Diabetes mellitus 2 darjah: apa itu, tanda dan rawatan


Pada masa ini, "penyakit manis" adalah salah satu masalah utama umat manusia. Pada masa yang sama, diabetes mellitus kelas 2 (tidak bergantung kepada insulin) berkembang lebih kerap daripada kelas 1 (bergantung kepada insulin).

Menurut RDA, pada 1 Januari 2016, kira-kira 415 juta penduduk dunia berusia 20 hingga 79 tahun menderita diabetes, 90% daripadanya - jenis kedua.

Apa penyebab patologi ini dan apa itu? Bagaimana untuk mengelakkan diri anda dan orang tersayang daripada diabetes jenis 2? Mari cuba jawab soalan-soalan ini..

Punca diabetes tahap 2

Diabetes mellitus adalah sekumpulan patologi yang berasal dari endokrin. Penyakit ini dicirikan oleh penghentian sepenuhnya atau sebahagian pengeluaran hormon yang menurunkan kepekatan glukosa dalam darah - insulin.

Diabetes jenis 2 berlaku terutamanya pada usia yang lebih tua, dari sekitar 40-45 tahun. Akibat daripada kerosakan sistem imun, tubuh mula bertindak balas secara berbeza terhadap insulin yang dihasilkan. Proses patologi ini disebut ketahanan insulin. Lama kelamaan, glukosa darah terkumpul dalam darah dalam jumlah yang banyak, dan tidak digunakan. Tidak seperti diabetes kelas 1, di mana terapi insulin sangat penting, pada diabetes jenis 2 ringan, ubat dapat dikeluarkan.

Oleh itu, apakah sebab-sebab perkembangan penyakit ini? Hari ini para saintis dan doktor tidak dapat memberikan jawapan yang tepat untuk soalan ini. Dalam banyak kajian, sejumlah faktor telah dikemukakan yang meningkatkan kemungkinan menghidap diabetes kelas 2. Antaranya ialah:

  1. Kecenderungan keturunan. Kehadiran saudara-mara dengan diagnosis yang sama secara signifikan meningkatkan kemungkinan terkena penyakit.
  2. Perlumbaan. Kajian saintifik menunjukkan bahawa bangsa Negroid 30% lebih mungkin menderita diabetes.
  3. Obesiti. Berat badan berlebihan dan "penyakit manis" saling berpasangan. Sekiranya berat badan normal dilampaui, risiko terkena penyakit endokrin juga meningkat..
  4. Jantina manusia. Telah diperhatikan bahawa diabetes kelas 2 lebih kerap berlaku pada wanita berbanding lelaki.
  5. Ketidakseimbangan hormon. Tahap hormon yang berubah semasa akil baligh menyebabkan hiperglikemia pada 30% kes. Beberapa saintis percaya bahawa kenaikan kadar glukosa semasa baligh mungkin berkaitan dengan hormon pertumbuhan.
  6. Kehamilan. Pada masa ini, perubahan berlaku pada latar belakang hormon ibu mengandung. Di samping itu, diabetes kehamilan boleh berkembang, yang biasanya sembuh setelah melahirkan. Walau bagaimanapun, dengan rawatan yang salah, diabetes kehamilan menjadi diabetes mellitus peringkat kedua..

Terdapat juga faktor lain, termasuk gaya hidup yang tidak aktif, disfungsi hati.

Bagaimana untuk mengetahui sama ada anda menghidap diabetes?

Tahap kedua diabetes adalah sangat berbahaya. Penyakit ini selama beberapa tahun boleh berlanjutan dalam bentuk pendam dan tidak mengganggu seseorang, tetapi lama-kelamaan ia membuat dirinya terasa.

Diagnosis diabetes jenis 2 tepat pada masanya dapat menyelamatkan pesakit dari rawatan ubat dan komplikasi penyakit yang teruk - retinopati, kaki diabetes, nefropati dan lain-lain.

Apakah simptom diabetes jenis 2? Dua gejala utama adalah poliuria (peningkatan kencing) dan rasa dahaga yang tidak dapat dikawal. Seseorang ingin terus minum dan pergi ke tandas untuk melegakan diri kerana peningkatan beban pada buah pinggang. Seperti yang anda ketahui, organ ini menyaring darah dan menyingkirkan bahan toksik dari badan, khususnya glukosa berlebihan. Untuk melakukan ini, buah pinggang memerlukan cairan, yang kekurangannya, sehingga mereka mula menariknya dari tisu. Oleh itu, pesakit mengadu dahaga dan kerap membuang air kecil..

Sakit kepala dan pening adalah gejala diabetes yang biasa. Mereka disebabkan oleh "kelaparan" sel-sel otak. Glukosa adalah sumber tenaga untuk sel dan tisu seluruh tubuh, tetapi kerana ia terkumpul dalam darah, sel tidak menerimanya. Tubuh mula mencari sumber tenaga lain, misalnya sel lemak. Apabila mereka terurai, mereka mengeluarkan racun yang disebut badan keton. Mereka meracuni seluruh badan, terutama otak. Hasil daripada tindakan patogen mereka, pesakit kencing manis sering pening atau sakit kepala..

Diabetes mellitus merangkumi hampir semua sistem organ dalaman, oleh itu, ia mempunyai gambaran klinikal yang luas. Tanda-tanda penyakit ini yang kurang jelas adalah:

  • penurunan berat badan yang cepat;
  • tekanan darah tinggi;
  • mati rasa bahagian bawah dan atas;
  • kemerosotan ketajaman penglihatan;
  • penampilan ulser pada kaki;
  • penyembuhan luka yang panjang;
  • peningkatan selera makan;
  • pelanggaran kitaran haid;
  • penurunan imuniti, yang ditunjukkan oleh selsema yang kerap;
  • masalah yang bersifat seksual (untuk lelaki dan wanita);
  • kelemahan berterusan, kelesuan, kurang tidur.

Walaupun tidak melihat semua tanda diabetes mellitus, tetapi hanya sebilangan kecilnya, anda harus meminta pertolongan dari ahli endokrinologi. Doktor, setelah memeriksa pesakit, akan dapat mengarahkannya untuk menjalani ujian gula.

Berdasarkan hasil kajian, pakar membuat diagnosis yang tepat.

Mendiagnosis diabetes tahap 2

Terdapat banyak kaedah untuk mendiagnosis penyakit ini. Masing-masing mempunyai kelebihan dan kekurangan tersendiri, tetapi ketika memilih kaedah, dua faktor harus dipertimbangkan, seperti kecepatan kajian dan ketepatan hasil yang diperoleh..

Yang paling biasa adalah ujian darah kapilari. Tongkat jari diambil pada waktu pagi dengan perut kosong. Terdapat peraturan tertentu untuk mempersiapkan analisis sedemikian. Sehari sebelumnya, anda tidak boleh terlalu banyak melakukan kerja fizikal dan terlalu banyak gula-gula. Selain itu, jika pesakit demam atau selesema, keletihan setelah shift malam, dia harus menangguhkan ujian ke hari lain untuk mengelakkan keputusan ujian yang tidak tepat. Tahap gula biasa antara 3.3 dan 5.5 mmol / L. Lebihan kepekatan glukosa melebihi 6.1 mmol / l menunjukkan hiperglikemia yang jelas, di mana doktor menetapkan ujian toleransi glukosa.

Semasa mengambil ujian toleransi glukosa, darah diambil dari pesakit semasa perut kosong. Kemudian dia diberi cairan manis untuk diminum (air - 300 ml, gula - 100 mg). Persampelan darah dilakukan setiap 30 minit selama dua jam. Petunjuk normal ialah kepekatan glukosa hingga 7.8 mmol / l. Sekiranya keputusan ujian menunjukkan nilai lebih dari 11 mmol / l, ini menunjukkan perkembangan diabetes.

Ujian darah untuk glikohemoglobin memberi peluang untuk menentukan keparahan penyakit. Ia dijalankan untuk jangka masa yang panjang (kira-kira 2-3 bulan).

Kadang kala air kencing dianalisis untuk kandungan aseton dan gula. Orang yang sihat tidak boleh mempunyai bahan seperti itu dalam air kencing. Oleh itu, kehadiran mereka dalam air kencing mungkin menunjukkan diabetes jenis 2..

Dari segi keparahan, terdapat tiga peringkat diabetes jenis 2:

  1. Tahap ringan berlalu tanpa gejala diabetes yang jelas. Kepekatan gula - tidak lebih daripada 10 mmol / l.
  2. Tahap tengah dicirikan oleh adanya tanda-tanda diabetes, kadar glukosa lebih dari 10 mmol / L, dan kehadiran gula dalam air kencing.
  3. Tahap teruk - keadaan di mana gejala muncul, komplikasi diabetes, pesakit mempunyai risiko yang lebih tinggi untuk jatuh koma. Dalam kes ini, terapi insulin sangat diperlukan..

Di samping itu, terdapat tiga tahap perkembangan penyakit - prediabetes, diabetes laten dan terang-terangan..

Rawatan setiap peringkat dijalankan secara individu.

Terapi diabetes jenis 2

Hari ini tidak ada "pil ajaib" yang dapat menyembuhkan penyakit ini. Rawatan diabetes adalah proses yang sangat panjang yang memerlukan perhatian dan kesabaran. Sama sekali mustahil untuk menyembuhkannya, tetapi sangat mungkin untuk menstabilkan kadar gula dan menghilangkan tanda-tanda diabetes..

Terapi penyakit manis merangkumi pemakanan, senaman, ubat-ubatan, dan pemantauan glukosa darah yang betul. Kami akan memberitahu anda dengan lebih terperinci mengenai setiap komponen rawatan penyakit ini.

Terapi diet. Diabetes harus mengecualikan karbohidrat dan makanan berlemak yang mudah dicerna dari makanan. Pesakit harus melupakan produk seperti itu:

  • buah-buahan manis - anggur, buah ara, mangga, ceri dan lain-lain;
  • daging dan ikan berlemak - daging babi, ayam belanda, ikan hering, salmon, trout, dll.
  • gula-gula - coklat, gula-gula, pastri, air manis, kek;
  • produk susu yang ditapai dengan peratusan kandungan lemak yang tinggi;
  • makanan bergoreng.

Sebaliknya, pesakit diabetes perlu mengambil lebih banyak buah dan beri tanpa gula (raspberi, beri hitam, tembikai), sayur-sayuran (timun, tomato) dan sayur-sayuran. Sebaiknya bahagikan pengambilan makanan sebanyak 4-6 kali, lebih baik pesakit mengambil makanan dalam bahagian kecil, tetapi lebih kerap.

Untuk memastikan tahap glukosa anda tetap normal, anda perlu mengawal berat badan anda. Adalah disyorkan bagi pesakit diabetes untuk melakukan latihan fisioterapi. Ini boleh berenang, berlari, permainan sukan, yoga, Pilates, dll. Sekiranya tidak boleh bermain sukan secara berterusan, anda perlu berjalan kaki sekurang-kurangnya 30 minit sehari.

Harus diingat bahawa pada tahap penyakit yang ringan, dengan bermain sukan dan menjaga diet yang seimbang, adalah mungkin untuk mengawal tahap glukosa tanpa ubat..

Namun, dengan perkembangan diabetes, ketika banyak gejala muncul dan pankreas habis, tidak ada cara untuk pergi tanpa ubat. Mustahil untuk mengubati diri sendiri dengan penyakit seperti itu, sangat mustahak untuk berunding dengan doktor anda.

Asas terapi adalah ubat hipoglikemik untuk diabetes mellitus. Pada masa ini terdapat sebilangan besar ubat yang menurunkan kadar gula, yang paling popular adalah Metformin, Glucobay, Januvia, Siofor, Diabeton dan lain-lain..

Dan, tentu saja, kita tidak boleh melupakan pemeriksaan berterusan tahap glukosa darah..

Pada diabetes jenis 2, pesakit disarankan untuk memantau glisemia mereka dengan glukometer sekurang-kurangnya tiga kali sehari..

Ubat rakyat untuk terapi diabetes

Perubatan alternatif tidak akan dapat disembuhkan sepenuhnya, tetapi bersama dengan rawatan ubat, ia akan meningkatkan kesihatan pesakit. Terdapat ubat-ubatan rakyat yang dapat menurunkan kadar gula darah, dan juga ubat-ubatan yang meningkatkan pertahanan tubuh..

Jadi bagaimana merawat diabetes dengan resipi ubat tradisional? Nenek moyang kita memberikan ubat unik yang membantu memerangi penyakit ini. Berikut adalah beberapa daripadanya:

  1. Merebus daun blueberry, jelatang dan lingonberry meningkatkan fungsi pankreas, yang habis akibat perkembangan penyakit ini.
  2. Merebus juniper, kulit kacang, sage ubat, daun dan akar dandelion, murbei putih, dan jus sauerkraut membantu mengurangkan kepekatan gula dan menghilangkan gejala diabetes.
  3. Pewarna kenari, bawang dan daun manset berkesan mengurangkan kadar glukosa darah dan meningkatkan imuniti manusia.
  4. Merebus tunas ungu membantu meningkatkan kesihatan wanita pada diabetes jenis 2.

Pada masa yang sama, seseorang harus ingat tentang langkah-langkah untuk mencegah penyakit ini, yaitu: penolakan alkohol dan merokok, memerangi kelebihan berat badan, menghindari tekanan emosi yang kuat. Oleh itu, seseorang dapat mengurangkan kemungkinan menghidap penyakit ini..

Setelah mengetahui apa itu - diabetes mellitus, menjadi jelas mengapa ubat masih tidak berdaya dalam memerangi penyakit ini. Sayangnya, tidak ada penawar yang sepenuhnya membasmi diabetes jenis 2. Walaupun begitu, perkembangan penyakit ini dapat dihentikan dengan mematuhi gaya hidup aktif, terapi diet seimbang untuk diabetes mellitus, mengikuti semua cadangan doktor untuk rawatan ubat, dan juga menggunakan resipi ubat tradisional dengan betul.

Video dalam artikel ini akan memberitahu anda mengenai diabetes dan ciri-ciri penyakit ini..

Diabetes diabetes jenis 2 - gejala dan rawatan

Apa itu Diabetes Jenis 2? Kami akan menganalisis penyebab berlakunya, diagnosis dan kaedah rawatan dalam artikel oleh Dr. Khitaryan A.G., ahli phlebologist dengan pengalaman 30 tahun.

Definisi penyakit. Punca penyakit

Wabak diabetes mellitus (DM) sudah lama berlaku. [9] Menurut Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO), pada tahun 1980 terdapat sekitar 150 juta orang di planet ini dengan diabetes, dan pada tahun 2014 ada sekitar 421 juta. Malangnya, trend kemerosotan morbiditi selama beberapa dekad yang lalu tidak dapat dilihat, dan hari ini kita dapat mengatakan bahawa diabetes adalah salah satu penyakit yang paling biasa dan serius..

Diabetes diabetes jenis II adalah penyakit endokrin kronik, tidak berjangkit, yang menampakkan dirinya sebagai gangguan mendalam dalam metabolisme lipid, protein dan karbohidrat yang berkaitan dengan kekurangan hormon mutlak atau relatif yang dihasilkan oleh pankreas.

Pada pesakit diabetes tipe II, pankreas menghasilkan jumlah insulin yang mencukupi, hormon yang mengatur metabolisme karbohidrat dalam tubuh. Walau bagaimanapun, kerana pelanggaran reaksi metabolik sebagai tindak balas terhadap tindakan insulin, kekurangan hormon ini berlaku..

Diabetes jenis II yang bergantung kepada insulin bersifat poligenik, dan juga merupakan penyakit keturunan.

Penyebab patologi ini adalah sekumpulan gen tertentu, dan perkembangan dan gejalanya ditentukan oleh faktor risiko bersamaan, seperti kegemukan, diet tidak seimbang, aktiviti fizikal yang rendah, situasi tekanan berterusan, usia dari 40 tahun. [1]

Pandemik obesiti dan diabetes jenis II yang semakin meningkat berkait rapat dan merupakan ancaman kesihatan global utama dalam masyarakat. [3] Patologi ini adalah sebab munculnya penyakit kronik: penyakit jantung koronari, hipertensi, aterosklerosis dan hiperlipidemia.

Gejala diabetes jenis 2

Selalunya, gejala diabetes jenis II ringan, jadi penyakit ini dapat dikesan berkat hasil ujian makmal. Oleh itu, orang yang berisiko (obesiti, tekanan darah tinggi, pelbagai sindrom metabolik, usia 40 tahun ke atas) harus menjalani pemeriksaan rutin untuk mengecualikan atau mengenal pasti penyakit ini tepat pada masanya.

Gejala utama diabetes jenis II termasuk:

  • kelemahan kekal dan tidak bermotivasi, mengantuk;
  • dahaga berterusan dan mulut kering;
  • poliuria - kencing kerap;
  • peningkatan selera makan (semasa tempoh dekompensasi (perkembangan dan kemerosotan) penyakit ini, selera makan menurun dengan ketara);
  • gatal (pada wanita, ia sering berlaku di perineum);
  • penyembuhan luka yang perlahan;
  • penglihatan kabur;
  • kebas anggota badan.

Tempoh dekompensasi penyakit ini ditunjukkan oleh kulit kering, penurunan kekencangan dan keanjalan, dan jangkitan kulat. Kerana tahap lipid yang tidak normal, xanthomatosis kulit (neoplasma jinak) berlaku.

Pada pesakit diabetes jenis II, kuku terdedah kepada kerapuhan, kehilangan warna atau kemerahan, dan 0.1 - 0.3% pesakit mengalami nekrobiosis lipoid pada kulit (simpanan lemak di kawasan kolagen yang hancur).

Sebagai tambahan kepada gejala diabetes jenis II itu sendiri, gejala komplikasi penyakit ini juga membuat mereka merasa: bisul kaki, penurunan penglihatan, serangan jantung, strok, lesi vaskular pada kaki dan patologi lain.

Patogenesis diabetes mellitus jenis 2

Penyebab utama diabetes jenis II adalah ketahanan insulin (kehilangan tindak balas sel terhadap insulin), yang disebabkan oleh sejumlah faktor persekitaran dan genetik, yang berlaku terhadap latar belakang disfungsi β-sel. Menurut data penyelidikan, dengan ketahanan insulin, ketumpatan reseptor insulin dalam tisu menurun dan translokasi GLUT-4 (GLUT4) (mutasi kromosom) berlaku.

Peningkatan tahap insulin dalam darah (hiperinsulinemia) menyebabkan penurunan jumlah reseptor pada sel sasaran. Lama kelamaan, sel β berhenti bertindak balas terhadap peningkatan kadar glukosa. Akibatnya, kekurangan insulin relatif terbentuk, di mana toleransi karbohidrat terganggu..

Kekurangan insulin menyebabkan penurunan penggunaan glukosa (gula) dalam tisu, peningkatan proses pemisahan glikogen menjadi glukosa dan pembentukan gula dari komponen bukan karbohidrat di hati, sehingga meningkatkan pengeluaran glukosa dan memperburuk hiperglikemia - gejala yang ditandai dengan gula darah tinggi.

Hujung saraf motor periferal mengeluarkan peptida seperti calcitonin. Ini mendorong penekanan rembesan insulin dengan mengaktifkan saluran kalium yang bergantung pada ATP (K +) dalam membran sel-β, serta menekan pengambilan glukosa oleh otot rangka.

Tahap leptin yang berlebihan - pengatur utama metabolisme tenaga - menekan rembesan insulin, yang menyebabkan permulaan ketahanan insulin otot rangka ke tisu adiposa.

Oleh itu, ketahanan insulin merangkumi pelbagai perubahan metabolik: gangguan toleransi karbohidrat, obesiti, hipertensi, dislipoproteinemia dan aterosklerosis. Peranan utama dalam patogenesis gangguan ini dimainkan oleh hiperinsulinemia, sebagai akibat kompensasi terhadap ketahanan insulin. [6]

Klasifikasi dan tahap perkembangan diabetes mellitus jenis 2

Pada masa ini, pakar diabetes Rusia mengklasifikasikan diabetes mengikut tahap keparahan, dan juga oleh keadaan metabolisme karbohidrat. Walau bagaimanapun, Persekutuan Diabetes Antarabangsa (IDF) sering mengubah matlamat pengurusan diabetes dan pengelasan komplikasinya. Atas sebab ini, pakar diabetes Rusia terpaksa terus mengubah klasifikasi diabetes jenis II yang diguna pakai di Rusia oleh tahap keparahan dan tahap dekompensasi penyakit ini..

Terdapat tiga tahap keparahan penyakit:

  • I darjah - gejala komplikasi, disfungsi beberapa organ dalaman dan sistem diperhatikan. Pembaikan keadaan dicapai dengan mematuhi diet, penggunaan ubat-ubatan dan suntikan ditetapkan.
  • Tahap II - komplikasi organ penglihatan muncul dengan cukup cepat, terdapat pelepasan glukosa aktif dalam air kencing, masalah dengan anggota badan muncul. Terapi ubat dan diet tidak memberikan hasil yang berkesan.
  • Tahap III - glukosa dan protein dikeluarkan dalam air kencing, kegagalan buah pinggang berkembang. Sehingga tahap ini, patologi tidak bertindak balas terhadap rawatan..

Mengikut keadaan metabolisme karbohidrat, tahap diabetes jenis II berikut dibezakan:

  • pampasan - tahap gula darah normal dicapai dengan rawatan dan tidak ada gula dalam air kencing;
  • subkompensasi - tahap glukosa dalam darah (hingga 13.9 mmol / l) dan dalam air kencing (hingga 50 g / l) adalah sederhana, sementara tidak ada aseton dalam air kencing;
  • dekompensasi - semua ciri ciri subkompensasi meningkat dengan ketara, aseton terdapat dalam air kencing.

Komplikasi diabetes jenis 2

Komplikasi akut diabetes jenis II termasuk:

  • Koma ketoasidotik adalah keadaan berbahaya di mana keracunan total badan dengan badan keton berlaku, serta asidosis metabolik (peningkatan keasidan), hati akut, gagal ginjal dan kardiovaskular.
  • Koma hipoglikemik - keadaan kemurungan kesedaran yang berkembang dengan penurunan glukosa darah yang mendadak di bawah tahap kritikal.
  • Koma hiperosmolar - komplikasi ini berkembang selama beberapa hari, akibatnya metabolisme terganggu, sel-sel mengalami dehidrasi, dan tahap glukosa dalam darah meningkat tajam.

Komplikasi akhir diabetes jenis II adalah:

  • nefropati diabetes (patologi buah pinggang);
  • retinopati (kerosakan pada retina mata yang boleh menyebabkan kebutaan);
  • polyneuropathy (kerosakan pada saraf periferal, di mana anggota badan kehilangan kepekaan);
  • sindrom kaki diabetes (pembentukan bisul terbuka, abses purulen, tisu nekrotik (mati) pada bahagian bawah kaki).

Diagnosis diabetes mellitus jenis 2

Untuk mendiagnosis diabetes jenis II, perlu menilai gejala penyakit dan melakukan kajian berikut:

  • Penentuan tahap glukosa dalam plasma darah. Darah diambil dari jari semasa perut kosong. Diagnosis positif diabetes jenis II dibuat sekiranya terdapat glukosa lebih dari 7.0 mmol / L apabila analisis dilakukan dua kali atau lebih pada hari yang berlainan. Petunjuk mungkin berbeza berdasarkan aktiviti fizikal dan pengambilan makanan.
  • Ujian hemoglobin glikated (HbAc1). Tidak seperti tahap gula dalam darah, tahap HbAc1 berubah dengan perlahan, jadi ujian ini adalah kaedah yang boleh dipercayai untuk diagnosis dan pemantauan penyakit selanjutnya. Indikator di atas 6.5% menunjukkan adanya diabetes jenis II.
  • Analisis air kencing untuk glukosa dan aseton. Pada pesakit diabetes jenis II, air kencing setiap hari mengandung glukosa, ditentukan hanya jika tahap glukosa darah meningkat (dari 10 mmol / l). Kehadiran tiga atau empat "plus" aseton dalam air kencing juga menunjukkan adanya diabetes jenis II, sementara bahan ini tidak dijumpai dalam air kencing orang yang sihat..
  • Ujian darah untuk toleransi glukosa. Ia melibatkan penentuan kepekatan glukosa dua jam setelah mengambil perut kosong segelas air dengan glukosa larut di dalamnya (75 g). Diagnosis diabetes jenis II disahkan jika tahap glukosa awal (7 mmol / L atau lebih) setelah minum larutan meningkat menjadi sekurang-kurangnya 11 mmol / L.

Rawatan untuk diabetes jenis 2

Rawatan diabetes jenis II melibatkan penyelesaian tugas utama:

  • mengimbangi kekurangan insulin;
  • gangguan hormon dan metabolik yang betul;
  • pelaksanaan terapi dan pencegahan komplikasi.

Untuk menyelesaikannya, kaedah rawatan berikut digunakan:

  1. terapi diet;
  2. latihan fizikal;
  3. penggunaan ubat hipoglikemik;
  4. terapi insulin;
  5. campur tangan pembedahan.

Terapi diet

Diet untuk diabetes jenis II, seperti diet biasa, menggunakan nisbah optimum dari zat utama yang terdapat dalam makanan: protein harus membentuk 16% dari diet harian, lemak - 24%, dan karbohidrat - 60%. Perbezaan diet diabetes jenis II terletak pada sifat karbohidrat yang dimakan: gula halus digantikan oleh karbohidrat yang mudah dicerna. Oleh kerana penyakit ini berlaku pada orang gemuk, penurunan berat badan adalah keadaan yang paling penting untuk menormalkan glukosa darah. Sehubungan itu, diet kalori dianjurkan, di mana pesakit akan kehilangan 500 g berat badan setiap minggu sehingga berat badan ideal dicapai. Walau bagaimanapun, penurunan berat badan mingguan tidak boleh melebihi 2 kg, jika tidak, ia akan menyebabkan kehilangan otot yang berlebihan dan bukan tisu lemak. Jumlah kalori yang diperlukan untuk diet harian pesakit diabetes jenis II dikira seperti berikut: wanita perlu menggandakan berat badan ideal mereka dengan 20 kkal, dan lelaki - sebanyak 25 kkal.

Ketika mengikuti diet, perlu mengambil vitamin, kerana selama terapi diet, mereka diekskresikan dalam air kencing secara berlebihan. Kekurangan vitamin dalam badan dapat diimbangi dengan penggunaan makanan sihat secara rasional seperti ramuan segar, sayur-sayuran, buah-buahan dan buah beri. Pada musim sejuk dan musim bunga, mungkin untuk mengambil vitamin dalam bentuk ragi.

Latihan tekanan

Sistem latihan fizikal yang dipilih dengan betul, dengan mempertimbangkan penyakit, usia dan komplikasi yang ada, menyumbang kepada peningkatan yang ketara dalam keadaan pesakit diabetes. Kaedah rawatan ini baik kerana keperluan untuk insulitis hampir hilang, kerana semasa latihan fizikal, glukosa dan lipid dibakar tanpa penyertaannya..

Rawatan dengan ubat hipoglikemik

Hari ini, derivatif ubat hipoglikemik digunakan:

  • sulfonylureas (tolbutamide, glibenclamide);
  • biguanides, yang mengurangkan glukoneogenesis di hati dan meningkatkan kepekaan otot dan hati terhadap insulin (metformin);
  • thiazolidinediones (glitazones), serupa dengan sifat biguanides (pioglitazone, rosiglitazone);
  • perencat alpha-glukosidase, yang mengurangkan kadar penyerapan glukosa di saluran gastrointestinal (acarbose);
  • agonis reseptor peptida-1 seperti glukagon, merangsang sintesis dan rembesan insulin, mengurangkan pengeluaran glukosa oleh hati, selera makan dan berat badan, melambatkan pengosongan bolus makanan dari perut (exenatide, liraglutide);
  • perencat depeptidyl-peptidase-4, yang juga merangsang sintesis dan rembesan insulin, mengurangkan pengeluaran glukosa oleh hati, tidak mempengaruhi kadar pengosongan makanan dari perut dan mempunyai kesan neutral terhadap berat badan (sitagliptin, vildagliptin);
  • penghambat penyusun natrium-glukosa jenis 2 (glyflozins), yang mengurangkan penyerapan semula (penyerapan) glukosa pada buah pinggang, serta berat badan (dapagliflozin, empagliflozin).

Terapi insulin

Bergantung pada keparahan penyakit dan komplikasi yang timbul, doktor menetapkan pengambilan insulin. Kaedah rawatan ini ditunjukkan pada sekitar 15-20% kes. Petunjuk untuk penggunaan terapi insulin adalah:

  • penurunan berat badan yang cepat tanpa sebab yang jelas;
  • berlakunya komplikasi;
  • kekurangan keberkesanan ubat antidiabetik yang lain.

Pembedahan

Walaupun terdapat banyak ubat hipoglikemik, persoalan mengenai dos yang betul, serta kepatuhan pesakit terhadap kaedah terapi yang dipilih, masih belum dapat diselesaikan. Ini seterusnya menimbulkan kesukaran untuk mencapai pengampunan jangka panjang diabetes jenis II. Oleh itu, terapi pembedahan penyakit ini - pembedahan bariatrik atau metabolik - semakin popular di dunia. MFD menganggap kaedah ini untuk merawat pesakit diabetes jenis II berkesan. Pada masa ini, lebih daripada 500,000 pembedahan bariatrik dilakukan di seluruh dunia setiap tahun. Terdapat beberapa jenis pembedahan metabolik, yang paling biasa adalah pintasan gastrik dan pintasan gastrik mini. [4]

Pintasan gastrik Roux-en-route

Semasa pembedahan pintasan, perut ditransaksikan di bawah kerongkongan sehingga isinya berkurang menjadi 30 ml. Selebihnya perut tidak dikeluarkan, tetapi lemas, menghalang makanan masuk ke dalamnya. [5] Sebagai hasil dari persimpangan, perut kecil terbentuk, yang kemudian usus kecil dijahit, mundur 1 m dari hujungnya. Oleh itu, makanan secara langsung akan memasuki usus besar, sementara memprosesnya dengan jus pencernaan akan berkurang. Ini seterusnya menimbulkan kerengsaan sel L ileal, yang menyumbang kepada penurunan selera makan dan peningkatan pertumbuhan sel yang mensintesis insulin..

Pintas gastrik mini

Perbezaan utama antara pembedahan pintasan gastrik mini dan pembedahan pintasan gastrik klasik adalah pengurangan jumlah anastomosis (sendi segmen usus). [2] Dalam pembedahan tradisional, dua anastomosis dibuat: persimpangan perut dan usus kecil dan persimpangan bahagian-bahagian usus kecil yang berlainan. Dengan pintasan gastrik mini, hanya ada satu anastomosis - antara perut dan usus kecil. Oleh kerana jumlah kecil perut yang baru terbentuk dan aliran makanan yang cepat ke usus kecil, pesakit merasa kenyang walaupun setelah makan sebahagian kecil makanan..

Jenis pembedahan bariatrik lain termasuk:

  • gastroplication - menjahit perut, mencegah peregangan; [lapan]
  • gastroplasti lengan (jika tidak disebut pelanggaran longitudinal laparoskopi perut) - memotong sebahagian besar perut dan membentuk saluran gastrik 30 ml, yang menyumbang kepada rasa kenyang yang cepat, dan juga mengelakkan diet yang ketat;
  • pundi gastrik - mengurangkan isipadu perut menggunakan cincin khas (band) yang digunakan pada bahagian atas perut (campur tangan ini boleh diterbalikkan).

Kontraindikasi untuk rawatan pembedahan - pesakit mempunyai esofagitis (keradangan mukosa esofagus), vena varikos esofagus, hipertensi portal, sirosis hati, ulser gastrik atau duodenum, pankreatitis kronik, kehamilan, alkoholisme, penyakit teruk sistem kardiovaskular atau mental gangguan, serta penggunaan ubat hormon jangka panjang.

Ramalan. Pencegahan

Malangnya, mustahil untuk sembuh sepenuhnya dari diabetes jenis II. Walau bagaimanapun, ada cara untuk meningkatkan kualiti hidup pesakit dengan penyakit ini..

Hari ini terdapat sebilangan besar "pangkalan" di mana ahli endokrinologi menjelaskan kepada pesakit bagaimana cara hidup mereka, cara makan yang betul, makanan apa yang tidak boleh dimakan, apa yang harus menjadi aktiviti fizikal harian.

Juga mencipta sebilangan besar ubat antihiperglikemik, yang diperbaiki setiap tahun. Agar mereka memberi kesan positif pada tubuh, ubat-ubatan mesti diambil secara berkala..

Amalan menunjukkan bahawa pematuhan terhadap semua cadangan endokrinologi meningkatkan rawatan diabetes jenis II.

Menurut MFD, kaedah operasi yang meningkatkan kualiti hidup diabetes jenis II adalah pembedahan bariatrik..

Keadaan pesakit dengan penyakit ini dapat diperbaiki dengan ketara dengan melakukan operasi gastrointestinal (terapi obesiti morbid), akibatnya tahap glikohemoglobin dan glukosa dalam darah dinormalisasi, keperluan untuk ubat antidiabetik dan insulin hilang.

Pembedahan bariatrik boleh menyebabkan pengampunan yang signifikan dan berterusan, serta peningkatan dalam perjalanan diabetes jenis II dan faktor risiko metabolik lain pada pesakit gemuk. Campur tangan pembedahan dalam tempoh 5 tahun selepas diagnosis kemungkinan besar akan menyebabkan pengampunan jangka panjang.

Untuk mengelakkan berlakunya diabetes jenis II, langkah pencegahan berikut mesti diperhatikan:

  • Diet - dengan berat badan berlebihan, anda perlu memantau apa yang termasuk dalam diet: sangat berguna untuk memakan sayur-sayuran dan buah-buahan dengan kandungan glukosa rendah, sambil mengehadkan penggunaan makanan seperti roti, produk tepung, kentang, berlemak, pedas, asap dan makanan manis.
  • Aktiviti fizikal yang sesuai - tidak perlu melakukan senaman yang melelahkan. Pilihan terbaik adalah berjalan kaki atau berenang di kolam renang setiap hari. Latihan ringan, jika dilakukan sekurang-kurangnya lima kali seminggu, mengurangkan risiko diabetes jenis II sebanyak 50%.
  • Normalisasi keadaan psiko-emosi adalah kaedah integral untuk mencegah penyakit ini. Penting untuk diingat bahawa tekanan boleh menyebabkan gangguan metabolik yang boleh menyebabkan kegemukan dan diabetes. Oleh itu, adalah perlu untuk menguatkan ketahanan terhadap tekanan.

Diabetes diabetes jenis 2

Diabetes diabetes jenis 2 adalah penyakit endokrin kronik yang berkembang kerana ketahanan insulin dan disfungsi sel beta pankreas, yang dicirikan oleh keadaan hiperglikemia. Dimanifestasikan dengan membuang air besar (polyuria), peningkatan dahaga (polydipsia), gatal-gatal pada kulit dan membran mukus, peningkatan selera makan, kilat panas, kelemahan otot. Diagnosis dibuat berdasarkan hasil ujian makmal. Ujian darah dilakukan untuk kepekatan glukosa, tahap hemoglobin glikosilasi, ujian toleransi glukosa. Rawatan menggunakan ubat hipoglikemik, diet rendah karbohidrat, peningkatan aktiviti fizikal.

ICD-10

  • Sebab-sebab diabetes jenis 2
  • Patogenesis
  • Pengelasan
  • Gejala diabetes jenis 2
  • Komplikasi
  • Diagnostik
  • Rawatan diabetes jenis 2
  • Ramalan dan pencegahan
  • Harga rawatan

Maklumat am

Perkataan "diabetes" diterjemahkan dari bahasa Yunani sebagai "mengalir keluar, mengalir keluar", sebenarnya, nama penyakit ini bermaksud "aliran keluar gula", "kehilangan gula", yang menentukan gejala utama - peningkatan ekskresi glukosa dalam air kencing. Diabetes mellitus jenis 2, atau diabetes mellitus bukan insulin, berkembang dengan latar belakang peningkatan ketahanan tisu terhadap tindakan insulin dan penurunan selanjutnya dalam fungsi sel-sel pulau kecil Langerhans. Berbeza dengan diabetes jenis 1, di mana kekurangan insulin adalah yang utama, pada jenis 2 kekurangan hormon adalah akibat dari ketahanan insulin jangka panjang. Data epidemiologi sangat heterogen, bergantung pada ciri etnik, keadaan kehidupan sosio-ekonomi. Di Rusia, anggaran prevalensinya adalah 7%, iaitu 85-90% dari semua bentuk diabetes. Kejadiannya tinggi di kalangan orang berumur lebih dari 40-45 tahun.

Sebab-sebab diabetes jenis 2

Perkembangan penyakit ini dipicu oleh kombinasi kecenderungan keturunan dan faktor yang mempengaruhi tubuh sepanjang hayat. Pada masa dewasa, pengaruh eksogen yang tidak baik dapat mengurangkan kepekaan sel-sel tubuh terhadap insulin, akibatnya mereka berhenti menerima jumlah glukosa yang mencukupi. Penyebab diabetes jenis II boleh menjadi:

  • Obesiti. Tisu adiposa mengurangkan keupayaan sel untuk menggunakan insulin. Berat badan berlebihan adalah faktor risiko utama untuk perkembangan penyakit ini, kegemukan ditentukan pada 80-90% pesakit.
  • Ketidakaktifan fizikal. Kekurangan aktiviti motor memberi kesan negatif terhadap kerja kebanyakan organ dan melambatkan proses metabolik dalam sel. Gaya hidup hipodinamik disertai dengan pengambilan glukosa yang rendah oleh otot dan pengumpulannya dalam darah.
  • Pemakanan yang tidak betul. Penyebab utama kegemukan pada penderita diabetes adalah makan berlebihan - lebihan kalori dalam diet. Faktor negatif lain ialah penggunaan gula halus dalam jumlah besar, yang cepat memasuki aliran darah, memprovokasi "lonjakan" dalam rembesan insulin.
  • Penyakit endokrin. Manifestasi diabetes boleh dipicu oleh patologi endokrin. Terdapat kes morbiditi terhadap latar belakang pankreatitis, tumor pankreas, kekurangan pituitari, hipo atau hiperfungsi kelenjar tiroid atau kelenjar adrenal.
  • Penyakit berjangkit. Pada orang yang mengalami komplikasi keturunan, manifestasi utama diabetes dicatat sebagai komplikasi penyakit virus. Yang paling berbahaya adalah influenza, herpes dan hepatitis..

Patogenesis

Diabetes diabetes jenis II didasarkan pada gangguan metabolisme karbohidrat kerana peningkatan daya tahan sel terhadap insulin (resistensi insulin). Keupayaan tisu untuk menerima dan menggunakan glukosa menurun, keadaan hiperglikemia berkembang - peningkatan kadar gula plasma, cara alternatif untuk mendapatkan tenaga dari asid lemak bebas dan asid amino diaktifkan. Untuk mengimbangi hiperglikemia, tubuh dengan sukar menghilangkan glukosa berlebihan melalui buah pinggang. Jumlahnya dalam air kencing meningkat, glukosuria berkembang. Kepekatan gula yang tinggi dalam cecair biologi menyebabkan peningkatan tekanan osmotik, yang menimbulkan poliuria - kerap membuang air kecil dengan kehilangan cecair dan garam, yang menyebabkan dehidrasi dan ketidakseimbangan air-elektrolit. Mekanisme ini menjelaskan sebahagian besar gejala diabetes - dahaga yang sengit, kulit kering, kelemahan, aritmia.

Hiperglikemia mengubah proses metabolisme peptida dan lipid. Sisa gula melekat pada molekul protein dan lemak, mengganggu fungsinya, penghasilan glukagon yang berlebihan berlaku di pankreas, pemecahan lemak diaktifkan sebagai sumber tenaga, penyerapan semula glukosa oleh ginjal ditingkatkan, transmisi pemancar dalam sistem saraf terganggu, dan tisu usus menjadi radang. Oleh itu, mekanisme patogenetik diabetes memprovokasi patologi saluran (angiopati), sistem saraf (neuropati), sistem pencernaan, dan kelenjar endokrin. Mekanisme patogenetik kemudian adalah kekurangan insulin. Ia terbentuk secara beransur-ansur, selama beberapa tahun, kerana penipisan dan kematian semula jadi β-sel yang diprogramkan secara semula jadi. Lama kelamaan, kekurangan insulin sederhana digantikan dengan kekurangan yang ketara. Ketergantungan insulin sekunder berkembang, pesakit diberi terapi insulin.

Pengelasan

Bergantung pada keparahan gangguan metabolisme karbohidrat pada diabetes mellitus, fasa pampasan dibezakan (keadaan normoglikemia dicapai), fasa subkompensasi (dengan peningkatan glukosa darah secara berkala) dan fasa dekompensasi (hiperglikemia stabil, sukar untuk diperbetulkan). Dengan mengambil kira tahap keparahannya, tiga bentuk penyakit dibezakan:

  1. Ringan Pampasan dicapai dengan menyesuaikan diet atau diet bersama dengan dos minimum ubat hipoglikemik. Risiko komplikasi rendah.
  2. Rata-rata. Untuk mengimbangi gangguan metabolik, pengambilan ubat antidiabetik diperlukan. Kebarangkalian tahap awal komplikasi vaskular tinggi.
  3. Berat. Pesakit memerlukan penggunaan ubat hipoglikemik tablet dan insulin secara berterusan, kadang-kadang hanya terapi insulin. Komplikasi diabetes yang serius terbentuk - angiopati saluran kecil dan besar, neuropati, ensefalopati.

Gejala diabetes jenis 2

Penyakit ini berkembang dengan perlahan, pada peringkat awal, manifestasi hampir tidak dapat dilihat, ini sangat menyukarkan diagnosis. Gejala pertama adalah peningkatan rasa dahaga. Pesakit merasa mulut kering, minum hingga 3-5 liter sehari. Oleh itu, jumlah air kencing dan kekerapan keinginan untuk mengosongkan pundi kencing meningkat. Kanak-kanak mungkin menghidap enuresis, terutamanya pada waktu malam. Oleh kerana kerap membuang air kecil dan kandungan gula yang tinggi dalam air kencing yang dikeluarkan, kulit di kawasan selangkangan jengkel, gatal-gatal terjadi, dan kemerahan muncul. Secara beransur-ansur, gatal meliputi perut, ketiak, selekoh siku dan lutut. Bekalan glukosa yang tidak mencukupi ke tisu menyumbang kepada peningkatan selera makan, pesakit mengalami kelaparan sudah 1-2 jam selepas makan. Walaupun terdapat peningkatan kandungan kalori dalam diet, berat badan tetap sama atau menurun, kerana glukosa tidak diserap, tetapi hilang dengan air kencing yang dikeluarkan.

Gejala tambahan adalah keletihan yang cepat, rasa letih yang berterusan, mengantuk pada waktu siang, kelemahan. Kulit menjadi kering, nipis, mudah terkena ruam, jangkitan kulat. Lebam mudah muncul di badan. Luka dan lecet memerlukan masa yang lama untuk sembuh dan sering dijangkiti. Kanak-kanak perempuan dan wanita mengalami kandidiasis genital, lelaki dan lelaki mengalami jangkitan saluran kencing. Sebilangan besar pesakit melaporkan sensasi kesemutan di jari, kebas pada kaki. Selepas makan, anda mungkin merasa loya dan muntah. Tekanan darah tinggi, sakit kepala yang kerap dan pening.

Komplikasi

Kursus diabetes jenis 2 yang tidak terkawal disertai dengan perkembangan komplikasi akut dan kronik. Keadaan akut merangkumi keadaan yang timbul dengan cepat, tiba-tiba dan disertai dengan risiko kematian - koma hiperglikemik, koma asid laktik dan koma hipoglikemik. Komplikasi kronik terbentuk secara beransur-ansur, termasuk diabetes mikro dan makroangiopati, yang ditunjukkan oleh retinopati, nefropati, trombosis, aterosklerosis vaskular. Polineuropati diabetes terungkap, iaitu polyneuritis saraf periferal, paresis, kelumpuhan, gangguan autonomi dalam kerja organ dalaman. Arthropati diabetes diperhatikan - sakit sendi, batasan mobiliti, penurunan jumlah cecair sinovial, serta ensefalopati diabetes - gangguan mental yang ditunjukkan oleh kemurungan, ketidakstabilan emosi.

Diagnostik

Kesukaran untuk mengesan diabetes mellitus yang tidak bergantung kepada insulin dijelaskan oleh ketiadaan gejala yang jelas pada peringkat awal penyakit ini. Sehubungan dengan itu, orang yang berisiko dan semua orang yang berumur 40 tahun disarankan menjalani ujian saringan kadar gula plasma. Diagnostik makmal adalah yang paling bermaklumat, ini memungkinkan anda untuk mengesan bukan sahaja tahap awal diabetes, tetapi juga keadaan pra-diabetes - penurunan toleransi glukosa, yang ditunjukkan oleh hiperglikemia yang berpanjangan setelah muatan karbohidrat. Sekiranya terdapat tanda-tanda diabetes, pemeriksaan dilakukan oleh ahli endokrinologi. Diagnosis bermula dengan menjelaskan aduan dan pengumpulan anamnesis, pakar menjelaskan kehadiran faktor risiko (kegemukan, ketidakaktifan fizikal, beban keturunan), mengenal pasti gejala asas - poliuria, polidipsia, peningkatan selera makan. Diagnosis disahkan setelah menerima hasil diagnostik makmal. Ujian khusus merangkumi:

  • Glukosa puasa. Kriteria penyakit ini adalah tahap glukosa di atas 7 mmol / l (untuk darah vena). Bahan diambil setelah 8-12 jam lapar.
  • Ujian toleransi glukosa. Untuk mendiagnosis diabetes pada peringkat awal, kepekatan glukosa diperiksa beberapa jam setelah memakan makanan karbohidrat. Nilai di atas 11.1 mmol / l menunjukkan diabetes, dalam julat prediabetes 7.8-11.0 mmol / l ditentukan.
  • Hemoglobin gliser. Analisis ini membolehkan anda menganggarkan nilai purata kepekatan glukosa selama tiga bulan terakhir. Diabetes ditunjukkan dengan nilai 6.5% atau lebih (darah vena). Dengan hasil 6.0-6.4%, prediabetes didiagnosis.

Diagnosis pembezaan merangkumi pembezaan antara diabetes mellitus yang tidak bergantung kepada insulin dan bentuk penyakit lain, khususnya diabetes mellitus jenis 1. Perbezaan klinikal adalah permulaan simptom yang perlahan, permulaan penyakit kemudian (walaupun dalam beberapa tahun terakhir penyakit ini juga didiagnosis pada orang muda berusia 20-25 tahun). Tanda perbezaan makmal - peningkatan atau normal insulin dan C-peptida, kekurangan antibodi terhadap sel beta pankreas.

Rawatan diabetes jenis 2

Dalam endokrinologi praktikal, pendekatan sistematik untuk terapi adalah perkara biasa. Pada peringkat awal penyakit, fokusnya adalah pada perubahan gaya hidup untuk pesakit dan kaunseling, di mana pakar bercakap mengenai diabetes, cara-cara untuk mengawal gula. Dengan hiperglikemia berterusan, persoalan penggunaan pembetulan ubat diselesaikan. Pelbagai langkah terapi merangkumi:

  • Diet. Prinsip utama pemakanan adalah mengurangkan jumlah makanan yang tinggi lemak dan karbohidrat. Produk dengan gula halus sangat "berbahaya" - gula-gula, gula-gula, coklat, minuman berkarbonat manis. Makanan pesakit terdiri daripada sayur-sayuran, produk tenusu, daging, telur, jumlah bijirin yang sederhana. Diet pecahan diperlukan, ukuran bahagian kecil, penolakan alkohol dan rempah.
  • Aktiviti fizikal yang kerap. Pesakit tanpa komplikasi diabetes yang teruk ditunjukkan aktiviti sukan yang meningkatkan proses pengoksidaan (senaman aerobik). Kekerapan, tempoh dan intensiti mereka ditentukan secara individu. Sebilangan besar pesakit dibenarkan berjalan, berenang dan berjalan. Purata masa satu pelajaran adalah 30-60 minit, kekerapannya adalah 3-6 kali seminggu.
  • Terapi ubat. Ubat dari beberapa kumpulan digunakan. Penggunaan biguanides dan thiazolidinediones, ubat yang mengurangkan ketahanan insulin sel, penyerapan glukosa di saluran gastrointestinal dan penghasilannya di hati, semakin meluas. Dengan keberkesanannya yang tidak mencukupi, ubat-ubatan diresepkan yang meningkatkan aktiviti insulin: perencat DPP-4, derivatif sulfonylurea, meglitinides.

Ramalan dan pencegahan

Diagnostik tepat pada masanya dan sikap pesakit yang bertanggungjawab terhadap rawatan diabetes mellitus memungkinkan untuk mencapai keadaan pampasan yang stabil, di mana normoglikemia berterusan untuk waktu yang lama, dan kualiti hidup pesakit tetap tinggi. Untuk mencegah penyakit ini, perlu mematuhi diet seimbang dengan kandungan serat yang tinggi, sekatan makanan manis dan berlemak, dan rejimen makan pecahan. Adalah mustahak untuk mengelakkan ketidakaktifan fizikal, untuk memberi badan aktiviti fizikal dalam bentuk berjalan kaki setiap hari, untuk bersukan 2-3 kali seminggu. Pengendalian glukosa secara berkala diperlukan untuk orang-orang dari kumpulan risiko (berat badan berlebihan, dewasa dan tua, kes diabetes di kalangan saudara-mara).

Diabetes diabetes jenis 2

Di bawah diabetes mellitus jenis 2 (DM), doktor biasanya bermaksud sejenis penyakit metabolik yang berlaku kerana pelanggaran interaksi insulin bersama dengan sel tisu. Rintangan tisu pada insulin disertai oleh hiperglikemia dan sejumlah gejala. Menurut statistik, diabetes jenis 2 adalah sebilangan besar orang (sehingga 90 peratus) yang didiagnosis dengan jenis umum ini menderita. Mari kita perhatikan lebih dekat penyebab penyakit ini, pertimbangkan gejala diabetes mellitus, kaedah diagnosis dan rawatan.

Sejarah penyakit

Sejumlah tanda luar SD diketahui pada zaman Empayar Rom yang hebat. Kemudian penyakit ini dikaitkan dengan masalah ketidaksinian air oleh badan. Hanya pada abad ke-20 para saintis dan doktor hampir memahami intipati masalah - pelanggaran metabolisme karbohidrat. Untuk pertama kalinya postulat kewujudan diabetes mellitus jenis kedua adalah G.P. mekanisme kerja yang lebih berkesan untuk mengatasi diabetes belum dijumpai.

Sebab-sebab diabetes jenis 2

Tidak seperti diabetes jenis 1 dengan pengeluaran insulin yang tidak mencukupi, dalam penyakit jenis 2, hormon tersebut dilepaskan cukup, bahkan di atas norma, tetapi secara praktikalnya tidak menurunkan gula darah, kerana sel-sel tisu tidak dapat merasakannya dengan baik. Walau bagaimanapun, dari masa ke masa, fungsi pulau Langerance, menghasilkan insulin secara berlebihan, secara beransur-ansur berkurang dan risiko peralihan diabetes mellitus dari jenis 2 ke jenis 1 meningkat..

Perubatan moden mendakwa bahawa diabetes jenis 2 disebabkan oleh kombinasi faktor genetik dan kehidupan, sementara sebilangan besar kes penyakit ini dikesan pada orang dengan berat badan yang meningkat, gemuk.

Penyebab klasik diabetes mellitus jenis 2, dengan mengambil kira faktor di atas, adalah:

  1. Masalah genetik. Kajian menunjukkan bahawa 20 peratus kanak-kanak yang orang tuanya menghidap diabetes jenis 2 menghidap penyakit yang sama..
  2. Obesiti pelbagai peringkat. Obesiti perut menyebabkan ketahanan insulin tisu, dengan peningkatan beban bersamaan pada pankreas.
  3. Perubahan berkaitan dengan usia. Secara fisiologi, dari masa ke masa, semua tisu badan orang tua secara beransur-ansur memperoleh daya tahan insulin, dan dengan adanya kecenderungan diabetes jenis 2, risiko timbulnya penyakit ini setelah 40 tahun meningkat dengan cepat, terutama pada orang gemuk.
  4. Jangkitan virus. Pelbagai jangkitan virus dapat "memulakan proses", terutama jika mereka menjangkiti seseorang beberapa kali dalam setahun.
  5. Masalah pankreas. Pankreatitis, barah dan penyakit lain, terutamanya jenis kronik, menyebabkan diabetes jenis 2 sekunder.
  6. Kemurungan dan tekanan. Situasi tekanan berterusan dan kemurungan seterusnya adalah faktor risiko tambahan.

Gejala diabetes jenis 2

Gejala klasik diabetes jenis 2 dianggap sebagai:

  1. Mengeluarkan kencing dan dahaga.
  2. Obesiti.
  3. Ruam kulit dan gatal-gatal.
  4. Jangkitan kulat peribadi (terutamanya pada wanita).
  5. Penyembuhan luka, luka, dan kerosakan kulit yang buruk.
  6. Keadaan kronik malaise umum dengan kelemahan otot, sakit kepala, mengantuk.
  7. Berpeluh berat, terutama pada waktu malam.

Sekiranya tidak ada terapi yang tepat dan peralihan diabetes jenis 2 ke fasa yang teruk dengan berlakunya komplikasi tambahan, pesakit mungkin mengalami edema di wajah, peningkatan tekanan yang ketara, persepsi visual yang terganggu, sakit jantung dan migrain, mati rasa sebahagian dari ekstremitas, manifestasi neurologi negatif.

Diagnostik

Kaedah asas untuk mendiagnosis diabetes jenis 2 adalah ujian gula darah. Ia dihasilkan semasa perut kosong pada waktu pagi - 12 jam sebelum ujian, perlu berhenti makan, alkohol, merokok, tidak terlibat dalam tekanan emosi fizikal dan kuat, dan juga tidak minum ubat dan agak sihat. Penyakit kronik pada fasa akut, serta jangkitan dan masalah lain, boleh memutarbelitkan hasil kajian. Sekiranya analisis menunjukkan bahawa tahap glukosa darah berada dalam kisaran 5,5 hingga 7 mmol / L, pesakit mempunyai masalah dengan ketahanan insulin dan, dengan demikian, ada sindrom prediabetik. Pada nilai di atas 7 mmol / L, kemungkinan diabetes tinggi, secara semula jadi, jika cadangan awal diikuti sebelum ujian..

Sebagai tambahan kepada analisis di atas, ujian tekanan dilakukan - segera setelah menderma darah ketika perut kosong, pesakit disuntik dengan dos tujuh puluh lima gram glukosa dan selama dua jam, setiap 30 minit, darah diambil untuk dianalisis dengan kajian tentang nilai puncaknya. Dengan bacaan dalam julat 7,8-11 mmol / L, doktor dapat mendiagnosis prediabetes. Di atas 11 mmol / L - kebarangkalian diabetes tinggi.

Sebagai alternatif kepada kaedah asas, pesakit boleh menjalani ujian darah untuk hemoglobin glikasi - jauh lebih mahal, tetapi lebih tepat dan praktikalnya tidak bergantung pada faktor luaran sampingan, seperti makanan / ubat, senaman, dll. Hasil dalam lingkungan 5,7-6,5 persen disyaki diabetes. Nilai melebihi 6.5 peratus - pengesahan kehadiran diabetes pada pesakit.

Sebagai tambahan kepada ujian asas, doktor melakukan diagnostik simptomatik pesakit yang berbeza (kehadiran polydipsia / polyuria dan tanda-tanda lain), dan juga mesti mengecualikan pelbagai patologi spektrum berbeza yang menyebabkan hiperglikemia (ultrasound, ECG, ujian Reberg, ultrasound, capillaroscopy, pemeriksaan komposisi fundus dan elektrolit darah ).

Sekiranya terdapat pengesahan diagnosis utama diabetes mellitus, doktor mengenal pasti jenis penyakit ini - pertama, subspesies tambahan diperiksa (kehamilan, sekunder, dll.), Dan jika tidak, ujian C-peptida dilakukan, yang akan menunjukkan bentuk diabetes metabolik atau autoimun..

Rawatan untuk diabetes jenis 2

Perubatan moden tidak tahu bagaimana menyembuhkan diabetes jenis 2 sepenuhnya. Semua langkah utama dan tambahan yang diambil bertujuan menormalkan metabolisme karbohidrat, mencegah perkembangan penyakit selanjutnya dan mencegah komplikasi yang timbul akibat diabetes..

  1. Terapi diet. Kaedah utama rawatan diabetes jenis 2. Ia dikembangkan secara individu oleh ahli endokrinologi berdasarkan beberapa skema, dengan mengambil kira keadaan pesakit semasa, tahap keterukan diabetes mellitus dan faktor lain. Sebilangan besar orang dengan diabetes jenis 2 menderita kegemukan, yang merupakan faktor asas dalam perkembangan ketahanan insulin, maka doktor moden menawarkan pesakit diet rendah karbohidrat - lebih ketat daripada kompleks pemakanan seimbang klasik (nombor jadual 9), tetapi memberikan kesan maksimum, hingga tahap pengampunan yang panjang.
  2. Aktiviti fizikal dan pengoptimuman irama harian terjaga, tidur dan rehat.
  3. Persediaan. Selalunya, ubat antihiperglikemik diresepkan - biguanides, sulfonylureas, PRG, thiazolidinediones. Sebagai tambahan sekiranya berlaku komplikasi, penggunaan ACE inhibitor, moxonidine, fenofibrate, statin adalah mungkin. Insulin diresepkan sebagai adjuvan sekiranya tidak berkesannya terapi ubat klasik dan dalam kes penurunan fungsi sintesis sel beta oleh pulau Langerhans.
  4. Pemindahan pembedahan pankreas sekiranya terbentuknya nefropati diabetes.

Rawatan dengan ubat-ubatan rakyat

Berikut adalah resipi yang paling terkenal dan selamat untuk ubat tradisional pesakit diabetes, yang akan membantu mengembalikan metabolisme karbohidrat normal, serta mengurangkan berat badan berlebihan. Walau bagaimanapun, penggunaannya mesti dipersetujui dengan doktor anda.!

  1. Tuangkan seratus gram kayu manis serbuk dengan satu liter air mendidih dari dapur sahaja. Gaul rata selama satu minit dan tambah 150 gr. sayang. Konsistensi yang dihasilkan mesti dicurahkan ke dalam kapal legap dan diletakkan dalam keadaan sejuk selama sehari. Minum 200 g dua kali sehari. dalam dua minggu.
  2. Satu Seni. cairkan sesudu daun walnut kering yang telah dihancurkan dengan setengah liter air bersih pada suhu bilik. Masukkan dengan api kecil, rebus selama sepuluh minit, kemudian sejuk dan biarkan mendidih selama dua jam. Saring "teh" yang dihasilkan dan minum dalam setengah gelas beberapa kali sehari.
  3. Adakah anda suka teh hitam? Gantikan dengan bunga linden dengan menyeduh satu sudu besar. satu sudu produk dan minum beberapa cawan sehari.
  4. Jalankan sepertiga dari akar bawang putih dan pasli melalui penggiling daging yang berlubang halus. Masukkan 100 gram zaitun lemon ke dalam campuran dan kacau sehingga sebiji jisim seragam diperoleh, kemudian masukkan ke dalam bekas legap, tutup rapat dengan rapat dan biarkan selama 14 hari. Gunakan produk satu sudu dua kali sehari.

Diet untuk diabetes jenis 2

Seperti yang disebutkan di atas, diet adalah mekanisme utama terapi diabetes jenis 2. Ini sangat penting dengan penyakit obesiti yang bersamaan, kerana faktor negatif utama yang menyebabkan ketahanan tisu terhadap insulin. Walaupun dietetik klasik abad ke-20 selalu mengesyorkan diet seimbang untuk diabetes jenis 2, doktor moden cenderung kepada jenis diet rendah karbohidrat, yang bukan hanya mengurangkan jumlah glukosa yang masuk ke dalam badan, tetapi juga membantu memerangi kegemukan dengan cepat dan berkesan. Ya, ia lebih tegas, tetapi hasilnya pasti lebih baik daripada "Jadual 9" retro, yang kami sampai pada tahun 70-an abad yang lalu!

Makanan

Sistem pemakanan rendah karbohidrat melibatkan penghapusan lengkap dari apa yang disebut karbohidrat sederhana "cepat", yang secara aktif diubah menjadi glukosa dan sekiranya tidak diminum dalam lemak. Dalam kes ini, penekanan utama adalah pada makanan protein..

Senarai makanan yang dibenarkan klasik biasanya merangkumi semua jenis daging, cendawan, telur, sayur-sayuran (tidak termasuk kacang, kacang polong, kentang, jagung, kacang, lentil dan zaitun dan zaitun), kacang dengan biji, produk tenusu rendah lemak, soba dan beras perang / hitam. serta sebilangan kecil buah (tidak termasuk anggur dengan pisang).

Gula-gula dan pastri, gula, roti dalam bentuk apa pun, daging asap, jeroan, sosej dengan sosej, jus dengan kompot dan minuman manis lain, alkohol, mayonis dengan saus tomat dan sos (berlemak), serta lauk berasaskan pati - pasta, dilarang sama sekali, kentang, nasi putih klasik, dll..

Jenis produk lain yang tidak dinyatakan di atas boleh dimakan dalam jumlah kecil, dengan mempertimbangkan kandungan kalori dan parameter lain mengikut jadual unit roti khas.

Sebaiknya kukus atau bakar pinggan di dalam ketuhar, dalam kes yang teruk, gunakan multicooker. Goreng - dengan jumlah minimum minyak sayuran, cuba gunakan buttercream yang serupa dengan asal haiwan. Anda perlu makan secara pecahan, membahagikan diet harian kepada sekurang-kurangnya empat kali makan..

Contoh menu selama seminggu dengan diabetes jenis 2

Kami memberi perhatian kepada anda menu standard selama 7 hari. Makanan individu boleh berubah mengikut kumpulan yang boleh diterima dan mengikut ukuran / kalori hidangan.

  1. Isnin. Kami bersarapan dengan dua ratus gram keju kotej, sebiji epal kecil dan kopi tanpa gula. Kami makan tengah hari dengan ikan bakar dengan sayur-sayuran - jumlahnya tidak lebih daripada 250 gram. Kami mempunyai makanan ringan petang dengan sebiji oren kecil, dan makan malam dengan sepiring soba kecil dengan sepotong daging lembu.
  2. Selasa. Kami akan bersarapan dengan telur dadar beberapa telur dalam susu 2.5%, serta sebiji epal dan teh tanpa gula. Makan malam 200 gram rebusan daging lembu dan semangkuk salad sayuran hijau. Nikmati snek petang dengan yogurt semulajadi rendah lemak dan tanpa gula dari buah beri. Untuk makan malam - sup cendawan.
  3. Hari Rabu. Untuk sarapan pagi - 100 gram keju "Kesihatan", satu alpukat dan kopi tanpa gula. Untuk makan tengah hari - sup dengan kaldu ayam rendah lemak dengan 100 gram ayam rebus. Untuk snek petang - sebiji pir kecil. Untuk makan malam - sepinggan nasi coklat yang belum dipotong dan sepotong ikan bakar.
  4. Khamis. Kami bersarapan dengan sepiring kecil bubur soba dengan susu. Kami makan tengah hari dengan 250 gram ayam belanda rebus dengan sayur-sayuran. Kami minum petang dengan segelas kefir. Makan malam dengan kubis rebus dengan daging.
  5. Jumaat. Kami akan bersarapan dengan salad sayur-sayuran dengan dua telur rebus dan teh tanpa gula. Kami makan tengah hari dengan potongan daging babi tanpa lemak dan salad kubis 200 gram dengan ramuan. Kami makan tengah hari dengan dua buah epal kecil. Kami makan malam dengan 150 gram ikan rebus.
  6. Sabtu. Kami akan bersarapan dengan sepiring keju kotej dan kopi hitam tanpa krim dan gula. Kami makan tengah hari dengan sup cendawan. Makan snek petang dengan sebilangan kecil buah yang dibenarkan. Kami makan malam dengan 150 gram ayam, ditaburkan dengan keju parut dan salad sayuran.
  7. Ahad. Untuk sarapan pagi - telur dadar dua telur dengan cendawan rebus dan segelas teh tanpa gula. Untuk makan tengah hari - salad makanan laut, kubis dan herba, serta 100 gram daging lembu bakar. Snek petang - sebiji limau gedang. Makan malam - sepiring sup sayur-sayuran, 100 gram kalkun bakar dan 50 gram keju keras.

Artikel Seterusnya
Tanda-tanda angina pectoris - tidak boleh dan tidak boleh dilakukan