Aorta perut


Aorta perut (aorta perut) adalah lanjutan dari aorta toraks. Ia bermula pada tahap vertebra toraks XII dan mencapai vertebra lumbar IV-V. Di sini, aorta perut terbahagi kepada dua arteri iliac biasa. Tapak pembahagian disebut bifurkasi aorta. Cabang nipis yang terletak di permukaan anterior sakrum, arteri sakral median, berlepas dari bifurkasi ke bawah. Dari bahagian perut aorta, terdapat dua jenis cabang: parietal dan dalaman. Aorta perut terletak secara retroperitoneally. Di bahagian atas, badan pankreas dan dua urat bersebelahan dengan permukaannya, melintasi, dan dua urat: urat splenik yang terletak di sepanjang tepi atas pankreas, dan vena ginjal kiri, yang berlari di belakang kelenjar. Di bawah badan pankreas, di hadapan aorta, terdapat bahagian bawah duodenum, dan di bawahnya adalah permulaan akar mesentery usus kecil. Di sebelah kanan aorta terletak vena cava inferior, di belakang bahagian awal aorta perut adalah tangki saluran toraks, - bahagian awal saluran toraks.

Cawangan parietal.

1. Arteri phrenic bawah adalah arteri berpasangan yang agak kuat. Ia berlepas dari permukaan anterior bahagian awal aorta perut pada tahap vertebra toraks XII dan menuju ke permukaan bawah bahagian tendonous diafragma, di mana ia mengeluarkan cawangan anterior dan posterior yang membekalkan darah yang terakhir. Dalam ketebalan diafragma, arteri kanan dan kiri anastomosa antara mereka dan dengan cabang dari bahagian toraks dari aorta. Arteri kanan melepasi belakang vena cava inferior, sebelah kiri - di belakang esofagus.

2. Arteri lumbar adalah 4 arteri berpasangan. Mereka menjauh dari dinding posterior bahagian perut aorta pada tahap badan vertebra lumbar I-IV. Mereka diarahkan melintang, ke sisi lateral, sementara dua arteri atas melewati kaki diafragma, dua yang lebih rendah - di belakang otot utama psoas. Semua arteri lumbal anastomose antara satu sama lain dan dengan arteri epigastrik yang unggul dan rendah yang membekalkan darah ke otot rektus abdominis. Dalam perjalanan mereka, arteri memberikan sejumlah cabang kecil ke tisu subkutan dan kulit; di kawasan garis putih, mereka anastomosa di sana sini dengan arteri dengan nama yang sama di seberang. Di samping itu, arteri lumbar anastomose dengan arteri interkostal arteri ilio-lumbar, arteri mendalam di sekitar ilium, dan arteri gluteal unggul.

3. Arteri sacral median adalah kesinambungan langsung dari aorta perut. Ia bermula dari permukaan posteriornya, sedikit di atas bifurcation aorta, iaitu pada tahap vertebra lumbar V. Ia adalah kapal nipis yang bergerak dari atas ke bawah di tengah-tengah permukaan pelvis sakrum dan berakhir di coccyx di badan coccygeal.

Dari arteri sacral median di sepanjang cawangannya: a) arteri lumbar bawah, bilik wap, berlepas di kawasan vertebra lumbar V dan membekalkan darah ke otot iliopsoas. Dalam perjalanannya, arteri mengeluarkan cabang punggung, yang terlibat dalam bekalan darah ke otot dalam punggung dan saraf tunjang; b) cabang sakral lateral, berlepas dari batang utama pada tahap setiap vertebra dan, bercabang di permukaan anterior sakrum, anastomosa dengan cabang serupa dari arteri sakral lateral (cabang arteri iliac dalaman.

Beberapa cabang berlepas dari bahagian bawah arteri sacral median, yang membekalkan darah ke bahagian bawah rektum dan tisu longgar di sekelilingnya.

Cawangan dalaman

I. Batang celiac - kapal pendek, panjang 1 - 2 cm, berlepas dari permukaan anterior aorta pada tahap pinggir atas badan vertebra lumbar I atau pinggir bawah badan vertebra toraks XII di tempat di mana aorta perut meninggalkan bukaan aorta. Arteri diarahkan ke anterior dan segera terbahagi kepada tiga cabang: arteri gastrik kiri, arteri hepatik biasa, dan arteri splenik,

1. Arteri gastrik kiri, lebih kecil daripada tiga arteri. Naik sedikit ke atas dan ke kiri; Mendekati bahagian jantung perut, ia memberikan beberapa cabang ke arah esofagus - cawangan esofagus, yang anastomose dengan cabang dengan nama yang sama dari bahagian toraks aorta, dan ia sendiri turun ke sebelah kanan sepanjang kelengkungan perut yang lebih rendah, anastomosis dengan arteri gastrik kanan, dari arteri hepatik biasa). Dalam perjalanan di sepanjang kelengkungan yang lebih rendah, arteri gastrik kiri menghantar dahan kecil ke dinding perut anterior dan posterior.

Arteri hepatik biasa, cabang yang lebih kuat, mempunyai panjang hingga 4 cm. Menjauh dari batang seliak, ia bergerak di sepanjang kaki kanan diafragma, tepi atas pankreas dari kiri ke kanan dan memasuki ketebalan omentum yang lebih rendah, di mana ia terbahagi kepada dua cabang - arteri hepatik dan gastroduodenal sendiri.

Arteri hepatik sendiri, menjauh dari batang utama, menuju ke pintu hati dengan ketebalan ligamen hepato-duodenum, di sebelah kiri saluran empedu biasa dan agak anterior ke vena portal. Mendekati gerbang hati, arteri hepatik sendiri dibahagikan kepada cabang kiri dan kanan, sementara arteri bilier berlepas dari cabang kanan.

Arteri gastrik kanan adalah cabang nipis yang keluar dari arteri hepatiknya sendiri, kadang-kadang dari arteri hepatik biasa. Ia bergerak dari atas ke bawah hingga kelengkungan perut yang lebih rendah, di mana ia bergerak dari kanan ke kiri. Arteri gastrik kanan menimbulkan rangkaian cabang yang membekalkan darah ke dinding perut anterior dan posterior.

Arteri gastroduodenal adalah batang yang agak kuat. Ia diarahkan dari arteri hepatik biasa ke bawah, di belakang pilorus perut, menyeberang dari atas ke bawah. Kadang-kadang arteri supraduodenal berlepas dari arteri ini, yang melintasi permukaan anterior kepala pankreas.

Arteri splenik;

Dahan paling tebal memanjang dari batang seliak. Arteri menuju ke kiri dan, bersama dengan urat dengan nama yang sama, terletak di belakang pinggir atas pankreas.

Arteri splenik menyediakan cawangan yang membekalkan darah ke pankreas, perut, dan omentum yang lebih besar

Arteri mesenterik yang unggul adalah saluran besar yang bermula dari permukaan anterior aorta, sedikit di bawah (1 hingga 3 cm) batang seliak, di belakang pankreas. Keluar dari bawah pinggir bawah kelenjar, arteri mesenterik unggul turun dan ke kanan. Bersama dengan urat mesenterik unggul yang terletak di sebelah kanannya, ia melintasi permukaan anterior bahagian duodenum mendatar (menaik), menyeberangnya tepat di sebelah kanan selekoh duodenum. Setelah mencapai akar mesentery usus kecil, arteri mesenterik unggul menembusi antara daun yang terakhir, membentuk busur yang menghadap tonjolan ke kiri, dan mencapai fossa iliac kanan

Arteri berikut bercabang dari arteri mesenterik yang unggul.

1. Arteri pankreatoduodenal rendah, (kadang-kadang tidak berganda), berasal dari tepi kanan bahagian awal arteri mesenterik yang unggul. Ia dibahagikan kepada cabang anterior, dan cabang posterior, yang turun dan ke kanan sepanjang permukaan anterior pankreas, membengkokkan kepalanya di sepanjang perbatasan dengan duodenum. Memberi ranting ke pankreas dan duodenum; anastomosis dengan arteri pankreatoduodenal superior anterior dan posterior dan dengan cawangan

2. Arteri Jejunal, 7 - 8 secara keseluruhan, berlepas satu demi satu dari bahagian cembung dari lengkungan arteri mesenterik yang unggul, diarahkan antara daun mesenterik ke gelung jejunum. Dalam perjalanannya, setiap cabang dibahagikan kepada dua batang, yang anastomose dengan batang yang sama terbentuk dari pembahagian arteri usus yang berdekatan.

3. Arteri ilio-usus, dalam jumlah 5 - 6, seperti yang sebelumnya, diarahkan ke gelung ileum dan, terbahagi kepada dua batang, anastomosa dengan arteri usus yang berdekatan. Anastomosis arteri usus seperti itu mempunyai bentuk busur. Cabang-cabang baru meluas dari busur ini, yang juga membelah, membentuk busur urutan kedua (agak lebih kecil). Dari lengkungan urutan kedua, arteri kembali berangkat, yang, membelah, membentuk busur urutan ketiga, dan lain-lain. Dari baris busur terakhir yang paling jauh, cabang lurus meluas terus ke dinding gelung usus kecil. Sebagai tambahan kepada gelung usus, lengkungan ini memberikan cabang kecil yang membekalkan darah ke kelenjar getah bening mesenterik.

4. Arteri ilio-kolon-usus, berlepas dari separuh kranial arteri mesenterik yang unggul. Menuju ke kanan dan ke bawah di bawah peritoneum parietal dinding posterior rongga perut ke hujung ileum dan ke cecum, arteri dibahagikan kepada cabang-cabang yang membekalkan darah ke cecum, permulaan usus besar dan akhir ileum.

Sebilangan cawangan meninggalkan arteri ileo-kolon-usus:

a) arteri menaik menuju ke kanan ke kolon menaik, naik di sepanjang pinggir medial dan anastomosis (membentuk busur) dengan arteri usus-usus kanan. Dari arka ini, cabang usus besar-usus berlepas, membekalkan darah ke kolon menaik dan bahagian atas cecum; b) arteri cecum anterior dan posterior diarahkan ke permukaan cecum yang sesuai. Mereka adalah kesinambungan dari pendekatan ke sudut ileocecal, di mana, bersambung dengan cabang terminal arteri ileo-usus, mereka membentuk busur, dari mana cabang bercabang ke sekum dan ke bahagian terminal ileum - cabang ileal,

c) arteri apendiks, berlepas dari arteri cecum posterior antara kepingan mesentery apendiks.

Tarikh ditambahkan: 2018-05-12; pandangan: 986;

Dari aorta perut

Cabang parietal dan viseral meluas dari aorta perut.

Cabang parietal (parietal) bahagian perut aorta:

Arteri phrenic bawah, aa. phrenicae inferiores dex-tra et sinistra, berlepas dari permukaan anterior bahagian awal aorta perut sebaik sahaja keluar dari aorticus hiatus dan diarahkan di sepanjang permukaan bawah diafragma ke atas, ke hadapan dan ke sisi.

Arteri lumbar, aa. lumbales, berpasangan, empat bilangan, berlepas dari permukaan posterior aorta di sepanjang empat vertebra lumbal pertama dan menembusi ke celah-celah yang terbentuk oleh badan vertebra dan ikatan awal otot psoas, berdarah bahagian bawah dinding perut anterolateral, kawasan lumbar dan saraf tunjang.

Arteri sacral median, a. sacralis mediana, - sebuah kapal nipis, bermula pada tahap vertebra lumbar V dari permukaan posterior aorta di bahagian pembahagiannya menjadi arteri iliac biasa, turun di sepanjang tengah permukaan pelvis sakrum ke coccyx, membekalkan darah ke m. iliopsoas, sacrum dan coccyx.

Cawangan aorta perut yang berpasangan dan tidak berpasangan biasanya berurutan mengikut urutan ini: 1) truncus coeliacus; 2) aa. suprarenales mediae; 3) a. mesenterica unggul; 4) aa. renales; 5) aa. testis (ovaricae); 6) a. mesenterica rendah diri.

Batang celiac, truncus coeliacus, berlepas dari permukaan anterior aorta dengan batang pendek pada tahap pinggir bawah toraks XII atau pinggir atas vertebra lumbar I antara kaki dalaman diafragma. Ia diproyeksikan segera ke bawah dari puncak proses xiphoid di sepanjang garis tengah. Di pinggir atas badan pankreas, batang seliak terbahagi kepada tiga cabang: aa. gastrica sinistra, hepatica communis et splenica (lienalis). Truncus coeliacus dikelilingi oleh cabang-cabang plexus solar. Di depan, ia ditutupi oleh parietal peritoneum, yang membentuk dinding belakang bursa omental.

Arteri adrenal tengah, a. suprarenalis media, bilik wap, berlepas dari permukaan aorta lateral sedikit di bawah pelepasan batang seliak dan menuju ke kelenjar adrenal.

Arteri mesenterik unggul, a. mesenterica superior, bermula dari permukaan anterior aorta pada tahap badan vertebra lumbal I, di belakang pankreas. Kemudian keluar dari bawah pinggir bawah leher pankreas dan terletak di permukaan anterior bahagian menaik duodenum, melepaskan cabang ke pankreas dan duodenum. Seterusnya a. mesenterica superior memasuki jurang antara daun akar mesenterik usus kecil dan cabang, peredaran darah usus kecil dan separuh kanan usus besar.

Arteri ginjal, aa. renales. Kedua-duanya aa. renales biasanya bermula pada tahap yang sama - I vertebra lumbal atau tulang rawan antara tulang belakang lumbar I dan II; tahap pelepasan mereka diproyeksikan ke dinding perut anterior kira-kira 5 cm ke bawah dari proses xiphoid. Arteri adrenal bawah berasal dari arteri buah pinggang.

Arteri testis (ovari), aa. testis (aa. ovaricae), berpasangan, berlepas dari permukaan anterior aorta perut di batang nipis sedikit di bawah arteri ginjal. Mereka berada di belakang peritoneum parietal, yang membentuk bahagian bawah sinus mesenterik, menyeberangi ureter di hadapan dalam perjalanan, dan kemudian arteri iliac luaran. Pada lelaki, pada cincin inguinal dalam, mereka adalah bahagian tali spermatik dan melalui saluran inguinal ke testis, pada wanita - melalui ligamen yang menggantung ovari, pergi ke ovari dan tiub fallopio.

Arteri mesenterik inferior, a. mesenterica inferior, berlepas dari permukaan anterolateral sepertiga bahagian bawah aorta perut pada tahap pinggir bawah vertebra lumbar III, pergi secara retroperitoneal, tetapi di belakang sinenter mesenterik kiri dan membekalkan bahagian kiri kolon melalui a. colica sinistra, aa. sigmoideae dan a. rektalis unggul.

Aorta perut.

Aorta abdomen (aorta abdomen), pars abdominalis aortae (aorta abdominalis), adalah kesinambungan dari aorta toraks. Ia bermula pada tahap vertebra toraks XII dan mencapai vertebra lumbar IV-V. Di sini, aorta perut dibahagikan kepada dua arteri iliac biasa, aa. aliacae berkomunikasi. Tempat pembahagian disebut bifurcation aorta, bifurcatio aortica. Cabang nipis yang terletak di permukaan anterior sakrum berlepas dari bifurkasi ke bawah - arteri sakral median, a. sacralis mediana.


Dari bahagian perut aorta, terdapat dua jenis cabang: parietal dan dalaman.

Aorta perut terletak secara retroperitoneally. Di bahagian atas, bersebelahan dengan permukaannya, melintasi, badan pankreas dan dua urat: urat splenik yang terletak di sepanjang pinggir atas pankreas, v. lienalis, dan vena ginjal kiri, v. renalis sinistra, yang berlari di belakang kelenjar. Di bawah badan pankreas, di hadapan aorta, terdapat bahagian bawah duodenum, dan di bawahnya adalah permulaan akar mesentery usus kecil. Di sebelah kanan aorta adalah vena cava inferior, v. cava inferior; di belakang bahagian awal aorta perut adalah tangki saluran toraks, cisterna chyli, - bahagian awal saluran toraks, duktus thoracicus.

Cawangan parietal.

1. Arteri phrenic inferior, a. phrenica inferior, adalah arteri berpasangan yang agak kuat. Ia berlepas dari permukaan anterior bahagian awal aorta perut pada tahap vertebra toraks XII dan menuju ke permukaan bawah bahagian tendonous diafragma, di mana ia mengeluarkan cawangan anterior dan posterior yang membekalkan darah yang terakhir. Dalam ketebalan diafragma, arteri kanan dan kiri anastomosa antara mereka dan dengan cabang dari bahagian toraks dari aorta. Arteri kanan melepasi belakang vena cava inferior, sebelah kiri - di belakang esofagus.

Dalam perjalanannya, arteri mengeluarkan 5 - 7 arteri adrenal atas, aa. suprarenales atasan. Ini adalah cabang nipis yang meluas dari bahagian awal arteri phrenic bawah dan membekalkan darah ke kelenjar adrenal. Dalam perjalanan, beberapa cabang kecil berangkat dari mereka ke esofagus bawah dan ke peritoneum.


2. Arteri lumbar, aa. lumbales adalah 4 arteri berpasangan. Mereka menjauh dari dinding posterior bahagian perut aorta pada tahap badan vertebra lumbar I-IV. Mereka diarahkan melintang, ke sisi lateral, sementara dua arteri atas melepasi kaki diafragma, dua yang lebih rendah - di belakang otot utama psoas.

Semua arteri lumbal anastomose antara satu sama lain dan dengan arteri epigastrik yang unggul dan rendah yang membekalkan darah ke otot rektus abdominis. Dalam perjalanan mereka, arteri memberikan sejumlah cabang kecil ke tisu subkutan dan kulit; di kawasan garis putih, mereka anastomosa di sana sini dengan arteri dengan nama yang sama di seberang. Di samping itu, arteri lumbal anastomose dengan arteri interkostal, aa. intercostales, arteri ilio-lumbar, a. iliolumbalis, arteri dalam yang mengelilingi ilium, a. circumflexa ilium profunda, dan arteri gluteal unggul, a. glutea unggul.

Setelah mencapai proses melintang vertebra, setiap arteri lumbar mengeluarkan cabang punggung, r. dorsalis. Kemudian arteri lumbar berada di belakang otot persegi punggung bawah, membekalkannya dengan darah; kemudian menuju ke dinding perut anterior, melintasi antara otot serong melintang dan dalaman abdomen dan sampai ke otot rektus abdominis.

Cabang punggung menuju ke bahagian belakang batang ke otot belakang dan kulit kawasan lumbar. Dalam perjalanan, ia mengeluarkan cabang kecil ke saraf tunjang - cabang tulang belakang, r. spinalis, yang memasuki saluran tulang belakang melalui foramen intervertebral, membekalkan darah ke saraf tunjang dan membrannya.


3. Arteri sacral median, a. sacralis mediana, adalah kesinambungan langsung dari aorta perut. Ia bermula dari permukaan posteriornya, sedikit di atas bifurcation aorta, iaitu pada tahap vertebra lumbar V. Ia adalah kapal nipis yang mengalir dari atas ke bawah di tengah-tengah permukaan pelvis sakrum dan berakhir di coccyx di badan coccygeal, glomus coccygeum.

Dari arteri sacral median di sepanjang cawangannya:

a) arteri lumbar bawah, a. lumbalis imae, bilik wap, berangkat di kawasan vertebra lumbar V dan membekalkan darah ke otot iliopsoas. Dalam perjalanannya, arteri mengeluarkan cabang punggung, yang terlibat dalam bekalan darah ke otot dalam punggung dan saraf tunjang;

b) cawangan sacral lateral, rr. sacrales laterales, bercabang dari batang utama pada tahap setiap vertebra dan, bercabang di permukaan anterior sakrum, anastomose dengan cabang serupa dari arteri sacral lateral (cabang arteri iliac dalaman).

Beberapa cabang berlepas dari bahagian bawah arteri sacral median, yang membekalkan darah ke bahagian bawah rektum dan tisu longgar di sekelilingnya.

Cawangan dalaman

I. Batang celiac, truncus celiacus, - kapal pendek, panjang 1-2 cm, berlepas dari permukaan anterior aorta pada paras pinggir atas badan vertebra lumbal I atau pinggir bawah badan vertebra toraks XII di tempat di mana aorta perut meninggalkan bukaan aorta. Arteri diarahkan ke anterior dan segera terbahagi kepada tiga cabang: arteri gastrik kiri, a. gastrikasinistra, arteri hepatik biasa, a. hepatica communis, dan arteri splenik, a. splenica (lienalis).


1. Arteri gastrik kiri, a. gastrica sinistra, yang lebih kecil daripada tiga arteri. Naik sedikit ke atas dan ke kiri; menghampiri bahagian jantung perut, memberikan beberapa cabang ke arah cawangan esofagus - esofagus, rr. esofagus, anastomosis dengan cabang dengan nama yang sama dari bahagian toraks aorta, dan ia sendiri turun ke sebelah kanan sepanjang kelengkungan perut yang lebih rendah, anastomosis dengan arteri gastrik kanan, a. gastrica dextra (dari arteri hepatik biasa). Dalam perjalanan di sepanjang kelengkungan yang lebih rendah, arteri gastrik kiri menghantar dahan kecil ke dinding perut anterior dan posterior.

2. Arteri hepatik biasa, a. hepatica communis, - cabang yang lebih kuat, mempunyai panjang hingga 4 cm. Setelah menjauh dari batang seliak, ia berjalan di sepanjang kaki kanan diafragma, tepi atas pankreas dari kiri ke kanan dan memasuki ketebalan omentum yang lebih rendah, di mana ia terbahagi kepada dua cabang - arteri hepatik dan gastroduodenal sendiri.

1) Arteri hepatik sendiri, a. hepatica propria, menjauh dari batang utama, menuju ke pintu hati dalam ketebalan ligamen hepato-duodenum, di sebelah kiri saluran empedu biasa dan agak anterior ke vena portal, v. portae. Mendekati gerbang hati, arteri hepatik sendiri terbahagi kepada cabang kiri dan kanan, sementara arteri bilier berlepas dari cabang kanan, a. cystica.

Arteri gastrik kanan, a. gastrica dextra, - cabang nipis, berlepas dari arteri hepatiknya sendiri, kadang-kadang dari arteri hepatik biasa. Ia diarahkan dari atas ke bawah ke kelengkungan perut yang lebih rendah, di mana ia bergerak dari kanan ke kiri, dan anastomosis dengan a. gastrik sinistra. Arteri gastrik kanan menimbulkan rangkaian cabang yang membekalkan darah ke dinding perut anterior dan posterior.

Di pintu hati, cabang kanan, r. dexter, arteri hepatiknya sendiri menghantar ke lobus caudate arteri lobus caudate, a. lobi caudati, dan arteri ke segmen lobus kanan hati yang sesuai: ke segmen anterior - arteri segmen anterior, a. segmenti anterioris, dan ke segmen posterior - arteri segmen posterior, a. segmenti posterioris.

Cawangan kiri, r. jahat, memberikan arteri berikut: arteri lobus caudate, a. lobi caudati, dan arteri segmen medial dan lateral lobus kiri hati, a. segmenti medialis et a. segmen lateralis. Di samping itu, cabang perantaraan yang tidak stabil, r, berlepas dari cabang kiri (lebih jarang dari cabang kanan). intermedius, yang membekalkan cuping hati pada hati.

2) Arteri gastroduodenal, a. gastroduodenalis, adalah batang yang agak kuat. Ia diarahkan dari arteri hepatik biasa ke bawah, di belakang pilorus perut, menyeberang dari atas ke bawah. Kadang-kadang arteri supraduodenal berlepas dari arteri ini, a. supraduodenalis, yang melintasi permukaan anterior kepala pankreas.

Cawangan berikut bercabang dari arteri gastroduodenal:

a) arteri pankreatoduodenal unggul posterior, a. pancreaticoduodenalis superior posterior, melewati permukaan posterior kepala pankreas dan, menuju ke bawah, memberikan cabang pankreas sepanjang perjalanannya, rr. pankreas, dan cawangan duodenum, rr. duodenales. Di pinggir bawah bahagian mendatar duodenum, arteri anastomosis dengan arteri pankreatoduodenal bawah, a. pancreaticoduodenalis inferior (cabang arteri mesenterik unggul, a.mesenterica superior);

b) arteri pankreatoduodenal superior anterior, a. pankreasoduodenalis anterior unggul, terletak tepat pada permukaan anterior kepala pankreas dan pinggir medial bahagian bawah duodenum, turun ke bawah, melepaskan cabang duodenum dalam perjalanannya, rr. duodenales, dan cawangan pankreas, rr. pankreas. Di pinggir bawah bahagian mendatar duodenum, ia anastomosis dengan arteri pankreatoduodenal bawah, dan. pancreatoduodenalis inferior (cabang arteri mesenterik yang unggul).

c) arteri gastroepiploik kanan, a. gastroepiploica dextra, adalah kesinambungan dari arteri gastroduodenal. Ia diarahkan ke kiri sepanjang kelengkungan perut yang lebih besar antara daun omentum yang lebih besar, menghantar cabang ke dinding anterior dan posterior perut - cawangan gastrik, rr. gastrici, serta cabang omental, rr. epiploici ke omentum yang lebih besar. Di kawasan kelengkungan yang lebih besar, ia anastomosis dengan arteri gastroepiploic kiri, a. gastroepiploica sinistra (cabang arteri splenik, a. splenica);

d) arteri duodenum posterior, aa. retroduodenales, adalah cabang terminal kanan arteri gastroduodenal. Mereka mengelilingi permukaan depan tepi kanan pankreas.


3. Arteri splenik, a. splenica, adalah cabang paling tebal yang memanjang dari batang seliak. Arteri diarahkan ke kiri dan, bersama dengan urat dengan nama yang sama, terletak di belakang pinggir atas pankreas. Setelah mencapai ekor pankreas, ia memasuki ligamen gastro-splenic dan berpecah menjadi cabang terminal menuju ke limpa.

Arteri splenik menyediakan cawangan yang membekalkan darah ke pankreas, perut, dan omentum yang lebih besar.

1) Cabang pankreas, rr. pancreatici, berlepas dari arteri splenik sepanjang keseluruhannya dan memasuki parenkim kelenjar. Mereka diwakili oleh arteri berikut:

a) arteri pankreas dorsal, a. pancreatica dorsalis, mengikuti dari atas ke bawah, masing-masing, bahagian tengah permukaan posterior badan pankreas dan di pinggir bawahnya memasuki arteri pankreas bawah, a. pancreatica inferior, yang membekalkan permukaan bawah pankreas;

b) arteri pankreas besar, a. pancreatica magna, berlepas dari batang utama atau dari arteri pankreas dorsal, mengikuti ke kanan dan melintasi permukaan posterior badan dan kepala pankreas. Menghubungkan dengan anastomosis antara arteri pankreatoduodenal superior posterior dan inferior;

c) arteri pankreas ekor, a. caude pancreatis, adalah salah satu cabang terminal arteri splenik, membekalkan ekor pankreas.

2) Cawangan Splenic, rr. splenici, 4 - 6 secara keseluruhan, adalah cabang terminal arteri splenik dan menembus melalui pintu masuk ke parenkim limpa.

3) Arteri gastrik pendek, aa. gastrik berkembang biak, dalam bentuk 3-7 batang kecil berlepas dari bahagian terminal arteri splenik dan dalam ketebalan ligamen gastro-splenik pergi ke fundus perut, anastomosis dengan arteri gastrik lain.

4) Arteri gastroepiploic kiri, a. gastroepiploica sinistra, bermula dari arteri splenik pada titik di mana cawangan terminal meluas dari itu ke limpa, dan menyusut di hadapan pankreas. Setelah mencapai kelengkungan perut yang lebih besar, ia pergi dari kiri ke kanan, terletak di antara daun omentum yang lebih besar. Di sempadan kiri dan tengah ketiga kelengkungan yang lebih besar, ia anastomosis dengan arteri gastroepiploic kanan (dari a. Gastroduodenalis). Dalam perjalanannya, arteri menghantar sejumlah cabang ke dinding perut anterior dan posterior - cawangan gastrik, rr. gastrici, dan ke cawangan omentum - omental yang lebih besar, rr. epiploici.


5) Arteri gastrik posterior, a. gastrica posterior, tidak stabil, membekalkan darah ke dinding posterior perut, lebih dekat dengan bahagian jantung.

II. Arteri mesenterik unggul, a. mesenterica superior, adalah kapal besar yang bermula dari permukaan anterior aorta, sedikit lebih rendah (1 - 3 cm) batang seliak, di belakang pankreas.


Keluar dari bawah pinggir bawah kelenjar, arteri mesenterik unggul turun dan ke kanan. Bersama dengan urat mesenterik unggul yang terletak di sebelah kanannya, ia melintasi permukaan anterior bahagian duodenum mendatar (menaik), menyeberangnya tepat di sebelah kanan selekoh duodenum. Setelah mencapai akar mesentery usus kecil, arteri mesenterik unggul menembusi antara daun yang terakhir, membentuk busur yang menghadap tonjolan ke kiri, dan mencapai fossa iliac kanan.

Dalam perjalanannya, arteri mesenterik yang unggul mengeluarkan cabang-cabang berikut: ke usus kecil (kecuali bahagian atas duodenum), ke cecum dengan apendiks, menaik dan sebahagian ke kolon melintang.

Arteri berikut bercabang dari arteri mesenterik yang unggul.

1. Arteri pankreatoduodenal bawah, a. pancreaticoduodenalis inferior (kadang-kadang tidak berganda), berasal dari tepi kanan bahagian awal arteri mesenterik unggul. Terbahagi menjadi cabang depan, r. cabang anterior, dan posterior, r. posterior, yang turun dan ke kanan sepanjang permukaan anterior pankreas, membengkokkan kepalanya di sepanjang sempadan dengan duodenum. Memberi ranting ke pankreas dan duodenum; anastomosis dengan arteri pankreatoduodenal superior anterior dan posterior dan dengan cawangan a. gastroduodenalis.

2. Arteri Jejunal, aa. jejunales, 7 - 8 secara keseluruhan, berlepas satu demi satu dari bahagian cembung dari lengkungan arteri mesenterik yang unggul, diarahkan antara kepingan mesenterik ke gelung jejunal. Dalam perjalanannya, setiap cabang dibahagikan kepada dua batang, yang anastomose dengan batang yang sama terbentuk dari pembahagian arteri usus yang berdekatan.

3. Arteri iliac, aa. ileales, dalam jumlah 5 - 6, seperti yang sebelumnya, pergi ke gelung ileum dan, membahagi menjadi dua batang, anastomose dengan arteri usus yang berdekatan. Anastomosis arteri usus seperti itu mempunyai bentuk busur. Cabang-cabang baru meluas dari busur ini, yang juga membelah, membentuk busur urutan kedua (agak lebih kecil). Dari lengkungan urutan kedua, arteri kembali berangkat, yang, membelah, membentuk busur urutan ketiga, dan lain-lain. Dari baris busur terakhir yang paling jauh, cabang lurus meluas terus ke dinding gelung usus kecil. Sebagai tambahan kepada gelung usus, lengkungan ini memberikan cabang kecil yang membekalkan darah ke kelenjar getah bening mesenterik.

4. Arteri ilio-kolon-usus, a. ileocolica, berlepas dari separuh kranial arteri mesenterik yang unggul. Menuju ke kanan dan ke bawah di bawah peritoneum parietal dinding posterior rongga perut ke hujung ileum dan ke cecum, arteri dibahagikan kepada cabang-cabang yang membekalkan darah ke cecum, permulaan usus besar dan akhir ileum.

Sebilangan cawangan meninggalkan arteri ileo-kolon-usus:

a) arteri menaik diarahkan ke kanan ke kolon menaik, naik di sepanjang pinggir medialnya dan anastomosis (membentuk busur) dengan arteri usus-usus kanan, a. kolica dextra. Dari arka yang ditentukan, cawangan usus-usus, rr. colici, membekalkan kolon menaik dan cecum atas;

b) arteri cecal anterior dan posterior, aa. cecales anterior et posterior, diarahkan ke permukaan cecum yang sesuai. Kesinambungan a. ileocolica, menghampiri sudut ileocecal, di mana, bersambung dengan cabang terminal arteri ileo-usus, mereka membentuk busur dari mana cabang bercabang ke sekum dan ke ileum terminal - cabang ileal, rr. ileales;

c) arteri lampiran, aa. appendiculares, berlepas dari arteri cecum posterior antara kepingan mesentery proses vermiform; membekalkan darah ke lampiran.

5. Arteri kolon kanan. a. colica dextra, berlepas dari sebelah kanan arteri mesenterik unggul, di bahagian atas ketiga, pada tahap akar mesentery kolon melintang, dan hampir hampir melintang ke kanan, ke pinggir medial kolon menaik. Sebelum mencapai kolon menaik, ia dibahagikan kepada cabang menaik dan menurun. Cabang menurun menghubungkan ke cabang. ileocolica, dan anastomosis cabang menaik dengan cabang kanan a. media colica. Dari lengkungan yang dibentuk oleh anastomosis ini, cabang-cabang berangkat ke dinding kolon menaik, ke selekoh kanan kolon dan ke kolon melintang..


6. Arteri usus-usus tengah, a. media colica, berlepas dari bahagian awal arteri mesenterik yang unggul, maju dan ke kanan antara kepingan mesentery kolon melintang dan terbahagi di bahagian bawah cabang: kanan dan kiri.

Cabang kanan menghubungkan ke cabang menaik a. colica dextra, dan cabang kiri bergerak di sepanjang pinggir mesenterik dari kolon melintang dan anastomosis dengan cabang menaik a. colica sinistra, yang berlepas dari arteri mesenterik inferior. Berhubung dengan cara ini dengan cabang arteri tetangga, arteri usus-usus tengah membentuk busur. Dari cabang busur ini, busur urutan kedua dan ketiga terbentuk, yang memberikan cabang lurus ke dinding kolon melintang, ke selekoh kanan dan kiri usus besar.

III. Arteri mesenterik inferior, a. mesenterica inferior, berlepas dari permukaan anterior aorta perut pada tahap pinggir bawah vertebra lumbar III. Arteri bergerak ke belakang peritoneal ke kiri dan bawah dan terbahagi kepada tiga cabang.


1. Arteri usus-usus kiri, a. colica sinistra, terletak retroperitoneally di sinenter mesenterik kiri di hadapan ureter kiri dan arteri testis kiri (ovari), dan. testisis (ovarica) sinistra; dibahagikan kepada cabang menaik dan menurun. Anastomosis cabang menaik dengan cabang kiri arteri usus-usus tengah, membentuk busur; membekalkan bahagian kiri kolon melintang dan lenturan kiri kolon. Cabang menurun menghubungkan ke arteri sigmoid-usus dan membekalkan kolon menurun.

2. Arteri sigmoid-usus, a. sigmoidea (kadang-kadang terdapat beberapa), turun, pertama kali retroperitoneally, dan kemudian di antara kepingan mesentery kolon sigmoid; anastomosis dengan cabang arteri usus besar-kiri dan arteri rektum unggul, membentuk busur dari mana cabang yang membekalkan darah ke cabang kolon sigmoid.

3. Arteri rektum unggul, a. rectalis superior, adalah cabang terminal arteri mesenterik inferior; menuju ke bawah, ia terbahagi kepada dua cabang. Satu cabang anastomosis dengan cabang arteri usus sigmoid dan membekalkan darah ke bahagian bawah kolon sigmoid. Cabang lain dihantar ke rongga pelvis, melintang di hadapan a. iliaca communis sinistra dan, berbaring di mesentery bahagian pelvis kolon sigmoid, terbahagi kepada cabang kanan dan kiri, yang membekalkan darah ke ampulla rektum. Di dinding usus, mereka anastomosa dengan arteri rektum tengah, dan. media rektalis, cabang arteri iliac dalaman, a. iliaca interna.

IV. Arteri adrenal tengah, a. suprarenalis media, bilik wap, berlepas dari dinding lateral aorta atas, sedikit di bawah tempat asal arteri mesenterik. Ia diarahkan melintang ke luar, melintasi pedikel diafragma dan menghampiri kelenjar adrenal, di parenkim yang mana ia anastomosis dengan cabang arteri adrenal yang unggul dan rendah.


V. Arteri ginjal, a. renalis, - arteri besar berpasangan. Ia bermula dari dinding lateral aorta pada tahap vertebra lumbar II hampir pada sudut kanan ke aorta, 1-2 cm di bawah pelepasan arteri mesenterik unggul. Arteri ginjal kanan sedikit lebih panjang daripada kiri, kerana aorta terletak di sebelah kiri garis tengah; menuju ke buah pinggang, ia terletak di belakang vena cava inferior.

Sebelum sampai ke hilum ginjal, setiap arteri ginjal mengeluarkan arteri adrenal rendah yang rendah, a. suprarenalis inferior, yang, setelah meresap ke dalam parenkim adrenal, anastomosis dengan cabang arteri adrenal tengah dan unggul.

Di kawasan hilum buah pinggang, arteri ginjal dibahagikan kepada cabang anterior dan posterior.

Cawangan depan, r. anterior, memasuki gerbang ginjal, melewati depan pelvis ginjal, dan cabang, menghantar arteri ke empat segmen ginjal: arteri segmen atas, a. segmenti superioris, - ke puncak; arteri segmen anterior atas, a. segmenti anterior superioris, - ke anterior atas; arteri segmen anterior bawah, a. segmen anterior adalah inferioris, - ke arteri segmen anterior dan bawah yang lebih rendah, a. segmen inferioris, - ke bawah. Cawangan belakang, r. posterior, arteri ginjal melewati pelvis renal dan, menuju ke segmen posterior, melepaskan cabang ureter, r. uretericus, yang boleh bercabang dari arteri ginjal itu sendiri, terbahagi kepada cabang posterior dan anterior.


Vi. Arteri testis, a. testis, bilik wap, nipis, berlepas (kadang-kadang kanan dan kiri dengan batang biasa) dari permukaan anterior aorta perut, sedikit di bawah arteri ginjal. Ia turun dan lateral, berjalan di sepanjang otot utama psoas, melintasi ureter dalam perjalanannya, di atas garis arcuate - arteri iliac luaran. Dalam perjalanan, ia memberikan cabang ke kapsul lemak buah pinggang dan ke ureter - cawangan ureter, rr. ureterici. Kemudian menuju ke cincin inguinal yang dalam dan, bergabung di sini vas deferens, melewati kanal inguinal ke dalam skrotum dan berpecah menjadi satu rangkaian cabang kecil yang menuju ke parenchyma testis dan epididimisnya - cabang-cabang epididimis, rr. epididimel.

Dalam perjalanannya, anastomosis dengan a. cremasterica (cawangan inferior a.epigastrica dan dengan. ductus deferentis (cawangan a.iliaca interna).

Pada wanita, arteri testis yang sesuai adalah juga arteri ovari. ovarica, mengeluarkan sejumlah cabang ureter, rr. ureterici, dan kemudian melewati antara daun ligamen rahim yang luas, di sepanjang pinggirnya yang bebas, dan memberikan cabang ke tiub fallopi - cabang tuba, rr. tubales, dan di pintu ovari. Cabang terminal anastomosis arteri ovari dengan cabang ovari arteri rahim.

Aneurisma aorta perut: gejala, diagnosis, rawatan

Aorta adalah arteri tidak berpasangan terbesar. Ia tergolong dalam lingkaran besar peredaran darah dan memberi makan semua organ tubuh kita dengan darah. Aorta dibahagikan kepada 3 bahagian dan 2 bahagian - perut dan toraks. Selalunya (dalam 95% kes) terdapat aneurisma aorta perut, yang akan kita bicarakan hari ini.


Aneurisma adalah pembesaran atau penonjolan aorta. Penyakit ini masih menjadi asas banyak perbincangan, kerana doktor tidak dapat memberikan pendapat sebulat suara mengenai sejauh mana tahap pengembangan dinding vaskular dapat didiagnosis sebagai aneurisma. Sebelumnya, diagnosis disahkan ketika aorta diperbesar sebanyak 2 kali atau ketika diameternya melebar lebih dari 3 cm. Tetapi dengan mengambil kira bahawa aorta mempunyai diameter 15 hingga 32 cm, konsep "lebih dari 3 cm" jelas agak kabur. Oleh itu, pada tahun 1991, berkat kajian oleh saintis Amerika, aneurisma mula dianggap sebagai pengembangan patologi lumen aorta sebanyak 50% lebih banyak daripada diameter normalnya. Tetapi definisi ini tetap agak sewenang-wenangnya..

Soalan ini menjadi sangat penting ketika memilih taktik campur tangan pembedahan, namun, sayangnya, masih tetap terbuka. Sementara itu, aneurisme membunuh kira-kira 15,000 orang Amerika setahun. Dalam kebanyakan kes, mereka tidak mempunyai masa untuk mendiagnosisnya..

Siapa yang berisiko?

Aneurisma didiagnosis pada lelaki dan wanita (pada yang terakhir, bagaimanapun, lebih jarang). Walau bagaimanapun, telah diperhatikan bahawa pada lelaki berusia lebih dari 65 tahun, ia berlaku lebih kerap. Ini sebahagian besarnya disebabkan oleh minat banyak orang untuk merokok, yang sangat berbahaya pada usia tua..

Oleh itu, kumpulan risiko merangkumi:

  • orang dengan hipertensi arteri;
  • perokok;
  • orang yang keluarganya mengalami aneurisma aorta perut atau penyakit kardiovaskular lain dan / atau patologi peredaran periferal telah didiagnosis;
  • orang yang berlebihan berat badan dan tidak aktif.

Perhatian! Kajian menunjukkan bahawa banyak aneurisma diwarisi dari nenek moyang..

Kaedah diagnosis dan rawatan moden

Diagnosis tepat pada masanya aneurisma aorta menyelamatkan ribuan nyawa setiap tahun. Oleh itu, penting, pada kecurigaan pertama penyakit ini, untuk melakukan semua kajian instrumental yang ada. Ini termasuk:

  1. Ultrasound rongga perut;
  2. Radiografi biasa;
  3. Ultrasound Doppler;
  4. Aortografi;
  5. Retropneumoperitoneum.

Memandangkan pecah aneurisma aorta kemungkinan besar membawa maut, dan boleh terjadi pada bila-bila masa, campur tangan pembedahan ditunjukkan untuk pesakit tersebut. Lebih-lebih lagi, pada pesakit dengan aneurisma yang terganggu atau membedah aorta perut, operasi dilakukan dengan segera mengikut petunjuk yang mendesak. Walau bagaimanapun, jika prosesnya pada tahap awal, dan prosesnya tidak rumit oleh apa-apa, taktik jangkaan untuk merawat aneurisma dengan pemeriksaan setiap enam bulan mungkin dibenarkan. Pada masa yang sama, bagi mereka yang menderita hipertensi arteri, mengambil ubat yang mengurangkan tekanan darah menjadi sangat penting..

Baca lebih lanjut mengenai pembedahan untuk aneurisma aorta dengan pautan.

Video: pilihan definisi, diagnosis dan rawatan untuk penyakit ini

Jenis aneurisma aorta perut: klasifikasi

Aneurisma aorta perut dibahagikan kepada beberapa jenis bergantung pada bentuknya, penyetempatan dan ciri patologi:

  1. Saccular (menyerupai kantung, yang disambungkan melalui leher ke lumen aorta).
  2. Fusiform. Ini menyerupai gelendong dalam bentuk, yang menghubungkan melalui bukaan ke lumen aorta. Bentuk aneurisma yang paling biasa.

Mengikut ciri patologi, jenis aneurisma berikut dibezakan:

  1. Betul. Dinding kapal diperluas, kerana terbentuk dari banyak lapisan aorta.
  2. Pseudoaneurisma. Muncul selepas trauma kerana perkembangan hematoma berdenyut.
  3. Mengelupas. Maksudnya, dindingnya terkelupas, dan rongga dipenuhi dengan hematoma intramural, yang menghubungkan ke lumen aorta melalui dinding tisu vaskular yang rosak.

Ia juga dibezakan dengan penyetempatan:

  1. Aneurisma aorta abdomen infarenal yang terletak di atas / bawah cawangan arteri buah pinggang.
  2. Suprarenal terletak di atas percabangan arteri
  3. Aneurisma keseluruhan merebak di sepanjang panjang kapal.

Aneurisma laman web lain

Walaupun kenyataan bahawa apabila aneurisma pada arteri periferi pecah, akibatnya tidak akan membawa maut, namun, pendarahan dalaman yang kuat menimbulkan bahaya serius bagi kehidupan manusia, tidak kira di mana ia terjadi di dalam badan. Pertimbangkan penyetempatan aneurisma yang paling biasa di arteri periferal..

  • Aneurisma yang terbentuk di aorta menaik. Ia boleh mempengaruhi bahagian arteri dari injap aorta ke asal batang brachiocephalic. Selalunya mempunyai bentuk fusiform dan boleh menjadi rumit oleh kekurangan injap aorta, dan ini, seterusnya, mempengaruhi kesejahteraan umum seseorang dan keadaan jantungnya (untuk maklumat lebih lanjut mengenai aneurisma aorta dan jantung, lihat pautan).
  • Aneurisma yang mempengaruhi lengkungan aorta. Bahayanya terletak pada fakta bahawa batang arteri besar meluas dari bahagian arteri utama ini ke arah kepala dan lengan. Iaitu, ketika lengkungan aorta rusak, tidak hanya kelemahan di tangan, tetapi juga muncul gejala yang menunjukkan pelanggaran peredaran serebrum..
  • Aneurisma arteri splenik. Dari segi kekerapan kejadian, ia berlaku tepat di belakang aneurisma aorta perut. Ini dicirikan oleh fakta bahawa kemungkinan pecahnya meningkat secara mendadak semasa kehamilan. Selalunya mempunyai penyebab keradangan dan luka terkalsifikasi. Kesakitan dilokalisasikan di perut kiri atas.
  • Aneurisma arteri ginjal boleh menyebabkan komplikasi serius (sehingga serangan jantung buah pinggang). Selalunya, kecederaan seperti itu adalah satu sisi, penyakit ini boleh berkembang pada orang muda dengan latar belakang kecacatan kongenital tisu vaskular.
  • Aneurisma arteri iliac. Bahaya penyetempatan ini adalah bahawa arteri iliac adalah yang terbesar setelah aorta, yang bermaksud bahawa jika ia pecah, akibatnya tidak dapat dipulihkan. Keburukan aneurisma seperti itu adalah ia dapat berlanjutan untuk waktu yang lama tanpa gejala, dan rasa sakit muncul ketika pengembangan arteri mencapai ukuran kritikal dan mula menekan organ dalaman.
  • Dengan aneurisma arteri femoral, berlaku massa seperti tumor berdenyut (sering di kawasan selangkangan). Peratusan terbesar pesakit adalah orang tua, dan jenis aneurisma ini sering dua hala. Aneurisma palsu arteri ini disebut hematoma kapal tertentu, yang terbentuk akibat trauma pada dinding vaskular.
  • Dalam aneurisma vena jugularis, kantung vaskular berlaku, yang paling sering disebabkan oleh trauma. Ia mewakili aneurisma palsu. Ia terbentuk terutamanya setelah luka tertutup "tumpul", lebih jarang ia terjadi pada luka luka dan tembakan dengan saluran luka yang sempit. Aneurisma vena jugular, jika diperhatikan pada anak-anak, juga dapat kongenital, disebabkan oleh pelanggaran pembentukan jaringan vaskular semasa perkembangan intrauterin.

Apakah sebab-sebab munculnya aneurisma?

  • Atherosclerosis, di mana dinding vaskular menjadi tebal dan kehilangan keanjalan, dan lemak terbentuk di dindingnya dalam bentuk plak aterosklerotik. Plak mengandungi kolesterol berbahaya dan lemak lain. Sejauh ini, doktor belum sepenuhnya menentukan bagaimana aterosklerosis mempengaruhi perkembangan aneurisma, tetapi diasumsikan bahawa akibat penyakit ini, gangguan peredaran darah di kapal muncul dan bekalan nutrien berhenti. Akibatnya, tisu vaskular rosak, diikuti oleh pemecahannya. Akibatnya, diagnosis dibuat "aneurisma aorta perut".
  • Diabetes mellitus, yang "suka" mempengaruhi arteri darah. Selalunya disertai oleh retinopati, nefropati, aneurisma.
  • Genetik. Dalam beberapa sindrom kongenital (Ehlers - Danlos, Marfan, medionecrosis sista Erdheim, dan lain-lain), arteri, termasuk aorta perut, menderita. Hubungan antara aneurisma aorta perut dan penyakit genetik sering dapat dikesan.
  • Penyakit berjangkit. Ini termasuk penyakit yang mempengaruhi lapisan dalam jantung (endokardium) - sifilis, ekdokarditis, salmonellosis, dll..
  • Trauma perut. Contohnya, pukulan kuat ke dada atau perut mungkin melibatkan aorta.
  • Proses keradangan. Aortoarteritis bukan spesifik, misalnya, menyebabkan kelemahan dinding aorta. Benar, belum ada maklumat khusus mengenai isu ini. Tetapi penyakit bukan radang pada dinding vaskular sering timbul disebabkan oleh plak aterosklerotik.

Secara amnya, merokok, ketidakaktifan fizikal dan usia adalah penyebab perkembangan aneurisme yang paling biasa. Sangat mustahak untuk mendiagnosisnya tepat pada waktunya. Aneurisma aorta toraks dan perut mempunyai gejala yang berbeza, yang sekarang akan kita pertimbangkan.

Sebab pembangunan

Dengan mengetahui sebab sebenar perkembangan patologi, anda boleh menyelamatkan diri. Prasyarat merangkumi:

  • aterosklerosis - pembentukan plak vaskular, yang disertai dengan kerosakan pada lapisan dalam kapal;
  • keradangan dan kerosakan seterusnya pada aorta - diperhatikan pada tuberkulosis, sifilis, rematik dan penyakit lain;
  • gangguan genetik - dicirikan oleh kelemahan dinding vaskular;
  • kecederaan traumatik pada dinding vaskular - pukulan dan kecederaan tertutup lain di perut, belakang;
  • tempoh pemulihan selepas pembedahan - jarang terbentuk dan dalam kebanyakan kes adalah palsu;
  • lesi kulat - berkembang dengan latar belakang imunodefisiensi HIV atau ketagihan dadah, sering berkembang dengan latar belakang penembusan kulat ke dalam darah (ini memprovokasi sepsis dan pemusnahan lain dinding saluran darah).

Sebabnya mungkin tidak memberikan gambaran yang tepat mengenai perkembangan penyakit ini. Adalah lebih penting untuk mengkaji faktor risiko patologi.

Apakah gejala aneurisma aorta perut?

Selalunya, aneurisma tidak terasa sama sekali dan didiagnosis secara tidak sengaja semasa pemeriksaan. Oleh kerana ia menggerakkan organ, mengganggu aktiviti pentingnya, diagnosis dapat dibuat dengan tidak betul, oleh itu sangat penting untuk melakukan ultrasound pada rongga perut. Doktor perhatikan bahawa aneurisma toraks terutama "dirembeskan". Mungkin tidak muncul sama sekali atau menyebabkan sakit dada, batuk, dan sesak nafas. Sekiranya ia meningkat, aneurisma aorta perut menjadi relevan.

Dari beberapa gejala aneurisma, terdapat beberapa gejala yang berlaku bersama atau berasingan:

  1. Berat di perut, rasa kembung yang tidak menyenangkan dan nadi yang menyerupai peningkatan degupan jantung.
  2. Sakit perut, ringan, agak sakit, kusam. Ia dilokalkan secara langsung ke pusar atau di sebelah kiri.

Dan tanda-tanda aneurisma aorta perut secara tidak langsung menjadikan dirinya terasa. Gejalanya sangat berbeza sehingga sangat sukar untuk mengesyaki bahawa mereka adalah masalah sebenarnya. Ini disebabkan oleh fakta bahawa aneurisme yang berkembang dapat mengganggu kerja pelbagai organ dan sistem. Akibatnya, ia boleh dikelirukan dengan kolik ginjal, pankreatitis atau radiculitis..

Sindrom Ischioradicular menyebabkan sakit di bahagian bawah punggung (terutamanya punggung bawah) dan gangguan deria pada kaki, bersama dengan gangguan pergerakan.

Sindrom perut ditunjukkan dengan muntah, bersendawa, cirit-birit atau sembelit, serta kekurangan selera makan, yang menyebabkan penurunan berat badan.

Iskemia kaki kronik dinyatakan dalam gangguan peredaran darah (kaki sejuk), sakit otot ketika berjalan dan berehat, kepincangan berkala.

Sari urologi melaporkan dirinya dengan gangguan kencing, sakit, rasa berat di punggung bawah dan juga kemunculan sel darah merah dalam air kencing.

Pecahnya aneurisma aorta perut bermula dengan peningkatan kesakitan di bahagian perut, kelemahan umum dan pening. Kadang-kadang rasa sakit memancar ke punggung bawah, pangkal paha atau perineum. Dalam kes ini, pesakit memerlukan rawatan perubatan segera, kerana keadaannya penuh dengan kematian. Selalunya, aneurisma masuk ke bahagian tengah usus kecil, perut atau duodenum, lebih jarang masuk ke perut besar. Apabila aneurisma aorta perut pecah, gejala mungkin disertai dengan loya dan muntah. Di perut kiri, jisim terasa jelas, perlahan-lahan meningkat dan dengan denyutan yang kuat. Batasannya tidak dirasakan.

Apabila aneurisma pecah, gejalanya sangat terang, tetapi mudah untuk mengelirukannya dengan keadaan lain yang mengancam kesihatan, oleh itu, untuk sebarang kesakitan akut di perut atau dada, pastikan anda memanggil ambulans.

Tindakan menyelamatkan nyawa doktor

Setibanya ambulans, pesakit dibawa ke hospital pembedahan vaskular. Acara berikut diadakan secara selari:

  • Melegakan kesakitan intravena (analgesik narkotik);
  • Mengekalkan pernafasan dengan topeng oksigen, beg Ambu;
  • Kawalan hemodinamik dan output jantung yang mencukupi (adrenalin, atropin, dopamin dalam dos individu);
  • ECG.

Peringkat hospital merangkumi:

  • Diagnostik (1-2 kaedah diagnostik dilakukan, bergantung pada peralatan kemudahan perubatan);
  • Perundingan perubatan;
  • Operasi kecemasan.

Pembedahan

Campur tangan endovaskular tidak dilakukan. Keutamaan diberikan kepada pembedahan perut terbuka dengan membuka rongga perut, yang memungkinkan untuk menilai tahap pendarahan dan prognosis. Operasi dilakukan oleh pasukan pakar bedah di bawah pengawasan kajian pencitraan.

Algoritma pembedahan:

  1. Anestesia am.
  2. Sambungan pintasan kardiopulmonari.
  3. Hipotermia otak (menurunkan suhu untuk melindungi daripada iskemia).
  4. Pembukaan rongga perut dengan pendekatan median atau sebelah kiri.
  5. Pendedahan lemak subkutan, anjakan otot dinding perut anterior;
  6. Menghentikan pendarahan (penjepit, jahitan sementara).
  7. Penyemakan rongga perut (pemeriksaan gelung usus untuk nekrosis, jika perlu - penyingkiran bahagian usus yang mati).
  8. Reseksi aneurisma.
  9. Pemasangan prostesis tiub dengan anastomosis hujung ke hujung. Dengan penglibatan arteri iliac - pemasangan prostesis dengan bifurkasi (seperti "katapel").
  10. Memantau keberkesanan anastomosis (pemulihan aliran darah di arteri viseral) menggunakan angiografi.
  11. Menjahit dinding perut.

Diagnosis penyakit

Tahap diagnostik pertama adalah pemeriksaan oleh doktor yang, semasa palpasi, merasakan denyutan yang kuat di perut, ini adalah aneurisma aorta perut. Diagnosisnya merangkumi kajian yang membolehkan anda menggambarkan apa yang berlaku di rongga perut. Pertama sekali, ini adalah ultrasound, serta tomografi terkomputeran (CT) dan tomografi terkompilasi multispiral aorta (MSCT).

Sekiranya disyaki aneurisma aorta abdomen, imbasan ultrasound memungkinkan untuk mengesahkan kehadirannya dengan kepastian hampir seratus peratus. Ia menunjukkan penyetempatan tepat aneurisma, keadaan dinding vaskular, tempat pecah, jika ada..

CT atau MSCT dilakukan untuk mengesan kalsifikasi, diseksi, trombosis intra-beg, ancaman pecah atau pecah yang ada.

Sekiranya kajian diagnostik di atas tidak membenarkan diagnosis yang tepat (walaupun ini jarang berlaku), aortografi ditetapkan. Kaedah ini membolehkan anda melihat aorta dan cabangnya secara real time dengan memasukkan cecair khas ke dalam kapal. Hal ini ditunjukkan sekiranya terdapat kecurigaan kerusakan pada arteri viseral dan ginjal, keadaan aliran darah distal tidak diketahui.

Jenis dan peringkat patologi

Semasa mendiagnosis patologi, doktor mesti memberikan ciri beg yang dihasilkan. Terdapat klasifikasi berikut:

  1. Menurut lokalisasi pendidikan - suprarenal (di atas lokasi pemisahan), infrarenal (di bawah lokasi pemisahan), jumlah (terletak sepanjang pemisahan arteri ginjal).
  2. Dalam ukuran - kecil (diameter hingga 5 cm), sederhana (hingga 7 cm), besar (lebih dari 7 cm), raksasa (melebihi diameter normal beberapa kali).
  3. Secara semula jadi - rumit atau tidak rumit. Komplikasi dicirikan oleh pecah kantung tambahan atau pembedahan aorta.
  4. Bentuknya berbentuk sakular dan fusiform. Saccular - bonjolan pada bahagian rentas kelihatan hanya separuh. Dan fusiform - dalam bentuk penonjolan dengan lebar diameter atau lebih.
  5. Mengikut struktur dinding membonjol: benar (semua membran dinding vaskular terlibat), palsu (hanya terdapat tisu parut), pengelupasan (terdapat perbezaan dinding dinding pembuluh darah, memprovokasi pengumpulan darah di antara lumens yang terbentuk).

Klasifikasi yang disajikan memberikan gambaran lengkap mengenai lokasi aneurisma dan sifatnya, selalunya dengan cara ini doktor menentukan bahaya dan memberikan ramalan untuk pemulihan selanjutnya..

Komplikasi aneurisma aorta perut

Keadaan ini berbahaya bukan sahaja untuk kesihatan, tetapi juga untuk kehidupan. Pertama sekali, aorta boleh menyebabkan embolisme (penyumbatan) arteri, komplikasi berjangkit, dan mengembangkan kegagalan jantung.

Membedah aneurisma aorta perut adalah komplikasi berbahaya, yang terdiri daripada pecahnya dan kemasukan darah ke lapisan badan vaskular. Sekiranya ketiga-tiga lapisan berstrata dan aorta meletus sepenuhnya, kehilangan darah yang kuat akan berlaku..

Tetapi, tentu saja, komplikasi aneurisma yang paling dahsyat adalah pecahnya. Ramai pesakit dengan aneurisma yang tidak dirawat mati dalam masa 5 tahun. Sebelum pecah, seseorang merasakan kesakitan yang teruk di bahagian bawah perut dan di kawasan lumbar. Sekiranya aneurisma aorta perut pecah, perjalanan penyakit ini dicirikan oleh pendarahan yang banyak, yang menyebabkan kejutan dan kematian. Oleh itu, sekiranya berlaku sakit akut di perut dan dada, pastikan anda memanggil ambulans, kerana berbahaya untuk ditangguhkan. Statistik menunjukkan bahawa hanya 3% pesakit mati sejurus selepas pecahnya aorta, sementara yang lain hidup dari 6 jam hingga 3 bulan. Dalam kebanyakan kes, mereka mati dalam masa 24 jam. Bagaimana aneurisma dirawat? Pertimbangkan di bawah.

Kos operasi

Aneurisma aorta perut dapat dirawat di klinik swasta tanpa menunggu ia pecah, kerana institusi perubatan perbandaran tidak bertekad untuk membuang kantung kerana ukurannya yang kecil. Tetapi tidak semua klinik swasta beroperasi pada aneurisma kecil. Jadi, reseksi aneurisma aorta perut, yang dilakukan dengan diameter lebih dari 5 cm, berharga hingga 240 ribu rubel. Kos diberikan untuk Rusia, sekiranya rawatan patologi di luar negara, anda harus membayar lebih dari 35 ribu dolar.

Sekiranya kita bercakap mengenai pembedahan endovaskular, kosnya jauh lebih tinggi. Jadi, di wilayah Rusia, anda harus menghabiskan sekitar 300 ribu rubel, rawatan di Moscow memerlukan sekurang-kurangnya 850 ribu rubel. Rawatan aneurisma di Jerman dengan pembedahan endovaskular berharga lebih dari $ 95 ribu.

Pesakit terpaksa mendapatkan rawatan di klinik swasta dengan alasan - bahkan operasi yang berjaya oleh pakar bedah memberikan kadar kematian yang tinggi selama tempoh pemulihan. Oleh itu, pesakit semakin menggunakan kemampuan pakar yang berkelayakan yang telah melakukan lebih daripada satu operasi yang berjaya untuk membuang aneurisma..

Rawatan aneurisma aorta perut

Ramai orang secara keliru percaya bahawa apabila didiagnosis dengan "aneurisma aorta perut", rawatan hanya boleh dilakukan secara pembedahan. Sebenarnya, semuanya adalah individu di sini..

Sekiranya aneurisme tidak mencapai diameter 4.5 cm, maka operasi tidak ditunjukkan, kerana ia sendiri dapat membawa risiko yang lebih besar untuk nyawa daripada kapal itu sendiri yang telah meningkat ukurannya. Biasanya, trend ini diperhatikan pada lelaki tua yang menderita penyakit bersamaan dan, di samping itu, jangan berhenti merokok (dan dengan diagnosis seperti itu, hanya perlu berhenti merokok!). Bagi mereka, taktik jangkaan lebih disukai, kerana risiko pecahnya aorta dengan diameter ini hanya sekitar 3% per tahun. Dalam kes ini, setiap enam bulan, pesakit terpaksa melakukan imbasan ultrasound untuk mengetahui ukuran aorta. Sekiranya dinding vaskular secara beransur-ansur mengembang, maka ini adalah petunjuk utama untuk pembedahan, kerana kemungkinan pecahnya meningkat sebanyak 50%.

Orang tua yang mengalami aneurisma aorta perut harus dirawat dengan kaedah endovaskular, minimal invasif. Semasa operasi, kateter dimasukkan ke dalam arteri di mana stent memasuki pesakit. Setelah berada di aorta, ia membuka dan menarik arteri, dengan itu menggantikan kawasan tubuhnya yang terjejas. Kelebihan operasi termasuk toleransi yang lebih mudah dan tempoh pemulihan yang singkat - hanya beberapa hari. Tetapi kaedah ini juga mempunyai nuansa tersendiri, oleh itu, tidak semua orang dilakukan. Kelemahan utama operasi ini adalah bahawa perpindahan jarak dari dudukan terpasang dicatat dalam 10% kes..

Sekiranya diagnosis aneurisma aorta perut dibuat, operasi sering terbuka. Semasa prosedur, kawasan aorta yang terkena dikeluarkan dan diganti dengan prostesis yang terbuat dari dacron (kain sintetik berdasarkan poliester). Untuk menyediakan akses ke aorta, laparotomi median digunakan. Tempoh operasi biasanya sekitar 2-3 jam. Parut yang kelihatan kekal selepas pembedahan.

Pesakit pulih selama kira-kira dua minggu. Penyambungan semula pekerjaan dalam beberapa kes hanya mungkin dilakukan setelah 4-10 minggu. Pesakit dilarang sama sekali melakukan aktiviti fizikal, rehat dan berjalan kaki ditunjukkan.

Rawatan

Terapi adalah pembedahan secara ketat. Tidak ada akal dalam kaedah konservatif. Mereka tidak akan memberi kesan, tetapi waktunya akan hilang tanpa henti, yang bermaksud peluang pesakit untuk bertahan hidup dan pemulihan sepenuhnya akan berkurang..

Akses terbuka. Intinya adalah pemotongan kawasan yang tidak normal dan berubah dan jahitannya. Sekiranya perlu, prostetik atau intervensi endovaskular dilakukan.

Campur tangan pembedahan sukar dan memerlukan doktor yang berkelayakan. Kadang-kadang perkara itu rumit dengan penyetempatan kecacatan yang "tidak berjaya".

Prasyarat adalah rawatan patologi yang menyebabkan aneurisma membedah. Sekiranya kita bercakap mengenai hipertensi, ubat khusus ditunjukkan (perencat ACE, beta-blocker, diuretik, ubat yang berpusat, antagonis kalsium).

Untuk kecacatan kongenital atau yang diperoleh, operasi lain dilakukan. Secara selari, sebagai peraturan, beberapa campur tangan tidak ditetapkan, masalahnya diputuskan mengikut budi bicara doktor.

Aterosklerosis memerlukan pengambilan statin, ubat-ubatan, untuk melarutkan plak dan menghilangkan kolesterol berlebihan.

Anda perlu menyesuaikan gaya hidup anda:

  • Menolak merokok, alkohol, psikostimulan (ubat), penggunaan ubat yang tidak dibenarkan.
  • Pemakanan yang betul (kurang lemak haiwan dan garam hingga 7 gram sehari).
  • Tidur yang mencukupi (sekurang-kurangnya 7 jam semalam).
  • Aktiviti fizikal yang mencukupi dan pantas (optimum - berenang atau berjalan dengan santai di udara segar).

Mematuhi semua cadangan pakar membolehkan anda mencapai kesan maksimum.

Aneurisma dirawat dengan kaedah pembedahan. Tidak ada pilihan lain, jadi tidak perlu membuang masa, berharap untuk penyembuhan diri secara spontan.

Tempoh pemulihan selepas pembedahan

Sudah tentu, kehadiran komplikasi selepas pembedahan dipengaruhi oleh usia pesakit dan penyakit bersamaan. Juga, keadaan pesakit mungkin bertambah buruk jika tubuhnya sudah lemah (HIV, barah, diabetes), obesiti dan penyakit jantung. Lebih-lebih lagi, operasi yang dirancang sebelumnya memberi pesakit peluang yang lebih baik untuk bertahan hidup dan pulih daripada campur tangan kecemasan untuk aneurisma aorta yang pecah..

Komplikasi boleh muncul sebagai reaksi terhadap anestesia umum, yang tidak dapat ditoleransi oleh semua orang, perkembangan jangkitan, kerosakan pada organ dalaman dan pendarahan. Dalam sebilangan kecil kes, operasi berakhir dengan kematian..

Sekiranya pembedahan dirancang, doktor mengesyorkan agar anda berhenti mengambil ubat pengencer darah dan ubat anti-radang (aspirin, dll.) Seminggu sebelum operasi. Pastikan anda memaklumkan kepada doktor anda mengenai jenis ubat yang anda ambil sebelum operasi..

Risiko kambuh sangat kecil, tetapi jika seseorang tiba-tiba mula bimbang tentang sakit di bahagian belakang atau perut, loya, muntah, mati rasa kaki atau keadaan tidak sihat, anda harus segera berjumpa doktor.

Campur tangan pembedahan

Apabila penyakit dikesan, doktor mula memeriksa pesakit untuk menentukan campur tangan pembedahan. Terdapat kes apabila pesakit dilarang anestesia umum kerana faktor tertentu atau penyakit yang ada. Tetapi sekiranya tidak ada bahaya rawatan yang dapat dikendalikan, pesakit ditugaskan untuk menjalani operasi.

Operasi untuk membuang aneurisma boleh dirancang atau kecemasan. Dirancang dilantik setelah pemeriksaan dan pengecualian kontraindikasi untuk pembedahan. Kecemasan berlaku dengan cepat setelah dimasukkan ke hospital pesakit dengan sakit perut yang teruk. Doktor di bilik kecemasan cuba melakukan ujian secepat mungkin - untuk melakukan imbasan ultrasound, mengambil darah untuk analisis makmal - dan memulakan operasi di blok tersebut. Kepantasan menentukan sifat sakit perut dan gejala lain, serta pengesahan oleh diagnosis separa adalah kunci - kelewatan sedikit pun akan menyebabkan kematian pesakit akibat pendarahan dalaman.

Petunjuk untuk pembedahan

Pembedahan yang dirancang untuk menghilangkan aneurisma dapat dilakukan sekiranya terdapat kantung yang berdiameter lebih besar dari 5 cm. Ini adalah pemasangan prostesis di aorta yang terjejas sehingga dinding yang hancur tidak mengalami tekanan berterusan dari peredaran darah. Ini memastikan aktiviti pesakit lebih lengkap. Prostesis tidak memerlukan penggantian atau manipulasi lain.

Operasi klasik

Campur tangan pembedahan klasik digunakan dalam kursus dan kecemasan yang dirancang. Jenis tindakan operasi klasik melibatkan pemotongan rongga perut untuk memberikan akses terus ke aorta yang rosak. Setelah memberikan akses, aorta dihubungkan di atas dan di bawah aneurisma. Seterusnya, sayatan dibuat di dinding depan aneurisma dan prostesis dimasukkan ke dalam rongga. Tiub yang dipasang ditutup dengan dinding aorta, hujungnya dijahit, dan dinding rongga perut dijahit. Keseluruhan prosedur mengambil masa 2 hingga 4 jam.

Kecemasan memerlukan pembersihan rongga mandatori dari pengumpulan darah. Kemudian mereka berusaha memperbaiki pecahnya - kapal semestinya dijahit di tempat pecahnya. Prostesis juga dijahit ke rongga. Campur tangan pembedahan perut seperti ini boleh memakan masa sehingga 10 jam..

Pembedahan endovaskular

Ulasan pembedahan endovaskular adalah positif, kerana sayatan rongga dinding perut tidak dilakukan di sini. Keseluruhan operasi disajikan dalam bentuk tusukan kecil dengan visualisasi pada monitor. Tindakan pakar bedah adalah pengenalan ke dalam rongga aorta dari shunt yang sama yang berlaku melalui arteri femoral.

Pembedahan endovaskular mempunyai kelebihan dan kekurangan. Kelemahannya termasuk persiapan yang panjang, ketidakupayaan untuk beroperasi pada beberapa jenis aneurisma, kekurangan akses ke organ berdekatan, dan sedikit peluang.

Terdapat banyak aspek positif dalam jenis campur tangan pembedahan. Berikut dibezakan:

  • jangka masa - tidak lebih dari 2 jam;
  • tidak memerlukan anestesia mendalam, yang memungkinkan untuk menggunakan pembedahan untuk orang yang mempunyai kontraindikasi;
  • ketakutan minimum jangkitan rongga perut;
  • tiada risiko perbezaan jahitan;
  • kekurangan jahitan pada badan;
  • pemulihan pendek.

Walaupun terdapat aspek positif, para pakar masih menekankan perlunya membedah rongga perut sekiranya berlaku proses keradangan atau jangkitan..

Kontraindikasi untuk pembedahan

Telah disebutkan bahawa mungkin ada kontraindikasi terhadap pembedahan untuk menghilangkan aneurisma aorta perut. Larangan untuk campur tangan pembedahan termasuk:

  • infark miokard akut yang berlaku - semasa operasi perut, perlu menyekat sebahagian aorta, yang akan menyebabkan gangguan peredaran darah, dan ini penuh dengan serangan jantung baru untuk jantung yang sakit;
  • strok akut yang berlaku sehari sebelumnya - operasi dibenarkan tidak lebih awal dari satu setengah bulan selepas kerosakan otak;
  • kegagalan jantung pada peringkat kronik - boleh menyebabkan kematian semasa operasi;
  • kegagalan buah pinggang dan hati yang teruk - juga dikaitkan dengan aorta yang bertindih dan kekurangan bekalan darah ke bahagian bawah badan;
  • penyakit berjangkit semasa eksaserbasi;
  • dekompensasi (gangguan dalam kerja sistem badan tertentu) penyakit bersamaan - diabetes mellitus, asma bronkial dan manifestasi lain;
  • patologi pembedahan dalam bentuk akut - pankreatitis, kolesistitis dan penyakit badan yang lain.

Ini bukan satu-satunya kontraindikasi. Benar, apabila berlaku pecah aorta, doktor tidak memikirkan kontraindikasi dan berusaha menyelamatkan pesakit.

Komplikasi selepas pembedahan

Komplikasi selepas pembedahan merangkumi edema otak dan paru-paru, kegagalan ginjal dan gangguan pembekuan darah, kemungkinan detasmen pembekuan darah dan kemasukannya ke dalam usus, gangguan sesak semasa pembedahan endovaskular, pemotongan atau keradangan jahitan.

Jarang, tetapi masih terdapat komplikasi dalam tempoh selepas pemulihan. Di sini, jangkitan prostesis itu sendiri atau trombosisnya dibezakan. Dalam kes ini, operasi kedua diperlukan untuk mengeluarkan tiub dan mengganti dengan yang baru. Komplikasi tidak langsung termasuk disfungsi seksual pada tahun pertama selepas pembedahan dan pembentukan perut. Komplikasi berjangkit berkembang akibat tindakan pemulihan yang tidak berkualiti - rawatan jahitan atau ketidakpatuhan terhadap rejimen antibiotik.

Pencegahan

Aneurisma pembedah aorta adalah bentuk penyakit yang teruk yang penting untuk dikenali pada awal perkembangan. Untuk mengurangkan kemungkinan penyakit, doktor disarankan untuk memeriksa bacaan tekanan darah secara berkala. Sekiranya pesakit mempunyai tahap lipid tinggi dalam darah, maka, untuk tujuan pencegahan, dia diberi terapi diet dan ubat penurun lipid.

Juga, doktor menasihatkan semua orang untuk bersukan, memantau diet mereka dan mematuhi gaya hidup sihat..

Etiologi

Pelbagai penyebab menyumbang kepada stratifikasi aneurisma. Faktor utama yang membawa kepada perkembangan penyakit ini adalah kerosakan pada dinding oleh aterosklerosis. Dengan patologi ini, plak spesifik mula terbentuk di aorta manusia, yang dapat berfungsi sebagai faktor yang memprovokasi. Neoplasma ini terdiri dari kolesterol, kalsium, dan tisu berserat. Dengan perkembangan aterosklerosis, jumlah plak meningkat, yang menyebabkan penurunan lumen di dalam kapal. Akibatnya, dinding kehilangan keanjalannya dan menjadi lebih lemah. Juga, doktor mengenal pasti faktor lain yang menyebabkan aneurisma membedah aorta:

  • berat badan berlebihan;
  • keturunan;
  • peningkatan tekanan darah;
  • penggunaan nikotin.

Patologi boleh berkembang di bawah pengaruh pelbagai penyakit lain. Orang dengan penyakit berikut mungkin mempunyai peluang tinggi untuk mengembangkan aneurisma:

  • Sindrom Marfan;
  • sifilis;
  • batuk kering.

Jarang sekali, penyakit didiagnosis kerana kerosakan mekanikal..


Perwakilan skematik pembedahan aorta

simptom

Aneurisma aorta abdomen sering tumbuh dengan perlahan dan biasanya tanpa gejala, menjadikannya sukar dikesan. Beberapa aneurisma tidak akan pecah. Banyak yang mula kecil dan tetap kecil, walaupun banyak yang berkembang dari masa ke masa. Yang lain berkembang dengan pesat. Sukar untuk meramalkan seberapa cepat aneurisma aorta perut akan berkembang.

Semasa aneurisma aorta perut membesar, beberapa orang mungkin melihat:

  • Sensasi berdenyut di dekat pusar
  • Kesakitan yang mendalam dan berterusan di bahagian perut atau sisi perut
  • Sakit belakang

Sekiranya anda mempunyai tanda-tanda dan gejala ini, seperti sakit belakang atau perut yang tiba-tiba berat, dapatkan bantuan kecemasan segera.

Bila berjumpa doktor

Anda mesti berjumpa doktor sekiranya anda mempunyai simptom yang disenaraikan di atas. Berikut adalah panduan untuk mereka yang tidak mengalami gejala.

Kerana lelaki dan merokok meningkatkan risiko aneurisma aorta abdomen dengan ketara, lelaki berusia 65 hingga 75 tahun yang pernah merokok boleh diperiksa untuk mendapatkan aneurisma aorta perut menggunakan ultrasound perut. Sekiranya anda seorang lelaki berusia antara 65 dan 75 tahun dan anda tidak pernah merokok, doktor anda akan memutuskan sama ada ultrasound diperlukan, biasanya berdasarkan faktor risiko lain, seperti riwayat keluarga aneurisma. Mereka yang mempunyai sejarah keluarga aneurisma mungkin menjalani imbasan ultrasound pada usia 60 tahun.

Tidak ada bukti yang mencukupi bahawa wanita berusia 65 hingga 75 tahun yang pernah merokok atau mempunyai sejarah keluarga aneurisma aorta perut akan mendapat manfaat daripada pemeriksaan aneurisma aorta perut. Tanya doktor anda jika anda memerlukan pemeriksaan ultrasound berdasarkan faktor risiko anda. Wanita yang tidak pernah merokok biasanya tidak perlu diperiksa keadaannya.


Artikel Seterusnya
Angiopati retina pada bayi baru lahir