Apa itu tekanan darah?


Tekanan darah adalah kekuatan dengan tekanan darah ke dinding pembuluh darah. Ini adalah salah satu parameter homeostasis yang paling penting, yang mempunyai kesan yang kompleks pada semua organ dan sistem, yang menunjukkan keadaan tubuh secara keseluruhan. Penunjuk ini bergantung pada banyak faktor, termasuk kekerapan dan kekuatan kontraksi jantung, keadaan saluran darah, keanjalannya, kehadiran kerosakan, jumlah darah yang beredar, dan lain-lain. Oleh kerana tekanan mudah diukur, nilai ini berfungsi sebagai alat diagnostik yang mudah untuk anda meramalkan kehadiran dan perkembangan beberapa penyakit, terutamanya sistem kardiovaskular. Kestabilan tekanan darah (BP) menunjukkan daya maju fungsi tubuh, dan pelanggarannya - mengenai penyakit.

Fisiologi tekanan

Apa itu tekanan darah? Ini adalah tekanan darah pada dinding vaskular atau dinding takungan organik di mana ia berada, masing-masing, ia adalah intrakardiak, arteri, vena, kapilari. Petunjuk semua jenis tekanan ini berbeza dengan ketara, terutamanya disebabkan oleh sifat-sifat kapal itu sendiri. Yang paling berterusan, tinggi dan mudah diukur adalah tekanan darah, yang definisinya paling sering digunakan di klinik dan dalam kehidupan seharian..

Untuk memantau keadaan sistem kardiovaskular, perlu mengukur tekanan darah secara berkala..

Jantung berkontraksi, mengeluarkan gelombang darah nadi dengan kelajuan yang luar biasa melalui tiub elastik - arteri, yang, berkat serat elastiknya, mengimbangi kejutan, menyerap tenaga yang dihantar oleh otot jantung, dan membolehkan darah bergerak lebih jauh dan lebih jauh di sepanjang aliran darah. Tekanan menurun ke arah dari jantung, mencapai nilai minimum dalam urat berkaliber besar dengan diameter penampang besar, di mana kandungan unsur elastik minimum.

Organ yang mempengaruhi dan mengekalkan tekanan:

  1. Jantung - semakin kuat pembebasan darah dari jantung, semakin kerap otot jantung berkontrak, semakin tinggi tekanan darah. Tekanan sistolik atas, iaitu, direkodkan pada masa pengecutan, pada tahap yang lebih besar bergantung pada kekuatan kontraksi jantung. Perubahan tekanan sistolik memungkinkan untuk menilai keadaan jantung secara tidak langsung.
  2. Kapal - penunjuk tekanan secara langsung bergantung pada keadaan kapal, kerana jika seseorang mengalami aterosklerosis, penyumbatan saluran, kerosakan atau kerapuhan dinding vaskular, semua ini akan tercermin dalam penunjuk tekanan darah. Hipertensi yang berpanjangan menyebabkan kemerosotan elemen elastik dinding, yang memberi kesan buruk pada kemampuan pampasan kapal.
  3. Ginjal - organ penapis berpasangan ini mempengaruhi jumlah darah yang beredar secara langsung (semakin banyak darah dalam aliran, semakin tinggi tekanan) dan dengan bantuan bahan aktif secara biologi. Renin dihasilkan di buah pinggang, yang, melalui rantai reaksi, diubah menjadi angiotensin II, vasokonstriktor yang kuat. Ginjal mempengaruhi ketahanan vaskular periferal. Keabnormalan tekanan diastolik atau lebih rendah sering menunjukkan penyakit buah pinggang.
  4. Kelenjar endokrin - kelenjar adrenal mengeluarkan aldosteron, yang mempengaruhi penapisan dan penyerapan semula ion natrium, yang menahan air. Lobus posterior kelenjar pituitari mendepositkan vasopressin, hormon kuat yang mengurangkan pengeluaran air kencing.

Kestabilan tekanan darah (BP) menunjukkan daya maju fungsi tubuh, dan pelanggarannya - mengenai penyakit.

Kadar tekanan darah mengikut usia

Untuk memantau keadaan sistem kardiovaskular, perlu untuk mengukur tekanan darah secara berkala, terutama jika terdapat hipertensi atau kecenderungan terhadapnya, serta sejumlah patologi lain. Untuk melakukan ini, anda memerlukan tonometer klasik dan stetoskop, atau alat automatik dan separa automatik moden untuk pengukuran tekanan darah sendiri - semua orang dapat mengatasinya dengan mudah..

Pengukuran dilakukan pada dua tangan. Sarung monitor tekanan darah klasik diletakkan di atas siku, kira-kira pada tahap yang sama dengan jantung, dan untuk monitor tekanan darah elektronik, di pergelangan tangan. Semasa mengukur secara manual, kaedah Korotkoff digunakan - tekan manset sehingga getaran suara khas didengar - nada. Selepas itu, mereka terus mengepam sehingga nada berhenti, selepas itu, perlahan-lahan menurunkan udara, tekanan darah atas dan bawah direkodkan mengikut nada pertama dan terakhir. Yang anda perlukan untuk mengukur tekanan darah dengan tonometer automatik adalah dengan menekan butang. Peranti akan berfungsi dengan menekan tangan dengan manset, dan kemudian memaparkan hasilnya pada paparan.

Tekanan diukur dalam milimeter merkuri, disingkat mm Hg. Seni. Norma yang diterima umum ialah 120/80 mm Hg. Seni. untuk orang dewasa berumur 20-40 tahun. Tekanan darah normal berbeza untuk kategori umur yang berbeza, dan rata-rata adalah:

  • pada kanak-kanak di bawah satu tahun - 90/60 mm Hg. Seni.;
  • dari satu hingga 5 tahun - 95/65 mm Hg. Seni.;
  • 6-13 tahun - 105/70 mm Hg. Seni.;
  • 17-40 tahun - 120/80 mm Hg. Seni.;
  • 40-50 tahun - 130/90 mm Hg. st.

Jadual norma usia telah dikembangkan, dengan mana memungkinkan untuk menentukan indikator optimum, dengan mempertimbangkan jantina. Namun, harus diingat bahawa kadar individu mungkin berbeza, kerana bergantung pada sejumlah parameter..

Sekiranya hipertensi dikesan, perlu dilakukan pembetulan gaya hidup - melepaskan tabiat buruk, menormalkan diet, menetapkan rejimen tidur dan terjaga, aktiviti fizikal sederhana tetapi tetap, menyokong farmakoterapi.

Apabila seseorang mencapai usia 60 tahun, disebabkan oleh degradasi semula jadi serat elastik di dinding vaskular, tekanannya, sebagai peraturan, menjadi lebih tinggi daripada pada usia muda..

Terdapat konsep tekanan darah tinggi dan rendah. Hipotensi (penurunan tekanan darah yang berterusan) dikatakan pada 100/60 mm Hg. Art., Menurun normal - 110/70, normal - 120/80, meningkat normal - hingga 139/89, semua yang melebihi penunjuk ini disebut hipertensi arteri.

Peningkatan dan penurunan tekanan

Terdapat dua jenis penyimpangan tekanan dari norma - ini adalah hipertensi (peningkatan patologi) dan hipotensi (penurunan tekanan darah secara patologi).

Hipertensi

Hipertensi arteri boleh disebabkan oleh banyak sebab - ia disebabkan oleh aterosklerosis, diabetes mellitus, tabiat buruk, khususnya, merokok, mengambil pil perancang, ketidakseimbangan protein, lemak dan karbohidrat dalam diet, pengambilan lemak trans yang berlebihan, gaya hidup yang tidak aktif, penyalahgunaan garam dalam produk makanan, minuman tonik. Ia juga boleh berlaku akibat penyakit jantung utama, penyakit ginjal atau kelenjar endokrin, tetapi bentuk ini jarang berlaku..

Diagnosis "hipertensi" tidak dibuat oleh pesakit secara bebas, ia dibuat oleh doktor berdasarkan hasil pemeriksaan, yang meliputi pemantauan tekanan darah setiap hari, ujian darah biokimia (kehadiran penanda tertentu dikesan), pemeriksaan fundus, ECG, dll..

Apa yang perlu dilakukan sekiranya hipertensi dikesan? Pertama sekali, perlu dilakukan pembetulan gaya hidup - melepaskan tabiat buruk, menormalkan diet, menetapkan rejim tidur dan terjaga, aktiviti fizikal sederhana tetapi biasa, farmakoterapi yang menyokong.

Norma yang diterima umum ialah 120/80 mm Hg. Seni. untuk orang dewasa berumur 20-40 tahun.

Dadah untuk mengurangkan tekanan darah diambil hanya seperti yang diarahkan oleh doktor, dengan ketat mengikuti saranan. Rawatan hipertensi adalah jangka panjang, ia memerlukan kesabaran dan disiplin diri daripada pesakit..

Hipotensi

Tekanan darah rendah (hipotensi) bukan penyakit serius, ini menunjukkan bekalan darah tidak mencukupi ke organ utama, di mana, kerana ini, gangguan organik berfungsi, dan kemudian berkembang.

Hipotensi boleh disebabkan oleh pendarahan, luka bakar yang meluas, tekanan neuro-emosi, pengambilan cecair yang tidak mencukupi atau peningkatan perkumuhan dari badan. Hipotensi berkembang dengan kegagalan jantung atau vaskular, apabila saluran periferal kehilangan nada (misalnya, dalam keadaan kejutan) kerana reaksi alergi. Komplikasi hipotensi yang paling berbahaya adalah keruntuhan, risiko yang timbul apabila tekanan turun hingga 80/60 mm Hg. Seni. Keadaan ini penuh dengan hipoksia serebrum..

Rawatan untuk hipotensi kebanyakannya tanpa gejala. Tekanan darah rendah secara kronik berjaya diperbetulkan dengan menormalkan diet dan minum, meningkatkan aktiviti fizikal. Urutan tonik, mandi kontras, senaman pagi setiap hari, pengambilan minuman tonik yang sederhana (teh pekat, kopi hitam) mempunyai kesan terapeutik yang baik.

Video

Kami menawarkan untuk melihat video mengenai topik artikel.

Tekanan manusia: apa yang dikatakan oleh nombor atas dan bawah bacaan tonometer, tekanan apa yang dianggap normal

Tekanan darah atas dan bawah yang tinggi atau rendah menunjukkan perkembangan patologi tertentu dalam tubuh manusia. Angka tekanan darah rendah yang tinggi menunjukkan penyakit buah pinggang. Lagipun, tekanan ini juga disebut renal.

Tekanan darah normal untuk usia yang berbeza

Penyakit kardiovaskular memegang kuat tapak tangan dari segi kematian dari mereka. Kemunculan penyakit jantung dan saluran darah berkaitan dengan tekanan darah.

Tekanan darah sama dengan kekuatan aliran darah yang melewati saluran. Ia bergantung pada jumlah darah yang melewati otot jantung, pada intensiti pengecutan jantung, dan juga pada kelikatan darah..

Apabila bercakap mengenai tekanan darah, mereka bermaksud dua maksudnya - bawah dan atas. Lebih rendah (diastolik) - menunjukkan tekanan darah di arteri ketika jantung sedang rileks, dan bahagian atas (sistolik) - tekanan pada arteri ketika otot jantung berkontraksi dan mendorong darah keluar dari dirinya sendiri.

Norma rujukan untuk orang dewasa dianggap sebagai tekanan 120 mm Hg. Seni. (atas) dan 80 mm Hg. Seni. (bawah). Tetapi saintis telah membetulkan nilai ini, kerana tekanan darah bergantung pada usia, gaya hidup dan ciri-ciri individu setiap orang. Untuk usia tertentu, terdapat nilai tekanan maksimum yang dibenarkan:

  • untuk orang tua selepas 60 tahun - tekanan atas adalah dalam 150 mm Hg. Art., Dan yang lebih rendah - hingga 90 mm Hg. st.
  • bagi mereka yang berumur 40 hingga 60 tahun - bahagian atasnya adalah hingga 140 mm Hg. Art., Dan yang lebih rendah - hingga 90 mm Hg. st.
  • untuk usia rata-rata dari 20 hingga 40 tahun - bahagian atas 120-130 mm Hg. Art., Dan yang lebih rendah - 70-80 mm Hg. st.
  • untuk orang muda dari 17 hingga 20 tahun - bahagian atas 100-120 mm Hg. Art., Dan yang lebih rendah - 70-80 mm Hg. st.

Norma-norma ini harus dipandu oleh, tetapi penyimpangan dari nilai-nilai ini lebih dari 5 mm Hg. Seni. sekiranya anda merasa tidak sihat, memerlukan perhatian doktor.

BACA JUGA: Cara mengurangkan kesan negatif komputer terhadap kesihatan manusia

Gejala tekanan darah tinggi

Apabila tekanan darah melebihi norma maksimum yang dibenarkan, dan ini selalu diperhatikan, ini bermakna pesakit mempunyai patologi organ dalaman atau hipertensi tertentu.

BACA JUGA: Tekanan darah rendah pada wanita berusia lebih dari 60 tahun: sebab, gejala dan rawatan

Selalunya penyakit ini tidak simptomatik, dan seseorang mengetahui bahawa dia menderita hipertensi hanya ketika dia dimasukkan ke hospital dengan serangan jantung atau strok. Kadang kala penyakit ini terasa seperti:

  • berdebar-debar;
  • sakit kepala yang berdenyut atau menyempitkan;
  • sakit di hati;
  • insomnia;
  • mudah marah.

Sebagai tambahan kepada faktor keturunan, penyebab hipertensi ialah: merokok, beban mental dan fizikal, berat badan berlebihan, alkoholisme, penyalahgunaan garam, rehat yang tidak mencukupi.

Rawatan dan pencegahan hipertensi

Hipertensi amat teruk kerana komplikasi. Ini mungkin kegagalan buah pinggang, strok, atau serangan jantung..

Penunjuk tekanan rendah yang tinggi selalunya menandakan penyakit ginjal atau tiroid, dan tekanan diastolik rendah dapat dipicu oleh tuberkulosis, aterosklerosis, anemia. Sekiranya tekanan atas dan bawah meningkat, maka masalahnya adalah pada penyakit jantung dan saluran darah..

BACA JUGA: Tekanan dan nadi dinamakan, yang dianggap normal pada 50

Doktor mengesyorkan agar pesakit seperti itu menjalani gaya hidup yang sihat, mematuhi diet tertentu, dan juga menggunakan ubat-ubatan yang mengurangkan tekanan darah, sering kali mereka harus selalu diminum, sepanjang hidup..

Pesakit hipertensi perlu mengurangkan berat badan mereka, melepaskan gula-gula, makanan berlemak dan makanan segera, mengurangkan pengambilan garam, berehat secukupnya, berhenti merokok dan mengurangkan pengambilan alkohol, menjalani gaya hidup aktif secara fizikal.

Pesakit hipertensi disarankan untuk makan lebih banyak buah-buahan dan sayur-sayuran: aprikot, kurma, tomato, labu, anggur, brokoli, delima, wortel, kacang, epal, kismis, strawberi, pisang, buah sitrus, kentang. Kacang dan biji yang sangat sihat, serta roti madu dan lebah.

Gejala tekanan darah rendah

Apabila untuk masa yang lama pada orang dewasa, penunjuk tekanan tetap berada pada tahap 90/60, maka kita dapat membicarakan tentang adanya hipotensi.

Hipotensi biasanya disertai dengan gejala seperti:

  • mengantuk;
  • mudah marah;
  • kelemahan dan keletihan yang berterusan;
  • pengsan;
  • berasa sesak nafas;
  • bengkak;
  • gangguan ingatan.

Kehadiran tekanan darah rendah tidak membawa komplikasi serius seperti hipertensi. Tetapi selalunya setelah 40 tahun, hipotensi memberi jalan keluar kepada hipertensi. Oleh itu, anda harus sentiasa memantau tekanan darah anda dan menjalani gaya hidup sihat..

Rawatan dan pencegahan hipotensi

Seperti pesakit hipertensi, pesakit hipotonik perlu berhenti merokok, dan idealnya dari alkohol. Anda harus kerap berjalan di udara segar, mengudarakan apartmen. Pakaian yang ketat dan ketat adalah pantang larang bagi pesakit hipotonik, kerana ia menekan saluran darah. Dan mereka perlu diperkuat dengan mandi, sauna, mandi kontras.

BACA JUGA: Tekanan yang normal bagi wanita berusia 60 tahun

Makan mesti dilakukan dalam bahagian kecil, 5-6 kali sehari. Tidur sangat penting bagi orang yang hipotonik. Oleh itu, anda perlu tidur sekurang-kurangnya 8 jam. Anda perlu bangun dari tempat tidur dengan perlahan, setelah duduk sedikit.

Bagi pesakit hipertensi, penting untuk mengelakkan tekanan dan bersukan. Untuk pesakit hipotonik, sarapan pagi dengan secawan kopi atau teh yang kuat ditunjukkan. Semua jenis acar, keju dan mentega dengan roti, coklat gelap baik untuknya.

Daripada minum teh, anda boleh minum rebusan hawthorn, serai, St. John's wort. Berkesan untuk menormalkan jus delima tekanan darah.

Adakah anda menyukai artikel itu? Langgan saluran untuk mengikuti perkembangan bahan yang paling menarik

Tekanan darah - rendah, normal dan tinggi

Irama kehidupan orang moden di banyak negara sering tidak memberi masa untuk mengawal beberapa parameter penting dalam tubuhnya, dan mengejar "wortel" bagi banyak orang membawa kepada hasil yang buruk. Apa yang kita bincangkan? Mengenai tekanan - tongkat di kedua hujungnya. Sebilangan orang hampir tidur dengan tonometer, dan kebimbangan yang berterusan mengenai 1-2 tekanan yang menyimpang dari norma membuat mereka segera mengambil pil tekanan dan bimbang ia akan membahayakan mereka lebih daripada yang sebenarnya. Sebaliknya, yang lain sama sekali tidak memperhatikan tekanan mereka sehingga gejala hipertensi atau hipotensi yang jelas memaksa mereka berjumpa doktor. Dalam artikel ini, kita akan melihat tekanan darah rendah, rendah, normal, tinggi dan tinggi - gejala mereka, sebab utama, bagaimana menjaga norma agar lawatan ke doktor tidak menjadi tugas harian. Oleh itu...

Tekanan darah (BP) - tekanan yang diberikan oleh darah di dinding arteri.

BP adalah salah satu jenis tekanan darah, tetapi yang paling penting dari segi diagnosis kesihatan tubuh. Terdapat juga tekanan darah kapilari, vena dan intrakardiak.

1 nilai tonometer (tekanan atas, tekanan sistolik) - tekanan darah pada saluran semasa tekanan jantung yang paling besar (systole).

2 nilai tonometer (tekanan rendah, tekanan diastolik) - tekanan darah pada saluran semasa relaksasi jantung maksimum (diastole).

Perbezaan antara tekanan atas dan bawah disebut tekanan nadi.

Selanjutnya, dalam artikel, di bawah istilah "tekanan" kita bermaksud tepat "tekanan darah" (BP), sejak ia yang mempunyai nilai dalam bidang perubatan, menjadi biomarker kerja tubuh secara keseluruhan.

Tekanan darah rendah dan rendah

Pertimbangkan beberapa ciri khas tekanan darah rendah dan rendah.

Tekanan berkurang dianggap menyimpang dari norma sebanyak 10-20% ke bawah. Contohnya: pada kadar 120/80, tekanan yang dikurangkan akan menjadi 100/65 mm Hg. st.

Tekanan rendah dianggap dapat dikurangkan sebanyak 20-30% atau lebih. Sebagai contoh, pada kadar 120/80, tekanan rendah adalah 90/60 mm Hg. Seni. dan kurang.

Gejala tekanan darah rendah dan rendah

  • Kelemahan, kehilangan kekuatan, keletihan, kelesuan;
  • Pening, kegelapan mata, sakit kepala, penglihatan kabur, tinitus;
  • Kulit pucat, berpeluh meningkat, kaki dan tangan sejuk;
  • Kemerosotan aktiviti mental, ingatan, gangguan, kegelisahan, peningkatan kegembiraan;
  • Sakit jantung, sesak nafas, mual yang kerap;
  • Denyutan jantung meningkat (takikardia);
  • Pelanggaran potensi, kegagalan kitaran haid.

Punca tekanan darah rendah dan rendah

  • Penyakit jantung - kegagalan jantung, miokarditis, perikarditis, stenosis injap aorta, aritmia, hipotensi arteri (hipotensi);
  • Penyakit vaskular - anemia, aterosklerosis, urat varikos;
  • Penyakit sistem endokrin - hipotiroidisme, diabetes mellitus;
  • Penyakit sistem saraf - dystonia vegetatif-vaskular (VVD), sindrom Shay-Drager;
  • Kehamilan;
  • Penyakit berjangkit - sepsis, jangkitan pernafasan akut, hepatitis, jangkitan HIV, ensefalitis;
  • Penyakit tulang belakang - osteochondrosis, kyphosis, scoliosis;
  • Jumlah darah yang beredar tidak mencukupi - pendarahan dalaman, haid, kecederaan;
  • Penyakit dan keadaan lain - kemurungan, neurosis, ketidakseimbangan hormon, hipovitaminosis, kekurangan vitamin, penyakit adrenal, alahan, kejutan anafilaksis, kejutan septik, sirosis hati, rematik, tumor, luka bakar, trauma;
  • Sukan profesional;
  • Kecenderungan keturunan.

Penurunan tekanan darah jangka pendek boleh mencetuskan: dehidrasi, hipotensi ortostatik (perubahan tajam dalam kedudukan badan - dari posisi berbaring atau duduk ke posisi berdiri), rehat malam, tekanan atmosfera rendah, keracunan badan (makanan, ubat, alkohol, racun), penyesuaian badan dengan keadaan persekitaran yang lain Hari Rabu.

Tekanan darah rendah dan rendah yang berterusan disebut hipotensi arteri (hipotensi).

Tekanan darah normal

Tekanan normal adalah petunjuk individu yang boleh berbeza-beza bergantung pada usia dan jantina seseorang, waktu dalam sehari. Di samping itu, tekanan darah normal = kesihatan normal, yang sebenarnya merupakan penanda kesihatan.

Sebilangan orang merasa hebat pada 110/70, sementara orang dengan norma 120/80, pada 110/70 BP, mulai merasa pening, kelemahan muncul. Penduduk di dataran tinggi juga mempunyai tekanan darah lebih rendah daripada di dataran.

Walaupun begitu, data anggaran tekanan normal masih ada. Pertimbangkan tekanan apa yang harus ada pada kanak-kanak, orang dewasa dan orang tua..

Tekanan darah normal (semasa rehat) adalah:

  • untuk kanak-kanak - 100-115 hingga 70-80 mm Hg. st.
  • untuk orang dewasa - 120-135 x 75-85 mm Hg. st.
  • untuk warga tua - 140-155 x 80-85 mm Hg. st.
  • tekanan nadi - 30-40 mm Hg. st.

Berikut adalah jadual yang menunjukkan tekanan darah normal bergantung pada usia dan jantina seseorang:

Perubahan yang berkaitan dengan usia dalam tekanan darah kebanyakannya berkaitan dengan keadaan saluran darah. Oleh itu, pada bayi yang baru lahir, nada saluran darah masih cukup rendah, kerana mereka masih berkembang, sehingga tekanannya rendah, dan lama-kelamaan ia terus meningkat.

Pada remaja, lonjakan tekanan darah dikaitkan dengan perubahan hormon dalam badan..

Pada orang dewasa, tekanan meningkat selama bertahun-tahun, dan pada usia tua ia mulai berkurang, yang disebabkan oleh kehilangan keanjalan dan kekuatan saluran darah.

Peningkatan tekanan darah pada orang dewasa paling sering disebabkan oleh penyumbatan saluran darah oleh produk pemakanan yang tidak betul - plak aterosklerotik.

Pada atlet, tekanan darah rendah mungkin normal, kerana badan mereka menyesuaikan diri dengan aktiviti fizikal yang berterusan, namun, peningkatan dapat terjadi dengan satu tekanan berlebihan fizikal, setelah itu tekanan darah menurun lagi.

Tekanan darah tinggi dan tinggi

Pertimbangkan beberapa ciri khas tekanan darah tinggi dan tinggi.

Peningkatan tekanan dipertimbangkan, yang menyimpang dari norma dengan 10-20% ke atas. Contohnya: pada kadar 120/80, tekanan yang meningkat akan menjadi 130/90 mm Hg. st.

Tekanan dianggap tinggi jika meningkat 20-30% atau lebih. Sebagai contoh, pada kadar 120/80, tekanan darah tinggi adalah 145/100 mm Hg. Seni. dan banyak lagi.

Krisis hipertensi berkembang dengan peningkatan tekanan darah hingga 180 hingga 120 mm Hg. Seni. Dalam kes ini, perlu segera menghubungi ambulans atau segera menghantar pesakit ke institusi perubatan.

Gejala tekanan darah tinggi dan tinggi

  • Pening, gelap di mata dan terbang di hadapan mereka, tinnitus;
  • Rasa panas di wajah, kemerahan kulit wajah;
  • Sakit kepala;
  • Kebimbangan, insomnia, kegelisahan;
  • Berpeluh meningkat, sesak nafas (sering juga dalam keadaan rehat), mati rasa di jari, suhu rendah di bahagian hujung kaki, dan bengkak kaki dan lengan;
  • Peningkatan keletihan, keletihan kronik dan kehilangan tenaga;
  • Kesakitan di kawasan jantung, aritmia;
  • Serangan loya.

Punca tekanan darah tinggi dan tinggi

  • Penyakit sistem kardiovaskular: aterosklerosis, hipertensi, endokarditis, penurunan nada pembuluh darah;
  • Penggunaan garam meja dalam jumlah yang banyak, serta kelebihan kalsium dan natrium dalam darah;
  • Perubahan tahap hormon - kehamilan, menopaus, haid, hipertiroidisme atau hipotiroidisme, diabetes mellitus;
  • Berat badan berlebihan, obesiti, gaya hidup tidak aktif;
  • Umur (tekanan meningkat dengan usia orang itu);
  • Tabiat buruk - penyalahgunaan alkohol, merokok, ketagihan dadah;
  • Mengalami tekanan yang kerap;
  • Pelanggaran pertukaran;
  • Keracunan;
  • Keturunan.

Peningkatan tekanan darah jangka pendek dapat disebabkan oleh: penggunaan alkohol, makanan dan minuman yang mengandung kafein (teh, kopi, coklat gelap), ubat-ubatan tertentu (psikotropik, NSAID, glukokortikoid, kontraseptif oral, pil diet), merokok, keadaan patologi (strok matahari dan panas, gigitan ubur-ubur, dehidrasi), ketakutan, peningkatan tekanan fizikal pada badan, bunyi kuat dan getaran di tempat kerja.

Tekanan darah tinggi dan tinggi yang berterusan disebut hipertensi arteri (hipertensi).

Tekanan darah

Saya

Tekanan darah - tekanan darah ke dinding saluran darah dan ruang jantung; parameter tenaga terpenting dari sistem peredaran darah, yang memastikan kelangsungan aliran darah di saluran darah, penyebaran gas dan penyaringan larutan bahan-bahan plasma darah melalui membran kapilari ke dalam tisu (metabolisme), dan juga pada glomeruli ginjal (pembentukan air kencing).

Sesuai dengan pembahagian anatomi dan fisiologi sistem kardiovaskular (sistem kardiovaskular), K. intrakardiac, arteri, kapilari dan vena dibezakan, diukur sama ada dalam milimeter lajur air (dalam urat) atau milimeter merkuri (di kapal lain dan dalam hati). Disarankan, menurut Sistem Unit Antarabangsa (SI), ungkapan K. d. Nilai dalam pascals (1 mm Hg = 133.3 Pa) tidak digunakan dalam amalan perubatan. Di saluran arteri, di mana K. d., Serta di jantung, turun naik secara signifikan bergantung pada fasa kitaran jantung, terdapat tekanan darah sistolik dan diastolik (di akhir diastole), serta amplitud denyut nadi (perbezaan antara nilai tekanan darah sistolik dan diastolik), atau tekanan darah nadi. Nilai rata-rata perubahan sepanjang kitaran jantung, K. d., Yang menentukan kadar aliran darah rata-rata di dalam kapal, disebut tekanan hemodinamik rata-rata.

Pengukuran K. d. Merujuk kepada kaedah pemeriksaan pesakit yang paling banyak digunakan (pemeriksaan pesakit), kerana, pertama, pengesanan perubahan K. d. Adalah penting dalam diagnosis banyak penyakit sistem kardiovaskular dan pelbagai keadaan patologi; kedua, peningkatan atau penurunan K. d yang ketara dapat menjadi penyebab gangguan hemodinamik yang teruk yang mengancam nyawa pesakit. Pengukuran tekanan darah yang paling biasa dalam peredaran sistemik. Di persekitaran hospital, jika perlu, ukur tekanan pada ulnar atau urat periferal lain; di jabatan khusus untuk tujuan diagnostik, selalunya mengukur hingga d. di rongga jantung, aorta, di batang paru, kadang-kadang di saluran sistem portal. Untuk menilai beberapa parameter penting hemodinamik sistemik dalam beberapa kes, perlu mengukur tekanan vena pusat - tekanan pada vena cava yang unggul dan rendah.

Tekanan darah dicirikan oleh kekuatan dengan mana darah bertindak di dinding saluran darah yang berserenjang dengan permukaannya. Nilai K. d. Pada waktu tertentu mencerminkan tahap potensi tenaga mekanikal di tempat tidur vaskular, yang mampu diubah dengan penurunan tekanan ke tenaga kinetik aliran darah di dalam kapal atau ke dalam pekerjaan yang dihabiskan untuk menyaring larutan melalui membran kapilari. Oleh kerana tenaga dibelanjakan untuk menyokong proses ini, kecekapannya menurun.

Salah satu syarat terpenting untuk pembentukan saluran darah di saluran darah adalah pengisiannya dengan darah dalam jumlah yang setara dengan kapasiti rongga vaskular. Dinding elastik saluran darah memberikan ketahanan elastik terhadap peregangannya dengan jumlah darah yang dipam, yang biasanya bergantung pada tahap ketegangan otot licin, iaitu. nada vaskular. Dalam ruang vaskular terpencil, kekuatan tegangan elastik dindingnya menghasilkan dalam darah kekuatan yang mengimbangkannya - tekanan. Semakin tinggi nada dinding ruang, semakin rendah kapasitinya dan semakin tinggi volume darah, dengan jumlah darah yang tetap yang terdapat di dalam ruang, dan dengan nada vaskular yang sama, semakin tinggi jumlah darah yang dipam ke dalam ruang. Dalam keadaan sebenar peredaran darah, kebergantungan K. pada isipadu darah yang terdapat di dalam pembuluh darah (jumlah darah yang beredar) kurang jelas daripada keadaan kapal yang terpencil, tetapi ia menampakkan dirinya dalam kes perubahan patologi dalam jisim darah yang beredar, misalnya, penurunan aliran darah yang tajam jika terjadi secara besar-besaran kehilangan darah atau dengan penurunan jumlah plasma kerana dehidrasi badan. Begitu juga, K. jatuh. Dengan peningkatan patologi dalam kapasiti tempat tidur vaskular, misalnya, kerana hipotensi sistemik akut pada urat.

Sumber tenaga utama untuk mengepam darah dan mewujudkan tekanan darah dalam sistem kardiovaskular adalah kerja jantung sebagai pam tekanan. Peranan tambahan dalam pembentukan tekanan darah dimainkan oleh pemampatan luaran saluran darah (terutamanya kapilari dan urat) dengan mengontrak otot rangka, kontraksi vena seperti gelombang berkala, serta kesan graviti (berat darah), yang terutama mempengaruhi nilai peredaran darah di urat.

Tekanan intrakardiak pada rongga atria dan ventrikel jantung berbeza dengan ketara pada fasa sistol dan diastol, dan di atria berdinding tipis juga bergantung secara signifikan pada turun naik tekanan intrathoracic pada fasa pernafasan, kadang-kadang mengambil nilai negatif pada fasa inspirasi. Pada awal diastole, ketika miokardium dilonggarkan, pengisian ruang jantung dengan darah berlaku pada tekanan minimum di dalamnya hampir sifar. Dalam tempoh sistol atrium, terdapat sedikit peningkatan tekanan pada mereka dan di ventrikel jantung. Tekanan di atrium kanan, biasanya tidak melebihi biasanya 2-3 mm Hg. Art., Diambil untuk tahap phlebostatic yang disebut, di mana nilai K. diperkirakan. Dalam urat dan saluran lain dari peredaran sistemik.

Dalam tempoh sistol ventrikel, ketika injap jantung ditutup, hampir semua tenaga penguncupan otot ventrikel dihabiskan untuk pemampatan volumetrik darah yang terkandung di dalamnya, yang menghasilkan tekanan reaktif di dalamnya dalam bentuk tekanan. Tekanan intraventrikular meningkat sehingga di ventrikel kiri melebihi tekanan di aorta, dan di sebelah kanan - tekanan di batang paru, sehubungan dengan mana injap saluran ini terbuka dan darah dikeluarkan dari ventrikel, setelah itu diastol bermula, dan K d. dalam ventrikel turun dengan mendadak.

Tekanan darah terbentuk kerana tenaga sistol ventrikel selama tempoh pengusiran darah dari mereka, ketika setiap ventrikel dan arteri dari lingkaran peredaran darah yang sesuai menjadi ruang tunggal, dan pemampatan darah oleh dinding ventrikel meluas ke darah di batang arteri, dan bahagian darah yang dikeluarkan ke dalam arteri, membeli energi arteri sama dengan separuh produk jisim bahagian ini dengan kuasa dua kelajuan pengusiran. Oleh itu, tenaga yang diberikan ke darah arteri dalam tempoh pengusiran mempunyai nilai yang lebih besar, semakin besar jumlah pukulan jantung dan semakin tinggi kadar pengusiran, yang bergantung pada besarnya dan kadar peningkatan tekanan intraventrikular, iaitu. dari kekuatan pengecutan ventrikel. Yang tersentak, dalam bentuk pukulan, aliran darah dari ventrikel jantung menyebabkan peregangan dinding dinding aorta dan batang paru-paru dan menghasilkan gelombang tekanan yang mengejutkan, penyebarannya, dengan pergerakan peregangan dinding tempatan sepanjang arteri, menyebabkan pembentukan denyut arteri (Pulsation); paparan grafik yang terakhir dalam bentuk sphygmogram atau plethysmogram sesuai dengan paparan dinamika K. d. dalam kapal mengikut fasa kitaran jantung.

Sebab utama transformasi sebahagian besar tenaga output jantung menjadi tekanan darah, dan bukan menjadi tenaga kinetik aliran, adalah daya tahan terhadap aliran darah di dalam kapal (semakin besar, semakin kecil lumennya, semakin besar panjangnya dan semakin tinggi kelikatan darah), yang terbentuk terutamanya di pinggir tempat tidur arteri, di arteri kecil dan arteriol yang disebut kapal rintangan, atau kapal rintangan. Halangan aliran darah pada aras pembuluh ini menimbulkan arteri yang terletak di dekatnya dengan penghambatan aliran dan keadaan mampatan darah semasa pengusiran isipadu sistoliknya dari ventrikel. Semakin tinggi rintangan periferal, semakin besar bahagian tenaga output jantung diubah menjadi peningkatan sistolik dalam tekanan darah, menentukan nilai tekanan nadi (sebahagiannya, tenaga diubah menjadi panas dari geseran darah ke dinding pembuluh). Peranan rintangan periferal terhadap aliran darah dalam pembentukan K. d. Tergambarkan dengan jelas oleh perbezaan tekanan darah dalam lingkaran besar dan kecil peredaran darah. Pada yang terakhir, yang mempunyai tempat tidur vaskular yang lebih pendek dan lebih lebar, daya tahan terhadap aliran darah jauh lebih rendah daripada pada peredaran sistemik, oleh itu, pada kadar pengusiran isipadu darah sistolik yang sama dari ventrikel kiri dan kanan, tekanan pada batang paru adalah sekitar 6 kali kurang daripada di aorta.

Tekanan darah sistolik adalah jumlah nilai tekanan nadi dan tekanan diastolik. Nilai sebenarnya, yang disebut tekanan darah sistolik lateral, dapat diukur menggunakan tiub manometrik yang dimasukkan ke dalam lumen arteri yang tegak lurus dengan paksi aliran darah. Sekiranya aliran darah di arteri tiba-tiba dihentikan dengan menjepitnya sepenuhnya ke tiub manometrik (atau dengan meletakkan lumen tiub ke arah aliran darah), maka tekanan darah sistolik segera meningkat kerana tenaga kinetik aliran darah. Ini nilai yang lebih tinggi Ke. Dipanggil tekanan darah sistolik akhir, atau maksimum, atau lengkap, tk. ia bersamaan dengan hampir seluruh tenaga darah semasa sistol. Kedua-dua sistolik lateral dan maksimum Di arteri ekstremitas manusia dapat diukur tanpa darah menggunakan tachooscillography arteri menurut Savitsky. Semasa mengukur tekanan darah menurut Korotkov, nilai tekanan darah sistolik maksimum ditentukan. Nilai dalam norma semasa rehat adalah 100-140 mm Hg. Art., Tekanan darah sistolik lateral biasanya 5-15 mm di bawah maksimum. Nilai sebenar tekanan darah nadi ditakrifkan sebagai perbezaan antara tekanan sistolik lateral dan tekanan diastolik.

Tekanan darah diastolik terbentuk kerana keanjalan dinding batang arteri dan cabang besarnya, yang bersama-sama membentuk ruang arteri yang boleh diperluas, yang disebut ruang mampatan (ruang aortoarterial dalam peredaran sistemik dan batang paru dengan cabang besar di bahagian kecil). Dalam sistem tiub kaku, penghentian mengepam darah ke dalamnya, seperti yang terjadi pada diastole setelah injap aorta dan batang paru ditutup, akan menyebabkan hilangnya tekanan yang cepat muncul pada masa sistol. Dalam sistem vaskular sebenar, peningkatan tekanan darah dalam sistolik banyak dikumpulkan dalam bentuk ketegangan elastik dinding elastik yang terbentang dari ruang arteri. Semakin tinggi rintangan periferal terhadap aliran darah, semakin lama daya elastik ini memberikan pemampatan volumetrik darah di ruang arteri, mengekalkan tekanan darah, yang nilainya secara beransur-ansur menurun menjelang akhir diastole ketika darah mengalir ke kapilari dan dinding aorta dan batang paru-paru runtuh (semakin banyak lebih lama daripada diastole). Biasanya, K. diastolik. Di arteri peredaran sistemik ialah 60-90 mm Hg. Seni. Dengan output jantung yang normal atau meningkat (jumlah peredaran darah minit), peningkatan kadar jantung (diastole pendek) atau peningkatan ketahanan periferal terhadap aliran darah menyebabkan peningkatan tekanan darah diastolik, kerana persamaan aliran keluar darah dari arteri dan aliran darah dari jantung ke dalamnya dicapai dengan peregangan yang lebih besar dan, oleh itu, ketegangan elastik yang lebih besar pada dinding ruang arteri pada akhir diastole. Sekiranya keanjalan batang arteri dan arteri besar hilang (contohnya, pada aterosklerosis), maka tekanan darah diastolik menurun, kerana sebahagian daripada tenaga output jantung, yang biasanya terkumpul oleh dinding ruang arteri yang diregangkan, dibelanjakan untuk peningkatan tekanan darah sistolik (dengan peningkatan tekanan nadi) dan percepatan aliran darah di arteri selama tempoh pengusiran.

Rata-rata hemodinamik, atau rata-rata, K. d. Adalah rata-rata semua nilai pemboleh ubahnya untuk kitaran jantung, yang ditakrifkan sebagai nisbah kawasan di bawah keluk tekanan berubah terhadap tempoh kitaran. Di arteri hujung, rata-rata K. d. Dapat ditentukan dengan tepat menggunakan tachooscillography. Biasanya, ia adalah 85-100 mm Hg. Art., Menghampiri nilai tekanan darah diastolik, semakin lama semakin lama diastole. Tekanan darah rata-rata tidak mempunyai turun naik denyut nadi dan hanya boleh berubah dalam selang beberapa kitaran jantung, oleh itu menjadi petunjuk tenaga darah yang paling stabil, yang nilainya ditentukan secara praktikal hanya dengan nilai-nilai jumlah bekalan darah dan ketahanan periferal total terhadap aliran darah.

Dalam arteriol, yang memberikan ketahanan terbesar terhadap aliran darah, sebahagian besar tenaga darah arteri dihabiskan untuk mengatasinya; fluktuasi nadi ke. di dalamnya dilicinkan, rata-rata ke d. dibandingkan dengan intra-aorta menurun sekitar 2 kali.

Tekanan kapilari bergantung pada tekanan di arteriol. Dinding kapilari tidak kencang; jumlah lumen tempat tidur kapilari ditentukan oleh jumlah kapilari terbuka, yang bergantung pada fungsi sfinkter prapapilar dan ukuran To. di kapilari. Kapilari terbuka dan tetap terbuka hanya pada tekanan transmural positif - perbezaan antara K. d. Di dalam tekanan kapilari dan tisu memampatkan kapilari dari luar. Ketergantungan jumlah kapilari terbuka pada kapilari dalam kapilari memberikan semacam pengaturan diri terhadap keteguhan kapilari kapilari. Semakin tinggi kapilari dalam kapilari, semakin banyak kapilari terbuka, lumen dan kapasiti mereka lebih besar, dan, akibatnya, K. jatuh ke tahap yang lebih besar. pada segmen arteri dari katil kapilari. Berkat mekanisme ini, rata-rata K. d. Di kapilari dicirikan oleh kestabilan relatif; pada segmen arteri kapilari peredaran sistemik, 30-50 mm Hg. Art., Dan pada segmen vena kerana penggunaan tenaga untuk mengatasi rintangan sepanjang kapilari dan penapisan, ia berkurang menjadi 25-15 mm Hg. Seni. Nilai tekanan vena mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap tekanan darah kapilari dan dinamiknya di seluruh kapilari.

Tekanan vena di segmen pasca kapiler berbeza sedikit dari K. d. Di bahagian vena kapilari, tetapi turun dengan ketara di sepanjang katil vena, mencapai nilai di pusat vena dekat dengan tekanan di atrium. Di urat periferi yang terletak di tahap atrium kanan. Ke D. Biasanya jarang melebihi 120 mm air. Art., Yang sepadan dengan nilai tekanan lajur darah di urat kaki bawah dengan kedudukan tegak badan. Penyertaan faktor graviti dalam pembentukan tekanan vena adalah yang paling kecil ketika badan berada dalam kedudukan mendatar. Di bawah keadaan ini, tekanan darah pada urat periferal terbentuk terutamanya disebabkan oleh tenaga aliran masuk darah ke dalamnya dari kapilari dan bergantung pada ketahanan terhadap aliran keluar darah dari vena (biasanya, terutamanya pada tekanan intrathoracic dan intra-atrial) dan, pada tahap yang lebih rendah, pada nada vena, yang menentukan keupayaan darah mereka pada tekanan tertentu dan, dengan itu, kadar pengembalian darah vena ke jantung. Pertumbuhan patologi K. vena dalam kebanyakan kes disebabkan oleh pelanggaran aliran darah dari mereka.

Dinding yang agak nipis dan permukaan vena yang besar membuat prasyarat untuk kesan yang ketara terhadap perubahan tekanan darah vena pada tekanan luaran yang berkaitan dengan penguncupan otot rangka, serta atmosfera (dalam urat kulit), intrathoracic (terutama pada urat pusat) dan intra-perut (di portal urat) tekanan. Di semua urat K. d. Bervariasi bergantung pada fasa kitaran pernafasan, penurunan pada kebanyakannya semasa penyedutan dan peningkatan pada pernafasan. Pada pesakit dengan penyumbatan bronkus, turun naik ini dikesan secara visual ketika memeriksa urat serviks, yang membengkak tajam pada fasa ekspirasi dan benar-benar runtuh pada inspirasi. Fluktuasi denyut nadi K. di sebahagian besar tempat tidur vena dinyatakan dengan lemah, terutamanya memancarkan dari denyutan arteri yang terletak berhampiran vena (ayunan denyut K. dapat disebarkan ke pusat dan dekatnya vena di atrium kanan, yang tercermin pada urat Nadi). Pengecualian adalah vena portal, di mana K. boleh mengalami turun naik nadi, yang dijelaskan oleh penampilan semasa sistol jantung yang disebut meterai hidraulik untuk perjalanan darah melaluinya ke hati (berkaitan dengan peningkatan sistolik K. di lembangan arteri hepatik) dan seterusnya (semasa tempoh diastol jantung) dengan pengusiran darah dari vena portal ke hati.

Kepentingan tekanan darah untuk fungsi penting tubuh ditentukan oleh peranan khas tenaga mekanik untuk fungsi darah sebagai perantara universal dalam metabolisme dan tenaga dalam tubuh, serta antara tubuh dan persekitaran. Bahagian tenaga mekanik yang tidak jelas yang dihasilkan oleh jantung hanya semasa sistol ditukarkan dalam tekanan darah menjadi sumber bekalan tenaga yang stabil untuk fungsi pengangkutan darah, penyebaran gas dan proses penapisan di tempat tidur kapilari, yang memastikan kelangsungan metabolisme dan tenaga dalam tubuh. dan saling mengatur fungsi pelbagai organ dan sistem oleh faktor humoral yang dibawa oleh peredaran darah.

Tenaga kinetik hanyalah sebahagian kecil dari jumlah tenaga yang dihantar ke darah oleh kerja jantung. Sumber tenaga utama pergerakan darah adalah penurunan tekanan antara segmen awal dan akhir dari katil vaskular. Dalam peredaran sistemik, penurunan tekanan atau kecerunan lengkap, tekanan sesuai dengan perbezaan nilai rata-rata K. d. Di aorta dan di vena cava, yang biasanya praktis sama dengan nilai tekanan darah rata-rata. Kelajuan aliran darah volumetrik rata-rata, yang dinyatakan, misalnya, dengan jumlah peredaran darah pada minit, berkadar langsung dengan kecerunan tekanan total, iaitu secara praktiknya nilai tekanan darah rata-rata, dan berbanding terbalik dengan nilai keseluruhan rintangan periferal terhadap aliran darah. Ketergantungan ini adalah dasar untuk menghitung nilai ketahanan periferal total sebagai nisbah tekanan darah rata-rata dengan jumlah peredaran darah minit. Dengan kata lain, semakin tinggi tekanan darah rata-rata dengan daya tahan berterusan, semakin tinggi aliran darah di dalam kapal dan semakin besar jisim zat yang ditukar dalam tisu (pertukaran massa) diangkut per satuan waktu oleh darah melalui dasar kapilari. Walau bagaimanapun, dalam keadaan fisiologi, peningkatan jumlah peredaran darah minit, yang diperlukan untuk intensifikasi pernafasan dan metabolisme tisu, misalnya, semasa latihan fizikal, serta penurunan rasionalnya untuk keadaan rehat, dicapai terutamanya oleh dinamika ketahanan periferal terhadap aliran darah, dan sedemikian rupa sehingga tekanan darah rata-rata tidak dikenakan. turun naik yang ketara. Penstabilan relatif tekanan darah rata-rata di ruang aortoarterial dengan bantuan mekanisme khas peraturannya mewujudkan kemungkinan variasi dinamik dalam pengedaran aliran darah antara organ mengikut keperluannya dengan hanya perubahan tempatan dalam ketahanan terhadap aliran darah.

Peningkatan atau penurunan pemindahan massa zat pada membran kapilari dicapai dengan perubahan jumlah aliran darah kapilari dan luas membran, yang bergantung pada K. e., Terutama disebabkan oleh perubahan jumlah kapilari terbuka. Pada masa yang sama, berkat mekanisme pengaturan diri aliran darah kapilari di setiap kapilari individu, ia dikekalkan pada tahap yang diperlukan untuk mod pemindahan massa yang optimum sepanjang keseluruhan kapilari, dengan mempertimbangkan pentingnya memastikan tahap penurunan aliran darah yang ditentukan dengan jelas ke segmen vena.

Di setiap bahagian kapilari, pemindahan jisim pada membran secara langsung bergantung pada nilai K. d. Di bahagian ini. Untuk penyebaran gas, misalnya oksigen, nilai K. d. Ditentukan oleh fakta bahawa penyebaran berlaku disebabkan oleh perbezaan tekanan separa (voltan) gas yang diberikan pada kedua sisi membran, dan ia adalah sebahagian daripada tekanan total dalam sistem (dalam darah - bahagian K. d.) berkadar dengan kepekatan volumetrik bagi gas yang diberikan. Penapisan larutan pelbagai bahan melalui membran disediakan oleh tekanan penapisan - perbezaan antara nilai tekanan transmural di kapilari dan tekanan onkotik plasma darah, iaitu sekitar 30 mm Hg pada segmen arteri kapilari. Seni. Oleh kerana dalam segmen ini tekanan transmural lebih tinggi daripada tekanan onkotik, larutan zat berair disaring melalui membran dari plasma ke ruang antar sel. Sehubungan dengan penyaringan air, kepekatan protein dalam plasma darah kapiler meningkat, dan tekanan onkotik meningkat, mencapai nilai tekanan transmural di bahagian tengah kapilari (tekanan penyaringan menurun menjadi nol). Pada segmen vena, kerana kejatuhan K. d. Sepanjang kapilari, tekanan transmural menjadi lebih rendah daripada tekanan onkotik (tekanan penapisan menjadi negatif), oleh itu, larutan berair disaring dari ruang antar sel ke dalam plasma, mengurangkan tekanan onkotiknya ke nilai awal. Oleh itu, tahap kejatuhan K. d. Sepanjang panjang kapilari menentukan nisbah kawasan penapisan larutan melalui membran dari plasma ke ruang antar sel dan sebaliknya, sehingga mempengaruhi keseimbangan pertukaran air antara darah dan tisu. Sekiranya terdapat peningkatan patologi dalam aliran darah vena, penyaringan cecair dari darah di bahagian arteri kapilari melebihi pengembalian cecair ke darah di segmen vena, yang menyebabkan pengekalan cecair di ruang antar sel, perkembangan edema (Edema).

Ciri-ciri struktur kapilari glomeruli ginjal (Ginjal) memberikan tahap K. d yang tinggi. Dan tekanan penapisan positif di seluruh gelung glomerulus kapilari, yang menyumbang kepada kadar pembentukan ultrafiltrat ekstrasapilari tinggi - urin primer. Ketergantungan yang jelas dari fungsi saluran ginjal pada K. di arteriol dan kapilari glomeruli menjelaskan peranan fisiologi khas faktor ginjal dalam pengaturan nilai K. di arteri lebih banyak mengenai lingkaran peredaran darah.

Mekanisme peraturan tekanan darah. Kestabilan tekanan darah dalam tubuh dijamin oleh sistem fungsional (sistem fungsional) yang mengekalkan tahap tekanan darah yang optimum untuk metabolisme tisu. Yang utama dalam aktiviti sistem fungsional adalah prinsip pengaturan diri, yang disebabkan oleh organisma yang sihat, ada turun naik episodik tekanan darah yang disebabkan oleh tindakan faktor fizikal atau emosi berhenti setelah waktu tertentu, dan tekanan darah kembali ke tahap semula. Mekanisme pengawalseliaan tekanan darah dalam tubuh menunjukkan kemungkinan pembentukan perubahan hemodinamik yang dinamis berlawanan dengan kesan akhir mereka terhadap tekanan darah, yang disebut reaksi tekanan dan depresi, serta adanya sistem maklum balas. Reaksi tekanan yang menyebabkan peningkatan tekanan darah dicirikan oleh peningkatan jumlah peredaran darah minit (disebabkan oleh peningkatan jumlah sistolik atau peningkatan kadar jantung dengan jumlah sistolik yang tetap), peningkatan daya tahan periferal sebagai akibat dari vasokonstriksi dan peningkatan kelikatan darah, peningkatan jumlah darah yang beredar, dll., yang bertujuan menurunkan tekanan darah, ditandai dengan penurunan volume dan sistolik, penurunan daya tahan hemodinamik periferal akibat pengembangan arteriol dan penurunan kelikatan darah. Bentuk peraturan khas K. d. Merupakan pengagihan semula aliran darah serantau, di mana peningkatan tekanan darah dan kecepatan darah volumetrik pada organ vital (jantung, otak) dicapai kerana penurunan jangka pendek penunjuk ini pada organ lain yang kurang signifikan untuk kewujudan badan.

Peraturan K. d. Dilakukan oleh kompleks pengaruh saraf dan humoral yang berinteraksi secara kompleks pada nada vaskular dan aktiviti jantung. Pengendalian tindak balas tekanan dan depresi dikaitkan dengan aktiviti pusat-pusat vasomotor bulbar, dikendalikan oleh struktur hipotalamus, limbik-retikular dan korteks serebrum, dan disedari melalui perubahan aktiviti saraf parasimpatik dan simpatik yang mengatur nada vaskular, aktiviti jantung, ginjal dan kelenjar endokrin, yang hormonnya terlibat Peraturan Untuk. Di antara yang terakhir, ACTH dan vasopressin kelenjar pituitari, adrenalin dan hormon korteks adrenal, serta hormon tiroid dan gonad adalah yang paling penting. Hubungan humoral peraturan K. juga diwakili oleh sistem renin-angiotensin, yang aktiviti bergantung pada mod bekalan darah dan fungsi ginjal, prostaglandin dan sejumlah bahan vasoaktif lain dari pelbagai asal (aldosteron, kinins, peptida usus vasoaktif, histamin, serotonin, dll.). Pengaturan cepat K. d., Yang diperlukan, misalnya, dengan perubahan posisi badan, tahap tekanan fizikal atau emosi, dilakukan terutamanya oleh dinamika aktiviti saraf simpatik dan aliran adrenalin ke dalam darah dari kelenjar adrenal. Adrenalin dan norepinefrin, dilepaskan pada akhir saraf simpatetik, merangsang reseptor α-adrenergik vaskular, meningkatkan nada arteri dan urat, dan reseptor β-adrenergik jantung, meningkatkan output jantung, iaitu menyebabkan perkembangan tindak balas penekan.

Mekanisme maklum balas menentukan perubahan tahap aktiviti pusat vasomotor yang bertentangan dengan penyimpangan dalam magnitud K. d. Di dalam kapal disediakan oleh fungsi baroreceptor dalam sistem kardiovaskular, yang mana baroreceptor dari zon sinus karotid dan arteri ginjal sangat penting. Dengan peningkatan tekanan darah, baroreseptor zon refleksogenik teruja, kesan kemurungan pada pusat vasomotor meningkat, yang menyebabkan penurunan dalam aktiviti simpatik dan peningkatan aktiviti parasimpatis dengan penurunan serentak dalam pembentukan dan pembebasan bahan hipertensi. Akibatnya, fungsi mengepam jantung menurun, saluran periferal mengembang dan, sebagai akibatnya, tekanan darah menurun. Dengan penurunan tekanan darah, kesan berlawanan muncul: aktiviti simpatik meningkat, mekanisme pituitari-adrenal diaktifkan, sistem renin-angiotensin.

Rembesan renin oleh alat juxtaglomerular buah pinggang meningkat secara semula jadi dengan penurunan tekanan darah nadi di arteri ginjal, dengan iskemia buah pinggang, dan juga dengan kekurangan natrium dalam badan. Renin mengubah salah satu protein darah (angiotensinogen) menjadi angiotensin I, yang merupakan substrat untuk pembentukan angiotensin II dalam darah, yang, ketika berinteraksi dengan reseptor pembuluh darah tertentu, menyebabkan reaksi tekanan yang kuat. Salah satu produk penukaran angiotensin (angiotensin III) merangsang rembesan aldosteron, yang mengubah metabolisme garam air, yang juga mempengaruhi nilai K. e. Proses pembentukan angiotensin II berlaku dengan penyertaan enzim penukaran angiotensin, penyekatnya, dan juga penyekat reseptor angiotensin II di dalam kapal, menghilangkan kesan hipertensi yang berkaitan dengan pengaktifan sistem renin-angiotensin.

TEKANAN DARAH OK

Nilai K. d. Pada individu yang sihat mempunyai perbezaan individu yang signifikan dan mengalami perubahan yang ketara di bawah pengaruh perubahan kedudukan badan, suhu persekitaran, tekanan emosi dan fizikal, dan untuk K. arteri. Ketergantungannya juga diperhatikan pada jantina, usia, gaya hidup, berat badan, tahap kecergasan fizikal.

Tekanan darah dalam peredaran paru diukur dengan kajian diagnostik khas dengan cara langsung dengan memeriksa jantung dan saluran paru-paru. Di ventrikel kanan jantung, baik pada kanak-kanak dan orang dewasa, nilai K. sistolik biasanya berubah dari 20 hingga 30, dan diastolik - dari 1 hingga 3 mm Hg. Art., Lebih sering ditentukan pada orang dewasa pada tahap nilai rata-rata, masing-masing, 25 dan 2 mm Hg. st.

Dalam batang paru-paru pada waktu rehat, julat nilai normal sistolik K. d. Berada dalam lingkungan 15-25, diastolik - 5-10, rata-rata - 12-18 mm Hg. Seni.; pada kanak-kanak usia prasekolah, K. diastolik biasanya 7-9, rata-rata - 12-13 mm Hg. Seni. Semasa meneran ke D. Dalam batang paru boleh meningkat beberapa kali.

Tekanan darah di kapilari pulmonari dianggap normal pada nilai rehat dari 6 hingga 9 mm Hg. Seni. kadang-kadang mencapai 12 mm Hg. Seni.; biasanya nilainya pada kanak-kanak adalah 6-7, pada orang dewasa - 7-10 mm Hg. st.

Dalam urat pulmonari, rata-rata Ke D. Mempunyai nilai dalam lingkungan 4-8 mm Hg. Art., Iaitu, melebihi K. rata-rata di atrium kiri, iaitu 3-5 mm Hg. Seni. Mengikut fasa kitaran jantung, tekanan di atrium kiri berkisar antara 0 hingga 9 mm Hg. st.

Tekanan darah dalam peredaran sistemik dicirikan oleh perbezaan yang paling besar - dari nilai maksimum di ventrikel kiri dan di aorta hingga minimum di atrium kanan, di mana rehat biasanya tidak melebihi 2-3 mm Hg. Art., Sering mengambil nilai negatif dalam fasa inspirasi. Di ventrikel kiri jantung Ke D. Pada akhir diastole adalah 4-5 mm Hg. Art., Dan selama tempoh systole meningkat menjadi nilai yang setara dengan nilai sistolik ke. Di aorta. Had nilai normal sistolik Ke. Di ventrikel kiri jantung terdapat pada kanak-kanak 70-110, pada orang dewasa - 100-150 mm Hg. st.

Tekanan darah apabila diukur pada anggota badan atas menurut Korotkov pada orang dewasa ketika rehat dianggap normal dalam lingkungan 100/60 hingga 150/90 mm Hg. Seni. Namun, sebenarnya, julat nilai normal tekanan darah individu lebih luas, dan tekanan darah sekitar 90/50 mm Hg. Seni. sering ditentukan pada individu yang sihat, terutama bagi mereka yang melakukan kerja fizikal atau sukan. Sebaliknya, dinamika tekanan darah pada orang yang sama dalam julat nilai yang dianggap normal sebenarnya dapat menggambarkan perubahan patologi dalam tekanan darah. Yang terakhir ini mesti diingat terutamanya dalam keadaan di mana dinamika sedemikian luar biasa dengan latar belakang nilai tekanan darah yang relatif stabil pada seseorang tertentu (misalnya, penurunan tekanan darah menjadi 100/60 dari nilai biasa untuk individu tertentu sekitar 140/90 mm Hg. Atau sebaliknya).

Telah diperhatikan bahawa dalam julat nilai normal pada lelaki, tekanan darah lebih tinggi daripada pada wanita; nilai tekanan darah yang lebih tinggi dicatatkan pada subjek gemuk, penduduk bandar, orang yang mempunyai tenaga kerja mental, yang lebih rendah - penduduk di luar bandar, yang selalu melakukan kerja fizikal, sukan. Pada orang yang sama, tekanan darah dapat dengan jelas berubah di bawah pengaruh emosi, dengan perubahan posisi tubuh, sesuai dengan irama sirkadian (pada kebanyakan orang yang sihat, tekanan darah meningkat pada waktu siang dan malam dan menurun setelah jam 2 pagi). Semua turun naik ini berlaku terutamanya kerana perubahan tekanan darah sistolik dengan diastolik yang agak stabil.

Untuk menilai tekanan darah sebagai normal atau patologi, penting untuk mempertimbangkan pergantungan nilainya pada usia, walaupun pergantungan ini, yang dinyatakan dengan jelas secara statistik, tidak selalu muncul dalam nilai tekanan darah individu..

Pada kanak-kanak di bawah umur 8 tahun, tekanan darah lebih rendah daripada pada orang dewasa. Pada bayi baru lahir, tekanan darah sistolik hampir 70 mm Hg. Art., Dalam minggu-minggu kehidupan yang akan datang, ia meningkat dan pada akhir tahun pertama kehidupan anak mencapai 80-90 dengan tekanan darah diastolik sekitar 40 mm Hg. Seni. Pada tahun-tahun berikutnya kehidupan, tekanan darah meningkat secara beransur-ansur, dan pada kanak-kanak perempuan berusia 12-14 tahun dan anak lelaki berusia 14-16 tahun menunjukkan peningkatan nilai tekanan darah yang dipercepat dengan nilai yang setanding dengan nilai tekanan darah pada orang dewasa. Pada kanak-kanak berumur 7 tahun, tekanan darah mempunyai nilai dalam lingkungan 80-110 / 40-70, pada kanak-kanak berumur 8-13 tahun - 90-120 / 50-80 mm Hg. Art., Dan pada kanak-kanak perempuan berumur 12 tahun lebih tinggi daripada pada anak lelaki pada usia yang sama, dan dalam tempoh antara 14 hingga 17 tahun tekanan darah mencapai nilai 90-130 / 60-80 mm Hg. Art., Dan pada kanak-kanak lelaki, rata-rata menjadi lebih tinggi daripada pada kanak-kanak perempuan. Seperti pada orang dewasa, perbezaan tekanan darah diperhatikan pada anak-anak yang tinggal di kota dan di luar bandar, serta turun naiknya dalam berbagai beban. Tekanan darah ketara (hingga 20 mm Hg) meningkat ketika anak bersemangat, ketika menghisap (pada bayi), ketika tubuh disejukkan; ketika terlalu panas, misalnya dalam cuaca panas, tekanan darah menurun. Pada kanak-kanak yang sihat, setelah kesan penyebab peningkatan tekanan darah (contohnya tindakan menghisap) berakhir, ia dengan cepat (dalam masa kira-kira 3-5 minit) menurun ke tahap awal.

Peningkatan tekanan darah dengan usia pada orang dewasa berlaku secara beransur-ansur, agak mempercepat pada usia tua. Ini terutama tekanan darah sistolik yang meningkat kerana penurunan keanjalan aorta dan arteri besar pada usia tua, namun, pada orang tua yang sihat ketika rehat, tekanan darah tidak melebihi 150/90 mm Hg. Seni. Semasa kerja fizikal atau tekanan emosi, tekanan darah boleh meningkat hingga 160/95 mm Hg. Art., Dan pemulihan tahap awal pada akhir beban lebih lambat daripada pada orang muda, yang dikaitkan dengan perubahan yang berkaitan dengan usia dalam alat untuk mengatur tekanan darah - penurunan fungsi pengawalan pautan neuro-refleks dan peningkatan peranan faktor humoral dalam pengaturan tekanan darah. Untuk penilaian anggaran norma tekanan darah pada orang dewasa, bergantung pada jantina dan usia, pelbagai formula telah diusulkan, misalnya, formula untuk mengira nilai normal tekanan darah sistolik sebagai jumlah dua angka, salah satunya sama dengan usia subjek dalam beberapa tahun, yang lain adalah 65 untuk lelaki dan 55 untuk wanita. Walau bagaimanapun, kebolehubahan individu yang tinggi dari nilai normal tekanan darah menjadikannya lebih baik untuk fokus pada tahap peningkatan tekanan darah selama bertahun-tahun pada orang tertentu dan untuk menilai keteraturan pendekatan tekanan darah ke had atas nilai normal, iaitu. hingga 150/90 mm Hg. Seni. apabila diukur semasa rehat.

Tekanan kapilari dalam peredaran sistemik agak berbeza di lembangan arteri yang berbeza. Di kebanyakan kapilari pada segmen arteri mereka, ko bervariasi dalam lingkungan 30-50, pada vena - 15-25 mm Hg. Seni. Di kapilari arteri mesenterik Ke D., Menurut beberapa kajian, boleh menjadi 10-15, dan di jaringan cabang vena portal - 6-12 mm Hg. Seni. Bergantung pada perubahan aliran darah sesuai dengan keperluan organ, nilai To. D. di kapilari mereka dapat berubah.

Tekanan vena sangat bergantung pada tempat pengukuran, dan juga kedudukan badan. Oleh itu, untuk perbandingan indikator, K. vena diukur dalam kedudukan mendatar badan. Sepanjang katil vena Ke D. Berkurang; di venula, ia adalah 150-250 mm air. Art., Di urat pusat berkisar antara + 4 hingga - 10 mm air. Seni. Pada urat cubital pada orang dewasa yang sihat, ukuran To. D. biasanya ditentukan antara 60 dan 120 mm air. Seni.; nilai K. dianggap normal dalam lingkungan 40-130 mm air. Art., Tetapi penyimpangan ukuran To. Mempunyai kepentingan klinikal melebihi had 30-200 mm air. st.

Ketergantungan K. vena pada usia subjek hanya dinyatakan secara statistik. Pada kanak-kanak, meningkat dengan usia - rata-rata, sekitar 40 hingga 100 mm air. Seni.; pada orang tua, terdapat kecenderungan penurunan K. v. vena, yang dikaitkan dengan peningkatan kapasiti tempat tidur vena akibat penurunan nada vena dan otot rangka yang berkaitan dengan usia.

PERUBAHAN PATOLOGI DALAM TEKANAN DARAH

Penyimpangan Ke D. Dari nilai normal sangat penting secara klinikal sebagai gejala patologi sistem peredaran darah atau sistem peraturannya. Perubahan yang diucapkan kepada D. Dalam diri mereka adalah patogen, menyebabkan gangguan dalam peredaran umum dan aliran darah wilayah dan memainkan peranan utama dalam pembentukan keadaan patologi yang hebat seperti Keruntuhan, Kejutan, Krisis hipertensi, edema paru (edema paru).

Perubahan pada K. pada rongga jantung diperhatikan dengan lesi miokardium, penyimpangan yang ketara pada nilai K. pada arteri dan urat pusat, serta pelanggaran hemodinamik intrakardiak, yang berkaitan dengan pengukuran intrakardiac K. untuk diagnosis kecacatan kongenital dan yang diperoleh jantung dan kapal besar. Peningkatan K. d. Di atria kanan atau kiri (dengan kecacatan jantung, kegagalan jantung) membawa kepada peningkatan tekanan sistemik pada urat peredaran besar atau paru.

Hipertensi arteri, iaitu peningkatan patologi tekanan darah di arteri utama peredaran sistemik (hingga 160/100 mm Hg dan lebih), mungkin disebabkan oleh peningkatan strok dan output jantung, peningkatan kinetik pengecutan jantung, kekakuan dinding ruang pemampatan arteri, tetapi dalam kebanyakan kes ditentukan oleh patologi peningkatan daya tahan periferal terhadap aliran darah (lihat. Hipertensi arteri). Oleh kerana pengawalan tekanan darah dilakukan oleh kompleks pengaruh neurohumoral dengan penyertaan css., ginjal, endokrin dan faktor humoral lain, hipertensi arteri boleh menjadi gejala pelbagai penyakit, termasuk. penyakit buah pinggang - glomerulonefritis (lihat Nefritis), Pyelonephritis, urolithiasis (Urolithiasis), tumor aktif hormon kelenjar pituitari (lihat penyakit Itsenko - Cushing) dan kelenjar adrenal (contohnya, aldosteroma, chromaffinoma (Chromaffinoma).); Thyrotoxicosis penyakit organik c.n.s.; hipertensi (hipertensi penting). Peningkatan K. d. Dalam peredaran paru (lihat. Hipertensi peredaran paru) boleh menjadi gejala patologi paru-paru dan saluran paru-paru (khususnya, tromboemboli arteri pulmonari (pulmonary embolism)), pleura, dada, jantung. Hipertensi berterusan membawa kepada hipertrofi jantung, distrofi miokard, dan boleh menyebabkan kegagalan jantung (lihat Jadual: Gagal Jantung).

Penurunan patologi tekanan darah boleh menjadi akibat dari kerosakan miokardium, termasuk. akut (contohnya, dengan infark miokard (infark miokard)), penurunan daya tahan periferal terhadap aliran darah, kehilangan darah, urutan darah pada pembuluh kapasitif dengan nada vena yang tidak mencukupi. Ini dimanifestasikan oleh gangguan peredaran ortostatik (gangguan peredaran ortostatik), dan dengan penurunan peredaran darah yang akut dan ketara, dengan gambaran keruntuhan, kejutan, dan anuria. Hipotensi arteri berterusan diperhatikan pada penyakit yang disertai oleh kekurangan kelenjar pituitari, kelenjar adrenal. Pada penyumbatan batang arteri Ke D. Berkurang hanya jauh ke tempat oklusi. Penurunan yang ketara dalam K. d. Di arteri pusat akibat hipovolemia termasuk mekanisme penyesuaian yang disebut pemusatan peredaran darah - pengagihan semula darah terutamanya ke saluran otak dan jantung dengan peningkatan tajam nada vaskular di pinggiran. Sekiranya mekanisme pampasan ini tidak mencukupi, pengsan, kerosakan otak iskemia (lihat Strok) dan miokardium (lihat penyakit jantung Iskemia).

Peningkatan tekanan vena diperhatikan sama ada dengan adanya arteriovenous shunt, atau melanggar aliran keluar darah dari vena, misalnya, sebagai akibat dari trombosis, mampatan, atau sebagai akibat peningkatan K. d. Di atrium. Dengan sirosis hati, hipertensi Portal berkembang.

Perubahan tekanan kapilari biasanya merupakan akibat dari perubahan utama D. Pada arteri atau urat dan disertai dengan gangguan aliran darah di kapilari, serta proses penyebaran dan penyaringan pada membran kapilari (lihat Peredaran Mikro). Hipertensi di bahagian vena kapilari membawa kepada perkembangan edema, umum (dengan hipertensi vena sistemik) atau tempatan, misalnya, dengan phlebothrombosis, pemampatan urat (lihat Stokes collar). Peningkatan kapilari Ke dalam lingkaran kecil peredaran darah di kebanyakan kes dikaitkan dengan pelanggaran aliran keluar darah dari vena paru ke atrium kiri. Ini berlaku dengan kegagalan jantung ventrikel kiri, stenosis mitral, adanya trombus atau tumor di rongga atrium kiri, atau tachysystole yang teruk dengan fibrilasi atrium (lihat Fibrilasi Atrium). Dimanifestasikan oleh sesak nafas, asma jantung, perkembangan edema paru.

KAEDAH DAN INSTRUMEN UNTUK MENGUKUR TEKANAN DARAH

Dalam praktik penyelidikan klinikal dan fisiologi, kaedah untuk mengukur tekanan arteri, vena dan kapilari dalam peredaran sistemik, di saluran tengah bulatan kecil, di saluran organ-organ individu dan bahagian tubuh telah berkembang dan digunakan secara meluas. Membezakan antara kaedah langsung dan tidak langsung untuk mengukur K. d. Yang terakhir ini berdasarkan pada pengukuran tekanan luaran pada kapal (contohnya, tekanan udara di cuff yang dikenakan pada anggota badan), yang mengimbangi K. d. Di dalam kapal.

Pengukuran langsung tekanan darah (manometri langsung) dilakukan secara langsung di dalam kapal atau rongga jantung, di mana kateter yang diisi dengan larutan isotonik dimasukkan, yang memindahkan tekanan ke alat pengukur luaran atau probe dengan transduser pengukur di hujung yang dimasukkan (lihat Kateterisasi). Pada tahun 50-60an. abad ke-20 manometri langsung mula digabungkan dengan angiografi, fonokardiografi intrakavitari, elektroisografi, dan lain-lain. Ciri khas perkembangan moden manometri langsung adalah pengkomputeran dan automasi pemprosesan data. Pengukuran tekanan darah secara langsung dilakukan di hampir semua bahagian sistem kardiovaskular dan berfungsi sebagai kaedah asas untuk memeriksa hasil pengukuran tekanan darah tidak langsung.

Kelebihan kaedah langsung adalah kemungkinan pengumpulan sampel darah secara serentak melalui kateter untuk analisis biokimia dan pengenalan ubat dan petunjuk yang diperlukan ke dalam aliran darah. Kelemahan utama pengukuran langsung adalah keperluan untuk memasukkan unsur-unsur alat pengukur ke dalam aliran darah, yang memerlukan kepatuhan ketat terhadap peraturan asepsis dan membatasi kemungkinan pengukuran berulang. Beberapa jenis pengukuran (kateterisasi rongga jantung, saluran paru-paru, ginjal, otak) sebenarnya adalah operasi pembedahan dan hanya dilakukan di persekitaran hospital.

Pengukuran tekanan di rongga jantung dan saluran pusat hanya mungkin dilakukan dengan kaedah langsung. Kuantiti yang diukur adalah tekanan seketika dalam rongga, tekanan rata-rata dan petunjuk lain yang ditentukan dengan cara merakam atau menunjukkan manometer, khususnya elektromagnometer.

Pautan input elektromagnometer adalah sensor. Unsur sensitifnya - membran bersentuhan langsung dengan medium cecair melalui tekanan yang dihantar. Pergerakan diafragma, biasanya pecahan mikron, dianggap sebagai perubahan rintangan elektrik, kapasitansi, atau induktansi, diubah menjadi voltan elektrik yang diukur oleh peranti output.

Kaedah ini adalah sumber maklumat fisiologi dan klinikal yang berharga; ia digunakan untuk diagnostik, khususnya kecacatan jantung, untuk memantau keberkesanan pembedahan pembetulan gangguan peredaran pusat, semasa pemerhatian jangka panjang dalam keadaan resusitasi dan dalam beberapa kes lain..

Pengukuran langsung tekanan darah seseorang dilakukan hanya dalam keadaan di mana pemerhatian tahap K. yang berterusan dan jangka panjang diperlukan untuk tujuan pengesanan perubahan berbahaya yang tepat pada masanya. Pengukuran tersebut kadang-kadang digunakan dalam praktik memantau pesakit di unit rawatan intensif, dan juga semasa beberapa operasi pembedahan..

Elektro-manometer digunakan untuk mengukur tekanan kapilari; untuk visualisasi saluran darah, mikroskop stereoskopik dan televisyen digunakan. Mikrokannula yang disambungkan ke manometer dan sumber tekanan luaran dan diisi dengan garam dimasukkan ke dalam kapilari atau cabang lateralnya menggunakan mikromanipulator di bawah kawalan mikroskop. Tekanan rata-rata ditentukan oleh nilai tekanan luaran yang diciptakan (ditetapkan dan dicatat oleh manometer) di mana aliran darah di kapilari berhenti. Untuk mengkaji turun naik tekanan kapilari, rakaman berterusan digunakan setelah pengenalan mikrokannula ke dalam kapal. Dalam praktik diagnostik, pengukuran kapilari K. secara praktikal tidak digunakan.

Pengukuran tekanan vena juga dilakukan dengan kaedah langsung. Peranti untuk mengukur K. vena terdiri daripada sistem yang saling berkaitan dengan infus cecair intravena titisan, tiub manometrik dan selang getah dengan jarum suntikan di hujungnya. Untuk pengukuran satu kali K D. Sistem titisan tidak digunakan; ia disambungkan, jika perlu, untuk phlebotonometri jangka panjang yang berterusan, di mana cecair sentiasa dibekalkan dari sistem titisan ke garis pengukur dan dari itu ke urat. Ini tidak termasuk trombosis jarum dan memungkinkan untuk mengukur tekanan darah vena selama berjam-jam.Meter tekanan vena termudah hanya mengandungi skala dan tiub manometrik yang diperbuat daripada bahan plastik yang ditujukan untuk penggunaan tunggal..

Untuk mengukur K. vena untuk pengukuran, manometer elektronik juga digunakan (dengan pertolongannya, juga memungkinkan untuk mengukur K. di bahagian kanan jantung dan batang paru-paru). Tekanan vena pusat diukur melalui kateter polietilena nipis, yang disalurkan ke vena pusat melalui vena saphenous ulnar atau melalui vena subclavian. Untuk pengukuran jangka panjang, kateter tetap terpasang dan dapat digunakan untuk mengambil sampel darah, memberikan ubat.

Pengukuran tekanan darah secara tidak langsung dilakukan tanpa melanggar integriti saluran darah dan tisu. Atraumaticity lengkap dan kemungkinan pengukuran berulang K. tanpa had telah menyebabkan penggunaan kaedah ini secara meluas dalam praktik kajian diagnostik.

Kaedah berdasarkan prinsip menyeimbangkan tekanan di dalam kapal dengan tekanan luaran yang diketahui disebut kaedah pemampatan. Pemampatan boleh dibuat oleh cecair, udara, atau pepejal. Kaedah pemampatan yang paling biasa adalah dengan manset kembung yang digunakan pada anggota badan atau kapal dan memberikan tekanan mampatan tisu dan saluran darah yang sekata. Buat pertama kalinya manset mampatan untuk mengukur tekanan darah dicadangkan pada tahun 1896 oleh S. Riva-Rocci.

Perubahan tekanan di luar pembuluh darah selama pengukuran K. d. Mungkin memiliki watak peningkatan tekanan bertahap yang perlahan (mampatan), penurunan bertahap tekanan tinggi yang dibuat sebelumnya (penyahmampatan), dan juga mengikuti perubahan tekanan intravaskular. Dua mod pertama digunakan untuk menentukan indikator diskrit K. d. (Maksimum, minimum, dll.), Yang ketiga - untuk rakaman berterusan K. d. Sama dengan kaedah pengukuran langsung. Sebagai kriteria untuk mengenal pasti keseimbangan tekanan luaran dan intravaskular, fenomena bunyi, nadi, perubahan bekalan darah tisu dan aliran darah di dalamnya, serta fenomena lain yang disebabkan oleh pemampatan vaskular digunakan..

Tekanan darah biasanya diukur di arteri brakial, di mana ia dekat dengan arteri aorta. Dalam beberapa kes, tekanan di arteri paha, kaki bawah, jari dan kawasan badan yang lain diukur. Tekanan darah sistolik dapat ditentukan oleh pembacaan manometer pada saat pemampatan kapal, ketika denyutan arteri di bahagian distalnya dari manset hilang, yang dapat ditentukan dengan palpasi nadi pada arteri radial (kaedah palpasi Riva-Rocci).

Yang paling biasa dalam praktik perubatan adalah kaedah pengukuran tekanan darah secara tidak langsung atau auskultatif menurut Korotkov menggunakan sphygmomanometer dan phonendoscope (sphygmomanometry). Pada tahun 1905, N.S. Korotkov menetapkan bahawa jika tekanan luaran yang melebihi tekanan diastolik berlaku pada arteri, bunyi (nada, suara) muncul di dalamnya, yang berhenti sebaik sahaja tekanan luaran melebihi tahap sistolik.

Untuk mengukur tekanan darah menurut Korotkov, manset pneumatik khas dengan ukuran yang diperlukan (bergantung pada usia dan fizikal pesakit) diaplikasikan erat ke bahu subjek, yang dihubungkan melalui tee ke manometer dan alat untuk menyuntik udara ke dalam manset. Yang terakhir biasanya terdiri daripada mentol getah elastik dengan injap periksa dan injap untuk perlahan-lahan melepaskan udara dari cuff (peraturan mod penyahmampatan). Reka bentuk manset merangkumi alat untuk melekatkannya, yang mana yang paling senang adalah penutup hujung kain dari manset dengan bahan khas yang memastikan lekatan hujung yang bersambung dan penahan cuff yang selamat di bahu. Dengan bantuan pir, udara dipompa ke cuff di bawah kawalan pembacaan manometer ke nilai tekanan yang jelas melebihi tekanan darah sistolik, kemudian, melepaskan tekanan dari manset dengan perlahan-lahan melepaskan udara darinya, iaitu. dalam mod penyahmampatan kapal, dengarkan secara serentak dengan fonendoskop ke arteri brakial di selekoh siku dan tentukan saat-saat penampilan dan penamatan bunyi, membandingkannya dengan bacaan manometer. Titik pertama ini sesuai dengan sistolik, yang kedua dengan tekanan diastolik.

Di USSR, beberapa jenis sphygmomanometer dihasilkan untuk mengukur tekanan darah dengan suara. Yang paling mudah adalah manometer merkuri dan membran, menurut skala yang mana tekanan darah dapat diukur dalam kisaran 0-260 mm Hg, masing-masing. Seni. dan 20-300 mm Hg. Seni. dengan ralat ± 3 hingga ± 4 mm Hg. Seni. Kurang biasa adalah meter tekanan darah elektronik dengan bunyi dan (atau) penggera cahaya dan penunjuk atau penunjuk digital tekanan darah sistolik dan diastolik. Sarung peranti sedemikian mempunyai mikrofon terpasang untuk mengambil nada Korotkov.

Berbagai kaedah instrumental untuk pengukuran tekanan darah tidak langsung telah diusulkan, berdasarkan pendaftaran semasa pemampatan arteri perubahan dalam pengisian darah pada bahagian distal anggota badan (kaedah volumetrik) atau sifat ayunan yang berkaitan dengan denyutan tekanan di cuff (osilografi arteri). Variasi kaedah osilasi adalah tachooscillography arteri menurut Savitsky, yang dilakukan menggunakan mekanokardiograf (lihat Mekanokardiografi). Tekanan darah sistolik, min dan diastolik lateral ditentukan dari perubahan ciri pada tacho-osilillogram semasa mampatan arteri. Kaedah lain telah dicadangkan untuk mengukur tekanan darah rata-rata, tetapi kaedah ini kurang biasa daripada tachooscillography..

Pengukuran tekanan kapilari dengan cara yang tidak invasif pertama kali dilakukan oleh N. Kries pada tahun 1875 dengan memerhatikan perubahan warna kulit di bawah pengaruh tekanan luaran. Nilai tekanan di mana kulit mula pucat diambil sebagai tekanan darah di kapilari yang terletak di permukaan.

Kaedah tidak langsung moden untuk mengukur tekanan dalam kapilari juga berdasarkan prinsip pemampatan. Pemampatan dilakukan dengan ruang tegar kecil yang telus dengan pelbagai reka bentuk atau manset elastik lutsinar, yang digunakan pada kawasan yang dikaji (kulit, tempat tidur kuku, dll.) Tapak mampatan diterangi dengan baik untuk memerhatikan pembuluh darah dan aliran darah di dalamnya di bawah mikroskop. Tekanan kapilari diukur semasa pemampatan atau penyahmampatan mikro kapal. Dalam kes pertama, ditentukan oleh tekanan mampatan, di mana aliran darah akan berhenti di kebanyakan kapilari yang dapat dilihat, di kedua, oleh tahap tekanan mampatan, di mana aliran darah akan berlaku di beberapa kapilari. Kaedah tidak langsung untuk mengukur tekanan kapilari memberikan perbezaan hasil yang ketara.

Pengukuran tekanan vena juga boleh dilakukan dengan kaedah tidak langsung. Untuk ini, dua kumpulan kaedah dicadangkan: pemampatan dan apa yang disebut hidrostatik. Kaedah pemampatan didapati tidak boleh dipercayai dan tidak digunakan. Kaedah hidrostatik termudah adalah kaedah Gertner. Memerhatikan dorsum tangan sambil perlahan-lahan mengangkatnya, mereka melihat ketinggian di mana urat jatuh. Jarak dari tahap atrium ke titik ini adalah petunjuk tekanan vena. Kebolehpercayaan kaedah ini juga rendah kerana kurangnya kriteria yang jelas untuk mengimbangi tekanan luaran dan intravaskular sepenuhnya. Walaupun begitu, kesederhanaan dan aksesibilitasnya menjadikannya berguna untuk penilaian tekanan vena semasa pemeriksaan pesakit dalam keadaan apa pun..

Bibliografi: Gaiton A. Fisiologi peredaran darah, jalur dari bahasa Inggeris, M., 1969, Dembo A.G., Levin M.Ya. dan Levina L.I. Tekanan darah pada atlet, M., 1969; Savitsky N.N. Biofizik asas peredaran darah dan kaedah klinikal untuk mengkaji hemodinamik, L., 1974, bibliogr.; Studenikin M.Ya. dan Abdullaev A.R. Keadaan hipertensi dan hipotonik pada kanak-kanak dan remaja, M., 1973, bibliogr.; Tokar A.V. Hipertensi dan usia arteri, Kiev, 1977, bibliogr.; A.V. Tonkikh Kawasan hipotalamus-hipofisis dan peraturan fungsi fisiologi badan, L., 1968, bibliogr.; Folkov B. dan Neil E. Peredaran darah, trans. dari Bahasa Inggeris., M., 1976; Eman A.A. Asas Biofizik Pengukuran Tekanan Darah, L., 1983.

II

tekanan yang diberikan oleh darah di dinding saluran darah atau rongga jantung.


Artikel Seterusnya
Seperti apa gumpalan darah di tangan dan apa yang boleh menyebabkannya?