Tanda-tanda ecg fibrilasi atrium


• Gelombang P normal tidak dikenal pasti, gelombang fibrilasi dapat dilihat dengan konfigurasi yang berbeza.

• Kerana pengaliran pengujaan yang huru-hara dari atria ke ventrikel, terdapat gambaran aritmia mutlak.

• Fibrilasi atrium adalah gangguan irama jantung yang paling biasa yang memerlukan rawatan. Selalunya muncul dengan penyakit jantung iskemia, hipertensi, penyakit jantung mitral dan hipertiroidisme.

• Rawatan dijalankan dengan ubat antikoagulan dan ubat antiaritmia, kardioversi elektrik, dan hanya jika tiada kesan agen yang disenaraikan adalah ablasi kateter dari saluran konduksi di kawasan bukaan vena paru ditunjukkan.

Fibrilasi atrium adalah gangguan irama jantung yang paling biasa yang memerlukan rawatan. Dalam beberapa tahun terakhir, data baru telah terkumpul mengenai patogenesis fibrilasi atrium, kaedah diagnosis baru dan terutama rawatan penyakit ini telah dikembangkan..

Fibrilasi atrium berlaku pada 1% populasi dewasa. Di Jerman, terdapat 1 juta pesakit dengan fibrilasi atrium. Dengan meningkatnya usia, terutama setelah 80 tahun, frekuensi fibrilasi atrium meningkat, mencapai 10-16%.

Dengan fibrilasi atrium, permulaan pengujaan terganggu sepenuhnya, irama sinus hilang, dan gelombang P normal tidak lagi direkodkan pada ECG. Sebaliknya, gelombang kerlipan yang disebut (f) dirakam, secara kacau mengikut satu sama lain. Gelombang kerlipan sangat kecil dan kadangkala tidak disedari oleh pakar yang tidak berpengalaman. Kekerapan gelombang berkelip adalah 350-600 seminit. Mereka berbeza bentuk dan ukurannya yang tidak konsisten dan kadang-kadang tidak terpisah antara satu sama lain..

Gelombang fibrilasi atrium dibawa ke ventrikel tanpa keteraturan, jadi selang RR tidak teratur, yang membolehkan kita bercakap mengenai aritmia mutlak. Biasanya, gelombang f paling jelas dilihat pada petunjuk II dan / atau V). Kompleks QRS, sebagai peraturan, tidak diluaskan, pada awalnya tidak ada perubahan patologi pada selang ST.

Sekiranya kekerapan kontraksi ventrikel semasa fibrilasi atrium tidak melebihi 60 per minit, mereka bercakap tentang fibrilasi bradyarrhythmic, tetapi jika lebih daripada 100 denyutan seminit, maka tachyarrhythmic. Dalam kes ini, rawatan diperlukan.

Contoh fibrilasi atrium:
bentuk normal fibrilasi atrium. Kadar ventrikel kira-kira 80 per minit. Penyakit jantung iskemia. Gelombang berkelip tidak kelihatan dengan jelas.
b Tachyarrhythmic bentuk atrial fibrillation pada penyakit arteri koronari. Ventrikel berkontrak pada kadar 150 per minit. Kelipan pada ECG tidak kelihatan.
c Bradyarrhythmic bentuk fibrilasi atrium pada pesakit dengan kekurangan mitral. Ventrikel berkontrak pada kadar sekitar 35 per minit. Gelombang berkelip kelihatan di ECG.

3 bentuk fibrilasi atrium berikut dibezakan:
• paroxysmal: tempoh tidak lebih dari 2 hari, penghentian serangan secara spontan;
• berterusan: tempoh melebihi 7 hari, aritmia dapat dihilangkan;
• kekal: berlangsung lebih dari satu tahun, biasanya tidak berhenti.

Fibrilasi atrium yang berkaitan dengan vagotonia biasanya muncul pada waktu malam atau pada waktu rehat, sementara dengan simpaticotonia, fibrilasi atrium muncul sebagai akibat tekanan fizikal atau psiko-emosi.

Penyebab fibrilasi atrium biasanya kerosakan organik pada jantung, misalnya, dengan penyakit jantung iskemia, hipertensi, stenosis mitral atau kekurangan mitral, kardiomiopati dilatasi atau hipertrofik. Terdapat juga kes fibrilasi atrium idiopatik yang diketahui (fibrilasi atrium, dalam 15% kes). Pesakit dengan fibrilasi atrium sering mengadu berdebar-debar, merasa sesak nafas, gangguan pada jantung, kelemahan umum.

Dari sudut pandang patofisiologi, kejadian fibrilasi atrium dapat dijelaskan seperti berikut. Kerlipan biasanya berlaku di LA, terutamanya disebabkan oleh aktiviti pencetus fokus dari dinding atrium berhampiran lubang vena pulmonari. Pelbagai jalan masuk semula gelombang pengujaan membawa kepada aritmia, pembentukan semula tisu elektrik, dan perubahan struktur. Akibatnya, atria kehilangan kemampuan mereka untuk berkontrak dan mengembang..

Stagnasi darah di atrium kiri (LA) yang melebar dan tidak mengecut meningkatkan risiko tromboemboli sebanyak 5-7 kali berbanding risiko komplikasi ini pada populasi. Thromboembolisme berlaku pada 20% pesakit dengan fibrilasi atrium, dan dalam 80% kes terdapat tromboemboli arteri serebrum. Untuk mengurangkan risiko komplikasi ini, pesakit dengan fibrilasi atrium ditetapkan antikoagulan..

Fibrilasi atrium dengan stenosis mitral.
Kadar ventrikel adalah sekitar 65-80 seminit. Gelombang berkelip jelas dibezakan dalam plumbum V1.

Fibrilasi atrium itu sendiri tidak mengancam nyawa. Prognosis biasanya agak baik, walaupun mempertimbangkan risiko tromboembolisme arteri. Kegagalan jantung berlaku pada kira-kira 10% pesakit. Kadar kematian pesakit dengan fibrilasi atrium adalah 1.5-1.9 kali lebih tinggi daripada kadar kematian pada populasi umum.

Untuk rawatan pesakit dengan fibrilasi atrium, disarankan untuk menerjemahkan terlebih dahulu bentuk tachyarrhythmic atrial fibrillation ke dalam bentuk normoarrhythmic dengan bantuan ubat (contohnya, glikosida jantung, verapamil, penyekat reseptor beta-adrenergik) dan pada masa yang sama menetapkan terapi antikoagulan. Maka penyebab fibrilasi atrium harus diperjelaskan dan, bergantung kepada penyebab ini (misalnya, penyakit valvular atau hipertiroidisme), melakukan pembedahan atau memilih terapi ubat..

Sekiranya tidak ada sebab yang dapat ditangani secara langsung, data pesakit harus dibahas untuk memberikan gambaran tentang bagaimana prospek kardioversi perubatan atau elektrik dan seberapa tepatnya. Ini bergantung terutamanya pada berapa lama fibrilasi atrium berlangsung (contohnya, kurang dari 6 bulan atau lebih), berapa banyak LA diperbesar (misalnya, sama ada diameternya lebih besar daripada 50 mm atau kurang dari 50 mm) dan sama ada fibrilasi atrium muncul gejala klinikal atrium.

Sekiranya kardioversi dilakukan, maka dalam 3 minggu. sebelum tarikh prosedur perubatan ini dijangkakan, pesakit diberi ubat antikoagulan dan, setelah mendapat hipokoagulasi yang berkesan, mereka memulakan ubat (dengan bantuan flecainide, etacizine, propafenone, beta-adrenergic reseptor blocker, glikosida jantung, amiodarone dan ubat baru dronedarone atau vernacalant) atau kardioversion elektrik. Selain itu, ubat-ubatan diresepkan yang menstabilkan irama kontraksi jantung.

Pesakit yang mengalami gangguan irama tanpa gejala, pesakit tua, dan mereka yang berdasarkan kriteria di atas, kardioversi nampaknya kurang menjanjikan, setelah terapi antikoagulan yang berpanjangan harus dirawat hanya dengan ubat-ubatan yang menstabilkan irama jantung, khususnya dengan penyekat reseptor beta-adrenergik atau glikosida jantung.

Pesakit dengan manifestasi klinikal fibrilasi atrium yang tahan terhadap kardioversi perubatan atau elektrik boleh dirawat dengan pengasingan pembedahan sinar-X pada lubang vena pulmonari dengan ablasi frekuensi radio atau cryodestruction. Hasil yang berjaya setelah intervensi seperti ini diperhatikan pada 70% pesakit.

Lampiran atrium kiri (LA) adalah tempat pembekuan darah yang paling biasa, yang menjadi sumber tromboemboli. Baru-baru ini, kaedah rawatan baru telah dikembangkan yang telah mengurangkan risiko tromboemboli pada pasien dengan fibrilasi atrium, yang dapat digunakan terutama dalam kes-kes di mana pelantikan terapi antikoagulan dikontraindikasikan. Dengan kaedah rawatan ini, yang disingkat PLAATO untuk pendek, telinga LA diasingkan dari rongga dengan menanamkan alat yang menyerupai payung ke atrium menggunakan teknologi kateter..

Ciri-ciri ECG dengan fibrilasi atrium:
• Gelombang kecil berkelip di ECG (gelombang P kecil)
• Kekerapan fibrilasi atrium adalah sekitar 350-600 seminit
• Aritmia mutlak
• Diperhatikan kecacatan injap mitral, penyakit arteri koronari, kardiomiopati
• Rawatan: antikoagulan, terapi glikosida jantung, flecainide, etacizine, penyekat reseptor beta-adrenergik, kardioversi, jika perlu, ablasi kateter

Fibrilasi atrium (tachyarrhythmia). Stenosis mitral.
Kadar ventrikel kira-kira 170 per minit.
Gelombang berkelip tidak kelihatan. Selang RR adalah jangka masa yang tidak sama.
Pelanggaran repopariisasi miokardium. Fibrilasi atrium.
Keadaan selepas pembedahan untuk regurgitasi mitral.
Gelombang berkelip jelas kelihatan pada plumbum V1. Pelanggaran repolarisasi yang berbeza.

Penyahkodan dan diagnostik fibrilasi atrium menggunakan ECG

Data Organisasi Kesihatan Sedunia menunjukkan bahawa kira-kira satu peratus daripada semua orang menderita fibrilasi atrium, dan lebih sering patologi dicatatkan pada lelaki Eropah. Pelanggaran aktiviti jantung segera tercermin dalam hasil kardiogram.

Fibrilasi atrium pada ECG dicirikan oleh gejala khas yang boleh digunakan oleh doktor untuk menentukan sama ada irama jantung tidak normal. Dengan patologi ini, pengujaan serat otot di atria yang huru-hara dan tidak terkawal berlaku di jantung, yang mengganggu kerja jabatan ini dan akhirnya menyebabkan tidak adanya kontraksi atrium.

Penerangan ringkas mengenai patologi

Dalam patologi, jumlah pengecutan yang huru-hara sangat mengagumkan - pada pesakit ia boleh berlaku sehingga lapan ratus kali seminit. Impuls yang memasuki nod atrioventricular berbeza dalam frekuensi dan kekuatan yang berbeza, selalunya impuls seperti itu tidak sampai ke ventrikel.

Dalam kes ini, kekerapan kontraksi ventrikel tidak akan melebihi dua ratus kali, dan rata-rata parameter ini berada di antara 80 hingga 130 kontraksi. Dengan pengecutan jabatan yang huru-hara, aritmia mutlak yang disebut berlaku - patologi jantung yang teruk.

Bergantung pada degupan jantung, jenis fibrilasi atrium berikut dibezakan:

  • takikistik,
  • normosistolik,
  • bradistolik.

Sekiranya patologi bradisistolik, maka jumlah kontraksi kurang dari enam puluh, dengan normosistol indikator mencapai sembilan puluh denyut / min, dan penampilan takikistik adalah jumlah kontraksi lebih dari sembilan puluh denyutan seminit.

Pada kardiogram, aritmia ditunjukkan oleh tanda-tanda khas:

  • ketiadaan gelombang P - tanda-tanda kegembiraan tidak teratur muncul sebagai gantinya,
  • pelanggaran kompleks

Punca patologi

Fibrilasi atrium merujuk kepada patologi yang teruk, ia mempunyai sebab kejadian yang penting, yang mesti dirawat bersamaan dengan aritmia itu sendiri.

Antara penyebab penyakit ini adalah:

  • disfungsi pada sistem endokrin,
  • perubahan aterosklerotik pada saluran darah,
  • kegagalan kardiovaskular,
  • gangguan dalam badan keseimbangan air-garam,
  • kardiosklerosis,
  • ketidakseimbangan asid-asas,
  • kecacatan jantung kongenital atau diperolehi,
  • kardiomiopati,
  • darah tinggi,
  • neoplasma jantung,
  • kegagalan buah pinggang,
  • campur tangan pembedahan pada jantung dan saluran darah,
  • miokarditis.

Adalah mungkin untuk mengetahui penyebab penyakit ini setelah pemeriksaan menyeluruh pesakit, dan ECG dalam fibrilasi atrium akan memainkan peranan penting dalam masalah ini - doktor akan melihat tanda-tanda ciri patologi di atasnya.

Gejala patologi

Manifestasi klinikal patologi banyak bergantung pada gangguan hemodinamik dan degupan jantung. Pesakit mengeluh terutamanya sesak nafas, gangguan dalam kerja organ, yang berlaku walaupun dengan sedikit aktiviti fizikal. Kurang kerap, pesakit merasakan sakit yang membosankan dan sakit di belakang tulang dada.

Penting! Gejala patologi ketika memeriksa pesakit sangat pelbagai. Tidak semua pesakit mengadu kesihatan yang buruk - sebilangan besar pesakit tidak menganggap diri mereka sakit atau hanya menunjukkan gangguan kecil. Pesakit didiagnosis mengalami kegagalan jantung, fibrilasi atrium memprovokasi kulit pucat, pembengkakan urat, pembengkakan kaki, bibir biru.

Semasa mendengar, pesakit mengalami kontraksi jantung yang tidak normal dengan irama yang tidak teratur, nada yang berbeza, yang bergantung pada tempoh diastole. Jeda pendek sebelumnya menimbulkan nada kuat pertama, dan yang kedua sama ada melemah dengan ketara atau hilang sepenuhnya.

Fibrilasi atrium tidak memberikan hipertensi atau hipotensi, nadi tetap berirama, tetapi dengan bentuk takikistik, nadi ketinggalan di belakang kadar jantung.

Manifestasi fibrilasi atrium pada ECG

Doktor, ketika menyahkod elektrokardiogram pesakit dengan disyaki fibrilasi atrium, perhatikan ciri analisis berikut:

  • Ketiadaan gelombang P di lokasi penculikan.
  • Kehadiran gelombang kerlipan, yang sering dan tidak teratur, yang diprovokasi oleh rangsangan huru-hara dan kontraksi atrium. Bentuk gelombang besar dan gelombang kecil amplitud gelombang f dibezakan. Bentuk gelombang besar dengan indikator lebih dari satu milimeter diperhatikan pada orang yang menderita cor pulmonale dalam bentuk kronik, dan juga pada mereka yang menderita stenosis mitral. Bentuk gelombang kecil wujud pada pesakit dengan miokarditis, infark miokard, tirotoksikosis, mabuk, kardiosklerosis.

Cara mempersiapkan ECG dan menjalankan prosedur

Elektrokardiogram adalah teknik untuk merakam impuls jantung yang berlaku pada organ.

Bacaan ECG tidak menyakitkan, direkodkan pada pita milimeter khas. Data diambil dari sepuluh titik di mana elektrod dipasang.

Sekiranya anda mengesyaki patologi jantung, iaitu fibrilasi atrium, pesakit perlu membuat persediaan khas untuk kajian ini. Sehari sebelum kajian, disarankan untuk tidak mengalami tekanan fizikal dan emosi yang kuat.

Sekiranya kajian dijalankan pada waktu pagi, tidak digalakkan makan dua jam sebelum penghapusan indikator yang dijangkakan. Sehari sebelum prosedur, anda perlu mengehadkan pengambilan cecair agar tidak menimbulkan tekanan tambahan pada jantung.

Pada hari kajian, teh, kopi, dan minuman tenaga dilarang sama sekali. Beberapa minit sebelum prosedur, pesakit mesti duduk dengan tenang, memulihkan pernafasan, degupan jantung.

Diagnosis pembezaan

Oleh kerana fibrilasi atrium didiagnosis terutamanya oleh data ECG, diagnosis pembezaan sangat penting untuk prosedur untuk membezakan aritmia sebenar dari patologi lain yang menyamar sebagai fibrilasi atrium.

Pada ECG dengan fibrilasi atrium, doktor melihat beberapa gigi dan bukannya satu gigi yang berbeza dan kekal, dan boleh ada tiga hingga lapan dari mereka setiap kompleks.

Dalam beberapa kardiogram, penerangan EKG pada fibrilasi atrium hanya beberapa grafik seperti gelombang. Gigi ventrikel terdaftar sebagai gelombang yang tidak teratur, walaupun gigi tersebut tetap berada di arah yang betul dan secara individu secara normal.

Komplikasi fibrilasi atrium

Aritmia jantung boleh menjadi berterusan, di mana kerlipan hadir dalam jangka masa yang lama (dari tujuh hari atau lebih, dan pada beberapa pesakit tempoh sekitar satu tahun direkodkan), serta paroxysmal, ketika paroxysms didiagnosis - serangan berlangsung kurang dari tujuh hari, setelah itu degup jantungnya spontan menormalkan. Bentuk patologi kronik berlangsung lebih dari satu tahun.

Penyakit ini dicirikan oleh perjalanan yang berpanjangan, yang menimbulkan pelbagai komplikasi dan gangguan hemodinamik. Ini menimbulkan gejala kegagalan jantung, merosakkan prestasi. Kehidupan harian pesakit sedemikian menderita dengan ketara.

Penting! Komplikasi muncul dalam bentuk tromboemboli, kerana terdapat risiko tinggi pembekuan darah dengan degupan jantung yang tidak efektif. Mereka timbul baik di dalam kapal besar dan yang lebih kecil - di otak, organ pernafasan, organ kencing, saluran kaki.

Dalam patologi kronik, pesakit mengalami kardiomiopati yang rumit oleh kegagalan organ yang teruk.

Di kalangan pesakit dengan patologi ini, kadar kematian yang agak tinggi. Ia berlaku kerana fibrilasi ventrikel dan aritmia gastrik, yang merupakan penyebab kematian..

Sekiranya anda melihat fibrilasi atrium pada ECG pada waktunya, doktor dalam banyak kes berjaya menghentikan kejang.

Juga untuk terapi, penyebab kemunculan patologi sangat penting, kerana rawatan penyakit itu kompleks - anda perlu menghilangkan sebab dan manifestasi penyakit ini.

Seperti apa fibrilasi atrium pada ECG

Gangguan irama jantung baru-baru ini menjadi patologi yang cukup biasa, dan kualiti rawatan perubatan bergantung pada diagnosis tepat pada masanya. Idea seperti fibrilasi atrium pada ECG akan membantu mengenal pasti penyakit ini.

Mekanisme penyakit ini

Kegagalan fungsi kontraktil otot jantung biasanya disebabkan oleh kegembiraan dan pengaliran yang terganggu. Dalam praktik klinikal, ini merangkumi flutter atrium dan fibrilasi atrium, atau fibrilasi ventrikel atau fibrilasi. Sekiranya pesakit mempunyai patologi jantung kronik, pakar lebih kerap menghadapi fibrilasi atrium.

Harus diingat bahawa fibrilasi atrium adalah salah satu penyakit sistem kardiovaskular yang paling kerap dan teruk. Patologi ini pertama kali didiagnosis pada abad ke-19, tetapi penyakit ini mendapat nama moden pada awal abad ke-20 dalam karya saintis domestik.

Komponen utama perkembangan penyakit ini dianggap sebagai pelanggaran pengaliran impuls elektrik dan saraf pada serat atrium. Dalam kes ini, kerosakan pada ventrikel jantung adalah sekunder.

Keseluruhan sistem saraf jantung bersifat autonomi dan sedikit bergantung pada sistem saraf pusat manusia. Kerja otot jantung diatur oleh beberapa nod. Ini adalah kerosakan dan kelemahan fungsi konduksi pada nod sinus-atrium yang menyebabkan peningkatan kegembiraan atrium. Node di atas berhenti memenuhi peranan utamanya sebagai alat pacu jantung, yang dapat disahkan dengan sempurna oleh pelbagai tanda ECG fibrilasi atrium..

Sebilangan besar fokus ektopia timbul di atria, yang menyebabkan kegagalan irama kontraksi bahagian jantung ini. Kerana kenyataan bahawa miokardium tidak dapat bertindak balas terhadap semua impuls yang masuk, pergerakan kontraktil berlaku pada serat individu otot atrium, yang menyerupai gegaran atau kerlipan.

Selalunya, patologi seperti ini diperhatikan hanya di atrium, hanya impuls individu yang dapat bocor ke ventrikel, yang menyebabkan perbezaan dalam kerja kontraktil seluruh jantung. Walau bagaimanapun, kebanyakan pakar mempertimbangkan untuk membatasi kesan patogen saraf yang tidak perlu pada dinding ventrikel sebagai sekering tertentu..

Klasifikasi disfungsi atrium

Kardiologi klinikal moden lebih suka membezakan dua bentuk patologi utama. Diagnostik ECG fibrilasi atrium berdasarkan prinsip pembahagian ini.

Adalah dipercayai bahawa jalan utama aritmia jantung di atria adalah bentuk penyakit kekal, yang berlaku pada lebih daripada 70% pesakit dan sering berlanjutan tanpa gejala yang teruk. Fibrilasi atrium berterusan dikelaskan berdasarkan bilangan degupan jantung dan interaksi atrium dan ventrikel. Terdapat tiga jenis utama penyakit ini:

  • Fibrilasi atrium Bradystolic dicirikan oleh penurunan jumlah degupan jantung - kurang daripada 60 denyutan seminit. Patologi serupa sering berlaku pada pesakit dengan proses kronik pada otot jantung atau saluran koronari.
  • Bentuk fibrilasi atrium normosistolik menarik kerana kerana jumlah degupan jantung hampir normal dan tidak ada perbezaan dalam kerja atrium dan ventrikel, pesakit mungkin tidak menyedari kegagalan dalam aktiviti jantung dalam jangka masa yang lama. Tubuh menyesuaikan diri dengan gangguan hemodinamik minimum dan membetulkannya sendiri.
  • Sekiranya jumlah degupan jantung melebihi 100 denyut seminit, para pakar bercakap mengenai perkembangan bentuk takikistik penyakit ini. Gejala seperti itu paling kerap disebabkan oleh pelbagai proses akut dalam tubuh manusia. Kegagalan irama jantung boleh berlaku walaupun pada orang yang sihat di bawah pengaruh keracunan akut, sejumlah besar alkohol, kekurangan kalsium kronik dalam darah.

Dalam praktik klinikal, gambar sering diperhatikan apabila disfungsi atrium berlaku tanpa sebab yang jelas atau di bawah pengaruh senaman fizikal. Dalam kes ini, pakar membincangkan perkembangan bentuk fibrilasi atrium yang bersifat paroxysmal..

Tidak seperti perubahan degupan jantung yang berterusan, serangan tersebut tidak lama: ia boleh berlangsung dari beberapa saat hingga 10 - 12 jam. Dari segi gejala, penyakit ini mirip dengan gangguan irama bentuk takikistik, namun, terdapat perbezaan tertentu..

Sekiranya pesakit telah mengalami fibrilasi atrium paroxysmal, ECG membolehkan anda mendiagnosis prosesnya dengan jelas. Ahli kardiologi percaya bahawa tanda utama patologi ini adalah kehadiran gelombang F spesifik pada elektrokardiogram, kekerapan kompleks ventrikel yang berlebihan pada filem juga mungkin.

Gejala klinikal fibrilasi atrium

Cukup jelas bahawa untuk diagnosis fibrilasi atrium, penerangan ECG adalah kriteria utama. Walau bagaimanapun, gambaran klinikal umum membolehkan pakar membuat kesimpulan tertentu mengenai penyebab pelanggaran jantung..

Ahli kardiologi mengenal pasti sekumpulan gejala umum yang timbul di klinik aritmia atrium. Keluhan utama pesakit biasanya sesak nafas ketika rehat atau dengan sedikit tekanan, gangguan pada kerja jantung. Sensasi kesakitan lebih jarang berlaku dan, sebagai peraturan, dengan adanya patologi kronik sistem kardiovaskular.

Pesakit seperti itu semestinya mengembangkan gambaran kegagalan jantung akut. Doktor menganggap manifestasi utamanya:

  • pucat dan sianosis kulit;
  • bengkak kaki dan bahagian bawah badan;
  • pembengkakan dan tanda denyutan urat jugular.

Gambaran lengkap mengenai disfungsi akut peredaran sistemik dengan cepat muncul..

Sangat sukar bagi pakar kardiologi yang berpengalaman untuk menentukan sama ada pesakit mempunyai masalah dengan kontraktil atrium, walaupun dengan pemeriksaan sederhana. Pertama sekali, pakar akan memperhatikan perbezaan nada jantung dengan melakukan auskultasi konvensional.

Dengan patologi ini, nada pertama keras, yang kedua secara praktikal tidak dapat didengar. Walau bagaimanapun, degupan jantung seterusnya akan dirasakan oleh telinga ke arah yang bertentangan - penekanan diberikan pada nada kedua.

Dari segi tekanan darah, perubahan jarang berlaku dan terutama berkaitan dengan patologi kronik. Nadi sering berubah, amplitud dan frekuensi tidak selalu dapat dikawal. Dalam bentuk aritmia takikistik yang teruk, defisit nadi adalah mungkin, kerana bilangan pengecutan jantung tidak sesuai dengan peristalsis vaskular.

Simptomologi penyakit ini, bersama dengan data makmal, membolehkan anda dengan cepat mencadangkan diagnosis pada pesakit, tetapi masalah utama diagnosis pembezaan adalah bagaimana menentukan fibrilasi atrium pada ECG.

Tanda-tanda utama pelanggaran kontraksi atrium pada elektrokardiogram

Gambaran patologi sedemikian dengan pemeriksaan elektrik jantung tidak begitu jelas seperti infarksi miokardium, tetapi masih mempunyai ciri khas tertentu.

Gejala utama penyakit jantung ini adalah adanya gelombang fibrilasi atrium yang sudah disebutkan yang kerap dan tidak teratur: kenaikan di atas isolasi gelombang F seperti itu (biasanya lebih dari satu milimeter), dan kekerapan penampilan mereka pada filem melebihi 400 denyut seminit.

Harus diingat bahawa dengan kemajuan proses, frekuensi perubahan bergelombang dapat meningkat, dan amplitud mereka dapat berkurang sebanyak mungkin. Gambar ini menunjukkan bahawa pesakit mempunyai patologi bersamaan, seperti infark miokard akut atau kardiosklerosis aterosklerotik. Corak ECG ini mengurangkan peluang pesakit untuk mendapat rawatan yang berjaya..

Ciri kedua perkembangan fibrilasi atrium dapat dianggap sebagai ketiadaan gelombang P sepenuhnya dalam semua petunjuk standard dan kebanyakan petunjuk tambahan. Ini biasanya dikaitkan dengan penurunan impuls melalui simpul-atrium sinus..

Dengan fibrilasi atrium pada ECG, bukannya gelombang P (a), menunjukkan kontraksi atrium normal, gelombang fibrilasi (gelombang f) (b) direkodkan

Petunjuk utama kekonduksian normal isyarat di dinding ventrikel dan fungsi stabil atrioventricular node adalah ketiadaan gangguan irama di kompleks QRS. Sekiranya aritmia tertentu berlaku, maka biasanya ditunjukkan oleh peningkatan atau penurunan selang antara R dan R pada setiap penguncupan jantung berikutnya..

Kehalusan penyahkodan elektrokardiogram seperti ini sangat diperlukan oleh doktor kecemasan dan pakar di unit rawatan rapi. Pengguna laman web biasa harus memperhatikan sendiri ciri-ciri utama seperti apa fibrilasi atrium pada ECG.

Perkara utama dalam filem ini adalah defisit nadi, iaitu, perbezaan antara pengecutan jantung dan peristaltik kapal besar dan pinggiran. Seperti yang disebutkan di atas, di bawah pengaruh impuls yang berlebihan, irama terganggu, kekerapan kontraksi atrium, dan kadang-kadang ventrikel, meningkat, dan nadi tetap tidak berubah. Ini disebabkan oleh fakta bahawa pemeliharaan jantung dan seluruh badan dihasilkan dari pelbagai sumber..

Pemerhatian sedemikian membolehkan pakar menilai kerja jantung hanya dengan ECG, kerana petunjuk kontraksi nadi tidak boleh dipercayai.

Fibrilasi atrium dianggap cukup serius dan tidak boleh dirawat sendiri. Keupayaan untuk mengenali gambaran gangguan kontraktilitas atrium pada EKG bukanlah alasan untuk menolak berunding dengan pakar. Hanya doktor yang dapat menentukan kehadiran patologi dan menetapkan rawatan yang betul dan tepat pada masanya.

Mereka tidak bergurau dengan hati mereka. Sekiranya serangan fibrilasi atrium berlaku, maka tidak hanya perlu menghentikannya, mengeluarkannya di rumah, tetapi juga mengenalinya tepat pada masanya. Untuk melakukan ini, perlu mengetahui tanda dan gejala. Apakah rawatan dan pencegahannya?

Sekiranya disyaki aritmia, ujian akan membantu membuat diagnosis dengan tepat. Ujian apa yang perlu dilakukan untuk menentukan diagnosis, kecuali darah?

Sekiranya terdapat masalah dengan irama jantung, rawatan fibrilasi atrium sangat diperlukan, sementara ubat dipilih bergantung pada bentuknya (paroxysmal, permanen), serta ciri-ciri individu. Apakah rawatan perubatan yang akan dicadangkan oleh doktor??

Gagal jantung tidak selalu memerlukan campur tangan perubatan. Mengapa aritmia sinus berbahaya? Bagaimanakah aritmia pernafasan sederhana ditunjukkan pada ECG? Bagaimana ia digabungkan dengan bradikardia dan takikardia? Apakah episod patologi dan bagaimana merawatnya?

Bentuk utama fibrilasi atrium adalah seperti berikut: paroxysmal, constant, tachysystolic. Klasifikasi dan petunjuk ECG mereka membantu memulakan rawatan yang betul. Pencegahan sama pentingnya.

Perubahan dalam irama jantung dapat berlalu tanpa disangka, tetapi akibatnya menyedihkan. Mengapa fibrilasi atrium berbahaya? Apa komplikasi yang mungkin timbul?

Dengan sendirinya, flutter atrium tidak menimbulkan ancaman hanya dengan rawatan dan kawalan keadaan yang berterusan. Fibrillation dan flutter disertai dengan degupan jantung yang tinggi. Penting untuk mengetahui bentuk (kekal atau paroxysmal) dan tanda-tanda patologi.

Kadang kala aritmia dan bradikardia berlaku serentak. Atau aritmia (termasuk fibrilasi atrium) terhadap latar belakang bradikardia, dengan kecenderungan untuk itu. Apa ubat dan antiaritmia untuk diminum? Bagaimana rawatannya berjalan?

Selalunya, aritmia dan serangan jantung saling berkait antara satu sama lain. Sebab-sebab penampilan takikardia, fibrilasi atrium, bradikardia terletak pada pelanggaran kontraktilitas miokardium. Dengan peningkatan aritmia, stenting dilakukan, serta melegakan aritmia ventrikel.

Tanda-tanda ecg fibrilasi atrium

Dengan fibrilasi atrium (fibrilasi atrium), atau fibrilasi atrium, sering terjadi (hingga 350-700 per minit) pengujaan secara rawak, huru-hara dan kontraksi kumpulan individu serat otot atrium.

Mekanisme:

pembentukan pelbagai gelombang kemasukan semula mikro di atria akibat penyahtoksikan elektrik lengkap dari miokardium dan gangguan konduksi tempatan dan jangka masa tahan api.

Sebabnya:

1) perubahan organik dalam miokardium atrium pada penyakit arteri koronari kronik, infark miokard akut, stenosis mitral, penyakit jantung reumatik, tirotoksikosis, mabuk dengan ubat digitalis, penyakit berjangkit dengan keracunan teruk

2) disfungsi autonomi (kurang kerap).

Tanda ECG

  • 1) ketiadaan gelombang P di semua petunjuk ECG;
  • 2) kehadiran sepanjang kitaran jantung gelombang kecil rawak f, mempunyai bentuk dan amplitud yang berbeza. Gelombang F dicatatkan dengan lebih baik pada petunjuk V 1, V 2, II, III dan aVF,
  • 3) ketidakteraturan kompleks QRS ventrikel - irama ventrikel tidak teratur (selang R - R dengan jangka masa yang berbeza);
  • 4) kehadiran kompleks QRS, yang dalam kebanyakan kes mempunyai penampilan yang tidak berubah normal tanpa ubah bentuk dan melebar.

Fibrilasi atrium (fibrilasi atrium, fibrilasi atrium) adalah aritmia di mana gelombang pengujaan sentiasa beredar dan secara rawak melalui atria, menyebabkan kontraksi kacau serat otot atrium individu.

Dinding atria tidak berkontraksi secara berirama, tetapi "berkelip" seperti nyala angin.

Kiri: irama sinus dan rangsangan penyebaran normal.
Kanan: fibrilasi atrium, dengan banyak pusat pengujaan bebas yang kelihatan di atrium.

Apa ini?
Pada kebiasaannya, serat otot atrium teruja dari simpul sinus dan berkontrak secara bersama..

Dengan fibrilasi atrium, pengujaan bergerak di atria dalam satu atau lebih bulatan dan tidak dapat berhenti dengan sendirinya. Ini adalah mekanisme yang dipanggil "masuk semula".

Gelombang pengujaan pada ECG ditunjukkan oleh huruf f, gelombang muncul secara rawak pada elektrokardiogram dan mempunyai ketinggian dan panjang yang berbeza. Kekerapan gelombang f antara 350 dan 700 per minit, jadi ketinggian gelombang scintillation kecil. Semakin rendah frekuensi, semakin tinggi ketinggian gelombang sinaran. Izinkan saya mengingatkan anda bahawa biasanya ketinggian gelombang P tidak melebihi 1.5-2.5 mm. Sekiranya ketinggian gelombang f melebihi 0.5 mm, fibrilasi atrium dianggap sebagai gelombang besar. Bentuk gelombang besar biasanya berlaku dengan hipertrofi atrium, seperti stenosis mitral. Juga, fibrilasi atrium sering berlaku dengan penyakit jantung iskemik dan tirotoksikosis..

Perbandingan irama sinus (bawah) dan fibrilasi atrium paroxysmal (atas) pada ECG.
Anak panah menunjukkan gelombang P dan gelombang f.

Denyut jantung yang berbeza (iaitu kompleks QRS) disebabkan oleh kekonduksian yang berbeza dari nod atrioventricular, yang melewati impuls dari atria ke ventrikel. Tanpa saringan ini, ventrikel akan berkontraksi pada frekuensi 350-700 per minit, yang tidak dapat diterima dan akan menjadi fibrilasi ventrikel, dan ini pasti kematian klinikal.

Di bawah pengaruh ubat-ubatan, kekonduksian nod atrioventricular dapat meningkat (adrenalin, atropin) dan menurun (glikosida jantung, beta-blocker, antagonis kalsium).

Berapa kerap berlaku?
Kelaziman fibrilasi atrium kurang dari 1% pada orang yang berumur kurang dari 60 tahun dan lebih daripada 6% pada pesakit yang berusia lebih dari 60 tahun. Di kalangan pesakit ambulans - lebih kerap.

Apakah?
Penting bagi pesakit apa jenis aritmia - berterusan (iaitu, ia sudah mempunyai jangka panjang) atau paroxysmal (paroxysmal).

Sekiranya aritmia bersifat paroxysmal (iaitu tidak "lebih tua dari" 48 jam), irama tersebut cuba dipulihkan dengan segera.

Sekiranya aritmia berterusan atau berlaku lebih dari 2 hari yang lalu, terapi antikoagulasi ("penipisan darah") pertama kali dilakukan sehingga 3 minggu.

Dengan fibrilasi atrium, atria tidak dapat berkontraksi sepenuhnya, oleh itu, darah bertakung di dalamnya, yang membeku tanpa pergerakan dan membentuk gumpalan (pembekuan darah). Sekiranya sekarang, tanpa "persiapan" antikoagulasi untuk memulihkan irama sinus, gumpalan darah ini akan didorong ke dalam ventrikel dan kemudian ke aorta, dari mana mereka akan memasuki arteri, menyumbatnya dan menyebabkan infark miokard, emboli paru, strok, dan lain-lain (siapa pun yang "beruntung") ). Kes seperti itu dan sering membawa maut.

Kemunculan dan pergerakan gumpalan darah di otak dengan fibrilasi atrium.
Gumpalan darah di atrium kiri bergerak melalui arteri karotid dalaman ke otak, menyebabkan strok.

Fibrilasi atrium berterusan dikelaskan pada kadar jantung (HR). Oleh kerana irama tidak teratur, kadar denyut jantung rata-rata dipertimbangkan, misalnya, antara nilai minimum dan maksimum, masing-masing, selang R-R terpanjang dan terpendek.

Bentuk normosistolik mempunyai degupan jantung 60 hingga 90 per minit.

Pada> 90 - ini adalah bentuk takikistik, Betapa berbahayanya?
Fibrilasi atrium paroxysmal biasanya sukar ditoleransi kerana degupan jantung yang tinggi. jantung berfungsi dengan tekanan yang meningkat. Bentuk fibrilasi atrium yang berterusan adalah berbahaya dengan berlakunya pembekuan darah di atria dan perkembangan kegagalan jantung (sesak nafas, edema). Dengan rawatan MA kekal yang betul, anda boleh hidup sehingga 10-20 tahun atau lebih.

Kejadian strok iskemia pada pesakit dengan fibrilasi atrium asal bukan reumatik rata-rata 5% setahun, iaitu 2-7 kali lebih tinggi daripada pada orang tanpa aritmia.

Setiap strok keenam berlaku pada pesakit dengan fibrilasi atrium.

Tanda-tanda fibrilasi atrium [paroxysmal] pada ECG:

  1. Gelombang P tidak hadir di semua petunjuk.
  2. Daripada gelombang P, gelombang f rawak dan kacau dengan bentuk dan ketinggian yang berbeza direkodkan. Lebih baik dilihat pada petunjuk II, III, aVF dan V1-V2.
  3. Selang R-R berbeza dalam jangka masa.
  4. Kompleks QRS adalah normal. Segmen S-T dan gelombang T mungkin berubah sedikit disebabkan oleh iskemia miokardium, kerana jantung berfungsi dalam mod "ditingkatkan".

Contoh fibrilasi atrium pada ECG.

Bagaimana rawatan fibrilasi atrium paroxysmal??
Pemulihan irama sinus dilakukan dengan 2 cara:

  1. ubat: pemberian novocainamide atau cordarone intravena yang perlahan.
  2. terapi elektro-impuls (pelepasan semasa, serupa dengan defibrilasi). Ia digunakan dalam kes yang teruk ketika masa adalah wang pesakit mengalami edema kejutan atau paru. Prosedurnya tidak terlalu mudah (contohnya, jika pesakit terjaga, dia perlu tenggelam dalam tidur ubat dengan diazepam).

Dengan bentuk MA yang tetap, ubat-ubatan diresepkan untuk mengurangkan pembekuan darah (biasanya sekurang-kurangnya aspirin), menurunkan kadar jantung (glikosida jantung, jika perlu tambahkan beta-blocker atau antagonis kalsium), mencegah kegagalan jantung (ACE inhibitor).

Elektrokardiogram untuk fibrilasi atrium - penyediaan, peraturan tingkah laku, analisis hasil

Fibrilasi atrium mempunyai nama lain - fibrilasi atrium. Adalah mungkin untuk menentukan penyakit dengan ECG hanya oleh pakar yang berkelayakan setelah mendapat hasil kajian. Elektrokardiogram dengan fibrilasi atrium dianggap sebagai peristiwa wajib kandungan maklumat tinggi. Prosedur ini benar-benar tidak menyakitkan dan selamat.

Bagaimana ECG dilakukan untuk fibrilasi atrium?

Elektrokardiogram adalah pendaftaran grafik impuls elektrik di sepanjang sistem konduktif yang berlaku di jantung. Mengesan sebarang gangguan patologi, menentukan punca kerosakan otot jantung.

Bagaimana ECG dilakukan - peringkat:

  • doktor mendokumentasikan data pesakit, memeriksa sejarah perubatan, memasukkan tarikh dan masa prosedur pada kad;
  • pesakit mengongkong batang tubuh dan kaki;
  • sesuai dengan punggungnya di sofa;
  • jururawat merawat kawasan kulit di mana sensor digunakan dengan larutan isotonik (biasanya natrium klorida digunakan);
  • elektrod dipasang;
  • peralatan disambungkan;
  • doktor membaca maklumat dari monitor;
  • peranti memindahkan data yang diterima ke selembar kertas dalam bentuk gambar grafik yang bertudung;
  • penyahsulitan sedang dijalankan.

Persiapan untuk prosedur

Tanpa langkah-langkah persediaan, mustahil untuk memperoleh petunjuk yang paling tepat, oleh itu, pesakit mesti mematuhi peraturan berikut selama 1-3 hari:

  • tidak termasuk pengambilan minuman beralkohol (minuman beralkohol rendah juga dilarang);
  • jangan merokok pada waktu pagi;
  • anda tidak boleh minum kopi dan teh yang kuat;
  • melepaskan aktiviti fizikal setiap hari;
  • jika pesakit mengambil ubat, anda perlu berjumpa doktor (beberapa kumpulan memberi kesan negatif terhadap keputusan diagnostik);
  • dengan peningkatan rambut pada bahagian bawah kaki dan dada, lakukan prosedur mencukur (ini bukan peraturan wajib, kerana kakitangan perubatan boleh mencukur rambut);
  • jangan makan berlebihan, terutamanya makanan berlemak dan berat tidak digalakkan.

Cara berkelakuan secara langsung di klinik:

  • cuba berehat sebisa mungkin, menghilangkan kegelisahan, pengalaman;
  • otot tidak boleh meregang;
  • kedudukan badan - selesa;
  • patuhi diagnostik dalam semua perkara.

Sebelum prosedur, kakitangan perubatan melakukan tindakan berikut:

  • memeriksa kulit pesakit untuk rambut;
  • kulit dirawat dengan antiseptik;
  • badan dilincirkan dengan larutan khas yang membolehkan sensor dipasang dengan sempurna pada kulit;
  • jika perlu, gunakan agen pengelupasan untuk epidermis.

Mengenai apa itu fibrilasi atrium berbahaya dan mengapa penting untuk menjalankan diagnostik tepat pada waktunya, kami mencadangkan untuk menonton dalam video berikut:

Elektrod dan cawangan apa yang digunakan?

Elektrod diletakkan di bahagian dada dan hujung kaki dan berbeza warnanya. Dalam kes pertama, sensor dan zon berikut digunakan:

  • Nombor plumbum 1: V1 - mempunyai warna merah, melihat melalui septum jantung, ventrikel di sebelah kanan. Dipasang di ruang interkostal ke-4.
  • Nombor cawangan 2: V2 - kuning. Menunjukkan dan tempat di zon yang sama seperti pada kes sebelumnya, tetapi di sebelah kiri.
  • Nombor plumbum 3: V3 - hijau. Sesuai di antara V1 dan V2. Bertanggungjawab untuk dinding depan jantung.
  • Nombor cabang 4: V4 - mempunyai warna coklat, dipasang di ruang interkostal kelima kiri di sepanjang klavikula tengah. Hujung hati dilihat.
  • Nombor plumbum 5: V5 - berbeza dengan nada hitam, diletakkan di antara dua cabang sebelumnya di tengah. Dinding jantung dilihat dari sisi.
  • Nombor cabang 6: V6 - sensor biru. Diletakkan selari dengan elektrod coklat, tetapi di tengah garis axillary. Bertanggungjawab pada dinding sisi.

Elektrod anggota badan mempunyai 3 cabang:

  • Saya - 2 tangan;
  • II - kaki kiri dan anggota atas kanan;
  • III- lengan kiri dan kaki kanan.
  • sensor kuning diletakkan di kawasan lengan bawah kiri (permukaan bawah);
  • elektrod merah diletakkan di lengan bawah kanan;
  • elemen hitam dipasang pada kaki kanan bawah dari bawah;
  • sensor teduhan hijau dilekatkan pada kaki bawah di sebelah kiri.

Parameter kajian

Parameter utama kajian elektrokardiografi adalah seperti berikut:

  • gelombang P dinilai oleh bentuk, lokasi dan urutan pengecutan relatif terhadap kompleks QRS;
  • ia ditentukan seberapa kerap dan dengan apa penyimpangan otot jantung berkontrak;
  • kompleks QRS dianalisis mengikut parameter segmen, gigi dan selang (masing-masing, ST, T dan T-Q);
  • bilangan kontraksi miokard dikira;
  • keadaan paksi elektrik terungkap.
Norma: Selang RR - 0,6-1,2 s; Gelombang P - 80 ms; Selang PR - 120-200 ms; Segmen PR - 50-120 ms; Kompleks QRS - 80-100 ms; J-gelombang: tidak hadir; Segmen ST - 80-120 ms; Gelombang T - 160 ms; Selang ST - 320 ms; Selang QT - 420 ms (atau kurang jika degupan jantung adalah 60 denyutan / min); indeks kontraktiliti - 17.3.

Penyahkodan hasilnya

Penafsiran dilakukan terutamanya oleh pakar kardiologi atau pakar dengan pengetahuan khusus. Agar orang biasa dapat menilai hasilnya, perlu mengetahui ciri garis lengkung:

  • Huruf Latin R, T, S, P, Q adalah gigi, ukuran dan konfigurasi yang menunjukkan aktiviti pelbagai bahagian otot jantung dan sifat irama.
  • Gigi terbahagi kepada positif dan negatif. Yang pertama selalu naik, yang kedua - ke bawah.
  • Hanya ada 12 petunjuk, mereka tunggal dan bipolar.
  • Terdapat juga selang, iaitu selang antara gigi tinggi. Panjangnya menunjukkan keadaan miokardium. Penunjuk tidak boleh berbeza lebih dari 10%.
  • Gelombang P menunjukkan tahap pengujaan atrium.
  • Q - tahap kegembiraan ventrikel pada awalnya.
  • R - gigi utama ventrikel.
  • S - menunjukkan pengujaan ventrikel pada akhir.
  • T - kepupusan ventrikel kiri dan kanan.
  • Kumpulan gelombang QRS adalah kompleks yang mencerminkan kegembiraan ventrikel.

Tanda-tanda utama fibrilasi atrium

Fibrilasi atrium boleh disyaki oleh tanda-tanda luaran:

  • pesakit mengalami kesakitan dan ketidakselesaan di sternum;
  • kesakitan merebak ke lengan kiri, bahu, kawasan di antara bilah bahu;
  • tekanan darah sering meningkat;
  • sesak nafas muncul;
  • orang itu sakit;
  • degupan jantung meningkat;
  • bengkak terbentuk;
  • pesakit cepat letih dan berasa letih.

Sekiranya terdapat penyimpangan, petunjuk berikut pada elektrokardiogram adalah mungkin:

  1. Tidak ada gelombang P di cawangan. Sebaliknya gelombang fibrilasi hadir..
  2. Gelombang berkelip di atria sering muncul dan berpecah, bentuk dan amplitudnya berubah. Gelombang naik di atas isoline, kekerapan pengecutan seminit adalah 400 atau lebih sistol. Sekiranya terdapat patologi bersamaan (misalnya, serangan jantung, kardiosklerosis), maka dengan latar belakang peningkatan penurunan gelombang, amplitud, sebaliknya, menurun.
  3. Selang P-Q dipendekkan.
  4. Gelombang P boleh terletak di hadapan kompleks QRS.
  5. Selang R-R meningkat. Mereka menjadi tidak sekata.
  6. Kompleks QRS tetap tidak berubah.

Diagnosis pembezaan

Kajian pembezaan adalah wajib. Yaitu, doktor membandingkan tanda-tanda fibrilasi atrium dengan penyakit lain dan bentuk irama yang terganggu. Pesakit dirujuk untuk pemeriksaan tambahan untuk mengenal pasti faktor-faktor yang mempunyai kesan negatif terhadap aritmia.

Sekiranya keputusan pemeriksaan tidak mengesahkan penyakit yang disenaraikan, maka perbandingan dan diagnosis keadaan seperti Wolf, White, sindrom Parkinson, prolaps injap mitral, kardiomiopati.

ECG berubah dengan pelbagai jenis fibrilasi atrium

Fibrilasi atrium dibahagikan kepada subspesies bergantung pada lokasi gangguan. Pada elektrokardiogram, mereka kelihatan seperti ini:

Jenis atrium kanan. Ia dibahagikan kepada bentuk berikut:

  • bentuk anterior atas: gigi P - negatif, terletak di cawangan V4, V3, V2, V1;
  • anterior bawah: gelombang P negatif, tapak penyetempatan - petunjuk V1, V2, aVF, II, III;
  • bentuk posterolateral: gelombang P juga negatif, tetapi terdapat di cawangan II, III, aVR (dalam plumbum ini, gelombang P adalah biphasic), aVF.

Jenis atrium kiri. Selang PQ - tidak berubah, tetapi kenaikan tidak ketara (dari 0.12 saat) boleh diterima. Dibahagikan kepada jenis:

  • pandangan bawah-posterior: di cawangan V2, V4, V3, V5, V6, II, III, aVF, gelombang P adalah negatif, dalam plumbum V1 - positif (ia mempunyai bentuk perisai dan pedang);
  • pandangan atas-posterior: dalam plumbum V1 ia menampakkan dirinya dengan cara yang sama seperti pada kes sebelumnya, pada petunjuk II, III - hanya positif, dan di cabang aVL dan I - gelombang P negatif.

Jenis penghijrahan. Ia dicirikan oleh perubahan bentuk gelombang P, segmen P-Q yang panjang.

Fibrilasi atrium pada ECG agak mudah dikesan. Elektrokardiografi dianggap kaedah pemeriksaan utama untuk penyimpangan patologi ini, dan bahkan pada peringkat awal. Ini membolehkan anda memulakan rawatan tepat pada masanya dan mencegah komplikasi..

Fibrilasi atrium

Fibrilasi atrium (fibrilasi atrium, fibrilasi atrium) adalah salah satu jenis aritmia jantung yang dicirikan oleh kontraksi atrium tidak teratur yang cepat dengan frekuensi 350-700 per minit. Sekiranya paroxysm atrial fibrillation berlangsung lebih dari 48 jam, risiko trombosis dan perkembangan strok iskemia teruk meningkat dengan mendadak. Bentuk kronik fibrilasi atrium menyumbang kepada perkembangan kegagalan kardiovaskular kronik yang cepat.

Pesakit dengan fibrilasi atrium sering dijumpai dalam praktik pakar kardiologi. Dalam struktur umum kejadian pelbagai jenis aritmia, fibrilasi atrium menyumbang sekitar 30%. Kelazimannya meningkat seiring bertambahnya usia. Jadi, sehingga 60 tahun, aritmia jenis ini diperhatikan pada 1% orang, dan setelah 60 tahun, penyakit ini dikesan sudah pada 6%.

Bentuk penyakit

Klasifikasi bentuk fibrilasi atrium dilakukan dengan mengambil kira mekanisme elektrofisiologi, faktor etiologi dan ciri kursus klinikal.

Mengikut tempoh proses patologi, bentuk-bentuk fibrilasi atrium berikut dibezakan:

  • paroxysmal (sementara) - serangan dalam kebanyakan kes berlaku tidak lebih dari satu hari, tetapi boleh berlangsung hingga seminggu;
  • berterusan - tanda-tanda fibrilasi atrium berterusan selama lebih dari 7 hari;
  • kronik - ciri utama yang membezakan adalah tidak berkesannya kardioversi elektrik.

Bentuk fibrilasi atrium yang berterusan dan sementara mungkin mempunyai jalan berulang, iaitu serangan fibrilasi atrium mungkin berulang.

Bergantung pada jenis gangguan irama atrium, fibrilasi atrium terbahagi kepada dua jenis:

  1. Kerlipan (fibrilasi) atria. Tidak ada pengecutan atria yang terkoordinasi, kerana terdapat penguncupan kumpulan serat otot individu yang tidak terkoordinasi. Banyak impuls elektrik terkumpul di persimpangan atrioventricular. Sebilangan dari mereka mula merebak ke miokardium ventrikel, menyebabkan mereka berkontrak. Bergantung pada kekerapan kontraksi ventrikel, fibrilasi atrium dibahagikan kepada bradystolic (kurang daripada 60 denyutan seminit), normosistolik (60-90 denyutan seminit) dan takikistik (lebih dari 90 denyutan seminit).
  2. Flutter atrium. Kekerapan kontraksi atrium mencapai 200-400 per minit. Pada masa yang sama, irama terkoordinasi mereka yang betul dipelihara. Dengan flutter atrium, hampir tidak ada jeda diastolik. Mereka berada dalam keadaan berterusan systole, iaitu, mereka tidak berehat. Ini menjadi alasan kesukaran untuk mengisi mereka dengan darah dan, sebagai akibatnya, bekalan darah ke ventrikel tidak mencukupi. Sekiranya setiap dorongan kedua, ketiga atau keempat tiba di ventrikel melalui sambungan atrioventricular, maka ini memastikan irama kontraksi mereka yang betul dan bentuk penyakit ini disebut atrial flutter yang betul. Dalam kes di mana terdapat pengecutan ventrikel yang huru-hara, kerana pelanggaran konduksi atrioventrikular, mereka membicarakan perkembangan flutter atrium yang tidak normal.

Semasa paroxysm atrial fibrillation, kontraksi atrium tidak berkesan. Dalam kes ini, ventrikel tidak diisi sepenuhnya, dan pada masa penguncupannya, secara berkala tidak ada pelepasan darah ke dalam aorta.

Fibrilasi atrium boleh berubah menjadi fibrilasi ventrikel, yang boleh membawa maut.

Penyebab fibrilasi atrium

Fibrilasi atrium boleh disebabkan oleh penyakit jantung dan beberapa patologi lain. Kejadian fibrilasi atrium yang paling biasa berlaku dengan latar belakang kegagalan jantung yang teruk, infark miokard, hipertensi arteri, kardiosklerosis, kardiomiopati, miokarditis, kecacatan jantung reumatik.

Penyebab lain dari fibrilasi atrium adalah:

  • tirotoksikosis (jantung tirotoksik);
  • hipokalemia;
  • mabuk dengan agonis adrenergik;
  • overdosis glikosida jantung;
  • kardiopati alkohol;
  • penyakit paru-paru obstruktif kronik;
  • emboli paru (PE).

Sekiranya penyebab fibrilasi atrium tidak dapat diketahui, bentuk penyakit idiopatik didiagnosis.

Gejala fibrilasi atrium

Gambaran klinikal fibrilasi atrium bergantung pada keadaan alat injap jantung dan miokardium, bentuk penyakit (kekal, paroxysmal, tachysystolic atau bradystolic), serta ciri-ciri keadaan psiko-emosi pesakit.

Fibrilasi atrium takikistik adalah toleransi yang paling teruk oleh pesakit. Gejalanya adalah:

  • berdebar-debar jantung;
  • gangguan dan kesakitan di jantung;
  • sesak nafas, lebih teruk dengan senaman.

Pada mulanya, fibrilasi atrium adalah paroxysmal. Perkembangan penyakit selanjutnya dengan perubahan frekuensi dan jangka masa paroxysms pada setiap pesakit berlaku dengan cara yang berbeza. Pada sesetengah pesakit, kejang berlaku sangat jarang, dan tidak ada kecenderungan untuk berkembang. Pada yang lain, sebaliknya, setelah 2-3 episod fibrilasi atrium, penyakit ini menjadi berterusan atau kronik..

Pesakit juga merasakan serangan fibrilasi atrium yang berbeza. Bagi sesetengah orang, serangan tidak disertai dengan gejala yang tidak menyenangkan, dan pesakit seperti itu hanya mengetahui tentang aritmia mereka hanya ketika mereka menjalani pemeriksaan perubatan. Tetapi selalunya gejala fibrilasi atrium sangat ketara. Ini termasuk:

  • perasaan degupan jantung yang huru-hara;
  • gegaran otot;
  • kelemahan umum yang teruk;
  • takut mati;
  • poliuria;
  • berpeluh berlebihan.

Dalam kes yang teruk, pening yang teruk, pengsan berlaku, serangan Morgagni - Adams - Stokes berkembang.

Setelah irama jantung normal dipulihkan, semua tanda fibrilasi atrium berhenti. Dengan bentuk penyakit yang berterusan, pesakit akhirnya tidak dapat melihat manifestasi aritmia.

Dengan fibrilasi atrium, semasa auskultasi jantung, nada tidak teratur didengar dengan kelantangan yang berbeza-beza. Nadi adalah berirama, gelombang nadi mempunyai amplitud yang berbeza. Gejala lain dari fibrilasi atrium adalah defisit nadi - bilangan gelombang nadi kurang daripada jumlah degupan jantung. Perkembangan defisit nadi disebabkan oleh fakta bahawa tidak setiap kontraksi ventrikel disertai dengan pembebasan darah ke aorta.

Dengan flutter atrium, pesakit mengadu berdenyut pada urat serviks, ketidakselesaan di jantung, sesak nafas, berdebar-debar.

Diagnostik

Diagnosis fibrilasi atrium biasanya tidak sukar, dan diagnosis dibuat setelah pemeriksaan fizikal pesakit. Palpasi arteri periferal menentukan irama denyutan dindingnya yang tidak teratur, sementara ketegangan dan pengisian setiap gelombang nadi berbeza. Semasa auskultasi jantung, turun naik volum yang ketara dan nada jantung tidak teratur. Perubahan dalam volume nada I berikut jeda diastolik dijelaskan oleh nilai yang berbeza dari pengisian diastolik ventrikel dengan darah.

Untuk mengesahkan diagnosis, elektrokardiogram direkodkan. Fibrilasi atrium dicirikan oleh perubahan berikut:

  • susunan kekacauan QRS kompleks ventrikel;
  • ketiadaan gelombang P atau definisi gelombang atrium di tempatnya.

Sekiranya perlu, pemantauan EKG setiap hari dilakukan, yang memungkinkan untuk menjelaskan bentuk fibrilasi atrium, jangka waktu serangan, dan hubungannya dengan aktiviti fizikal. Untuk memilih ubat antiaritmia dan mengenal pasti gejala iskemia miokard, ujian senaman dilakukan (ujian treadmill, ergometri basikal).

Ekokardiografi (EchoCG) memungkinkan untuk menilai ukuran rongga jantung, mengenal pasti kehadiran trombi intrakardiak, tanda-tanda kemungkinan kerosakan pada alat perikardium dan valvular, kardiomiopati, dan menilai fungsi kontraktil ventrikel kiri. Hasil EchoCG membantu dalam pemilihan ubat untuk terapi antiarrhythmic dan antithrombotic.

Dalam struktur umum kejadian pelbagai jenis aritmia, fibrilasi atrium menyumbang sekitar 30%.

Untuk tujuan visualisasi terperinci struktur jantung, pengimejan resonans magnetik multispiral atau jantung dilakukan.

Kaedah penyelidikan elektrofisiologi transesophageal membantu menentukan mekanisme pembentukan fibrilasi atrium. Kajian ini dilakukan untuk semua pesakit dengan fibrilasi atrium yang berencana untuk menanamkan alat pacu jantung buatan (alat pacu jantung) atau melakukan ablasi kateter..

Rawatan fibrilasi atrium

Rawatan fibrilasi atrium bertujuan untuk memulihkan dan mengekalkan irama jantung yang betul, mencegah terjadinya paroxysms berulang, mencegah pembentukan gumpalan darah dan perkembangan komplikasi tromboemboli.

Untuk menghentikan serangan fibrilasi atrium, ubat antiaritmia diberikan secara intravena kepada pesakit di bawah kawalan ECG dan tekanan darah. Dalam beberapa kes, glikosida jantung atau penyekat saluran kalsium perlahan digunakan, yang membantu meningkatkan kesejahteraan pesakit (pengurangan kelemahan, sesak nafas, berdebar-debar) dengan mengurangkan degupan jantung.

Sekiranya terapi konservatif tidak berkesan, rawatan fibrilasi atrium dilakukan dengan menggunakan pelepasan nadi elektrik ke kawasan jantung (kardioversi elektrik). Kaedah ini membolehkan anda memulihkan degupan jantung dalam 90% kes..

Sekiranya fibrilasi atrium berlangsung lebih dari 48 jam, risiko trombosis dan perkembangan komplikasi tromboemboli meningkat dengan mendadak. Untuk pencegahannya, ubat antikoagulan ditetapkan..

Selepas irama jantung dipulihkan, penggunaan ubat antiaritmia jangka panjang ditunjukkan untuk mengelakkan episod berulang fibrilasi atrium.

Dalam bentuk kronik fibrilasi atrium, rawatan terdiri daripada pengambilan antikoagulan, antagonis kalsium, glikosida jantung dan penyekat adrenergik secara berterusan. Terapi aktif penyakit yang mendasari yang menyebabkan perkembangan fibrilasi atrium sedang dilakukan.

Untuk secara radikal menghilangkan fibrilasi atrium, pengasingan frekuensi radio vena pulmonari dilakukan. Semasa prosedur invasif minimum ini, fokus pengujaan ektopik yang terletak di mulut urat paru-paru diasingkan. Kecekapan pengasingan frekuensi radio vena paru mencapai 60%.

Dengan bentuk fibrilasi atrium yang berterusan atau paroxysms yang kerap berulang, terdapat indikasi untuk ablasi frekuensi radio (RFA) jantung. Pokoknya terletak pada penghapusan nod atrioventricular menggunakan elektrod khas, yang mengarah ke blok AV lengkap dengan pemasangan alat pacu jantung kekal.

Diet untuk fibrilasi atrium

Dalam terapi kompleks fibrilasi atrium, peranan penting dimainkan oleh pemakanan yang betul. Asas diet haruslah protein rendah lemak dan makanan tumbuhan. Makanan harus diambil dengan kerap dalam bahagian kecil. Makan malam hendaklah selewat-lewatnya 2.5-3 jam sebelum waktu tidur. Pendekatan ini mencegah ovulasi berlebihan pada reseptor saraf vagus, yang mempengaruhi fungsi nod sinus..

Pesakit dengan fibrilasi atrium harus menolak teh, kopi, minuman beralkohol yang kuat, kerana boleh menimbulkan serangan.

Dengan fibrilasi atrium, diet harus merangkumi sebilangan besar makanan yang kaya dengan kalium dan magnesium. Produk ini merangkumi:

  • kacang soya;
  • kacang (kacang mete, badam, kacang tanah);
  • germa Gandum;
  • dedak gandum;
  • Nasi coklat;
  • kacang;
  • bayam;
  • bijirin;
  • jeruk;
  • pisang;
  • kentang bakar;
  • tomato.

Untuk mengekalkan jumlah unsur surih dan vitamin maksimum dalam pinggan, lebih baik anda mengukus atau memanggangnya. Ada baiknya memasukkan smoothie sayur, buah atau beri dalam menu..

Kehadiran fibrilasi atrium meningkatkan kematian pada penyakit jantung lebih daripada 1.5 kali.

Kemungkinan komplikasi dan akibatnya

Komplikasi fibrilasi atrium yang paling biasa adalah kegagalan jantung progresif dan tromboembolisme. Pada pesakit dengan stenosis mitral, fibrilasi atrium sering menyebabkan pembentukan trombus intra-atrium yang dapat menyekat pembukaan atrioventrikular. Ini membawa kepada kematian secara tiba-tiba.

Trombi intrakardiak yang dihasilkan dengan aliran darah arteri dibawa ke seluruh badan dan membawa kepada tromboemboli pelbagai organ. Dalam kira-kira 65% kes, gumpalan darah memasuki saluran darah otak, menyebabkan perkembangan strok iskemia. Menurut statistik perubatan, setiap strok iskemia keenam didiagnosis pada pesakit dengan fibrilasi atrium. Faktor-faktor yang meningkatkan risiko timbulnya komplikasi ini adalah:

  • usia lanjut (lebih 65 tahun);
  • sebelumnya memindahkan tromboemboli dari mana-mana penyetempatan;
  • kehadiran patologi bersamaan (hipertensi arteri, diabetes mellitus, kegagalan jantung kongestif).

Perkembangan fibrilasi atrium dengan latar belakang pelanggaran fungsi kontraktil ventrikel dan kecacatan jantung membawa kepada pembentukan kegagalan jantung. Dengan kardiomiopati hipertrofik dan stenosis mitral, kegagalan jantung berkembang berlaku sebagai asma jantung atau edema paru. Kegagalan ventrikel kiri akut selalu berkembang akibat gangguan aliran keluar darah dari jantung kiri, yang menyebabkan peningkatan tekanan yang signifikan pada vena pulmonari dan sistem kapilari.

Manifestasi kegagalan jantung yang paling teruk terhadap latar belakang fibrilasi atrium adalah kejutan aritmogenik kerana output jantung yang rendah.

Fibrilasi atrium boleh berubah menjadi fibrilasi ventrikel, yang boleh membawa maut.

Selalunya, fibrilasi atrium menjadi rumit oleh pembentukan kegagalan jantung kronik, yang berkembang pada satu kadar atau yang lain dan membawa kepada perkembangan kardiomiopati aritmia yang diluaskan.

Ramalan

Prognosis untuk fibrilasi atrium ditentukan oleh penyebab yang menyebabkan perkembangan aritmia jantung dan adanya komplikasi. Fibrilasi atrium dengan cepat membawa kepada perkembangan kegagalan jantung, yang berlaku dengan latar belakang kecacatan jantung dan kerosakan miokard yang teruk (kardiomiopati melebar, kardiosklerosis yang menyebar atau umum, infarksi miokardium makrofokal).

Kehadiran fibrilasi atrium meningkatkan kematian pada penyakit jantung lebih daripada 1.5 kali.

Prognosis juga tidak baik untuk fibrilasi atrium yang disulitkan oleh tromboembolisme.

Prognosis yang lebih baik pada pesakit dengan keadaan ventrikel dan miokardium yang memuaskan. Tetapi, jika paroxysms atrial fibrillation sering berlaku, kualiti hidup pesakit bertambah buruk..

Bentuk fibrilasi atrium yang idiopatik biasanya tidak menyebabkan kemerosotan kesejahteraan, pesakit merasa sihat dan menjalani kehidupan yang hampir normal.

Pencegahan

Untuk mengelakkan fibrilasi atrium, perlu mengenal pasti dan merawat penyakit sistem kardiovaskular dan pernafasan secara tepat pada masanya..

Pencegahan sekunder fibrilasi atrium bertujuan untuk mencegah berlakunya episod baru aritmia jantung dan merangkumi:

  • terapi ubat jangka panjang dengan ubat-ubatan antiarrhythmic;
  • melakukan pembedahan jantung jika ditunjukkan;
  • keengganan untuk menggunakan minuman beralkohol;
  • had beban mental dan fizikal.

Artikel Seterusnya
Kumpulan darah manusia: bagaimana mereka berbeza dan mengapa mereka tidak boleh dicampur