Pendarahan mana yang lebih berbahaya - vena atau arteri


Pendarahan mana yang lebih berbahaya - vena atau arteri

Kandungan artikel

  • Pendarahan mana yang lebih berbahaya - vena atau arteri
  • Cara menghentikan pendarahan apabila arteri cedera
  • Cara membezakan vena dari pendarahan arteri

Mengenai pendarahan arteri

Pendarahan arteri berlaku akibat kerosakan pada arteri. Pendarahan jenis ini adalah yang paling berbahaya kerana darah dikeluarkan dalam aliran yang cepat. Akibatnya, anemia akut berlaku dalam masa sesingkat mungkin. Kerosakan pada arteri dapat ditentukan oleh warna merah darah yang cerah, nadi cepat pesakit, dan tekanan darah yang cepat menurun. Mual, muntah, pening dan pingsan boleh ditambahkan pada tanda-tanda di atas. Kematian berlaku akibat serangan jantung atau kekurangan oksigen.

Kekurangan pertolongan boleh menyebabkan kematian anggota badan, di mana bekalan darah terganggu. Kekurangan darah dalam tisu menjadi kritikal 8-10 jam selepas kecederaan, akibatnya, proses pengembangan gangren dicetuskan - kematian anggota badan.

Berbanding dengan urat, arteri mempunyai dinding yang kurang lentur dan tebal yang sukar dimampatkan ketika otot ditekan pada tulang. Selain itu, tekanan darah di arteri jauh lebih tinggi daripada di saluran vena..

Tanda dan akibat pendarahan vena

Pendarahan vena berlaku akibat pelanggaran integriti urat. Ia dapat dikenalpasti oleh aliran darah berwarna ceri gelap yang perlahan. Dalam keadaan tekanan dalaman yang rendah, darah dapat berhenti dengan sendirinya disebabkan oleh pembentukan bekuan darah yang tetap. Yang paling berbahaya adalah kerosakan pada urat femoral, jugular dan subclavian yang besar.

Mengapa pendarahan arteri lebih berbahaya?

Jawapan untuk soalan ini terletak pada kadar kehilangan darah berlaku. Semakin cepat ini berlaku, semakin tinggi ancaman terhadap badan. Pendarahan yang sangat cepat tidak memungkinkan tubuh memulakan mekanisme pertahanan, jantung kekurangan jumlah darah yang diperlukan, akibatnya peredaran darah menjadi mustahil. Walaupun kehilangan darah tidak melebihi 20-25% daripada jumlah jisim dan kira-kira satu liter, terdapat ancaman kematian.

Pendarahan perlahan dengan kehilangan jumlah darah yang besar kurang berbahaya dan tidak membawa kepada keadaan yang mengancam nyawa. Tempat tidur vaskular mempunyai cukup waktu untuk menyesuaikan diri dengan penurunan jumlah darah yang beredar. Ini membolehkan badan menggunakan kemampuan simpanannya dan melancarkan mekanisme pertahanan.

Jenis pendarahan dan pertolongan cemas

Apa itu pendarahan?

Pendarahan adalah kehilangan darah yang disebabkan oleh kerosakan pada saluran darah. Integriti saluran darah dapat terganggu oleh kecederaan, peleburan purulen, peningkatan tekanan darah, dan tindakan toksin. Perubahan kimia darah juga boleh menyebabkan pendarahan. Ini diprovokasi oleh berbagai penyakit: sepsis, demam merah, hemofilia, penyakit kuning, kudis, dll..

Apabila pendarahan berlaku di rongga badan (perut, pleura), ia disebut dalaman. Pendarahan ke dalam tisu disebut hematoma. Sekiranya ada tisu yang tepu dengan darah, mereka membicarakan pendarahan (ke dalam tisu subkutan, tisu otak, dll.)

Terdapat beberapa klasifikasi umum pendarahan.

Pada masa pendarahan boleh:

primer (berlaku sejurus selepas kecederaan atau kerosakan tisu);

awal sekunder (berlaku beberapa jam kemudian atau selepas kecederaan, sebelum jangkitan memasuki luka);

akhir sekunder (bermula selepas perkembangan jangkitan pada luka).

Bergantung pada keparahan dan kehilangan darah, pendarahan adalah:

darjah pertama (kehilangan darah yang beredar tidak lebih dari 5%);

darjah kedua (kehilangan darah yang beredar sekitar 15%);

darjah ketiga (kehilangan darah yang beredar sekitar 30%);

darjah keempat (kehilangan darah yang beredar lebih dari 30%).

Gejala pendarahan

Gejala pendarahan bergantung pada jenisnya dan jenis saluran yang rosak.

Pendarahan arteri berlaku apabila arteri rosak (karotid, femoral, axillary, dll.) Ia adalah yang paling berbahaya, kerana darah dibuang dengan sangat cepat, dalam aliran berdenyut. Anemia akut berlaku dengan cepat; warna darah berwarna merah cerah. Mangsa menjadi pucat, nadinya semakin cepat, tekanan darah turun dengan cepat, pening, mual dan muntah, dan pingsan muncul. Kematian boleh berlaku akibat kekurangan oksigen atau serangan jantung.

Pendarahan vena berlaku apabila integriti urat dilanggar. Darah mengalir dalam aliran berterusan dan mempunyai warna ceri gelap. Sekiranya tekanan intravena tidak terlalu tinggi, darah dapat berhenti secara spontan: pembekuan darah tetap terbentuk. Tetapi exsanguination membawa kepada berlakunya fenomena kejutan di dalam badan, yang sering mengakibatkan kematian..

Pendarahan kapilari adalah yang paling tidak berbahaya dan berhenti dengan sendirinya. Darah keluar dari luka, saluran yang rosak tidak kelihatan. Bahaya pendarahan kapilari hanya pada penyakit yang mempengaruhi pembekuan darah (hemofilia, sepsis, hepatitis).

Pendarahan parenkim berlaku apabila semua saluran darah di kawasan kecederaan rosak. Ia berbahaya, biasanya sangat kuat dan berpanjangan..

Juga, gejala pendarahan mungkin bergantung pada lokasi kecederaan. Sekiranya pendarahan berlaku di dalam tengkorak, otak ditekan, sensasi menekan muncul di kepala, terutama di bahagian temporal. Pendarahan pleura (hemothorax) menyebabkan mampatan paru-paru, sesak nafas. Pecahnya organ perut menyebabkan darah terkumpul di dalamnya (hemoperitoneum): seseorang mengalami sakit perut, mual dan muntah. Pendarahan ke rongga membran jantung menyebabkan penurunan aktiviti jantung, sianosis; tekanan vena meningkat.

Apabila pendarahan berlaku di dalam sendi, isinya meningkat. Semasa berdebar-debar sendi atau menggerakkan seseorang merasakan kesakitan yang teruk. Hematoma interstisial dicirikan oleh pembengkakan, kelembutan pada palpasi, dan pucat kulit yang tajam. Sekiranya rawatan tidak dijalankan tepat pada waktunya, hematoma akan memampatkan urat, yang boleh menyebabkan perkembangan gangren anggota badan..

Pendarahan arteri dan pertolongan cemas

Pendarahan arteri adalah salah satu pendarahan yang paling berbahaya yang menimbulkan ancaman langsung kepada kehidupan manusia. Ini terutama disebabkan oleh fakta bahawa kehilangan darah tinggi dan sengit. Oleh itu, penting untuk mengetahui tanda-tanda utama dan peraturan pertolongan cemasnya..

Arteri adalah saluran darah, darah beredar melaluinya dan dihantar ke semua organ penting. Sekiranya arteri rosak akibat faktor traumatik, maka darah dari itu mula mengalir keluar. Untuk memahami bahawa pendarahan arteri tidak sukar, ia dicirikan oleh tanda-tanda seperti: warna merah darah yang terang, ia konsisten cair, ia tidak mengalir keluar dari luka, tetapi berdegup dengan aliran kuat, mirip dengan aliran di air pancut. Selalu ada denyutan yang berlaku seiring dengan penguncupan otot jantung. Oleh kerana darah keluar dengan sangat cepat, seseorang mungkin mengalami vasospasme dan kehilangan kesedaran..

Algoritma pertolongan cemas untuk pendarahan arteri

Peraturan pertolongan cemas akan berbeza-beza, bergantung pada lokasi kecederaan dan arteri mana yang rosak:

Pertama sekali, adalah perlu untuk menggunakan tourniquet yang akan mencegah kehilangan darah. Sebelum memperbaikinya, penting untuk menekan arteri yang cedera ke tulang, di atas tempat asal aliran darah. Sekiranya bahu cedera, penumbuk dimasukkan ke ketiak, dan tangan ditekan ke badan, jika lengan bawah cedera, letakkan objek dengan ukuran yang sesuai di selekoh siku dan bengkokkan lengan sebanyak mungkin pada sendi ini. Sekiranya paha cedera - arteri dijepit dengan penumbuk di kawasan pangkal paha, jika kaki bawah cedera - objek yang sesuai diletakkan di kawasan popliteal dan kaki dibengkokkan pada sendi.

Anggota badan harus diangkat, kain hendaklah diletakkan di bawah tournetet. Apabila tidak ada gelang getah di tangan, ia boleh diganti dengan pembalut biasa atau sehelai kain. Untuk pemasangan yang lebih ketat, anda boleh menggunakan tongkat biasa.

Penting untuk tidak terlalu banyak membengkokkan tiku pada anggota badan, ia mesti dikeluarkan selepas 1 - 1.5 jam, bergantung pada musim. Sebaiknya rakam masa aplikasinya di atas kertas dan letakkan di bawah pembalut. Ini mesti dilakukan agar kematian tisu tidak berlaku, dan amputasi anggota badan tidak diperlukan..

Apabila masa untuk memakai triket telah habis, dan mangsa tidak dimasukkan ke hospital, perlu melonggarkannya selama beberapa minit. Dalam kes ini, luka harus dijepit dengan tangan, menggunakan kain bersih..

Secepat mungkin, bawa mangsa ke kemudahan perubatan, di mana dia akan diberikan bantuan yang berkelayakan.

Peraturan untuk membantu pendarahan arteri dari kaki dan tangan adalah berbeza. Dalam kes ini, tidak perlu menerapkan tourniquet. Ia cukup untuk membalut kawasan yang cedera dan menaikkannya lebih tinggi.

Apabila arteri seperti subclavian, iliac, karotid atau temporal terluka, darah dihentikan dengan tamponade luka yang ketat. Untuk melakukan ini, masukkan bulu kapas steril atau tisu steril ke kawasan yang rosak, kemudian sapukan lapisan pembalut di atasnya dan bungkus dengan ketat.

Pendarahan vena dan pertolongan cemas

Pendarahan vena dicirikan oleh efusi darah dari urat akibat kerosakannya. Melalui urat, darah mengalir ke jantung dari kapilari, yang menurunkan organ dan tisu.

Untuk memahami bahawa seseorang mengalami pendarahan vena, perlu memberi tumpuan kepada tanda-tanda berikut: darah berwarna merah tua atau warna ceri. Ia tidak mengalir seperti air pancut, tetapi mengalir keluar dari luka dengan perlahan dan rata. Walaupun terdapat urat besar yang cedera dan pendarahannya banyak, berdenyut masih tidak dapat dilihat. Sekiranya berlaku, ia sedikit dapat dilihat, yang dijelaskan oleh penyinaran impuls dari arteri berhampiran.

Pendarahan vena tidak kurang berbahaya daripada arteri. Dalam kes ini, seseorang mungkin mati bukan hanya kerana kehilangan darah yang banyak, tetapi juga disebabkan oleh penyerapan udara melalui urat dan penghantarannya ke otot jantung. Perangkap udara berlaku semasa penyedutan semasa trauma pada urat besar, terutama di leher dan disebut embolisme udara.

Algoritma pertolongan cemas untuk pendarahan vena

Dalam kes ini, tidak perlu menerapkan tourniquet dan peraturan pertolongan cemas adalah seperti berikut:

Sekiranya urat anggota badan cedera, maka ia mesti dinaikkan. Ini dilakukan untuk mengurangkan aliran darah ke kawasan yang rosak..

Maka anda harus mula menggunakan pembalut tekanan. Terdapat beg pakaian individu untuk tujuan ini. Sekiranya ini tidak berada di tangan, serbet atau kain bersih yang dilipat beberapa kali dikenakan pada luka, setelah itu dibalut dengan pembalut di atasnya. Anda perlu meletakkan selendang di atas pembalut.

Tempat pemakaian pembalut tersebut berada di bawah tempat kecederaan. Penting untuk menggunakan pembalut dengan ketat dan dalam lingkaran, jika tidak, ia hanya akan menyebabkan peningkatan pengeluaran darah.

Kriteria untuk menilai kebenaran tindakan yang dilakukan adalah ketiadaan pendarahan dan kehadiran denyutan di bawah tempat luka..

Apabila tidak ada tisu bersih di tangan, tekan anggota badan yang cedera pada sendi sebanyak mungkin, atau cubit tempat tepat di bawah saluran darah dengan jari anda.

Bagaimanapun, mangsa harus dimasukkan ke hospital.

Kadang-kadang, dengan pendarahan yang teruk, tidak mungkin untuk menghentikannya dengan pembalut sahaja. Dalam kes ini, disarankan untuk menggunakan tourniquet. Ia digunakan di bawah luka, yang disebabkan oleh cara darah dihantar ke otot jantung melalui urat.

Pendarahan kapilari dan pertolongan cemas

Pendarahan kapilari adalah pendarahan yang paling biasa. Ini tidak menimbulkan ancaman bagi kehidupan manusia, kerana kapilari adalah saluran terkecil yang meresap ke semua tisu dan organ. Ia mempunyai keistimewaan tersendiri. Darah yang mengalir keluar dari kapilari memiliki warna merah cerah, pembuangannya tidak kuat, kerana tekanan dalam hal ini akan minimum, tidak ada denyutan sama sekali.

Algoritma untuk pertolongan cemas untuk pendarahan kapilari

Peraturan pertolongan cemas untuk pendarahan kapilari adalah mudah.

Dalam kes ini, pengenaan tourniquet tidak diperlukan, cukup untuk membatasi diri dengan tindakan berikut:

Bilas dan hilangkan luka.

Kawasan yang cedera harus diketatkan dengan ketat, tetapi agar tidak mengganggu aliran darah arteri dan vena, iaitu tidak terlalu banyak.

Sapukan sejuk ke tempat luka, yang akan mendorong vasokonstriksi.

Sekiranya seseorang mengalami luka dangkal dan tidak ada kecederaan lain, maka dia tidak memerlukan rawatan di hospital.

Pendarahan parenkim dan pertolongan cemas

Pendarahan parenkim adalah pendarahan yang berlaku pada organ dalaman, yang dicirikan oleh kehilangan darah yang banyak. Ia hanya dapat dihentikan dengan campur tangan pembedahan. Organ-organ parenkim termasuk paru-paru, hati, ginjal, dan limpa. Oleh kerana tisu mereka sangat halus, walaupun sedikit cedera menyebabkan pendarahan yang banyak..

Untuk menentukan pendarahan parenkim, anda perlu memberi tumpuan kepada tanda-tanda berikut: kelemahan umum, pening, pingsan, kulit pucat, denyutan rendah dengan degupan jantung yang cepat, penurunan tekanan darah. Bergantung pada organ mana yang cedera atau berpenyakit, adalah mungkin untuk mengesyaki pendarahan parenkim paru-paru, hati, ginjal, dll..

Algoritma pertolongan cemas untuk pendarahan parenkim

Oleh kerana kehilangan darah jenis ini berbahaya bagi kehidupan manusia, perlu bertindak cepat:

Mangsa harus dihantar ke kemudahan perubatan secepat mungkin. Sekiranya tidak dapat menghubungi ambulans, maka anda perlu pergi sendiri.

Baik pembalut tekanan atau penggunaan triket dalam kes ini tidak akan mempengaruhi jumlah darah yang hilang..

Sebelum kedatangan pasukan perubatan, seseorang memerlukan ketenangan. Untuk melakukan ini, anda perlu meletakkannya dalam kedudukan mendatar, dan sedikit mengangkat kakinya.

Sapukan sejuk di kawasan yang disyaki pendarahan. Sekiranya pengangkutan pesakit ke institusi perubatan ditangguhkan, maka anda boleh menggunakan cara seperti: Vikasol, Etamsylate, Aminocaproic acid.

Hanya pakar bedah yang dapat menghentikan pendarahan parenkim. Bergantung pada sifat kerusakan, jahitan kompleks akan diterapkan, emobilisasi dan elektrokagulasi kapal, jahitan omentum dan kaedah pengaruh pembedahan yang lain akan dilakukan. Dalam beberapa kes, memerlukan pemindahan darah bersamaan dan penggunaan larutan garam.

Pendarahan gastrousus dan pertolongan cemas

Pendarahan gastrointestinal memerlukan perhatian khusus, kerana mereka adalah keadaan yang mengancam nyawa. Penting untuk tidak terlepas tanda-tanda pertama kehilangan darah tersebut dan meminta pertolongan dari pakar tepat pada waktunya. Antaranya, yang berikut dapat dibezakan: muntah berdarah dengan kekotoran coklat, kehadiran najis berdarah cair, pucat kulit, peningkatan kadar jantung dengan tekanan darah rendah, kelemahan umum, disertai dengan pening, kadang-kadang kehilangan kesedaran.

Algoritma pertolongan cemas untuk pendarahan gastrousus

Untuk menghentikan pendarahan gastrousus, orang itu mesti dibawa ke hospital.

Walau bagaimanapun, pertolongan cemas adalah seperti berikut:

Seseorang memerlukan kedamaian sepenuhnya. Untuk melakukan ini, lebih baik meletakkan dia di atas katil..

Pad pemanasan sejuk atau pek ais hendaklah diletakkan di bahagian perut.

Anda boleh memotong sedikit ais dan memberi orang itu dalam bahagian kecil untuk menelannya.

Bawa mangsa ke hospital.

Pertolongan cemas untuk pendarahan

Pemberian pertolongan cemas untuk sebarang jenis pendarahan adalah berhenti sepenuhnya atau penurunan kehilangan darah sehingga mangsa berada di tangan pakar. Penting untuk dapat membezakan antara jenis pendarahan dan dapat menggunakan kaedah yang ada untuk menghentikannya dengan betul. Walaupun lebih baik selalu ada pembalut, bulu kapas, triket, beg pakaian individu dan disinfektan dalam kit pertolongan cemas dan kenderaan peribadi anda. Dua peraturan penting untuk pemberian pertolongan cemas - jangan membahayakan seseorang dan bertindak segera, kerana dalam beberapa kes, setiap minit adalah penting.

Untuk memberikan pertolongan cemas dengan betul untuk pendarahan, anda memerlukan:

Sapukan tourniquet di atas luka jika pendarahan arteri.

Sapukan tampon dan pembalut di bawah luka jika pendarahan vena.

Membasmi kuman dan membalut luka jika pendarahan kapilari.

Letakkan orang itu dalam kedudukan mendatar, gunakan sejuk di kawasan yang cedera dan bawa dia ke hospital secepat mungkin jika pendarahan parenkim atau gastrointestinal.

Adalah penting untuk mengepalkan urat atau vena dengan betul untuk mendapatkan masa dan mempunyai masa untuk menghantar orang itu ke hospital, atau memindahkannya ke pasukan ambulans. Doktor yang datang ke panggilan, jika semuanya dilakukan dengan betul, tidak akan membalut baju atau pembalut. Mereka boleh memberi seseorang suntikan larutan Vicasol intravena, atau Kalsium Klorida, atau agen hemostatik lain, mengukur tekanan darah, dan, jika perlu, memberikan ubat untuk menormalkan aktiviti jantung. Kemudian orang itu akan diserahkan ke tangan pakar bedah..

Mengetahui peraturan asas, suatu hari anda dapat menyelamatkan nyawa bukan sahaja orang lain, tetapi juga diri anda.

Berdarah

Maklumat am

Pendarahan adalah pencurahan darah ke organ dalaman atau persekitaran luaran. Tubuh kita mempunyai 4-5 liter darah: 60% berada di dalam kapal, dan 40% di depot. Kehilangan 1/3 jumlah darah mengancam nyawa, tetapi jika cepat habis, mangsa mungkin mati dengan kehilangan lebih sedikit. Iaitu, petunjuk penting bagi keadaan pesakit bukan sahaja jumlahnya, tetapi juga kadar kehilangan darah. Pendarahan dengan kehilangan darah yang cepat selalu disertai dengan keruntuhan, dan jika ada kehilangan darah yang perlahan, mungkin tidak ada gejala.

Biasanya, sistem hemostasis mengekalkan keadaan cecair darah dan menyimpannya di tempat tidur vaskular. Sekiranya dinding vaskular rosak, mekanisme yang bertujuan menghentikan pendarahan segera diaktifkan. Ini melibatkan dinding vaskular, platelet dan sistem pembekuan (faktor pembekuan plasma).

Tetapi dengan kecederaan atau kecederaan yang meluas, ini tidak mencukupi. Pendarahan dari kapilari, arteri dan urat kecil dapat berhenti secara spontan, sementara pendarahan yang banyak membahayakan nyawa mangsa. Apa yang perlu dilakukan sekiranya pendarahan bermula? Bagaimanapun, penghentian tepat pada masanya kadang-kadang penting untuk menyelamatkan nyawa. Sehubungan dengan itu, penting untuk menentukan jenis pendarahan dengan betul dan memberi pertolongan cemas..

Patogenesis

Pautan utama dalam patogenesis kehilangan darah adalah penurunan jumlah darah yang beredar. Dengan sedikit kehilangan darah atau besar, tetapi perlahan-lahan berkembang, adalah mungkin untuk mengekalkan tekanan darah normal. Ini disebabkan oleh fakta bahawa kekejangan pembuluh kecil (arteriol) secara refleks berlaku pada kehilangan darah dan nada sistem saraf simpatik meningkat. Dengan kehilangan darah yang besar, BCC menurun kerana penurunan aliran darah vena ke jantung dan penurunan peredaran darah. Pada peringkat awal, peningkatan kadar denyutan jantung dan peningkatan kekuatan kontraksi mengekalkan jumlah peredaran darah seminit, tetapi kemudian ia semakin menurun. Denyutan jantung peringkat akhir menurun.

Kehilangan darah mempengaruhi fungsi otot jantung - kadar pengecutan menurun. Apabila tekanan menurun, aliran darah di arteri koronari berkurang - hipoksia miokard berkembang dan konduksi jantung terganggu, dan ini penting untuk prognosis.

Dengan kehilangan darah, pembengkakan arteriovenous terbuka dan sebahagian darah masuk ke venula melalui anastomosis, melewati kapilari. Pada masa yang sama, bekalan darah ke otot, kulit dan ginjal merosot, tetapi darah kembali ke jantung dengan lebih mudah - output jantung dan bekalan ke otak disokong. Mekanisme ini mengimbangi penurunan darah hingga 10% tanpa mengubah tekanan dan fungsi jantung. Menurut mekanisme lain, pemeliharaan hemodinamik berlaku kerana kemasukan cecair dan protein ke dalam aliran darah dari ruang celahan. Kehilangan darah tentunya mempengaruhi peredaran mikro, sejak tekanan turun menjadi 50 mm Hg. Seni. stasis (stagnasi) diperhatikan di kapilari, dan di peringkat terminal mikrombrombi muncul di dalamnya.

Apabila tekanan turun hingga 50 mm Hg. Seni. aliran darah ginjal menurun sepertiga, dan oleh itu, diuresis menurun, yang berhenti pada tekanan 40 mm Hg. Seni. Kelambatan aliran darah buah pinggang dicatat beberapa hari selepas kehilangan darah. Sekiranya kehilangan darah tidak diganti sepenuhnya, ada risiko kegagalan buah pinggang.

Dengan kehilangan darah yang teruk, penghantaran oksigen oleh tisu turun dengan mendadak, kebuluran oksigen berkembang dan, di atas semua, sistem saraf pusat menderita. Di dalam badan, kerana hipoksia, produk metabolik di bawah pengoksidaan terkumpul dan asidosis berkembang (dikompensasi pertama, dan kemudian tidak diberi pampasan).

Secara selari, mekanisme pampasan diaktifkan di dalam badan: pembekuan darah dipercepat. Walau bagaimanapun, fibrinolisis juga diaktifkan (pembubaran gumpalan darah dan pembekuan fibrin, yang berlaku di bawah tindakan enzim proteolitik plasma). Dengan mekanisme kompensasi yang tidak mencukupi dalam keadaan penurunan tekanan yang berpanjangan, kehilangan darah berubah menjadi keadaan yang teruk dan tidak dapat dipulihkan - kejutan hemoragik, yang dapat berlangsung selama berjam-jam.

Pengelasan pendarahan

Jenis pendarahan bergantung pada kapal yang rosak:

  • Arteri.
  • Venous.
  • Kapilari.
  • Parenchymal.
  • Campuran (arteriovenous).
  • Pedas.
  • Kronik.
  • Tidak trauma.
  • Traumatik.

Di tempat pencurahan darah:

  • Dalaman (tersembunyi).
  • Luar.
  • Pengantara.

Di bawah ini kita akan mempertimbangkan jenis pendarahan yang ada dan ciri-cirinya. Kepentingan dan keperluan pengetahuan mengenai apa yang berlaku pendarahan ditentukan oleh pemberian pertolongan cemas yang betul. Faktanya adalah bahawa pelbagai jenis pendarahan memerlukan pendekatan yang berbeza untuk penyediaan rawatan perubatan..

Pendarahan dalaman

Apabila darah mengalir secara dalaman, ia terkumpul di rongga badan. Penyebabnya adalah trauma atau pelbagai penyakit kronik. Ia berlaku dengan kecederaan tertutup pada rongga dada atau perut dengan kerosakan pada saluran darah dan organ parenkim. Darah mengalir ke rongga (pleura atau perut). Pendarahan dalaman berlaku dengan luka tusukan dan luka yang mempunyai saluran luka yang panjang dan menembusi rongga dada / perut. Aliran darah intrakranial diperhatikan dengan kecederaan otak traumatik. Sifat besar-besaran, rawatan lewat dan kesukaran tertentu dalam membuat diagnosis membawa kepada fakta bahawa pendarahan dalaman mengancam nyawa pesakit. Sekiranya kita bercakap mengenai penyakit yang disertai dengan pendarahan, maka kita dapat memanggil tuberkulosis paru, penyakit ulser peptik, sirosis hati, penyakit ginjal, pecahnya limpa.

Variasi adalah pendarahan intra-perut - pengumpulan darah di rongga perut (istilah perubatan hemoperitoneum). Pendarahan jenis ini selalunya merupakan hasil trauma perut atau komplikasi proses patologi pada rongga perut dan ruang retroperitoneal. Sekiranya berlaku kecederaan, integriti saluran omentum, mesentery usus, hati, limpa, dan pankreas terganggu dan aneurisma aorta pecah. Kemungkinan pendarahan ke rongga perut setelah operasi pada organnya dengan penurunan kebekuan darah atau kegagalan jahitan yang dikenakan pada kapal tidak dikecualikan. Pendarahan intra-perut juga boleh dikaitkan dengan patologi ginekologi: apoplexy ovari dan kehamilan ektopik.

Pendarahan parenkim adalah pendarahan dari organ dalaman parenkim. Pendarahan parenkim berlaku apabila hati, limpa, paru-paru, ginjal, dan pankreas cedera. Biasanya, pendarahan parenkim dicampur, kerana arteri dan urat organ rosak. Pada masa yang sama, darah mengalir dengan banyak dan berterusan. Sangat sukar untuk menghentikannya dan diperlukan campur tangan pakar bedah.

Pendarahan luaran (luaran)

Ia berkembang apabila kapal dari pelbagai kaliber rosak. Pendarahan luar ditunjukkan dengan pelepasan darah di luar. Ia boleh menjadi kapilari, arteri dan vena.

Pendarahan arteri

Arteri adalah yang paling berbahaya dari semua jenis pendarahan. Kehilangan 1-1.5 liter darah sangat berbahaya. Dengan kehilangan darah, hipoksia berkembang dan fungsi semua organ dan sistem terganggu. Oleh kerana tekanan darah tinggi dan kelajuan aliran keluarnya, pembekuan darah tidak mempunyai masa untuk terbentuk, jadi tidak ada penghentian bebas. Pendarahan arteri berlaku dengan luka yang dicincang, tusukan, patah tulang atau polytrauma.

Pendarahan teruk berlaku apabila arteri karotid, femoral, atau axillary rosak. Pendarahan berat (besar) boleh membawa maut - kematian boleh berlaku dalam 3-5 minit. Dengan itu, 40-70% darah hilang (kehilangan darah adalah 2-3.5 liter). Kehilangan lebih dari 3-3.5 liter benar-benar membawa maut..

Pendarahan vena

Ia berlaku dengan luka luka dan tusukan. Dengan itu, darah dicurahkan dari warna ceri gelap dan mengalir keluar secara perlahan, sama rata, dalam aliran berterusan. Pendarahan vena kurang sengit daripada pendarahan arteri, oleh itu jarang mengancam nyawa mangsa. Sekiranya leher cedera, ada risiko embolisme udara - udara diserap melalui urat yang rosak semasa penyedutan, gelembung yang menjadi sumber embolisme tempat tidur arteri.

Pendarahan kapilari

Ia berkembang dengan pelbagai luka pada permukaan kulit (lecet, luka cetek), membran mukus, otot. Dengan kecederaan ini, saluran pendarahan pada luka tidak kelihatan. Kerana kerosakan dangkal, kehilangan darah tidak signifikan dan tidak berbahaya bagi manusia. Mungkin ada gejala "embun berdarah" - titisan darah muncul di tempat kerosakan, serupa dengan embun, perlahan-lahan meningkat. Apakah ciri pendarahan kapilari? Ciri-ciri utamanya:

  • darah hilang dalam titisan;
  • seluruh permukaan luka berdarah;
  • kapal yang rosak tidak kelihatan;
  • kehilangan darah sedikit;
  • paling berbahaya dari semua jenis;
  • sering berhenti dengan sendiri.

Bahaya ada pada hemofilia, hepatitis, sepsis, di mana pembekuan darah terganggu.

Punca pendarahan

Sebabnya berbeza-beza, tetapi yang utama dapat dibezakan:

  • Kerosakan mekanikal pada saluran darah dengan kecederaan terbuka dan tertutup. Kecederaan arteri adalah yang paling berbahaya. Ini adalah pelanggaran sepenuhnya atau sebahagian dari integriti dinding vaskular. Kecederaan boleh ditembak, digigit, dipotong, dihancurkan. Terdapat kerosakan terpencil pada arteri, dan juga gabungan, apabila urat, tulang dan saraf rosak, yang secara signifikan memperburuk keadaan pesakit. Kecederaan pada arteri di bahagian ekstrem adalah gejala yang paling biasa dan merupakan ciri khas, selain pendarahan berdenyut, adalah iskemia tisu-tisu ekstremitas. Yang terakhir mempunyai beberapa darjah: pampasan, tanpa pampasan, tidak dapat dipulihkan dan nekrosis.
  • Kerosakan haba - luka bakar, radang dingin.
  • Gangguan pembekuan darah.
  • Pemusnahan dinding vaskular oleh proses patologi. Dalam kes ini, pendarahan arrosive berkembang, yang bersifat tidak trauma. Pendarahan yang meletus boleh disebabkan oleh proses tuberkulosis, onkologi (tumor dengan pembusukan) atau ulseratif, proses keradangan yang merosakkan (nekrosis).
  • Peningkatan kebolehtelapan dinding kapal disertai dengan pendarahan diapetik. Dalam kes ini, saluran tempat tidur peredaran mikro (arteriol, venula, kapilari) paling kerap terjejas. Keadaan patologi kapal seperti ini dinyatakan dengan kekurangan vitamin C, uremia, demam merah, penyakit Shenlein-Henoch, sepsis.
  • Penyakit saluran gastrousus (ulser peptik, buasir, kolitis ulseratif, polip kolorektal, sindrom Mallory-Weiss).
  • Trauma mekanikal pada vagina (pecah dinding), kerosakan pada mukosa serviks, hakisan, penyakit radang pada organ wanita, polip, tumor ganas, kontraseptif yang hilang menyebabkan pendarahan semasa persetubuhan.
  • Perubahan toksik pada saluran darah sekiranya berlaku keracunan dengan fosforus dan benzena.
  • Penyakit pernafasan (tuberkulosis, radang paru-paru, tumor, edema paru, bronkiektasis, infark paru, abses).

Di kalangan pesakit, terdapat kumpulan yang berisiko tinggi mengalami pendarahan:

  • Perempuan.
  • Umur lanjut usia.
  • Pesakit dengan kekurangan buah pinggang.
  • Wanita hamil dengan hipofungsi ovari, disfungsi haid, infantilisme genital, yang telah menjalani pengguguran, mempunyai patologi hati, ginjal, fibroid rahim, pelvis sempit, kelahiran yang banyak, janin besar berisiko mengalami pendarahan obstetrik.
  • Orang yang menghidap penyakit hati.
  • Kehadiran trombositopenia atau disfungsi platelet.
  • Penghidap kolagen (mereka boleh menyebabkan pendarahan).
  • Dengan sejarah barah.
  • Pesakit yang mengambil antikoagulan. Selalunya pada pesakit seperti itu terdapat pendarahan subkutan, pendarahan gastrousus, pendarahan intraokular dan intrakranial. Pendarahan kecil berlaku lebih kerap semasa terapi dengan agen warfarin dan antiplatelet.
  • Penghidap hemofilia.
  • Mereka yang mempunyai penyakit hemoragik kongenital (penyakit von Willebrand, anomali May-Hegglin, telangiectasia hemoragik, Glanzmann thrombasthenia gravis, sindrom Scott).

Tanda-tanda pendarahan

Keupayaan untuk menentukan jenis aliran darah dan memberikan bantuan dengan betul menentukan hasil keadaan ini bagi pesakit.

Apakah tanda-tanda pendarahan arteri? Untuk luaran, kelihatan, adalah ciri:

  • watak berdenyut;
  • darah merah terang (merah);
  • salah satu tanda pendarahan arteri adalah mengeluarkan darah dari luka.

Pendarahan arteri dengan cepat membawa kepada anemia akut. Kehilangan 1000 ml adalah berbahaya, dan kehilangan lebih dari 1000 ml adalah mengancam nyawa. Mangsa pucat, nadi dipercepat (hingga 140-160 per minit), tekanan turun dengan cepat, pening, mual, dan pingsan sering terjadi. Nadi di arteri periferi hilang, gangguan pernafasan diperhatikan.

Dengan kehilangan darah yang benar-benar membawa maut, 70% daripadanya hilang (lebih daripada 3-3.5 liter). Terdapat pembuangan najis dan air kencing secara tidak sengaja, kejang, pesakit jatuh koma dan kematian berlaku akibat serangan jantung.

Tanda-tanda pendarahan vena

Apakah tanda-tanda spesies ini?

  • darah perlahan dan berterusan mengalir keluar dari luka (tidak mengalir atau terpancut);
  • merah gelap (burgundy).

Sekiranya tekanan vena tidak tinggi, darah berhenti secara spontan kerana pembentukan gumpalan darah. Tetapi dengan kehilangan darah yang besar juga, seperti dalam kes sebelumnya, terdapat keadaan kejutan dan boleh membawa maut.

Tanda-tanda pendarahan dalaman

Gejala umum menunjukkan pendarahan dalaman. Dengan tahap keparahan sederhana - peningkatan kadar denyutan jantung hingga 90-100 denyutan, kepantasan bernafas yang tidak dapat diekspresikan, keadaan sejuk diperhatikan, kulitnya pucat. Mulut kering, pening, kelemahan teruk, pingsan, mual, reaksi lambat dan gangguan pergerakan mungkin berlaku.

Dalam kes yang teruk, tekanan sistolik turun di bawah 80 mm. rt. Art., Dan nadi berada di atas 110 denyutan / min. Terdapat peningkatan kadar pernafasan yang ketara, peluh yang melekit, mengantuk, gemetar di tangan, kegelapan di mata, apatis, dahaga, kegelapan kesedaran, warna kulit yang jelas. Dengan pendarahan dalaman yang besar, tekanan menurun hingga 60 mm Hg. Art., Kesedaran itu keliru (pesakit mengigau) atau tidak ada, keringat sejuk, pucat tajam dengan warna kelabu. Ciri-ciri mangsa semakin tajam, dan pandangan menjadi tidak peduli.

Sebagai tambahan kepada gejala umum, ada yang spesifik yang menunjukkan kerosakan pada satu atau organ yang lain. Batuk darah adalah tanda pendarahan dari sistem bronkopulmonari. Hemoptysis atau pembuangan darah yang banyak semasa batuk adalah akibat dari penutupan saluran darah dengan bronchiectasis, tuberkulosis atau tumor bronkus. Bergantung pada tahap pendarahan, mungkin terdapat aliran darah pada dahak atau pembebasan darah berbuih merah ketika batuk. Batuk paroxysmal biasanya mendahului pendarahan. Pesakit mungkin mengalami sakit dada dan sensasi "terbakar" yang tidak menyenangkan, kekurangan udara atau rasa tidak selesa pada pernafasan. Pesakit ditawan oleh perasaan cemas dan takut.

Pendarahan ke rongga pleura berlaku apabila pukulan ke kawasan dada berlaku. Darah mengalir ke rongga pleura dan paru-paru dimampatkan pada separuh ini. Dalam hal ini, pesakit bernafas dengan susah payah, dan jika pengumpulan darah adalah signifikan, tercekik.

Muntah dengan darah merah atau biji kopi muncul ketika pendarahan dari saluran gastrointestinal atas. Muntah darah mungkin berlaku jika sumbernya berada di atas ligamen Treitz, dan ketika darah bersentuhan dengan asid hidroklorik, warnanya berubah dan mengambil warna "kopi". Walau bagaimanapun, dengan warna muntah, tidak mustahil untuk menentukan tempat kebocoran kovaskular dengan tepat. Dengan kehilangan darah yang besar dari perut, muntah berwarna merah terang.

Dengan sumber pendarahan yang terletak di saluran gastrointestinal bawah, muntah tidak ada, dan darah dijumpai di dalam tinja (ia juga ditentukan oleh pemeriksaan digital pada rektum). Semakin ringan darah, semakin banyak sumber pendarahan. Pengasingan darah yang tidak berubah sering menunjukkan pendarahan hemoroid. Darah merah terang pada tinja berlaku dengan kehilangan darah yang banyak dan peristalsis yang dipercepat. Sekiranya masa transit kandungan usus adalah 8 jam, najis berwarna, berkilat dan melekit akan muncul, yang disebut melena. Ini adalah akibat dari pengaruh flora usus pada darah dan najis, biasanya tidak terbentuk.

Tanda-tanda pendarahan dalaman di rongga perut agak sukar dikenali, kerana gejalanya tidak spesifik: kelemahan, sakit perut yang tajam, pucat yang teruk, peluh sejuk, kelemahan, penurunan tekanan, nadi cepat, mengantuk, degupan jantung yang lemah, sesak nafas yang teruk, pening. Pendarahan dalaman sering disertai dengan kehilangan kesedaran. Dengan tanda-tanda seperti itu, patologi pembedahan disyaki. Adalah mungkin untuk menentukan diagnosis dengan tepat dengan mewawancarai pesakit (trauma, haid yang tertunda) dan penyelidikan tambahan: ujian darah, ultrasound organ perut, pemeriksaan oleh pakar sakit puan.

Analisis dan diagnostik

Beberapa sistem penting dalam pembekuan darah - sistem selular (platelet) dan sistem protein plasma (faktor pembekuan). Oleh itu, untuk menjelaskan penyebab peningkatan pendarahan, perlu menentukan konsistensi fungsi platelet dan aktiviti faktor pembekuan. Pemeriksaan pesakit dengan kecenderungan pendarahan termasuk ujian darah untuk pembekuan dan tempoh pendarahan.

Terdapat konsep pembekuan darah dan tempoh pendarahan. Petunjuk pertama ditentukan oleh hemocoagulation (faktor plasma), dan yang kedua - oleh platelet, yang memperoleh aktiviti di kawasan kerosakan pada kapal kecil (kapilari). Ujian darah untuk pembekuan dan tempoh pendarahan memungkinkan untuk menilai hemostasis periferal (tempatan, primer) dan hemostasis sekunder (makrosirkulasi atau pembekuan).

Menghentikan pendarahan setelah kerosakan pada saluran kecil disebabkan oleh pembentukan darah beku di dalamnya. Sebagai tindak balas kepada kerosakan pada kapal, penyempitan dan lekatan (pematerian) platelet berlaku di tempat kerosakan. Platelet melekat di tepi kapal, saling bertindih. Serotonin dan adrenalin dilepaskan dari mereka, yang meningkatkan kekejangan vaskular. Thromboplastin dilepaskan dari tisu yang rosak, yang, berinteraksi dengan faktor tertentu sistem pembekuan plasma, membentuk trombin. Akibatnya, lekatan platelet menjadi tidak dapat dipulihkan dan gumpalan fibrin (trombosit platelet) terbentuk dan pendarahan dari kapal kecil berhenti..

Tempoh pendarahan menurut Duque adalah penentuan masa pendarahan kapilari, yang bergantung pada keadaan kapilari dan aktiviti platelet (kemampuan mereka untuk melekat dan agregat). Ujian darah dilakukan dengan menusuk phalanx jari manis. Bersamaan dengan tusukan, jam randik dihidupkan, titisan darah yang muncul dikeluarkan dengan kertas. Sekiranya penurunan baru tidak muncul, jam randik dimatikan dan tempoh pendarahan dicatatkan. Kajian keadaan kapilari dan platelet penting dalam kes penyakit von Willebrandt, C-hypovitaminosis, penyakit hati, sindrom pembekuan intravaskular yang disebarkan, hipofungsi adrenal. Masa pendarahan Duke adalah 2-4 minit. Yang penting ialah pemanjangan masa ini.

Ini berlaku dalam kekurangan platelet yang teruk (atau trombositopenia). Ia diperpanjang secara signifikan dengan penyakit von Willebrandt, penyakit hati, sindrom pembekuan intravaskular yang disebarkan, dan tumor. Juga, masa pendarahan akan berlanjutan dengan gangguan pembekuan (sindrom trombohemorrhagic) dan peningkatan tahap heparin dalam darah - penyakit keturunan hipereparinemia, yang dimanifestasikan oleh diatesis hemoragik. Pemendekan menunjukkan peningkatan keupayaan kapilari untuk runtuh. Sekiranya terdapat gangguan pembekuan darah, kadar tempoh pendarahan tidak berubah.

Waktu pembekuan (penunjuk lain) adalah masa yang diperlukan untuk pembekuan darah untuk menghentikan pendarahan. Petunjuk ini digunakan untuk mengenal pasti pelanggaran hemostasis dan digunakan sebelum operasi dan semasa pemeriksaan pencegahan. Persampelan darah dilakukan tidak lebih awal dari 8 jam selepas makan. Pengambilan alkohol dan aktiviti fizikal dikecualikan sebelum kajian. Untuk darah vena (apabila ditentukan dengan kaedah Lee-White) kali ini tidak boleh melebihi 10 minit (dari 5 hingga 10 minit).

Peningkatan masa menunjukkan kecenderungan pendarahan. Ini dapat diperhatikan apabila:

  • kekurangan faktor plasma;
  • rendah diri kongenital faktor plasma;
  • penyakit hati;
  • rawatan dengan antikoagulan tidak langsung.

Penurunan waktu pembekuan dikaitkan dengan risiko trombosis yang tinggi, yang diperhatikan dengan trombofilia, penggunaan alat kontraseptif dan kortikosteroid, sindrom DIC (tahap hypercoagulable).

Hemostasis sekunder (pembekuan) termasuk dalam pendarahan dari kapal besar dan sederhana dan disediakan oleh sistem pembekuan plasma. Ia merangkumi dua pautan - procoagulan dan antikoagulan. Pembekuan darah plasma adalah rangkaian reaksi yang berlaku di bawah tindakan enzim, di mana faktor pendahuluan (zoenzim) diubah menjadi enzim yang mengaktifkan zyme sistem yang lain. Produk akhir pembekuan adalah gumpalan platelet yang tidak larut (juga dikenali sebagai pembekuan hemostatik). Proses ini berlaku dalam 4 fasa: pembentukan prothrombinase, pembentukan trombin, fibrin dan fibrinolisis.

Dalam proses pembekuan darah, procoagulan terlibat - ini adalah protein dan kalsium, yang menyebabkan pembentukan fibrin (ini adalah asas hemostasis). Procoagulan ditentukan oleh nombor: dari I hingga XIII.

Perkara XII - faktor Hageman - penting. Norma adalah 65-150%. Pengaktifannya berlaku ketika berinteraksi dengan kapal yang rosak, dan ini memicu mekanisme pembekuan darah intravaskular. Kekurangan kongenital protein ini adalah penyakit Hageman, yang dicirikan oleh peningkatan waktu pembekuan darah jika tidak ada pendarahan. Oleh kerana tidak ada kecenderungan pendarahan, penyakit ini tidak terdeteksi (ditemukan secara kebetulan semasa pemeriksaan sebelum operasi).

Pertolongan cemas untuk pendarahan

Penghentian pendarahan sementara adalah milik pertolongan cemas. bantuan dan dilaksanakan sebagai sebahagian daripada pertolongan cemas. Pertolongan cemas untuk pendarahan merangkumi pelbagai kaedah dan teknik untuk menghentikan pendarahan, dan semuanya berkaitan dengan menghentikan pendarahan sementara.

Apakah cara untuk menghentikan pendarahan? Bergantung pada jenis pendarahan, satu atau kaedah berhenti sementara dipilih:

  • Tamponade luka. Kaedah ini digunakan untuk luka menembusi dalam (luka tusukan dan tembakan). Untuk ini, pembalut diletakkan di hujung jari telunjuk dan dimasukkan ke dalam lubang luka sedalam mungkin. Jari tidak dapat dikeluarkan dari luka, tetapi secara selari, tamponade dibuat dengan jari telunjuk dari tangan yang lain. Menggerakkan bahan di sepanjang saluran luka, jari tangan pertama dikeluarkan secara beransur-ansur. Oleh itu, secara bergantian bertukar tangan, saluran luka diisi rapat hingga akhir. Dari atas, bahan tambahan digunakan pada luka dan dipasang dengan ketat. Sekiranya boleh, gunakan pembalut dengan agen hemostatik.
  • Tekanan jari pada saluran pendarahan.
  • Memohon pembalut tekanan.
  • Lenturan anggota badan pada sendi dan membetulkannya dalam keadaan ini.
  • Pengenaan tourniquet adalah tarikan bulat pada anggota badan. Persoalannya adalah: pada pendarahan apa yang digunakan trikiquet? Ia digunakan untuk pendarahan arteri dan hanya jika terjadi kerosakan pada arteri besar (lengan dan kaki), jika perawatan perubatan ditunda. Semasa menggunakan tourniquet, waktu pemakaiannya mesti ditunjukkan. Juga, tourniquet dapat digunakan untuk pendarahan vena sekiranya pembalut tekanan tidak dapat digunakan atau jika pendarahan tidak berhenti setelah pemakaiannya.
  • Pengapit (dilakukan oleh pekerja ambulans).
  • Kedudukan anggota badan yang tinggi.

Setelah mengenal pasti sumbernya, anda perlu bertindak secara taktik dengan betul dan mengetahui pendarahan apa yang harus dihentikan terlebih dahulu, terutama jika mangsa mengalami polytrauma. Pertama sekali, anda perlu menghentikan arteri, kerana jenis ini dianggap paling berbahaya.

Pertolongan cemas untuk pendarahan arteri

Pertolongan cemas untuk pendarahan jenis ini harus dilakukan dengan cepat dan kompeten, kerana ketika arteri cedera, pendarahan sangat banyak dan mengancam nyawa pesakit. Keadaan lebih lanjut pesakit dan bahkan nyawanya bergantung pada seberapa cepat PMP disediakan.

Algoritma untuk menghentikan pendarahan arteri

  • Letakkan mangsa sehingga tapak luka berada di atas paras jantung.
  • Sekiranya pendarahan ringan, anda boleh menggunakan pembalut tekanan pada luka..
  • Sapukan tekanan jari ke tulang (menekan arteri di atas tapak luka).
  • Gunakan fleksi anggota badan pada sendi. Apabila arteri subclavian, axillary atau brachial cedera, kedua siku ditarik kembali ke kegagalan. Apabila arteri femoralis cedera, paha dibawa ke perut, kaki dibengkokkan pada sendi lutut dan tetap.
  • Untuk pendarahan arteri, pembungkusan yang ketat juga harus digunakan. Semasa pendarahan dari arteri karotid, anda perlu menekan luka dengan cepat dengan jari (penumbuk), dan kemudian mengisinya dengan sejumlah besar kain kasa.

Cara terpantas adalah dengan menekan kapal ke tulang di atas tempat pendarahan. Anda perlu menekan dengan beberapa jari, tetapi lebih baik kedua-dua tangan anda. Berikut adalah titik tekanan arteri.

Tekanan jari, jika dilakukan dengan betul, memungkinkan untuk segera menghentikan pendarahan. Tetapi sukar untuk mengekalkan tekanan sedemikian selama lebih dari 3-5 minit. Oleh itu, menekan pada titik tekanan adalah bantuan kecemasan, sementara, yang digantikan dengan pengenaan triket atau penjepit. Dalam beberapa kes, tekanan jari adalah satu-satunya cara, misalnya, jika tourniquet tidak dapat digunakan (luka leher atau luka bahu dan pinggul tinggi).

Walau apa pun, teknik ini penting kerana ia membolehkan anda membeli masa untuk kaedah lain..
Pendarahan arteri dapat dihentikan dengan berkesan hanya dengan menggunakan triket di atas tempat pendarahan - ini adalah kaedah yang paling dipercayai yang digunakan pada bahagian bawah dan atas.

Bagaimana cara menggunakan tourniquet? Pertama sekali, anda perlu mengetahui peraturan untuk menerapkan tourniquet:

  • Ia digunakan di atas tempat pendarahan.
  • Tempat pengenaan ditutup dengan lapisan kain kasa (jika tidak ada, dengan sapu tangan, sehelai kain). Ini dilakukan agar tidak merosakkan kulit dan saraf cetek..
  • Tourniquet digunakan pada anggota badan yang dibangkitkan.
  • Beberapa giliran dibuat, pusingan pertama bundel kurang ketat, dan yang berikutnya lebih ketat. Gegelung mesti saling berpasangan. Apabila diaplikasikan dengan betul, pendarahan berhenti, nadi hilang, dan kulit di bawah tourniquet menjadi pucat. Hujung tourniquet betul.
  • Dengan pendarahan bahagian atas kaki, pucuk pucuk digunakan pada sepertiga bahagian atas bahu (sedekat mungkin dengan ketiak). Sekiranya anggota bawah mengalami kerosakan, diaplikasikan pada bahagian atas paha (sedekat mungkin ke lipatan inguinal). Tempat bertindih seperti ini disebabkan oleh fakta bahawa kapal besar tertumpu di sini, pengapit yang memberikan kesan cepat. Luka bakar di bahagian bawah kaki dan lengan bawah tidak berkesan, kerana di bahagian ini kapal terbaring dalam dan menghentikan pendarahan tidak mungkin.
  • Apabila pembengkakan dan kebiruan pada lengan atau kaki muncul di bawah aplikasi tourniquet, ia dikeluarkan, dan setelah beberapa saat ia digunakan lagi.
  • Waktu penggunaan tourniquet mesti ditunjukkan, kerana penghentian aliran darah menyebabkan nekrosis tisu. Secara umum, tourniquet digunakan selama 1.5-2 jam, pada musim sejuk kali ini dikurangkan menjadi satu jam. Selama ini, pesakit mesti dibawa ke hospital.
  • Sekiranya tourniquet berada pada anggota badan lebih dari waktu yang ditentukan, maka untuk memulihkan bekalan darah, ia melemahkan selama 5-10 minit, dan pada masa ini, kaedah menekan jari kapal digunakan. Perkara ini dapat diulang beberapa kali, mengurangkan masa turniquet berada di anggota badan. Setiap kali anda perlu meletakkannya di atas tempat sebelumnya..
  • Mangsa harus berbaring telentang dengan kepalanya ke bawah (untuk bekalan darah ke otak yang lebih baik), dan mengangkat tangan dan kakinya.
  • Sekiranya tidak ada tourniquet, gunakan tiub getah, tali leher, pendakap, sapu tangan, tali pinggang, tuala, sehelai kain tebal.

Menghentikan pendarahan vena

Bagaimana jika terdapat pendarahan vena dan apakah cara untuk menghentikannya? Dalam rancangan PMP, kapal ditekan ke tulang di bawah luka. Ini tidak memerlukan alat tambahan. Sekiranya urat cedera, cara terbaik adalah dengan menggunakan pembalut tekanan.

Sebelum ini, luka dibasuh dengan antiseptik dan lapisan kain kasa diaplikasikan, kemudian bola kapas tebal (pembalut dilipat), yang akan menekan luka, dan membalut dengan erat. Pembalut tekanan harus menangkap luka di atas dan di bawahnya dengan jarak 10-15 cm. Apabila membalut rapat dan menekan objek penekan, lumen urat ditekan. Selepas itu, dengan pendarahan vena, anggota badan diberi kedudukan tinggi dan sejuk disapu. Adalah mungkin untuk memberi pertolongan cemas untuk pendarahan jenis ini dengan tamponade luka. Kadang-kadang ia menjadi kaedah pasti menghentikan darah..

Bagaimana untuk menghentikan pendarahan vena dengan tourniquet? Seperti yang telah disebutkan di atas, dengan aliran darah jenis ini, tourniquet juga diterapkan, jika tidak mungkin menghentikan aliran darah dengan cara apa pun, tetapi tourniquet diterapkan di bawah paras luka. Pengawalan pendarahan adalah pengesahan keberkesanannya. Sekiranya jenis pendarahan tidak dikenal pasti, ia tidak akan berhenti.

Aliran darah kapilari

Oleh kerana keupayaan darah membeku, pendarahan kapilari sering berhenti secara spontan. Pendarahan kapilari dapat dihentikan dengan menaikkan anggota badan yang cedera di atas paras badan. Sekiranya ini tidak berlaku, atau untuk mempercepat proses menghentikan darah, dan juga untuk mencegah jangkitan memasuki luka, pendarahan kapiler dihentikan dengan menggunakan pembalut tekanan: di hadapan hidrogen peroksida, luka dirawat, beberapa lapisan kain kasa bersih (pembalut) digunakan, kemudian lapisan bulu kapas dan dibalut.

Ini dilakukan dengan cukup ketat, tetapi tidak terlalu banyak - aliran darah arteri dan vena tidak boleh terganggu. Selepas itu, sejuk disapu pada luka (menyumbang kepada penyempitan kapal kecil). Sekiranya terdapat span hemostatik dalam kit pertolongan cemas, maka digunakan pada luka dan bukannya kain kasa, dan kemudian pembalut tekanan dibuat. Sekiranya tidak ada bahan berpakaian perubatan, tempat pendarahan diikat dengan sapu tangan atau kain kapas bersih. Cara sementara untuk menghentikan pendarahan bercampur adalah sama.

Semua kaedah di atas digunakan untuk pendarahan luaran, tetapi untuk kecederaan dan pendarahan dari organ dalaman, pendarahan dihentikan di institusi perubatan.

Pertolongan cemas untuk pendarahan dalaman

Apabila diserang di perut atau cedera, hati, limpa atau arteri perut pecah, yang disertai dengan aliran darah yang besar ke rongga perut. Juga, keadaan ini diperhatikan dengan kehamilan ektopik. Dalam kedua kes tersebut, dengan pendarahan intraperitoneal dalaman, sakit perut yang teruk muncul, kehilangan kesedaran dan pada pesakit, kejutan hemoragik berkembang pesat.

Apa yang perlu dilakukan dalam kes sedemikian? Sudah tentu, mustahil untuk menghentikan pendarahan dalaman di rumah atau di jalan - menghentikan pendarahan dalaman memerlukan campur tangan pembedahan. Namun, tindak balas pantas, memanggil ambulans dan pengangkutan segera ke hospital akan menyelamatkan pesakit. Sebelum ketibaan ambulans, mangsa diberi posisi duduk setengah dengan kaki bengkok di lutut, dan ais atau kompres sejuk disapu ke perut.

Dengan pendarahan gastrik, pesakit memerlukan rehat, dengan menyejukkan perut. Pengambilan makanan tidak termasuk. Ia perlu dibawa ke petak dengan menggunakan tandu dalam keadaan terlentang dengan kaki yang diangkat. Di hospital dengan pendarahan gastrousus, asid aminokaproik disuntik ke dalam perut dan kaedah endoskopi untuk menghentikan pendarahan digunakan.

Penjagaan kecemasan untuk pendarahan paru terdiri daripada:

  • Penciptaan pernafasan bebas (melepaskan kolar baju, pakaian, menanggalkan tali leher, menanggalkan gigi palsu).
  • Memberi pesakit posisi duduk separuh dengan hujung kepala badan yang terangkat. Pesakit tidak boleh bangun atau berjalan. Sekiranya kehilangan kesedaran - kedudukan di sebelah.
  • Mengelakkan pengambilan makanan dan air.
  • Memohon kompres sejuk ke dada.
  • Kemasukan segera.

Sekiranya pendarahan paru-paru di jabatan kecemasan, darah dihirup dari saluran pernafasan atas dan pesakit dimasukkan ke unit rawatan intensif pembedahan.

Pada peringkat pra-hospital, ubat mesti diberikan secara intravena untuk menghentikan (mengurangkan) pendarahan dalaman (ini dilakukan oleh pekerja ambulans). Apabila tekanan turun di bawah 80 mm Hg. Seni. semasa pengangkutan, terapi infusi dimulakan. Penyelesaian koloid (Polyglukin, Reopolyglucin) 400-1200 ml diperkenalkan.

Ubat ini meningkatkan jumlah darah yang beredar, meningkatkan peredaran mikro dan sifat reologi. Sekiranya tekanan pesakit berada di bawah 60 mm Hg. Art., Pada awalnya mereka melakukan infus dan hanya setelah peningkatan parameter tekanan dan nadi, pasien diangkut. Terapi infus-transfusi adalah keadaan yang sangat diperlukan untuk kehilangan darah. Kadar penggantian bergantung pada jumlah kehilangan darah. Pada mulanya, larutan disuntikkan dalam aliran, dan setelah penstabilan tekanan, infus dilakukan secara menetes.

Pengenalan kalsium klorida tidak bermakna, kerana kesannya terhadap sistem pembekuan diragukan, dan keberkesanan Vikasol rendah. Yang paling berkesan adalah pengenalan 100 ml larutan asid aminokaproik. Di hospital, pesakit terus menerima penyelesaian infusi untuk mengisi jumlah darah yang beredar: kristaloid (larutan natrium klorida isotonik, larutan Normosol, Disol, larutan Ringer) dan penyelesaian koloid (Albumin, Plasma, Dextran, larutan pati gelatin dan hidroksietil).

Pastikan untuk menyuntik ubat untuk menghentikan pendarahan: pada peringkat awal, agen hemostatik digunakan, dan sedikit kemudian (atau selari) - perencat fibrinolisis.

Ubat hemostatik untuk pendarahan berat:

  • plasma beku segar;
  • kepekatan kompleks prothrombin (ubat Octaplex);
  • faktor pembekuan semula VII-a (rFVIIa, ubat NovoSeven);
  • natrium etamsilat;
  • oktreotida (untuk pendarahan gastrousus);
  • trombin;
  • fibrinogen.

Menjanjikan, terutama dalam pendarahan yang tidak terkawal, adalah pengenalan faktor pembekuan rekombinan VII-a. Ubat ini mengurangkan intensiti kehilangan darah dan mencegah (atau kelewatan) perkembangan sindrom DIC. Secara selari, perencat fibrinolisis digunakan. Ejen antifibrinolitik termasuk asid tranexamic, asid aminocaproic, dan aprotinin.

Kesan hemostatik asid traneksamat hampir 20 kali lebih tinggi daripada asid aminokaproik, kerana ia mempunyai struktur molekul yang stabil. Kesan hemostatik tambahan disebabkan oleh rangsangan sintesis kolagen, yang meningkatkan keanjalan bekuan fibrin, dan ini membantu menghentikan pendarahan.


Artikel Seterusnya
Mengapa lengan dan kaki mati rasa