Kekurangan injap mitral


Injap mitral - injap yang terletak di antara atrium kiri dan ventrikel kiri jantung yang menghalang regurgitasi darah ke atrium kiri semasa sistol.

Kekurangan injap mitral atau regurgitasi mitral - ketidakupayaan injap untuk mencegah regurgitasi darah dari ventrikel kiri ke atrium kiri.

Regurgitasi - aliran darah yang cepat ke arah yang bertentangan dengan pergerakan normal yang berlaku semasa sistol.

Kekurangan mitral jarang berlaku secara terpisah (sekitar 2% daripada jumlah penyakit jantung). Ia disertai dengan kecacatan injap aorta, stenosis mitral.

Membezakan antara kekurangan fungsi (relatif) dan mitral organik.

Kekurangan mitral fungsional disebabkan oleh aliran darah di dystonia yang dipercepat, perubahan nada serat otot papillary, pelebaran (pengembangan) ventrikel kiri, yang memberikan kelebihan jantung hemodinamik.

Kekurangan mitral organik berkembang kerana lesi anatomi pada plat tisu penghubung injap itu sendiri, dan juga benang tendon yang memperbaiki injap.

Gangguan hemodinamik jenis regurgitasi mitral adalah sama..

Pelanggaran hemodinamik dalam pelbagai bentuk kekurangan mitral

Systole - satu siri kontraksi berturut-turut dari miokardium ventrikel dan atria fasa tertentu kitaran jantung.

Tekanan aorta jauh lebih besar daripada tekanan atrium kiri, yang mendorong regurgitasi. Semasa sistol, terdapat aliran darah terbalik di atrium kiri kerana penutup bukaan atrioventrikular yang tidak lengkap oleh risalah injap. Akibatnya, bahagian tambahan darah mengalir ke diastole. Semasa diastole ventrikel, sejumlah besar darah mengalir dari atrium ke ventrikel kiri. Akibat pelanggaran ini, berlaku lebihan jantung kiri, yang menyumbang kepada peningkatan kekuatan kontraksi otot jantung. Hiperfungsi miokardium diperhatikan. Pampasan yang baik berlaku pada peringkat awal regurgitasi mitral..

Kekurangan mitral menyebabkan hipertrofi ventrikel kiri dan atrium kiri, mengakibatkan peningkatan tekanan pada saluran paru. Kekejangan arteriol paru menyebabkan hipertensi paru, akibatnya hipertrofi ventrikel kanan berkembang, kekurangan injap tricuspid.

Kekurangan injap mitral: gejala, diagnosis

Dengan pampasan yang baik untuk kekurangan mitral, gejala tidak muncul. Regurgitasi mitral yang teruk dicirikan oleh gejala berikut:

  • Sesak nafas dan irama jantung yang tidak teratur semasa aktiviti fizikal (ketika rehat);
  • Kardialgia;
  • Peningkatan keletihan;
  • Asma jantung (serangan sesak nafas yang teruk);
  • Sakit, bengkak di hipokondrium kanan, disebabkan oleh peningkatan hati;
  • Bengkak pada bahagian bawah kaki;
  • Batuk kering dengan sedikit pengeluaran dahak, dalam kes yang jarang berlaku dengan kekotoran darah;
  • Sakit di bahagian jantung watak yang menikam, menekan, sakit, tidak berkaitan dengan aktiviti fizikal.

Dengan kekurangan injap mitral yang dikompensasi, gejala mungkin tidak muncul selama beberapa tahun. Keterukan gejala disebabkan oleh kekuatan regurgitasi.

Kaedah berikut digunakan untuk mendiagnosis regurgitasi mitral:

  • ECG mendedahkan tanda-tanda kelebihan beban dan hipertrofi ventrikel kiri dan atrium, pada peringkat ketiga - jantung kanan;
  • EchoCG - penentuan hipertrofi dan dilatasi jantung kiri;
  • Pemeriksaan sinar-X organ dada - untuk menentukan tahap hipertensi vena paru, tahap penonjolan lengkungan atrium;
  • Ventriculography - menentukan kehadiran dan tahap regurgitasi;
  • Kateterisasi ventrikel - penentuan dinamika tekanan di ventrikel jantung.

Pada masa ini, terdapat overdiagnosis regurgitasi mitral. Kaedah penyelidikan moden menunjukkan bahawa tahap regurgitasi minimum dapat terdapat dalam tubuh yang sihat..

Kekurangan injap mitral gred 1: persembahan klinikal

Kekurangan injap mitral darjah 1 dicirikan oleh pampasan hemodinamik dan ketidakupayaan injap untuk mencegah aliran darah terbalik, yang dicapai oleh hiperfungsi ventrikel kiri dan atrium. Tahap penyakit ini dicirikan oleh tidak adanya gejala kegagalan peredaran darah, kesejahteraan pesakit semasa latihan fizikal. Semasa mendiagnosis kekurangan injap mitral 1 darjah, sedikit pengembangan batas jantung ke kiri, kehadiran murmur sistolik dijumpai. Tidak ada tanda-tanda disfungsi injap pada elektrokardiogram.

Kekurangan injap mitral gred 2: persembahan klinikal

Kekurangan injap mitral darjah 2 dicirikan oleh perkembangan bentuk pasif hipertensi paru vena. Tahap ini dicirikan oleh sejumlah gejala gangguan peredaran darah: sesak nafas dan berdebar-debar jantung semasa aktiviti fizikal dan pada waktu rehat, batuk, serangan asma jantung, hemoptisis. Semasa mendiagnosis kekurangan injap mitral darjah 2, perluasan sempadan jantung ke kiri (1 - 2 cm), ke kanan (hingga 0,5 cm) dan ke atas, murmur sistolik dijumpai. Elektrokardiogram menunjukkan perubahan pada komponen atrium.

Kekurangan injap mitral gred 3: gambaran klinikal

Dengan kekurangan injap mitral kelas 3, hipertrofi ventrikel kanan berkembang, yang disertai dengan gejala ciri: pembesaran hati, perkembangan edema, peningkatan tekanan vena.

Diagnosis ketidakcukupan injap mitral darjah 3 menunjukkan pengembangan yang signifikan dari batas otot jantung, murmur sistolik yang sengit. Elektrokardiogram menunjukkan kehadiran gelombang mitral, tanda-tanda hipertrofi ventrikel kiri.

Rawatan kekurangan injap mitral, prognosis

Rawatan kekurangan injap mitral diatur oleh satu peraturan: pesakit dengan kekurangan mitral yang didiagnosis adalah pesakit pembedahan. Patologi ini tidak dikenakan pembetulan ubat. Tugas pakar kardiologi adalah dengan betul mempersiapkan pesakit untuk menjalani pembedahan.

Rawatan konservatif kekurangan injap mitral bertujuan untuk mengawal degupan jantung, serta mencegah komplikasi tromboemboli, dan mengurangkan tahap regurgitasi. Rawatan simptomatik juga digunakan.

Implantasi injap mitral dilakukan semasa pembedahan.

Prognosis untuk regurgitasi mitral bergantung sepenuhnya pada tahap regurgitasi, keparahan kecacatan injap dan dinamika penyakit..

Video YouTube yang berkaitan dengan artikel:

Maklumat tersebut digeneralisasikan dan diberikan untuk tujuan maklumat sahaja. Pada tanda pertama penyakit, berjumpa dengan doktor anda. Pengambilan ubat sendiri berbahaya kepada kesihatan!

Kekurangan mitral

Kekurangan mitral adalah penyakit dari kumpulan kecacatan jantung. Dalam sebilangan besar kes, luka seperti itu diperoleh secara semula jadi, dengan kata lain, ia berlaku sebagai komplikasi patologi lain yang sering tidak berkaitan dengan sistem kardiovaskular..

  • Anatomi injap mitral dan peranannya dalam mengatur aliran darah
  • Penyebab kekurangan injap mitral
  • Klasifikasi penyakit
  • Gambaran klinikal penyakit ini
  • Kaedah diagnostik
  • Terapi penyakit

Terapi ubat tidak dapat memperbaiki keadaan secara radikal; ubat hanya menghentikan gejala kekurangan dan stenosis. Tetapi dalam beberapa kes, rawatan konservatif praktikal tidak berkesan, oleh itu pesakit ditawarkan pembedahan. Dengan pengenalan teknologi baru, operasi berjaya, tidak menyebabkan komplikasi serius, dan mengurangkan risiko kematian jantung secara tiba-tiba dan kemungkinan prognosis yang tidak baik.

Anatomi injap mitral dan peranannya dalam mengatur aliran darah

Semua orang tahu bahawa jantung kita mempunyai empat ruang - dua atria dan dua ventrikel. Injap mitral berfungsi sebagai sejenis penghalang antara ventrikel kiri, dari mana peredaran sistemik bermula, dan atrium kiri, di mana bulatan kecil (atau paru) berakhir. Fungsi utamanya adalah untuk mengalirkan darah dari atrium kiri ke ventrikel dan mencegah regurasi, iaitu pergerakan kembali. Injap mitral (atau bicuspid) dilekatkan pada dinding otot oleh cincin berserat, yang dihubungkan dengan struktur lain yang serupa di sekitar injap aorta dan tricuspid. Keseluruhan sistem ini disebut kerangka jantung berserat..

Biasanya, injap mitral mempunyai dua cusps: anterior dan posterior, dengan yang pertama lebih besar. Dalam perubatan klinikal, kes dijelaskan ketika pesakit didapati mempunyai 3, dan kadang-kadang 4 dan 5 injap, dan penyimpangan serupa secara klinikal tidak muncul secara lahiriah, oleh itu ini dianggap sebagai varian norma. Penutupan dan pembukaan injap mitral dipastikan oleh kord khas, yang agak serupa di lokasi dengan jari. Filamen tendon ini disambungkan ke dinding otot dalam ventrikel..

Ringkasnya, dari peredaran pulmonari, darah kaya oksigen memasuki atrium kiri. Kemudian, dengan pengecutan sistolik dinding otot jantung, injap terbuka, dan bebas masuk ke ventrikel kiri. Septum di antara struktur ini tertutup rapat, dan darah bebas masuk ke dalam aorta, dan dari sana melalui sistem vaskular bercabang ke organ dan tisu. Oleh itu, regresi dalam regurgitasi mitral mempunyai kesan pada seluruh tubuh hingga satu tahap atau yang lain..

Penyebab kekurangan injap mitral

Kekurangan mitral pada genesis kongenital biasanya menimbulkan kesan negatif pada janin jangkitan atau virus yang ditransmisikan oleh ibu atau faktor buruk lain. Pada masa yang sama, setelah kelahiran anak, kajian dapat mengesan penyimpangan dalam struktur risalah injap mitral, stenosis. Dalam beberapa kes, kerosakan itu disebabkan oleh kord yang terlalu lama atau sebaliknya, pendek yang mengatur penutupan dan pembukaan septum antara atrium kiri dan ventrikel. Regurgitasi mitral yang diperoleh boleh disebabkan oleh penyakit berikut:

  • rematik, patologi sistemik ini biasanya berkembang dengan latar belakang jangkitan streptokokus dan mempengaruhi alat injap aorta-mitral pada 75% kes;
  • endokarditis infektif, agen penyebab penyakit ini biasanya streptokokus, lebih jarang - staphylococcus atau enterococcus;
  • pembedahan jantung, sebagai peraturan, tidak menyebabkan kekurangan mitral, tetapi boleh memperburuk perjalanan pendamnya;
  • kecederaan yang agak teruk pada jantung, yang menyebabkan kerosakan mekanikal pada risalah injap mitral atau ligamen otot yang mengatur pergerakannya;
  • kerosakan pada tendon terhadap latar belakang infark miokard (kardiosklerosis postinfarction);
  • penyakit sistemik disertai oleh displasia tisu penghubung, yang merupakan komponen utama risalah injap;
  • patologi autoimun, khususnya lupus erythematosus sistemik, sklerosis berganda.

Selalunya penyebab kekurangan mitral adalah kekalahan anulus fibrosus. Gambaran serupa diperhatikan apabila ukuran struktur dalaman jantung dan ketebalan miokardium berubah di bawah pengaruh proses hipertensi arteri, aneurisma, dan keradangan yang berterusan dan berpanjangan. Di samping itu, pesakit dengan kekurangan aorta-mitral dianjurkan untuk diperiksa untuk mengetahui adanya tumor jinak atau neoplasma ganas yang bersifat primer atau sekunder. Hipertrofi ventrikel kiri dan lesi injap juga berlaku dengan penyempitan lumen aorta, misalnya, kerana aterosklerosis.

Klasifikasi penyakit

Bergantung pada patogenesis kekurangan mitral, klasifikasi adalah bentuk organik dan relatif penyakit ini. Organik dikaitkan dengan lesi langsung dari daun septal. Jenis patologi relatif berkembang apabila fibrosus anulus, ligamen otot diregangkan, atau hipertrofi ventrikel kiri. Menurut kursus klinikal, jenis kekurangan mitral akut dan kronik dibezakan..

Bentuk akut penyakit ini dicirikan oleh gangguan hemodinamik yang teruk dan gejala genangan umum dalam peredaran paru. Pengeluaran jantung yang berkesan tidak berlaku kerana sebahagian besar darah memasuki atrium dan bukannya aorta. Keadaan ini sangat berbahaya, prognosisnya tidak baik. Tetapi walaupun seseorang dapat stabil, bentuk kekurangan mitral kronik berkembang..

Ia boleh berterusan untuk jangka masa yang panjang tanpa sebarang rungutan. Tetapi kerana pelanggaran urutan pengecutan struktur jantung, hipertrofi ventrikel kiri meningkat. Sehingga waktu tertentu, perubahan patologi seperti itu dikompensasi, tetapi lambat laun, gangguan aliran darah memperoleh tanda klinikal yang berbeza. Malangnya, kadang-kadang ini berlaku apabila hanya pembedahan yang dapat membantu pesakit..

Tahap regurgitasi mitral

Bergantung pada perkembangan gejala kekurangan mitral, empat darjah penyakit dibezakan. Secara klinikal, ini dinilai oleh tahap regresi dari ventrikel kiri ke atrium dan perubahan fisiologi lain, termasuk hipertrofi miokard. Tahap pertama penyakit ini biasanya tidak didiagnosis, tidak ada aduan, hipertrofi ventrikel kiri tidak diucapkan, corak pada elektrokardiogram tidak berubah. Tahap peraturan tidak melebihi 20% dari jumlah output jantung.

Tahap kekurangan mitral yang kedua dan sederhana menunjukkan dirinya dengan gejala yang agak ketara. Mereka dapat dilihat bukan hanya secara luaran, tetapi juga semasa prosedur diagnostik. Tahap arus terbalik di atrium mencapai nilai purata (hingga 40%). Pada tahap ketiga kekurangan mitral, hipertrofi ventrikel kiri diucapkan. Gejala klinikal semakin meningkat, keadaan pesakit memburuk dengan teruk, kerana jumlah regresi meningkat hingga 60%. Tahap keempat penyakit ini diperbetulkan hanya dengan campur tangan pembedahan.

Gambaran klinikal penyakit ini

Stenosis dan kekurangan mitral yang paling mudah berlaku dengan latar belakang lesi aterosklerotik aorta yang tidak dapat diekspresikan. Perkembangan penyakit selanjutnya disertai dengan peningkatan gejala klinikal. Oleh itu, semasa kekurangan mitral, beberapa tempoh dibezakan:

  • tahap pertama (pampasan) dapat berlangsung selama bertahun-tahun, pesakit mengadu keletihan, kelemahan, kesejukan dan kesejukan yang berterusan di jari;
  • tahap kedua (subkompensasi) dicirikan oleh gejala yang klasik untuk sebarang patologi kardiovaskular. Terhadap latar belakang aktiviti fizikal, yang sebelumnya ditoleransi secara normal, sesak nafas, takikardia dan gangguan dalam irama kontraksi jantung muncul, rasa sakit di belakang sternum di sebelah kiri;
  • peringkat ketiga dan seterusnya (dekompensasi, dekompensasi teruk dan terminal), gejala yang dinyatakan di atas menjadi kekal dan berlaku tanpa mengira tekanan fizikal.

Pada peringkat akhir patologi, tanda-tanda klinikal kekurangan aorta-mitral dan edema paru meningkat. Ini adalah sesak nafas dan batuk yang teruk, bertambah dalam kedudukan mendatar hingga tercekik. Selalunya, dahak keluar dengan campuran darah. Stagnasi membawa kepada peningkatan hati dan gejala yang menyertainya: sakit dan rasa berat di hipokondrium kanan, pembengkakan kaki dan pengumpulan cecair di kawasan peritoneal. Semakin jauh penyakit ini berkembang, semakin banyak hemodinamik terganggu dan, akibatnya, semua organ dalaman menderita hipoksia (dengan kata lain, kelaparan oksigen)..

Semasa pemeriksaan pesakit, doktor memperhatikan sianosis (sianosis) jari, segitiga nasolabial. Urat berdenyut yang bengkak di leher juga jelas kelihatan. Ukuran jantung meningkat, dan dalam beberapa kes, penonjolan jelas terlihat di sebelah kiri sternum, para pakar menyebutnya sebagai "bonggol jantung". Kemunculan murmur sistolik dalam kombinasi dengan salah satu daripada gejala yang disenaraikan adalah alasan untuk pemeriksaan lanjut.

Kaedah diagnostik

Kaedah termudah dan paling selamat untuk mendiagnosis patologi adalah teknik pemeriksaan atau mendengar auscultatory. Peningkatan ukuran jantung di sebelah kiri hingga 2 cm, dan di sebelah kanan - hingga 0,5 cm diperhatikan. Murmur sistolik juga jelas terdengar dalam kekurangan mitral. Ini disebabkan oleh terobosan darah ke atrium ketika dinding otot ventrikel berkontraksi..

Bunyi injap rama-rama penutup dapat didengar dengan jelas. Pada x-ray dada, perpindahan esofagus dapat dilihat kerana hipertrofi ventrikel kiri. Dalam beberapa kes, peningkatan ukuran ventrikel kanan juga diperhatikan. Urat dan arteri pulmonari tidak dapat dilihat dengan jelas, kontur dindingnya kabur.

Kekurangan mitral

Kekurangan injap mitral adalah penyakit jantung sekunder yang dicirikan oleh penutupan injap yang tidak lengkap, sebab itulah terdapat aliran balik darah dari ventrikel kiri ke atrium kiri. Dalam kes ini, jumlah darah meningkat, yang menyebabkan penebalan injap itu sendiri (hipertrofi). Pada masa yang sama, cincin berserat diregangkan dan, sebagai akibatnya, melemah. Proses serupa berlaku di ventrikel kiri, yang menyebabkan terlalu banyak darah memasukinya..

Penyakit ini jarang didiagnosis sebagai penyakit bebas dan sering menyertai kecacatan jantung lain, misalnya, stenosis mitral dan patologi aorta. Di kalangan orang dewasa, ini paling biasa pada lelaki, dan juga boleh dijumpai pada kanak-kanak. Pada orang yang sihat, satu atau satu tahap gangguan seperti itu dapat didiagnosis, yang dikesan oleh ekokardiografi. Dalam klasifikasi penyakit antarabangsa (ICD 10), gangguan ini mempunyai kodnya sendiri - I34.0.

Terdapat beberapa sebab untuk permulaan penyakit ini, bergantung kepada apakah kekurangan mitral adalah primer atau diperoleh. Dalam kes pertama, faktor-faktor predisposisi adalah - perkembangan separuh kiri jantung, ukuran kecil atau bifurkasi bundle. Yang kedua, ini adalah penyakit berjangkit sebelumnya atau gangguan autoimun. Gejala penyakit adalah permulaan batuk (pada peringkat pertama perkembangan penyakit ini, ia kering, tetapi ketika penyakit itu berkembang, dahak dengan kekotoran darah diperhatikan), rasa sakit di tempat unjuran jantung. Di samping itu, gejala penyakit ini adalah sesak nafas dan berat di bahagian perut..

Diagnosis penyakit terdiri daripada memeriksa pesakit, melakukan kajian makmal ujian darah dan air kencing, serta pemeriksaan instrumental pesakit yang bertujuan untuk menilai fungsi jantung dan menentukan tahap penyakit. Rawatan terdiri daripada menghilangkan faktor-faktor permulaan patologi, melakukan operasi pembedahan dan mengambil ubat-ubatan.

Etiologi

Kekurangan injap mitral dapat terjadi semasa pembentukan jantung semasa kehamilan anak atau menjadi akibat dari gangguan berjangkit yang sebelumnya dipindahkan. Sebab-sebab pembentukan penyakit kongenital pada kanak-kanak adalah:

  • kurang berkembangnya bahagian kiri jantung;
  • saiz kecil atau bifurkasi injap;
  • panjang kord yang salah.

Kekurangan mitral sekunder - organik, yang disebabkan oleh kecacatan injap, dapat dinyatakan dengan latar belakang:

  • rematik adalah penyebab biasa penyakit ini;
  • endokarditis berjangkit;
  • lupus erythematosus;
  • sklerosis berbilang;
  • melakukan operasi pembedahan sebagai terapi untuk stenosis mitral;
  • trauma jantung tertutup.

Kekurangan relatif sekunder, yang sama sekali tidak berkaitan dengan perubahan injap, berlaku apabila:

  • kerosakan pada otot dalaman ventrikel;
  • pecah kord;
  • pengembangan fibrosus anulus, yang boleh dipicu oleh sejumlah faktor - keradangan pada otot jantung, peningkatan atau penurunan otot jantung, hipertensi arteri, pembentukan aneurisma dan gangguan aliran darah dari ventrikel kiri.

Semua faktor di atas boleh menyebabkan kemunculan penyakit seperti ini pada orang dewasa dan kanak-kanak..

Varieti

Terdapat beberapa jenis kekurangan injap mitral. Yang pertama membahagikan penyakit bergantung pada masa kejadiannya:

  • kongenital - berlaku kerana kesan faktor negatif pada tubuh wanita semasa kehamilan;
  • diperoleh - adalah komplikasi dari penyakit berjangkit sebelumnya.

Klasifikasi kedua adalah perbezaan antara penyakit dan sebab-sebab pembentukannya. Oleh itu, penyakit itu boleh:

  • sifat organik - pelanggaran aliran darah antara atrium kiri dan ventrikel kiri secara langsung berkaitan dengan kerosakan injap;
  • sifat fungsional - aliran darah terbalik disebabkan oleh patologi jantung yang lain, termasuk pengembangan ventrikel, pecah atau penyingkiran kord, pelanggaran nada otot.

Secara semula jadi, kekurangan mitral dibahagikan kepada akut dan kronik. Jenis penyakit kronik terbentuk dalam beberapa bulan atau beberapa tahun dari saat faktor-faktor predisposisi muncul, seperti:

  • gangguan keradangan sistemik;
  • patologi kongenital;
  • proses berjangkit di dalam badan;
  • perubahan struktur.

Regurgitasi mitral akut dinyatakan dalam beberapa jam atau bahkan beberapa minit setelah kesan negatif dari faktor seperti:

  • rehat kord;
  • pengembangan kuat fibrosus anulus;
  • air mata atau pecahnya injap.

Di samping itu, terdapat klasifikasi penyakit bergantung kepada keparahan proses patologi:

  • tidak signifikan - aliran darah terbalik dijumpai di injap. Ini adalah varian norma, sebab itulah ia berlaku pada orang dan kanak-kanak pertengahan umur yang sihat;
  • aliran darah terganggu sederhana dilokalisasi pada jarak satu cm dari injap;
  • diucapkan - aliran darah terbalik meluas hingga separuh dari atrium;
  • tahap teruk - proses patologi mempengaruhi atrium kiri sepenuhnya.

Ciri-ciri penyakit di atas khas untuk orang dewasa dan kanak-kanak..

Gejala

Kekurangan injap mitral kadang-kadang boleh berlaku tanpa menunjukkan sebarang gejala. Ekspresi tanda yang jelas disebabkan oleh beberapa faktor - ukuran jurang antara injap dan jumlah darah yang kembali.

Gejala utama penyakit ini adalah:

  • berlakunya sesak nafas semasa bersenam dan berehat;
  • batuk lebih teruk apabila badan mendatar. Pada peringkat awal perkembangan penyakit ini, ia adalah batuk kering biasa, tetapi ketika proses patologi menyebar, dahak dilepaskan, selalunya dengan kekotoran darah;
  • sakit di kawasan jantung, sakit dan menindas;
  • bengkak pada bahagian bawah kaki;
  • keletihan dan kelemahan badan yang cepat, yang mengurangkan tahap prestasi;
  • berat di bahagian perut, di kawasan tulang rusuk kanan - kerana peningkatan ukuran hati;
  • pelanggaran irama nadi.

Tanda-tanda yang hanya dapat dikesan oleh pakar termasuk peningkatan jumlah urat di leher, ketinggian tertentu di bahagian kiri dada, kemunculan warna kebiruan pada kulit jari-jari kaki atas dan bawah.

Kekurangan mitral pada kanak-kanak didiagnosis cukup kerap, sering kali digabungkan dengan kecacatan jantung yang lain. Semasa mereka meningkat dewasa, beberapa kanak-kanak mengalami penurunan sedikit atau sederhana dalam jumlah aliran darah terbalik, hingga normalisasi keadaan.

Komplikasi

Terapi yang tidak tepat waktu atau tidak lengkap dapat memulakan perkembangan komplikasi dengan kekurangan injap mitral. Akibat utama adalah:

  • pelanggaran irama jantung;
  • blok atrioventrikular;
  • endokarditis berulang;
  • kegagalan jantung;
  • peningkatan tekanan pada saluran jantung.

Di samping itu, akibat tertentu mungkin timbul pada pesakit yang telah menjalani pembedahan untuk merawat gangguan tersebut. Komplikasi ini adalah:

  • berlakunya gumpalan darah, yang menutup lumen saluran darah;
  • endokarditis;
  • memperlahankan atau menghentikan penghentian aliran nadi elektrik dari atrium ke ventrikel;
  • letusan separa dari jahitan yang menahan injap buatan;
  • gangguan aliran darah normal melalui prostesis kerana pembekuan darah;
  • pemusnahan prostesis, yang mungkin memerlukan operasi kedua;
  • pengumpulan garam kalsium dalam injap yang dipindahkan.

Prognosis penyakit pada kanak-kanak dan orang dewasa bergantung kepada kehadiran komplikasi tertentu..

Diagnostik

Langkah-langkah diagnostik untuk kekurangan mitral adalah kompleks dan terdiri daripada beberapa peringkat. Pertama sekali, doktor perlu mengkaji sejarah perubatan pesakit - ini diperlukan untuk menentukan bentuk penyakit kongenital atau yang diperoleh pada orang dewasa dan kanak-kanak. Selepas itu, anda harus mengetahui kehadiran dan tahap intensiti gejala, yang akan membantu pakar menentukan perjalanan penyakit akut atau kronik. Kemudian pemeriksaan fizikal dilakukan, di mana doktor memeriksa keadaan kulit, mendengar kerja jantung dengan alat khas (untuk menentukan kehadiran tanda-tanda ciri).

Langkah seterusnya dalam diagnosis adalah dengan melakukan ujian makmal ujian darah dan air kencing pesakit. Pemeriksaan umum diperlukan untuk mengenal pasti keradangan atau gangguan yang berkaitan. Ujian darah biokimia dilakukan untuk menentukan kepekatan asid urik dan kolesterol. Analisis imunologi memungkinkan untuk menilai kehadiran antibodi.

Teknik diagnostik instrumental merangkumi:

  • ECG - dilakukan untuk mengesan aritmia jantung;
  • Ekokardiografi adalah kaedah utama untuk mengkaji injap mitral pada kanak-kanak dan orang dewasa;
  • kateterisasi rongga jantung;
  • SCT dan MRI - teknik yang membolehkan pakar mendapatkan gambaran tepat mengenai organ yang terjejas;
  • fonokardiogram - teknik untuk mengesan bunyi;
  • CCG - dilakukan untuk mendapatkan gambar saluran jantung yang tepat, menggunakan agen kontras;
  • radiografi paru-paru.

Setelah mendapat semua keputusan ujian, doktor menetapkan terapi ubat dan operasi pembedahan yang paling berkesan..

Rawatan

Dasar langkah terapi adalah pengambilan ubat-ubatan yang bertujuan menghilangkan penyebab dan tanda-tanda penyakit ini. Di samping itu, kaedah terapi ini disarankan apabila timbul komplikasi. Kekurangan injap mitral dalam dua tahap awal pembangunan tidak memerlukan campur tangan perubatan. Kursus yang lebih kompleks melibatkan melakukan operasi pembedahan, di antaranya terdapat beberapa. Jenis intervensi pertama - plastik, digunakan untuk penyakit ini pada peringkat kedua dan ketiga. Terdapat tiga cara untuk melakukannya:

  • penutup plastik - cincin sokongan dijahit di dasar kepak;
  • penurunan panjang kord;
  • penghapusan bahagian memanjang dari bahagian belakang.

Jenis pembedahan kedua adalah berdasarkan penggantian injap. Prostesis boleh dibuat dari bahan biologi, misalnya, aorta haiwan. Mereka sering digunakan untuk merawat regurgitasi mitral pada kanak-kanak dan wanita yang ingin mempunyai anak di masa depan. Di samping itu, terdapat prostesis injap mekanikal yang dibuat dari aloi perubatan. Dalam tempoh selepas operasi, pesakit perlu mengambil antikoagulan, yang bertujuan untuk mengurangkan pembekuan darah. Dalam kes implantasi injap mekanikal, perlu minum ubat sepanjang hayat; dengan implan injap biologi, terapi ubat tidak lebih dari tiga bulan. Dengan plastik injap, penggunaan terapi ubat tidak diperlukan.

Melakukan sebarang jenis pembedahan dilarang sama sekali sekiranya terdapat penyakit serius yang pasti akan menyebabkan kematian, serta dalam perjalanan kegagalan jantung, yang tidak boleh diterima oleh rawatan ubat.

Pencegahan

Pencegahan penyakit seperti ini terbahagi kepada primer dan sekunder, iaitu dengan adanya bentuk penyakit kronik. Peraturan untuk langkah pencegahan utama:

  • pencegahan dan penghapusan penyakit tepat pada masanya, pada tahap penampilan tanda-tanda klinikal pertama yang boleh menyebabkan perkembangan kecacatan jantung seperti itu;
  • pengerasan badan;
  • pemeriksaan berkala oleh pakar rheumatologi dan kardiologi.

Pencegahan sekunder adalah untuk mencegah penyebaran proses penyakit. Untuk melakukan ini, perlu menjalani rawatan ubat untuk penyakit seperti itu, di mana diuretik dan glikosida sering diresepkan, serta ubat untuk mengembangkan saluran darah dan memperbaiki keadaan otot jantung. Pencegahan berulang terdiri daripada pengambilan antibiotik, pengerasan dan rawatan penyakit berjangkit.

Kekurangan mitral (injap) (I34.0)

Versi: Buku Panduan Penyakit MedElement

maklumat am

Penerangan Ringkas

Regurgitasi mitral kronik (kegagalan) - kerosakan pada alat injap mitral (risalah, tali tendon, otot papillary), di mana terdapat aliran darah terbalik dari ventrikel kiri ke atrium kiri semasa sistol.

Antara lesi injap jantung yang paling biasa, regurgitasi mitral berada di kedudukan kedua selepas stenosis aorta..

- Buku rujukan perubatan profesional. Piawaian rawatan

- Komunikasi dengan pesakit: soalan, ulasan, membuat janji temu

Muat turun aplikasi untuk ANDROID / untuk iOS

- Panduan perubatan profesional

- Komunikasi dengan pesakit: soalan, ulasan, membuat janji temu

Muat turun aplikasi untuk ANDROID / untuk iOS

Pengelasan


Klasifikasi Regurgitasi Mitral - Kriteria ACC / ANA (American College of Heart / American Heart Association)

TandaMudahSederhanaBerat
Kriteria kualitatif
Gred angiografi1+2+3-4+
Kawasan Aliran Regurgitasi Mitral dengan Pemetaan Doppler WarnaAliran kecil regurgitasi pusat (kurang dari 4 cm2 atau kurang dari 20% dari bukaan atrium kiri)Nilai pertengahan antara regurgitasi mitral ringan dan teruk"Vena contracta", selebar lebih dari 0,7 cm dengan aliran pusat regurgitasi mitral (> 40% dari kawasan atrium kiri) atau aliran eksentrik regurgitasi mitral memasuki atrium kiri
"Vena contracta", lebar (cm)kurang daripada 0.30.3-0.69lebih daripada 0.7
Kriteria kuantitatif (diperoleh melalui ekoskopi atau kateterisasi rongga jantung)
Volume regurgitasi (ml / pengecutan)kurang daripada 3030-59lebih daripada 60
Pecahan regurgitasi (%)kurang daripada 3030-49lebih daripada 50
Kawasan aliran regurgitasi, (cm2)kurang daripada 0.20.2-0.39lebih daripada 0.40
Kriteria tambahan
Peningkatan saiz ventrikel kiri+
Peningkatan ukuran atrium kiri+

Etiologi dan patogenesis

Regurgitasi mitral organik merangkumi semua penyebab di mana kelainan injap adalah penyebab utama penyakit, berbanding dengan regurgitasi mitral iskemia dan fungsional, yang merupakan akibat penyakit ventrikel kiri.

Epidemiologi

Gambar klinikal

Gejala, tentu saja

Pada tahap pampasan, pesakit tidak mempunyai sensasi subjektif dan mereka dapat melakukan aktiviti fizikal yang signifikan. Kecacatan dapat dikesan secara kebetulan semasa pemeriksaan perubatan.

Pada masa akan datang, ketika penyakit ini berkembang, manifestasi berikut mungkin berlaku:

1. Sesak nafas semasa bersenam dan berdebar - dengan penurunan fungsi kontraktil ventrikel kiri dan peningkatan tekanan dalam peredaran paru.

3. Dengan perkembangan kesesakan kronik di paru-paru terdapat batuk, kering atau dengan pemisahan sejumlah kecil dahak, sering dicampurkan dengan darah (hemoptisis).

4. Dengan peningkatan gejala kegagalan ventrikel kanan, terdapat pembengkakan pada kaki dan rasa sakit di hipokondrium kanan, yang berlaku kerana pembesaran hati dan peregangan kapsulnya.

7. Dengan regurgitasi yang signifikan di sebelah kiri sternum, degupan jantung diperhatikan, yang merupakan akibat daripada hipertrofi ventrikel kiri yang teruk (terutamanya dengan perkembangan kecacatan pada masa kanak-kanak). Dorongan apikal yang meningkat dan tersebar ditentukan, yang dilokalisasikan di ruang interkostal kelima keluar dari garis pertengahan klavikular dan menunjukkan hipertrofi dan peningkatan kerja ventrikel kiri.

Dengan auskultasi jantung, ketiadaan suara jantung I yang lemah atau lengkap ditentukan sebagai akibat pelanggaran mekanisme membanting injap mitral (ketiadaan "tempoh injap tertutup"), serta gelombang regurgitasi.
Aksen nada kedua di atas arteri pulmonari, sebagai peraturan, dinyatakan secara sederhana dan berlaku dengan perkembangan kesesakan dalam peredaran paru. Pemisahan nada II sering didengar di atas arteri pulmonari, yang dikaitkan dengan kelewatan komponen nada aorta (jangka masa pengusiran darah dari ventrikel kiri meningkat).
Oleh kerana peningkatan jumlah darah dari atrium kiri meningkatkan getaran dinding ventrikel, nada III pekak sering ditentukan di puncak jantung.

Diagnostik

- dilatasi jantung kiri;
- lawatan berlebihan septum interventrikular;
- pergerakan pelbagai arah mitral cusps semasa diastole;
- kekurangan penutupan diastolik risalah injap mitral;
- tanda-tanda fibrosis (kalsifikasi) cusp anterior;
- pembesaran rongga ventrikel kanan.

5. Ekopardiografi Doppler memungkinkan untuk menilai keparahan regurgitasi mitral. Aliran darah sistolik yang bergolak di rongga atrium kiri, berkorelasi dengan keparahan regurgitasi, adalah tanda langsung kecacatan..

Diagnosis pembezaan

Regurgitasi mitral dibezakan dengan keadaan berikut:
- kardiomiopati hipertrofik;
- regurgitasi pulmonari atau tricuspid;
- kecacatan septum interventrikular;
- pada pesakit tua, perlu membezakan regurgitasi mitral dengan stenosis aorta terkalsifikasi.

1. Kardiomiopati hipertrofik. Dengan penyakit ini, gumaman sistolik terdengar di puncak jantung. Ini mungkin menjadi alasan untuk diagnosis kekurangan injap mitral semasa pemeriksaan dangkal pesakit. Kebarangkalian ralat diagnostik meningkat pada kes apabila murmur sistolik digabungkan dengan kelemahan nada 1 dan ekstraton pada pesakit dengan kardiomiopati hipertrofik. Pusat kebisingan, seperti dalam kes kekurangan injap mitral, dapat terletak di puncak jantung dan di titik Botkin.
Perbezaannya terletak pada kenyataan bahawa dalam kardiomiopati, kebisingan meningkat ketika berdiri dan semasa ujian Valsalva, dan dalam kekurangan mitral, ia dilakukan ke ketiak.
Dalam kardiomiopati hipertrofik, ekokardiografi mendedahkan hipertrofi asimetrik dari septum interventrikular (gejala penting penyakit ini).

3. Kecacatan jantung lain yang diperoleh.

Dengan kecacatan pada septum interventrikular, manifestasi berikut diperhatikan:
- gumaman biasanya kasar, menempati keseluruhan systole; maksimum titik - di ruang interkostal ke-3 di sebelah kiri, ia dilakukan dengan baik bukan sahaja ke kiri, tetapi juga ke kanan, di belakang sternum;
- peningkatan batas jantung ke kiri, ke atas dan ke kanan ditentukan;
- pada 70% kanak-kanak dengan kecacatan septum interventricular, terdapat gegaran sistolik di ruang interkostal ketiga - keempat di sebelah kiri sternum (sejarah sering mengandungi petunjuk adanya gejala kegagalan peredaran darah pada tahun pertama kehidupan).
Elektrokardiogram:
- penyimpangan paksi elektrik jantung ke kiri, ke kanan atau lokasi normalnya mungkin;
- tanda-tanda hipertrofi ventrikel kanan dan kiri, atrium kanan.
Fonokardiogram: pansistolik, frekuensi tinggi, murmur seperti pita dengan titik maksimum pada titik Botkin.
Secara radiografi, terdapat tanda-tanda peningkatan kedua-dua ventrikel, gejala hipertensi peredaran paru.

Dengan kecacatan septum atrium, sejarah tanda-tanda pneumonia berulang adalah ciri. Murmur sistolik didengar di sebelah kiri sternum di ruang interkostal kedua - ketiga, ia lebih baik dilakukan ke pangkal jantung dan ke pembuluh darah.
Elektrokardiografi: terdapat penyimpangan paksi elektrik jantung ke kanan, hipertropi atrium kanan dan ventrikel kanan dinyatakan. Blok cabang bundle kanan yang tidak lengkap adalah perkara biasa.
Pemeriksaan sinar-X juga menunjukkan hipertrofi atrium kanan dan ventrikel kanan.

Komplikasi

Rawatan


Tidak ada rawatan konservatif khusus untuk regurgitasi mitral.
Mengalami kegagalan jantung dirawat dengan kaedah konvensional. Menurut petunjuk, lantik:
- diuretik;
- vasodilator periferal (termasuk perencat ACE);
- Penyekat reseptor β-adrenergik (termasuk carvedilol);
- glikosida jantung;
- antikoagulan.
Batasan aktiviti fizikal yang ditunjukkan, had pengambilan natrium. Pada peringkat akhir, antikoagulan diresepkan untuk mengurangkan kemungkinan trombosis vena dan embolisme paru dan disarankan untuk membalut kaki dengan pembalut elastik.

Rawatan pembedahan kekurangan injap atrioventrikular kiri melibatkan penggantian injap dengan prostesis atau tisu injap yang sesuai.

Petunjuk untuk pembedahan untuk regurgitasi mitral kronik yang teruk kerana kerosakan injap organik

Pesakit "simptomatik" dengan pecahan pelepasan ventrikel kiri (EF)> 30% dan saiz sistolik akhir (ESR)

Pesakit "tidak simptomatik" dengan disfungsi ventrikel kiri (CVR> 45 mm dan / atau pecahan ventrikel kiri

Pesakit "tanpa gejala" dengan fungsi ventrikel kiri dan atrial fibrillation (AF) atau hipertensi paru (tekanan arteri pulmonari sistolik> 50 mmHg pada waktu rehat)

Pesakit dengan disfungsi ventrikel kiri yang teruk (LVEF 55 mm)

Pesakit "tidak simptomatik" dengan fungsi ventrikel kiri yang diawetkan, kebarangkalian tingginya kesan pembedahan penghindaran injap yang berterusan dengan risiko pembedahan yang rendah

Pesakit dengan disfungsi ventrikel kiri yang teruk (pecahan ventrikel kiri 55 mm), tahan terapi terapi ubat, dengan kebarangkalian yang rendah untuk melakukan pembedahan penghindaran injap, tanpa penyakit bersamaan yang teruk


Rawatan pesakit tanpa gejala adalah bidang pelbagai kontroversi. Dalam kes sedemikian, petunjuk untuk rawatan pembedahan bergantung pada stratifikasi risiko dan kemungkinan pembaikan injap..

Kaedah rawatan pembedahan kekurangan mitral:

Kekurangan mitral

Kekurangan mitral adalah penyakit jantung valvular yang dicirikan oleh penutupan yang tidak lengkap atau prolaps cusps katup atrioventricular kiri semasa sistol, yang disertai dengan aliran darah patologi terbalik dari ventrikel kiri ke atrium kiri. Kekurangan mitral menyebabkan sesak nafas, keletihan, berdebar-debar, batuk, hemoptisis, edema pada kaki, asites. Algoritma diagnostik untuk mengesan kekurangan mitral melibatkan membandingkan data auskultasi, ECG, PCG, radiografi, ekokardiografi, kateterisasi jantung, dan ventrikulografi. Dengan kekurangan mitral, terapi ubat dan pembedahan jantung (penggantian injap mitral atau pembedahan plastik) dilakukan.

  • Sebab-sebabnya
  • Pengelasan
  • Ciri-ciri hemodinamik dalam regurgitasi mitral
  • Gejala regurgitasi mitral
  • Diagnostik
  • Rawatan regurgitasi mitral
  • Ramalan dan pencegahan
  • Harga rawatan

Maklumat am

Kekurangan injap mitral adalah penyakit jantung kongenital atau diperoleh yang disebabkan oleh kerosakan pada daun injap, struktur subvalvular, kord, atau peregangan cincin injap yang berlebihan, yang menyebabkan regurgitasi mitral. Kekurangan mitral terpencil dalam kardiologi jarang didiagnosis, namun, dalam struktur kecacatan jantung gabungan dan bersamaan, ia berlaku pada separuh daripada kes.

Dalam kebanyakan kes, kekurangan mitral yang diperoleh digabungkan dengan stenosis mitral (penyakit jantung mitral gabungan) dan kecacatan aorta. Kekurangan mitral kongenital terpencil menyumbang 0.6% daripada semua kecacatan jantung kongenital; dalam kecacatan kompleks, biasanya digabungkan dengan ASD, VSD, patent ductus arteriosus, koarktasi aorta EchoCG mendedahkan tahap regurgitasi mitral pada 5-6% individu yang sihat.

Sebab-sebabnya

Kekurangan mitral akut dapat terjadi akibat pecahnya otot papillary, kord tendon, robekan risalah injap mitral pada infark miokard akut, kecederaan jantung tumpul, endokarditis infektif. Pecah otot papillari kerana infark miokard membawa maut pada 80-90% kes.

Perkembangan kekurangan mitral kronik mungkin disebabkan oleh kerosakan injap pada penyakit sistemik: reumatik, scleroderma, lupus eritematosus sistemik, endokarditis eosinofilik Leffler. Penyakit jantung reumatik menyumbang kira-kira 14% daripada semua kes regurgitasi mitral terpencil.

Disfungsi iskemia kompleks mitral diperhatikan pada 10% pesakit dengan kardiosklerosis postinfarction. Kekurangan mitral boleh disebabkan oleh prolaps injap mitral, koyakan, pemendekan atau pemanjangan kord tendon dan otot papillary. Dalam beberapa kes, regurgitasi mitral adalah akibat daripada kecacatan tisu penghubung sistemik pada sindrom Marfan dan Ehlers-Danlos.

Regurgitasi mitral relatif berkembang tanpa adanya kerosakan pada alat injap semasa dilatasi rongga ventrikel kiri dan pengembangan fibrosus anulus. Perubahan seperti itu berlaku pada kardiomiopati dilebarkan, perjalanan hipertensi arteri progresif dan penyakit jantung iskemia, miokarditis, penyakit jantung aorta. Penyebab regurgitasi mitral yang lebih jarang berlaku adalah kalsifikasi injap, kardiomiopati hipertrofik, dll..

Regurgitasi mitral kongenital berlaku dengan fenestrasi, pemisahan risalah mitral, ubah bentuk injap parasut.

Pengelasan

Sepanjang perjalanan, kekurangan mitral adalah akut dan kronik; oleh etiologi - iskemia dan bukan iskemia. Juga bezakan antara kekurangan mitral organik dan fungsional (relatif). Kekurangan organik berkembang dengan perubahan struktur pada injap mitral itu sendiri atau benang tendon yang menahannya. Kekurangan mitral yang berfungsi biasanya merupakan akibat dari pengembangan (mitralisasi) rongga ventrikel kiri semasa kelebihan hemodinamiknya disebabkan oleh penyakit miokardium.

Dengan mempertimbangkan keparahan regurgitasi, 4 darjah regurgitasi mitral dibezakan: dengan regurgitasi mitral ringan, regurgitasi mitral sederhana, teruk dan teruk.

Dalam kursus klinikal kekurangan mitral, terdapat 3 peringkat:

I (tahap pampasan) - kekurangan injap mitral kecil; regurgitasi mitral adalah 20-25% daripada jumlah darah sistolik. Kekurangan mitral dikompensasikan oleh hiperfungsi jantung kiri.

II (tahap subkompensasi) - regurgitasi mitral adalah 25-50% daripada jumlah darah sistolik. Stagnasi darah di paru-paru dan peningkatan beban biventrikular yang perlahan berkembang.

III (tahap dekompensasi) - kekurangan mitral yang teruk. Pengembalian darah ke atrium kiri dalam sistol adalah 50-90% daripada jumlah sistolik. Kerosakan jantung total berkembang.

Ciri-ciri hemodinamik dalam regurgitasi mitral

Kerana penutupan risalah injap mitral yang tidak lengkap semasa sistol, gelombang regurgitasi berlaku dari ventrikel kiri ke atrium kiri. Sekiranya aliran balik darah tidak signifikan, kekurangan mitral dikompensasi oleh peningkatan kerja jantung dengan perkembangan pelebaran adaptif dan hiperfungsi ventrikel kiri dan atrium kiri jenis isotonik. Mekanisme ini dapat mengekalkan peningkatan tekanan dalam peredaran paru untuk jangka masa yang panjang.

Hemodinamik kompensasi dalam regurgitasi mitral dinyatakan dengan peningkatan jumlah strok dan jumlah minit yang mencukupi, penurunan jumlah sistolik akhir dan ketiadaan hipertensi paru.

Dalam kekurangan mitral yang teruk, jumlah regurgitasi berlaku melebihi jumlah strok, output jantung berkurang dengan ketara. Ventrikel kanan, mengalami tekanan yang meningkat, hipertrofi dan melebar dengan cepat, mengakibatkan kegagalan ventrikel kanan yang teruk.

Dengan kekurangan mitral akut, dilatasi kompensasi jantung kiri yang mencukupi tidak mempunyai masa untuk berkembang. Pada masa yang sama, peningkatan tekanan yang cepat dan ketara dalam peredaran paru sering disertai dengan edema paru yang membawa maut..

Gejala regurgitasi mitral

Dalam jangka masa pampasan, yang dapat berlangsung selama beberapa tahun, perjalanan asimtomatik regurgitasi mitral adalah mungkin. Pada tahap subkompensasi, gejala subjektif muncul, yang dinyatakan oleh sesak nafas, keletihan, takikardia, sakit anginal, batuk, hemoptisis. Dengan peningkatan stasis vena dalam lingkaran kecil, serangan asma jantung pada waktu malam mungkin berlaku.

Perkembangan kegagalan ventrikel kanan disertai dengan penampilan akrokianosis, edema periferal, hati yang membesar, pembengkakan urat serviks, dan asites. Apabila saraf laring berulang dikompresi oleh atrium kiri atau batang paru yang melebar, suara serak atau aphonia (sindrom Ortner) berlaku. Pada tahap dekompensasi, lebih daripada separuh pesakit dengan regurgitasi mitral mengalami fibrilasi atrium.

Diagnostik

Penemuan diagnostik utama regurgitasi mitral diperoleh dari pemeriksaan fizikal yang menyeluruh, yang disahkan oleh elektrokardiografi, fonokardiografi, sinar-x dada dan fluoroskopi, ekokardiografi dan pemeriksaan Doppler jantung.

Oleh kerana hipertrofi dan dilatasi ventrikel kiri pada pesakit dengan kekurangan mitral, bonggol jantung berkembang, dorongan apikal difus yang semakin meningkat muncul di ruang interkostal V-VI dari garis midclavicular, denyutan di epigastrium. Perkusi ditentukan oleh pengembangan batas kusam jantung ke kiri, atas dan ke kanan (dengan kegagalan jantung total). Tanda-tanda ketidakcukupan mitral Auscultatory semakin lemah, kadang-kadang ketiadaan nada I sepenuhnya di puncak, gumaman sistolik di puncak jantung, aksen dan pemisahan nada II di atas arteri pulmonari, dll..

Kandungan maklumat phonocardiogram adalah keupayaan untuk mencirikan secara terperinci murmur sistolik. Perubahan ECG dalam regurgitasi mitral menunjukkan hipertrofi atrium kiri dan ventrikel; pada hipertensi paru, hipertrofi ventrikel kanan. Pada radiografi, peningkatan kontur kiri jantung diperhatikan, akibatnya bayangan jantung memperoleh bentuk segitiga, akar paru-paru yang stagnan.

Ekokardiografi membolehkan anda menentukan etiologi kekurangan mitral, untuk menilai tahap keparahannya, adanya komplikasi. Dengan bantuan ekopardiografi Doppler, regurgitasi melalui bukaan mitral dikesan, intensiti dan besarannya ditentukan, yang bersama-sama memungkinkan untuk menilai tahap kekurangan mitral. Dengan adanya fibrilasi atrium, ekokardiografi transesophageal digunakan untuk mengesan pembekuan darah di atrium kiri. Untuk menilai keparahan kekurangan mitral, pemeriksaan rongga jantung dan ventrikulografi kiri digunakan.

Rawatan regurgitasi mitral

Dalam regurgitasi mitral akut memerlukan pentadbiran diuretik dan vasodilator periferal. Pembuangan balon intra-aorta dapat dilakukan untuk menstabilkan hemodinamik. Tidak diperlukan rawatan khusus untuk regurgitasi mitral kronik asimtomatik. Pada peringkat subkompensasi, perencat ACE, beta-blocker, vasodilators, glikosida jantung, dan diuretik diresepkan. Dengan perkembangan fibrilasi atrium, antikoagulan tidak langsung digunakan.

Dengan kekurangan mitral dengan tahap keparahan sederhana dan teruk, serta adanya aduan, pembedahan jantung ditunjukkan. Ketiadaan kalsifikasi risalah dan mobiliti utuh alat injap membolehkan seseorang menggunakan intervensi penghindaran injap - mitral valve plasty, annuloplasty, shortening chord plasty, dan lain-lain. Walaupun berisiko rendah untuk mengembangkan endokarditis infeksi dan trombosis, pembedahan penghindaran injap sering disertai oleh penurunan kekurangan mitral yang agak sempit, yang membatasi prestasi mereka. pelbagai petunjuk (prolaps injap mitral, pecah struktur injap, kekurangan injap relatif, dilatasi cincin injap, kehamilan yang dirancang).

Dengan adanya kalsifikasi injap, penebalan akord yang jelas, penggantian injap mitral dengan prostesis biologi atau mekanik ditunjukkan. Komplikasi pasca operasi khusus dalam kes ini boleh menjadi tromboemboli, blok atrioventricular, endokarditis infeksi sekunder prostesis, perubahan degeneratif dalam bioprostheses.

Ramalan dan pencegahan

Perkembangan regurgitasi dalam regurgitasi mitral diperhatikan pada 5-10% pesakit. Kadar survival lima tahun adalah 80%, kadar survival sepuluh tahun adalah 60%. Sifat iskemia kekurangan mitral dengan cepat menyebabkan gangguan peredaran darah yang teruk, memperburuk prognosis dan kelangsungan hidup. Kemungkinan kambuh regurgitasi mitral pasca operasi.

Kekurangan mitral ringan hingga sederhana bukan merupakan kontraindikasi terhadap kehamilan dan kelahiran anak. Dengan tahap kekurangan yang tinggi, diperlukan pemeriksaan tambahan dengan penilaian risiko yang komprehensif. Pesakit dengan regurgitasi mitral harus ditindaklanjuti oleh pakar bedah jantung, ahli kardiologi, dan reumatologi. Pencegahan kekurangan injap mitral yang diperoleh adalah untuk mencegah penyakit yang menyebabkan terjadinya kecacatan, terutamanya rematik.


Artikel Seterusnya
Kaedah untuk rawatan aterosklerosis saluran leher
PetunjukKelas