentuk metemoglobinemia keturunan (enzimopenik) ditunjukkan oleh sianosis apabila ubat sulfa memasuki badan. Dalam beberapa varian M-hemoglobinopathy, sianosis berkembang ketika anak mencapai usia 6 bulan.

Rawatan pesakit dengan C. ditentukan oleh penyakit yang mendasari. Selalunya, terutamanya dalam kes-kes akut, kehadiran C. mungkin merupakan petunjuk untuk terapi oksigen (terapi Oksigen), intensifikasi rawatan penyakit yang mendasari. Dalam kes seperti itu, penurunan C. dianggap sebagai petunjuk keberkesanan rawatan..

Nilai prognostik sianosis tidak sama untuk penyakit yang berbeza. C. yang diucapkan dan berterusan dalam penyakit kronik paru-paru dan jantung menunjukkan tahap pernafasan atau kegagalan jantung yang tinggi dan secara prognostik tidak baik. Sebilangan besar penyebab perkembangan akut C. menimbulkan ancaman langsung terhadap kehidupan pesakit. Pada masa yang sama, dengan asfiksia pada kanak-kanak, C. adalah gejala prognostik yang lebih baik daripada "asfiksia putih". Hipoksia tisu yang berpanjangan pada pesakit dengan C. berterusan menyebabkan perkembangan eritrosit sekunder, peningkatan hematokrit, kelikatan darah, yang memperburuk keadaan peredaran mikro dalam tisu, memperburuk kekurangan pernafasan tisu.

Bibliografi: Doletskiy S.Ya. dan Diagnostik lain dan keadaan keadaan kecemasan pada kanak-kanak, h. 216, M., 1977; Ionash V. Kardiologi swasta, trans. dari Czech., ay 1, hlm. 56, Prague, 1962; Hegglin R. Diagnosis pembezaan penyakit dalaman, trans. dengan itu., dengan. 247, M., 1965.

II

perubahan warna kebiruan pada kulit dan membran mukus dari kelabu-biru hingga biru-hitam. Ia berlaku dengan kandungan oksigen yang rendah dalam darah; hemoglobin, tidak digabungkan dengan oksigen, berwarna gelap. Lebih kerap C. dikaitkan dengan gangguan peredaran darah dan lebih ketara pada bahagian periferal badan - perubahan warna kebiruan pada jari dan jari kaki, hujung hidung, tangan dan kaki yang sejuk. C., berkembang akibat kegagalan pernafasan yang disebabkan oleh lesi paru-paru yang luas (pneumonia, pleurisy, pneumosklerosis, dll.), Lebih biasa dan seragam.

Diekspresikan C. diperhatikan dalam sejumlah kecacatan jantung kongenital, ketika sebahagian darah vena, melewati paru-paru, memasuki sistem arteri. Kemunculan C. di kawasan tertentu badan atau anggota badan mungkin menunjukkan penyempitan tajam, mampatan atau penyumbatan saluran yang berkaitan dengan kawasan ini. Warna kebiruan pada kulit muncul ketika keracunan dengan racun tertentu, di bawah pengaruh hemoglobin darah berubah menjadi apa yang disebut methemoglobin, yang memiliki warna gelap.

Perkembangan C., sebagai peraturan, menyertai keadaan yang teruk dan memerlukan rawatan perubatan segera..

III

warna kebiruan pada kulit dan membran mukus kerana ketepuan oksigen darah yang tidak mencukupi.

Sianosis

Apa itu sianosis?

Istilah perubatan "sianosis" merujuk kepada warna kulit dan selaput lendir ungu kebiruan, akibat khas dari kekurangan oksigen dalam darah. Akibatnya, sianosis dapat terjadi akibat gangguan peredaran darah atau pernafasan, yang terjadi akibat penurunan tahap oksigen dalam darah, khususnya:

  • kepekatan berlebihan hemoglobin deoksigenasi dalam kapilari darah kerana kekurangan oksigenasi pusat (dengan penurunan Hb beroksigen);
  • melambatkan peredaran darah periferal (vena stasis) dengan peningkatan seterusnya dalam pembebasan oksigen dari hemoglobin oleh tisu;
  • peningkatan kepekatan derivatif hemoglobin (seperti methemoglobin atau sulfoemoglobin) di tempat tidur kapilari.

Sianosis dikaitkan dengan pelbagai keadaan, yang banyak mengancam nyawa: hipoksia, selesema yang melampau (hipotermia), penyumbatan saluran udara yang disebabkan oleh badan asing (sesak nafas), kegagalan jantung, kesukaran bernafas, dan penangkapan kardiopulmonari. Pada bayi baru lahir, ini boleh berlaku akibat kecacatan jantung kongenital atau sindrom gangguan pernafasan..

Hemoglobin, bekalan darah kulit dan warna kulit.

Warna kulit ditentukan bukan hanya oleh komposisi dan kepekatan dua pigmen (karotena dan melanin), tetapi juga oleh bekalan darah ke kulit. Sel darah merah mengandungi hemoglobin (Hb), yang mengikat oksigen untuk mengangkutnya ke badan. Beroksigen dengan oksigen, Hb menjadi warna merah terang, yang memberikan saluran darah di bawah kulit warna merah jambu, lebih ketara pada objek dengan warna cahaya.

Semasa proses keradangan, i.e. dengan vasodilatasi, warna ini menjadi lebih jelas. Sebaliknya, setelah penurunan vaskularisasi sistemik, kapal dangkal kehilangan oksigen, dan hemoglobin yang berkurang (atau deoksigenasi) berubah warna, menjadi lebih gelap. Akibatnya, permukaan kulit dan selaput lendir berubah menjadi biru tua dan disebut sianosis..

Gejala sianosis

Sianosis menampakkan diri pada tisu di permukaan kulit kerana ketepuan oksigen yang rendah. Secara khusus, senang dijumpai pada tahap bibir, katil kuku, telinga, tulang pipi, membran mukus dan tempat-tempat lain di mana kulitnya sangat nipis. Sianosis mungkin atau mungkin tidak dikaitkan dengan gejala lain, yang berbeza bergantung pada keadaan yang mendasari.

Gejala jantung dan pernafasan yang berkaitan dengan sianosis:

  • sakit dada;
  • Kesukaran bernafas, termasuk pernafasan cepat (tachypnea) dan sesak nafas (dyspnea);
  • batuk dengan lendir gelap.

Gejala lain yang boleh berlaku dengan sianosis:

  • demam;
  • kelesuan;
  • sakit kepala;
  • perubahan status mental, termasuk kekeliruan dan kehilangan kesedaran, walaupun untuk waktu yang singkat.

Mekanisme fisiopatologi

Dari sudut pandang fisiopatogenetik, sianosis disebabkan oleh tiga mekanisme:

  • Ketepuan oksigen sistemik: masalah dengan paru-paru (asma, COPD, barah paru-paru...) atau jantung (pelbagai jenis penyakit jantung) boleh menyebabkan kepekatan oxyhemoglobin dalam darah arteri yang tidak mencukupi (kerana oksigen rendah, Hb menurun).
  • Kelambatan peredaran darah periferal, disebabkan oleh masalah peredaran darah (contohnya, vena varikos, fibrilasi atrium, kegagalan jantung), peningkatan pengeluaran oksigen dari bahagian tisu periferal mungkin berlaku.
  • Sianosis umum boleh berlaku semasa keracunan tertentu (ubat / toksin atau logam seperti perak atau plumbum, keracunan karbon monoksida), membentuk sebatian hemoglobin yang tidak normal seperti metemoglobin atau sulfoemoglobin.

Berdasarkan mekanisme kausal ini, dua jenis sianosis utama telah dijelaskan:

  • sianosis pusat (mempengaruhi seluruh badan);
  • sianosis periferal (hanya mempengaruhi anggota badan atau jari).

Sianosis boleh dibatasi hanya pada satu kawasan badan, seperti anggota badan, dalam hal ini dikaitkan dengan gangguan peredaran darah tempatan.

Keadaan dermatologi tertentu boleh menyebabkan perubahan warna kulit yang meniru sianosis, walaupun terdapat oksigen yang mencukupi di tempat tidur kapilari.

Sianosis juga boleh disebabkan oleh faktor luaran seperti ketinggian tinggi (kerana terdapat "kurang oksigen" di udara) atau terdedah kepada udara sejuk atau air, yang menyebabkan vasokonstriksi..

Sianosis pusat

Sianosis pusat sering berlaku kerana masalah peredaran darah atau paru-paru, mengakibatkan pengoksigenan darah yang buruk. Ia berkembang apabila kepekatan hemoglobin deoksigenasi (dikurangkan Hb = tidak beroksigen) sama dengan atau lebih besar daripada 5 g / 100 ml.

Pada orang dewasa dengan nilai hemoglobin normal (13,5-17 g / dL pada lelaki, 12-16 g / dL pada wanita), sianosis pusat berlaku jika ketepuan oksigen ≤ 85% (bertepatan dengan ketepuan oksigen dalam darah yang tidak mencukupi).

Biasanya, kepekatan deoxyhemoglobin dalam darah vena adalah kira-kira 3 g / 100 ml; nilai ini berbeza bergantung pada kenaikan atau penurunan jumlah nilai Hb. Akibatnya, kepekatan kritikal yang menyebabkan sianosis lebih mudah dicapai semasa polyglobulia, iaitu pada pesakit dengan kepekatan hemoglobin yang tinggi (mutlak) dalam darah, dan dengan kesukaran yang lebih besar pada pesakit dengan anemia (pada pesakit ini, saturasi harus turun menjadi sekitar 60% sebelum daripada sianosis akan menjadi nyata). Akibatnya, kekurangan oksigen mungkin lebih ketara pada pesakit anemia yang tidak mengalami sianosis daripada pada pesakit sianotik dengan kadar hemoglobin yang tinggi..

Kemungkinan penyebab sianosis pusat termasuk:

1. Sistem saraf pusat (pelanggaran pengudaraan normal):

  • pendarahan intrakranial;
  • penyalahgunaan dadah atau overdosis dadah (contohnya, heroin);
  • krisis tonik-klonik (contohnya: sawan epilepsi).

2. Sistem pernafasan:

  • pneumonia;
  • bronkiolitis;
  • bronkospasme (contohnya, asma);
  • hipertensi paru;
  • embolisme pulmonari;
  • efusi pleura;
  • fibrosis paru;
  • hipoventilasi;
  • penyakit paru-paru obstruktif kronik (emfisema dan bronkitis kronik);
  • halangan saluran udara atas.

3. Sistem kardiovaskular:

  • Kecacatan jantung kongenital (misalnya, tetralogi Fallot, kecacatan jantung dengan shunt kiri-kanan, kecacatan septum, dan lain-lain);
  • kegagalan jantung;
  • valvulopati;
  • infarksi miokardium;
  • hipotensi teruk (kejutan);
  • perikarditis kronik.

4. Sebab-sebab lain:

  • metemoglobinemia teruk (pengeluaran berlebihan hemoglobin yang tidak normal);
  • polisitemia;
  • apnea tidur obstruktif;
  • penurunan tekanan separa oksigen di atmosfer: pada ketinggian tinggi, sianosis dapat berkembang pada ketinggian> 2400 m;
  • hipotermia (pendedahan yang berpanjangan kepada selesema);
  • Sindrom Raynaud (kerana sekatan aliran darah ke jari dan jari kaki yang teruk);
  • acrocyanosis (sianosis lengan, kaki atau muka yang berterusan, tidak menyakitkan dan simetris disebabkan oleh kekejangan saluran kecil kulit sebagai tindak balas kepada sejuk).

Sianosis periferal

Dalam kes ini, pesakit dengan sianosis mengalami saturasi normal oksigen arteri sistemik, tetapi peredaran periferalnya menjadi perlahan (genangan darah di dalam tisu). Sianosis mungkin disebabkan oleh perbezaan arteri-vena dalam pengoksigenan, yang dapat menyebabkan peningkatan pelepasan oksigen dari tisu periferal.

Semua faktor yang menyumbang kepada sianosis pusat boleh menyebabkan gejala periferal; namun, sianosis periferi juga boleh berlaku sekiranya disfungsi jantung atau paru.

Penyebab sianosis periferi mungkin disalahkan:

  • semua penyebab sianosis pusat yang paling biasa;
  • hipertensi vena;
  • penurunan output jantung (contohnya: kegagalan jantung, hipovolemia, dll.);
  • penyumbatan arteri (contohnya: penyakit vaskular periferal);
  • penyumbatan vena (contohnya: trombosis urat dalam, trombophlebitis, dll.);
  • vasokonstriksi umum kerana terdedah kepada selesema (sindrom Raynaud).

Diagnosis sianosis

Penilaian keadaan pesakit dengan sianosis merangkumi langkah-langkah berikut:

  • Sejarah: mengalami kecacatan jantung kongenital, minum ubat, atau terdedah kepada bahan kimia (yang menyebabkan kelainan hemoglobin).
  • Pemeriksaan perubatan untuk membezakan pusat dari sianosis periferal;
  • Sekiranya sianosis dilokalisasi pada satu hujung, kehadiran penyumbatan vaskular periferi disiasat;
  • Mendedahkan adanya simptom drumstik (jari Hippocratic): kadang-kadang gabungan sianosis dengan jari Hippocrates menunjukkan adanya kecacatan jantung kongenital dan penyakit paru-paru;
  • Ujian darah, termasuk: jumlah darah lengkap, analisis hemoglobin spektroskopi dan elektroforetik (untuk mengukur hemoglobin yang tidak normal);
  • X-Ray dada;
  • Elektrokardiogram (ECG) untuk mengukur aktiviti elektrik jantung
  • Memeriksa fungsi saluran udara dan paru-paru.

Rawatan sianosis

Sianosis biasanya menunjukkan bahawa tubuh tidak dapat mendapat cukup oksigen. Mengubati keadaan yang mendasari (seperti penyakit jantung atau paru-paru) atau penyebabnya dapat mengembalikan warna kulit yang sesuai.

Dalam beberapa kes, sianosis akut boleh menjadi gejala keadaan yang mengancam nyawa atau penyakit serius yang harus segera disiasat sebagai keadaan darurat. Secara amnya, campur tangan perubatan harus dilakukan dalam masa 3-5 minit..

JAWAPAN KEPADA UJIAN. Ujian keselamatan pesakit

NamaUjian keselamatan pesakit
JangkarJAWAPAN KEPADA UJIAN.doc
Tarikh28.01.2017
Saiz0.5 Mb.
Format fail
Nama failJAWAPAN KEPADA UJIAN.doc
JenisDokumen
# 660
halaman5 daripada 19
Pemilihan mengikut pangkalan data: Borang TUGAS (baru).doc, JAWAPAN Tugas.odt, Tugas praktikal mat.docx, Glosari syarat tugas 5-6.9.doc, Laporan Majlis Keselamatan Persekutuan Rusia, komposisi, asas, tugas Ujian persiapan untuk peperiksaan dalam sejarah ekonomi, TUJUAN UJIAN P2 Pembedahan am.pdf, KERJA PENULIS No. 1 (KRITERIA TEKS DAN PENILAIAN) (1)., KERJA PENULISAN No. 1 (KRITERIA TEKS DAN PENILAIAN) (1)., No. 1 praktikal tema. Campur tangan kejururawatan untuk pesakit ps

Kejururawatan dalam kardiologi:

1. Etiologi rematik:

a) streptokokus beta-hemolitik

2. Tahap kolesterol darah normal pada orang dewasa:

c) 5.2 mmol / l

3. Potensi masalah pesakit dengan penyakit jantung reumatik:

c) kekurangan vaskular akut

4. Pada reumatik, injap jantung lebih kerap terkena:

b) mitral

5. Gejala utama artritis reumatik:

a) peningkatan suhu, ubah bentuk sendi yang berterusan

b) kerosakan pada sendi besar, turun naik dan simetri kesakitan

c) kerosakan pada sendi kecil, kekakuan

6. Hasil yang paling biasa dari endokarditis reumatik:

b) darah tinggi

c) penyakit jantung

7. Luka kulit pada rematik:

a) sianosis meresap

b) eritema annular

c) "urat labah-labah"

8. Hasil artritis reumatik:

b) kecacatan sendi

c) pendarahan ke rongga sendi

d) tiada ubah bentuk kekal

9. Dalam reumatik, ujian darah klinikal umum menentukan:

a) trombositopenia, leukopenia

b) peningkatan ESR, leukopenia

c) trombositosis, eritrositosis

d) leukositosis, peningkatan ESR

10. Dalam rawatan rematik dengan tujuan etiotropik, ia digunakan:

c) penisilin

11. Dalam rawatan rematik untuk tujuan patogenetik, berikut digunakan:

c) ubat anti-radang bukan steroid

12. Jururawat mengesyorkan mengambil asid asetilsalisilat:

a) dalam 10 minit. sebelum makan

b) dalam 20 minit. sebelum makan

c) dalam 30 minit. sebelum makan

d) selepas makan

13. Masalah pesakit yang berpotensi semasa mengambil asid acetylsalicylic:

b) selera makan menurun

c) pendarahan gastrik

d) belching busuk

14. Kemungkinan komplikasi semasa mengambil prednison:

a) sesak nafas, pendarahan paru

b) sakit kepala, penurunan tekanan darah

c) peningkatan tekanan darah, hiperglikemia, kegemukan

d) demam, masalah pendengaran

15. Untuk pencegahan rematik sekunder berlaku:

b) bisilin

16. Profilaksis basilin untuk reumatik dilakukan dari saat pemburukan terakhir semasa:

17. Penyebab utama kecacatan jantung yang diperoleh:

a) darah tinggi

b) infark miokard

d) reumatisme

18. Pewarna bibir dan hujung jari yang kebiruan adalah:

c) sianosis meresap

d) akrosianosis

19. Kulit dengan stenosis mitral:

c) warna biasa

d) sianotik

20. Gejala utama stenosis mitral:

a) degupan jantung, peningkatan tekanan darah

b) edema, meremas sakit di belakang tulang dada

c) sakit kepala, kilat "lalat" di depan mata

d) hemoptisis, sesak nafas, fibrilasi atrium

21. Denyutan jantung 110 denyutan / min:

b) takikardia

22. Sekiranya terdapat penyakit sistem kardiovaskular dengan gangguan peredaran darah ringan, diet digunakan:

a) pilihan dengan penjimatan mekanikal dan kimia

b) varian dengan peningkatan jumlah protein

c) versi utama standard

d) varian dengan jumlah protein yang dikurangkan

23. Diet untuk hipertensi melibatkan:

a) sekatan cecair dan garam

b) peningkatan cecair dan protein

c) sekatan lemak dan karbohidrat

d) peningkatan lemak dan protein

24. Faktor risiko berpotensi untuk hipertensi:

b) tumpuan jangkitan kronik

c) tekanan neuropsikik

25. Masalah pesakit yang berpotensi dengan krisis hipertensi:

b) kekurangan vaskular akut

d) kegagalan jantung

26. Campur tangan jururawat bebas untuk krisis hipertensi:

a) pengenalan pentamin

b) pengenalan lasix

c) sejuk di dada

d) plaster sawi untuk otot betis

27. Nadi tegang diperhatikan apabila:

a) krisis hipertensi

b) kejutan kardiogenik

28. Menyiapkan pesakit untuk pemeriksaan ultrasound jantung:

a) penjelasan intipati kajian

b) membersihkan enema

c) lavage gastrik

d) menjalankan bronkoskopi

29. Gejala aterosklerosis arteri mesenterik:

c) sakit perut

30. Penyebab utama kematian dalam penyakit sistem peredaran darah:

a) darah tinggi

b) penyakit jantung iskemia

c) kecacatan jantung

31. Manifestasi sindrom kekurangan koronari adalah:

b) infark miokard

d) asma jantung

32. Penyebab utama penyakit jantung koronari:

a) aterosklerosis arteri koronari

b) darah tinggi

c) kecacatan jantung

33. Faktor risiko IHD:

d) ketidakaktifan fizikal

34. Kelas fungsi angina pectoris stabil mencirikan:

b) isipadu output jantung

c) bertolak ansur

d) kehadiran faktor risiko

35. Bentuk aerosol nitrogliserin:

d) nitromint

36. Untuk melebarkan arteri koronari, jururawat menggunakan:

c) nitrogliserin

37. Nitrat bertindak pendek:

a) nitrogliserin

38. Kesan nitrogliserin berlaku pada (min.):

39. Tempoh kesakitan pada angina pectoris tidak lebih:

a) 30 minit

40. Dalam rawatan angina pectoris digunakan:

a) nitrat, beta-blocker

b) analgesik, ubat

c) antihipertensi, diuretik

d) penyekat ganglion, diuretik

41. Gejala utama infark miokard anginal:

sakit kepala

b) sakit dada

c) bengkak di kaki

42. Bentuk khas infark miokard:

b) anginal

43. Komplikasi infark miokard:

d) kejutan kardiogenik

44. Gejala klinikal kejutan kardiogenik:

a) demam, muntah

b) serangan mati lemas

c) penurunan tekanan darah yang mendadak, denyutan seperti benang yang kerap

d) peningkatan tekanan darah yang mendadak, nadi tegang

45. Extrasystole adalah:

a) penurunan kadar denyutan jantung

b) peningkatan kadar denyutan jantung

c) pelanggaran kekonduksian

d) pengecutan jantung pramatang

46. ​​Intervensi kejururawatan yang bergantung kepada infark miokard - pengenalan:

a) papaverine, lasix

b) pentamin, dibazol

c) fentanil, droperidol

d) diphenhydramine, no-shpy

47. Semasa merakam ECG, elektrod digunakan pada tangan kanan:

48. Tempat elektrod dada semasa merakam plumbum V4:

b) 4 ruang interkostal di sebelah kiri sternum

c) 5 ruang interkostal di sebelah kiri sternum

d) 5 ruang interkostal di garis pertengahan klavikular kiri

49. Pengangkutan pesakit dengan infark miokard yang tidak rumit:

a) di kerusi roda

b) di atas tandu

c) pergerakan bebas

d) pergerakan yang disertai oleh pekerja kesihatan

50. Sekiranya pengsan, jururawat memberi pesakit kedudukan:

a) dengan kepala katil yang dinaikkan

b) dengan kaki yang diangkat

c) di sebelah kiri

d) di sebelah kanan

51. Asma jantung, edema paru adalah bentuk kekurangan akut:

b) ventrikel kiri

52. Sekiranya genangan darah dalam peredaran paru, perawat akan memberi pesakit kedudukan berikut:

b) mendatar dengan kaki terangkat

d) duduk, dengan kaki yang diturunkan

53. Pesakit hipotiazid dengan hipertensi penting disyorkan mengambil:

b) pada waktu pagi semasa perut kosong

54. Gejala utama edema paru:

a) batuk dengan kahak "berkarat"

c) batuk dengan dahak merah jambu berbuih

d) sakit kepala

55. Edema bahagian bawah kaki, asites, pembesaran hati adalah tanda-tanda:

a) infarksi miokardium

b) kegagalan peredaran darah

d) darah tinggi

56. Edema asal jantung muncul:

a) pada waktu pagi di wajah

b) pada kaki saya pada waktu pagi

c) pada waktu petang di wajah

d) pada kaki pada waktu petang

57. Dalam rawatan kegagalan jantung kronik, berikut digunakan:

a) antibiotik, nitrofurans

b) bronkodilator, mukolitik

c) sitostatik, glukokortikosteroid

d) Inhibitor ACE, diuretik

58. Sekiranya terdapat overdosis glikosida jantung, mungkin terdapat:

a) peningkatan edema, kelemahan

b) degupan jantung, penurunan tekanan darah

c) sakit kepala, takikardia

d) bradikardia, sakit perut

59. Denyutan jantung 54 denyutan / min. - ini adalah:

a) bradikardia

60. Dalam diet pesakit dengan aterosklerosis, yang berikut lebih disukai:

Cyanosis - Punca - Cyanosis Tengah dan Cyanosis Periferal

Sianosis adalah keadaan di mana kulit dan selaput lendir berwarna biru. Pesakit mempunyai mata biru, telinga, hidung, kulit biru tangan, kaki dan kuku ungu. Penyebab sianosis yang paling biasa adalah peningkatan hemoglobin yang terdeoksigenasi atau hemoglobin yang tidak normal (misalnya metemoglobin) yang kekurangan oksigen. Ini tidak dikaitkan dengan penurunan hemoglobin. Bezakan antara sianosis periferal dan pusat.

Biru adalah gejala?

Sianosis bukanlah penyakit, tetapi gejalanya adalah penampilan kulit biru pucat dari hidung, telinga, anggota badan dan selaput lendir akibat hipoksia. Oksigen sepadan dengan hemoglobin, yang merupakan salah satu elemen penting dalam struktur sel darah merah. Ini adalah kompleks protein besar yang mengandungi empat atom besi. Norma hemoglobin adalah 12.0-16.0 g / dl untuk wanita dan 13.5-18.0 g / dl untuk lelaki.

Penyebab sianosis adalah peningkatan jumlah hemoglobin yang terdeoksigenasi. Selalunya, lebam pada badan berlaku apabila jumlah hemoglobin yang terdeoksigenasi melebihi 5 g / dL. Oleh itu, sianosis tidak bergantung pada jumlah hemoglobin (dalam kes ini, ketiadaannya). Anemia tidak menyebabkan sianosis - gejala anemia adalah kulit pucat. Sebaliknya, tahap hemoglobin yang tinggi dalam darah (misalnya, dalam kes polycythemia vera) menyebabkan timbulnya sianosis yang lebih cepat (kerana secara proporsional lebih banyak hemoglobin).

Hemoglobin yang tidak normal seperti methemoglobin juga boleh menjadi penyebabnya. Methemoglobin terbentuk akibat pengoksidaan besi yang tidak dapat dipulihkan yang terkandung dalam tahap II hemoglobin ke tahap III. Hemoglobin seperti itu tidak dapat mengikat oksigen dan, oleh itu, tidak melakukan fungsi pengangkutan di dalam badan, ia tidak memberikan oksigen ke tisu. Sudah 0.5 g / dL metemoglobin mencukupi untuk menyebabkan sianosis. Metamoglobin dapat dicetuskan dengan penggunaan pelbagai ubat.

Sianosis pusat - bibir biru, lidah, membran mukus

Sianosis pusat disebabkan oleh penurunan oksigenasi darah atau adanya hemoglobin yang tidak normal, yang bukan pembawa oksigen yang sesuai. Gejala sianosis pusat merangkumi kebanyakan bibir biru, perubahan warna kebiruan pada lidah dan mukosa mulut. Keadaan ini berlaku apabila tekanan separa oksigen dalam darah arteri adalah Sianosis periferal - kuku ungu, tangan biru, kaki

Sianosis periferi disebabkan oleh penurunan bekalan oksigen ke tisu. Ia mudah dibezakan dari sianosis pusat kerana gejala utamanya adalah kulit biru pada kaki, tangan, dan kuku. Ini tidak semestinya berkaitan dengan tahap oksigen darah yang rendah. Ia boleh disebabkan oleh penyejukan badan, terutamanya anggota badan. Setiap daripada kita tahu bagaimana tangan biru kelihatan sejuk. Ia melakukan ini dengan memusatkan peredaran dan menutup arteri kecil dan saluran darah, dan mengarahkan darah ke saluran yang lebih dalam untuk mengurangkan kehilangan haba. Setelah memanaskan anggota badan, semuanya kembali normal.

Kedua-dua sianosis pusat dan periferal diperburuk oleh merokok. Karbon monoksida yang dikeluarkan dari rokok mengikat hemoglobin, menghalangnya daripada mengangkut oksigen. Rokok biasanya tidak menyebabkan sianosis, tetapi ia selalu menjadikannya lebih teruk..

Sianosis anggota bawah - kulit biru pada kaki

Penyebab sianosis yang lebih biasa adalah iskemia anggota badan (acrocyanosis). Kemudian sianosis bahagian ekstrem muncul. Ramai orang menderita aterosklerosis. Aterosklerosis, disebabkan oleh penurunan lumen kapal, memperburuk keadaan bekalan darah ke anggota badan dan, dengan demikian, menyebabkan peningkatan kandungan hemoglobin deoksigenasi dan penampilan warna kulit biru.

Aterosklerosis juga sering diperburuk oleh merokok, yang bukan hanya mengurangkan ketersediaan oksigen ke paru-paru dan mengganggu pertukaran gas, tetapi juga mengganggu pengangkutan oksigen oleh hemoglobin itu sendiri. Petunjuk penyebab sianosis yang mendasari sering dilakukan pada pemeriksaan fizikal itu sendiri, tetapi diagnosisnya disahkan oleh ultrasound atau angiografi.

Penyakit Raynaud dan sianosis

Penyakit Raynaud adalah satu lagi penyebab sianosis yang jarang berlaku. Ini termasuk pengecutan arteri yang membekalkan darah ke jari akibat sejuk atau tekanan. Jari-jari kaki bertukar menjadi biru dan putih. Penyebabnya tidak diketahui, walaupun sering kali berkaitan dengan atau mendahului perkembangan penyakit autoimun.

Untuk mengesahkan alasan ini, gejala khas sudah cukup (contohnya, lebam jari setelah meletakkannya di bawah aliran air sejuk). Walau bagaimanapun, penyakit autoimun harus selalu dikesampingkan melalui ujian profil antibodi yang boleh dipercayai. Pesakit dengan keadaan ini sering mengadu kaki dan tangan yang sejuk..

Sekiranya berlaku Raynaud, elakkan selesema, situasi yang menyebabkan jari biru. Sarung tangan mesti kerap dipakai. Sebagai usaha terakhir, rawatan farmakologi boleh digunakan dalam bentuk salap yang mengandungi nitrat topikal. Penyekat saluran kalsium juga sangat berkesan. Walau bagaimanapun, seseorang harus membezakan penyakit Raynaud idiopatik (satu-satunya keluhan adalah lebam jari) dari gejala Raynaud, di mana ia hanya merupakan gejala penyakit autoimun yang berterusan (seperti lupus, sindrom Sjogren, dan lain-lain).

Rawatan sianosis

Rawatan untuk sianosis bergantung kepada penyebabnya. Sianosis pusat selalu menjadi diagnosis yang serius dan memerlukan diagnosis dan rawatan yang teliti oleh doktor pakar. Pentadbiran oksigen sering digunakan sebagai terapi simptomatik. Ia dapat disuntik melalui topeng yang diletakkan di mulut dan hidung pesakit, atau melalui apa yang disebut "misai" atau tiub plastik langsung ke hidung pesakit. Pada masa lalu, terapi oksigen hanya mungkin dilakukan di hospital. Namun, berkat kemajuan teknologi, ini juga merupakan standard di rumah pesakit hari ini. Peranti yang disebut pemekat oksigen di rumah mengambil udara dan mengeluarkan oksigen darinya, meningkatkan kepekatannya di udara yang diberikan kepada pesakit untuk bernafas.

Dalam rawatan sianosis, pemberian oksigen tidak dibenarkan. Ia perlu untuk menghapuskan penyebab hipoksia anggota badan. Oleh kerana aterosklerosis adalah penyebab sianosis periferal yang paling biasa, maka rawatan utamanya adalah aterosklerosis. Ini termasuk beralih dari gaya hidup yang tidak aktif menjadi lebih aktif dan mengubah komposisi diet, dalam bentuk pengurangan pengambilan lemak tepu..

Apabila tindakan sedemikian tidak membawa hasil, rawatan farmakologi dijalankan. Peranan utama di sini dimainkan oleh statin, yang menurunkan kadar kolesterol dan lipid dan, oleh itu, menghalang perkembangan aterosklerosis. Dalam beberapa kes, apabila perubahan pada saluran darah sudah tidak dapat dipulihkan, campur tangan pakar bedah vaskular diperlukan untuk membersihkan atau melepaskan diri dari arteri aterosklerotik.

Dalam kes sianosis, adalah mustahak untuk berhenti merokok.

Alat solek. Penjagaan kulit dan rambut. Manikur

Keadaan bibir dan penampilannya adalah petunjuk kesihatan. Hampir setiap daripada kita telah melihat seseorang dengan bibir biru. Perubahan warna mereka mungkin menunjukkan perkembangan patologi dalam badan. Untuk pertanyaan sama ada doktor dapat menjawab, siapa yang harus dihubungi dengan segera, terutama jika terdapat degupan jantung yang kuat, masalah pernafasan, peningkatan suhu.

Penerangan mengenai masalah tersebut

Dalam perubatan, sianosis bibir disebut sianosis. Apa ini? Ini adalah gejala pelbagai penyakit yang dimanifestasikan oleh perubahan warna bibir dan kulit menjadi biru. Ini diperhatikan kerana pengumpulan dalam darah sejumlah besar deoxyhemoglobin. Darah yang tidak tepu dengan jumlah oksigen yang diperlukan menjadi berwarna gelap. Oleh itu, ia dapat dilihat melalui kulit, terutamanya di tempat-tempat di mana epidermis sangat nipis.

Mengingat persoalan mengapa bibir orang dewasa berubah menjadi biru setelah alkohol dan merokok, harus diperhatikan bahawa ini disebabkan oleh pengambilan racun dan gas berbahaya ke dalam badan.

Jenis sianosis

Dalam perubatan, jenis sianosis berikut dibezakan:

  1. Tengah, dicirikan oleh warna biru bibir dan pipi yang jelas. Ini berlaku kerana pelanggaran peredaran darah, akibatnya karbonat anhidrida dikumpulkan di dalamnya dalam jumlah besar..
  2. Periferal, yang disebabkan oleh kelambatan aliran darah di kapilari, peningkatan jumlah karbon dioksida di dalam badan. Pencampuran darah vena dan arteri berlaku, pernafasan bertambah cepat.

Ia juga menjadi kebiasaan untuk membezakan antara sianosis sementara dan kekal. Dalam kes pertama, penampilannya menimbulkan hipotermia atau aktiviti fizikal yang kuat. Dalam kes kedua, sianosis dikaitkan dengan patologi sistem kardiovaskular. Kini menjadi jelas mengapa bibir orang dewasa berubah menjadi biru ketika sejuk. Kami akan mempertimbangkan sebab yang lebih terperinci untuk perkembangan anomali di bawah..

Sebab-sebabnya

Bibir dan kulit boleh menjadi biru kerana pelbagai sebab. Ini mungkin bukan hanya disebabkan oleh patologi dalam badan, tetapi juga pengaruh faktor luaran. Ini termasuk, misalnya, berada di tempat dengan kandungan oksigen rendah untuk waktu yang lama, aktiviti fizikal yang berat, hipotermia, overdosis ubat, keracunan badan, atau melakukan operasi di bawah anestesia. Juga, sianosis dapat menunjukkan masalah kesihatan. Mari pertimbangkan isu ini dengan lebih terperinci..

Disfungsi paru-paru

Mengapa bibir menjadi biru pada orang dewasa? Foto patologi ini disediakan. Salah satu faktor kemunculannya ialah adanya gumpalan darah di arteri paru-paru. Ia juga menampakkan diri dengan peningkatan COPD atau asma bronkial. Bibir boleh menjadi biru jika anda berada di bawah air atau di puncak gunung untuk waktu yang lama. Sianosis bibir hampir selalu diperhatikan pada radang paru-paru yang teruk..

Halangan saluran udara

Sebab-sebab ini termasuk menahan nafas atau tersedak. Beberapa penyakit juga dapat diperhatikan, yang memprovokasi pelanggaran patensi jalan napas. Ini termasuk bronkiektasia, yang dicirikan oleh pengembangan bahagian bronkus dengan genangan dahak, yang membawa kepada jangkitan.

Juga, bibir boleh menjadi biru dengan epiglottitis, yang ditunjukkan oleh keradangan epiglotis, Di samping itu, patologi berlaku dengan kekejangan yang berpanjangan akibat penyakit tertentu.

Gangguan pembuluh darah dan jantung

Sukar untuk menjawab persoalan mengapa bibir orang dewasa berubah menjadi biru tanpa diagnosis menyeluruh. Kegagalan jantung adalah sumber yang sangat biasa. Di sini organ tidak dapat memberikan aliran darah yang diperlukan ke organ dan tisu tubuh manusia..

Orang yang juga menderita sianosis bibir. Ini disebabkan oleh kecacatan pada organ, yang dicirikan oleh masuknya darah dengan sejumlah kecil oksigen dari ventrikel kanan terus ke kiri, tidak sampai ke paru-paru. Bibir biru juga diperhatikan dengan serangan jantung.

Sebab lain

Bibir biru dapat dilihat ketika mengambil sejumlah besar ubat penenang atau ubat-ubatan, benzodiazepin, serta dengan pendedahan berpanjangan kepada udara sejuk atau air. Kita sudah tahu. Di sini saluran darah menyempit, darah tidak memenuhi bibir sepenuhnya, dan memasuki organ dalaman.

Bibir biru sering diperhatikan dengan anemia, ketika tubuh kekurangan zat besi, yang merupakan bagian dari hemoglobin, dan dia, seterusnya, bertanggung jawab atas warna merah darah. Juga, tahap bahan ini boleh turun dengan kehilangan darah. Situasi tertekan boleh mencetuskan bibir biru. Lama kelamaan, gejala yang tidak menyenangkan hilang dalam kes-kes ini..

Gejala

Sianosis dalam beberapa kes adalah gejala pelbagai penyakit. Ia boleh disertai dengan perubahan warna biru bukan hanya pada bibir, tetapi juga kawasan di sekitar mata, mulut, dan bahagian badan yang lain. Selalunya terdapat pembengkakan kapilari di leher dan pembengkakannya. Anda juga mungkin mengalami gejala berikut:

  1. Sekiranya terdapat gangguan pada paru-paru dan bronkus: sesak nafas, batuk, demam, hemoptisis, sakit di sternum.
  2. Dengan penyakit jantung: segitiga nasolabial biru, sesak nafas, eritrosit, ubah bentuk kuku dan jari.

Dengan adanya gejala seperti ini, disarankan agar anda segera mendapatkan pertolongan dari pakar yang akan membuat diagnosis dan jawapan. Dalam beberapa kes, resusitasi pernafasan segera diperlukan. Doktor melakukan ujian perkakasan dan makmal, berdasarkan hasil yang mana mereka membuat diagnosis yang tepat.

Komplikasi

Sekiranya sianosis bibir tidak diendahkan, rawatan tidak dijalankan atau dilakukan dengan niat buruk dan tidak berkualiti, seseorang sering menghidap penyakit neuropsikiatrik yang boleh mempengaruhi otak. Pada masa yang sama, asomnia berkembang, selera makan hilang, dan imuniti menurun. Dalam kes yang teruk, orang itu koma atau mati. Oleh itu, penting untuk mendiagnosis tepat waktu dan memulakan rawatan patologi..

Rawatan

Ambulans mesti segera dihubungi sekiranya sianosis bibir disertai dengan sesak nafas dan kehilangan kesedaran, muntah atau tersedak, kehilangan darah dan gejala negatif yang lain. Perkara di atas menunjukkan mengapa bibir menjadi biru pada orang dewasa. Rawatan harus ditetapkan oleh pakar dalam apa jua keadaan.

Pertolongan cemas disebabkan oleh fakta bahawa pesakit ditempatkan untuk memaksimumkan bekalan oksigen kepadanya, maka anda dapat memberikan ubat yang sesuai untuk mengurangkan keadaan umum dan segera menghubungi ambulans.

Sekiranya bibir biru disebabkan oleh hipotermia, orang itu perlu dihangatkan dengan membungkusnya dalam selimut dan memberikan teh panas, gosokkannya sebanyak mungkin. Dengan sedikit hipotermia, disarankan untuk mandi dengan air suam, secara beransur-ansur meningkatkan suhunya hingga 40 ° C. Kemudian anda perlu membungkus diri dengan tuala terry dan berbaring di bawah selimut.

Segera letakkan pesakit di bawah air panas, serta berikan alkohol atau kopi kepadanya. Jika tidak, risiko terkena pendarahan dalaman, pecah kapilari dan akibat negatif yang lain akan meningkat. Sekiranya hipotermia cukup teruk, orang itu mungkin mati. Oleh itu, dia mesti segera dihantar ke hospital..

Dengan kebiruan bibir semasa kehamilan, perlu berjumpa pakar sakit puan yang akan menetapkan persediaan khas yang mengandungi zat besi. Dalam kes ini, lebih baik tidak melakukan rawatan diri. Terdapat banyak sebab yang mendasari mengapa bibir menjadi biru pada orang dewasa. Rawatan dengan ubat-ubatan rakyat boleh memberi kesan negatif kepada kesihatan manusia. Oleh itu, anda perlu berjumpa doktor.

Pencegahan

Anda perlu mematuhi gaya hidup yang betul, jangan terlalu banyak bekerja secara fizikal, tidak berlebihan. Juga disyorkan untuk mengecualikan pengambilan alkohol dan nikotin untuk tujuan pencegahan. Wanita hamil harus mengawasi kesihatan mereka dengan teliti, berjumpa pakar sakit puan tepat pada waktunya. Sekiranya terdapat patologi jantung atau penyakit darah, disarankan untuk menjalankan rawatan pencegahan.

Jadi mengapa bibir orang dewasa menjadi biru? Terdapat banyak faktor yang menyebabkan patologi ini pada masa ini. Mereka boleh dikaitkan dengan masalah dalaman dan pengaruh luaran. Penting untuk membuat diagnosis yang tepat pada masanya dan menetapkan rawatan yang sesuai. Jika tidak, risiko komplikasi malah kematian meningkat..

Bibir anda mungkin menjadi gelap jika anda berada di bawah sinar matahari cukup lama. Terdapat beberapa sebab lain yang menyebabkan bibir menjadi gelap. Ini adalah faktor genetik, dan merokok, dan pengambilan teh dan / atau kopi berlebihan, dll..

Ramai orang, terutama mereka yang merokok, ingin meringankan bibir yang gelap dan menjadikannya kelihatan merah jambu semula jadi. Kami memberi jaminan bahawa matlamat ini dapat dicapai di rumah dengan hanya menggunakan ubat semula jadi..

Cara menghilangkan bibir gelap di rumah

Ya, kami akan melakukannya, tepat di rumah. begitu, -

  1. Pengelupasan. Salah satu penyebab kegelapan bibir adalah sel-sel mati di permukaannya. Kami menggunakan berus gigi yang lembut pada waktu pagi dan membersihkan permukaan bibir dengan lembut. Kemudian kami sapukan, di bibir, lapisan nipis balm yang baik.
    // D //
  2. Anda boleh mengeluarkan sel mati dari permukaan bibir dengan cara lain. Campurkan gula pasir dengan jus limau nipis. Gosokkan campuran ini dengan lembut ke kawasan bibir.
  3. Minum susu setiap hari. Susu mengandungi asid laktik, yang mempunyai sifat pemutihan. Sebagai alternatif, anda boleh meletakkan beberapa tetes susu pada kapas dan menahan sapuan ke bibir anda selama beberapa minit. Susu bukan sahaja memutihkan tetapi juga membuang sel mati dari bibir.
  4. Cuba madu untuk mencerahkan bibir anda. Buat campuran jus lemon, madu dan gliserin dan sapukan ke bibir anda setiap malam sebelum tidur. Selepas beberapa hari, bintik-bintik gelap di bibir akan menjadi lebih ringan..
  5. Jus bit juga membantu mencerahkan bibir. jika anda meletakkan sedikit jus bit di bibir anda setiap hari, maka dalam satu bulan warnanya akan menjadi merah jambu lembut.
  6. Pepaya adalah pencerah bibir semula jadi yang baik. Sapukan pulpa betik ke bibir
    dan biarkan selama beberapa minit. Anda boleh menggunakan gabungan pulpa dan pulpa nanas.
  7. Salah satu ubat rumah yang paling berkesan untuk meringankan bibir adalah timun. Jus timun menjalankan tugas dengan baik..
  8. Minyak badam juga digunakan untuk mencerahkan bibir. Campurkan minyak badam dengan sedikit krim dan sapukan ke bibir. Ia juga merupakan ubat yang sangat baik untuk melembutkan bibir kering..
  9. Kaedah mudah lain untuk menghilangkan bibir gelap. Urut bibir anda menggunakan kelapa atau minyak zaitun setiap malam sebelum tidur..
  10. Sekiranya bibir anda menjadi gelap akibat merokok, anda harus membuat krim dengan daun ketumbar dan madu. Sapukan campuran ini di bibir anda setiap hari, sebelum tidur. Pada waktu pagi, komposisi harus dibersihkan.
  11. Kaedah pencerahan buatan sendiri yang lain. Lap bibir anda dengan daun mawar yang dicelup dalam susu mentah. Prosedur ini harus dilakukan 2 kali sehari, sehingga hasil yang diinginkan diperoleh..
  12. Minum banyak air kerana bibir kering adalah salah satu penyebab utama kegelapan. Menjaga bibir anda sentiasa terhidrat dan ringan pada masa yang sama.
    // DW //
  13. Sekiranya anda menghabiskan banyak masa di luar rumah, gunakan balsem bibir dengan sifat pelindung matahari. Ini akan mengelakkan warna mereka berubah. Pilih balsem pelindung matahari dengan SPF sekurang-kurangnya 30. Sekiranya anda ingin memakai gincu, pastikan ia mempunyai faktor perlindungan yang cukup tinggi (SPF).
  14. Perokok cenderung mempunyai bibir gelap dan keriput di sekitar mulut kerana merokok berlebihan.

Mungkin, setiap orang sekurang-kurangnya sekali dalam hidupnya mesti melihat orang yang lewat dengan bibir biru. Sekiranya fenomena seperti itu tidak boleh diabaikan, kerana ini menunjukkan masalah besar pada tubuh manusia. Sekiranya bibir anda mula menjadi biru walaupun sedikit, pastikan anda berjumpa doktor. Anda juga harus berjumpa doktor sekiranya terdapat degupan jantung yang cepat, kuku biru, demam, berkeringat, batuk yang teruk dan masalah dengan pernafasan normal.

Punca bibir biru

Dalam amalan perubatan, bibir biru disebut sianotik. Fenomena ini boleh disebabkan oleh sejumlah faktor yang harus diperhatikan, kerana ini menunjukkan kerusakan tertentu pada tubuh manusia..

Penyebab utama bibir biru dianggap kekurangan oksigen di dalam badan (kebuluran oksigen), yang berlaku disebabkan oleh sianosis kulit. Gejala penyakit ini jelas berwarna ungu pada kulit dan semua selaput lendir (ini disebabkan oleh peningkatan kandungan hemoglobin yang berkurang dalam darah). Sekiranya pesakit mengalami sianosis, pertama sekali, ini menunjukkan bahawa dia mempunyai masalah dengan sistem kardiovaskular.

Penyebab kedua bibir biru yang biasa adalah merokok dan kesan berterusan terhadap tubuh manusia terhadap peningkatan jumlah gas beracun..

Dalam beberapa kes, selain kehadiran bibir biru, anda juga dapat melihat warna kulit yang sangat pucat. Dalam kes ini, kita dapat mengatakan bahawa pesakit menderita anemia kekurangan zat besi. Penyebab anemia yang paling biasa adalah bibir biru semasa kehamilan. Zat besi adalah salah satu unsur jejak terpenting yang mengambil bahagian dalam banyak proses dalam badan kita. Khususnya, zat besi adalah salah satu komponen hemoglobin, yang bertanggungjawab untuk warna merah darah. Kekurangan hemoglobin dapat dikaitkan bukan hanya dengan kekurangan zat besi dalam makanan, tetapi juga dengan kehilangan darah yang kerap dan banyak (dengan haid, trauma teruk dan penyakit ulser peptik).

Sering kali, penyebab bibir biru pada kanak-kanak adalah penyakit serius yang disebut croup, yang tentunya disertai dengan batuk yang teruk, pernafasan terganggu..

Sekiranya bibir merah berubah warna semula jadi dari masa ke masa, dan pesakit mengalami kelewatan bernafas, nadi cepat, maka kita dapat membincangkan gejala masalah yang jelas dengan paru-paru atau jantung. Pesakit mungkin mengalami serangan jantung, bronkitis, atau asma. Semua ini menunjukkan kebuluran oksigen. Kadang-kadang bibir juga berubah menjadi biru kerana pembentukan gumpalan darah di paru-paru. Dalam kes ini, anda mesti segera mendapatkan bantuan doktor..

Hipotermia adalah penyebab biasa bibir biru. Ini disebabkan oleh fakta bahawa, setelah membeku, saluran darah yang terletak di bibir menjadi sempit, tidak membenarkan darah mengisinya sepenuhnya. Akibatnya, sebahagian besar darah mula mengalir dari saluran ini ke organ dalaman: otak, ginjal dan jantung, sehingga mengekalkan suhu tetap di seluruh badan. Warna normal bibir dan kulit berlaku hanya jika darah mengalir melalui saluran sentiasa dengan kelajuan dan kelantangan yang sama. Kemungkinan mengembalikan bibir pucat ke warna merah jambu mereka setelah menghangatkan badan, serta beberapa langkah yang akan membantu saluran darah biru kecil tidak lagi bersinar melalui kulit bibir yang nipis.

Kadang-kadang bibir biru dijumpai pada orang yang menderita penyakit Raynaud, ketika saluran ekstremitas pecah di bawah pengaruh suhu rendah atau dari tekanan teruk. Tubuh manusia cuba mengisi semula saluran darah dengan darah, yang akhirnya memberi warna biru kepada tubuh..

Bibir biru semasa mengandung adalah tanda bahawa tubuh ibu mengandung kekurangan zat besi. Masalah ini agak biasa, oleh itu, ubat-ubatan hari ini sudah diketahui yang dapat membantu dalam penyelesaiannya..


Artikel Seterusnya
Sebab-sebab pembentukan plak pada saluran darah