Tahap hipertensi arteri


Istilah "hipertensi arteri", "hipertensi arteri" bermaksud sindrom peningkatan tekanan darah (BP) pada hipertensi dan hipertensi arteri simtomatik.

Perlu ditekankan bahawa praktikalnya tidak ada perbezaan semantik dari segi "hipertensi" dan "hipertensi". Seperti berikut dari etimologi, hiper berasal dari bahasa Yunani. over, over - awalan yang menunjukkan kelebihan norma; tensio - dari lat. - voltan; tonos - dari bahasa Yunani. - ketegangan. Oleh itu, istilah "hipertensi" dan "hipertensi" pada dasarnya bermaksud perkara yang sama - "kelebihan tekanan".

Menurut sejarah (sejak zaman GF Lang) ia berkembang sehingga di Rusia istilah "hipertensi" dan, dengan itu, "hipertensi arteri" digunakan, dalam kesusasteraan asing istilah "hipertensi arteri" digunakan.

Hipertensi (HD) biasanya difahami sebagai penyakit kronik, manifestasi utamanya adalah sindrom hipertensi arteri, yang tidak dikaitkan dengan adanya proses patologi di mana peningkatan tekanan darah (BP) disebabkan oleh diketahui, dalam banyak kes penyebab yang dapat dihilangkan ("hipertensi arteri simptomatik") (Cadangan VNOK, 2004).

Klasifikasi hipertensi arteri

I. Tahap hipertensi:

  • Tahap penyakit jantung hipertensi (HD) saya menganggap tidak ada perubahan pada "organ sasaran".
  • Penyakit jantung hipertensi (HD) tahap II terbentuk apabila terdapat perubahan pada satu atau lebih "organ sasaran".
  • Hipertensi Tahap III (HD) ditetapkan dengan adanya keadaan klinikal yang berkaitan.

II. Tahap hipertensi arteri:

Tahap hipertensi arteri (tekanan darah (BP)) ditunjukkan dalam Jadual 1. Jika nilai tekanan darah sistolik (BP) dan tekanan darah diastolik (BP) jatuh ke dalam kategori yang berbeza, tahap hipertensi arteri (AH) yang lebih tinggi ditetapkan. Tahap hipertensi Arteri (AH) yang paling tepat dapat dijumpai dalam kes hipertensi Arteri (AH) yang baru didiagnosis dan pada pesakit yang tidak mengambil ubat antihipertensi.

Jadual # 1. Penentuan dan klasifikasi tahap tekanan darah (BP) (mmHg)

Klasifikasi dibentangkan sebelum 2017 dan selepas 2017 (dalam kurungan)
Kategori tekanan darah (BP)Tekanan darah sistolik (BP)Tekanan darah diastolik (BP)
Tekanan darah yang optimum= 180 (> = 160 *)> = 110 (> = 100 *)
Hipertensi sistolik terpencil> = 140* - klasifikasi baru tahap hipertensi mulai 2017 (Garis Panduan Hipertensi ACC / AHA).

III. Kriteria untuk stratifikasi risiko pada pesakit hipertensi:

I. Faktor risiko:

a) Asas:
- lelaki> 55 tahun 65 tahun
- merokok.

b) Dislipidemia
TOC> 6.5 mmol / L (250 mg / dL)
LDL-C> 4.0 mmol / L (> 155 mg / dL)
HDLP 102 cm untuk lelaki atau> 88 cm untuk wanita

e) Protein C-reaktif:
> 1 mg / dl)

f) Faktor risiko tambahan yang memberi kesan negatif terhadap prognosis pesakit dengan hipertensi arteri (AH):
- Toleransi glukosa terganggu
- Gaya hidup yang tidak menetap
- Fibrinogen meningkat

g) Diabetes mellitus:
- Glukosa darah puasa> 7 mmol / L (126 mg / dL)
- Glukosa darah selepas makan atau 2 jam selepas pengambilan 75 g glukosa> 11 mmol / L (198 mg / dL)

II. Kerosakan pada organ sasaran (hipertensi tahap 2):

a) Hipertrofi ventrikel kiri:
ECG: Tanda Sokolov-Lyon> 38 mm;
Produk Cornell> 2440 mm x ms;
EchoCG: LVMI> 125 g / m 2 untuk lelaki dan> 110 g / m 2 untuk wanita
Rg-grafik dada - indeks kardio-toraks> 50%

b) tanda ultrasound penebalan dinding arteri (ketebalan lapisan intima-media arteri karotid> 0.9 mm) atau plak aterosklerotik

c) Peningkatan sedikit kreatinin serum 115-133 μmol / L (1.3-1.5 mg / dL) untuk lelaki atau 107-124 μmol / L (1.2-1.4 mg / dL) untuk wanita

d) Mikroalbuminuria: 30-300 mg / hari; nisbah albumin / kreatinin air kencing> 22 mg / g (2.5 mg / mmol) untuk lelaki dan> 31 mg / g (3.5 mg / mmol) untuk wanita

III. Keadaan klinikal yang berkaitan (bersamaan) (tahap hipertensi 3)

a) Asas:
- lelaki> 55 tahun 65 tahun
- merokok

b) Dislipidemia:
TOC> 6.5 mmol / L (> 250 mg / dL)
atau LDL-C> 4.0 mmol / L (> 155 mg / dL)
atau HDLP 102 cm untuk lelaki atau> 88 cm untuk wanita

e) Protein C-reaktif:
> 1 mg / dl)

f) Faktor risiko tambahan yang memberi kesan negatif terhadap prognosis pesakit dengan hipertensi arteri (AH):
- Toleransi glukosa terganggu
- Gaya hidup yang tidak menetap
- Fibrinogen meningkat

g) Hipertrofi ventrikel kiri
ECG: Tanda Sokolov-Lyon> 38 mm;
Produk Cornell> 2440 mm x ms;
EchoCG: LVMI> 125 g / m 2 untuk lelaki dan> 110 g / m 2 untuk wanita
Rg-grafik dada - indeks kardio-toraks> 50%

h) tanda ultrasound penebalan dinding arteri (ketebalan lapisan intima-media arteri karotid> 0.9 mm) atau plak aterosklerotik

i) Sedikit peningkatan kreatinin serum 115-133 μmol / L (1.3-1.5 mg / dL) untuk lelaki atau 107-124 μmol / L (1.2-1.4 mg / dL) untuk wanita

j) Mikroalbuminuria: 30-300 mg / hari; nisbah albumin / kreatinin air kencing> 22 mg / g (2.5 mg / mmol) untuk lelaki dan> 31 mg / g (3.5 mg / mmol) untuk wanita

k) Penyakit serebrovaskular:
Strok iskemia
Strok hemoragik
Pelanggaran peredaran serebrum sementara

l) Penyakit jantung:
Infarksi miokardium
Angina pectoris
Revaskularisasi koronari
Kegagalan jantung kongestif

m) Penyakit buah pinggang:
Nefropati diabetes
Kegagalan ginjal (kreatinin serum> 133 μmol / L (> 5 mg / dL) untuk lelaki atau> 124 μmol / L (> 1.4 mg / dL) untuk wanita
Proteinuria (> 300 mg / hari)

o) Penyakit arteri periferal:
Aneurisma pembedah aorta
Penyakit arteri periferal simptomatik

n) Retinopati hipertensi:
Pendarahan atau eksudat
Bengkak pada puting saraf optik

Jadual 3. Stratifikasi risiko pada pesakit dengan hipertensi arteri (AH)

Singkatan dalam jadual di bawah:
HP - Risiko Rendah,
SD - risiko sederhana,
Matahari - berisiko tinggi.

Faktor risiko lain (RF)Kadar tinggi-
biji rami
130-139 / 85 - 89
AG 1 darjah
140-159 / 90 - 99
Gred AG 2
160-179 / 100-109
Gred AG 3
> 180/110
Tidak
HPSDBP
1-2 FRHPSDSDSangat VR
> 3 RF atau kerosakan organ sasaran atau diabetesBPBPBPSangat VR
Persatuan-
keadaan klinikal yang ditetapkan
Sangat VRSangat VRSangat VRSangat VR

Singkatan dalam jadual di atas:
HP - risiko hipertensi rendah,
UR - risiko hipertensi arteri sederhana,
VS - risiko tinggi hipertensi arteri.

Tahap hipertensi 1, 2, 3

Tekanan darah tinggi, sebagai patologi kronik, mempunyai peringkatnya sendiri. Apakah tahap hipertensi yang paling berbahaya??

Darah beroksigen, dengan setiap degupan jantung, dimasukkan ke dalam arteri dan dihantar ke organ. Selama jangka waktu ini, tekanan darah meningkat, dan setelah setiap pukulan kedua, tekanan di dalam kapal menurun. Kegagalan fungsi saluran darah dan jantung yang betul membawa kepada risiko menghidap hipertensi.

Seperti mana-mana penyakit, hipertensi arteri mempunyai tahap perkembangannya sendiri, di antaranya tiga dibezakan dalam perubatan moden. Sekiranya peringkat awal berjaya dirawat, maka tahap 2 dan 3 penyakit ini boleh menjadi masalah kronik seumur hidup..

Bagi mana-mana doktor, petunjuk tekanan darah berfungsi sebagai isyarat untuk mendiagnosis dan menetapkan tahap perkembangan hipertensi.

Penting untuk mengenal pasti perkembangan penyakit pada peringkat awal untuk mengelakkan komplikasi dalam bentuk serangan jantung atau strok.

Jadual: Klasifikasi tahap tekanan darah pada orang dewasa

DiagnosisTekanan atasTekanan bawah
Tekanan optimum120 mm Hg.80 mm Hg.
Tekanan normaldari 120 hingga 130 mm Hg.80-85 mm Hg.
Peningkatan tekanan darah normaldari 130 hingga 139 mm Hg.85 -89 mm Hg.
Hipertensi tahap 1dari 140 hingga 159 mm Hg.90-99 mm Hg.
Hipertensi tahap 2dari 160 hingga 179 mm Hg.100 - 109 mm Hg.
Hipertensi tahap 3dari 180 mm Hg. dan lebih tinggidari 110 mm Hg.

Diagnosis hipertensi dibuat dengan berulang kali mencatat petunjuk tekanan darah tinggi dalam pelbagai keadaan..

Hipertensi berterusan adalah penyakit kronik yang berkembang dengan cepat. Dengan perkembangan penyakit ini, hampir semua organ dan sistem seseorang.

Taktik rawatan hipertensi
Darjah 1Pembetulan gaya hidup dan pemakanan. Berhenti merokok, alkohol, penurunan berat badan. Pengecualian dari diet garam meja, makanan pedas dan goreng. Terapi tanpa penggunaan ubat, kawalan berulang selepas 2 bulan.
Darjah 2Pembetulan perubahan pemakanan dan gaya hidup dalam masa 14 hari. Sekiranya tidak ada hasil, pelantikan terapi ubat antihipertensi.
Gred 3Menetapkan terapi ubat seumur hidup dan pendekatan dan pemantauan individu.

Rawatan hipertensi arteri ditetapkan dengan segera. Sekiranya, dengan bentuk awal patologi, sudah cukup untuk membatasi diri kita pada perubahan irama kehidupan dan menetapkan diet, maka dengan tekanan darah tinggi yang berterusan, diperlukan pengambilan ubat..

Tahap 1

Tahap pertama hipertensi berlalu tanpa komplikasi dan tidak serius mempengaruhi disfungsi organ. Tekanan darah meningkat dalam jangka masa yang singkat dan kembali normal dengan sendirinya.

Pada pesakit dengan gred 1, perubahan patologi pada organ tidak dikesan. Penyakit ini dapat diubati dengan mudah! Sudah cukup untuk memulakan makan dengan betul, menjalani gaya hidup aktif dan melepaskan tabiat buruk.

Tahap 2

Tahap kedua berlaku dari masa ke masa dan ditunjukkan oleh tekanan darah tinggi dalam jangka masa yang panjang.

Pada pesakit dengan hipertensi tahap kedua, peningkatan ketebalan dinding jantung, perubahan pada saluran aorta dan retina sering dicatat. Dalam kes yang jarang berlaku, perubahan kecil dalam fungsi buah pinggang didiagnosis.

Tahap 3

Tahap ketiga (tahap) hipertensi adalah yang paling parah dan dianggap sebagai bentuk penyakit lanjut. Tekanan darah tinggi secara konsisten dan kadang-kadang tidak cenderung normal.

Walau bagaimanapun, komplikasi serius boleh berlaku, seperti:

  • Infarksi miokardium;
  • Angina pectoris;
  • Pukulan;
  • Kehilangan ingatan;
  • Kerosakan buah pinggang;
  • Lesi retina.

Rawatan berbeza pada setiap peringkat. Sekiranya, dengan bentuk awal penyakit, sudah cukup untuk mengubah irama kehidupan, maka mulai dari tahap 2 patologi, perlu minum ubat seumur hidup. Mengenai pencegahan penyakit, kaedah seperti bersenam, berhenti merokok dan alkohol, mengambil tincture herba harus menjadi sebahagian daripada kehidupan.!

ADA KONTRAINDIKASI
MEMERLUKAN PERUNDINGAN DOKTOR KEHADIRAN

Pengarang artikel tersebut adalah Ivanova Svetlana Anatolyevna, ahli terapi

Tahap hipertensi: 3, 2, 1 dan 4, tahap risiko

Di bawah tahap hipertensi, adalah kebiasaan untuk memahami perubahan tertentu yang terjadi pada organ dalaman ketika penyakit itu berkembang. Secara keseluruhan, terdapat 3 tahap, di mana yang pertama adalah yang paling mudah, dan yang ketiga adalah yang maksimum.

Tahap hipertensi dan organ sasaran

Untuk memahami tahap hipertensi, pertama anda perlu memahami istilah "organ sasaran". Apa ini? Ini adalah organ yang menderita terutamanya dengan peningkatan tekanan darah yang berterusan (tekanan darah).

Salur darah. Ketika tekanan darah meningkat dari dalam ke dinding vaskular, aliran perubahan struktur patologi dipicu di dalamnya. Tisu penghubung tumbuh, kapal kehilangan keanjalannya, menjadi keras dan keras kepala, lumennya menyempit. Perubahan ini menyebabkan gangguan bekalan darah ke semua organ dan tisu..

Tidak mungkin menjalankan rawatan atas nasihat rakan atau saudara yang menerima rawatan antihipertensi. Terapi dijalankan secara individu untuk setiap pesakit.

Hati. Dalam proses peningkatan tekanan darah yang berterusan, fungsi mengepam jantung menjadi sukar. Ia memerlukan banyak tenaga untuk mendorong darah ke tempat tidur vaskular, oleh itu, seiring berjalannya waktu, dinding jantung menebal, dan biliknya berubah bentuk. Hipertrofi miokardium ventrikel kiri berkembang, jantung hipertensi yang disebut terbentuk.

Buah pinggang. Hipertensi jangka panjang mempunyai kesan merosakkan pada organ kencing, menyumbang kepada kemunculan nefropati hipertensi. Ini dimanifestasikan oleh perubahan degeneratif pada saluran ginjal, kerusakan pada tubulus ginjal, kematian nefron, dan penurunan organ. Oleh itu, aktiviti fungsional buah pinggang terganggu..

Otak. Dengan peningkatan tekanan darah secara sistematik ke jumlah yang tinggi, saluran darah menderita, yang menyebabkan kekurangan zat makanan pada tisu sistem saraf pusat, penampilan di tisu otak zon dengan bekalan darah yang tidak mencukupi.

Mata. Pada pesakit dengan hipertensi penting, terdapat penurunan ketajaman penglihatan, penyempitan bidang visual, penurunan warna, berkelip di depan mata lalat, kemerosotan penglihatan senja. Selalunya, peningkatan tekanan darah secara sistematik menjadi penyebab detasmen retina.

Tahap hipertensi

Hipertensi tahap 1, tanpa mengira angka tekanan darah, dicirikan oleh ketiadaan kerosakan organ sasaran. Pada masa yang sama, tidak hanya tidak ada gejala kerosakan pada saluran darah, tisu jantung atau, misalnya, otak, tetapi juga perubahan makmal dalam analisis. Secara instrumen, tidak ada perubahan pada organ sasaran yang direkodkan..

Pada hipertensi tahap 2, satu atau lebih organ sasaran rosak, sementara tidak ada manifestasi klinikal (iaitu, pesakit tidak bimbang tentang apa-apa). Kerosakan ginjal, misalnya, dibuktikan oleh mikroalbuminuria (kemunculan dos protein kecil dalam air kencing), dan perubahan pada tisu jantung dibuktikan oleh hipertrofi miokardium ventrikel kiri..

Sekiranya tahap penyakit ditentukan oleh penglibatan organ sasaran dalam proses patologi, maka ketika menghitung risikonya, sebagai tambahan, provokator dan penyakit bersamaan saluran darah dan jantung yang ada dipertimbangkan..

Hipertensi tahap 3 dicirikan oleh adanya gambaran klinikal yang jelas mengenai penglibatan satu atau lebih organ sasaran dalam proses patologi.

Jadual di bawah menunjukkan tanda-tanda kerosakan organ sasaran khusus untuk tahap 3.

Trombosis, emboli saluran darah periferal, pembentukan aneurisma

Pendarahan retina, detasmen retina, kecederaan kepala saraf optik

Demensia vaskular, serangan iskemia sementara, strok serebrum akut, ensefalopati peredaran darah

Dalam beberapa sumber, terdapat klasifikasi di mana tahap 4 hipertensi dibezakan secara berasingan. Sebenarnya, tahap keempat hipertensi tidak wujud. Definisi sifat hipertensi 3 peringkat dicadangkan oleh Pertubuhan Kesihatan Sedunia pada tahun 1993, dan telah diadopsi dalam perubatan domestik hingga hari ini. Tahap tiga tahap penyakit ini secara berasingan diberikan dalam cadangan rawatan, diagnosis dan pencegahan hipertensi arteri primer, yang dikeluarkan oleh para ahli Persatuan Kardiologi All-Russian pada tahun 2001. Tahap keempat penyakit ini juga tidak hadir dalam klasifikasi ini..

Tahap risiko

Walaupun dalam kardiologi Rusia konsep "tahap hipertensi" digunakan secara aktif hingga kini, klasifikasi terbaru Pertubuhan Kesihatan Sedunia sebenarnya menggantikannya dengan definisi risiko kardiovaskular.

Istilah "risiko" dalam konteks hipertensi biasanya digunakan untuk menunjukkan kemungkinan kematian kardiovaskular, infark miokard atau strok serebrum akut dalam 10 tahun ke depan.

Pada pesakit dengan hipertensi, terdapat penurunan ketajaman penglihatan, penyempitan bidang visual, penurunan warna, berkelip di depan mata lalat, kemerosotan penglihatan senja.

Sekiranya tahap penyakit ditentukan oleh penglibatan organ sasaran dalam proses patologi, maka ketika menghitung risikonya, sebagai tambahan, provokator dan penyakit bersamaan saluran darah dan jantung yang ada dipertimbangkan..

Tahap risiko keseluruhan - 4: dari 1, minimum, hingga 4, sangat tinggi.

Salah satu elemen terpenting dalam menentukan prognosis adalah faktor risiko pesakit.

Faktor risiko yang paling ketara yang memburukkan lagi tekanan darah tinggi dan memburukkan prognosis adalah:

  1. Merokok. Beberapa sebatian kimia yang merupakan sebahagian daripada asap tembakau, memasuki peredaran sistemik, mematikan baroceptor. Sensor ini terletak di dalam kapal dan membaca maklumat mengenai nilai tekanan. Oleh itu, pada pesakit merokok, maklumat yang salah mengenai tekanan di tempat tidur arteri dihantar ke pusat peraturan vaskular..
  2. Penderaan alkohol.
  3. Obesiti. Pada pesakit dengan berat badan berlebihan, purata peningkatan tekanan darah sebanyak 10 mm Hg dicatatkan. Seni. untuk setiap 10 kg tambahan.
  4. Keturunan yang rumit dari segi kehadiran penyakit kardiovaskular pada keluarga terdekat.
  5. Umur lebih dari 55 tahun.
  6. Lelaki. Banyak kajian membuktikan bahawa lelaki lebih cenderung kepada tekanan darah tinggi dan pelbagai komplikasi..
  7. Kepekatan kolesterol plasma lebih daripada 6.5 mmol / l. Dengan tahap yang meningkat, plak kolesterol terbentuk di dalam saluran, menyempitkan lumen arteri dan mengurangkan keanjalan dinding vaskular.
  8. Diabetes.
  9. Toleransi glukosa terganggu.
  10. Gaya hidup yang tidak menetap. Dalam keadaan hypodynamia, sistem kardiovaskular tidak mengalami tekanan, yang menjadikannya sangat rentan terhadap peningkatan tekanan darah pada hipertensi.
  11. Penggunaan garam meja yang berlebihan secara sistematik. Ini membawa kepada pengekalan cecair, peningkatan jumlah darah yang beredar dan tekanannya yang berlebihan pada dinding pembuluh dari dalam. Pengambilan NaCl untuk pesakit hipertensi tidak boleh melebihi 5 g sehari (1 sudu teh tanpa bahagian atas).
  12. Tekanan kronik, atau tekanan neuropsikiatrik.

Dengan peningkatan tekanan darah secara sistematik ke jumlah yang tinggi, saluran darah menderita, yang menyebabkan kekurangan zat makanan pada tisu sistem saraf pusat, penampilan di tisu otak zon dengan bekalan darah yang tidak mencukupi.

Memandangkan faktor-faktor ini, risiko hipertensi ditentukan seperti berikut:

  • tidak ada faktor risiko, organ sasaran tidak terlibat dalam proses patologi, angka BP bervariasi dari 140–159 / 90–99 mm Hg. st - risiko 1, minimum;
  • risiko 2 (sederhana) ditetapkan apabila tekanan sistolik adalah dari 160 hingga 179 mm Hg. Art., Diastolik - dari 100 hingga 110 dan dengan adanya 1-2 faktor risiko;
  • risiko tinggi 3 didiagnosis pada semua pesakit dengan hipertensi tahap ketiga, jika tidak ada kerosakan pada organ sasaran dan pada pesakit dengan 1 dan 2 darjah penyakit dengan kerosakan pada organ sasaran, diabetes mellitus atau 3 atau lebih faktor risiko;
  • berisiko tinggi 4 mempunyai pesakit dengan penyakit jantung dan / atau vaskular yang bersamaan (tanpa mengira angka BP), serta semua pembawa hipertensi tahap ketiga, kecuali pesakit yang tidak mempunyai faktor risiko dan patologi dari organ sasaran.

Bergantung pada tahap risiko bagi setiap pesakit, kemungkinan terjadinya malapetaka vaskular akut dalam bentuk strok atau serangan jantung dalam 10 tahun ke depan ditentukan:

  • dengan risiko minimum, kebarangkalian ini tidak melebihi 15%;
  • dengan strok sederhana atau serangan jantung berlaku pada sekitar 20% kes;
  • berisiko tinggi melibatkan pembentukan komplikasi pada 25-30% kes;
  • dengan risiko yang sangat tinggi, hipertensi disulitkan oleh kemalangan serebrovaskular akut atau serangan jantung dalam 3 kes daripada 10 atau lebih kerap.

Prinsip rawatan hipertensi bergantung pada tahap dan risiko

Bergantung pada keadaan organ sasaran, kehadiran faktor risiko tertentu, serta penyakit bersamaan, taktik rawatan ditentukan dan kombinasi ubat yang optimum dipilih..

Dalam proses peningkatan tekanan darah yang berterusan, fungsi mengepam jantung menjadi sukar. Hipertrofi miokardium ventrikel kiri berkembang, jantung hipertensi yang disebut terbentuk.

Pada peringkat awal hipertensi, terapi bermula dengan perubahan gaya hidup dan penghapusan faktor risiko:

  • berhenti merokok;
  • meminimumkan pengambilan alkohol;
  • pembetulan diet (mengurangkan jumlah garam yang dikonsumsi hingga 5 g sehari, membuang makanan pedas, rempah kuat, makanan berlemak, daging asap, dan lain-lain dari diet);
  • normalisasi latar belakang psiko-emosi;
  • pemulihan rejim tidur dan terjaga sepenuhnya;
  • pengenalan aktiviti fizikal dos;
  • terapi penyakit kronik bersamaan yang memperburuk perjalanan darah tinggi.

Farmakoterapi untuk perjalanan hipertensi arteri jinak dilakukan menggunakan lima kumpulan ubat utama:

  • beta-blockers (BAB), misalnya, Anaprilin, Concor, Atenolol, Betak, Betalok, Niperten, Egilok;
  • perencat enzim penukar angiotensin (penghambat ACE) - Kapoten, Lisinopril, Enalapril, Prestarium, Fozikard;
  • antagonis reseptor angiotensin II (ARB, ARA II) - Valsartan, Lorista, Telsartan;
  • antagonis kalsium (AA) seperti Diltiazem, Verapamil, Nifedipine, Naorvask, Amlotop, Cordaflex;
  • diuretik, seperti Veroshpiron, Indap, Furosemide.

Mana-mana ubat dari kumpulan yang disenaraikan digunakan sebagai monoterapi (satu ubat) pada peringkat pertama penyakit ini, pada tahap kedua dan ketiga - dalam pelbagai kombinasi.

Bergantung pada lesi organ sasaran tertentu dan adanya faktor risiko, disarankan oleh standard rasmi farmakoterapi untuk memilih ubat dengan ciri khas dari kumpulan tertentu. Sebagai contoh, untuk gangguan buah pinggang, penghambat enzim penukaran angiotensin atau penyekat reseptor angiotensin lebih disukai. Dan dengan fibrilasi atrium bersamaan - beta-blocker atau nondihydropyridine AA.

Ketika tekanan darah meningkat dari dalam ke dinding vaskular, aliran perubahan struktur patologi dipicu di dalamnya. Tisu penghubung tumbuh, kapal kehilangan keanjalannya, menjadi keras dan keras kepala, lumennya menyempit.

Atas sebab inilah mustahil untuk melakukan rawatan atas nasihat rakan atau saudara yang menerima rawatan antihipertensi. Terapi dijalankan secara individu untuk setiap pesakit.

Video

Kami menawarkan untuk melihat video mengenai topik artikel.

Gejala, darjah dan rawatan hipertensi arteri

Apa itu hipertensi arteri?

Hipertensi arteri adalah penyakit sistem kardiovaskular, di mana tekanan darah di arteri peredaran sistemik (sistemik) meningkat secara berterusan.

Tekanan darah dibahagikan kepada sistolik dan diastolik:

Sistolik. Nombor teratas pertama menentukan tahap tekanan darah ketika jantung berkontrak dan darah didorong keluar dari arteri. Petunjuk ini bergantung pada kekuatan dengan mana jantung berkontraksi, pada rintangan dinding saluran darah dan kekerapan kontraksi.

Diastolik. Angka kedua, yang lebih rendah menentukan tekanan darah ketika otot jantung mengendur. Ini menunjukkan tahap ketahanan vaskular periferal.

Biasanya, bacaan tekanan darah sentiasa berubah. Mereka secara fisiologi bergantung pada usia, jantina dan keadaan orang tersebut. Semasa tidur, tekanan menurun, aktiviti fizikal atau tekanan menyebabkan peningkatan.

Rata-rata tekanan darah normal pada usia dua puluh tahun adalah 120/75 mm Hg. Art., Empat puluh tahun - 130/80, lebih dari lima puluh - 135/84. Dengan angka berterusan 140/90 kita bercakap mengenai hipertensi arteri.

Statistik menunjukkan bahawa kira-kira 20-30 peratus populasi orang dewasa terkena penyakit ini. Prevalensi meningkat dengan usia, dan pada usia 65, 50-65 peratus orang yang lebih tua menghidap penyakit ini..

Doktor memanggil hipertensi sebagai "pembunuh senyap", kerana penyakit ini secara senyap-senyap tetapi secara tidak langsung mempengaruhi kerja hampir semua organ manusia yang paling penting.

Gejala hipertensi arteri

Gejala hipertensi termasuk:

Pening, rasa berat di kepala atau soket mata;

Kesakitan berdenyut di bahagian belakang kepala, di bahagian depan dan temporal, memancar ke soket mata;

Rasa nadi di kepala;

Silau berkelip atau terbang di depan mata;

Kemerahan dan muka;

Pembengkakan wajah selepas tidur, terutamanya di kelopak mata;

Kesemutan atau mati rasa di jari anda;

Ketegangan dalaman dan perasaan cemas;

Kecenderungan untuk mudah marah;

Penurunan prestasi keseluruhan;

Punca dan faktor risiko hipertensi arteri

Faktor risiko utama untuk hipertensi arteri termasuk:

Lantai. Kecenderungan terbesar untuk perkembangan penyakit ini diperhatikan pada lelaki berusia 35 hingga 50 tahun. Pada wanita, risiko hipertensi meningkat dengan ketara selepas menopaus..

Umur. Orang yang berumur 35 tahun lebih cenderung menderita tekanan darah tinggi. Lebih-lebih lagi, semakin tua seseorang, semakin tinggi jumlah tekanan darahnya..

Keturunan. Sekiranya saudara-mara lini pertama (ibu bapa, saudara dan saudari, datuk dan nenek) menderita penyakit ini, maka risiko perkembangannya sangat tinggi. Ia meningkat dengan ketara jika dua atau lebih saudara mempunyai tekanan darah tinggi.

Tekanan dan peningkatan tekanan psiko-emosi. Dalam situasi tertekan, adrenalin dilepaskan, di bawah pengaruhnya, jantung berdegup lebih cepat dan mengepam darah dalam jumlah besar, meningkatkan tekanan. Apabila seseorang berada dalam keadaan ini untuk waktu yang lama, peningkatan beban menyebabkan kehausan saluran darah, dan peningkatan tekanan darah diubah menjadi kronik.

Minum minuman beralkohol. Ketagihan terhadap pengambilan alkohol yang kuat setiap hari meningkatkan tekanan darah sebanyak 5 mm Hg. Seni. Setiap tahun.

Merokok. Asap tembakau, masuk ke aliran darah, menimbulkan vasospasme. Kerosakan pada dinding arteri disebabkan bukan sahaja oleh nikotin, tetapi juga oleh komponen lain yang terdapat di dalamnya. Plak aterosklerotik muncul di lokasi kerosakan pada arteri.

Aterosklerosis. Kolesterol yang berlebihan, dan juga merokok, menyebabkan hilangnya keanjalan pada arteri. Plak aterosklerotik mengganggu peredaran darah bebas, kerana mereka menyempitkan lumen kapal, yang menyebabkan tekanan darah meningkat, memacu perkembangan aterosklerosis. Penyakit ini adalah faktor risiko yang saling berkaitan.

Peningkatan penggunaan garam meja. Orang moden mengambil lebih banyak garam dengan makanan daripada yang diperlukan oleh tubuh manusia. Natrium makanan yang berlebihan menimbulkan kekejangan arteri, mengekalkan cecair di dalam badan, yang bersama-sama membawa kepada perkembangan hipertensi.

Obesiti. Orang gemuk mempunyai tekanan darah lebih tinggi daripada orang yang mempunyai berat badan normal. Kandungan lemak haiwan yang banyak dalam diet menyebabkan aterosklerosis. Ketidakaktifan fizikal dan pengambilan makanan masin yang berlebihan menyebabkan perkembangan hipertensi. Telah diketahui bahawa untuk setiap kilogram tambahan terdapat 2 unit pengukuran tekanan darah..

Ketidakaktifan fizikal. Gaya hidup yang tidak aktif meningkatkan risiko menghidap hipertensi sebanyak 20-50%. Hati, tidak terbiasa dengan tekanan, mengatasi mereka jauh lebih teruk. Di samping itu, metabolisme melambatkan. Ketidakaktifan fizikal melemahkan sistem saraf dan tubuh manusia secara keseluruhan. Semua faktor ini adalah penyebab berlakunya hipertensi..

Tahap hipertensi arteri

Gambaran klinikal hipertensi dipengaruhi oleh peringkat dan jenis penyakit. Untuk menilai tahap kerosakan pada organ dalaman akibat tekanan darah yang meningkat secara berterusan, terdapat klasifikasi hipertensi khas, yang terdiri dari tiga darjah.

Hipertensi arteri 1 darjah

Tidak ada manifestasi perubahan pada organ sasaran. Ini adalah bentuk hipertensi "ringan", yang dicirikan oleh kenaikan tekanan darah secara berkala dan kenaikan bebas terhadap nilai normal. Kenaikan tekanan disertai dengan sakit kepala ringan, kadang-kadang gangguan tidur dan keletihan yang cepat semasa kerja mental.

Petunjuk tekanan sistolik berkisar antara 140-159 mm Hg. Art., Diastolik - 90-99.

Hipertensi arteri 2 darjah

Bentuk "sederhana". Pada peringkat ini, lesi objektif beberapa organ sudah dapat diperhatikan..

penyempitan setempat atau meluas pada saluran koronari dan arteri, kehadiran plak aterosklerotik;

hipertrofi (pembesaran) ventrikel kiri jantung;

kegagalan buah pinggang kronik;

vasokonstriksi retina.

Dengan tahap pengampunan tertentu, mereka jarang diperhatikan, dan parameter tekanan darah tinggi berterusan. Petunjuk tekanan atas (SBP) - dari 160 hingga 179 mm Hg. Art., Lebih rendah (DBP) - 100-109.

Hipertensi arteri 3 darjah

Ini adalah bentuk penyakit yang teruk. Ia dicirikan oleh gangguan bekalan darah ke organ, dan, sebagai akibatnya, disertai dengan manifestasi klinikal berikut:

pada bahagian sistem kardiovaskular: kegagalan jantung, angina pectoris, perkembangan infark miokard, penyumbatan arteri, detasemen dinding aorta;

retina: edema kepala saraf optik, pendarahan;

otak: gangguan sementara peredaran serebrum, strok, demensia vaskular, ensefalopati hipertensi;

buah pinggang: kegagalan buah pinggang.

Banyak manifestasi di atas boleh membawa maut. Dengan darjah AH III, tekanan atas stabil 180 dan lebih tinggi, lebih rendah - dari 110 mm Hg. st.

Jenis hipertensi arteri

Sebagai tambahan kepada klasifikasi di atas berdasarkan tahap tekanan darah, berdasarkan parameter pembezaan, doktor membahagikan hipertensi arteri menjadi jenis berdasarkan asal.

Hipertensi arteri primer

Punca penyakit jenis ini belum dapat dijelaskan. Namun, bentuk inilah yang diperhatikan pada 95 peratus orang yang menderita tekanan darah tinggi. Satu-satunya maklumat yang boleh dipercayai ialah keturunan memainkan peranan utama dalam perkembangan hipertensi primer. Ahli genetik mendakwa bahawa kod genetik manusia mengandungi lebih daripada 20 kombinasi yang menyumbang kepada perkembangan hipertensi.

Sebaliknya, hipertensi arteri primer dibahagikan kepada beberapa bentuk:

Hiperadrenergik. Bentuk ini diperhatikan pada sekitar 15 peratus kes hipertensi awal, dan selalunya pada orang muda. Ia berlaku kerana pembebasan adrenalin dan norepinefrin ke dalam darah..

Gejala khas: perubahan kulit (seseorang boleh menjadi pucat atau kemerahan), perasaan nadi di kepala, menggigil dan kegelisahan. Denyutan jantung berehat - dari 90 hingga 95 degupan seminit. Sekiranya tekanan tidak kembali normal, krisis hipertensi mungkin berlaku..

Hyporenin. Berlaku pada orang yang berumur lanjut. Tahap tinggi aldosteron, hormon korteks adrenal yang memerangkap natrium dan cecair di dalam badan, dalam kombinasi dengan aktiviti renin (komponen yang mengawal tekanan darah) dalam plasma darah menimbulkan keadaan yang baik untuk perkembangan hipertensi jenis ini. Manifestasi luaran penyakit ini adalah ciri "penampilan buah pinggang". Pesakit harus menahan diri dari makan makanan masin dan minum banyak cecair..

Hiperrenik. Orang dengan hipertensi yang berkembang pesat menderita bentuk ini. Kejadiannya adalah 15-20 peratus, selalunya lelaki muda. Berbeza dalam perjalanan yang teruk, lonjakan tekanan darah secara tiba-tiba. SBP boleh mencapai 230, DBP - 130 mm Hg. Seni. Dengan peningkatan tekanan darah, pesakit merasa pening, sakit kepala yang kuat, mual dan muntah. Penyakit yang tidak dirawat boleh menyebabkan aterosklerosis arteri ginjal.

Hipertensi arteri sekunder

Jenis ini disebut hipertensi simptomatik, kerana ia berkembang dengan lesi luaran sistem dan organ yang bertanggungjawab untuk pengaturan tekanan darah. Punca kejadiannya dapat dikenal pasti. Sebenarnya, bentuk hipertensi ini merupakan komplikasi penyakit lain, yang menjadikannya lebih sukar untuk dirawat..

Hipertensi sekunder juga boleh dibahagikan kepada pelbagai bentuk, bergantung pada penyakit yang menyebabkan hipertensi:

Renal (renovaskular). Penyempitan arteri ginjal mengganggu peredaran darah di buah pinggang, sebagai tindak balas kepada ini, mereka mensintesis zat yang meningkatkan tekanan darah.

Sebab-sebab penyempitan arteri adalah: aterosklerosis aorta perut, plak aterosklerotik arteri ginjal dan keradangan dindingnya, penyumbatan oleh trombus, trauma, mampatan oleh hematoma atau tumor. Displasia arteri ginjal kongenital tidak dikecualikan. Hipertensi ginjal juga dapat berkembang dengan latar belakang glomerulonefritis, amiloidosis atau pielonefritis ginjal.

Dengan semua kerumitan penyakit, seseorang dapat merasa cukup normal dan tidak kehilangan keupayaan bekerja walaupun dengan tekanan darah yang sangat tinggi. Pesakit mencatat bahawa lonjakan tekanan didahului oleh ciri sakit belakang bawah. Bentuk ini sukar diobati, untuk mengatasi penyakit ini, perlu menyembuhkan penyakit primer.

Endokrin. Sesuai dengan namanya, ia berlaku pada penyakit sistem endokrin, di antaranya: pheochromocytoma - penyakit tumor di mana tumor dilokalisasikan di kelenjar adrenal. Ia agak jarang berlaku, tetapi menyebabkan bentuk hipertensi yang sangat teruk. Ia dicirikan oleh lonjakan tekanan darah secara tiba-tiba dan tekanan darah tinggi yang berterusan. Pesakit mengadu masalah penglihatan, sakit kepala, dan berdebar-debar jantung.

Punca lain dari bentuk hipertensi endokrin adalah sindrom Conn. Ia dimanifestasikan oleh hiperplasia atau tumor korteks adrenal dan dicirikan oleh rembesan berlebihan aldosteron, yang bertanggungjawab untuk fungsi ginjal. Penyakit ini menimbulkan peningkatan tekanan darah, disertai dengan sakit kepala, mati rasa di pelbagai bahagian badan, kelemahan. Fungsi ginjal terganggu secara beransur-ansur.

Sindrom Itsenko-Cushing. Penyakit ini berkembang kerana peningkatan kandungan hormon glukokortikoid yang dihasilkan oleh korteks adrenal. Juga disertai dengan peningkatan tekanan darah.

Hemodinamik. Ia dapat menampakkan diri pada tahap akhir kegagalan jantung dan penyempitan separa kongenital (koarktasi) aorta. Pada masa yang sama, tekanan darah di pembuluh darah yang meluas dari aorta di atas tapak penyempitan meningkat dengan ketara, lebih rendah - ia berkurang..

Neurogenik. Sebabnya adalah lesi aterosklerotik saluran otak dan tumor otak, ensefalitis, ensefalopati.

Ubat. Beberapa ubat yang diambil secara berkala mempunyai kesan sampingan. Dengan latar belakang ini, hipertensi arteri boleh berkembang. Perkembangan bentuk hipertensi sekunder ini dapat dielakkan jika anda tidak mengubati diri sendiri dan membaca arahan penggunaannya dengan teliti..

Hipertensi arteri penting

Jenis ini boleh digabungkan dengan hipertensi primer, kerana satu-satunya tanda klinikalnya adalah tekanan darah tinggi jangka panjang dan berterusan di arteri. Diagnosis dengan mengecualikan semua bentuk hipertensi sekunder.

Hipertensi didasarkan pada disfungsi pelbagai sistem tubuh manusia yang mempengaruhi pengaturan nada vaskular. Hasil dari kesan ini adalah kekejangan arteri, perubahan nada vaskular dan peningkatan tekanan darah. Kekurangan rawatan menyebabkan sklerosis arteriol, menjadikan tekanan darah tinggi lebih berterusan. Akibatnya, organ dan tisu tidak mendapat nutrien yang mencukupi, yang menyebabkan gangguan fungsi dan perubahan morfologi. Dalam jangka masa berlakunya hipertensi, perubahan ini muncul, tetapi pertama-tama, ia selalu berkaitan dengan jantung dan saluran darah.

Penyakit ini secara pasti terbentuk apabila berlaku penurunan fungsi ginjal depresi..

Hipertensi arteri paru

Hipertensi jenis ini sangat jarang berlaku, kejadiannya adalah 15-25 orang per juta. Penyebab penyakit ini adalah tekanan darah tinggi di arteri pulmonari yang menghubungkan jantung dan paru-paru.

Melalui arteri pulmonari, darah, yang mengandungi bahagian oksigen yang rendah, mengalir dari ventrikel kanan jantung (sebelah kanan bawah) ke saluran kecil dan arteri paru-paru. Di sini ia tepu dengan oksigen dan kembali, hanya sekarang ke ventrikel kiri, dan dari sini ia menyebar ke seluruh tubuh manusia.

Dalam PAH, darah tidak dapat beredar secara bebas melalui saluran kerana penyempitannya, peningkatan ketebalan dan jisim, edema dinding vaskular yang disebabkan oleh keradangan, dan pembentukan gumpalan. Gangguan ini membawa kepada kerosakan pada jantung, paru-paru dan organ lain..

Sebaliknya, LAS juga dibahagikan kepada beberapa jenis:

Jenis keturunan. Penyakit ini disebabkan oleh masalah genetik.

Idiopatik. Asal PAH jenis ini belum dapat dipastikan..

Bersekutu. Penyakit ini berkembang dengan latar belakang penyakit lain seperti HIV, penyakit hati. Mungkin berlaku kerana penyalahgunaan pelbagai pil untuk menormalkan berat badan, ubat-ubatan (amfetamin, kokain).

Tekanan darah tinggi yang berterusan secara signifikan meningkatkan beban pada jantung, saluran darah yang terjejas mengganggu peredaran darah yang normal, yang dari masa ke masa dapat menyebabkan ventrikel kanan berhenti.

Hipertensi arteri labil

Jenis hipertensi ini disebut sebagai tahap awal hipertensi. Sebenarnya, ini bukan penyakit, melainkan keadaan garis batas, kerana dicirikan oleh lonjakan tekanan yang kecil dan tidak stabil. Ia stabil dengan sendirinya dan tidak memerlukan penggunaan ubat yang menurunkan tekanan darah.

Pada prinsipnya, orang dengan hipertensi labil dianggap cukup sihat (dengan syarat tekanan kembali normal tanpa campur tangan), tetapi mereka perlu memantau keadaan mereka dengan teliti, kerana tekanan darah masih tidak stabil. Selain itu, jenis ini boleh menjadi pertanda bentuk hipertensi sekunder..

Diagnosis hipertensi arteri

Diagnosis hipertensi berdasarkan tiga kaedah utama:

Yang pertama adalah pengukuran tekanan darah;

Yang kedua adalah pemeriksaan fizikal. Pemeriksaan komprehensif dilakukan secara langsung oleh doktor. Ini termasuk: palpasi, auskultasi (mendengar suara yang menyertai kerja pelbagai organ), perkusi (mengetuk bahagian tubuh yang berlainan, diikuti dengan analisis bunyi), pemeriksaan rutin;

Sekarang mari kita pergi ke penerangan semua langkah diagnostik untuk hipertensi arteri yang disyaki:

Kawalan tekanan darah. Perkara pertama yang akan dilakukan doktor adalah mengukur tekanan darah anda. Tidak masuk akal untuk menerangkan kaedah mengukur tekanan menggunakan tonometer. Teknik ini memerlukan latihan khas, dan pendekatan amatur akan memberikan hasil yang terdistorsi. Tetapi kita ingat bahawa had tekanan darah yang dibenarkan untuk orang dewasa berfluktuasi antara 120-140 - tekanan atas, 80-90 - lebih rendah.

Pada orang yang mempunyai sistem saraf "tidak stabil", penunjuk tekanan darah meningkat dengan sedikit ledakan emosi. Semasa anda berjumpa doktor, anda mungkin mengalami sindrom "lapisan putih", iaitu semasa pengukuran tekanan darah, peningkatan tekanan berlaku. Sebab kenaikan ini adalah tekanan, ini bukan penyakit, tetapi reaksi seperti itu boleh menyebabkan gangguan jantung dan ginjal. Sehubungan itu, doktor akan mengukur tekanan beberapa kali, dan dalam keadaan yang berbeza..

Pemeriksaan. Tinggi, berat badan, indeks jisim badan ditentukan, tanda-tanda hipertensi simptomatik dikenal pasti.

Sejarah perubatan. Sebarang lawatan doktor biasanya dimulakan dengan temu ramah doktor dengan pesakit. Tugas seorang pakar adalah untuk mengetahui dari seseorang penyakit yang dihidapinya sebelumnya dan ketika ini. Menganalisis faktor risiko dan menilai gaya hidup (sama ada seseorang merokok, bagaimana dia makan, sama ada dia mempunyai kadar kolesterol tinggi, adakah dia menderita diabetes), sama ada saudara-mara lini pertama mengalami hipertensi.

Pemeriksaan fizikal. Pertama sekali, doktor memeriksa jantung untuk merungut, perubahan nada dan kehadiran bunyi yang tidak khas menggunakan fonendoskop. Berdasarkan data ini, kesimpulan awal dapat diambil mengenai perubahan dalam tisu jantung akibat tekanan darah tinggi. Dan juga tidak termasuk maksiat.

Kimia darah. Hasil kajian memungkinkan untuk menentukan tahap gula, lipoprotein dan kolesterol, berdasarkan mana, dapat disimpulkan bahawa pesakit rentan terhadap aterosklerosis.

ECG. Elektrokardiogram adalah kaedah diagnostik yang sangat diperlukan untuk mengesan gangguan irama jantung. Di samping itu, hasil echocardiogram menunjukkan adanya hipertrofi bahagian kiri jantung, ciri hipertensi..

Ultrasound jantung. Dengan bantuan ekokardiografi, doktor menerima maklumat yang diperlukan mengenai kehadiran perubahan dan kecacatan pada jantung, fungsi dan keadaan injap.

Pemeriksaan sinar-X. Dalam diagnosis hipertensi, arteriografi dan aortografi digunakan. Kaedah ini membolehkan anda memeriksa dinding arteri dan lumennya, untuk mengecualikan kehadiran plak aterosklerotik, penyempitan kongenital aorta (koarktasi).

Ultrasonografi Doppler. Pemeriksaan ultrabunyi untuk menentukan intensiti aliran darah melalui arteri dan urat. Semasa mendiagnosis hipertensi arteri, doktor terutamanya berminat dengan keadaan arteri serebrum dan karotid. Untuk tujuan ini, ultrasound paling sering digunakan, kerana benar-benar selamat, dan setelah penggunaannya tidak ada komplikasi.

Ultrasound kelenjar tiroid. Serentak dengan kajian ini, doktor memerlukan keputusan ujian darah untuk kandungan hormon yang dihasilkan oleh kelenjar tiroid. Berdasarkan hasilnya, doktor akan dapat menentukan apakah peranan kelenjar tiroid dalam perkembangan hipertensi.

Ultrasound buah pinggang. Kajian ini memungkinkan untuk menilai keadaan buah pinggang dan saluran ginjal.

Rawatan darah tinggi

Rawatan bukan ubat diresepkan kepada semua pesakit dengan hipertensi, tanpa pengecualian, kerana meningkatkan kesan terapi ubat dan mengurangkan keperluan pengambilan ubat antihipertensi secara signifikan.

Pertama sekali, ia berdasarkan perubahan gaya hidup pesakit yang menderita hipertensi arteri. Adalah disyorkan untuk menolak:

merokok sekiranya pesakit merokok;

penggunaan minuman beralkohol, atau pengurangan pengambilannya: untuk lelaki hingga 20-30 gram etanol sehari, untuk wanita, masing-masing, sehingga 10-20;

peningkatan pengambilan garam meja dengan makanan, ia mesti dikurangkan menjadi 5 gram sehari, lebih baik kurang;

menggunakan ubat yang mengandungi kalium, magnesium, atau kalsium. Mereka sering digunakan untuk menurunkan tekanan darah tinggi..

Di samping itu, doktor anda akan sangat mengesyorkan:

pesakit berlebihan berat badan untuk menormalkan berat badan mereka, yang kadang-kadang lebih baik untuk berjumpa dengan pakar pemakanan untuk diet yang membolehkan anda makan makanan yang seimbang;

meningkatkan aktiviti fizikal melalui senaman biasa;

memperkenalkan lebih banyak buah-buahan dan sayur-sayuran ke dalam diet sambil mengurangkan pengambilan makanan yang kaya dengan asid lemak tepu.

Dengan risiko komplikasi kardiovaskular yang "tinggi" dan "sangat tinggi", doktor akan mula menggunakan terapi ubat. Pakar akan mengambil kira indikasi, kehadiran dan keterukan kontraindikasi, serta kos ubat apabila diresepkan..

Sebagai peraturan, ubat-ubatan dengan jangka waktu tindakan harian digunakan, yang memungkinkan untuk menetapkan satu, dua kali sehari. Untuk mengelakkan kesan sampingan, pengambilan ubat bermula dengan dos terendah.

Mari senaraikan ubat utama ubat hipertensi:

Terdapat enam kumpulan ubat hipertensi yang sedang digunakan. Penyekat beta dan diuretik thiazide adalah yang utama di antara mereka dari segi keberkesanan..

Sekali lagi, rawatan ubat, dalam kes ini, diuretik thiazide, harus dimulakan dengan dos kecil. Sekiranya kesan kemasukan tidak diperhatikan, atau pesakit tidak bertolak ansur dengan ubat, dos minimum beta-blocker ditetapkan.

Diuretik Thiazide dipasarkan sebagai:

ubat barisan pertama untuk rawatan hipertensi;

dos optimum adalah minimum yang berkesan.

Diuretik ditetapkan untuk:

hipertensi arteri pada orang tua;

risiko koronari tinggi;

Diuretik dikontraindikasikan untuk gout dan, dalam beberapa kes, untuk kehamilan.

Petunjuk untuk penggunaan beta-blocker:

gabungan angina pectoris dengan hipertensi dan infark miokard;

kehadiran peningkatan risiko koronari;

Ubat ini dikontraindikasikan dalam:

menghapuskan penyakit vaskular;

penyakit paru-paru obstruktif kronik.

Dalam terapi ubat hipertensi, doktor menggunakan kombinasi ubat-ubatan, pengangkatannya dianggap rasional. Di samping itu, menurut petunjuk, ia dapat diberikan:

terapi antiplatelet - untuk pencegahan strok, MI dan kematian vaskular;

mengambil ubat penurun lipid, dengan adanya pelbagai faktor risiko;

rawatan ubat gabungan. Ditetapkan dalam ketiadaan kesan yang diharapkan dari penggunaan monoterapi.

Pencegahan hipertensi arteri

Lebih mudah mencegah hipertensi daripada menyembuhkannya. Oleh itu, perlu memikirkan langkah pencegahan semasa masih muda. Ini sangat penting bagi orang yang mempunyai saudara-mara yang menderita hipertensi arteri..

Pencegahan hipertensi dirancang untuk menghilangkan faktor-faktor yang meningkatkan risiko menghidap penyakit ini. Pertama sekali, anda perlu menyingkirkan ketagihan dan mengubah gaya hidup anda ke arah peningkatan aktiviti fizikal. Aktiviti sukan, berlari dan berjalan di udara segar, berenang di kolam renang, aerobik air mengurangkan risiko hipertensi dengan ketara. Jantung anda secara beransur-ansur akan terbiasa dengan tekanan, peredaran darah akan bertambah baik, kerana organ dalaman akan mendapat nutrisi, metabolisme akan bertambah baik.

Di samping itu, ada baiknya melindungi diri anda dari tekanan, tetapi jika anda gagal, sekurang-kurangnya belajar bagaimana untuk bertindak balas terhadap mereka dengan keraguan yang sihat..

Sekiranya boleh, ada baiknya membeli peranti moden untuk memantau tekanan darah dan degup jantung. Walaupun anda tidak tahu apa itu tekanan darah tinggi, ia harus diukur secara berkala sebagai langkah pencegahan. Oleh kerana tahap awal hipertensi (labil) mungkin tidak simptomatik.

Orang yang berumur lebih dari 40 tahun setiap tahun harus menjalani pemeriksaan pencegahan oleh pakar kardiologi dan ahli terapi.

Hipertensi adalah penyakit yang gejala utamanya adalah tekanan darah tinggi, penyebabnya dianggap sebagai gangguan fungsi saraf vaskular. Selalunya, penyakit ini berlaku pada orang yang berusia lebih dari 40 tahun, tetapi baru-baru ini hipertensi menjadi lebih muda dan berlaku pada orang yang berlainan.

Krisis hipertensi berbahaya kerana menyebabkan komplikasi serius dan boleh menyebabkan gangguan penglihatan. Oleh itu, apabila gejala krisis muncul, penting untuk tepat pada masanya, mempengaruhi organ penting: hati, ginjal dan jantung. Di samping itu, berikan bantuan segera dan berkualiti. Ia adalah untuk.

Rawatan ubat hipertensi diperlukan apabila tekanan mencapai nilai melebihi 160 hingga 90 mm Hg. Art., Jika hipertensi berkembang dengan latar belakang penyakit sistemik, diabetes mellitus, kegagalan jantung dan ginjal, ubat-ubatan telah dimulakan pada nilai 140 hingga 85. Dengan peningkatan tekanan jantung dan.

Lebih-lebih lagi, kaedah moden untuk merawat penyakit ini berbeza dengan stereotaip yang sudah ada mengenai hakikat bahawa sangat penting untuk minum setengah bungkus pil setiap hari. Anda boleh lakukan tanpa ubat sama sekali, hanya dengan mengambil mineral, asid amino dan vitamin yang sihat. Mereka, dengan celik huruf.

Hipertensi penuh dengan banyak bahaya; pengabaian penyakit ini penuh dengan masalah serius untuk kesihatan dan kehidupan manusia. Sekiranya seseorang pesakit telah didiagnosis menderita hipertensi, ini bermakna sejak hari itu dia mesti mengubah cara kebiasaan dan cara berfikirnya secara radikal. Ini tidak bermaksud kualiti itu.

Pengambilan makanan secara berkala yang menguatkan otot jantung, dinding vaskular, dan juga menormalkan tekanan darah, tidak hanya dapat meringankan keadaan pesakit semasa serangan hipertensi, tetapi juga mengurangi jumlah ubat yang diambil.

Sekiranya anda menderita tekanan darah tinggi, anda mungkin akan sangat berminat untuk mengetahui buah-buahan yang enak dan sihat yang dapat meringankan keadaan anda, dan dengan penggunaan biasa, bahkan dapat mengurangkan lonjakan tekanan darah ke tahap minimum. Mari mulakan perbualan kami dengan jambu batu. Buah ini berasal dari Amerika Latin. Diandaikan bahawa di.


Artikel Seterusnya
Kami akan belajar bagaimana membuang tinnitus vaskular