Gabiya.ru


Tujuan: Diagnostik - untuk menilai had kehilangan darah yang dibenarkan semasa melahirkan. Petunjuk: semasa kemasukan seorang wanita hamil ke hospital dan kelahiran anak sebelum kelahiran. Kontraindikasi: tidak ada Timbangan yang diperlukan, Siapkan pesakit, tanggalkan pakaian dan kasut yang hangat.

1. Timbang wanita yang bersalin. 2. Ketahui sama ada wanita itu berisiko mengalami pendarahan. 3. Kehilangan darah fisiologi adalah 0.3% daripada berat badan wanita. 4. Kehilangan darah maksimum yang dibenarkan adalah 0.5% dari berat badan wanita, tetapi tidak lebih daripada 400 ml. 5. Sekiranya seorang wanita berisiko mengalami pendarahan, maka bagi dia kehilangan darah maksimum yang dibenarkan adalah sama dengan fisiologi, iaitu. 0.3% berat badan. Contoh: Berat ibu ialah 80 kg (80.000 g). Buat perkadaran: 80,000 - 100% X - 0,5% X - 0,3% Hitung: X = 80,000 x 0,5 / 100 X = 80000x0,3 / 100 X = 400 X = 240 Kehilangan darah maksimum yang dibenarkan - 400ml. Kehilangan darah fisiologi - 240ml

Tidak perlu rawatan susulan, tidak ada komplikasi yang mungkin berlaku.

Nota: kumpulan risiko pendarahan termasuk wanita dengan polyhydramnios, janin besar, kelahiran berganda, multiparous, plasenta previa, anemia, hipotensi, hipertensi, gestosis, myoma rahim, infantilisme, kurang berat badan, penyakit sistem pembekuan darah.

Tambah komen Batalkan balasan

Laman web ini menggunakan Akismet untuk memerangi spam. Ketahui bagaimana data komen anda diproses.

Pendarahan semasa melahirkan anak: mengapa ia berlaku dan bagaimana mencegahnya?

Sebagai peraturan, komplikasi inilah yang diingat oleh pakar kandungan-ginekologi ketika mereka ditanya mengenai risiko kelahiran anak di luar dinding hospital. Bagaimanapun, ini adalah keadaan di mana pertolongan mesti diberikan dengan cepat..

Ekaterina Svirskaya
Pakar Obstetrik-ginekologi, Minsk

Telah diketahui bahawa kedua-dua kelahiran normal dan tempoh selepas bersalin disertai dengan pembuangan darah. Plasenta (tempat bayi) dilekatkan pada rahim dengan vili dan dihubungkan ke janin oleh tali pusat. Ketika melahirkan anak secara semula jadi ditolak, maka kapilari dan saluran darah pecah, yang menyebabkan kehilangan darah. Sekiranya semuanya dalam keadaan teratur, maka jumlah darah yang hilang tidak melebihi 0.5% daripada berat badan, iaitu. sebagai contoh, seorang wanita dengan berat 60 kg tidak boleh kehilangan darah melebihi 300 ml. Tetapi dengan penyimpangan dari normal kehamilan dan melahirkan anak, pendarahan yang membahayakan kesihatan dan bahkan kehidupan seorang wanita dapat terjadi, di mana jumlah kehilangan darah melebihi norma yang dibenarkan. Kehilangan darah 0,5% dari berat badan atau lebih (ini rata-rata lebih dari 300-400 ml) dianggap patologi, dan 1% berat badan atau lebih (1000 ml) sudah besar.

Semua pendarahan obstetrik boleh dibahagikan kepada dua kumpulan. Yang pertama menggabungkan pendarahan yang berlaku pada akhir kehamilan dan pada peringkat pertama atau kedua persalinan. Kumpulan kedua merangkumi pendarahan yang berkembang pada peringkat ketiga persalinan (ketika kelahiran mati) dan selepas bayi dilahirkan.

Penyebab pendarahan pada peringkat pertama dan kedua persalinan

Pendarahan semasa dan selepas peringkat ketiga persalinan

Cara mengelakkan pendarahan?

Walaupun terdapat pelbagai penyebab pendarahan, masih ada kemungkinan untuk mengurangkan risiko pendarahan. Pertama sekali, anda mesti selalu berkunjung ke pakar obstetrik-ginekologi semasa kehamilan, yang memantau perjalanan kehamilan dengan teliti dan, sekiranya berlaku masalah, akan mengambil langkah-langkah untuk mengelakkan komplikasi. Sekiranya anda bimbang tentang sesuatu dari organ "wanita" - pastikan anda memberitahu doktor anda, dan jika anda telah menjalani rawatan, pastikan untuk membawanya ke akhir. Adalah sangat penting untuk memberitahu doktor anda jika anda mengalami kecederaan, pembedahan, pengguguran atau penyakit kelamin. Maklumat seperti itu tidak dapat disembunyikan, perlu untuk mencegah pendarahan. Jangan mengelakkan ultrasound: kajian ini tidak akan membahayakan, dan data yang diperoleh akan membantu mencegah banyak komplikasi, termasuk pendarahan.

Ikuti cadangan doktor, terutamanya jika rawatan di hospital sebelum kelahiran diperlukan (contohnya, dengan plasenta previa), jangan memutuskan kelahiran di rumah - setelah semua, sekiranya berlaku pendarahan (dan banyak komplikasi lain), tindakan segera diperlukan, dan pertolongan mungkin tidak tepat pada waktunya! Manakala di rumah sakit, doktor akan melakukan segala yang mungkin untuk mengatasi masalah tersebut..

Pendarahan semasa bersalin

Melahirkan adalah momen yang paling dinantikan dalam kehidupan setiap wanita. Namun, komplikasi dapat menggelapkan kegembiraan bertemu bayi. Antaranya, perlu disoroti pendarahan selepas bersalin, kekerapannya adalah 2-8% dari jumlah kelahiran. Mengapa melahirkan menjadi rumit oleh pendarahan dan bagaimana untuk mencegahnya, saya akan ceritakan dalam artikel ini.

Bahan serupa

Kehilangan darah semasa melahirkan: norma dan penyimpangan

Biasanya, kehilangan darah berlaku pada tahap ketiga persalinan ketika plasenta dikeluarkan - tempat anak. Plasenta biasanya terletak di dinding belakang rahim dengan peralihan ke sisi (atau bawah). Dengan pemisahan fisiologis plasenta, kerana terdapat perbezaan antara jumlah rongga rahim dan tapak plasenta, plasenta terlepas dari dinding rahim. Selepas kelahiran dipisahkan pada 10-15 minit pertama selepas kelahiran janin dalam 2-3 kontraksi.

Selepas pemisahan plasenta, tapak plasenta yang sangat banyak menjadi "terdedah", yang menimbulkan risiko pendarahan. Tetapi, sejurus selepas pemisahan plasenta dan pendedahan saluran, serat otot rahim mula berkontraksi secara intensif, yang menyumbang kepada mampatan, pemintalan dan penarikan otot arteri spiral rahim menjadi tebal..

Selari dengan proses ini, trombi secara aktif terbentuk di kawasan tapak plasenta: pertama, gumpalan longgar terbentuk, bersambung longgar dengan kapal; selepas 2-3 jam - trombi fibrin elastik padat, dilekatkan dengan selamat ke dinding saluran darah dan menutup kecacatannya. Untuk pemisahan plasenta sepenuhnya tanpa pendarahan yang ketara, faktor berikut diperlukan:

-kekurangan lekatan antara plasenta dan rahim;
-kontraktil rahim yang mencukupi (sama dengan tahap pertama persalinan);
-aktiviti pembekuan darah.

Diterima secara fisiologi dianggap kehilangan darah semasa melahirkan sehingga 0.5% berat badan (250-300 ml). Kehilangan darah yang lebih ketara adalah penyimpangan dari norma, lebih dari 1% dianggap besar. Ancaman terhadap kehidupan seorang wanita yang bersalin adalah kehilangan darah kritikal sebanyak 30 ml per 1 kg berat badan..

Pendarahan boleh berlaku pada yang pertama (penyediaan saluran kelahiran), yang kedua (kelahiran itu sendiri), yang ketiga (kelahiran plasenta - tempat anak) dalam tempoh bersalin dan dalam tempoh selepas bersalin.

Kehilangan darah secara besar-besaran akut menyebabkan sejumlah perubahan dalam badan, organ-organ saraf pusat, pernafasan, endokrin dan sistem lain terjejas. Akibat pendarahan, jumlah darah wanita yang bersirkulasi dalam persalinan menurun, tekanan darah menurun, kejutan hemoragik berkembang, dan kematian mungkin terjadi..

Pendarahan semasa bersalin boleh berlaku pada pesakit dengan gangguan pendarahan, misalnya, dengan penyakit von Willebrand, sindrom pembekuan intravaskular (DIC), dan juga dengan penggunaan heparin. Walau bagaimanapun, penyebab pendarahan lain yang lebih biasa diketahui. Saya akan membincangkannya lebih jauh..

Pemasangan plasenta yang tidak betul

Kejadian pendarahan semasa melahirkan sering difasilitasi oleh pelanggaran pemisahan plasenta:

-lampiran separa plasenta (plasenta adhaerens partialis); pada masa yang sama, tidak semua, tetapi hanya lobus individu yang mempunyai sifat ikatan patologi;

-melekat padat plasenta (plasenta adhaerens totalis) - di seluruh permukaan tapak plasenta;

-pertumbuhan semula vili korionik (plasenta increta); mereka menembusi myometrium (lapisan otot rahim) dan mengganggu strukturnya;

-percambahan (plasenta percreta) vili ke dalam myometrium hingga kedalaman yang cukup besar, hingga ke peritoneum yang menutupi rahim.

Perubahan struktur rahim akibat campur tangan dan penyakit tertentu menyebabkan pelekatan plasenta tidak betul. Berikut adalah yang utama:

-proses keradangan rahim;
-campur tangan pembedahan (pemisahan manual plasenta pada kelahiran sebelumnya, pembedahan caesar, myomektomi konservatif, kuret rahim);
-kecacatan rahim (septum);
-nod myomatous submucosal.

Pendarahan selepas bersalin mungkin disebabkan oleh kelewatan pada plasenta atau bahagiannya (lobus plasenta, membran) di rongga rahim, yang menghalang pengecutan normal rahim. Sebab untuk plasenta yang tertunda selalunya adalah peningkatan sebahagian dari plasenta, serta pengurusan tahap ketiga persalinan yang tidak betul..

Penurunan aktiviti kontraktil rahim

Pendarahan boleh berlaku dengan penurunan kontraktiliti (hipotensi) dan rangsangan rahim. Pengecutan rahim yang perlahan dan lemah tidak mewujudkan keadaan yang tepat untuk pemisahan plasenta yang cepat dan menghentikan pendarahan.

Dengan kehilangan nada rahim sepenuhnya, fungsi kontraktil dan kegembiraan struktur neuromuskular lumpuh, myometrium menjadi tidak dapat memberikan hemostasis postpartum yang mencukupi (menghentikan pendarahan).

Dengan pendarahan hipo dan atonik dalam tempoh berturut-turut, darah dilepaskan dalam bahagian kecil. Ia terkumpul di rongga rahim dan di faraj dalam bentuk bekuan yang tidak keluar kerana aktiviti kontraktil rahim yang lemah, yang menimbulkan kesan palsu bahawa tidak ada pendarahan. Saya akan menyenaraikan prasyarat utama untuk penurunan nada rahim:

-usia primipara lebih daripada 40 tahun; penyakit buah pinggang dan hati; patologi sistem kardiovaskular, bronkopulmonari, endokrin;

-parut pada rahim, keradangan, fibroid dan endometriosis rahim; infantilisme, anomali rahim, hipofungsi ovari;

-komplikasi kehamilan ini: penutupan janin yang lemah, ancaman penamatan kehamilan, previa atau lokasi plasenta yang rendah, bentuk preeklamsia yang teruk; peregangan rahim yang berlebihan kerana janin yang besar, kehamilan berganda, polyhydramnios;

-kelahiran anak yang cepat dan cepat; ketidakselarasan aktiviti buruh; buruh berlarutan, kelemahan tenaga kerja; buruh teraruh atau operasi.

Pengurusan tempoh susulan

Pengurusan yang betul dari tempoh berurutan adalah pencegahan pendarahan. Berikut adalah langkah utama untuk mencegah berlakunya komplikasi ini:

-kateterisasi pundi kencing untuk meningkatkan pengecutan rahim;
-pengenalan ergometrine dan oxytocin untuk merangsang kontraksi rahim;
-mengenal pasti tanda-tanda pemisahan plasenta.

Apabila tanda pemisahan plasenta muncul, plasenta diasingkan menggunakan salah satu kaedah yang diketahui (misalnya, Abuladze). Dalam kes ini, setelah mengosongkan pundi kencing, dilakukan urutan lembut rahim. Kemudian, dengan kedua tangan, mereka mengambil dinding perut dalam lipatan membujur dan menawarkan wanita yang bersalin untuk mendorong. Melahirkan berpisah biasanya dilahirkan dengan mudah.

Sekiranya tidak ada tanda-tanda pemisahan plasenta dalam masa 15-20 minit, serta kesan pengenalan ubat pengurang rahim dan penggunaan kaedah luaran untuk mengasingkan plasenta, plasenta dipisahkan secara manual dan plasenta diasingkan.

Selepas itu, dinding dalaman rahim diperiksa untuk mengesan sisa-sisa tisu dan membran plasenta. Pada masa yang sama, gumpalan darah parietal dikeluarkan. Kontraindikasi untuk pemisahan plasenta secara manual adalah kenaikannya.

Ubat untuk pendarahan selepas melahirkan anak

Sekiranya seorang wanita yang bersalin mengalami pendarahan pada masa berurutan atau selepas bersalin, terapi bertahap diperlukan. Objektif utama rawatan ubat pendarahan selepas bersalin adalah:

-pemberhentian pendarahan yang paling cepat;
-pencegahan perkembangan kehilangan darah secara besar-besaran;
-pemulihan defisit jumlah darah yang beredar (BCC);
-mencegah penurunan tekanan darah yang mendadak.

Saya akan menyenaraikan langkah-langkah utama untuk memerangi pendarahan dan akibatnya:

-mengosongkan pundi kencing dengan kateter; urut luar rahim; menggunakan pek ais selama 30-40 minit dengan selang 20 minit;

-titisan intravena ergometrine, oxytocin, prostin E2, serta kompleks vitamin-tenaga (larutan glukosa, asid askorbik, kalsium glukonat, adenosin trifosfat, cocarboxylase) untuk meningkatkan aktiviti kontraktil rahim;

-pentadbiran antifibrinolitik (asid tranexamic), komponen darah (plasma beku segar, platelet, cryoprecipitate), faktor pembekuan (NovoSeven);

-pemeriksaan manual rahim selepas bersalin; penyingkiran gumpalan darah yang menghalang rahim berkontraksi; penyemakan integriti dinding rahim.

Campur tangan pembedahan untuk pendarahan selepas bersalin

Dengan tidak berkesannya terapi ubat, pendarahan berterusan, kehilangan darah yang ketara, kemerosotan keadaan umum wanita selepas bersalin, menghentikan pendarahan postpartum dilakukan dengan segera. Untuk tujuan ini, intervensi berikut dapat dilakukan:

-menjahit bibir posterior serviks; dalam kes ini, kontraksi refleks rahim berlaku;

-pengenaan pengapit pada serviks; mereka menyempitkan arteri rahim; manipulasi membolehkan anda menghentikan pendarahan atau merupakan peringkat persediaan untuk operasi radikal;

-membersihkan (tumpang tindih terminal) parametrium di peti besi lateral dan menurunkan rahim; kesan hemostatik dijelaskan oleh lenturan arteri rahim dan mampatannya;

-ligasi saluran yang melintas di ligamen bulat, ligamen ovari sendiri dan di tiub rahim, serta arteri iliac dalaman; jika tidak berkesan, ia adalah persediaan untuk pemusnahan rahim;

-pengenaan jahitan mampatan menurut B-Lynch - jahitan dinding rahim dari segmen bawah ke bawah; boleh digunakan sebagai kaedah hemostasis atau sebagai langkah sementara semasa pengangkutan ke institusi perubatan lain;

-pembedahan radikal - penyingkiran rahim (extirpation); dilakukan dengan latar belakang terapi infus-transfusi intensif dan penggunaan suntikan semula darah seseorang menggunakan alat Cell Saver.

Hari ini, alternatif pemupukan rahim semakin banyak digunakan, kaedah moden untuk merawat pendarahan selepas bersalin. Mereka tidak hanya menyelamatkan nyawa wanita, tetapi juga menyelamatkan rahim, dan juga kehamilan di masa depan. Berikut adalah teknologi pemeliharaan organ utama:

-embolisasi arteri rahim (UAE); pengenalan emboliat (bahan yang menyekat aliran darah) ke dalam arteri rahim; keberkesanan UAE dalam pendarahan obstetrik secara besar-besaran adalah 75-100%;

-tamponade belon rahim menggunakan kateter intrauterin; berkesan dalam 90% kes; ia digunakan sebagai kaedah menghentikan pendarahan atau sebagai persediaan untuk pembedahan.

Pencegahan pendarahan semasa melahirkan anak

Untuk mengelakkan pendarahan selepas bersalin, perlu dipersiapkan dengan hati-hati untuk pembuahan, merawat penyakit radang dan komplikasi tepat pada masanya setelah campur tangan ginekologi pembedahan..

Semasa mengandung, penting untuk menindaklanjuti menggunakan kaedah moden instrumental (ultrasound, Doppler, cardiotocography) dan penyelidikan makmal untuk mengenal pasti dan menghilangkan kemungkinan komplikasi..

Wanita hamil yang berisiko mengalami pendarahan postpartum 2-3 minggu sebelum bersalin harus dimasukkan ke hospital di hospital untuk pemeriksaan lebih lanjut dan pemilihan taktik pengurusan buruh.

Pendarahan semasa peringkat persalinan berikutnya

Artikel ini akan memberi tumpuan kepada pendarahan dalam tempoh berturut-turut. Tempoh berturut-turut adalah peringkat ketiga persalinan dan ini terdiri daripada fakta bahawa plasenta dipisahkan dari dinding rahim dan dikeluarkan di luar. Dengan gangguan plasenta, apabila ia terpisah dari pusat, saluran darah pecah, dan hematoma terbentuk di antara plasenta dan dinding rahim - hematoma ini, sebagaimana adanya, mendorong plasenta lebih banyak lagi dan ketika plasenta dilahirkan, gumpalan darah dilepaskan dari rahim.
Kadang kala, ketika plasenta terkelupas dari pinggiran, pendarahan bermula dengan segera dan berakhir dengan pelepasan plasenta. Mekanisme untuk menghentikan pendarahan ini dikaitkan dengan fakta bahawa rahim berkontraksi dan terdapat proses pembentukan trombus pada pembuluh darah di tapak plasenta
Lazimnya, jangka masa peringkat ketiga adalah antara 5 hingga 30 minit. Perbezaan waktu dijelaskan oleh fakta bahawa setiap wanita memiliki kemampuan kontraktil yang berbeza, kemungkinan berlakunya pembentukan trombus di dalam kapal, sehingga tidak ada bilangan yang tetap.

Norma fisiologi tempoh persalinan berikutnya adalah 5 - 30 minit dengan jumlah kehilangan darah tidak lebih dari 350 - 400 mililiter.

Perlu juga mengambil kira tinggi dan berat badan wanita - ini akan dikaitkan dengan jumlah darah yang beredar: seorang wanita mempunyai 50 kilogram dan seorang wanita dengan berat 80 kilogram mempunyai jumlah darah yang beredar yang berbeza, oleh itu, kehilangan darah 350 ml untuk wanita dengan berat badan rendah dapat menyebabkan gejala kejutan hemoragik, dan bagi wanita dengan berat badan yang besar gejala ini tidak akan wujud. Oleh itu, ada dasar kehilangan darah yang dibenarkan - ini adalah kehilangan darah yang tidak memberikan pergeseran hemodinamik, iaitu, nadi dan tekanan tidak berubah..
Kehilangan darah yang dibenarkan ini kira-kira setengah peratus daripada berat awal wanita.
Berapakah berat asas? Ini adalah berat sebelum kehamilan. Sekiranya seorang wanita, yang bertindak melahirkan, beratnya 80 kilogram sebelum kehamilan, maka seseorang dapat mengira bahawa seorang wanita memiliki berat sekitar 70 kilogram sebelum kehamilan. Maka kehilangan darahnya yang dibenarkan adalah 350 mililiter..

Pendarahan selepas bersalin banyak bergantung pada bagaimana bidan melakukan tempoh berikutnya. Bidan harus mengawasi jumlah darah yang hilang, keadaan rahim, memeriksa tanda-tanda pemisahan plasenta, dan jika mereka muncul, bidan meminta wanita itu untuk memadamkan kelahiran plasenta. Sekiranya plasenta tidak menonjol dengan sendirinya, kaedah peruntukannya digunakan.
Pendarahan pada masa berikutnya akan dikaitkan dengan tiga faktor: pengecutan rahim, keadaan saluran darah dan proses pembentukan trombus di saluran ini. Apakah penyebab pendarahan dalam tempoh berikutnya?

Sebab-sebabnya

Kesalahan dalam pengurusan buruh

Sebab pertama mungkin pengurusan yang tidak betul dalam tempoh terakhir: bidan harus ingat bahawa anda tidak boleh menarik tali pusat sehingga ada tanda-tanda pemisahannya, anda tidak boleh menyentuh dan mengurut rahim, sehingga ada tanda-tanda pemisahan plasenta, dan anda tidak boleh memperkenalkan agen pengurangan pada masa yang salah. Sangat mustahak untuk mengalirkan air kencing dengan kateter kerana pundi kencing yang melimpah menghalang rahim daripada terkena. Semua peraturan ini mesti dipatuhi oleh bidan agar pendarahan tidak ketara.

Hipotensi rahim

Sebab kedua yang mendorong pendarahan pada tempoh berikutnya adalah hipotensi rahim. Hipotonia rahim adalah pelanggaran kontraktilitasnya. Hipotensi boleh disebabkan oleh perubahan degeneratif pada alat neuromuskular rahim. Ini berlaku dalam kes ketika seorang wanita mengalami banyak proses penyembuhan, proses keradangan, jika dia menjalani pembedahan pada rahim dan terdapat jaringan parut. Parut tidak elastik dan tidak mempunyai keupayaan untuk menguncup dengan baik, jadi rahim dengan parut juga kehilangan kemampuan kontraktilnya. Curettage menghancurkan reseptor yang merasakan zat oksitotik, dan pemusnahan reseptor ini, seterusnya, menyebabkan hipotensi rahim. Kehadiran fibroid rahim, peregangan otot rahim yang berlebihan, ketika rahim terlalu banyak diregangkan dengan adanya janin besar atau kehamilan berganda, polyhydramnios, overdosis zat oxytotic (kadar zat oksitotik mengurangkan rahim, tetapi overdosis rahim, sebaliknya, melegakan) juga memberi kesan..

Keletihan otot rahim sekiranya kelahiran dilakukan tanpa anestesia atau dengan anestesia yang tidak mencukupi, otot rahim menjadi letih pada masa kelahiran pertama dan kedua dan pada masa berikutnya kehilangan keupayaan kontraktilnya.

Proses pembentukan trombus

Penurunan proses pembentukan trombus diperhatikan pada wanita yang mengalami gangguan pembekuan sehubungan dengan beberapa penyakit ekstragenital, misalnya, penyakit limpa, hepatitis, atau dengan patologi obstetrik seperti detasmen prematur dari plasenta yang biasanya terletak, yang memberikan sindrom DIC.
Apabila jumlah bahan tromboplastik yang diperlukan tidak memasuki aliran darah ibu, proses pembekuan pada saluran tapak plasenta terganggu.

Patologi lampiran plasenta

Biasanya, plasenta dilekatkan pada dinding depan atau belakang lebih dekat ke bahagian atas rahim lebih dekat ke bahagian bawah rahim, di mana otot-otot rahim tebal dan menguncup dengan baik kerana ketebalannya. Sekiranya plasenta melekat di ruas bawah rahim atau di kawasan sudut tuba, kontraktilitas rahim dikurangkan di sana. Apa yang menentukan tempat pemasangan plasenta? Ia bergantung pada keadaan hormon dalam tubuh wanita dan mustahil untuk meramalkan atau entah bagaimana mempengaruhi ini dalam proses kehamilan..
Plasenta melekat pada lapisan fungsional mukosa rahim dan sangat mudah terlepas bersama dengan decidua. Walau bagaimanapun, plasenta dapat melekat lebih dalam ke lapisan basal mukosa, iaitu, ia menembusi seluruh lapisan fungsional dan melekat pada lapisan basal. Ini akan disebut pembesaran plasenta palsu atau pelekatan plasenta yang ketat. Dalam kes ini, plasenta tidak dapat dipisahkan dengan sendirinya, tempoh berikutnya adalah rumit dan perlu menggunakan pemisahan manual dari plasenta tersebut. Patologi yang sangat teruk sangat jarang berlaku apabila plasenta melekat bukan hanya pada lapisan fungsional atau basal pada mukosa rahim - melekat pada otot dan vili tumbuh ke otot rahim. Ini disebut pertumbuhan semula plasenta dan ini adalah patologi yang sangat serius yang memerlukan pembuangan rahim, jika tidak, seorang wanita mungkin mati akibat pendarahan teruk.

Saiz plasenta

Secara semula jadi, ukuran besar plasenta memberikan kawasan plasenta yang besar, yang bermaksud lebih banyak kapal terdedah dan akan ada lebih banyak kehilangan darah.

Biasanya, ukuran plasenta biasanya berdiameter 15 - 16 sentimeter dan berat 600 - 800 gram.

Tetapi dengan penyakit seperti, seperti, hepatitis, sifilis, kehamilan konflik Rh, kehamilan berganda, diabetes mellitus, ukuran plasenta dapat besar dan mencapai diameter 20 cm dan beratnya hingga 1 kilogram. Di samping itu, plasenta mungkin mempunyai lobula tambahan (satu atau bahkan beberapa lobula tambahan), oleh itu, kawasan tapak plasenta meningkat dan ini memberikan kehilangan darah yang besar.

Patologi Obstetrik

Pendarahan boleh disebabkan oleh pelbagai patologi obstetrik, selalunya ia adalah patologi seperti detasmen pramatang dari plasenta yang biasanya berada, rahim Couveler, ketika rahim kehilangan kontraktilnya (rahim dihambat oleh darah), DIC berkembang, ini sangat serius dan ini selalu memberikan pendarahan yang teruk.

Patologi obstetrik seperti, misalnya, gestosis, yang merupakan patologi vaskular, ini adalah patologi saluran darah dan saluran pada masa yang sama menjadi rapuh dan rapuh, DIC juga berkembang, oleh itu, gestosis sering disertai dengan peningkatan kehilangan darah.

Bersalin secara pembedahan (operasi pembedahan caesar), walaupun tanpa komplikasi, disertai dengan kehilangan darah dari 600 hingga 800 ml. Kehilangan darah ini selalu meningkat secara patologi..

Penyakit extragenital

Dari penyakit ekstragenital, juga perlu dibincangkan mengenai penyakit yang berkaitan dengan patologi sistem vaskular: hipertensi, diabetes mellitus, pielonefritis, penyakit hati dan limpa, penyakit tiroid.

Kecederaan saluran kelahiran

Kecederaan saluran kelahiran berlaku apabila pendarahan bermula sebaik sahaja bayi dilahirkan - ini adalah kecederaan pada vagina, serviks, atau perineum.

Gejala

Simptom klinikal utama adalah pendarahan dengan darah merah cerah, yang berbeza kekuatannya. Ia mungkin muncul segera setelah kelahiran anak, mungkin muncul pada pertengahan periode berikutnya, atau darah dapat dilepaskan secara langsung dengan kelahiran plasenta. Lebih-lebih lagi, tanpa mengira penyebab pendarahan, ia tidak akan berhenti dengan sendirinya selagi plasenta berada di rongga rahim, jadi sangat mustahak untuk melakukan persalinan tahap ketiga dengan betul sehingga berlangsung dalam jangka masa yang ditentukan. Adalah sangat penting untuk memastikan bahawa jangka masa ini tidak meningkatkan jumlah darah yang hilang..
Terdapat teknik apabila bahan kontraktik disuntikkan segera setelah kelahiran anak, tetapi penting agar ia diperkenalkan secara perlahan. Sekiranya ia dijumpai dengan cepat, maka ini boleh menyebabkan kekejangan faring rahim dalaman dan plasenta, walaupun setelah berpisah dari dinding rahim, tidak dapat menonjol. Kelewatan sedemikian boleh menyebabkan kehilangan darah yang besar..

Perkara yang paling penting dalam rawatan pendarahan dalam tempoh berikutnya adalah mengosongkan rahim, mengasingkan plasenta dengan semua cara yang diperlukan untuk keadaan ini..

Sekiranya tidak ada tanda-tanda pemisahan plasenta, doktor melakukan penyingkiran plasenta secara manual. Syarat untuk operasi tersebut adalah: pembukaan faring rahim sepenuhnya, pematuhan terhadap semua peraturan antiseptik dan melegakan kesakitan.
Oleh itu, kelahiran wanita yang berisiko pendarahan mesti disertai oleh pakar obstetrik-pakar sakit puan dan pakar anestesiologi..
Setelah memberi anestesia, alat kelamin dirawat, tangan diproses, sarung tangan diganti, lampin steril diletakkan, bidan memasuki rahim, mencari tepi plasenta dengan gerakan menggergaji, memisahkan plasenta dengan tangan yang bekerja di rahim, menurunkan plasenta ke segmen bawah, dan kemudian menarik peratusan dengan tangan yang lain. Rahim diurut dengan tangan luar, sejuk diletakkan di perut, dan agen kontraksi disuntik (oxytocin, orgametryl).
Sekiranya tidak ada tanda-tanda pemisahan plasenta, dan 20-30 minit telah berlalu, bidan harus menganggap patologi yang berkaitan dengan pemasangan plasenta yang tidak betul - sama ada penambahan palsu atau pertumbuhan semula yang benar. Dalam kes ini, pemisahan manual ditunjukkan. Sekiranya semasa operasi plasenta tidak dipisahkan, operasi segera dihentikan dan saya mengesyaki pertumbuhan sebenar plasenta, yang hanya dirawat dengan pembedahan - sama ada itu adalah pemotongan rahim supravaginal, atau itu adalah kepupusan rahim.
Sekiranya pendarahan terus meningkat setelah plasenta dilepaskan, kemungkinan besar terdapat trauma pada saluran kelahiran. Dalam kes ini, segera anda perlu memeriksa saluran kelahiran dan melakukan jahitan kecederaan yang ada.

Melahirkan pada wanita yang berisiko pendarahan harus dilakukan di hadapan pakar obstetrik-ginekologi, ahli anestesi. Bidan harus memeriksa jenis darah yang betul.

Pencegahan

Wanita yang berisiko mengalami pendarahan sudah bersedia untuk melahirkan semasa mengandung - selama dua hingga tiga minggu terakhir mereka diberi vitamin kumpulan B dan C, rutin, koagulogram semestinya diperiksa untuk mengetahui proses pembekuan apa yang berlaku. Pastikan untuk mengatasi gestosis tepat pada masanya, wanita seperti itu dimasukkan ke hospital tepat pada waktunya.
Pada tahap pertama melahirkan, sangat mustahak untuk dibius secara memadai, kerana jika kelahiran tidak dibius, maka rahim kehilangan kemampuan kontraktilnya dan pada periode ketiga ia berdarah.
Pada akhir tahap kedua persalinan, wanita yang sedang bersalin diberi titisan dengan pemberian zat pengurangan intravena, dan periode ketiga dilakukan dengan jarum di vena dan titisan cairan intravena dilakukan untuk memulakan pertolongan tepat pada masanya dan agen pengurang mesti disuntik, dan tanpa membuang masa, jumlah darah yang beredar diisi kembali sekiranya melebihi tahap tinggi.

Kehilangan darah yang dibenarkan semasa melahirkan anak

Kehilangan darah secara fisiologi. Dibolehkan cr-ry. Kaedah untuk merakam kehilangan darah.

Pendarahan obstetrik - sebarang pendarahan dari saluran kemaluan wanita semasa kehamilan atau kehilangan darah patologi semasa melahirkan dan tempoh awal selepas bersalin.

Pendarahan rahim yang sedikit pada peringkat ketiga persalinan dan tempoh awal selepas bersalin adalah fisiologi dan disebabkan oleh jenis hubungan hemokorial antara plasenta dan rahim. Selepas permulaan pemisahan plasenta, saluran tapak plasenta terdedah, yang merupakan sumber pendarahan. Menghentikan pendarahan berlaku kerana pengecutan rahim selepas pembebasan plasenta.

Kehilangan darah semasa bersalin adalah fisiologi jika kira-kira 0.3% berat badan (250 ml). Kehilangan darah 0,3-0,5% daripada berat badan boleh diterima, tetapi tidak lebih daripada 400 ml. Jumlah kehilangan darah ini biasanya ditoleransi tanpa komplikasi. Kehilangan darah lebih daripada 0.5% berat badan adalah patologi. Mengingat bahawa pada wanita hamil, wanita yang bersalin dan wanita yang berpantang, toleransi terhadap kehilangan darah berkurang dan gejala kejutan hemoragik dapat berkembang dengan pendarahan 800-1000 ml, kehilangan darah hingga 1% berat badan dianggap sederhana, lebih dari 1% besar..

Pendarahan semasa kehamilan dan kelahiran paling kerap disebabkan oleh previa atau detasmen pramatang pada plasenta yang biasanya berada. Pendarahan dalam tempoh selepas bersalin berturut-turut dan paling awal disebabkan oleh pelanggaran proses pemisahan plasenta dan pelepasan plasenta, hypo- dan atony rahim, trauma pada saluran kelahiran atau pelanggaran sistem hemostatik.

Kaedah untuk menilai kehilangan darah. kaedah langsung dan tidak langsung untuk menilai kehilangan darah. Kaedah langsung penilaian kehilangan darah: - kolorimetrik - gravimetrik - elektrometrik - graviti - berdasarkan perubahan hemoglobin dan hematokrit. Kaedah tidak langsung:-penilaian tanda klinikal -mengukur kehilangan darah menggunakan silinder lulus atau kaedah visual-penentuan BCC, pengeluaran air kencing setiap jam, komposisi dan kepadatan air kencing Cara pertama dan paling biasa adalah dengan mengumpulkan darah di dalam bekas. Untuk jumlah darah,, tambah jisim darah yang dicurahkan ke lampin lapisan bawah; ia ditentukan oleh perbezaan berat pelapik kering dan basah dengan darah. Kaedah kedua adalah untuk menentukan peratusan kehilangan darah dari berat badan wanita yang bersalin sebelum melahirkan. Untuk menentukan jumlah kehilangan darah, anda boleh menggunakan kombinasi tanda klinikal dan parameter hemodinamik. Tiga darjah keparahan dibezakan mengikutnya: 1 keparahan - kelemahan, takikardia - 100 denyutan seminit, kulitnya pucat, tetapi SBP hangat tidak lebih rendah dari 100 mm Hg, hemoglobin 90 g / l dan lebih; ​​2 keparahan - kelemahan teruk, takikardia - banyak lagi 100 denyutan seminit, SBP 80-100 mm Hg, kulit basah, CVP di bawah 60 mm lajur air, hemoglobin 80g / l dan kurang daripada kelas 3 - kejutan hemoragik - kelemahan teruk, kulit pucat, sejuk, nadi seperti benang, SBP 80 mm RT anuria gred 1 - kehilangan darah 15-20% gred 2 - hingga 29% gred 3 - 30 peratus atau lebih Secara kasar jumlah kehilangan darah dapat ditentukan dengan mengira indeks kejutan Algover (nisbah kadar nadi terhadap tekanan darah sistolik). Indeks kejutan Kehilangan darah (% BCC) 0.8 atau kurang 10 0.9-1.2 20 1.3-1.4 30 1.5 atau lebih 40

22. Pencegahan pendarahan dalam 3 lorong.

Pentadbiran ejen kontraksi rahim (oxytocin, methylergometrine) pada akhir peringkat ke-2 persalinan (dengan letusan tuberkular parietal).

Memantau proses pemisahan plasenta dan jumlah kehilangan darah.

Sekiranya plasenta telah terpisah, tetapi:

1. kehilangan darah 250 ml dan berterusan - pemeriksaan manual dinding rahim untuk memantau integriti rahim, pemisahan lengkap plasenta, pembebasan rongga rahim dari gumpalan darah dan tisu desidual. urut rahim pada penumbuk, tanpa melepaskan tangan dari rahim, dan pengenalan agen uterotonik (oxytocin, methylergometrine).

2. kehilangan darah 400 ml dan berterusan - mengaplikasikan pengapit pada serviks menurut Baksheev, pentadbiran agen uterotonik (oxytocin, methylergometrine), mengisi BCC dengan terapi infusi (rheopolyglucin), penyerapan plasma beku segar, perencat fibrinolisis (contracal, gordox - inhibitor proteamase),, jisim eritrosit jika perlu.

3. kehilangan darah 1000 ml dan berterusan - kepupusan rahim.

Melegakan kesakitan buruh

1) Latihan pencegahan psiko

2) Latihan autogenous dan heterogen

Ubat-ubatan: digunakan pada tahap pertama persalinan dengan kehadiran persalinan biasa dan dilatasi serviks sebanyak 3-4 cm.

1) Penenang (trioxazine, meprobamate)

2) Neuroleptoanalgesia = droperidol + fentanyl

3) Anestetik tanpa penyedutan (sodium oxybutyrate, viadryl)

4) Anestesia peridural

5) Anestetik penyedutan (nitrous oxide + pipolfen).

Sokongan kayu lajur tunggal dan cara untuk menguatkan penyokong sudut: Sokongan garis atas - struktur yang dirancang untuk menyokong wayar pada ketinggian yang diperlukan di atas tanah,.

Syarat umum untuk pemilihan sistem perparitan: Sistem saliran dipilih bergantung pada sifat yang dilindungi.

Pendarahan semasa bersalin

Melahirkan adalah momen yang paling dinantikan dalam kehidupan setiap wanita. Namun, komplikasi dapat menggelapkan kegembiraan bertemu bayi. Antaranya, perlu disoroti pendarahan selepas bersalin, kekerapannya adalah 2-8% dari jumlah kelahiran. Mengapa melahirkan menjadi rumit oleh pendarahan dan bagaimana untuk mencegahnya, saya akan ceritakan dalam artikel ini.

Kehilangan darah semasa melahirkan: norma dan penyimpangan

Biasanya, kehilangan darah berlaku pada tahap ketiga persalinan ketika plasenta dikeluarkan - tempat anak. Plasenta biasanya terletak di dinding belakang rahim dengan peralihan ke sisi (atau bawah). Dengan pemisahan fisiologis plasenta, kerana terdapat perbezaan antara jumlah rongga rahim dan tapak plasenta, plasenta terlepas dari dinding rahim. Selepas kelahiran dipisahkan pada 10-15 minit pertama selepas kelahiran janin dalam 2-3 kontraksi.

Selepas pemisahan plasenta, tapak plasenta yang sangat banyak menjadi "terdedah", yang menimbulkan risiko pendarahan. Tetapi, sejurus selepas pemisahan plasenta dan pendedahan saluran, serat otot rahim mula berkontraksi secara intensif, yang menyumbang kepada mampatan, pemintalan dan penarikan otot arteri spiral rahim menjadi tebal..

Selari dengan proses ini, trombi secara aktif terbentuk di kawasan tapak plasenta: pertama, gumpalan longgar terbentuk, bersambung longgar dengan kapal; selepas 2-3 jam - trombi fibrin elastik padat, dilekatkan dengan selamat ke dinding saluran darah dan menutup kecacatannya. Untuk pemisahan plasenta sepenuhnya tanpa pendarahan yang ketara, faktor berikut diperlukan:

-kekurangan lekatan antara plasenta dan rahim;
-kontraktil rahim yang mencukupi (sama dengan tahap pertama persalinan);
-aktiviti pembekuan darah.

Diterima secara fisiologi dianggap kehilangan darah semasa melahirkan sehingga 0.5% berat badan (250-300 ml). Kehilangan darah yang lebih ketara adalah penyimpangan dari norma, lebih dari 1% dianggap besar. Ancaman terhadap kehidupan seorang wanita yang bersalin adalah kehilangan darah kritikal sebanyak 30 ml per 1 kg berat badan..

Pendarahan boleh berlaku pada yang pertama (penyediaan saluran kelahiran), yang kedua (kelahiran itu sendiri), yang ketiga (kelahiran plasenta - tempat anak) dalam tempoh bersalin dan dalam tempoh selepas bersalin.

Kehilangan darah secara besar-besaran akut menyebabkan sejumlah perubahan dalam badan, organ-organ saraf pusat, pernafasan, endokrin dan sistem lain terjejas. Akibat pendarahan, jumlah darah wanita yang bersirkulasi dalam persalinan menurun, tekanan darah menurun, kejutan hemoragik berkembang, dan kematian mungkin terjadi..

Pendarahan semasa bersalin boleh berlaku pada pesakit dengan gangguan pendarahan, misalnya, dengan penyakit von Willebrand, sindrom pembekuan intravaskular (DIC), dan juga dengan penggunaan heparin. Walau bagaimanapun, penyebab pendarahan lain yang lebih biasa diketahui. Saya akan membincangkannya lebih jauh..

Pemasangan plasenta yang tidak betul

Kejadian pendarahan semasa melahirkan sering difasilitasi oleh pelanggaran pemisahan plasenta:

-lampiran separa plasenta (plasenta adhaerens partialis); pada masa yang sama, tidak semua, tetapi hanya lobus individu yang mempunyai sifat ikatan patologi;

-melekat padat plasenta (plasenta adhaerens totalis) - di seluruh permukaan tapak plasenta;

-pertumbuhan semula vili korionik (plasenta increta); mereka menembusi myometrium (lapisan otot rahim) dan mengganggu strukturnya;

-percambahan (plasenta percreta) vili ke dalam myometrium hingga kedalaman yang cukup besar, hingga ke peritoneum yang menutupi rahim.

Perubahan struktur rahim akibat campur tangan dan penyakit tertentu menyebabkan pelekatan plasenta tidak betul. Berikut adalah yang utama:

-proses keradangan rahim;
-campur tangan pembedahan (pemisahan manual plasenta pada kelahiran sebelumnya, pembedahan caesar, myomektomi konservatif, kuret rahim);
-kecacatan rahim (septum);
-nod myomatous submucosal.

Pendarahan selepas bersalin mungkin disebabkan oleh kelewatan pada plasenta atau bahagiannya (lobus plasenta, membran) di rongga rahim, yang menghalang pengecutan normal rahim. Sebab untuk plasenta yang tertunda selalunya adalah peningkatan sebahagian dari plasenta, serta pengurusan tahap ketiga persalinan yang tidak betul..

Penurunan aktiviti kontraktil rahim

Pendarahan boleh berlaku dengan penurunan kontraktiliti (hipotensi) dan rangsangan rahim. Pengecutan rahim yang perlahan dan lemah tidak mewujudkan keadaan yang tepat untuk pemisahan plasenta yang cepat dan menghentikan pendarahan.

Dengan kehilangan nada rahim sepenuhnya, fungsi kontraktil dan kegembiraan struktur neuromuskular lumpuh, myometrium menjadi tidak dapat memberikan hemostasis postpartum yang mencukupi (menghentikan pendarahan).

Dengan pendarahan hipo dan atonik dalam tempoh berturut-turut, darah dilepaskan dalam bahagian kecil. Ia terkumpul di rongga rahim dan di faraj dalam bentuk bekuan yang tidak keluar kerana aktiviti kontraktil rahim yang lemah, yang menimbulkan kesan palsu bahawa tidak ada pendarahan. Saya akan menyenaraikan prasyarat utama untuk penurunan nada rahim:

-usia primipara lebih daripada 40 tahun; penyakit buah pinggang dan hati; patologi sistem kardiovaskular, bronkopulmonari, endokrin;

-parut pada rahim, keradangan, fibroid dan endometriosis rahim; infantilisme, anomali rahim, hipofungsi ovari;

-komplikasi kehamilan ini: penutupan janin yang lemah, ancaman penamatan kehamilan, previa atau lokasi plasenta yang rendah, bentuk preeklamsia yang teruk; peregangan rahim yang berlebihan kerana janin yang besar, kehamilan berganda, polyhydramnios;

-kelahiran anak yang cepat dan cepat; ketidakselarasan aktiviti buruh; buruh berlarutan, kelemahan tenaga kerja; buruh teraruh atau operasi.

Pengurusan tempoh susulan

Pengurusan yang betul dari tempoh berurutan adalah pencegahan pendarahan. Berikut adalah langkah utama untuk mencegah berlakunya komplikasi ini:

-kateterisasi pundi kencing untuk meningkatkan pengecutan rahim;
-pengenalan ergometrine dan oxytocin untuk merangsang kontraksi rahim;
-mengenal pasti tanda-tanda pemisahan plasenta.

Apabila tanda pemisahan plasenta muncul, plasenta diasingkan menggunakan salah satu kaedah yang diketahui (misalnya, Abuladze). Dalam kes ini, setelah mengosongkan pundi kencing, dilakukan urutan lembut rahim. Kemudian, dengan kedua tangan, mereka mengambil dinding perut dalam lipatan membujur dan menawarkan wanita yang bersalin untuk mendorong. Melahirkan berpisah biasanya dilahirkan dengan mudah.

Sekiranya tidak ada tanda-tanda pemisahan plasenta dalam masa 15-20 minit, serta kesan pengenalan ubat pengurang rahim dan penggunaan kaedah luaran untuk mengasingkan plasenta, plasenta dipisahkan secara manual dan plasenta diasingkan.

Selepas itu, dinding dalaman rahim diperiksa untuk mengesan sisa-sisa tisu dan membran plasenta. Pada masa yang sama, gumpalan darah parietal dikeluarkan. Kontraindikasi untuk pemisahan plasenta secara manual adalah kenaikannya.

Ubat untuk pendarahan selepas melahirkan anak

Sekiranya seorang wanita yang bersalin mengalami pendarahan pada masa berurutan atau selepas bersalin, terapi bertahap diperlukan. Objektif utama rawatan ubat pendarahan selepas bersalin adalah:

-pemberhentian pendarahan yang paling cepat;
-pencegahan perkembangan kehilangan darah secara besar-besaran;
-pemulihan defisit jumlah darah yang beredar (BCC);
-mencegah penurunan tekanan darah yang mendadak.

Saya akan menyenaraikan langkah-langkah utama untuk memerangi pendarahan dan akibatnya:

-mengosongkan pundi kencing dengan kateter; urut luar rahim; menggunakan pek ais selama 30-40 minit dengan selang 20 minit;

-titisan intravena ergometrine, oxytocin, prostin E2, serta kompleks vitamin-tenaga (larutan glukosa, asid askorbik, kalsium glukonat, adenosin trifosfat, cocarboxylase) untuk meningkatkan aktiviti kontraktil rahim;

-pentadbiran antifibrinolitik (asid tranexamic), komponen darah (plasma beku segar, platelet, cryoprecipitate), faktor pembekuan (NovoSeven);

-pemeriksaan manual rahim selepas bersalin; penyingkiran gumpalan darah yang menghalang rahim berkontraksi; penyemakan integriti dinding rahim.

Campur tangan pembedahan untuk pendarahan selepas bersalin

Dengan tidak berkesannya terapi ubat, pendarahan berterusan, kehilangan darah yang ketara, kemerosotan keadaan umum wanita selepas bersalin, menghentikan pendarahan postpartum dilakukan dengan segera. Untuk tujuan ini, intervensi berikut dapat dilakukan:

-menjahit bibir posterior serviks; dalam kes ini, kontraksi refleks rahim berlaku;

-pengenaan pengapit pada serviks; mereka menyempitkan arteri rahim; manipulasi membolehkan anda menghentikan pendarahan atau merupakan peringkat persediaan untuk operasi radikal;

-membersihkan (tumpang tindih terminal) parametrium di peti besi lateral dan menurunkan rahim; kesan hemostatik dijelaskan oleh lenturan arteri rahim dan mampatannya;

-ligasi saluran yang melintas di ligamen bulat, ligamen ovari sendiri dan di tiub rahim, serta arteri iliac dalaman; jika tidak berkesan, ia adalah persediaan untuk pemusnahan rahim;

-pengenaan jahitan mampatan menurut B-Lynch - jahitan dinding rahim dari segmen bawah ke bawah; boleh digunakan sebagai kaedah hemostasis atau sebagai langkah sementara semasa pengangkutan ke institusi perubatan lain;

-pembedahan radikal - penyingkiran rahim (extirpation); dilakukan dengan latar belakang terapi infus-transfusi intensif dan penggunaan suntikan semula darah seseorang menggunakan alat Cell Saver.

Hari ini, alternatif pemupukan rahim semakin banyak digunakan, kaedah moden untuk merawat pendarahan selepas bersalin. Mereka tidak hanya menyelamatkan nyawa wanita, tetapi juga menyelamatkan rahim, dan juga kehamilan di masa depan. Berikut adalah teknologi pemeliharaan organ utama:

-embolisasi arteri rahim (UAE); pengenalan emboliat (bahan yang menyekat aliran darah) ke dalam arteri rahim; keberkesanan UAE dalam pendarahan obstetrik secara besar-besaran adalah 75-100%;

-tamponade belon rahim menggunakan kateter intrauterin; berkesan dalam 90% kes; ia digunakan sebagai kaedah menghentikan pendarahan atau sebagai persediaan untuk pembedahan.

Pencegahan pendarahan semasa melahirkan anak

Untuk mengelakkan pendarahan selepas bersalin, perlu dipersiapkan dengan hati-hati untuk pembuahan, merawat penyakit radang dan komplikasi tepat pada masanya setelah campur tangan ginekologi pembedahan..

Semasa mengandung, penting untuk menindaklanjuti menggunakan kaedah moden instrumental (ultrasound, Doppler, cardiotocography) dan penyelidikan makmal untuk mengenal pasti dan menghilangkan kemungkinan komplikasi..

Wanita hamil yang berisiko mengalami pendarahan postpartum 2-3 minggu sebelum bersalin harus dimasukkan ke hospital di hospital untuk pemeriksaan lebih lanjut dan pemilihan taktik pengurusan buruh.

13. Penentuan integriti plasenta dan penilaian kehilangan darah semasa bersalin

PEMERIKSAAN SELEPAS INTEGRITI

TUJUAN: Penentuan integriti plasenta dan membran.

PERALATAN: Dulang, sarung tangan, selepas melahirkan.

Letakkan plasenta di atas dulang dengan permukaan ibu ke atas.

Periksa keseluruhan plasenta dengan teliti: satu lobus demi satu, lobus harus pas bersama, ketiadaan lobula pada permukaan ibu disebut cacat plasenta.

Teliti tepi plasenta dengan teliti (tepi keseluruhan plasenta licin, dan tidak ada kapal koyak yang memanjang darinya).

Putar plasenta dengan sisi ibu ke bawah. Dan buahnya habis.

Genggam tepi membran yang pecah dengan jari anda. Luruskan cangkerang, cuba memulihkan ruang telur.

Perhatikan integriti air dan membran halus. Ketahui sama ada terdapat kapal yang koyak di antara membran, yang memanjang dari pinggir plasenta (kehadiran saluran tersebut menunjukkan bahawa terdapat lobus tambahan plasenta yang tetap berada di rongga rahim).

Ketahui tempat pecahnya selaput (semakin dekat dengan tepi plasenta tempat pecahnya membran ketika melahirkan, semakin rendah plasenta dilampirkan, iaitu di ruas bawah rahim). Tunjukkan plasenta kepada doktor.

Ukur plasenta, timbang, tulis rujukan untuk pemeriksaan histologi. Dalam arahan untuk menunjukkan: nama hospital bersalin, nama penuh. wanita selepas bersalin, umur, alamat rumah, diagnosis klinikal, keadaan bayi baru lahir pada skala Apgar, tarikh dan senarai bidan.

PENGUKURAN KEHILANGAN DARAH DALAM TEMPOH POSTNATAL YANG PERMANEN

TUJUAN: Mengira jumlah darah yang hilang.

PERALATAN: Dulang untuk melahirkan anak, kapal bergraduat.

1. Keluarkan air kencing dengan kateter setelah bayi dilahirkan dan dipisahkan dari ibu.

2. Letakkan dulang di bawah pelvis ibu dan turunkan hujung tali pusat ibu ke dalamnya.

3. Darah dalam III (tempoh berturut-turut) menuangkan keluar dari dulang ke dalam kapal bergraduat dan menentukan jumlah darah dalam tempoh III.

4. Kehilangan darah pada masa awal bersalin (dalam 2 jam, ketika wanita yang bersalin berada di bilik bersalin) juga diambil kira dengan cara yang sama.

5. Dalam sejarah kelahiran anak (borang 096 / U) menunjukkan jumlah kehilangan darah dengan menjumlahkan kehilangan darah dalam tempoh selepas bersalin dan awal.

Kehilangan darah fisiologi yang dibenarkan, dengan mengambil kira berat wanita yang bersalin, biasanya tidak lebih dari 0.5% berat wanita yang bersalin. Rata-rata, kehilangan darah biasanya 150-200 ml. Bagi wanita yang berisiko mengalami pendarahan, kehilangan darah fisiologi yang dibenarkan, dengan mengambil kira berat wanita yang bersalin, tidak lebih daripada 0.3% berat wanita yang bersalin. 400 ml adalah kehilangan darah di sempadan, lebih dari 500 ml adalah kehilangan darah patologi.

Pendarahan dalam tempoh berturut-turut

Pendarahan dari saluran kemaluan dalam 4 jam pertama setelah melahirkan, disebut pendarahan pada awal kehamilan selepas bersalin.

Penyebab utama pendarahan adalah:

1. Kelewatan rongga rahim pada bahagian tempat anak.

2. Atony dan hipotensi rahim.

3. Kecederaan tisu lembut saluran kelahiran.

4. Pelanggaran sistem pembekuan (koagulopati).

Hipotensi rahim adalah keadaan di mana nada dan kontraktilitas rahim dikurangkan dengan mendadak. Di bawah pengaruh tindakan dan cara yang merangsang aktiviti kontraktil rahim, otot rahim berkontrak, walaupun sering kali kekuatan reaksi kontraktil tidak sesuai dengan kekuatan hentaman.

Atony rahim adalah keadaan di mana ubat-ubatan yang merangsang rahim tidak berpengaruh padanya. Alat neuromuskular rahim berada dalam keadaan lumpuh. Atonia rahim jarang berlaku tetapi menyebabkan pendarahan besar-besaran.

Etiologi pendarahan hipotonik dan atonik adalah pelbagai:

1. Penurunan daya badan, sistem saraf pusat akibat kelahiran yang berpanjangan dan menyakitkan, kelemahan persalinan berterusan, persalinan cepat, cepat, penggunaan oksitosin.

2. Gestosis teruk (nefropati, eklampsia), hipertensi.

3. Rendah anatomi rahim: kurang berkembang dan malformasi rahim, fibroid rahim, parut pada rahim selepas pembedahan, penyakit radang masa lalu atau pengguguran, yang menyebabkan penggantian sebahagian besar tisu otot rahim dengan penghubung.

4. Rendahnya fungsi rahim: melebih-lebihkan rahim akibat polyhydramnios, kehamilan berganda, janin besar.

5. Pembentangan dan penempatan plasenta yang rendah.

Pendarahan hipotonik dan atonik boleh disebabkan oleh gabungan beberapa sebab ini. Kemudian pendarahan dapat mengambil watak yang lebih hebat. Memandangkan hampir mustahil untuk membezakan pendarahan hipotonik dari pendarahan atonik, disarankan untuk menggunakan satu istilah - pendarahan hipotonik, dan berbicara mengenai atonia rahim apabila semua langkah yang diambil tidak berkesan..

Klinik pendarahan hipotonik dinyatakan oleh gejala utama - pendarahan besar dari rahim selepas bersalin, dan oleh itu munculnya gejala lain yang berkaitan dengan gangguan hemodinamik dan anemia akut. Gambaran kejutan hemoragik berkembang.

Keadaan wanita selepas bersalin bergantung pada intensiti dan tempoh pendarahan dan keadaan umum wanita tersebut. Kehilangan darah fisiologi semasa melahirkan tidak boleh melebihi 0.5% dari berat badan wanita (tetapi tidak lebih daripada 450 ml). Sekiranya daya badan wanita selepas bersalin habis, kereaktifan badan dikurangkan, bahkan sedikit kelebihan norma fisiologi kehilangan darah dapat menyebabkan gambaran klinikal yang teruk pada mereka yang sudah mempunyai BCC rendah (anemia, gestosis, penyakit sistem kardiovaskular, kegemukan).

Keterukan gambaran klinikal bergantung kepada intensiti pendarahan. Oleh itu, dengan kehilangan darah yang besar (1000 ml atau lebih), dalam jangka masa yang panjang, gejala anemia akut kurang jelas, dan seorang wanita mengatasi keadaan ini lebih baik daripada dengan kehilangan darah yang cepat dalam jumlah yang sama atau lebih sedikit, apabila keruntuhan dapat berkembang lebih cepat dan kematian berlaku.

Diagnosis hipotensi dibuat berdasarkan simptom pendarahan dari rahim dan data objektif keadaan rahim: pada palpasi, rahim besar, santai, kadang-kadang berkontur buruk melalui dinding perut anterior, dengan urutan luaran ia dapat berkurang sedikit, dan kemudian berehat lagi, dan pendarahan itu berterusan.

Diagnosis pembezaan pendarahan hipotonik dilakukan dengan kecederaan trauma pada saluran kelahiran. Berbeza dengan pendarahan hipotonik dengan trauma ke saluran kelahiran, rahim padat dan menguncup dengan baik. Pemeriksaan serviks dan vagina menggunakan cermin, pemeriksaan manual dinding rongga rahim mengesahkan diagnosis pecahnya tisu lembut saluran kelahiran dan pendarahan dari mereka

Sistem untuk memerangi pendarahan hipotonik merangkumi tiga peringkat.

Peringkat pertama:Kehilangan darah melebihi 0.5% berat badan, rata-rata 401-600 ml.

Tugas utama tahap pertama adalah menghentikan pendarahan, mencegah kehilangan darah yang besar, mencegah kekurangan pampasan kehilangan darah, menjaga nisbah isipadu darah yang disuntik dan pengganti darah sama dengan 0,5-1,0, pampasan 100%.

Aktiviti peringkat pertamamemerangi pendarahan hingga yang berikut:

1) mengosongkan pundi kencing dengan kateter, urutan rahim dengan terapi melalui dinding perut selama 20-30 saat. selepas 1 minit, hipotermia tempatan (ais pada perut), pemberian kristaloid intravena (larutan garam, larutan glukosa pekat);

2) pemberian methylergometrine dan oxytocin secara intravena serentak, masing-masing 0,5 ml. dalam satu jarum suntik, diikuti dengan titisan ubat ini dalam dos yang sama pada kadar 35-40 tetes. dalam min. dalam masa 30-40 minit;

3) pemeriksaan rahim secara manual untuk menentukan integriti dindingnya, penyingkiran pembekuan darah parietal, urutan rahim dua tangan;

4) pemeriksaan saluran kelahiran, jahitan air mata;

5) pemberian intravena kompleks vitamin-tenaga untuk meningkatkan aktiviti kontraktil rahim: 100-150ml. 40% larutan glukosa, 12-15 ED insulin (subkutan), 10 ml. 5% larutan asid askorbik, 10 ml. larutan kalsium glukonat, 50-100mg. cocarboxylase hidroklorida.

Sekiranya tidak ada kesan, keyakinan terhadap penghentian pendarahan, serta jika kehilangan darah sama dengan 500 ml, transfusi darah harus dimulai.

Sekiranya pendarahan belum berhenti atau disambung semula, segera lanjutkan ke tahap kedua memerangi pendarahan hipotonik.

Fasa kedua:Kehilangan darah 1.0-1.8% daripada berat badan, iaitu rata-rata 601-1000 ml.

Tugas utama tahap kedua memerangi pendarahan: menghentikan pendarahan, mencegah lebih banyak kehilangan darah, menjaga nisbah isipadu darah yang disuntik dan pengganti darah 1: 1, mencegah peralihan kehilangan darah yang dikompensasi menjadi dekompensasi; menormalkan sifat reologi darah, 150% pampasan.

Aktiviti peringkat kedua:

1) titisan (hingga 35-40 cap / min.) Suntikan intravena 10 IU oksitosin dalam 500 ml. Larutan natrium klorida isotonik 0,9% dengan 1 mg. prostaglandin E2, diencerkan dalam 300 ml. larutan kristaloid.

2) penggunaan kaedah refleks dan mekanikal untuk menghentikan pendarahan (pengapit menurut Baksheev). Sekiranya tidak ada kesan terapi, pengapit yang diletakkan di serviks harus dikeluarkan hanya semasa operasi sebelum pengapit diterapkan pada saluran rahim..

3) terapi infus-transfusi: transfusi darah pada kadar pendarahan, pemindahan ubat aktif onkotik pengganti plasma (plasma beku segar, albumin, protein), persiapan HES (hemochez, infukol), larutan garam kristaloid, isotonik ke plasma darah. Kehilangan darah dikompensasi oleh darah penderma segar atau massa eritrosit sebanyak 80-100%, larutan garam pengganti plasma sebanyak 20-30%. Pada peringkat memerangi pendarahan ini, ruang operasi harus dikerahkan, penderma harus bersedia untuk pemindahan darah pedas dan bersedia untuk pembedahan gastrousus. Semua manipulasi dilakukan di bawah anestesia yang mencukupi..

Dengan BCC yang dipulihkan, pengenalan ditunjukkan: penyelesaian 40% glukosa, korglucon, panangin, vitamin C, B1, B6, cocarboxylase hydrochloride, ATP, serta antihistamin (diphenhydramine, suprastin).

Sekiranya pendarahan berterusan, teruskan ke peringkat ketiga.

Peringkat ketiga:kehilangan darah melebihi 2% dari berat badan, iaitu 1001-1500ml.

Tugas utama tahap ketiga memerangi pendarahan hipotonik: penyingkiran rahim sebelum perkembangan hipokoagulasi, pencegahan defisit pampasan kehilangan darah lebih dari 500 ml, menjaga nisbah isipadu darah dan pengganti darah yang disuntik 2: 1, pampasan tepat waktu fungsi pernafasan (IVL) dan buah pinggang, yang memungkinkan untuk menstabilkan hemodinamik. Pengembalian kehilangan darah sebanyak 200%.

Dengan pendarahan yang berterusan, anestesia intubasi dengan ventilasi mekanikal, penyakit seliak, pendarahan berhenti sementara untuk menormalkan parameter hemodinamik dan pembekuan (penjepit diterapkan ke sudut rahim, pangkal ligamen lebar, bahagian tiub isthmic, ligamen ovari sendiri dan ligamen bulat rahim).

Pilihan skop operasi (amputasi atau kepupusan rahim) ditentukan oleh kadar, tempoh, jumlah kehilangan darah, dan keadaan sistem hemostatik. Dengan perkembangan sindrom DIC, hanya perlu dilakukan pemusnahan rahim.

Pada pesakit yang diasingkan dengan kehilangan darah yang dapat dikompensasi, operasi dilakukan dalam 3 peringkat.

1. Laparotomi di bawah anestesia endotrakeal - hemostasis sementara dengan menggunakan pengapit pada saluran uterus utama (cabang menaik dari arteri rahim, ligamen ovari sendiri, arteri ligamen bulat).

2. Jeda operasi, apabila semua manipulasi di rongga perut berhenti selama 10-15 minit untuk memulihkan hemodinamik (peningkatan A / D ke tahap yang selamat).

3. Pendarahan berhenti secara radikal - kepupusan rahim tanpa pelengkap.

Memerangi anemia akut adalah seperti berikut:

2. Transfusi pengganti darah.

3. Pengenalan ubat-ubatan yang membetulkan sistem pembekuan darah (plasma beku segar, fibrinogen, dll.).

4. Pengenalan ubat jantung dan ubat hormon - korglikon, cocarboxylase, kortikosteroid.

5. Pembetulan darah CBS.

6. Pemulihan komposisi elektrolit darah.

7. Pemulihan gangguan peredaran mikro dan perfusi tisu.

Semasa mengisi semula BCC dan menghilangkan hipovolemia, perlu mengambil kira nisbah kuantitatif media yang disuntikkan, kadar volumetrik dan jangka masa transfusi.

Sekiranya selama 1-2 jam pertama 70% daripada jumlah darah yang hilang diisi semula, maka seseorang harus mengharapkan hasil yang baik..

Dalam menjalani terapi, kriteria untuk kesan rawatan adalah warna kulit dan suhu, nadi, tekanan darah, tekanan vena pusat (CVP), pengeluaran air kencing setiap jam, hematokrit, darah CBS..

Kehilangan darah kritikal adalah 30 ml setiap 1 kg berat badan. Kehilangan darah sempadan - 0.5-0.7% berat badan. Dalam kes-kes ini, BCC diisi kembali dengan pengenalan pengganti darah dengan berat molekul tinggi dalam jumlah yang sama dengan kehilangan darah. Kehilangan darah melebihi 0.8% adalah patologi.

Setelah pemulihan BCC dan menghentikan pendarahan, rawatan pesakit diteruskan..

Terapi infus-transfusi untuk kehilangan darah patologi

Pendarahan semasa peringkat persalinan berikutnya

Artikel ini akan memberi tumpuan kepada pendarahan dalam tempoh berturut-turut. Tempoh berturut-turut adalah peringkat ketiga persalinan dan ini terdiri daripada fakta bahawa plasenta dipisahkan dari dinding rahim dan dikeluarkan di luar. Dengan gangguan plasenta, apabila ia terpisah dari pusat, saluran darah pecah, dan hematoma terbentuk di antara plasenta dan dinding rahim - hematoma ini, sebagaimana adanya, mendorong plasenta lebih banyak lagi dan ketika plasenta dilahirkan, gumpalan darah dilepaskan dari rahim.
Kadang kala, ketika plasenta terkelupas dari pinggiran, pendarahan bermula dengan segera dan berakhir dengan pelepasan plasenta. Mekanisme untuk menghentikan pendarahan ini dikaitkan dengan fakta bahawa rahim berkontraksi dan terdapat proses pembentukan trombus pada pembuluh darah di tapak plasenta
Lazimnya, jangka masa peringkat ketiga adalah antara 5 hingga 30 minit. Perbezaan waktu dijelaskan oleh fakta bahawa setiap wanita memiliki kemampuan kontraktil yang berbeza, kemungkinan berlakunya pembentukan trombus di dalam kapal, sehingga tidak ada bilangan yang tetap.

Norma fisiologi tempoh persalinan berikutnya adalah 5 - 30 minit dengan jumlah kehilangan darah tidak lebih dari 350 - 400 mililiter.

Perlu juga mengambil kira tinggi dan berat badan wanita - ini akan dikaitkan dengan jumlah darah yang beredar: seorang wanita mempunyai 50 kilogram dan seorang wanita dengan berat 80 kilogram mempunyai jumlah darah yang beredar yang berbeza, oleh itu, kehilangan darah 350 ml untuk wanita dengan berat badan rendah dapat menyebabkan gejala kejutan hemoragik, dan bagi wanita dengan berat badan yang besar gejala ini tidak akan wujud. Oleh itu, ada dasar kehilangan darah yang dibenarkan - ini adalah kehilangan darah yang tidak memberikan pergeseran hemodinamik, iaitu, nadi dan tekanan tidak berubah..
Kehilangan darah yang dibenarkan ini kira-kira setengah peratus daripada berat awal wanita.
Berapakah berat asas? Ini adalah berat sebelum kehamilan. Sekiranya seorang wanita, yang bertindak melahirkan, beratnya 80 kilogram sebelum kehamilan, maka seseorang dapat mengira bahawa seorang wanita memiliki berat sekitar 70 kilogram sebelum kehamilan. Maka kehilangan darahnya yang dibenarkan adalah 350 mililiter..

Pendarahan selepas bersalin banyak bergantung pada bagaimana bidan melakukan tempoh berikutnya. Bidan harus mengawasi jumlah darah yang hilang, keadaan rahim, memeriksa tanda-tanda pemisahan plasenta, dan jika mereka muncul, bidan meminta wanita itu untuk memadamkan kelahiran plasenta. Sekiranya plasenta tidak menonjol dengan sendirinya, kaedah peruntukannya digunakan.
Pendarahan pada masa berikutnya akan dikaitkan dengan tiga faktor: pengecutan rahim, keadaan saluran darah dan proses pembentukan trombus di saluran ini. Apakah penyebab pendarahan dalam tempoh berikutnya?

Kesalahan dalam pengurusan buruh

Sebab pertama mungkin pengurusan yang tidak betul dalam tempoh terakhir: bidan harus ingat bahawa anda tidak boleh menarik tali pusat sehingga ada tanda-tanda pemisahannya, anda tidak boleh menyentuh dan mengurut rahim, sehingga ada tanda-tanda pemisahan plasenta, dan anda tidak boleh memperkenalkan agen pengurangan pada masa yang salah. Sangat mustahak untuk mengalirkan air kencing dengan kateter kerana pundi kencing yang melimpah menghalang rahim daripada terkena. Semua peraturan ini mesti dipatuhi oleh bidan agar pendarahan tidak ketara.

Hipotensi rahim

Sebab kedua yang mendorong pendarahan pada tempoh berikutnya adalah hipotensi rahim. Hipotonia rahim adalah pelanggaran kontraktilitasnya. Hipotensi boleh disebabkan oleh perubahan degeneratif pada alat neuromuskular rahim. Ini berlaku dalam kes ketika seorang wanita mengalami banyak proses penyembuhan, proses keradangan, jika dia menjalani pembedahan pada rahim dan terdapat jaringan parut. Parut tidak elastik dan tidak mempunyai keupayaan untuk menguncup dengan baik, jadi rahim dengan parut juga kehilangan kemampuan kontraktilnya. Curettage menghancurkan reseptor yang merasakan zat oksitotik, dan pemusnahan reseptor ini, seterusnya, menyebabkan hipotensi rahim. Kehadiran fibroid rahim, peregangan otot rahim yang berlebihan, ketika rahim terlalu banyak diregangkan dengan adanya janin besar atau kehamilan berganda, polyhydramnios, overdosis zat oxytotic (kadar zat oksitotik mengurangkan rahim, tetapi overdosis rahim, sebaliknya, melegakan) juga memberi kesan..

Keletihan otot rahim sekiranya kelahiran dilakukan tanpa anestesia atau dengan anestesia yang tidak mencukupi, otot rahim menjadi letih pada masa kelahiran pertama dan kedua dan pada masa berikutnya kehilangan keupayaan kontraktilnya.

Proses pembentukan trombus

Penurunan proses pembentukan trombus diperhatikan pada wanita yang mengalami gangguan pembekuan sehubungan dengan beberapa penyakit ekstragenital, misalnya, penyakit limpa, hepatitis, atau dengan patologi obstetrik seperti detasmen prematur dari plasenta yang biasanya terletak, yang memberikan sindrom DIC.
Apabila jumlah bahan tromboplastik yang diperlukan tidak memasuki aliran darah ibu, proses pembekuan pada saluran tapak plasenta terganggu.

Patologi lampiran plasenta

Biasanya, plasenta dilekatkan pada dinding depan atau belakang lebih dekat ke bahagian atas rahim lebih dekat ke bahagian bawah rahim, di mana otot-otot rahim tebal dan menguncup dengan baik kerana ketebalannya. Sekiranya plasenta melekat di ruas bawah rahim atau di kawasan sudut tuba, kontraktilitas rahim dikurangkan di sana. Apa yang menentukan tempat pemasangan plasenta? Ia bergantung pada keadaan hormon dalam tubuh wanita dan mustahil untuk meramalkan atau entah bagaimana mempengaruhi ini dalam proses kehamilan..
Plasenta melekat pada lapisan fungsional mukosa rahim dan sangat mudah terlepas bersama dengan decidua. Walau bagaimanapun, plasenta dapat melekat lebih dalam ke lapisan basal mukosa, iaitu, ia menembusi seluruh lapisan fungsional dan melekat pada lapisan basal. Ini akan disebut pembesaran plasenta palsu atau pelekatan plasenta yang ketat. Dalam kes ini, plasenta tidak dapat dipisahkan dengan sendirinya, tempoh berikutnya adalah rumit dan perlu menggunakan pemisahan manual dari plasenta tersebut. Patologi yang sangat teruk sangat jarang berlaku apabila plasenta melekat bukan hanya pada lapisan fungsional atau basal pada mukosa rahim - melekat pada otot dan vili tumbuh ke otot rahim. Ini disebut pertumbuhan semula plasenta dan ini adalah patologi yang sangat serius yang memerlukan pembuangan rahim, jika tidak, seorang wanita mungkin mati akibat pendarahan teruk.

Saiz plasenta

Secara semula jadi, ukuran besar plasenta memberikan kawasan plasenta yang besar, yang bermaksud lebih banyak kapal terdedah dan akan ada lebih banyak kehilangan darah.

Biasanya, ukuran plasenta biasanya berdiameter 15 - 16 sentimeter dan berat 600 - 800 gram.

Tetapi dengan penyakit seperti, seperti, hepatitis, sifilis, kehamilan konflik Rh, kehamilan berganda, diabetes mellitus, ukuran plasenta dapat besar dan mencapai diameter 20 cm dan beratnya hingga 1 kilogram. Di samping itu, plasenta mungkin mempunyai lobula tambahan (satu atau bahkan beberapa lobula tambahan), oleh itu, kawasan tapak plasenta meningkat dan ini memberikan kehilangan darah yang besar.

Patologi Obstetrik

Pendarahan boleh disebabkan oleh pelbagai patologi obstetrik, selalunya ia adalah patologi seperti detasmen pramatang dari plasenta yang biasanya berada, rahim Couveler, ketika rahim kehilangan kontraktilnya (rahim dihambat oleh darah), DIC berkembang, ini sangat serius dan ini selalu memberikan pendarahan yang teruk.

Patologi obstetrik seperti, misalnya, gestosis, yang merupakan patologi vaskular, ini adalah patologi saluran darah dan saluran pada masa yang sama menjadi rapuh dan rapuh, DIC juga berkembang, oleh itu, gestosis sering disertai dengan peningkatan kehilangan darah.

Bersalin secara pembedahan (operasi pembedahan caesar), walaupun tanpa komplikasi, disertai dengan kehilangan darah dari 600 hingga 800 ml. Kehilangan darah ini selalu meningkat secara patologi..

Penyakit extragenital

Dari penyakit ekstragenital, juga perlu dibincangkan mengenai penyakit yang berkaitan dengan patologi sistem vaskular: hipertensi, diabetes mellitus, pielonefritis, penyakit hati dan limpa, penyakit tiroid.

Kecederaan saluran kelahiran

Kecederaan saluran kelahiran berlaku apabila pendarahan bermula sebaik sahaja bayi dilahirkan - ini adalah kecederaan pada vagina, serviks, atau perineum.

Simptom klinikal utama adalah pendarahan dengan darah merah cerah, yang berbeza kekuatannya. Ia mungkin muncul segera setelah kelahiran anak, mungkin muncul pada pertengahan periode berikutnya, atau darah dapat dilepaskan secara langsung dengan kelahiran plasenta. Lebih-lebih lagi, tanpa mengira penyebab pendarahan, ia tidak akan berhenti dengan sendirinya selagi plasenta berada di rongga rahim, jadi sangat mustahak untuk melakukan persalinan tahap ketiga dengan betul sehingga berlangsung dalam jangka masa yang ditentukan. Adalah sangat penting untuk memastikan bahawa jangka masa ini tidak meningkatkan jumlah darah yang hilang..
Terdapat teknik apabila bahan kontraktik disuntikkan segera setelah kelahiran anak, tetapi penting agar ia diperkenalkan secara perlahan. Sekiranya ia dijumpai dengan cepat, maka ini boleh menyebabkan kekejangan faring rahim dalaman dan plasenta, walaupun setelah berpisah dari dinding rahim, tidak dapat menonjol. Kelewatan sedemikian boleh menyebabkan kehilangan darah yang besar..

Perkara yang paling penting dalam rawatan pendarahan dalam tempoh berikutnya adalah mengosongkan rahim, mengasingkan plasenta dengan semua cara yang diperlukan untuk keadaan ini..

Sekiranya tidak ada tanda-tanda pemisahan plasenta, doktor melakukan penyingkiran plasenta secara manual. Syarat untuk operasi tersebut adalah: pembukaan faring rahim sepenuhnya, pematuhan terhadap semua peraturan antiseptik dan melegakan kesakitan.
Oleh itu, kelahiran wanita yang berisiko pendarahan mesti disertai oleh pakar obstetrik-pakar sakit puan dan pakar anestesiologi..
Setelah memberi anestesia, alat kelamin dirawat, tangan diproses, sarung tangan diganti, lampin steril diletakkan, bidan memasuki rahim, mencari tepi plasenta dengan gerakan menggergaji, memisahkan plasenta dengan tangan yang bekerja di rahim, menurunkan plasenta ke segmen bawah, dan kemudian menarik peratusan dengan tangan yang lain. Rahim diurut dengan tangan luar, sejuk diletakkan di perut, dan agen kontraksi disuntik (oxytocin, orgametryl).
Sekiranya tidak ada tanda-tanda pemisahan plasenta, dan 20-30 minit telah berlalu, bidan harus menganggap patologi yang berkaitan dengan pemasangan plasenta yang tidak betul - sama ada penambahan palsu atau pertumbuhan semula yang benar. Dalam kes ini, pemisahan manual ditunjukkan. Sekiranya semasa operasi plasenta tidak dipisahkan, operasi segera dihentikan dan saya mengesyaki pertumbuhan sebenar plasenta, yang hanya dirawat dengan pembedahan - sama ada itu adalah pemotongan rahim supravaginal, atau itu adalah kepupusan rahim.
Sekiranya pendarahan terus meningkat setelah plasenta dilepaskan, kemungkinan besar terdapat trauma pada saluran kelahiran. Dalam kes ini, segera anda perlu memeriksa saluran kelahiran dan melakukan jahitan kecederaan yang ada.

Melahirkan pada wanita yang berisiko pendarahan harus dilakukan di hadapan pakar obstetrik-ginekologi, ahli anestesi. Bidan harus memeriksa jenis darah yang betul.

Pencegahan

Wanita yang berisiko mengalami pendarahan sudah bersedia untuk melahirkan semasa mengandung - selama dua hingga tiga minggu terakhir mereka diberi vitamin kumpulan B dan C, rutin, koagulogram semestinya diperiksa untuk mengetahui proses pembekuan apa yang berlaku. Pastikan untuk mengatasi gestosis tepat pada masanya, wanita seperti itu dimasukkan ke hospital tepat pada waktunya.
Pada tahap pertama melahirkan, sangat mustahak untuk dibius secara memadai, kerana jika kelahiran tidak dibius, maka rahim kehilangan kemampuan kontraktilnya dan pada periode ketiga ia berdarah.
Pada akhir tahap kedua persalinan, wanita yang sedang bersalin diberi titisan dengan pemberian zat pengurangan intravena, dan periode ketiga dilakukan dengan jarum di vena dan titisan cairan intravena dilakukan untuk memulakan pertolongan tepat pada masanya dan agen pengurang mesti disuntik, dan tanpa membuang masa, jumlah darah yang beredar diisi kembali sekiranya melebihi tahap tinggi.


Artikel Seterusnya
Hydrocephalus otak pada orang dewasa