Aliran darah


1. Ensiklopedia Perubatan Kecil. - M.: Ensiklopedia perubatan. 1991-96 2. Pertolongan cemas. - M.: Ensiklopedia Rusia Hebat. 1994 3. Kamus Ensiklopedik Istilah Perubatan. - M.: Ensiklopedia Soviet. - 1982-1984.

  • Bekalan darah
  • Berdarah

Lihat "Aliran darah" dalam kamus lain:

aliran darah - aliran darah... Rujukan kamus ejaan

aliran darah - n., bilangan sinonim: 1 • pendarahan (29) Kamus Sinonim ASIS. V.N. Trishin. 2013... Kamus sinonim

aliran darah - aliran darah di mana-mana bahagian katil vaskular... Kamus Perubatan Besar

Aliran darah - m. Pergerakan darah berterusan [darah I 1.] melalui saluran sistem peredaran darah. Kamus penerangan Efremova. T.F. Efremova. 2000... Kamus Penjelasan Moden Bahasa Rusia oleh Efremova

aliran darah - darah ok, tapi... kamus ejaan Rusia

aliran darah - a; m = Pendarahan... Kamus Ensiklopedik

aliran darah - a; m = pendarahan... Perbendaharaan kata banyak ungkapan

Aliran darah yang mundur - Aliran darah ke arah yang berlawanan dengan semula jadi... Ensiklopedik Kamus Psikologi dan Pedagogi

aliran darah sisa - K. setelah serangan jantung lengkap... Kamus Perubatan Komprehensif

aliran darah retrograde - K. ke arah yang bertentangan dengan yang semula jadi (contohnya, K. di saluran koronari semasa perfusi jantung terpencil)... Kamus Perubatan Komprehensif

Hemodinamik - Hemodinamik adalah pergerakan darah melalui pembuluh darah, yang disebabkan oleh perbezaan tekanan hidrostatik di berbagai bahagian sistem peredaran darah (darah bergerak dari kawasan tekanan tinggi ke kawasan tekanan rendah). Bergantung pada ketahanan terhadap aliran darah... Wikipedia

Makna perkataan "blood"

aliran darah

1. fiziol. pergerakan darah berterusan melalui pembuluh darah sistem peredaran darah pressure Tekanan darah di urat rendah, oleh itu faktor luaran mempunyai kesan yang ketara terhadap aliran darah di dalamnya: pergerakan pernafasan dan tekanan negatif di rongga dada, tindakan sedutan jantung semasa diastole, pengecutan otot, dan ketegangan fasia. Rudolf Samusev, Yuri Selin, "Anatomi Manusia", 2003 (dipetik dari RNC)

2. mendalam sama dengan pendarahan; pendarahan dari saluran darah night Pada malam itu, selepas strok, saya masih takut akan aliran darah yang tiba-tiba dan tanpa henti mengoyakkan helaian lama ke jalur panjang. Vladimir Makanin, "The Underground, or Hero of Our Time", 1997 (petikan dari RNC)

Menjadikan Peta Kata lebih baik bersama

Helo! Nama saya Lampobot, saya adalah program komputer yang membantu membuat Peta Perkataan. Saya boleh mengira dengan baik, tetapi setakat ini saya tidak memahami dengan baik bagaimana dunia anda berfungsi. Tolong saya mengetahuinya!

Terima kasih! Saya pasti akan belajar membezakan kata-kata biasa daripada yang sangat khusus..

Betapa jelasnya makna kata gigitan (kata kerja), gigitan:

Persatuan untuk perkataan "aliran darah"

Sinonim untuk "aliran darah"

Kalimat dengan perkataan "aliran darah"

  • Kulit dan tisu dipanaskan, iaitu aliran darah yang betul dipulihkan.
  • Setelah panjang reseksi kapal yang mencukupi, aliran darah berdenyut yang stabil muncul dari hujung pusat.
  • Oleh itu, di bawah tekanan, ia meningkatkan pengambilan oksigen oleh tisu, meningkatkan kepekatan glukosa dan lipid dalam darah; mengembang saluran darah yang membekalkan otot rangka (untuk aktiviti otot yang diperlukan), meningkatkan kelajuan dan aliran darah di hati, meningkatkan kekerapan dan kekuatan kontraksi jantung, mengujakan sistem saraf pusat (termasuk meningkatkan keadaan emosi seseorang).
  • (semua tawaran)

Keserasian perkataan "aliran darah"

  • aliran darah serebrum
    aliran darah koronari
    aliran darah buah pinggang
  • ke dalam aliran darah ibu
    ke dalam aliran darah janin
  • halaju aliran darah
    aliran darah terjejas
    peningkatan aliran darah
  • aliran darah menjadi perlahan
  • masuk ke dalam aliran darah
    mengembalikan aliran darah
    memasuki aliran darah
  • (jadual keserasian lengkap)

Apa itu "aliran darah"

Konsep yang berkaitan dengan aliran darah

Lingkaran kecil peredaran darah (pulmonari). Ia bermula dengan batang paru-paru, yang berlepas dari ventrikel kanan dan membawa darah vena ke paru-paru. Bahagian paru-paru bercabang menjadi dua cabang, menuju ke paru-paru kiri dan kanan. Di paru-paru, arteri paru dibahagikan kepada arteri, arteriol, dan kapilari yang lebih kecil. Di kapilari, darah mengeluarkan karbon dioksida dan diperkaya dengan oksigen. Kapilari pulmonari masuk ke venula, yang kemudian membentuk urat. Darah arteri mengalir melalui empat urat paru ke atrium kiri.

hantar komen

Selain itu

  • Cara mengeja perkataan "aliran darah"
  • Penurunan kata nama "aliran darah" (perubahan bilangan dan kes)
  • Petikan dengan perkataan "aliran darah" (pemilihan petikan)
  • Terjemahan "blood flow" dan contoh ayat (Inggeris)

Kalimat dengan perkataan "aliran darah":

Kulit dan tisu dipanaskan, iaitu aliran darah yang betul dipulihkan.

Setelah panjang reseksi kapal yang mencukupi, aliran darah berdenyut yang stabil muncul dari hujung pusat.

Oleh itu, di bawah tekanan, ia meningkatkan pengambilan oksigen oleh tisu, meningkatkan kepekatan glukosa dan lipid dalam darah; mengembang saluran darah yang membekalkan otot rangka (untuk aktiviti otot yang diperlukan), meningkatkan kelajuan dan aliran darah di hati, meningkatkan kekerapan dan kekuatan kontraksi jantung, mengujakan sistem saraf pusat (termasuk meningkatkan keadaan emosi seseorang).

Bagaimana sistem peredaran darah manusia berfungsi

Kategori:Sihat
| Diterbitkan oleh: svasti asta, pandangan: 3 594, foto: 3

Bab XVI "Aliran Sungai"

dari buku "River of Life" karya Bernard Simen

Laut purba hanya mengelilingi setiap sel, menyuburkan dan mencucinya, mewujudkan keadaan di mana ia dapat wujud. Darah jauh lebih sukar untuk melaksanakan fungsinya.

Di dalam labirin yang sangat kusut, yang merupakan tubuh manusia, darah mesti mencapai setiap ratusan trilion sel, membekalkan makanan dan membersihkannya dari sisa. Darah memasuki sel melalui kapilari yang menembusi semua tisu badan. Tujuan utama peredaran darah adalah untuk memastikan aliran darah ke kapilari, di mana ia dapat menjalankan fungsi utamanya. Jantung, arteri, urat dan elemen struktur lain dan sistem kawalan yang kompleks terutamanya dirancang untuk mencapai tujuan ini..

Semua saluran peredaran darah tidak dapat mengisi pada masa yang sama - untuk ini badan tidak akan mempunyai cukup darah. Hanya kapilari terkecil yang mampu menampung sejumlah darah yang melebihi jumlah bekalannya dalam tubuh manusia, sama dengan kira-kira 7 liter..

Keperluan tubuh menimbulkan proses megah yang unik sehingga bahagian yang paling kompleks di pelarian Bach kelihatan seperti sisik dasar di sebelahnya.

Dikawal dengan ketat oleh pusat vasomotor, atau vasomotor - alat saraf ini terletak di bahagian bawah otak, yang disebut medulla oblongata - darah diarahkan tepat ke kapilari yang memerlukannya. Pergerakan darah dibantu dengan memberi isyarat pada tiang sepanjang jalan dan di bahagian badan yang lain, serta merangsang dan menghalang hormon dan bahan kimia lain. Prinsip keseluruhan mekanisme sangat mudah: darah diedarkan sesuai dengan jumlah kerja yang dilakukan. Tisu yang sangat tertekan menerima lebih banyak darah untuk mengembalikan kos tenaga mereka dan membuang sisa. Tisu yang berehat menerima darah sebanyak yang diperlukan untuk berfungsi normal..

Semasa tidur, kerja badan diminimumkan, dan sebahagian besar saluran darah runtuh. Tetapi seseorang hanya perlu melepaskan selimut secara tidak sengaja dan badan orang yang sedang tidur mula sejuk, kerana kapilari kulit dengan serta-merta menerima bahagian kecemasan yang menghangatkan darah. Sekiranya sakit atau cedera, tisu yang terkena juga memerlukan dan menerima sejumlah besar darah.

Mungkin aktiviti yang paling penting dalam tubuh adalah proses pencernaan. Oleh itu, darah terutama berfungsi untuk organ pencernaan, dan kemudian jenis aktiviti penting yang lain: kerja otot dan juga kerja otak yang paling kompleks. Selepas makan, sebahagian besar darah dibekalkan ke saluran pencernaan. Untuk memenuhi keperluan darah yang meningkat ini, otak dan semua tisu dan otot lain menjalani diet yang ketat. Itulah sebabnya, selepas makan, seseorang sering merasa mengantuk dan kelesuan berfikir. Atas sebab yang sama, aktiviti fizikal yang kuat setelah makan dapat meletihkan otot dengan cepat dan menyebabkan kekejangan. Inilah sebabnya mengapa anda tidak boleh berenang langsung selepas makan..

Banyak alat yang terletak di pintu masuk ke kapal dan menyerupai saluran air berfungsi sebagai sejenis pengatur peredaran darah. Bahkan mulut kapilari terkecil dilengkapi dengan serat otot mikroskopik, yang berkontraksi dan menyekat akses darah jika tidak memerlukannya, atau bersantai dan membuka jalan untuk darah sebaik sahaja ada keperluan untuk itu. Sepanjang keseluruhan sistem peredaran darah, sepanjang lebih dari 95 ribu kilometer, sejumlah besar saluran kecil terus dibuka dan ditutup, menghantar darah ke satu arah atau yang lain. Pada masa yang sama, jumlah kemungkinan kombinasi sangat besar sehingga tidak ada yang berulang sepanjang hidup..

Pesanan yang ditujukan ke sistem peredaran darah dikirimkan dengan cara yang sangat rumit, yang masih belum sepenuhnya dipahami oleh manusia. Tidak diragukan lagi, faktor kimia memainkan peranan penting dalam proses ini, serta impuls elektrik yang timbul akibat perubahan kimia pada tisu badan. Para saintis mencadangkan bahawa sebaik sahaja bekalan karbon dioksida dalam sel melebihi tahap tertentu, seluruh rangkaian relay isyarat biokimia dicetuskan dan dengan bantuan mereka otot obturator di pintu masuk kapilari memberi makan sel-sel ini dilonggarkan. Pada masa yang sama, impuls segera dihantar ke otak melalui saluran saraf ke pusat vasomotor, yang menandakan keperluan darah di kawasan tertentu. Sebagai tindak balas kepada batang saraf yang lain, otot-otot arteri segera menerima perintah untuk membuka atau menutup pintu masuk ke kapal untuk memberikan jumlah darah yang diperlukan ke kawasan yang memerlukan..

Walaupun sedikit maklumat yang kita ada mengenai mekanisme ini memungkinkan kita untuk menegaskan bahawa aliran darah bukanlah pergerakan cecair vital secara rawak sepanjang perjalanan berterusan. Tidak seperti sungai biasa dengan lembangan terbuka, yang bermula pada satu titik dan berakhir di titik yang lain, Sungai Kehidupan sentiasa kembali dari mulutnya ke sumbernya, membentuk lingkaran setan. Semua saluran, anak sungai dan mekanisme yang mengarahkan perjalanannya digabungkan ke dalam sistem kardiovaskular. Sistem ini terdiri daripada jantung yang berkontraksi, yang mengeluarkan darah ke dalam saluran, arteri dengan cabang kecilnya - arteriol yang membawa darah di sepanjang pinggiran badan, kapilari di mana darah memenuhi tugas yang diberikan kepadanya secara semula jadi, dan, akhirnya, venula dan urat yang lebih besar yang kembali darah kembali ke jantung.

Dan walaupun pelbagai kapal yang membawa darah berbeza antara satu sama lain, semuanya mempunyai satu kesamaan. Permukaan dalaman semua saluran darah dan jantung, iaitu seluruh saluran yang mengalir darah, ditutup dengan lapisan sel-sel yang sangat tipis, dipasang di antara satu sama lain, Seperti batu lorong di turapan berturap. Sel-sel ini disebut sel endotel, dan mereka membentuk endotelium, atau sistem endotel. Sel endotel sangat tipis sehingga ketinggian sepuluh ribu sel, diletakkan di atas satu sama lain, bahkan tidak mencapai tiga sentimeter.

Arteri yang membawa darah ke seluruh badan adalah tiub elastik yang padat yang mengandungi sebilangan besar serat otot dan saraf. Dinding arteri terdiri daripada tiga lapisan. Lapisan dalam terbentuk dari penutup sel endotel yang nipis. Lapisan tengah, yang jauh lebih tebal daripada endotelium, terdiri daripada otot licin dan serat tisu penghubung elastik. Lapisan luar terbentuk dari tisu penghubung yang longgar yang meresap dengan saluran kecil untuk menyuburkan dinding arteri dan serat saraf untuk menghantar pesanan dan mengawal otot arteri.

Di lapisan tengah dinding arteri besar, misalnya, aorta, yang menerima seluruh jumlah darah yang dikeluarkan oleh jantung, terdapat lebih banyak tisu elastik daripada tisu otot. Ini memberi mereka keanjalan yang lebih besar, yang pada gilirannya memungkinkan mereka mengatasi aliran darah yang kuat yang dikeluarkan oleh jantung. Apabila arteri bercabang, kalibernya cepat berkurang, dan kandungan tisu otot di dalamnya meningkat. Arteriol - saluran terkecil dari sistem arteri - hampir keseluruhannya terdiri daripada otot, di lapisan tengahnya hampir tidak ada tisu elastik. Tisu otot arteriol, bertindak sebagai keran kecil yang memungkinkan darah mengalir ke kapilari, memastikan pengecutan dan kelonggarannya, menghentikan aliran darah atau mengubah arahnya sesuai dengan permintaan tubuh..

Bahagian sistem kardiovaskular yang paling luas adalah rangkaian kapilari, yang terdiri daripada saluran yang paling tipis dan rapuh. Dinding kapilari terdiri daripada satu lapisan sel endotel, ketebalannya tidak melebihi 0,0025 mm. Melalui jarak terkecil di antara sel-sel ini, darah memindahkan bahan-bahan yang diperlukan ke tisu dan membuang sisa, serta produk biokimia lain. Di mulut kapilari, di mana mereka menyambung ke arteri melalui sejenis saluran perantaraan, terdapat cincin otot nipis yang disebut sfinkter. Santai atau berkontraksi, sfinkter membuka dan menutup akses darah ke setiap kapilari.

Di hujung rangkaian kapilari yang lain, sistem vena bermula. Kapal terkecil awalnya - venula - masuk ke dalam kapal dengan ukuran yang lebih ketara, yang akhirnya mengalir ke vena berongga - dua batang vena besar di mana darah kembali ke jantung.

Dari segi strukturnya, urat hampir tidak berbeza dengan arteri, tetapi dindingnya lebih nipis, dan lumennya lebih lebar. Oleh kerana urat tidak perlu berkontrak, tidak seperti arteri, terdapat kurang tisu otot di lapisan tengah. Sekiranya di arteri darah bergerak di bawah tekanan yang disebabkan oleh pengecutan jantung, maka vena dilengkapi dengan injap yang membolehkan darah mengalir hanya dalam satu arah - ke jantung.

Ini adalah, dalam istilah yang sangat umum, struktur saluran darah, yang masing-masing dirancang untuk melakukan seefisien mungkin fungsi yang ditetapkan oleh hakim yang paling tidak memihak - pemilihan semula jadi..

Tidak kurang unik daripada saluran darah adalah jantung, yang boleh disebut mesin yang paling menakjubkan dan paling berkesan. Jantung - pam bertindak dua ini, berfungsi berdasarkan pengecutan bergantian dan kelonggaran lapisan otot yang kuat - menghantar sekitar 6 liter darah ke dalam sistem peredaran darah setiap minit, atau lebih dari 8 ribu liter sehari..

Sepanjang hayat - dan jangka hayat purata seseorang mencapai tujuh puluh tahun - jantung mengepam hampir 175 juta liter darah! Dengan irama 72 denyutan seminit, ia membuat lebih dari dua setengah bilion kontraksi selama ini. Dan selama ini tidak pernah terjadi sebelumnya dalam jangka masa operasi, jantung, yang "berehat" hanya dalam selang waktu pendek antara dua kontraksi, dilucutkan peluang untuk memperbaiki, "memodenkan" atau mengganti bahagian, tanpa yang tidak dapat dilakukan pam mekanikal. Terlebih lagi, ia terus berfungsi, memperbaiki kerosakan dan mengganti tisu yang sudah usang dalam perjalanan, dalam proses berterusan..

Walaupun berat pam yang hebat ini hanya lebih dari 300 gram, namun kecekapannya meninggalkan mesin buatan manusia yang menggunakan bahan bakar kimia. Sebagai contoh, turbin stim mampu menukar terus menjadi tenaga sekitar 25% daripada bahan bakar yang dimakannya. Prestasi jantung dua kali lebih cekap: mengubah separuh nutrien dan oksigennya menjadi tenaga.

Di samping kemampuan untuk melakukan sejumlah besar pekerjaan dalam jangka waktu yang panjang, jantung memiliki harta benda lain yang luar biasa: ia adalah alat mengatur diri yang menyesuaikan aktivitinya dengan keperluan tubuh yang dilayaninya. Dalam keadaan normal, jantung mengeluarkan rata-rata sekitar 6 liter darah per minit. Namun, dengan beban yang kuat di badan, misalnya, ketika berlari seratus meter dengan kecepatan tinggi, jantung dapat meningkatkan jumlah darah yang dipam hingga 10 liter per menit..

Adapun struktur jantung manusia, ia adalah organ berongga berongga, dibahagikan dari dalam oleh dinding otot - yang disebut septum - menjadi dua pam - bahagian kanan dan kiri. Setiap pam terdiri daripada dua ruang. Ruang atas - atrium - menerima darah dari badan. Ruang bawah - ventrikel - mendorong darah ke dalam saluran. Injap terletak di antara dua ruang, yang membolehkan darah mengalir hanya dalam satu arah - dari atrium ke ventrikel. Injap antara atrium kanan dan ventrikel disebut tricuspid, dan injap di sebelah kiri jantung disebut mitral. Bahagian kanan dan kiri jantung terpisah sepenuhnya antara satu sama lain, dan darah di dalamnya tidak dapat bercampur.

Jantung melakukan fungsi mengepamnya melalui pengecutan dan kelonggaran berirama. Pengecutan, yang disebut systole, bermula di bahagian atas jantung dan bergerak ke bawah seperti gelombang, secara harfiah memerah darah dari atrium ke ventrikel dan dari ventrikel ke arteri. Systole diikuti oleh gelombang relaksasi - diastole, di mana jantung mengembang, sehingga memungkinkan darah mengalir dari urat ke atria dan kemudian melalui injap ke ventrikel. Kemudian datang lagi pengecutan jantung.

Darah yang dipam melalui jantung tidak memakannya. Jantung disuburkan dengan bantuan arteri koronari (koronari) - kapal kecil yang terletak di permukaannya - dan cawangannya.

Dan di sini kita mendekati satu teka-teki yang ingin tahu, yang masih belum dapat diselesaikan, walaupun terdapat banyak pengetahuan, ketersediaan peralatan moden, teknik eksperimen terkini dan pelbagai teori yang kadang-kadang sangat halus.

Kami tidak tahu apa yang menyebabkan degupan jantung.

Seperti yang anda ketahui, kebanyakan pam dipacu oleh motor. Namun, kami tidak dapat mengesan motor yang menyebabkan jantung berkontrak. Untuk masa yang lama, dipercayai bahawa kerana jantung adalah otot yang kaya dengan saraf, saraf inilah yang memberikan pengecutannya, sama seperti yang menyebabkan pengecutan semua otot lain. Tetapi jika, ketika saraf yang sesuai dipotong, semua otot lain lumpuh, maka otot jantung terus berkontrak dalam kes ini. Lebih-lebih lagi, jantung, dikeluarkan dari badan dan dimasukkan ke dalam larutan nutrien, sendirian, tanpa otak, tanpa darah, tanpa saraf, masih terus berdenyut secara berirama..

Mungkin seseorang dapat membuat satu kesimpulan sahaja: kekuatan yang merangsang aktiviti jantung itu sendiri; ia berasal dari mekanisme yang terkandung di dalamnya, yang, dalam kepentingannya dan struktur primitif, mirip dengan bentuk kehidupan pertama yang mengalami refleks, tetapi masih tanpa kesadaran.

Menyelidiki fenomena yang luar biasa ini, para saintis cuba mencari mekanisme hipotetis ini dan menentukan sifatnya. Pemerhatian pada jantung katak menunjukkan bahawa gelombang pengecutan timbul di dekat vena cava di bahagian atas separuh kanan jantung dan diarahkan ke bawah, secara semula jadi meliputi pertama atrium dan kemudian ventrikel.

Semasa mengkaji embrio ayam, para saintis menemui sepotong kecil tisu yang tidak dibezakan di tempat jantung kemudian muncul. Kawasan ini, jauh sebelum transformasinya menjadi jantung, sudah dibezakan oleh denyutan irama. Pada embrio manusia, jantung primitif seperti ini mula berdegup tiga minggu setelah pembuahan, iaitu dua minggu sebelum unsur pertama sistem saraf muncul..

Akhirnya, pada tahun 1907, dua doktor Inggeris, Arthur Keys dan Martin Fleck, berjaya sedikit mengangkat pinggir tudung menyembunyikan penyebab kontraksi jantung. Di atrium kanan, berhampiran pertemuan vena cava superior, yang membawa darah dari kepala dan badan atas, mereka menemui nodul kecil yang memanjang sekitar 2 sentimeter ke bawah. Nodul ini menonjol tajam terhadap latar belakang otot jantung di sekitarnya. Ini adalah rangkaian kecil sel otot sederhana dan serat saraf yang dikelilingi oleh tisu penghubung dan hanya bersambung dengan otot yang berdekatan. Sebuah kapal khas membekalkan darah kepadanya.

Hasil daripada beberapa proses dalaman, intinya yang masih belum jelas bagi kami, sekeping tisu aneh ini, yang disebut simpul sino-aurikular, mengalami perubahan kimia secara berkala. Pada masa yang sama, gelombang yang berkurang bergerak di sepanjang otot jantung yang berdekatan setiap kali. Dia berfungsi sebagai sejenis "glow plug", atau alat pacu jantung degup jantung. Serentak dengan setiap nadi yang mengontrak jantung, pelepasan elektrik kecil berlaku di simpul sino-aurikular.

Para saintis harus mengetahui sama ada impuls kontraktil dan pelepasan elektrik yang menyertainya, pada dasarnya, adalah fenomena yang sama. Tetapi kita sudah tahu bahawa dorongan dan pelepasan selalu muncul bersamaan dan bahawa otot jantung berkontrak ketika arus elektrik melaluinya..

Walau bagaimanapun, jelas bahawa persimpangan sino-auricular tidak melakukan semua kerja untuk merangsang kontraksi jantung. Di bahagian bawah atrium kanan, berhampiran bahagian otot septum, saintis telah menemui kawasan lain dari tisu yang sama, yang disebut nod atrioventricular. Dua cabang memanjang dari kedua ventrikel, di mana mereka membentuk rangkaian yang kompleks.

Node kedua ini dengan rangkaian komunikasi terpesongnya berfungsi sebagai sejenis stesen pemindahan untuk impuls yang timbul di simpul sino-aurikular. Sebaik sahaja impuls ini sampai ke simpul atrioventricular, ia menyebar di sepanjang jaringan gentian saraf ke serat otot kedua-dua ventrikel, menyebabkan mereka berkontrak.

Penemuan nod sino-aurikular dan atrio-ventrikel membuktikan wujudnya sejenis penjana neuromuskular tenaga elektrik di dalam jantung, yang didorong oleh mekanisme misteri yang tidak bergantung pada seluruh badan. Dari masa ke masa, para saintis, yang diperkaya dengan pengetahuan baru dan teknik eksperimen terkini, pasti akan dapat mengungkap misteri simpul sino-aurikular dan memahami proses yang membantunya menurunkan degupan jantung berterusan..

Saya tertanya-tanya apa kesimpulan ahli metafizik jika mereka mengetahui sekeping tisu asas misteri ini pada masa mereka? Kemungkinan besar, mereka akan melihat padanya kehebatan hidup atau surga jiwa..

Walaupun simpul sino-aurikular merangsang jantung untuk berkontrak pada kadar tetap, irama mereka tidak tetap. Bergantung pada faktor emosi, fizikal dan lain-lain yang mempengaruhi badan, irama degupan jantung dapat melambatkan atau mempercepat. Ini berlaku di bawah pengaruh langsung sistem saraf autonomi, atau autonomi, dengan pusat di medulla oblongata, yang terletak di bahagian bawah otak. Ini adalah pusat yang sama yang, dengan bantuan saraf lain, mengarahkan aliran darah ke bahagian tubuh yang memerlukannya..

Dua jenis saraf terlibat dalam pengaturan kadar nadi. Serat parasimpatis saraf vagus melakukan fungsi penghambatan - mereka mengurangkan daya penguncupan jantung dan mencegah percepatan irama yang berlebihan. Serat saraf simpatik (mempercepat) meningkatkan kekuatan dan degupan jantung, yang mungkin diperlukan semasa tekanan, kegembiraan atau kerja keras.

Kedua-dua mereka dan serat saraf lain sentiasa bertindak, berkongsi tugas yang sukar untuk mengawal kerja jantung. Sekiranya badan berada dalam keadaan tegang yang memerlukan peningkatan aliran darah yang mendesak, saraf simpatik meningkatkan aktivitinya dengan melepaskan adrenalin, bahan kimia seperti hormon. Adrenalin bertindak sebagai perangsang jantung yang kuat. Dengan penurunan ketegangan, keperluan darah kembali normal. Pada ketika ini, serat saraf vagus diaktifkan dan melepaskan bahan kimia yang melemaskan dan melambatkan jantung. Bahan ini, asetilkolin, menyerupai racun yang terdapat pada cendawan beracun..

Denyutan nadi, biasanya 72 denyutan seminit pada manusia, berbanding terbalik dengan ukuran hidupan. Oleh itu, jantung kanak-kanak berdegup dua kali lebih pantas daripada orang dewasa. Jantung gajah berdegup sekitar 25 kali seminit, dan kenari - 1,000 kali atau lebih.

Oleh itu, setelah membayangkan gambaran mengenai kerja jantung dan saluran darah yang membentuk sistem kardiovaskular, kita akan mengikuti perjalanan Sungai Kehidupan di sepanjang ranjangnya di dalam badan.

Seperti yang anda ketahui, darah adalah media pengangkutan yang kompleks yang memindahkan oksigen, nutrien dan bahan pelindung, hormon dan produk penting lain ke sel dan tisu badan dan menghilangkan karbon dioksida, urea dan produk buangan lain dari sana..

Darah vena gelap, kekurangan oksigen dan tepu dengan karbon dioksida, memasuki atrium kanan melalui dua urat besar. Ini adalah vena cava inferior, yang menerima darah dari kaki dan bahagian bawah badan, dan vena cava unggul, di mana darah kembali dari kepala dan bahagian atas badan..

Pada masa diastole, jantung mengembang, dan darah mengalir dari urat ini ke atrium kanan, dan kemudian melalui injap tricuspid terbuka bergegas ke ventrikel kanan. Pada masa ketika nod sino-auricular menghantar impuls kontraktil, gelombang sistolik mengeluarkan sisa darah dari atrium melalui injap ke ventrikel. Gelombang kontraksi merebak ke bawah ventrikel, menutup injap tricuspid, membuka injap paru dan mengarahkan darah ke dalamnya.

Melalui cawangan arteri ini, yang, bersama dengan aorta, adalah yang terbesar di dalam badan, darah vena yang masih gelap mengalir ke paru-paru. Di sana, ia memasuki rangkaian kapilari yang mengelilingi kira-kira 700 juta gelembung yang dipenuhi udara - alveoli. Di sini, melalui dinding kapilari, darah mengeluarkan karbon dioksida dan menerima bahagian oksigen yang baru. Dan sekarang warna merah gelap darah vena memberi laluan kepada warna darah arteri yang terang.

Darah beroksigen dari kapilari memasuki venula, dan dari sana ke dalam urat paru-paru, di mana ia memasuki jantung melalui atrium kiri.

Melewati sistem peredaran paru, yang pertama kali dijelaskan oleh Miguel Servet dan Realdo Colombo, darah tidak melakukan fungsi tertentu dalam tubuh. Walau bagaimanapun, muatan oksigen yang bergerak dengannya mengingatkan akan kerja penting yang akan datang dalam peredaran sistemik..

Di sini kita harus memikirkan anomali yang sangat pelik. Seperti yang anda ketahui, di semua bahagian badan, arteri membawa darah yang terang, beroksigen, dan urat membawa darah gelap dengan kandungan karbon dioksida yang tinggi. Pengecualian adalah sistem peredaran paru. Darah gelap mengalir melalui arteri pulmonari ke paru-paru, dan darah yang terang dan beroksigen mengalir melalui urat paru ke jantung. Keadaan ini tidak diragukan lagi berfungsi sebagai penghalang berterusan bagi ahli anatomi pertama yang cuba mengetahui perbezaan antara arteri dan urat. Seperti yang kita ketahui, banyak air mengalir di bawah jambatan sebelum dapat membuktikan bahawa arteri adalah saluran yang membawa darah dari jantung, dan vena adalah saluran yang mengembalikan darah ke jantung..

Apabila jantung mengendur diastole, darah beroksigen mengalir melalui atrium kiri ke ventrikel kiri yang kuat. Kemudian, apabila jantung berkontrak di bawah pengaruh dorongan yang dihantar dari simpul sino-aurikular, injap mitral ditutup, dan injap aorta terbuka, dan darah dikeluarkan secara kuat ke aorta melengkung yang luas - batang arteri utama peredaran sistemik.

Darah memasuki aorta di bawah tekanan tinggi, yang memastikan pergerakannya di sepanjang semua cabang pokok arteri hingga ke kapilari. Tekanan di arteri adalah berterusan. Ia mencapai nilai maksimum pada saat pengecutan jantung, dalam sistol, dan ketika jantung mengendur, iaitu, diastole, ia jatuh. Tahap tekanan darah atas dan bawah mudah diukur. Prosedur ini membolehkan doktor menentukan keadaan jantung dan sistem peredaran darah pesakit..

Bacaan tekanan darah normal, diukur dengan manometer, berkisar antara 70 hingga 90 mm Hg. Seni. dengan diastole dan dari 110 hingga 140 mm Hg. Seni. dengan systole.

Tekanan darah seseorang pada waktu siang atau dalam jangka masa yang lebih lama bergantung pada pelbagai faktor. Pergolakan, ketakutan, kegelisahan, ketegangan, kehilangan darah dalam kemalangan atau semasa pembedahan semuanya menyebabkan perubahan tekanan darah sementara, bahkan pada orang yang sistem peredaran darahnya berfungsi dengan baik..

Sifat arteri sedemikian rupa sehingga menetralkan pergerakan darah yang tersentak keluar ke aorta. Dengan mengarahkan darah ke bahagian tubuh yang berlainan sesuai dengan urutan pusat vasomotor, arteri mengembang dengan setiap pengecutan jantung dan runtuh dalam selang waktu di antara mereka. Oleh itu, aliran darah yang berselang secara beransur-ansur diratakan dan pada masa peralihan ke kapilari, darah sudah mengalir lancar.

Di kapilari, yang sangat sempit sehingga hanya satu eritrosit yang dapat melewatinya pada satu masa, darah mengalir dengan sangat perlahan, bergerak sekitar 2,5 sentimeter per minit. Di sinilah dia memenuhi tugas utamanya, yang sama seperti yang dilakukan oleh laut purba. Kemudian, menjadi gelap kembali, darah meninggalkan kapilari dan berakhir di venula - cabang terkecil dari pokok vena. Selanjutnya, bergerak di sepanjang dahan yang lebih besar dan akhirnya memasuki batang vena, dengan kata lain, ke dalam vena cava, di mana ia kembali ke atrium kanan.

Dalam perjalanan kembali ke jantung melalui urat, sebahagian darah terus melakukan kerja yang sangat penting untuk tubuh. Di saluran gastrointestinal, darah mengumpulkan produk pencernaan dan mengangkutnya ke hati, di mana ia diproses secara kimia, atau disimpan "dalam simpanan", atau, sekali lagi dengan darah, dihantar ke bahagian lain badan. Mengalir dalam perjalanan ke jantung melalui ginjal, darah disaring dalam formasi kompleks dan dibebaskan dari urea, ammonia dan sisa lain.

Untuk akhirnya memahami prinsip-prinsip Sungai Kehidupan, perlu mempertimbangkan salah satu ciri aliran darah vena yang paling menarik, iaitu mekanisme kenaikan darah dari bahagian bawah badan.

Jantung memainkan peranan sebagai perangsang pergerakan darah arteri, tetapi darah vena tidak mempunyai pam tekanan. Mengenai bahagian atas badan, tidak ada masalah besar yang timbul di sini, kerana darah mengalir ke jantung secara graviti. Walau bagaimanapun, darah terpaksa keluar dari bahagian bawah badan, tanpa bergantung pada bantuan graviti atau organ khas..

Alam, dengan menggunakan satu-satunya kaedah pemilihan semula jadi yang benar, menyelesaikan masalah halus ini dengan bijak.

Di sebilangan tempat di sepanjang urat, terdapat banyak injap yang sangat berkesan. Injap ini, yang pada satu masa menarik perhatian kepada ahli anatomi terhebat dari abad yang lalu - Fra Paolo Sarpi, Vesalius dan lain-lain, dapat membuka jalan darah hanya dalam satu arah - ke jantung. Hanya ke arah ini darah dapat melaluinya. Sekiranya aliran darah mengalir dari jantung, maka ia akan menutup injap itu sendiri dan tidak akan dapat bergerak ke belakang. Di samping itu, perlu diingat bahawa urat terletak di antara otot rangka. Dengan pergerakan badan, salah satu otot ini berkontraksi dan menekan pada urat. Tekanan otot rangka mendorong darah dari satu injap ke injap yang lain, lebih dekat dan lebih dekat ke jantung. Setiap injap seterusnya, setelah mengalirkan darah, menutup dan mencegah aliran ke arah yang bertentangan. Jadi, selangkah demi selangkah, di sepanjang sejenis "injap pengangkat", darah naik dan akhirnya kembali ke jantung.

Sekiranya seseorang bergerak sedikit atau kekal dalam kedudukan yang tidak berubah untuk waktu yang lama, memaksa otot tidak aktif, maka kenaikan darah vena ke jantung, terutama dari bahagian bawah kaki, menjadi sukar. Akibatnya, kaki "merasa kebas", ada perasaan tidak selesa.

Sekiranya sejumlah besar darah tidak mengalir dari kaki ke jantung, urat varikos boleh bermula. Ini biasanya berlaku pada orang yang, kerana sifat pekerjaan mereka, harus banyak berdiri, atau pada mereka yang uratnya kehilangan keanjalan dan injapnya kehilangan kemampuan untuk menutup rapat. Dalam kes sedemikian, darah bertakung di urat dan menyebabkannya membengkak..

Terlepas dari kecacatan ini, yang lebih merupakan akibat gaya hidup yang tidak betul daripada kesalahan alam, masalah kenaikan darah vena ke jantung telah diselesaikan dengan cukup memuaskan..

Peredaran

Saya

Pengaliran darahené (edaran sanguinis)

pergerakan darah yang berterusan melalui sistem rongga jantung dan saluran darah yang tertutup, menyediakan semua fungsi penting badan.

Aliran darah yang diarahkan ditentukan oleh kecerunan tekanan, yang ditentukan oleh kerja aktif (mengepam) jantung (Jantung), isipadu (jisim) darah yang beredar, kelikatannya, ketahanan saluran darah terhadap aliran darah dan faktor lain. Besarnya kecerunan tekanan mempunyai watak berdenyut kerana pengecutan jantung secara berkala dan perubahan nada saluran darah..

Mengikut struktur, ciri dan fungsi biofisiknya, saluran darah dibahagikan kepada saluran utama (aorta dan arteri besar), di mana aliran darah translasi dilakukan kerana potensi tenaga dinding yang diregangkan ke dalam sistol; kapal rintangan (arteri kecil dan arteriol), yang menentukan nilai rintangan vaskular periferal total; kapal pertukaran (kapilari) yang memastikan pertukaran bahan antara darah dan tisu; kapal pengangkut (anastomosis arteriovenous), melalui mana darah dikeluarkan dari arteri ke dalam urat, melewati kapilari; pembuluh kapasitif (urat) dengan kepanjangan tinggi dan keanjalan rendah (mengandungi sehingga 70-80% daripada jumlah darah yang beredar).

Bersyarat, terdapat bulatan peredaran darah yang besar dan kecil. Dalam lingkaran besar, darah dari ventrikel kiri jantung memasuki aorta dan saluran darah yang memanjang darinya, menembusi semua tisu dan organ tubuh, dan kemudian ke atrium kanan; kecil - dari ventrikel kanan jantung ke paru-paru, di mana ia diperkaya dengan oksigen dan dibebaskan dari karbon dioksida yang berlebihan, kemudian memasuki atrium kiri. Pada orang dewasa, kira-kira 84% daripada jumlah darah terkandung dalam peredaran sistemik, kira-kira 10% pada kecil dan sekitar 7% di jantung. Isi padu (jisim) darah yang beredar (iaitu, jumlah darah dikurangkan jumlah darah di depot darah) pada orang dewasa adalah 4-6 liter, yang sepadan dengan 6-8% berat badan (jisim). Depot darah adalah organ yang dapat menyimpan sejumlah besar darah (biasanya dalam bentuk pekat) di dalam salurannya. Organ utama yang menjalankan fungsi ini adalah hati, limpa, plexus vaskular subpapillary pada kulit, ginjal, paru-paru, dan sumsum tulang. Mobilisasi fungsi mereka sebagai depot darah berlaku dalam keadaan peningkatan permintaan tubuh untuk keupayaan oksigen darah (kerja otot yang kuat, reaksi tekanan, dll.).

Peredaran darah dicirikan oleh petunjuk utama berikut.

Isipadu darah (strok) sistolik (SOC) dikeluarkan oleh jantung dalam satu kontraksi. Pada waktu rehat, ia sama dengan 60-70 ml, dengan latihan fizikal ia dapat meningkat 3-5 kali. SOC ventrikel kiri dan kanan adalah sama.

Isipadu darah minit (MOC) dikeluarkan oleh jantung dalam 1 minit. Pada waktu rehat ialah 5.0-5.5 liter, semasa kerja fizikal ia meningkat sebanyak 2-4 kali, pada orang terlatih - sebanyak 6-7 kali. Dalam penyakit, misalnya, dengan kecacatan jantung yang tidak dapat dikompensasi atau hipertensi primer lingkaran kecil, IOC menurun menjadi 2.5-1.5 liter.

Isipadu (jisim) darah yang beredar (BCC) adalah 75-80 ml per 1 kg berat badan. Semasa latihan fizikal, kecacatan jantung yang tidak dapat dikompensasi, BCC meningkat (hipervolemia) kerana pelepasan darah dari depot darah, mencapai 140-190 ml / kg. Dengan kehilangan darah, keruntuhan, kejutan, kekeringan badan, BCC menurun (hipovolemia).

Denyutan jantung (HR) dalam satu minit (denyutan per minit) berkisar antara 60 hingga 80 denyutan seminit; untuk orang terlatih - dalam 40-60 denyutan seminit. Kekerapan maksimum dengan aktiviti fizikal yang teruk boleh mencapai 180-240 denyutan seminit. Dengan pelbagai jenis patologi sistem kardiovaskular, degupan jantung berubah ke arah peningkatan atau penurunan (lihat Pulse).

Masa peredaran darah adalah masa di mana satu unit isipadu darah melintasi kedua bulatan K. Biasanya, ia adalah 20-25 s. Berkurang dengan aktiviti fizikal dan meningkat dengan gangguan peredaran darah, misalnya, dengan kecacatan jantung yang tidak dapat dikompensasi, ia mencapai 50-60 s.

Tekanan darah (tekanan darah) memberikan aliran darah melalui sistem pembuluh darah. Nilainya bergantung pada banyak faktor dan berbeza dengan ketara di kawasan tubuh yang berlainan (lihat Tekanan darah).

Pengaturan peredaran darah disediakan oleh interaksi mekanisme humoral tempatan dengan penyertaan aktif sistem saraf dan bertujuan untuk mengoptimumkan nisbah aliran darah pada organ dan tisu dengan tahap aktivitas fungsional tubuh.

Dalam proses metabolisme pada organ dan tisu, metabolit sentiasa terbentuk yang mempengaruhi nada saluran darah. Kadar pembentukan metabolit (CO2 atau H +; laktat, piruvat, ATP, ADP, AMP, dan lain-lain), yang ditentukan oleh aktiviti fungsi organ dan tisu, sekaligus menjadi pengatur bekalan darah mereka. Jenis peraturan diri ini disebut metabolik.

Mekanisme pengawalseliaan tempatan ditentukan secara genetik dan tertanam dalam struktur jantung dan saluran darah. Mereka juga boleh dianggap sebagai reaksi autoregulasi myogenik tempatan, yang intinya adalah pengecutan otot sebagai tindak balas terhadap peregangan mengikut jumlah atau tekanan..

Peraturan humor K. dijalankan dengan penyertaan hormon, sistem renin-angiotensin, kinin, prostaglandin, peptida vasoaktif, peptida pengatur, metabolit individu, elektrolit, dan bahan aktif biologi lain. Sifat dan tahap pengaruhnya ditentukan oleh dos bahan aktif, sifat reaktif organisma, organ dan tisu individu, keadaan sistem saraf dan faktor lain. Oleh itu, kesan pelbagai arah katekolamin darah pada nada saluran darah dan otot jantung dikaitkan dengan kehadiran reseptor α- dan β-adrenergik di dalamnya. Apabila reseptor α-adrenergik teruja, penyempitan berlaku, dan apabila reseptor β-adrenergik teruja, saluran darah mengembang. Bilangan reseptor α- dan β dalam kapal yang berlainan tidak sama. Dengan keunggulan reseptor α di dalam saluran, adrenalin darah menyebabkan penyempitannya, dan dengan dominasi reseptor β, pengembangan. Pada kepekatan adrenalin plasma rendah, yang pertama teruja sebagai β-reseptor yang lebih menggembirakan. Dengan pengujaan serentak α- dan β-reseptor, kesan vasokonstriktor berlaku.

Interaksi refleks kardiovaskular yang tidak terkondisi dan terkawal adalah asas kepada peraturan saraf K. Mereka terbahagi kepada refleks sendiri dan berkaitan. Pautan afren refleks K. sendiri ditunjukkan oleh angioceptor (baro- dan chemoreceptors) yang terletak di bahagian berlainan dari katil vaskular dan di jantung. Di beberapa tempat, mereka dikumpulkan dalam kelompok, membentuk zon refleksogenik. Yang utama adalah zon lengkungan aorta, sinus karotid, arteri vertebra. Pautan aferen refleks konjugasi K. terletak di luar tempat tidur vaskular, bahagian tengahnya merangkumi pelbagai struktur korteks serebrum, hipotalamus, medulla oblongata dan saraf tunjang. Nukleus penting pusat kardiovaskular terletak di medulla oblongata: neuron di bahagian lateral medulla oblongata melalui neuron simpatik saraf tunjang memberikan kesan pengaktifan tonik pada jantung dan saluran darah; neuron di bahagian medula oblongata medula menghalang neuron simpatik saraf tunjang; nukleus motor saraf vagus menghalang aktiviti jantung; neuron permukaan ventral medulla oblongata merangsang aktiviti sistem saraf simpatik. Melalui hipotalamus, hubungan hubungan saraf dan humoral peraturan K. dilakukan.Pautan peraturan K. yang berkesan diwakili oleh neuron pra- dan postganglionik simpatik, neuron pra dan postganglionik sistem saraf parasimpatik (lihat. Sistem saraf vegetatif). Pemeliharaan vegetatif merangkumi semua saluran darah kecuali kapilari.

Saraf adrenergik simpatik menyebabkan vasokonstriksi periferal. Pada akhir neuron simpatik postganglionik, norepinefrin dilepaskan (lihat Mediator). Tahap penguncupan otot licin vaskular bergantung pada jumlah mediator yang dibebaskan, dan ia berkaitan dengan frekuensi impuls efferent. Pada waktu rehat, neuron vasokonstriktor menerima impuls dengan frekuensi 1-3 impuls sesaat. Vasokonstriksi maksimum berlaku pada frekuensi 10 denyutan per 1 s. Perubahan frekuensi impuls membawa kepada peningkatan nada vaskular (dengan peningkatan impuls), atau penurunannya (dengan penurunan impuls), yaitu terdapat penyempitan atau vasodilasi relatif.

Dalam keadaan normal, semua mekanisme peraturan K. berinteraksi satu sama lain mengikut prinsip yang dijelaskan oleh teori sistem fungsional (lihat. Sistem fungsi), yang mempengaruhi output jantung, ketahanan vaskular periferal total, kapasiti vaskular, dan jumlah darah yang beredar.

Hubungan pelbagai parameter K., corak interaksi mereka dipertimbangkan oleh hemodinamik - bahagian khas fisiologi K., mengkaji kes-kes umum dan khusus K. gangguan berkaitan dengan amalan klinikal.

Mekanisme umum gangguan peredaran darah. Pelanggaran K. boleh disebabkan oleh perubahan fungsi jantung, saluran darah, dan juga sifat reologi darah yang mengalir melaluinya. Oleh kerana bahagian-bahagian individu sistem peredaran darah saling berkaitan, disfungsi masing-masing selalu mempengaruhi fungsi orang lain. Pelanggaran Ke. Secara umum, meliputi seluruh sistem peredaran darah, dan lokal (di kawasan tertentu dari tempat tidur vaskular). Oleh kerana K. berterusan adalah mustahak untuk memastikan fungsi normal mana-mana bahagian badan, pelanggarannya melibatkan gangguan fungsi organ yang sesuai.

Jantung berfungsi seperti pam, mengepam darah dari sistem vena ke sistem arteri. Agar aliran darah ke seluruh sistem vaskular badan menjadi berterusan, diperlukan beberapa tahap tekanan darah yang berterusan di aorta dan cabang arteri besar, yang disebut tekanan darah total (BP)..

Nilai jumlah tekanan darah bergantung pada jumlah darah yang dikeluarkan oleh jantung dan jumlah rintangan periferal. Dengan peningkatan jumlah darah minit atau ketahanan periferal total, tekanan darah meningkat, dan sebaliknya. Peningkatan tekanan darah total yang berpanjangan (lihat Hipertensi, arteri) biasanya disebabkan oleh peningkatan daya tahan periferal. Penurunan patologi dalam jumlah tekanan darah (lihat. Hipotensi arteri) paling sering dikaitkan dengan penurunan jumlah darah minit sekiranya kekurangan jantung atau dengan penurunan pengembalian darah dari vena ke jantung (biasanya dengan penurunan jumlah darah yang beredar). Sifat aliran darah di setiap organ di mana-mana bahagian badan dinyatakan oleh kebergantungan

di mana Q adalah halaju aliran darah volumetrik, ΔР adalah kecerunan tekanan di sepanjang tempat tidur vaskular tertentu, dan R adalah rintangan terhadap aliran darah di dalamnya. Untuk sistem peredaran darah setiap organ, kecerunan tekanan sesuai dengan perbezaan tekanan arteriovenous, iaitu, perbezaan tekanan antara arteri (Pseni.) dan urat (Purat.). Oleh itu,

Kurangkan Pseni. serta meningkatkan Purat., memerlukan penurunan Q dalam sistem vaskular organ tertentu (tertakluk kepada daya tahan berterusan sepanjang panjangnya) Sebaliknya, ketahanan terhadap aliran darah ditentukan oleh lebar lumen kapal pada organ tertentu dan sifat reologi darah. Sebaik sahaja rintangan ini berkurang (misalnya, dengan pembesaran arteri dan arteriol tempatan), aliran darah tempatan meningkat, yang menyebabkan hiperemia arteri (hiperemia). Sebaliknya, peningkatan rintangan pada arteri periferal (dengan vasokonstriksi tempatan, dengan trombosisnya, dan lain-lain) menyebabkan penurunan kecepatan aliran darah volumetrik di organ dan terjadinya iskemia (iskemia). Peningkatan daya tahan juga dapat terjadi pada kapilari dari wilayah vaskular tertentu, misalnya, disebabkan oleh peningkatan agregasi eritrosit intravaskular. Akhirnya, daya tahan juga dapat meningkat dalam sistem vena organ (contohnya, dengan trombosis atau mampatan urat). Dalam kes ini, stasis vena berlaku dalam sistem peredaran mikro, disertai dengan penurunan kadar aliran darah volumetrik di organ..

Sebab utama pelanggaran, iaitu mengepam, fungsi jantung boleh menjadi penurunan pengembalian darah dari urat ke jantung, yang biasanya disebabkan oleh penurunan jumlah darah yang beredar; kecacatan jantung yang tidak dapat dikompensasi, khususnya, kekurangan injap jantung, apabila penutupan injapnya yang tidak lengkap menyebabkan pengembalian sebahagian darah ke rongga jantung yang retrograde atau terdapat stenosis bukaan jantung, yang secara signifikan meningkatkan daya tahan aliran darah di dalamnya; kelemahan otot jantung, pengecutannya tidak memberikan tekanan intraventrikular yang cukup tinggi untuk menggerakkan seluruh jumlah darah dalam bulatan besar dan kecil K.; ketidakupayaan rongga jantung untuk berkembang dengan cukup semasa diastole sebagai hasil pengumpulan sejumlah besar darah (dengan tamponade jantung) atau eksudat (dengan perikarditis) di rongga perikard atau penghapusan yang terakhir kerana perikarditis kronik.

Perubahan nilai rintangan pada arteri organ individu biasanya tidak tercermin pada tahap tekanan darah total, tetapi menyebabkan perubahan dalam bekalan darah mereka. Jenis disfungsi arteri periferal ini boleh dikaitkan dengan pengembangan fungsi atau penyempitan saluran darah (lihat Angiospasm), dengan perubahan struktur di dinding (lihat Atherosclerosis), dengan penyumbatan lengkap atau sebahagian dari lumen vaskular (lihat Thrombosis, Embolisme).

Melemahnya aliran darah di arteri individu kerana peningkatan daya tahan di dalamnya tidak semestinya menyebabkan penurunan bekalan darah ke organ, kerana dalam kes ini, aliran darah melalui cagaran mungkin berlaku.

Sekiranya aliran darah cagaran tidak mencukupi, maka iskemia berlaku di kawasan tisu yang sesuai (atau organ).

Peranan disfungsi sistem vena dalam gangguan umum K. disebabkan oleh fungsi kapasitifnya. Vena mengalirkan darah semua organ. Rintangan terhadap aliran darah di urat sangat rendah dan hanya dapat meningkat, misalnya, ketika mereka dimampatkan atau tersumbat oleh trombus. Pada masa yang sama, aliran darah dari sistem peredaran mikro organ yang bersangkutan menjadi sukar, yang mungkin disertai dengan perkembangan stasis vena.

Gangguan peredaran mikro sangat ketara, kerana bukan satu proses fisiologi atau patologi berlaku di dalam badan tanpa penyertaan sistem peredaran mikro (Peredaran Mikro). Tempat tidur peredaran mikro merangkumi kapilari, cabang dari arteri dan urat kecil yang sesuai. Fungsi utama pembuluh ini adalah untuk menyediakan bekalan darah yang mencukupi ke kawasan jaringan tertentu, yang, dalam keadaan normal, sesuai dengan kebutuhan metaboliknya. Perubahan aliran darah dari arteri ke kapilari dapat menyebabkan gangguan peredaran mikro seperti hiperemia arteri atau iskemia. Hiperemia arteri berlaku apabila saluran arteri mikrovaskular mengembang. Kecerunan tekanan dan halaju aliran darah di kapilari meningkat dalam kes ini. Kepekatan eritrosit dalam darah (hematokrit) yang mengalir melalui mikrovaskular dan bilangan kapilari yang berfungsi bertambah. Tekanan intracapillary meningkat, ini mendorong pemindahan air dari darah ke celah tisu, yang, dalam keadaan tertentu, dapat menyebabkan edema tisu.

Dengan penyempitan arteri penambah atau munculnya rintangan aliran darah di lumennya, iskemia berkembang di tempat tidur peredaran mikro, di mana parameter utama peredaran mikro berubah ke arah yang bertentangan: halaju aliran darah linier dan hematokrit di kapilari menurun, menyebabkan bekalan oksigen tisu tidak mencukupi, - hipoksia terjadi. Tekanan intracapillary menurun dan bilangan kapilari berfungsi menurun. Pada masa yang sama, penghantaran tenaga dan bahan plastik ke tisu menurun, dan produk metabolik terkumpul di dalamnya. Sekiranya aliran darah cagaran tidak menghilangkan kekurangan bekalan darah, maka metabolisme tisu terganggu dan pelbagai perubahan patologi berkembang hingga nekrosis.

Sekiranya aliran keluar darah ke sistem vena sukar dilakukan, maka gangguan peredaran mikro khas dari stasis vena diperhatikan. Gradien tekanan darah di kapilari menurun, yang menyebabkan penurunan aliran darah yang signifikan di dalamnya. Dalam kes ini, bekalan tisu dengan oksigen dan bahan bertenaga lain berkurang, dan produk metabolik tidak dikeluarkan dan disimpan di dalamnya. Akibatnya, sifat mekanik kain berubah: kepanjangannya meningkat, tetapi keanjalannya menurun. Dalam keadaan seperti itu, penyaringan cecair dari kapilari ke dalam tisu meningkat dengan mendadak dan edema berkembang..

Peredaran mikro juga dapat terganggu terlepas dari perubahan utama aliran darah dari arteri atau aliran keluarnya ke dalam vena. Ini berlaku apabila sifat reologi darah berubah kerana peningkatan agregasi eritrosit intravaskular, dan aliran darah di kapilari melambat ke tahap yang berbeza-beza, sehingga berhenti sepenuhnya - perkembangan stasis.

Disfungsi sistem kardiovaskular secara keseluruhan boleh disebabkan oleh pengaruh pelbagai faktor patogen pada jantung, arteri, kapilari dan urat, serta pada darah yang beredar di dalamnya secara langsung atau tidak langsung melalui mekanisme neurohumoral. Oleh itu, pelbagai disfungsi sistem saraf autonomi, kelenjar endokrin, serta sintesis dan transformasi dalam tubuh pelbagai bahan aktif secara fisiologi menyebabkan gangguan pada sistem K. Pada masa yang sama, faktor neurohumoral yang terlibat dalam pengaturan fungsi normal jantung, dalam keadaan tertentu, juga menyebabkan gangguan dalam aktivitinya. Nilai tekanan darah total banyak bergantung pada pengaruh faktor saraf dan humoral yang mempengaruhi kedua-dua aktiviti jantung dan nada dinding arteri periferal.

Faktor neurohumoral, secara khusus bertindak pada arteri organ tertentu, boleh menyebabkan gangguan dalam bekalan darah organ tertentu. Prasyarat untuk ini adalah pembentukan tempatan atau tindakan khusus bahan aktif secara fisiologi seperti prostaglandin dan serotonin, yang menyumbang kepada pengembangan kekejangan arteri besar yang membekalkan darah ke organ, seperti otak..

Pampasan untuk gangguan peredaran darah. Sekiranya berlaku pelanggaran Ke. Biasanya dengan cepat datang pampasan fungsinya. Pampasan dilakukan terutamanya oleh mekanisme peraturan yang sama seperti dalam norma. Pada peringkat awal pelanggaran K., pampasan mereka berlaku tanpa perubahan ketara dalam struktur sistem kardiovaskular. Perubahan struktur pada bahagian tertentu dari sistem peredaran darah (contohnya, hipertrofi miokard, pengembangan jalan cagaran arteri atau vena) biasanya berlaku kemudian dan bertujuan untuk memperbaiki kerja mekanisme pampasan.

Pampasan mungkin disebabkan oleh peningkatan kontraksi miokardium, pengembangan rongga jantung, dan juga hipertrofi otot jantung. Oleh itu, apabila pengusiran darah dari ventrikel sukar, misalnya, dengan stenosis lubang aorta atau batang paru-paru, daya simpanan alat kontraktil miokard direalisasikan, yang membantu meningkatkan daya pengecutan. Dengan kekurangan injap jantung dalam setiap fasa seterusnya kitaran jantung, sebahagian darah kembali ke arah yang bertentangan. Dalam kes ini, pelebaran rongga jantung berkembang, yang bersifat kompensasi. Walau bagaimanapun, pelebaran berlebihan menimbulkan keadaan yang tidak baik untuk jantung..

Peningkatan tekanan darah total yang disebabkan oleh peningkatan rintangan periferal total dikompensasi, khususnya, dengan meningkatkan kerja jantung dan mewujudkan perbezaan tekanan antara ventrikel kiri dan aorta, yang dapat memberikan pelepasan seluruh isipadu darah sistolik ke dalam aorta.

Di sejumlah organ, terutama di otak, dengan peningkatan tahap tekanan darah total, mekanisme kompensasi mulai berfungsi, karena tekanan darah di pembuluh otak dipertahankan pada tingkat normal..

Dengan peningkatan rintangan pada arteri individu (disebabkan oleh angiospasm, trombosis, embolisme, dll.), Pelanggaran bekalan darah ke organ yang sesuai atau bahagiannya dapat dikompensasi oleh aliran darah cagaran. Di otak, jalur cagaran ditunjukkan sebagai anastomosis arteri di kawasan bulatan Willis dan dalam sistem arteri pial di permukaan hemisfera serebrum. Kolateral arteri berkembang dengan baik di otot jantung. Sebagai tambahan kepada anastomosis arteri, peranan penting untuk aliran darah cagaran dimainkan oleh dilatasi fungsinya, yang secara signifikan mengurangkan ketahanan terhadap aliran darah dan mendorong aliran darah ke kawasan iskemia. Sekiranya aliran darah di arteri cagaran yang melebar meningkat untuk waktu yang lama, maka penstrukturan semula secara beransur-ansur berlaku, kaliber arteri meningkat, sehingga pada masa depan mereka dapat sepenuhnya menyediakan bekalan darah ke organ sejauh yang sama dengan batang arteri utama.

Dengan peningkatan daya tahan pada pembuluh vena individu (dengan trombosis, mampatan urat, dll.), Aliran keluar darah cagaran dilakukan kerana rangkaian anastomosis yang luas di sistem vena. Walau bagaimanapun, dengan aliran darah yang tidak mencukupi di sepanjang jalan cagaran, terutama dengan trombosisnya, dekompensasi aliran keluar darah berlaku dengan kesesakan vena pada organ yang sesuai..

Kekurangan peredaran darah. Etiologi, patogenesis dan manifestasi klinikal kekurangan K. adalah pelbagai. Apa yang mereka miliki adalah ketidakseimbangan antara keperluan oksigen, nutrien dan penghantarannya melalui darah. Sebab-sebab khusus untuk ketidakseimbangan ini, mekanisme kejadiannya dan gejala manifestasi (umum dan tempatan) mungkin berbeza. Terdapat juga pemahaman yang lebih sempit mengenai kekurangan K., yang sepenuhnya sesuai dengan makna istilah "kegagalan jantung" dan "kegagalan jantung kronik." Dengan menegaskan pemahaman bahawa kekurangan K. sebagai setara dengan kegagalan jantung, mereka biasanya merujuk kepada fakta bahawa dalam keadaan patologi ini fungsi sistem vaskular selalu terjejas, khususnya, dystonia vaskular diperhatikan pada pelbagai peringkat, misalnya, dengan bentuk kegagalan jantung seperti kejutan kardiogenik (lihat Infarksi miokardium), pelbagai reaksi vaskular diperhatikan: peningkatan nada kapal resistif pada fasa pertama kejutan dan penurunan mendadak pada detik. Dalam kegagalan jantung kronik (Gagal jantung), pelbagai perubahan dalam rintangan vaskular periferal dan nada vena yang berkaitan dengan hipoksia dinding arteri, kesesakan yang berpanjangan dalam sistem vena, dan lain-lain juga dinyatakan, yang menunjukkan bukan sahaja kegagalan peredaran darah, tetapi juga kardiovaskular kekurangan vaskular. Seiring dengan istilah ini, istilah "dekompensasi peredaran darah" dan "dekompensasi jantung" kadang-kadang digunakan. Walau bagaimanapun, kebanyakan ahli kardiologi Soviet mengesyorkan menggunakan istilah "kegagalan jantung". Pada masa yang sama, diperhatikan bahawa hubungan etiologi utama dalam kes seperti ini adalah penurunan fungsi pengepaman jantung, dan perubahan tertentu pada nada vaskular adalah sekunder dalam kes ini. Adalah mungkin untuk membincangkan kekurangan jantung hanya apabila fungsi jantung dan nada vaskular terganggu secara serentak, misalnya, di bawah pengaruh satu atau satu lagi faktor toksik. Kita juga harus kritikal terhadap konsep "dekompensasi jantung". Pada pelbagai peringkat kegagalan jantung, kita tidak membicarakan dekompensasi, tetapi sebaliknya, mengenai penyertaan mekanisme pampasan tertentu yang tidak berfungsi dalam tubuh yang sihat pada tahap proses metabolik tertentu. Oleh itu, pada tahap pertama kegagalan jantung, terdapat peningkatan denyut jantung ketika rehat, akibatnya peningkatan jantung yang memungkinkan untuk memenuhi keperluan penting tubuh, walaupun penurunan fungsi pengepaman jantung. Pada dasarnya, hanya tahap akhir kegagalan jantung yang dapat dianggap sebagai dekompensasi, ketika mobilisasi semua mekanisme kompensasi tidak dapat memastikan aktiviti vital organisme..

Kekurangan umum K. juga merangkumi pelbagai bentuk kekurangan vaskular akut dan kronik, seperti Pengsan, Keruntuhan, Kejutan, penurunan tekanan darah jangka panjang.

Kekurangan K. seringkali bersifat serantau dan menampakkan diri dalam bentuk gangguan aliran darah yang disebabkan oleh penyumbatan vaskular sebagai akibat proses pemampatan ekstravasal, pengembangan halangan intravaskular terhadap aliran darah (misalnya, sebagai akibat aterosklerosis saluran darah, vaskulitis, embolisme, trombosis, kecederaan vaskular) dan, akhirnya, perubahan pada vaskular nada (paling kerap kekejangan arteri dan arteriol dan nada vena menurun). Kepentingan klinikal kekurangan wilayah K. bergantung pada penyetempatan lesi sistem vaskular dan tahap gangguan bekalan darah yang telah berkembang dalam kes ini. Yang sangat penting adalah kekurangan koronari, gangguan bekalan darah arteri ke otak (lihat peredaran serebral), saluran ekstremitas (lihat Menghilangkan lesi saluran ekstremitas), dan lain-lain. Secara umum, pelanggaran aliran darah di mana-mana arteri selalu menimbulkan bahaya kepada fungsi organ vaskular, kecuali jika dikompensasi. cagaran yang cukup maju. Gangguan dalam sistem peredaran mikro memainkan peranan penting dalam patogenesis manifestasi serantau ketidakcukupan K.: kekejangan dan dystonia arteriol, stasis dalam sistem kapilari, penurunan nada venul akibat hipoksia dan pembebasan metabolit aktif biologi ke dalam aliran darah.

Dari bentuk ketidakcukupan K., yang berkembang dalam sistem vena, paling sering terdapat pelanggaran aliran keluar darah (pengembalian vena) akibat tromboflebitis, serta penurunan nada vena (contohnya, hipotensi vena pada vena ekstremitas bawah pada orang tua).

Kaedah untuk kajian peredaran darah. Terdapat sebilangan besar kaedah yang berbeza yang memungkinkan untuk menilai ciri-ciri tertentu pergerakan dan pengedaran darah dalam tubuh, serta fungsi hubungan yang menjalankan proses ini. Dalam kes ini, dua tugas utama diselesaikan: pembentukan corak umum fungsi sistem kardiovaskular dan pengenalpastian ciri-ciri fungsional individu K., yang diperlukan untuk tujuan praktikal, khususnya untuk diagnosis gangguan peredaran darah.

Kaedah penyelidikan K. dibahagikan kepada invasif (berdarah) dan tidak invasif (tanpa darah). Struktur pelbagai bahagian sistem kardiovaskular dinilai menggunakan pelbagai kaedah sinar-X (lihat Angiografi, angiografi koronari, dan lain-lain), diagnostik ultrasound (diagnostik Ultrasound), diagnostik radionuklida (diagnostik Radionuklid), termografi (Termografi), dll. Untuk kajian fungsional, K. menggunakan pengukuran langsung tekanan darah (Tekanan Darah) dan kadar aliran darah volumetrik, atau aliran darah. Untuk tujuan yang sama, kaedah penentuan tidak langsung (atraumatik) pelbagai parameter hemodinamik digunakan. Antaranya, yang paling meluas adalah dinamokardiografi (penilaian hemodinamik dengan merakam pergerakan torsi dada); Ballistokardiografi (pendaftaran pergerakan badan syncardial); Ekokardiografi (pendaftaran pergerakan injap-otot jantung), dan lain-lain. Untuk kajian peredaran darah, kaedah matematik berdasarkan teknologi komputer juga digunakan.

Bibliografi: Vlasov Yu.A. Ontogenesis peredaran manusia, Novosibirsk, 1985; Johnson P. Peredaran periferal, trans. dari Bahasa Inggeris., M., 1982; Panduan untuk Kardiologi, ed. E.I. Chazova, jilid 2, 1982; Manual Fisiologi: Fisiologi Peredaran Darah. Fisiologi Sistem Vaskular, ed. B.I. Tkachenko, s. 56, L., 1984; Fisiologi Manusia, ed. R. Schmidt dan G. Tevs, trans. dari Bahasa Inggeris, t. 3, M., 1986; Sistem Fungsi Badan, ed. K.V. Sudakova, M., 1987.

II

Pengaliran darahené (edaran, edaran sanguinis)

pergerakan darah dalam sistem peredaran darah, yang memastikan metabolisme dalam tisu badan.

Pengaliran darahetambahandantel (syn: K. parallel - nrk, perfusion bantu - nrk) - buatan K., yang membantu memperbaiki dan menstabilkan K. semula jadi dalam kegagalan jantung.

Pengaliran darahekuningmengenaichnoe (S. vitellina) - K. dalam sistem pembuluh darah mesenterik antara embrio pada peringkat awal perkembangan (2-6 minggu) dan kantung kuning telur.

Pengaliran darahetuntutandimustahak (pp. buatan; sinonim: K. extracorporeal, perfusion) - K., disediakan oleh penggantian jantung sepenuhnya atau separa dengan kerja alat khas.

Pengaliran darahetuntutandipenting mengenaiumum (syn.: total perfusion) - K. dan., di mana fungsi jantung dan paru-paru bercampur sepenuhnya.

Pengaliran darahetuntutandiwilayah yang betuldanrnoe (syn. perfusi serantau) - K. dan. di organ atau kawasan badan yang berasingan, sementara diasingkan dari sistem K yang lain.

Pengaliran darahekolerdanrami (halaman collateralis; sinonim K. bulatan) - K. pada kolateral vaskular dengan memintas arteri atau urat utama.

Pengaliran daraheokeymengenaiflaks (c. collateralis) - lihat peredaran cagaran.

Pengaliran daraheselarierami (nrk) - lihat peredaran darah tambahan.

Pengaliran darahecross nue (S. cruciata) - K., di mana darah beredar melalui sistem peredaran dua individu, saluran tertentu yang saling berhubung antara satu sama lain; digunakan dalam eksperimen fisiologi; diperhatikan dengan kelainan perkembangan kembar.

Pengaliran daraheplasentadanpnoe (page placentalis, page fetalis) - K. janin, di mana plasenta dimetabolisme antara darah yang mengalir melalui arteri umbilik dan darah ibu.

Pengaliran darahepengurangandanc. redukta - cagaran K. di anggota badan setelah ligasi vena menurut Oppel, yang dicirikan oleh aliran masuk dan aliran darah yang berkurang, tetapi seimbang.

Pengaliran darahenie horidanrami (S. chorialis) - K. embrio, di mana pertukaran zat antara darah ibu dan darah embrio berlaku melalui vili chorionic.

Pengaliran darahenie extracorporedanrami (p. extracorporalis) - lihat peredaran darah buatan.


Artikel Seterusnya
Hipotensi arteri (hipotensi): gejala dan rawatan