Apa itu auscultation. Jenis dan peraturan auscultation


Auscultation (mendengar) adalah kaedah penyelidikan dan diagnostik berdasarkan analisis fenomena bunyi (nada, irama, suara, urutan dan jangka masa mereka), yang menyertai kerja organ dalaman (auskultasi jantung, paru-paru, organ perut).

Terdapat dua jenis auskultasi: langsung (dilakukan dengan menggunakan telinga ke dada, dll.) Dan biasa-biasa saja (dilakukan dengan stetoskop atau fonendoskop).

Peraturan am berikut harus dipatuhi untuk auskultasi..

Ruang di mana pendengaran dilakukan mestilah tenang dan hangat, kerana otot-otot fibrillar yang berkedut yang disebabkan oleh sejuk menyebabkan bunyi tambahan.

Dada subjek mesti terdedah, kerana hiruk-pikuk pakaian dan seluar dalam juga dapat menimbulkan suara tambahan.

Loceng stetoskop atau fonendoskop mesti hangat; ia tidak boleh ditekan dengan kuat ke tubuh pesakit, kerana ini boleh menyebabkan rasa sakit, serta mengganggu getaran dada di kawasan yang didengar dan dengan itu mengubah sifat suara yang dirasakan.

Anda perlu memperbaiki stetoskop supaya tidak ada bunyi tambahan yang dibuat.

Jangan menyentuh tiub phonendoscope semasa mendengar, kerana ini menimbulkan bunyi tambahan.

Tiub zaitun harus dimasukkan ke telinga supaya tidak menimbulkan rasa tidak selesa.

Sekiranya pesakit mempunyai garis rambut yang sangat maju, kawasan kulit di mana auskultasi dijalankan mesti dibasahi dengan air suam. Ini memungkinkan untuk mengecualikan berlakunya bunyi tambahan.

Dianjurkan untuk mendengar dengan instrumen yang sama, kerana ini menyumbang kepada persepsi dan penilaian objektif yang lebih tepat mengenai bunyi.

Maksud perkataan "auscultation"

  • Auscultation (lat. Auscultatio, listen) adalah kaedah fizikal diagnostik perubatan, yang terdiri dalam mendengarkan suara yang dihasilkan semasa fungsi organ dalaman. Auskultasi dapat dilakukan secara langsung - dilakukan dengan meletakkan telinga ke organ yang dapat didengar, dan tidak langsung - menggunakan stetoskop.

Auscultation juga digunakan dalam teknologi untuk mendiagnosis keadaan komponen dan pemasangan mesin dan mekanisme.

auskultasi

1. kaedah untuk memeriksa fungsi organ dalaman berdasarkan mendengar fenomena bunyi yang berkaitan dengan aktiviti mereka ◆ Di klinik, bersama dengan somatoskopi, palpasi (palpasi), perkusi (perkusi), mendengar (auskultasi) kawasan tertentu badan;... Rudolf Samusev, Yuri Selin, "Anatomi Manusia", 2003 (dipetik dari RNC)

Menjadikan Peta Kata lebih baik bersama

Helo! Nama saya Lampobot, saya adalah program komputer yang membantu membuat Peta Perkataan. Saya boleh mengira dengan baik, tetapi setakat ini saya tidak memahami dengan baik bagaimana dunia anda berfungsi. Tolong saya mengetahuinya!

Terima kasih! Saya pasti akan belajar membezakan kata-kata biasa daripada yang sangat khusus..

Betapa jelasnya makna kata svayka (kata benda):

Sinonim untuk "auscultation"

Kalimat dengan perkataan "auscultation"

  • Untuk ini, lima teknik digunakan: pemeriksaan, auskultasi, penciuman, palpasi dan penyoalan..
  • Sebagai tambahan kepada kaedah penyelidikan asas yang digunakan dalam perubatan klinikal, seperti pemeriksaan, palpasi dan auskultasi, sejumlah teknik digunakan untuk mengkaji penyakit mental untuk mengenal pasti dan menilai keadaan mental pesakit - pemerhatian dan percakapan dengannya.
  • Sejurus selepas intubasi, auskultasi dilakukan di atas paru-paru di kedua-dua belah pihak (kerana mungkin melewati tiub ke dalam satu bronkus) dan di epigastrium (untuk mengecualikan intubasi esofagus).
  • (semua tawaran)

Keserasian perkataan "auscultation"

  • dengan auskultasi hati
  • (jadual keserasian lengkap)

Konsep dengan perkataan "auscultation"

hantar komen

Selain itu

  • Cara mengeja perkataan "auscultation"
  • Penolakan kata nama "auscultation" (perubahan bilangan dan kes)
  • Petikan dengan perkataan "auscultation" (pemilihan petikan)
  • Terjemahan "auscultation" dan ayat contoh (Bahasa Inggeris)

Kalimat dengan perkataan "auscultation":

Untuk ini, lima teknik digunakan: pemeriksaan, auskultasi, penciuman, palpasi dan penyoalan..

Sebagai tambahan kepada kaedah penyelidikan asas yang digunakan dalam perubatan klinikal, seperti pemeriksaan, palpasi dan auskultasi, sejumlah teknik digunakan untuk mengkaji penyakit mental untuk mengenal pasti dan menilai keadaan mental pesakit - pemerhatian dan percakapan dengannya.

Sejurus selepas intubasi, auskultasi dilakukan di atas paru-paru di kedua-dua belah pihak (kerana mungkin melewati tiub ke dalam satu bronkus) dan di epigastrium (untuk mengecualikan intubasi esofagus).

AUSULULASI

Auscultation (Latin auscultare untuk mendengar, mendengar) - mendengar fenomena bunyi yang berkaitan dengan aktiviti organ dalaman, digunakan untuk menilai aktiviti ini dan mendiagnosis gangguannya.

Tindakan bernafas, pengecutan jantung, pergerakan perut dan usus menyebabkan getaran elastik pada struktur tisu, sebahagiannya sampai ke permukaan badan.

Getaran ini biasanya tidak didengar dari kejauhan, tetapi dapat didengar dengan meletakkan telinga ke tubuh pesakit (auskultasi langsung) atau melalui alat auskultasi (auskultasi tidak langsung).

Auscultation diusulkan oleh R.T.H. Laennec pada tahun 1816, dijelaskan dan diperkenalkan ke dalam amalan perubatan pada tahun 1819. Dia juga mencipta stetoskop. Laennek membuktikan nilai klinikal auskultasi, memeriksa hasilnya menggunakan data keratan, menerangkan dan menamakan hampir semua fenomena auskultasi (pernafasan vesikular dan bronkus, kering dan basah, krepitus, murmur). Auskultasi menjadi kaedah penting untuk mendiagnosis penyakit paru-paru dan jantung dan segera mula digunakan di Rusia, di mana pada tahun 1824 karya yang dikhaskan untuk kaedah ini muncul..

Perkembangan auskultasi dikaitkan dengan peningkatan stetoskop [Piorri (R. A. Piorry), F. G. Yanovsky, dll.], Penemuan stetoskop binaural (H. F. Filatov dan lain-lain), fonendoskop dan kajian asas-asas fizikal auskultasi [Skoda (J. Skoda), Goygel (R. Geigel), A. A. Ostroumov, V. P. Obraztsov dan lain-lain].

Tanda-tanda auskultatori yang menyertai aktiviti organ-organ yang berlainan adalah bunyi yang berlainan.

Pengukuran rentang frekuensi bunyi ini, dibuat dengan bantuan peralatan pengukur akustik moden, dengan mengambil kira ciri-ciri penganalisis pendengaran manusia, menunjukkan bahawa tanda-tanda auskultatori menempati jalur frekuensi yang agak luas (julat frekuensi umum) di mana doktor dapat mengenalinya. Selain itu, kehadiran rentang frekuensi yang lebih sempit untuk masing-masing fitur auscultatory terungkap, di mana fitur tersebut mempertahankan "melodi" tanpa distorsi (julat frekuensi ciri). Jadual 1 dan 2 menunjukkan julat frekuensi tanda-tanda auskultasi utama aktiviti jantung dan pernafasan. Seperti berikut dari jadual ini, julat frekuensi keseluruhan tanda-tanda auskultasi utama berada dalam julat 20-5600 Hz, dan julat ciri berada dalam julat 20-1400 Hz..

Dari sudut pandang kedua-dua latihan akustik dan klinikal, seseorang dapat membezakan antara tanda auskulturasi frekuensi rendah, sederhana dan tinggi dengan julat frekuensi khas, masing-masing, antara 20 hingga 180 Hz, dari 180 hingga 710 Hz, dan dari 710 hingga 1400 Hz. Melodi bunyi kompleks, termasuk tanda-tanda auskultasi, ditentukan bukan hanya oleh julat frekuensi, tetapi juga oleh pengedaran amplitud dalam julat frekuensi ini dan jangka masa isyarat. Semakin tinggi julat frekuensi ciri auscultatory, semakin kurang tenaga bunyi yang dimilikinya. Jadi, julat frekuensi bunyi jantung berada di bawah julat frekuensi murmur (Jadual 1), dan tenaga nada jauh lebih tinggi daripada tenaga murmur jantung.

Auskultasi harus mengambil kira ciri-ciri penganalisis pendengaran manusia. Telinga manusia melihat getaran suara dengan frekuensi 20 hingga 20,000 Hz, tetapi paling sensitif terhadap frekuensi dalam lingkungan sekitar 1.000 Hz. Oleh itu, dengan tenaga bunyi yang sama, bunyi dengan frekuensi hampir 1000 Hz kelihatan lebih kuat daripada bunyi julat yang lebih rendah atau lebih tinggi. Lebih sukar bagi seseorang untuk melihat suara yang lemah setelah terdengar kuat: nada hati yang keras, seperti itu, menyembunyikan gumaman diastolik yang tenang.

Kehilangan pendengaran yang berkaitan dengan usia tergolong dalam kawasan frekuensi tinggi dan oleh itu tidak menyebabkan kehilangan keupayaan untuk mengenali tanda-tanda auskulturasi, kerana ciri khasnya tidak melebihi 1500 Hz. Untuk pengiktirafan nada tambahan pada irama gallop, VP Obraztsov mencadangkan kaedah auskultasi jantung secara langsung, keadaan yang perlu untuknya adalah menekan telinga ke badan pesakit dengan pembentukan rongga udara tertutup; pada masa yang sama, nada tambahan frekuensi rendah (lihat Jadual 1) memberikan sensasi lebih sentuhan daripada pendengaran. Auskultasi langsung mengekalkan kepentingannya untuk klinik (terutamanya dalam pediatrik) kerana dengan cara ini banyak bunyi (contohnya, bunyi jantung, pernafasan bronkus yang tenang) dirasakan jauh lebih baik, tanpa herotan dan dari permukaan badan yang lebih besar. Tetapi ia tidak berlaku untuk auskultasi supraslavikular, subclavian, axillary fossa dan kawasan badan lain yang serupa..

Tujuan penggunaan alat untuk auskultasi adalah untuk memudahkan pengecaman tanda-tanda auskultasi dengan mengurangkan beberapa bunyi dan memperkuat yang lain. Sudah menjadi stetoskop pertama yang memberikan pemisahan bunyi dari pelbagai asal yang lebih baik, yang dilihat dari kawasan kecil (sebagai contoh, semasa auskultasi jantung); Di samping itu, dengan mengubah intensiti tekanan pada stetoskop, doktor mempunyai kemampuan untuk melemahkan bunyi rendah dan dengan itu, seperti yang ditekankan, menekankan bunyi tinggi (dengan peningkatan tekanan corong stetoskop pada kulit, pengaliran bunyi rendah bertambah buruk, dan bunyi tinggi bertambah baik). Corong lebar menghasilkan bunyi rendah dengan lebih baik.

Auscultation tetap merupakan kaedah diagnostik yang sangat diperlukan untuk memeriksa paru-paru, jantung dan saluran darah, serta untuk menentukan tekanan darah (mengikut kaedah Korotkov), mengenali aneurisma arteriovenous, aneurisma intrakranial, dll..

Auskultasi penting dalam kajian sistem pencernaan (suara usus, bunyi geseran peritoneum, bunyi penyempitan usus), dan juga dalam kajian sendi (bunyi geseran permukaan intra-artikular epifisis).

Dengan bantuan penggunaan gabungan auskultasi dan perkusi (kaedah perkusi auscultatory), batas antara organ bersebelahan (terutama antara berongga dan padat) di rongga perut ditentukan. Kepala (loceng) phonendoscope diletakkan pada titik yang diketahui berada di atas organ yang sedang dikaji, dan penyadapan (atau pengikisan) yang sangat ringan dibuat pada kulit dengan jari, secara radikal dari pinggir ke arah fonendoskop; timbre dan intensiti bunyi yang didengar berubah tajam di atas batas yang diinginkan. Dengan cara ini, kedudukan tepi bawah hati, batas timpitis di atas perut, tahap ascites atas, dan lain-lain ditentukan..

Sistem "pesakit - stetoskop (atau stetoskop) - telinga doktor" harus kedap udara semasa auskultasi; jika ia berkomunikasi dengan udara luar, auskultasi menjadi mustahil dalam kebanyakan kes.

Kesukaran auskultasi bukan hanya pada pendengaran yang buruk, tetapi dalam pembezaan dan penafsiran yang betul mengenai bunyi yang kompleks semasa auskultasi, yang dicapai hanya berdasarkan pengalaman.

Untuk tujuan perubatan, alat auskultasi dibahagikan kepada peranti tujuan umum (untuk orang dewasa yang diperiksa), pediatrik dan obstetrik; terdapat juga alat veterinar.

Menurut prinsip operasi, peranti untuk auskultasi dibahagikan kepada akustik (tanpa penukaran tenaga) dan elektronik (dengan penukaran tenaga berganda). Dalam amalan perubatan biasa, penggunaan alat akustik adalah perkara biasa - stetoskop dan stetoskop.

Stetoskop - alat akustik monaural untuk auskultasi dengan panduan bunyi yang tegar; Ia tidak selalu senang digunakan - ia memaksa anda untuk membungkuk kepada pesakit, yang menjadikannya sukar untuk menganiaya orang yang berbohong.

Stethophonendoscope adalah alat akustik binaural dengan saluran suara yang fleksibel. Ia adalah alat yang mudah dan senang digunakan. Sebagai peraturan, stetoskop mempunyai dua lonceng (kepala): stetoskopik dan fonendoskopi (dengan membran). Loceng stetoskopik digunakan untuk mendengar frekuensi rendah dan sederhana, dan tanda-tanda auskultasi frekuensi menengah dan tinggi fononoskopi. Menggunakan hanya satu loceng tidak bertambah baik, tetapi menyukarkan pengiktirafan tanda-tanda auskultasi.

Keperluan utama untuk alat auskultasi adalah sifat akustiknya, iaitu kemampuan untuk merasakan getaran "membran kulit" untuk memudahkan pengenalan tanda-tanda auskultasi oleh doktor dan untuk menghantar getaran suara ke telinga doktor. Sifat akustik peranti untuk auskultasi dapat dinilai secara subyektif dalam proses mendengar: dengan sifat akustik peranti yang baik, ia dapat dengan pasti mengenali semua tanda-tanda auskultasi yang dapat dikesan, dengan sifat buruk, hanya sebahagian daripada tanda-tanda; selain itu, sifat-sifat ini dicerminkan oleh ciri akustik objektif peranti, namun, hingga kini, masih belum ada kaedah pengukuran yang diterima umum.

BE Votchal et al, mencadangkan kaedah untuk mengukur ciri akustik stethophonendoscopes dalam keadaan yang paling dekat dengan auskultasi sebenar. GI Arvin et al, mengembangkan pendirian untuk mengukur ciri frekuensi amplitud relatif (OAFC) stethophonendoscopes. Pengukuran tindak balas frekuensi stetofonendoskop di dudukan dilakukan dengan menggunakan, seperti sebelumnya, auskultasi tidak langsung dan langsung: pertama, stetofonendoskop yang sedang diteliti diletakkan pada setara akustik dada manusia ("payudara buatan"), teruja oleh penjana getaran mekanikal, yang dihubungkan pada output dengan setara akustik telinga manusia ("telinga buatan) "), Dan tahap tekanan suara di" telinga tiruan "direkodkan pada pelbagai frekuensi penjana. Kemudian "telinga tiruan" diletakkan secara langsung pada "payudara buatan" dan tahap tekanan suara di dalamnya diukur pada frekuensi yang sama. Perbezaan tekanan suara (dalam desibel) berbanding frekuensi memberikan OAFC stethophonendoscope.

Pendirian untuk mengukur tindak balas frekuensi stethophonendoscopes hanya mensimulasikan sebahagian daripada sistem auskultasi tidak langsung: sifat akustik tisu otot dada dan telinga luaran seseorang. Walaupun begitu, penilaian perubatan subjektif sifat akustik stethophonendoscopes dan penilaian objektifnya oleh tindak balas frekuensi dalam beberapa kes berkorelasi.

Stethophonendoscope (bifonendoscope) model BF-1 (Gambar 1, 1), dikembangkan dengan penyertaan B. Ye. Votchal, telah, seperti yang ditunjukkan oleh ujian klinikal, sifat akustik yang baik. OAFC lonceng stetoskop besar bifonendoskop (Gamb. 2), seperti yang dijangkakan, lebih tinggi daripada OAFC loceng kecil (kawasan luas bekas memungkinkan persepsi tenaga bunyi besar).

Tindak balas frekuensi loceng fonendoskopi mempunyai dua ciri: pada frekuensi 20-300 Hz keluk tindak balas frekuensi membentuk "penyumbatan" yang ketara - 20-10 dB, dan pada frekuensi yang lebih tinggi - 500 - 1500 Hz - kenaikan yang ketara (lebih dari 10 dB), iaitu, membran loceng ini secara selektif melakukan frekuensi tinggi dan mematikan komponen frekuensi rendah tanda-tanda auscultatory.

Stetoskop tujuan umum model 044, yang juga mempunyai sifat akustik yang baik, ditunjukkan dalam Rajah. 1,2, dan OAFC - dalam Rajah. 3. Perbandingan graf kepala stetoskop model "BF-1" dan 044 menunjukkan bahawa OAFC kepala stetoskop besar "BF-1" pada frekuensi rendah lebih tinggi daripada OAFC kepala model yang sama 044; ini bermaksud bahawa dengan pertolongan pertama, doktor akan dapat mengenali tanda-tanda auskulturasi frekuensi rendah seperti nada III, irama galop, nada I kusam, dll..

Perbandingan tindak balas frekuensi kepala fonendoskopi stetofonendoskop ini menunjukkan bahawa kedua-duanya memberikan keuntungan yang ketara pada frekuensi tinggi dan pelemahan yang ketara pada frekuensi rendah..

Stethophonendoscopes biasanya dibekalkan dengan dua pasang zaitun, yang terbuat dari plastik keras. Untuk memudahkan penyambungan saluran telinga, stetofonendoskop mesti dibekalkan dengan sekurang-kurangnya tiga pasang zaitun dengan pelbagai diameter dan, di samping itu, zaitun mesti dibuat dari bahan lembut yang tahan terhadap lilin telinga..

Stethophonendoscope pediatrik mempunyai sifat akustik tertentu dan dilengkapi dengan kepala diameter lebih kecil daripada stetofonendoskop tujuan umum. Stetoskop obstetrik mempunyai corong berdiameter besar, yang diperlukan untuk mendengar fenomena bunyi lemah jantung janin. Stetoskop obstetrik biasanya dibuat dari kayu dan plastik. Industri domestik juga menghasilkan stetofonendoskop obstetrik.

Stetoskop elektronik adalah alat untuk auskultasi, yang menggunakan penukaran tenaga berganda. Getaran "membran kulit" dirasakan oleh mikrofon, yang mengubah getaran mekanikal menjadi elektrik.

Yang terakhir melalui penguat, biasanya dilengkapi dengan kawalan bass dan treble dan kawalan kelantangan. Dari output penguat, getaran elektrik dimasukkan ke stetofon, yang mengubah tenaga elektrik menjadi bunyi, dan yang terakhir dibekalkan ke telinga doktor.

Stetoskop elektronik tidak banyak digunakan dalam amalan perubatan, kerana belum memberikan kelebihan asas berbanding stetofonendoskop; di samping itu, mereka sukar diuruskan.

Stethophonendoscope dua (dari bahan tambahan, jilid 29).

Untuk tujuan mengajar kemahiran auscultation, serta memastikan kemungkinan mendengar satu atau fenomena auscultatory secara serentak oleh dua orang, yang disebut. stetofonendoskop berganda. Peranti ini terdiri daripada dua stetofonendoskop binaural konvensional, garis suara yang bersambung dan mempunyai satu stetoskop biasa atau kepala fonendoskopi.

Auskultasi

Saya

Auscultdantion (lat.auscultare untuk mendengar, untuk mendengar)

kaedah untuk mengkaji fungsi organ dalaman, berdasarkan mendengar fenomena bunyi yang berkaitan dengan aktiviti mereka; merujuk kepada kaedah utama yang digunakan dalam pemeriksaan pesakit (Pemeriksaan Pesakit). A. ditawarkan oleh Laennek (R.Th.H. Laennec) pada tahun 1816; dia juga mencipta alat pertama untuk A. - stetoskop, yang dijelaskan dan dinamakan fenomena auskultasi utama.

Fenomena auskultasi yang menyertai aktiviti pelbagai organ adalah bunyi dari pelbagai frekuensi, termasuk. terletak pada julat frekuensi yang dirasakan oleh telinga manusia (20-20000 Hz). Dengan bantuan alat pengukur akustik moden, telah ditunjukkan bahawa fenomena auskultasi yang diketahui mempunyai spektrum frekuensi yang luas (julat frekuensi biasa), tetapi untuk setiap fenomena disebut julat frekuensi ciri, di mana ia dianggap oleh doktor sebagai tanda diagnostik tertentu. Julat frekuensi umum tanda-tanda auskultasi utama berada dalam julat 20-5600 Hz, dan julat ciri berada dalam julat 20-1400 Hz, yang mana tertentu berkaitan dengan ciri pendengaran pada orang yang paling rentan terhadap frekuensi getaran suara mendekati 1000 Hz.

Mengikut ciri akustik, tanda auskultasi dibahagikan kepada frekuensi rendah, sederhana dan tinggi dengan julat frekuensi, masing-masing, antara 20 hingga 180 Hz, dari 180 hingga 710 Hz dan dari 710 hingga 1400 Hz. Tanda-tanda auskulturasi frekuensi tinggi dalam kebanyakan kes termasuk muramur diastolik kekurangan aorta, pernafasan bronkus, sonor, pembuahan halus dan krepitus di paru-paru. Frekuensi rendah biasanya adalah bunyi jantung yang teredam. III bunyi jantung tambahan (contohnya, dengan irama gallop), selalunya juga klik pada bukaan injap dengan stenosis mitral. Sebilangan besar tanda-tanda auskultasi lain ditakrifkan sebagai frekuensi sederhana.

Kualiti mendedahkan tanda-tanda auskulturasi bergantung terutamanya pada ciri akustiknya di tempat mendengar dan pada kaedah A. Membezakan lurus A., iaitu mendengar secara langsung dengan telinga, melekat erat pada tubuh pesakit, dan secara tidak langsung A. - mendengar dengan bantuan alat untuk A. Dengan A. langsung, serta ketika menggunakan stetoskop atau kepala stetoskop fonendoskop, bunyi frekuensi rendah dapat didengar dengan baik. V.P. Obraztsov menggunakan kaedah langsung A. untuk mengenal pasti nada tambahan dalam irama gallop (auskultasi jantung menurut Obraztsov). Stetofonendoskop moden, yang bertujuan untuk A. tidak langsung, memungkinkan untuk menentukan tanda-tanda aukulturasi dengan frekuensi yang berbeza. Untuk mendengar tanda frekuensi tinggi, kepala fonendoskopi peranti (dengan membran) digunakan. Semasa menggunakan kepala stetoskop (atau stetoskop), perlu memastikan corong ditekan dengan ketat pada kulit pesakit dengan seluruh lilitannya, kerana A. hanya mungkin apabila kelantangan dimeteraikan (udara di corong dan saluran suara). Di saluran telinga, keketatan dicapai dengan pemilihan ukuran zaitun penyegel yang betul oleh doktor semasa membeli alat untuk A.

Bilik di mana A. dijalankan mesti tenang dan hangat supaya pesakit tidak berpakaian. Kedudukan pesakit bergantung pada keadaan dan objektif kajiannya.

Auskultasi paru-paru selepas perkusi (Perkusi) dilakukan pada titik simetri kedua-dua bahagian dada yang ketat mengikut rancangan tertentu. Sebaiknya mulakan mendengar dari kawasan supraklavikular, kemudian gerakkan kepala alat ke bawah 3-4 cm di sepanjang midclavicular, kemudian di sepanjang garis axillary. Dalam urutan yang sama, paru-paru terdengar dari belakang. Paling senang mendengar paru-paru sambil duduk di bangku dengan tangan di lutut. Untuk kemudahan mendengar kawasan axillary, pesakit mengangkat tangan ke atas, meletakkannya di belakang kepalanya dengan telapak tangannya, dan untuk meningkatkan ruang interscapular, lengan disilangkan di dada. Pesakit diminta untuk bernafas lebih dalam, tetapi sebentar-sebentar, kerana pernafasan dalam boleh menyebabkan pening, kadang-kadang pingsan (kerana hiperventilasi).

Pertama, suara pernafasan, nisbah pendengaran pernafasan dan penyedutan di tempat simetri dinilai, dan apabila bunyi pernafasan patologi (mengi, krepitus, bunyi geseran pleura, dll.) Dikesan, penyetempatannya (kelaziman) dinilai, sifat, kebolehubahan di bawah pengaruh pernafasan dalam, batuk dinilai. Di atas kawasan kusam suara perkusi, disarankan dengan bantuan A. untuk menyiasat bronkofonia - melakukan suara dari laring di sepanjang lajur udara bronkus ke permukaan dada. Bronkofonia bertambah baik apabila tisu paru-paru dipadatkan (keradangan, sklerosis fokus), melemah apabila terdapat cecair di rongga pleura, atelektasis obstruktif paru-paru.

Jantung didengarkan pada titik-titik tertentu A., yang membantu menghubungkan fenomena auskultasi yang dibezakan dengan lokasi injap jantung. Bunyi yang berasal dari injap mitral lebih baik didengar di puncak jantung dan di titik Botkin-Erb, dari paru - di ruang interkostal kedua ke kiri, dari aorta - di ruang interkostal kedua di sebelah kanan sternum, dari tricuspid - di atas bahagian bawah sternum atau di tepi kanannya di ruang interkostal keempat. Pada setiap titik A. jantung, nada suara dan ketegaran suara jantung I dan II, kekuatan relatif nada II di atas injap aorta dan batang paru (menentukan aksen nada II), kehadiran nada dan murmur tambahan (lihat. Murmur jantung) dinilai. Arah pergerakan darah di rongga jantung dan kapal besar mempengaruhi unjuran kebisingan yang dihasilkan di dalamnya, oleh itu, murmur diastolik kekurangan aorta lebih baik didengar bukan di ruang interkostal kedua di sebelah kanan sternum, tetapi pada titik Botkin-Erb, murmur sistolik ketidakcukupan mitral dilakukan di puncak jantung di kawasan axillary kiri, dan murmur sistolik stenosis aorta - di arteri karotid (lihat Penyakit Jantung yang Diperolehi (lihat Penyakit Jantung yang Diperolehi)). Maklumat tambahan mengenai tempoh murmur jantung yang dapat didengar diberikan oleh A. dalam kedudukan tubuh pesakit yang berbeza (menegak, berbaring di punggungnya, di perutnya, di sebelah kiri), sebelum dan selepas bersenam, serta dalam fasa pernafasan dan penyedutan. sebagai contoh, murtur sistolik kekurangan tricuspid meningkat pada ketinggian inspirasi mendalam (gejala Rivero-Corvalho) dan selepas bersenam. Dalam proses A., degupan jantung dan irama aktivitinya dinilai; pada masa yang sama, extrasystole, fibrilasi atrium dapat dijumpai, beberapa bentuk blok jantung (blok jantung) disyaki. Beberapa tanda auskultasi sangat spesifik atau bahkan patognomonik untuk bentuk patologi jantung tertentu (contohnya, irama puyuh untuk diagnosis stenosis mitral, gumam geseran perikardial untuk pengiktirafan perikarditis fibrin, dll.).

Kapal, terutama arteri, didengarkan ketika mengukur tekanan darah menurut Korotkov, serta untuk mengenal pasti nada vaskular patologi dan murmur vaskular sekiranya disyaki adanya penyakit di mana ia timbul (kekurangan aorta, stenosis arteri, fistula arteriovenous, dll.; Biasanya didengarkan aorta dan arteri besar - karotid, femoral, subclavian, renal). A. urat mempunyai nilai diagnostik yang terhad (terutamanya dengan fistula arteriovenous besar).

Perut dianalisis untuk mengesan bunyi gosok perut, termasuk. melalui limpa (jika disyaki perisplenitis), untuk menentukan batas hati dan formasi padat lain yang berdekatan dengan organ berongga rongga perut dengan kaedah perkusi auskultasi. Dalam amalan gastroenterologi, A. digunakan untuk mengkaji fungsi motor usus oleh bunyi usus peristaltik. Dalam latihan obstetrik A. perut dijalankan untuk menilai degupan jantung janin.

Semasa memeriksa sendi dengan bantuan A., bunyi geseran permukaan intra-artikular dapat dikesan.

Menurut prinsip operasi, alat untuk auskultasi dibahagikan kepada elektronik, yang belum menemukan aplikasi praktikal yang luas, dan akustik, yang meliputi stetoskop (monaural dan binaural), fonendoskop dan stetofonendoskop. Semua alat akustik untuk A. terdiri daripada sekurang-kurangnya dua bahagian fungsional: kepala (loceng), yang merasakan getaran bunyi dari bahagian badan yang digunakan kepala peranti, dan saluran akustik - kaku atau fleksibel, tetapi dengan dinding elastik tiub yang menghubungkan kepala dengan pendengaran petikan penjelajah. Sebilangan besar peranti binaural moden juga dilengkapi dengan peranti yang meningkatkan penyambungan saluran telinga - ikat kepala; terdiri daripada tiub logam yang bengkok dengan mudah disambungkan oleh pegas (lanjutan dari saluran suara yang fleksibel) dengan zaitun di hujungnya, menembusi saluran telinga. Konduktor suara dalam peranti adalah udara yang terdapat di saluran suara, oleh itu penyumbatan tiub atau cubitan saluran suara yang fleksibel mengganggu auskultasi.

Stetoskop monaural adalah alat akustik termudah untuk A. Kelemahan peranti ini adalah keterbatasan pendengaran suara frekuensi tinggi dan ketidaknyamanan dalam operasinya, terutama ketika memeriksa pesakit yang berbaring (keperluan untuk membungkuk kepada pesakit, melakukan A. dalam posisi yang tidak selesa). Instrumen binaural dengan jalur suara yang fleksibel lebih mudah. Kepala alat sedemikian boleh menjadi corong berongga tanpa membran (stetoskop binaural) atau dengan membran (fonendoskop).

Stetoskop, alat binaural dengan gabungan stetoskop dan fonetoskopik gabungan (biasanya melalui suis), memenuhi syarat untuk peranti tujuan umum. Kepala stetoskop digunakan untuk mendengar frekuensi rendah dan sederhana, dan tanda-tanda auskultasi frekuensi sederhana dan tinggi fononoskopi. Salah satu stetofonendoskop moden terbaik dari segi sifat akustik adalah SFON-01 domestik (stetofonendoskop Votchal).

Stethophonendoscope pediatrik dibekalkan dengan kepala diameter lebih kecil; stetoskop obstetrik, sebaliknya, mempunyai corong yang lebih besar, yang menjadikannya lebih mudah untuk mendengar fenomena bunyi samar di jantung janin.

Bibliografi: Kassirsky I.A. dan Kassirsky G.I. Gejala bunyi kecacatan jantung yang diperoleh, M., 1964.

II

Auscultdantion (Latin auscultatio, dari ausculto untuk mendengar; sinonim untuk mendengar)

kaedah mengkaji organ dalaman berdasarkan mendengar fenomena bunyi yang berkaitan dengan aktiviti mereka.

Auscultdanneopr.esemula jadi - lihat Auskultasi langsung.

Auscultdantidak langsungdanI - A. dengan bantuan pelbagai instrumen atau peranti yang menjalankan, memperkuat dan (atau) menyaring suara mengikut frekuensi (contohnya, stetoskop, fonendoskop).

AuscultdanlurusdanI (sinonim A. langsung) - A., di mana doktor meletakkan telinganya ke permukaan badan pesakit.

Auscultation - apa itu?

Auscultation adalah salah satu kaedah pemeriksaan klinikal pesakit. Ia digunakan oleh doktor dari semua kepakaran dan termasuk dalam senarai prosedur diagnostik wajib.

Sebilangan orang menganggap bahawa auskultasi adalah semacam manipulasi perubatan yang kompleks. Sebenarnya, kaedahnya agak mudah dan tidak memerlukan latihan khusus..

Dalam artikel ini kami akan memberitahu anda mengenai auskultasi: apa itu, bagaimana dan mengapa ia dilakukan..

Jenis dan intipati auscultation

Auskultasi terdiri dari mendengar suara-suara tertentu yang dihasilkan dari kerja organ dalaman. Apabila ciri-ciri bunyi ini berubah, doktor dapat menilai patologi tertentu.

Terdapat dua jenis auskultasi:

  • garis lurus - melekatkan telinga ke bahagian badan;
  • tidak langsung - mendengar bunyi bising menggunakan alat khas - stetoskop.

Pada masa ini, auskultasi langsung telah kehilangan nilai diagnostiknya. Ini disebabkan oleh fakta bahawa telinga manusia tidak dapat mengambil bunyi samar yang dapat didengar dalam patologi tertentu. Selain itu, mendengar dengan telinga menyusahkan doktor dan pesakit, dan juga tidak sihat..

Auskultasi langsung digantikan dengan auskultasi tidak langsung, yang membolehkan seseorang mengesyaki dan mengenal pasti penyakit ini. Ia dilakukan dengan stetoskop dengan kekonduksian suara yang tinggi dan sistem penguat suara.

Untuk apa auscultation digunakan??

Auscultation digunakan untuk mendiagnosis penyakit saluran gastrousus, kardiovaskular dan sistem pernafasan.

Auskultasi pertama dilakukan sebaik sahaja bayi dilahirkan. Ini membolehkan anda memeriksa tahap pengembangan paru-paru, untuk mengecualikan kegagalan pernafasan dan radang paru-paru intrauterin.

Di masa depan, pada setiap pemeriksaan pencegahan, doktor menggunakan auskultasi untuk memastikan pesakit mereka dalam keadaan sihat sepenuhnya..

Kaedah ini digunakan untuk mengesan kebanyakan penyakit sistem kardiovaskular dan pernafasan. Ini termasuk:

  • kecacatan jantung valvular kongenital dan diperolehi;
  • aritmia jantung - extrasystole, fibrilasi atrium, dan lain-lain;
  • kegagalan jantung kronik dengan kesesakan paru-paru;
  • penyakit akut sistem broncho-pulmonari - bronkitis, radang paru-paru;
  • emfisema paru, bronchiectasis;
  • pneumotoraks;
  • pleurisy dan perikarditis.

Fenomena auscultation juga digunakan dalam pembedahan untuk mendiagnosis penyakit saluran gastrousus. Biasanya, ketika usus berfungsi, suara perilstatik muncul, yang jelas terdengar dengan fonendoskop. Kehilangan suara ini dapat menunjukkan keadaan teruk:

  • atony usus;
  • peritonitis meresap;
  • penyumbatan usus akut.

Selepas semua operasi pada saluran pencernaan, pakar bedah menggunakan auskultasi setiap hari untuk memeriksa fungsi usus. Mendengarkan suara-suara perilstatik, mirip dengan gemetar, menunjukkan fungsi normal saluran gastrointestinal dan pemulihan yang cepat selepas pembedahan..

Auscultation juga dapat membantu mengenal pasti masalah buah pinggang. Sekiranya, di atas unjuran arteri ginjal, doktor mendengar bunyi yang serupa dengan pengisaran, maka kemungkinan besar pesakit mengalami stenosis (penyempitan) kapal. Secara klinikal, ini ditunjukkan oleh tekanan darah tinggi yang berterusan dan gangguan fungsi buah pinggang..

Fenomena auscultation juga digunakan untuk menentukan tahap tekanan darah. Semasa mengukur tekanan darah, doktor meletakkan phonendoscope di kawasan siku siku. Di sinilah arteri brakial berlalu, di mana fenomena bunyi khas didengar - nada Korotkov. Penampilan dan penghilangan mereka masing-masing berkaitan dengan tekanan darah atas (sistolik) dan bawah (diastolik)..

Bagaimana auskultasi dilakukan??

Auskultasi dapat dilakukan di mana-mana kedudukan pesakit. Sekiranya seseorang kerana kesihatan tidak dapat bangun dari tidur, maka dia diperiksa ketika berbaring.

Sebelum auskultasi, doktor memproses stetoskop dengan bola kapas yang direndam dalam larutan antiseptik. Untuk mengelakkan sensasi yang tidak menyenangkan, kepala alat tersebut dipanaskan oleh tangan doktor dan hanya kemudian disapu ke badan.

Semasa auskultasi paru-paru dan jantung, urutan tindakan yang ketat mesti diikuti. Jadi, pertama, paru-paru diperhatikan, bermula dari kawasan di atas tulang selangka.

Kepala phonendoscope digunakan secara bergantian pada titik auskultasi yang berlawanan (misalnya, pertama di atas satu klavikula, kemudian di atas yang kedua, dll.). Ini membolehkan anda mengenal pasti sedikit perubahan struktur tisu paru-paru dan bronkus.

Semasa auskultasi, doktor meminta untuk menahan nafas, menarik nafas dalam-dalam atau menghembuskan nafas, dan batuk. Lebih-lebih lagi, beberapa bunyi boleh meningkat atau berkurang, dan ini adalah kriteria diagnostik yang sangat penting. Doktor kemudian turun ke pinggir paru-paru dan meneruskan pembedahan jantung..

Kebaikan dan keburukan kaedah

Kelebihan utama kaedah ini adalah kesederhanaan dan fisiologi. Auskultasi tidak memerlukan latihan khas, tidak menyakitkan dan cepat dilakukan. Kaedahnya sangat bermaklumat, walaupun terdapat kesederhanaan dalam melaksanakannya.

Sudah tentu, walaupun auskultasi mempunyai banyak kelebihan, ia masih mempunyai beberapa kekurangan. Kandungan maklumat kaedah bergantung pada beberapa faktor:

  • kelayakan dan pengalaman kerja doktor;
  • kualiti alat.

Ringkasnya, bunyi dan suara, doktor mungkin terlepas dan tidak mendengar. Dalam kes ini, anda harus menggunakan pemeriksaan instrumental.

Auskultasi sebagai kaedah diagnosis pembezaan pada asma bronkial

Asma bronkial adalah penyakit pernafasan kronik. Proses keradangan yang berlaku di bronkus mengganggu pernafasan normal, sementara keadaan umum pesakit merosot dengan ketara.

Auskultasi sangat penting dalam diagnosis asma bronkial. Doktor, yang mendengarkan dada pesakit, mungkin mendengar suara berdengkur atau bersiul. Mereka memiliki berbagai asal usul dan dapat didengar baik ketika menghirup atau menghembuskan nafas, dan ketika menahan nafas..

Tafsiran yang betul tentang apa yang didengar oleh doktor semasa proses auskultasi membantu dalam diagnosis dan rawatan AD.

Auskultasi hati orang dewasa

Bersama dengan kandungan maklumat yang tinggi, kaedah pemeriksaan objektif adalah yang paling sukar. Ia memerlukan pendengaran yang sempurna, rasa irama dan latihan berterusan, kerana ia mempunyai banyak nuansa. Diagnostik dalam perubatan dengan kaedah auscultation memungkinkan menentukan penyakit jantung dan patologi paru pada peringkat awal perkembangan.

Mendengarkan jantung dilakukan semasa berbaring atau berdiri. Beberapa penyakit dicirikan oleh perubahan degupan jantung setelah bersenam, oleh itu, kadang-kadang, untuk diagnosis yang tepat, pesakit dibawa keluar dari keadaan rehat fizikal. Kaedah auscultation memerlukan pematuhan dengan beberapa peraturan:

  • pengasingan dari bunyi persekitaran;
  • mendengar jantung dilakukan sambil menahan nafas (jika boleh), serta secara berasingan semasa menghirup dan menghembuskan nafas;
  • perlu menggunakan phonendoscope dan stetoskop untuk auskultasi nada tinggi dan rendah;
  • pertama sekali, mereka menentukan kehadiran dan ciri bunyi pada pelbagai titik, dan kemudian mendengar bunyi patologi atau bunyi fisiologi.

Kelebihan teknik

Auscultation adalah prosedur diagnostik yang mempunyai banyak kualiti positif. yang utama adalah seperti berikut:

  • Keselamatan mutlak untuk pesakit.
  • Kemungkinan dilakukan pada setiap lawatan seseorang ke institusi perubatan.
  • Tidak memerlukan pelaburan selain pembelian stethophonendoscope oleh doktor.
  • Selalunya, kajian ini memakan masa kurang dari satu minit..
  • Boleh dilakukan pada pesakit yang berada dalam keadaan teruk dan sekata.
  • Ini tidak memerlukan persiapan, kecuali untuk pelaksanaan perintah yang diberikan oleh doktor kepadanya (dalam keadaan serius orang itu, mereka boleh diabaikan).
  • Prinsip auskultasi, perkusi, palpasi dan penafsiran hasilnya agak mudah untuk dipelajari oleh profesional kesihatan..

Anda akan tertarik dengan: Plaster "Versatis": arahan penggunaan, ulasan

Semua faedah ini menjadikan auscultation sebagai kaedah pengesanan penyakit yang digunakan di seluruh dunia. Ia sangat menjimatkan dan, dengan tahap kebarangkalian yang tinggi, membolehkan seseorang mengesyaki adanya patologi organ dan sistem utama..

Keupayaan mendengar dan mendengar

Hati tidak didengarkan dengan keadaan huru-hara. Terdapat unjuran injap jantung di dada. Terdapat empat daripadanya.

  1. Mitral - tulang rusuk IV, di sebelah kiri sternum.
  2. Aortic - III rusuk, di sebelah kanan sternum.
  3. Injap paru - ruang interkostal III di sebelah kiri.
  4. Tricuspid - ruang interkostal IV di sebelah kanan.

Walau bagaimanapun, titik auskultasi sedikit berbeza dari unjuran langsung, kerana suara di tempat-tempat ini lebih jelas dan lebih difahami.

  1. Di puncak jantung adalah injap mitral.
  2. Ruang interkostal II, dari sternum ke kanan - aorta.

Tanda penting penyakit serius adalah murmur jantung, yang boleh berterusan atau muncul selepas tekanan tertentu. Seseorang mesti dapat mendengar dengan baik dan mendengar semua penyimpangan dari degupan jantung yang normal. Penting untuk menentukan bukan sahaja kebisingan, tetapi juga sifat dan tempat pembentukannya. Ia dapat menampakkan diri dalam sistol atau diastole.

Bukan hanya bunyi bising, tetapi juga fasa kerja boleh menjadi patologi, atau fisiologi. Auskultasi jantung membantu dalam diagnosis. Titik pendengarannya serupa dengan yang dijelaskan di atas. Pembentukan nada tambahan III dan IV adalah mungkin, yang muncul dalam keadaan yang berbeza (selang waktu, lobus sistol pertama atau diastol kedua).

Garis panduan umum untuk auskultasi

Bilik di mana auskultasi dilakukan harus tenang dan hangat: supaya doktor tidak terganggu oleh bunyi yang tidak menyenangkan, dan pesakit dapat menanggalkan pakaian ke pinggang dan pada masa yang sama tidak membeku. Sebelum melampirkan fonendoskop ke kulit pesakit, alat mesti dipanaskan, kerana sentuhan alat sejuk boleh menyebabkan reaksi pelindung bukan hanya pada anak-anak, tetapi juga pada orang dewasa.

Kedudukan pesakit di mana auskultasi dilakukan bergantung pada objektif pemeriksaan. Semasa mendengar pesakit, fonendoskop mesti ditekan ke kulitnya dengan rapat dengan seluruh lilitan, sementara tekanan yang kuat mesti dielakkan.

Hati kecil adalah tanggungjawab besar

Auskultasi pediatrik adalah bahagian diagnosis yang sangat penting. Seorang kanak-kanak, terutama anak kecil, kerana usianya, tidak dapat menyampaikan masalahnya. Pakar pediatrik mesti mempunyai pendengaran yang baik dan tahap literasi yang tinggi, kerana nada jantung anak berubah dengan pertumbuhannya. Murmur fungsional atau patologi dapat dikesan. Penting untuk membuat ciri perbandingan antara nada pertama dan kedua dari segi kekuatan atau loghat. Sebarang pelanggaran menunjukkan sejumlah proses patologi dalam tubuh anak.

Diagnosis pembezaan penyakit jantung pada kanak-kanak menggunakan kaedah auscultation

Nada hatiTempat penekananPatologi terungkap (fisiologi)
PertamaPuncak hatiPembukaan atrioventrikular kiri disempitkan
KeduaAortaHipertensi arteri atau ciri fisiologi akil baligh
KeduaArteri pulmonariArteriosus duktus paten, stenosis, kekurangan injap bicuspid, kecacatan septum atrium atau interventrikular, pengerasan arteri pulmonari, pulmofibrosis, miokarditis dengan kesesakan dalam peredaran paru
Pertama dan keduaPada semua titikjantung yang sihat selepas bersenam (fizikal atau psiko-emosi)

Sebagai tambahan kepada aksen, kelemahan nada jantung atau pembelahannya mungkin terjadi. Auskultasi secara objektif mencirikan ini jika doktor tahu cara mendengar.

Bunyi sampingan

Fenomena bunyi yang tidak normal termasuk:

  1. Suara menggosok pleura (pernafasan dan penyedutan serupa dengan salji yang berderak).
  2. Krepitasi (suara kecil berderak terdengar ketika menghirup).

Dalam kes yang terakhir, kita dapat membicarakan tentang adanya keadaan lembaran pleura yang tidak normal, yang menjadi kasar. Bunyi geseran pleura itu sendiri mirip dengan mengi dan krepitus menggelegak halus..

Auskultasi paru-paru pada kanak-kanak dianggap sebagai kaedah penyelidikan yang paling selamat. Ia boleh dijalankan dari usia apa pun.

Kehamilan dan auskultasi

Daun jantung diletakkan dan mula menyusut pada minggu ketiga kehamilan, dan pada pukul enam anda dapat mendengarnya dengan imbasan ultrasound. Diagnostik badan ibu dan janin adalah wajib sepanjang masa dan terutamanya semasa melahirkan anak. Bilangan dan kandungan nada terus berubah mengikut perkembangan intrauterin.

Auskultasi janin adalah kaedah termudah dan paling berkesan untuk menentukan daya maju. Operasi mudah ini memerlukan stetoskop obstetrik (gambar di bawah). Gunakan fonendoskop jika perlu.

Anda boleh membahagikan keseluruhan tempoh kehamilan dengan beberapa syarat (mengikut kadar degupan jantung janin, serta sifat kepenuhannya).

Menariknya, pada minggu ke-6 selepas pembuahan, degupan jantung anak bertepatan dengan ibu. Perbezaannya boleh menjadi 3 hits ke atas atau ke bawah. Selanjutnya, bilangan kontraksi mula bertambah. Sekiranya kita mengambil kira bahawa degupan jantung harian meningkat sebanyak 3 denyutan, maka dibenarkan untuk menentukan usia janin secara histologi.

Jantung itu sendiri, setelah dua bulan kehamilan, dibahagikan dengan pembahagi kepada 4 ruang - atria dan ventrikel. Organ dewasa juga mempunyai struktur seperti itu. Pada awal minggu ke-9, jantung embrio membuat kira-kira 175 denyutan seminit. Selanjutnya, frekuensi menurun dan, mulai dari trimester kedua, 140-160 denyutan menjadi norma bagi janin. Sebarang penyimpangan dari itu menunjukkan hipoksia, dan takikardia mencirikan tahap awal kekurangan oksigen, dan bradikardia adalah tahap yang teruk yang memerlukan campur tangan segera.

Auskultasi dan kelahiran anak

Pekak jantung kontraksi boleh menjadi manifestasi patologi dan kesukaran asas untuk mendengar. Ini berlaku apabila dinding perut ibu menebal (kegemukan), janin tidak berada dalam kedudukan yang betul (contohnya, pandangan posterior persembahan oksipital atau breech), polyhydramnios, dan lain-lain. Terutama sekali, peredupan nada kontraksi jantung berlaku semasa tempoh kelahiran. Diagnosis janin pada masa ini sangat penting.

Salah satu kaedah memeriksa wanita hamil adalah palpasi. Ia membantu menentukan lokasi janin, penyampaiannya. Tetapi hasil yang sama dapat dicapai ketika auskultasi jantung digunakan untuk mendiagnosis perkembangan intrauterin. Titik mendengar adalah ciri. Sekiranya degupan jantung ditentukan dengan lebih jelas di atas pusar ibu, maka janin mempunyai persembahan breech, jika di bawahnya adalah persembahan kepala. Bayi boleh menjadi hiperaktif, berguling dari sisi ke sisi sepanjang kehamilan. Mendengar nada yang jelas pada tahap pusar menunjukkan kedudukan sisi.

Pernafasan vesikular yang diubah secara fisiologi

Sekiranya seseorang mempunyai jisim otot yang baik atau sebaliknya, kurang berkembang, terdapat tisu adiposa hipertrofi, perubahan dalam pernafasan boleh menjadi arah lemah dan menguatkan. Mendengar dilakukan dengan phonendoscope.

Pengukuhan pernafasan vesikular adalah ciri pada masa kanak-kanak. Nama lain, yang dapat didengar di kalangan perubatan, adalah pueril. Terdapat satu ciri khas - pernafasan yang sama di kawasan simetri di sisi kanan dan kiri.

Bunyi pernafasan utama

Dua jenis pernafasan perlu diteliti:

  1. Bronkial fisiologi.
  2. Vesikular.

Keanehan pernafasan vesikular harus termasuk suara yang lembut, mirip dengan suara ketika seseorang mengatakan huruf "F" dengan senyap. Juga, pakar harus mendengar pernafasan jenis ini sehingga tempoh inspirasi berubah dengan fasa (1/3) tamat..

Dalam kes ini, fasa "penyedutan" dibezakan oleh kecerahan suara dan garis bujur. Nafas, sebaliknya, agak sunyi dan pendek..

Jenis pernafasan ini jelas dapat didengar di permukaan depan dada. Zon sebenar terletak sedikit di bawah sudut skapular, di tengah-tengah kawasan axillary. Di kawasan puncak dan di bahagian belakang skapula, pernafasan vesikular kurang jelas. Ini disebabkan oleh fakta bahawa di kawasan ini lapisan paru-paru nipis.

Dalam jumlah subjek yang cukup banyak, pernafasan jenis ini lebih kuat di sebelah kiri..

Di sebelah kanan, pernafasan didengar dengan lebih jelas. Ini disebabkan oleh pengaliran terbaik di sepanjang bronkus utama di sebelah kanan pernafasan laring.

Diagnosis bronkitis oleh auskultasi

Auskultasi untuk bronkitis dilakukan dengan cara biasa. Semasa mendengar tahap akut, pernafasan vesikular dari jenis keras adalah ciri. Ini adalah tindak balas badan terhadap keradangan dan penyempitan bronkiol. Dengan latar belakang kesukaran bernafas, berdehit kering ditentukan, dan nada mereka mungkin berbeza, juga menyerupai berdengung dan bersiul. Ia bergantung pada ukuran bronkus dan tahap pengisiannya dengan rembesan. Mereka jelas dapat didengar pada kedua fasa pernafasan..

Ketika bronkitis berkembang, pengeluaran lendir di saluran udara meningkat, dan auskultasi menunjukkan mengi pertengahan gelembung.

Sebaiknya dengar paru-paru ketika pesakit sedang berdiri. Adalah perlu untuk membandingkan bunyi pernafasan dan mengi pada titik yang sama dari organ kanan dan kiri. Terdapat urutan pendengaran tertentu - titik auskultasi - paru-paru.

Anda perlu bermula dari atas dan kemudian memeriksa permukaan depan, kemudian sisi dan belakang. Dengan bronkitis yang berpanjangan, bunyi tambahan mungkin melekat, misalnya, krepitus, yang menunjukkan peralihan keradangan ke saluran pernafasan bawah.

Auskultasi paru-paru dilakukan dalam beberapa tahap: semasa bernafas normal dan dalam dan setelah batuk. Titik-titik auskultasi, yang paling "mencurigakan" bagi doktor, diperiksa secara khusus..

Diagnosis bronkitis kronik juga berdasarkan data auskultasi dan kajian makmal bahan biologi. Semasa mendengar paru-paru, pernafasan vesikular ditentukan dengan adanya jangka masa yang lebih lama atau sukar, seperti pada tahap akut. Kadang-kadang bronkitis kronik memprovokasi perkembangan penyakit yang lebih teruk - emfisema paru-paru. Dalam kes ini, pernafasan menjadi "cottony". Semasa eksaserbasi, mengi terdengar di seluruh permukaan paru-paru.

Definisi konsep

Auscultation adalah teknik diagnostik berdasarkan mendengarkan fenomena bunyi yang terbentuk semasa kerja organ dan sistem tertentu. Sebagai hasil kajian seperti itu, pekerja perubatan berpeluang untuk menentukan adanya perubahan patologi dalam fungsi struktur yang diuji..

Anda akan berminat dengan: Plaster "Versatis": arahan penggunaan, analog, ulasan

Teknik ini berdasarkan fakta bahawa organ yang sihat dan berpenyakit berfungsi dengan cara yang berbeza. Akibatnya, dengan adanya patologi, sifat bunyi yang didengar semasa auskultasi berubah..

Perkusi paru-paru

Pemeriksaan perkusi dapat dilakukan dengan tiga cara: dengan mengetuk secara langsung pada kawasan yang diperiksa, melalui piring atau dengan jari di jari. Yang terakhir pada masa ini adalah yang paling sesuai. Kaedah ini tidak memerlukan doktor untuk memiliki peralatan tambahan, dan dalam pemeriksaan paru-paru itu cukup bermaklumat..

Perkusi boleh menjadi perbandingan atau topografi. Yang paling popular adalah pilihan pertama, yang digunakan untuk mengenal pasti fokus patologi. Mereka adalah anjing laut, jadi bunyi perkusi di atasnya lebih meredam daripada tisu paru-paru yang sihat.

Terdapat sebilangan besar warna dan nada yang dapat diekstrak ketika memeriksa suara. Biasanya, ia mesti keras, keras dan panjang. Sekiranya terdapat pekak, nada kusam, warna logam, kotak atau timpanitis, ini menunjukkan bahawa pesakit mempunyai proses keradangan atau proses lain di paru-paru yang memerlukan campur tangan perubatan.

Titik auskultasi paru-paru dalam rajah kanak-kanak

Peraturan dan teknik auskultasi

Kedudukan doktor, paramedik harus selesa. Kedudukan pesakit, seperti perkusi: berdiri atau duduk. Bilik harus tenang sehingga bunyi yang tidak dapat mengeluarkan suara yang didengar, dan hangat sehingga pesakit tidak berpakaian. Seharusnya tidak ada rambut pada kulit di atas permukaan pendengaran, kerana geseran loceng phonendoscope terhadapnya menyebabkan bunyi tambahan. Sekiranya terdapat keguguran rambut, perlu melembapkan kawasan kulit untuk mendengar dengan air. Loceng phonendoscope, stetoskop harus dilekatkan dengan erat, tetapi tidak melekat kuat pada badan dan dipegang dengan tangan anda. Salah satu peraturan asas auskultasi mensyaratkan bahawa doktor, paramedik, menggunakan alat yang mereka biasa. Ia perlu untuk memperoleh kemahiran mendengar.

Auskultasi dalam diagnosis penyakit saluran pencernaan

Mendengarkan digunakan sebagai kaedah untuk mendiagnosis sejumlah penyakit saluran gastrousus. Pemeriksaan dilakukan oleh doktor menggunakan stetoskop atau meletakkan telinga ke dinding perut. Dengan menggunakan kaedah ini, kehadiran (ketiadaan) peristalsis di usus atau perut ditentukan.

Auskultasi dilakukan secara perbandingan, yaitu, untuk mendapatkan gambaran yang memadai, diperlukan untuk mendengarkan pada berbagai sudut. Pemeriksaan harus dilakukan dalam diam dan, jika boleh, tanpa menekan perut.

Jenis kajian

Hari ini teknik ini sangat meluas. Hampir semua doktor dan paramedik melaksanakannya dengan kekerapan yang berbeza-beza. Pada masa ini, auscultation dapat digunakan untuk mempelajari organ-organ berikut:

  • hati;
  • paru-paru;
  • kapal;
  • usus;
  • sendi;
  • janin pada wanita hamil.

Anda akan tertarik dengan: Asid gamma-aminobutyric: arahan penggunaan, sifat, ulasan

Saluran HARIAN PROGRAM

Kehidupan pengaturcara dan ulasan menarik mengenai segala-galanya. Langgan untuk tidak ketinggalan video baru.

Ujian jantung, paru-paru, usus, dan janin yang paling biasa pada wanita hamil. Prosedur diagnostik lain dilakukan lebih jarang. Doktor usia menggunakannya lebih kerap..

Palpasi perut

Dalam pemeriksaan organ perut, kaedah palpasi adalah yang paling bermaklumat. Ia dilakukan dengan tekanan lembut pada perut. Perlu bermula dengan kawasan pangkal paha kiri dengan tangan yang hangat agar tidak menimbulkan rasa tidak selesa kepada pesakit. Ini diperlukan untuk mengecualikan tegangan refleks pada dinding perut.

Pemeriksaan dilakukan dengan kaedah analisis perbandingan bahagian kanan dan kiri dari bawah ke atas. Tekanan pada kawasan epigastrik adalah muktamad. Dengan ini, kesakitan ditentukan di pelbagai organ, ketegangan dinding perut, kehadiran cecair di rongga perut (sindrom fluktuasi).

Pemeriksaan usus

Kemahiran auskultasi penting bukan sahaja untuk doktor terapi, tetapi juga untuk pakar bedah. Doktor pakar ini dapat melakukan pembedahan kecemasan pada usus, paru-paru dan juga jantung. Pada masa yang sama, mereka akan melakukan rawatan pembedahan sistem pernafasan dan kardiovaskular dengan sendirinya hanya jika tidak dapat membawa pesakit ke hospital khusus.

Auskultasi usus dapat dilakukan di seluruh permukaan rongga perut manusia. Selalunya, kajian ini dilakukan untuk tujuan berikut:

  • diagnostik penyakit yang disertai dengan penyumbatan usus;
  • penentuan semula motilitas usus normal selepas pembedahan.

Dalam kes ini, auscultation membantu menyesuaikan rawatan..

Perkusi perut

Kaedah perkusi membolehkan anda menentukan batas hati dan limpa, kerana mereka mempunyai suara yang benar-benar kusam (femoral). Sebagai tambahan, membandingkan timpani gastrik dan usus, doktor dapat mendiagnosis penyumbatan mana-mana bahagian.

Kusam hepatik mutlak biasanya ditentukan di sebelah kanan ruang interkostal IV pada tahap garis tengah puting. Sekiranya, semasa pemeriksaan di kawasan ini, terdengar bunyi timpani, maka ini menunjukkan perforasi organ, iaitu terdapat cairan di rongga.

Perkusi limpa tidak mempunyai nilai praktikal: pinggir bawahnya mudah diraba oleh palpasi.

Kelebihan dan kekurangan kaedah

Sejak zaman Hippocrates, kaedah utama untuk memeriksa pesakit telah dipertimbangkan perkusi, auskultasi dan palpasi. Terima kasih kepada mereka, seseorang boleh menganggap adanya patologi jantung. Kelebihan auscultation adalah kesederhanaan dan kekhususannya yang tinggi..

Tetapi hanya berdasarkan gambar yang didengar, mustahil untuk memberikan kesimpulan yang tepat mengenai diagnosis. Kelemahan utama kaedah ini adalah penilaian subjektif doktor terhadap bunyi nada. Dalam kes ini, anda tidak dapat mendengar apa yang didengar oleh doktor. Dalam bidang perubatan, phonendoscope digital telah muncul yang dapat merakam isyarat audio berkualiti. Walau bagaimanapun, kos mereka sangat tinggi, yang tidak membenarkan pengenalannya menjadi amalan..


Artikel Seterusnya
Pil kolesterol