Fibrilasi atrium


Aritmia pada masa kini ditentukan oleh banyak orang, kerana jarang orang moden tidak mengalami situasi tekanan, tekanan emosi dan psikologi. Terdapat bentuk gangguan irama, seperti aritmia sinus, yang tidak berbahaya bagi manusia; apabila ia dikesan, rawatan khusus jarang diperlukan. Tetapi keadaan aritmia yang lain tidak begitu berbahaya..

Mengapa fibrilasi atrium berbahaya? Pertama sekali, kemungkinan serangan jantung, kerana dengan peningkatan kontraktilitas atrium, aktiviti ventrikel juga menderita. Oleh itu, adalah mustahak untuk mengetahui dalam kes apa bantuan perubatan mungkin diperlukan kerana keadaan patologi yang timbul..

Penerangan mengenai fibrilasi atrium

Fibrilasi harus difahami sebagai aktiviti kontraktil yang kerap, apabila seluruh jantung atau bahagian-bahagiannya teruja oleh dorongan yang tidak terkoordinasi dan kacau. Fibrilasi atrium (AF) adalah definisi degupan jantung di atas 150 per minit, sementara fokus pengujaan patologi adalah di atria. Dalam kes sedemikian, takikardia supraventrikular adalah 250-700 denyut seminit, dan takikardia ventrikel sedikit kurang - 250-400 denyut seminit.

Fibrilasi atrium berdasarkan penghantaran impuls siklik. Kerana pengaruh pelbagai faktor (serangan jantung, iskemia, jangkitan)
di tisu otot jantung, kawasan dengan sistem pengaliran terganggu terbentuk. Semakin banyak, semakin tinggi risiko terkena fibrilasi. Sekiranya dorongan tiba di laman web seperti itu, ia tidak dapat disebarkan lebih jauh, oleh itu ia kembali dan membawa kepada kontraktiliti kardiomiosit yang sudah berlalu.

Penghantaran impuls normal

Dalam beberapa kes, fokus patologi diciptakan dari sel jantung, yang dengan sendirinya mula menghasilkan dorongan. Sekiranya terdapat banyak fokus, kerja jantung menjadi tidak terkoordinasi dan kacau. Tidak kira bagaimana impuls patologi diciptakan di atria, mereka tidak mencapai ventrikel sepenuhnya, jadi yang terakhir tidak menguncup secepat bahagian atrium serat.

Gejala fibrilasi atrium

Gambaran klinikal sangat bergantung kepada keparahan gangguan hemodinamik. Sekiranya mereka tidak hadir, perjalanan penyakit ini mungkin tidak simptomatik. Manifestasi yang teruk boleh menyebabkan akibat yang tidak dapat dipulihkan yang menyebabkan kegagalan jantung.

Episod fibrilasi atrium, dinyatakan dalam paroxysms, boleh disertai dengan:

  • sakit dada;
  • degupan jantung yang kerap;
  • peningkatan kencing.

Kejadian sesak nafas, pening, kelemahan menunjukkan kekurangan jantung yang berkembang. Dalam kes yang teruk, keadaan separuh pingsan dan pingsan diperhatikan.

Kekurangan nadi adalah salah satu ciri fibrilasi. Sekiranya degupan jantung yang cepat terdengar di puncak jantung, maka apabila dibandingkan dengan denyut nadi di pergelangan tangan, kekurangan denyutan ditentukan. Ini disebabkan oleh pengeluaran darah yang tidak mencukupi dari ventrikel kiri, walaupun terdapat degupan jantung yang kerap..

Thromboembolism, yang lebih sering dinyatakan sebagai strok, mungkin merupakan tanda pertama fibrilasi atrium pada pesakit yang tidak mengalami aduan atau mengalami serangan paroxysm yang jarang berlaku..

Penyebab fibrilasi atrium

Dalam kebanyakan kes, AF berkembang dengan latar belakang penyakit kardiovaskular. Di tempat pertama adalah hipertensi arteri, yang menyumbang kepada pembentukan fokus patologi yang menghasilkan impuls yang luar biasa. Kegagalan jantung dan kecacatan jantung yang diperoleh, di mana hemodinamik terganggu secara signifikan, mempunyai banyak pengaruh dalam perkembangan aritmia.

Kanak-kanak juga boleh mengembangkan fibrilasi atrium. Sebabnya adalah malformasi kongenital - satu ventrikel, kecacatan septum atrium, operasi yang berkaitan dengan plast injap.

Dalam penyakit seperti kardiomiopati dan penyakit jantung koronari, kawasan dengan sistem pengaliran terganggu terbentuk di otot jantung. Akibatnya, impuls elektrik tidak dihantar sepenuhnya, tetapi membentuk fokus pengujaan siklik. Sebilangan besar lesi seperti ini menyumbang kepada fibrilasi atrium yang tidak menguntungkan secara klinikal.

Di kalangan orang muda, dalam 20% -45% kes, bergantung pada jenis AF, patologi berkembang tanpa gangguan kardiovaskular..

Antara faktor bukan jantung yang berperanan dalam perkembangan AF, hipertiroidisme, penyakit ginjal kronik, diabetes mellitus, penyakit paru obstruktif kronik, dan kegemukan dibezakan. Juga, kajian telah mengesahkan risiko keturunan AF, kerana 30% ibu bapa yang diperiksa mempunyai patologi ini..

Video: Fibrilasi atrium, penyebab utama

Jenis-jenis fibrilasi atrium

Mengikut ciri-cirinya, fibrilasi supraventrikular dibahagikan kepada lima bentuk: baru dikenali, paroxysmal, persisten, jangka panjang berterusan dan kekal. Kelas penyakit EHRA juga dibezakan, dari yang pertama hingga yang keempat.

Bentuk fibrilasi atrium

Jenis AF yang dikenal pasti dan kekal jelas dari namanya, sementara selebihnya memerlukan penjelasan..

Paroxysmal AF - berkembang secara tiba-tiba dan tidak melebihi 48 jam, tetapi menurut definisi, bentuk AF ini boleh bertahan hingga 7 hari. Dengan pelanggaran ini, irama sinus dipulihkan dengan sendirinya..

Persistent AF - serangan juga berlaku secara tiba-tiba dan berlangsung lebih dari 7 hari.

Bentuk berterusan jangka panjang diperhatikan pada pesakit sepanjang tahun, dan untuk menormalkan keadaan, keputusan dibuat mengenai pilihan kaedah rawatan (sebagai peraturan, kardioversi digunakan).

Jenis-jenis fibrilasi atrium

Mereka diwakili oleh pelbagai organisasi awam Eropah, serta Persatuan Jantung Amerika. Klasifikasi empat jenis berdasarkan jumlah degupan jantung:

jenis pertama adalah normosistolik (degupan jantung dari 60 hingga 90 per minit);

yang kedua adalah bradistolik (kadar jantung kurang dari 60 per minit);

yang ketiga adalah takikistik (kadar jantung lebih daripada 90 per minit);

keempat - paroxysmal (degupan jantung 150 per minit atau lebih).

Klasifikasi klinikal EHRA

Ia dicadangkan pada tahun 2010 oleh Persatuan Kardiologi Eropah. Keterukan gejala penyakit ini menjadi asas klasifikasi klinikal, yang mana empat kelas keparahan proses dibezakan:

I - gejala tidak ditentukan;

II - pesakit menjalani kehidupan normal, walaupun dia melihat tanda-tanda penyakit yang ringan;

III - keupayaan pesakit untuk bekerja terganggu kerana klinik yang jelas;

IV - perubahan organik yang teruk menyebabkan pesakit mengalami kecacatan.

Diagnosis fibrilasi atrium

Selalunya, pesakit berpaling kepada doktor tempatan dengan keluhan ciri di klinik. Sekiranya mereka tidak berada di sana, tetapi terdapat kecurigaan AF, data penting lain dikumpulkan mengenai pesakit:

  • ketika penyitaan pertama kali diperhatikan;
  • berapa lama ia bertahan;
  • jika dirawat sebelumnya, ubat-ubatan yang diambil dan keberkesanannya ditentukan.

Semasa pemeriksaan pesakit, yang berikut dapat ditentukan: defisit nadi, tekanan darah tinggi, berdebar-debar yang kerap ketika mendengar, nada meredam berdasarkan jantung. Selanjutnya, kaedah penyelidikan tambahan diberikan dan perkara pertama adalah elektrokardiografi.

Tanda ECG fibrilasi atrium:

  • gelombang P pada semua petunjuk tidak ada;
  • gelombang fibrilasi f ditentukan;
  • jarak yang berbeza ditandakan antara RR.

Sekiranya terdapat tanda-tanda fibrilasi, tetapi tidak mungkin memperbaikinya pada ECG standard, maka pemantauan Holter dilakukan.

Ekokardiografi - dilakukan untuk mengesan gangguan organik. Ini boleh menjadi cacat valvular atau infark miokard "yang disebabkan oleh kaki" baru-baru ini. Juga, dengan bantuan Echo-KG, ukuran atria ditentukan, yang sekiranya patologi dapat terganggu. Kaedah diagnostik ini membolehkan anda "melihat" formasi trombotik di aurikel, walaupun lebih banyak maklumat mengenai patologi ini diberikan oleh transesophageal Echo-KG.

X-ray organ rongga dada - membantu menentukan pengembangan ruang jantung, untuk menilai keadaan saluran utama.

Ujian darah, yang menentukan tahap hormon utama yang dikeluarkan oleh kelenjar tiroid (triiodothyronine, tiroksin) dan kelenjar pituitari (hormon perangsang tiroid).

Komplikasi fibrilasi atrium

Kegagalan jantung akut - berkembang jika pesakit mempunyai patologi kardiovaskular lain selain AF. Sekiranya pesakit tidak mempunyai patologi bersamaan, maka gangguan akut tidak diperhatikan.

Strok iskemia - berkembang akibat pembekuan darah dari atrium kiri ke saluran otak. Komplikasi berlaku dengan kekerapan 6% per tahun, sementara lebih banyak membimbangkan pesakit dengan patologi bukan reumatik. Oleh itu, sangat penting untuk mencegah tromboemboli dengan rawatan yang sesuai..

Rawatan fibrilasi atrium

Bidang utama rawatan AF adalah:

  • Kawalan kadar jantung - irama sinus dipulihkan, selepas itu disokong oleh pencegahan kambuh.
  • Kawalan kadar jantung - fibrilasi berterusan, tetapi kadar denyutan jantung dikurangkan dengan ubat.

Rawatan antikoagulan digunakan untuk mencegah perkembangan tromboembolisme.

Pemantauan kadar jantung

Irama sinus dipulihkan dengan dua cara:

  1. Kardioversi elektrik menyakitkan, tetapi berkesan. Untuk anestesia, ubat penenang diberikan, atau anestesia umum diberikan. Cardioverter-defibrillators adalah dua fasa dan satu fasa. Yang pertama lebih kuat dan oleh itu memberikan pelepasan yang lebih kecil dengan pencapaian yang lebih cepat dari hasil yang diinginkan. Peranti fasa tunggal menghasilkan pelepasan yang lebih sedikit, jadi lebih banyak tenaga digunakan untuk mencapai kesan yang diinginkan.
  2. Kardioversi farmakologi - berdasarkan penggunaan ubat antiaritmia dalam bentuk amiodarone, nibentan, procainamide, propafenone.

Sekiranya pesakit mempunyai AF takikistik, maka degup jantung menurun hingga 100-90 kali seminit. Untuk ini, bentuk tablet metoprolol (beta-blocker) atau verapamil (antagonis kalsium) digunakan. Untuk mencegah tromboemboli, warfarin (antikoagulan tidak langsung) diresepkan, yang diambil sebelum dan selepas prosedur selama tiga hingga empat minggu.

Pemantauan kadar jantung

Ini berdasarkan penggunaan ubat-ubatan, dengan bantuan degupan jantung turun menjadi 110 per minit dalam keadaan tenang. Ubat diambil dari kumpulan tindakan yang berbeza dan digabungkan dalam rejimen rawatan.

  • kardiotonik (digoxin);
  • antagonis kalsium (verapamil, diltiazem);
  • penyekat beta-adrenergik (carvedilol, metoprolol).

Amiodarone diresepkan sekiranya rawatan tidak berkesan dengan ubat-ubatan di atas. Ia mempunyai kesan antiaritmia yang ketara, namun, ia harus diresepkan dengan berhati-hati kepada orang di bawah 18 tahun, orang tua, semasa kehamilan dan adanya patologi bersamaan dalam bentuk asma bronkial, kegagalan jantung hepatik dan kronik.

Ablasi kateter frekuensi radio

Ia dilakukan untuk mengurangkan keadaan pesakit sekiranya tiada kesan terapi ubat. Terdapat pelbagai kaedah untuk melakukan pembedahan:

  • Pelepasan saluran vena pulmonari - berkesan dalam 70% kes, walaupun tidak cukup dikaji untuk penggunaan biasa.
  • "Labyrinth" - berkesan dalam 50% kes, dilakukan dengan tujuan untuk mewujudkan satu jalur untuk isyarat elektrik. Teknik ini sedang dikaji.
  • Pengabaian fokus patologi dan persimpangan AV - konduktansi berkesan dalam 50%, sementara ablasi simpul AV dibenarkan dalam kes AF kronik.
  • Pembedahan jantung terbuka - disarankan untuk merawat AF sekiranya pembedahan dilakukan kerana patologi kardiovaskular yang lain.

Video: Fibrilasi Atrium

Penjagaan kecemasan untuk fibrilasi atrium

Pertama, isoptin diberikan secara intravena. Sekiranya serangan tidak dihentikan, mezaton dengan novocainamide disuntik, sementara tekanan darah dan elektrokardiogram dipantau (pelebaran kompleks ventrikel adalah tanda menghentikan pemberian ubat).

Dalam rawatan kecemasan, beta-blocker (obzidan) dan ATP (paling kerap dalam bentuk nodular) digunakan. Juga dimungkinkan untuk menunjukkan dalam bentuk tabel pilihan ubat untuk menghentikan serangan AF..

Propafenone harus diambil untuk pertama kalinya hanya di bawah pengawasan perubatan, kerana kemungkinan penurunan tekanan darah yang tajam.

Kurangnya hasil penggunaan ubat-ubatan mendorong kardioversi. Petunjuk lain untuk prosedur tersebut adalah:

  • tempoh fibrilasi adalah 48 jam atau lebih;
  • pesakit mengalami gangguan hemodinamik dalam bentuk tekanan darah rendah, bentuk kegagalan jantung yang tidak dapat dikompensasi.

Antikoagulan langsung diresepkan tanpa gagal - heparin (berat molekul rendah atau tidak pecahan).

Pencegahan sekunder fibrilasi atrium

Pencegahan penyakit berulang disebut pencegahan sekunder AF. Berdasarkan pelbagai kajian, ditentukan bahawa irama jantung yang betul dipertahankan selama satu tahun rata-rata pada 40% pesakit. Atria cenderung mengingati aritmia, jadi banyak usaha mesti dilakukan untuk mencegahnya kembali. Pertama sekali, anda harus mengikuti cadangan ini:

  • Perlu dilakukan terapi untuk penyakit utama yang merumitkan perjalanan fibrilasi.
  • Ambil ubat antiaritmia dan betulkan tepat pada masanya sekiranya keberkesanan rawatan menurun.
  • Elakkan minum alkohol, kerana setiap 10 gram yang diambil setiap hari meningkatkan risiko infark miokard sebanyak 3%.

Video: Fibrilasi atrium: patogenesis, diagnosis, rawatan

Fibrilasi atrium

Fibrilasi atrium (fibrilasi atrium) adalah pelanggaran irama jantung, disertai dengan kegembiraan dan penguncupan atria atau kedutan yang kerap, kacau, fibrilasi kumpulan tertentu serat otot atrium. Denyut jantung pada fibrilasi atrium mencapai 350-600 per minit. Dengan fibrilasi atrium paroxysmal yang berpanjangan (melebihi 48 jam), risiko pembentukan trombus dan strok iskemia meningkat. Dengan bentuk fibrilasi atrium yang berterusan, perkembangan kegagalan peredaran kronik yang tajam dapat diperhatikan.

  • Klasifikasi fibrilasi atrium
  • Penyebab fibrilasi atrium
  • Gejala fibrilasi atrium
  • Komplikasi fibrilasi atrium
  • Diagnosis fibrilasi atrium
  • Rawatan fibrilasi atrium
  • Prognosis untuk fibrilasi atrium
  • Pencegahan fibrilasi atrium
  • Harga rawatan

Maklumat am

Fibrilasi atrium (fibrilasi atrium) adalah pelanggaran irama jantung, disertai dengan kegembiraan dan penguncupan atria atau kedutan yang kerap, kacau, fibrilasi kumpulan tertentu serat otot atrium. Denyut jantung pada fibrilasi atrium mencapai 350-600 per minit. Dengan fibrilasi atrium paroxysmal yang berpanjangan (melebihi 48 jam), risiko pembentukan trombus dan strok iskemia meningkat. Dengan bentuk fibrilasi atrium yang berterusan, perkembangan kegagalan peredaran kronik yang tajam dapat diperhatikan.

Fibrilasi atrium adalah salah satu jenis gangguan irama yang paling biasa dan menyumbang sehingga 30% dari hospitalisasi untuk aritmia. Kelaziman fibrilasi atrium meningkat dengan usia; ia berlaku pada 1% pesakit di bawah 60 tahun dan di lebih daripada 6% pesakit berusia lebih dari 60 tahun.

Klasifikasi fibrilasi atrium

Asas pendekatan moden untuk klasifikasi fibrilasi atrium merangkumi sifat kursus klinikal, faktor etiologi dan mekanisme elektrofisiologi.

Terdapat bentuk fibrilasi atrium yang berterusan (kronik), berterusan dan sementara (paroxysmal). Dengan bentuk paroxysmal, serangan berlangsung tidak lebih dari 7 hari, biasanya kurang dari 24 jam. Fibrilasi atrium yang berterusan dan kronik berlangsung lebih dari 7 hari, bentuk kronik ditentukan oleh ketidakefektifan kardioversi elektrik. Bentuk fibrilasi atrium yang paroxysmal dan berterusan boleh berulang.

Bezakan antara serangan fibrilasi atrium yang baru didiagnosis dan serangan berulang (episod fibrilasi atrium kedua dan seterusnya). Fibrilasi atrium boleh berlaku dalam dua jenis gangguan irama atrium: fibrilasi atrium dan flutter atrium.

Dengan fibrilasi atrium (fibrilasi), kumpulan serat otot individu berkontrak, akibatnya tidak ada kontraksi atrium yang terkoordinasi. Sebilangan besar impuls elektrik tertumpu di persimpangan atrioventricular: sebahagiannya tertunda, yang lain merebak ke miokardium ventrikel, memaksa mereka berkontraksi dengan irama yang berbeza. Dari segi kekerapan kontraksi ventrikel, takikistik (kontraksi ventrikel 90 atau lebih per minit), normosistolik (kontraksi ventrikel dari 60 hingga 90 per minit), bentuk bradistolik (kontraksi ventrikel kurang dari 60 per minit) fibrilasi atrium berbeza.

Semasa paroxysm atrial fibrillation, tidak ada darah yang dipam ke ventrikel (suplemen atrium). Kontrak atria tidak berkesan, oleh itu, semasa diastole, ventrikel tidak sepenuhnya dipenuhi dengan darah yang mengalir bebas di dalamnya, akibatnya secara berkala tidak ada pelepasan darah ke dalam sistem aorta.

Flutter atrium adalah pengecutan atrium yang cepat (hingga 200-400 per minit) sambil mengekalkan irama atrium yang terkoordinasi dengan betul. Kontraksi miokard semasa flutter atrium saling mengikuti hampir tanpa gangguan, hampir tidak ada jeda diastolik, atria tidak berehat, berada dalam keadaan sistol hampir sepanjang masa. Mengisi atria dengan darah sukar, dan oleh itu, aliran darah ke ventrikel berkurang.

Melalui sambungan atrioventricular, setiap dorongan ke-2, ke-3 atau ke-4 dapat dihantar ke ventrikel, memberikan irama ventrikel yang betul - ini adalah flutter atrium yang betul. Dalam pelanggaran konduksi atrioventrikular, pengecutan ventrikel yang kacau diperhatikan, iaitu bentuk flutter atrium yang tidak teratur berkembang.

Penyebab fibrilasi atrium

Kedua-dua patologi jantung dan penyakit organ-organ lain boleh menyebabkan perkembangan fibrilasi atrium. Selalunya, fibrilasi atrium menyertai perjalanan infark miokard, kardiosklerosis, kecacatan jantung reumatik, miokarditis, kardiomiopati, hipertensi arteri, kegagalan jantung yang teruk. Kadang-kadang fibrilasi atrium berlaku dengan tirotoksikosis, keracunan dengan adrenomimetik, glikosida jantung, alkohol, ia boleh disebabkan oleh kelebihan neuropsikik, hipokalemia.

Terdapat juga fibrilasi atrium idiopatik, penyebabnya tidak dapat dikesan walaupun dengan pemeriksaan yang paling teliti..

Gejala fibrilasi atrium

Manifestasi fibrilasi atrium bergantung pada bentuknya (bradistolik atau takikistik, paroxysmal atau pemalar), pada keadaan miokardium, alat injap, ciri-ciri individu jiwa pesakit. Bentuk tachysystolic atrial fibrillation jauh lebih sukar untuk ditoleransi. Pada masa yang sama, pesakit merasakan degupan jantung yang cepat, sesak nafas, diperburuk oleh latihan fizikal, kesakitan dan gangguan pada jantung..

Biasanya, pada mulanya, fibrilasi atrium berlaku paroxysm, perkembangan paroxysms (tempoh dan frekuensi) adalah individu. Pada beberapa pesakit, setelah 2-3 serangan fibrilasi atrium, bentuk berterusan atau kronik ditetapkan, pada yang lain, jarang berlaku, paroxysms jangka pendek sepanjang hidup tanpa kecenderungan untuk berkembang.

Permulaan paroxysm fibrilasi atrium dapat dirasakan dengan cara yang berbeza. Sebilangan pesakit mungkin tidak menyedarinya dan mengetahui tentang kehadiran aritmia hanya dengan pemeriksaan perubatan. Dalam kes biasa, fibrilasi atrium dirasakan oleh degupan jantung yang huru-hara, berpeluh, kelemahan, gegaran, ketakutan, poliuria. Dengan degupan jantung yang terlalu tinggi, pening, pingsan, serangan Morgagni-Adams-Stokes mungkin berlaku. Gejala fibrilasi atrium hilang segera setelah pemulihan degupan jantung sinus. Pesakit yang menderita bentuk fibrilasi atrium yang berterusan akhirnya berhenti menyedarinya.

Semasa auskultasi jantung, nada tidak tetap yang berbeza-beza kedengaran. Nadi aritmia ditentukan dengan amplitud gelombang nadi yang berbeza. Dengan fibrilasi atrium, defisit nadi ditentukan - bilangan denyutan jantung minit melebihi bilangan gelombang nadi). Kekurangan nadi disebabkan oleh fakta bahawa tidak setiap degupan jantung menghasilkan pelepasan darah ke aorta. Pesakit dengan atrial flutter merasa berdebar-debar, sesak nafas, kadang-kadang rasa tidak selesa di bahagian jantung, berdenyut pada urat leher.

Komplikasi fibrilasi atrium

Komplikasi fibrilasi atrium yang paling biasa adalah tromboemboli dan kegagalan jantung. Pada stenosis mitral yang rumit oleh fibrilasi atrium, penyumbatan pembukaan atrioventrikular kiri oleh trombus intra-atrium boleh menyebabkan penangkapan jantung dan kematian mendadak.

Pembekuan darah intracardiac dapat memasuki sistem arteri peredaran sistemik, menyebabkan tromboemboli pelbagai organ; 2/3 daripadanya dengan aliran darah memasuki saluran otak. Setiap strok iskemia ke-6 berkembang pada pesakit dengan fibrilasi atrium. Yang paling rentan terhadap tromboemboli otak dan periferal adalah pesakit berusia lebih dari 65 tahun; pesakit yang sebelumnya mengalami tromboemboli dari mana-mana penyetempatan; menderita diabetes mellitus, hipertensi sistemik, kegagalan jantung kongestif.

Kegagalan jantung dengan fibrilasi atrium berkembang pada pesakit dengan kecacatan jantung dan gangguan kontraktilitas ventrikel. Kegagalan jantung dengan stenosis mitral dan kardiomiopati hipertrofik boleh berlaku dengan asma jantung dan edema paru. Perkembangan kegagalan ventrikel kiri akut dikaitkan dengan gangguan pengosongan jantung kiri, yang menyebabkan peningkatan tekanan mendadak pada kapilari dan vena pulmonari.

Salah satu manifestasi kegagalan jantung yang paling teruk dalam fibrilasi atrium adalah perkembangan kejutan aritmogenik kerana output jantung yang rendah. Dalam beberapa kes, peralihan fibrilasi atrium ke fibrilasi ventrikel dan penangkapan jantung adalah mungkin. Kegagalan jantung kronik paling kerap berkembang dengan fibrilasi atrium, berkembang menjadi cardiomyopathy dilatasi aritmia.

Diagnosis fibrilasi atrium

Biasanya, fibrilasi atrium didiagnosis seawal pemeriksaan fizikal. Pada palpasi nadi periferal, ditentukan ciri irama, pengisian dan ketegangan yang tidak teratur. Semasa auskultasi jantung, bunyi jantung tidak teratur, turun naik ketara dalam kelantangannya (kelantangan nada berikutan jeda diastolik berubah bergantung pada nilai pengisian ventrikel diastolik). Pesakit dengan perubahan yang dikenal pasti dirujuk untuk berunding dengan pakar kardiologi.

Pengesahan atau penjelasan diagnosis fibrilasi atrium adalah mungkin dengan menggunakan data kajian elektrokardiografi. Dengan fibrilasi atrium, tidak ada gelombang P pada EKG, mendaftarkan kontraksi atrium, dan kompleks QRS ventrikel terletak secara kacau. Dengan flutter atrium di lokasi gelombang P, gelombang atrium ditentukan.

Dengan bantuan pemantauan EKG 24 jam, denyut jantung dipantau, bentuk fibrilasi atrium, jangka masa paroxysms, hubungannya dengan senaman, dan lain-lain ditentukan..

Ekokardiografi membolehkan anda menentukan ukuran rongga jantung, trombi intrakardiak, tanda-tanda kerosakan pada injap, perikardium, kardiomiopati, untuk menilai fungsi diastolik dan sistolik ventrikel kiri. Ekokardiografi membantu dalam memutuskan pelantikan terapi antithrombotik dan antiarrhythmic. Pencitraan jantung secara terperinci dapat dicapai dengan MRI atau MSCT jantung.

Kajian elektrofisiologi transesophageal (TEEKG) dilakukan untuk menentukan mekanisme perkembangan fibrilasi atrium, yang sangat penting bagi pesakit yang direncanakan menjalani ablasi kateter atau implantasi alat pacu jantung (alat pacu jantung buatan).

Rawatan fibrilasi atrium

Pemilihan taktik rawatan untuk pelbagai bentuk fibrilasi atrium bertujuan untuk memulihkan dan mengekalkan irama sinus, mencegah serangan berulang fibrilasi atrium, mengawal degupan jantung, dan mencegah komplikasi tromboemboli. Untuk melegakan paroxysms atrial fibrillation, penggunaan novocainamide (intravena dan oral), quinidine (oral), amiodarone (intravena dan oral) dan propafenone (secara lisan) di bawah kawalan tekanan darah dan elektrokardiogram berkesan.

Hasil yang kurang jelas diperoleh dengan penggunaan digoxin, propranolol dan verapamil, yang, bagaimanapun, dengan menurunkan denyut jantung, membantu meningkatkan kesejahteraan pesakit (penurunan sesak nafas, kelemahan, berdebar-debar). Sekiranya tidak ada kesan positif terapi ubat yang diharapkan, mereka menggunakan kardioversi elektrik (penggunaan pelepasan elektrik berdenyut ke kawasan jantung untuk memulihkan irama jantung), yang menghentikan paroxysms fibrilasi atrium dalam 90% kes..

Dengan fibrilasi atrium yang berlangsung lebih dari 48 jam, risiko trombosis meningkat dengan ketara, oleh itu, untuk mengelakkan komplikasi tromboemboli, warfarin diresepkan. Untuk mengelakkan berlakunya serangan fibrilasi atrium selepas pemulihan irama sinus, ubat-ubatan antiarrhythmic diresepkan: amiodarone, propafenone, dll..

Apabila bentuk kronik fibrilasi atrium ditetapkan, pengambilan penyekat adrenergik berterusan (atenolol, metoprolol, bisoprolol), digoxin, antagonis kalsium (diltiazem, verapamil) dan warfarin (di bawah kawalan penunjuk koagulogram - indeks prothrombin atau INR) ditetapkan. Dengan fibrilasi atrium, sangat mustahak untuk merawat penyakit yang mendasari yang menyebabkan perkembangan gangguan irama.

Kaedah yang secara radikal menghilangkan fibrilasi atrium adalah pelaksanaan pengasingan frekuensi radio vena pulmonari, di mana fokus pengujaan ektopik, yang terletak di mulut vena paru, diasingkan dari atria. Pengasingan frekuensi radio dari lubang vena pulmonari adalah teknik invasif yang kira-kira 60% berkesan.

Dengan serangan fibrilasi atrium yang sering berulang atau dengan bentuknya yang tetap, adalah mungkin untuk melakukan RFA jantung - ablasi frekuensi radio ("cauterization" dengan elektrod) nod atrioventricular dengan penciptaan sekatan AV melintang lengkap dan implantasi alat pacu jantung kekal.

Prognosis untuk fibrilasi atrium

Kriteria prognostik utama untuk fibrilasi atrium adalah penyebab dan komplikasi gangguan irama. Fibrilasi atrium yang disebabkan oleh kecacatan jantung, kerosakan miokardium yang teruk (infark miokard fokus besar, kardiosklerosis yang luas atau meresap, kardiomiopati melebar) dengan cepat membawa kepada perkembangan kegagalan jantung.

Komplikasi tromboemboli yang disebabkan oleh fibrilasi atrium secara tidak disengajakan. Fibrilasi atrium meningkatkan kematian yang berkaitan dengan penyakit jantung sebanyak 1.7 kali.

Sekiranya tidak ada patologi jantung yang teruk dan keadaan miokardium ventrikel yang memuaskan, prognosisnya lebih baik, walaupun berlakunya paroxysms fibrilasi atrium dengan kerap mengurangkan kualiti hidup pesakit. Dengan fibrilasi atrium idiopatik, keadaan kesihatan biasanya tidak terganggu, orang merasa sihat secara praktikal dan dapat melakukan apa-apa pekerjaan.

Pencegahan fibrilasi atrium

Matlamat pencegahan utama adalah rawatan aktif penyakit yang berpotensi berbahaya dari segi perkembangan fibrilasi atrium (hipertensi arteri dan kegagalan jantung).

Langkah-langkah untuk pencegahan sekunder fibrilasi atrium bertujuan untuk mematuhi cadangan untuk terapi ubat anti-kambuh, pembedahan jantung, membatasi tekanan fizikal dan mental, menjauhi alkohol.

Semua mengenai fibrilasi atrium (fibrilasi atrium): jenis, gejala dan rawatan

Fibrilasi atrium atau fibrilasi atrium (selepas ini - MA) disebut sebagai pelanggaran irama jantung, yang dicirikan oleh kegembiraan, kerutan dan penguncupan atria yang kerap huru-hara, serta fibrilasi kumpulan tertentu serat atrium otot.

Penting: kekerapan kontraksi atrium dengan MA mencapai 350-600 denyut / 60 saat. Serangan berpanjangan seperti kegagalan irama jantung (berlangsung lebih dari 2 hari) meningkatkan risiko pembekuan darah dan perkembangan strok iskemia.

Bentuk berterusan fibrilasi atrium adalah faktor yang menyebabkan perkembangan kegagalan peredaran kronik yang pesat.

Penting: menurut statistik, 30% kes klinikal yang berkaitan dengan kemasukan ke hospital pesakit dengan aritmia dikaitkan dengan fibrilasi atrium. Prevalensi AF berkadar langsung dengan usia "mangsa": fibrilasi atrium didiagnosis pada 1% pesakit di bawah usia 60 tahun, dan pada 6% pesakit yang telah melewati garis usia ini.

Mengapa masalahnya

Penyebab fibrilasi atrium adalah patologi miokard "tempatan" dan penyakit "luar". Sebagai contoh, MA sering menyertai penyakit seperti:

  • kecacatan jantung yang bersifat rematik;
  • hipertensi arteri (tekanan darah tinggi);
  • infarksi miokardium;
  • perubahan patologi di jantung asal keradangan dan berjangkit.

Penting: kecacatan jantung adalah penentu utama MA. Lama kelamaan, stenosis atau kegagalan injap membawa kepada perkembangan kardiomiopati (perubahan struktur dan fungsi patologi pada otot jantung). Jadi, serat normal menebal, peningkatan ukuran, masalah dengan kekonduksian nadi muncul..

Penyakit arteri koronari juga menyebabkan gejala fibrilasi atrium. Aritmia dalam IHD berkembang dengan cara yang sama seperti pada kes sebelumnya, hanya serat otot yang sihat diganti bukan dengan menebal, tetapi oleh analog nekrotik (mati).

Kardiosklerosis - pertumbuhan tisu parut dan bukannya kardiomiosit - provokator miokarditis (radang jantung patologi yang berasal dari virus atau bakteria), yang juga menyebabkan aritmia.

Pelbagai bentuk fibrilasi atrium sering disebabkan oleh tirotoksikosis (kerusakan tiroid), mabuk badan semasa mengambil kumpulan ubat tertentu (glikosida jantung, adrenomimetik) atau penyalahgunaan alkohol. Sebagai tambahan, MA diprovokasi oleh tekanan dan bentuk-bentuk kelebihan psikoemosi yang lain, dan juga berlaku dengan latar belakang kekurangan kalium.

Faktor risiko untuk fenomena seperti fibrilasi atrium termasuk:

  • kepunyaan seks wanita;
  • usia (menurut statistik, MA lebih kerap didiagnosis pada pesakit yang telah melewati garis 50 tahun);
  • berat badan berlebihan (obesiti);
  • diabetes.

Serangan arrhythmia adalah masalah bagi pesakit dengan gangguan peraturan autonomi jantung. Oleh itu, kerosakan fungsi miokardium pada orang seperti itu semestinya "terikat" dengan pengambilan makanan, boleh berlaku dengan setiap perubahan kedudukan badan secara tiba-tiba, semasa tidur malam. Semua keadaan disertai dengan pelepasan hormon norepinefrin dan adrenalin yang kuat ke dalam darah (perasaan takut, peningkatan aktiviti fizikal, pengalaman psiko-emosi aktif) juga boleh mencetuskan serangan MA.

Penting: doktor memperhatikan adanya fenomena seperti fibrilasi atrium idiopatik. Sebab-sebab kejadiannya biasanya tidak diketahui walaupun setelah diagnosis menyeluruh mengenai keadaan tubuh pesakit.

Jenis MA

Fibrilasi atrium dapat dikelaskan dengan cara yang berbeza. Oleh itu, varietas MA diasingkan berdasarkan faktor etiologi (pengkondisian), kursus klinikal, dan juga mekanisme kejadian elektrofisiologi.

Jadi, klasifikasi utama fibrilasi atrium merangkumi bentuk berterusan, kronik (kekal), paroxysmal (sementara). Tempoh serangan MA paroxysmal adalah dari 1 hingga 7 hari, dan tanda-tanda MA kronik dan berterusan dapat ditentukan selama lebih dari 1 minggu.

Jenis fibrilasi atrium berdasarkan bagaimana fungsi miokard terganggu:

  1. Berkilau.
  2. Flutter atrium.

Semasa kerlipan, hanya kumpulan serat otot individu yang berkurang, oleh itu, kerja atrium yang diselaraskan tidak ditentukan. Sebilangan besar impuls elektrik berkumpul di persimpangan atrioventricular: ada yang tetap "di tempat", yang lain menyimpang ke arah ventrikel, akibatnya ia berfungsi dengan irama yang berbeza.

Berdasarkan kekerapan kontraksi ventrikel, pakar mengenal pasti bentuk-bentuk fibrilasi atrium berikut (unit pengukuran - denyutan / minit):

  • takikistik (dari 90);
  • normosistolik (60-90);
  • bradystolic (kurang daripada 60).

Atrial flutter adalah sejenis aritmia, yang dicirikan oleh kontraksi cepat (200-400 denyut / 60 saat), dengan syarat bahawa irama atrium "sihat" yang konsisten dikekalkan.

Gambar klinikal

Pada fibrilasi atrium, gejala disebabkan oleh faktor berikut:

  • bentuk kegagalan irama jantung;
  • keadaan miokardium;
  • radas jantung valvular.

Bentuk tachysystolic MA adalah yang paling sukar ditoleransi bagi pesakit. Tanda-tanda jenis fibrilasi atrium:

  • sesak nafas walaupun dengan aktiviti fizikal yang minimum;
  • sakit dada;
  • takikardia;
  • kemerahan (atau, sebaliknya, pucat berlebihan) wajah;
  • perasaan ringan, mual;
  • badan tidak dapat mengatasi tekanan yang meningkat (fizikal, emosi).

Pada peringkat awal fibrilasi atrium, gejalanya muncul paroxysmal (tempohnya adalah individu).

Fibrilasi atrium paroxysmal dirasakan berbeza oleh pesakit yang berbeza. Oleh itu, sebilangan pesakit belajar tentang adanya masalah seperti itu hanya semasa pemeriksaan. Bagi "mangsa" yang lain, MA menghasilkan simptom klasik berikut:

  • degupan jantung kuat yang kacau;
  • hiperhidrosis (berpeluh berlebihan);
  • gementar di badan;
  • kelemahan, penurunan keupayaan untuk bekerja;
  • penampilan perasaan takut yang berterusan dan pada masa yang sama tidak masuk akal;
  • poliuria (peningkatan pengeluaran air kencing).

Dengan bentuk fibrilasi atrial takikistik, pesakit mengalami pengsan, mereka menghadapi pening yang berterusan. Perlu diperhatikan bahawa sebaik sahaja degup jantung sinus dipulihkan, semua gejala MA yang dijelaskan hilang dengan sendirinya. Pesakit "berpengalaman" yang menderita MA bahkan tidak menyedari serangan gangguan irama jantung.

Semasa diagnosis komprehensif fibrilasi atrium semasa auskultasi (mendengar) miokardium, doktor menentukan nada pelbagai volume yang tidak teratur. Nadi pesakit dengan MA adalah aritmia.

Penting: fibrilasi atrium kronik tachysystolic sering menyebabkan anomali seperti defisit nadi - fenomena patologi di mana kadar denyutan jantung (degupan jantung) per minit lebih besar daripada jumlah gelombang nadi dalam jangka masa yang sama. Proses patologi ini disebabkan oleh fakta bahawa dengan MA, pembebasan darah ke aorta tidak dilakukan dengan setiap penguncupan miokardium.

Bentuk fibrilasi atrium bradistolik "menyatakan dirinya" oleh degupan jantung kuat yang perlahan, serangan sakit dada, urat serviks pesakit sedemikian dari semasa ke semasa mula berdenyut.

Penting: isyarat penggera adalah lonjakan tajam (dari 150 mm Hg) atau penurunan (kurang dari 90 mm Hg) tekanan darah. Dalam kes pertama, risiko strok iskemik meningkat, pada yang kedua terdapat ancaman kegagalan jantung atau kejutan aritmogenik yang signifikan.

Terlepas dari penyebab fibrilasi atrium, biasanya gejala proses patologi ini lebih cerah, semakin tinggi kadar denyutan jantungnya. Benar, dalam praktik perubatan, ada juga kes apabila, sebaliknya, pesakit dengan denyutan 120-150 denyutan seminit terasa jauh lebih baik daripada "mangsa" bradikardia.

Cara mencari masalah

Dalam kebanyakan kes klinikal, MA sudah dikesan semasa pemeriksaan fizikal. Oleh itu, palpasi nadi periferi menetapkan irama, ketegangan dan pengisian yang tidak teratur. Mendengarkan jantung menunjukkan turun naik yang ketara dalam jumlah, penyimpangan nada.

Untuk menjelaskan diagnosis fibrilasi atrium, doktor mengarahkan pesakit ke kajian elektrokardiografi. Bagaimana fibrilasi atrium menampakkan diri pada ECG: tidak ada gelombang P, di tempatnya adalah gelombang atrium; QRS tidak teratur.

Teknologi diagnostik seperti pemantauan EKG setiap hari membantu mewujudkan:

  • borang MA;
  • kekerapan paroxysms, "mengikat" mereka untuk aktiviti fizikal dan perubahan lain dalam keadaan badan.

Kajian mengenai ciri-ciri kerja otot jantung di bawah beban (ujian treadmill, ergometry basikal) dirancang untuk mendedahkan manifestasi fibrilasi atrium pada penyakit arteri koronari.

  • kehadiran (ketiadaan) gumpalan darah di dalam miokardium;
  • ukuran rongga jantung;
  • tanda-tanda kerosakan otot;
  • kajian itu membolehkan anda menilai fungsi ventrikel kiri.

Penting: diagnostik kompleks fibrilasi atrium yang dijelaskan adalah perlu untuk pelantikan terapi antiarrhythmic, antithrombotic.

Pemeriksaan tambahan pesakit dengan MA melibatkan penggunaan MRI dan MSCT jantung.

Cara mengatasi masalah tersebut

Terlepas dari sebab, gejala fibrilasi atrium, rawatan termasuk menyelesaikan masalah perubatan berikut:

  • mengekalkan irama sinus "sihat";
  • pencegahan berulang fibrilasi atrium;
  • kawalan kadar jantung;
  • pencegahan komplikasi (perkara utama adalah strok iskemia akibat kegagalan jantung dan tromboemboli).

Terapi ubat untuk pesakit yang didiagnosis dengan fibrilasi atrium melibatkan penggunaan:

  1. Novocainamide (suntikan intravena, oral).
  2. Amiodarone.
  3. Quinidine.
  4. Propafenone.
  5. Warfarin.

Penting: rawatan ubat untuk fibrilasi jantung dilakukan di bawah kawalan, doktor memantau perubahan tekanan darah, melakukan elektrokardiogram secara berkala.

Propranolol, Digoxin, Verapamil memungkinkan untuk mengurangkan gejala MA (melegakan sesak nafas, "menjinakkan" degupan jantung, melegakan kesakitan).

Penting: jika gejala fibrilasi atrium adalah akibat penyakit yang mendasari, ada baiknya mengarahkan usaha untuk menghapuskannya.

"Tindak balas" negatif hati terhadap penggunaan ubat-ubatan tertentu adalah petunjuk untuk prosedur seperti kardioversi elektrik (EC). Jadi, pelepasan elektrik berdenyut digunakan pada miokardium untuk mengembalikan irama yang sihat. Manipulasi seperti ini menunjukkan kesan klinikal yang baik dalam 90% kes klinikal..

Jadi, EC dilakukan secara terancang atau kecemasan menggunakan defibrillator. Prosedur ini dijalankan hanya dalam rawatan intensif dan di bawah anestesia.

Dalam 5% kes klinikal, pada pesakit yang tidak mengambil antikoagulan dan agen antiplatelet secara berkala, tanpa mengira penyebab fibrilasi atrium, kardioversi menyebabkan tromboemboli.

Operasi untuk fibrilasi atrium adalah langkah terapeutik yang tidak dapat dielakkan dengan ketiadaan dinamika positif semasa rawatan dengan ubat. Pengasingan frekuensi radio vena pulmonari - rawatan radikal pembedahan fibrilasi atrium.

Fibrilasi atrium kronik atau berterusan boleh menjadi petunjuk untuk prosedur seperti RFA jantung - "cauterization" (dilakukan menggunakan elektrod khas) dari nod atrioventricular.

Ramai pesakit yang mengalami MA berminat sama ada kemungkinan untuk mengatasi gejala dengan bantuan resipi rakyat. Mereka tidak digunakan sebagai terapi bebas. Sebagai langkah tambahan, penggunaan sebatian semula jadi yang menenangkan dibenarkan (ia mungkin berdasarkan pudina, hawthorn, balsem lemon). Pengambilan ubat sendiri dengan MA bukanlah pilihan, anda pasti harus memberitahu pakar kardiologi mengenai niat anda untuk melakukan terapi di rumah tersebut.

Kemungkinan akibatnya

Komplikasi utama fibrilasi atrium:

  1. Kegagalan jantung.
  2. Thromboembolisme.

Terlepas dari penyebab fibrilasi atrium dan kegagalan jantung yang disebabkan oleh AF, pesakit mungkin mengalami kejutan aritmogenik.

Kombinasi MA dengan stenosis mitral adalah faktor yang menyebabkan penyumbatan bukaan atrioventrikular kiri. Kegagalan jantung yang berkaitan dengan latar belakang ini adalah penyebab kematian yang biasa..

Penting: setiap strok iskemia ke-6, menurut statistik, adalah komplikasi fibrilasi atrium.

Pencegahan dan prognosis

Untuk mencegah perkembangan MA, perlu untuk mendiagnosis tepat waktu dan menjalankan (jika perlu) rawatan penyakit yang berpotensi menyebabkan gangguan irama..

Pencegahan sekunder fibrilasi atrium - mengelakkan tekanan dan bentuk lain dari tekanan berlebihan psiko-emosi, mengelakkan rokok dan alkohol, latihan "bijaksana" biasa.

Untuk mengelakkan komplikasi tromboemboli AF, pesakit dengan diagnosis yang tepat harus mengambil antikoagulan (mencegah pembekuan darah) dan agen antiplatelet (menipiskan darah) secara berterusan. Keberkesanan ubat-ubatan tersebut dipantau setiap bulan (kawalan INR), jika perlu, dos ubat disesuaikan oleh doktor yang hadir (untuk mengelakkan pendarahan).

Penyebab fibrilasi atrium dan komplikasinya adalah faktor utama yang mempengaruhi penilaian prognostik. MA, disebabkan oleh kerosakan miokardium yang teruk, dalam masa yang singkat dapat berkembang menjadi kegagalan jantung. Prognosis yang buruk dalam tromboembolisme yang disebabkan oleh fibrilasi atrium idiopatik. Pesakit yang menderita AF, menurut statistik, mati akibat pelbagai patologi jantung 1.7 lebih kerap.

Sekiranya tidak ada masalah serius dalam kerja miokardium (khususnya, ventrikel), prospek pesakit lebih baik. Benar, pesakit yang mengetahui sendiri fibrilasi atrium mungkin mengalami kemerosotan kualiti hidup.

Perlu diperhatikan bahawa bentuk penyakit idiopatik tidak begitu mempengaruhi kesejahteraan pesakit - mereka bertolak ansur dengan aktiviti fizikal dengan peningkatan intensiti dengan baik, mengatasi sebarang pekerjaan dan, secara amnya, merasa yakin.

Oleh itu, dengan mengetahui apa penyebab dan gejala fibrilasi atrium, serta dengan meminta pertolongan tepat dari pakar kardiologi yang berpengalaman, anda dapat mengelakkan akibat negatifnya dan, secara umum, meningkatkan kualiti hidup anda sendiri..

Fibrilasi atrium

Fibrilasi atrium (atrial fibrillation) adalah jenis gangguan irama jantung yang paling biasa. Menurut statistik, ia mempengaruhi 1% populasi di bawah usia 60 tahun dan 6% - setelah 60 tahun..

Biasanya, dorongan saraf timbul secara berirama di atria, yang membuat mereka berkontraksi pada frekuensi 60-90 per minit. Dengan fibrilasi atrium, banyak impuls kacau timbul di dalamnya, dan jumlah kekerapan kontraksi mencapai 300-700 per minit. Dalam kes ini, atria biasanya tidak dapat mendorong darah ke ventrikel, dari mana ia memasuki semua arteri besar.

Semasa fibrilasi atrium, ventrikel boleh berkontrak pada kadar normal, lebih cepat atau lebih perlahan.

Penyebab fibrilasi atrium

Aritmia jenis ini adalah yang paling biasa dan boleh berlaku akibat pelbagai sebab..

Faktor yang menyumbang kepada peningkatan risiko fibrilasi atrium:

  • Angina pectoris dan infark miokard.
  • Kardiosklerosis adalah keadaan patologi di mana tisu parut tumbuh di dinding jantung.
  • Kecacatan jantung.
  • Rheumatisme.
  • Hipertensi - peningkatan tekanan darah.
  • Kardiomiopati - kerosakan pada otot jantung, tidak berkaitan dengan gangguan aliran darah di arteri koronari jantung dan keradangan.
  • Myocarditis - keradangan otot jantung.
  • Thyrotoxicosis - peningkatan tahap hormon tiroid, yang meningkatkan dan meningkatkan kadar jantung.
  • Keracunan dengan ubat-ubatan yang mempengaruhi fungsi jantung.
  • Keracunan alkohol.
  • Tekanan kerap berterusan.
  • Ketumbuhan jantung.
  • Obesiti, diabetes mellitus.
  • Penyakit buah pinggang.

Gejala fibrilasi atrium

Fibrilasi atrium boleh berterusan atau berlaku pada sawan. Manifestasinya bergantung pada bagaimana terjadinya pengecutan dan fungsi ventrikel: selepas ini, bahagian jantung inilah yang menyediakan darah kepada semua organ.

Semasa serangan fibrilasi atrium, pesakit paling kerap merasakan peningkatan degupan jantung, peningkatan keletihan, sesak nafas, sakit dada. Dicirikan oleh peningkatan berpeluh, gemetar di badan, ketakutan, air kencing dalam jumlah besar.

Dalam beberapa kes, dengan kekerapan kontraksi ventrikel yang tinggi, pening, kegelapan mata, pengsan berlaku.

Kematian mendadak mungkin berlaku kerana serangan jantung.

Sekiranya, semasa fibrilasi atrium, kadar ventrikel tetap normal, maka tidak ada gejala. Keabnormalan irama jantung dikesan secara kebetulan semasa elektrokardiografi.

Apa yang kau boleh buat?

Sekiranya gejala yang dinyatakan di atas muncul, anda harus berjumpa dengan pakar kardiologi. Orang yang berumur lebih dari 40 tahun dan dengan faktor risiko perlu menjalani elektrokardiografi setiap enam bulan atau setahun.

Fibrilasi atrium jangka panjang boleh menyebabkan komplikasi seperti trombosis dan kegagalan jantung. Rawatan boleh paling berkesan sejak awal.

Apa yang boleh dilakukan oleh doktor?

Jenis dan tahap gangguan irama jantung ditentukan semasa elektrokardiografi. Lengkung dengan jelas menunjukkan penyebaran impuls di atria dan ventrikel. Juga, doktor boleh menetapkan ujian lain untuk menilai keadaan jantung: ECHO-cardiography, x-ray dada, pengimejan resonans terkira dan magnetik, ujian darah biokimia.

Untuk menghentikan serangan fibrilasi atrium, ubat antiarrhythmic diberikan. Pada masa akan datang, penggunaan ubat-ubatan antiarrhythmic secara berterusan ditunjukkan untuk mengelakkan berlakunya fibrilasi atrium pada masa akan datang..

Sekiranya serangan fibrilasi atrium berlangsung lebih dari dua hari, doktor menetapkan ubat yang mencegah pembekuan darah.

Sekiranya rawatan ubat tidak berkesan, campur tangan pembedahan dilakukan. Dengan menggunakan peralatan endoskopi, sumber impuls elektrik patologi dihapuskan di atria. Kemudian alat pacu jantung dimasukkan.

Secara selari, rawatan penyakit yang mendasari, yang menyebabkan perkembangan fibrilasi atrium, dilakukan.

Ramalan

Pesakit dengan serangan fibrilasi atrium 1.7 kali lebih mungkin mati akibat penyakit sistem kardiovaskular. Sekiranya trombosis vaskular berlaku, prognosis bertambah buruk. Rawatan ubat yang dipilih dengan betul dan pemasangan alat pacu jantung dapat meningkatkan kualiti hidup dan meningkatkan jangka masa.

Pencegahan

Risiko fibrilasi atrium dapat dikurangkan dengan merawat penyakit jantung dan menjaga gaya hidup yang sihat: melawan berat badan berlebihan, aktif secara fizikal, dan makan dengan betul.

Fibrilasi atrium

Maklumat am

Fibrilasi atrium adalah salah satu kemungkinan aritmia jantung, dan fibrilasi atrium mungkin merupakan gangguan yang paling biasa. Sebagai peraturan, perubahan fungsi jantung yang normal, yang akan dibincangkan, berlaku sebagai komplikasi penyakit arteri koronari (penyakit jantung iskemia).

Walau bagaimanapun, penyakit arteri koronari adalah, walaupun utama, tetapi jauh dari satu-satunya sebab yang menyebabkan fibrilasi atrium. Mereka juga boleh merangkumi peningkatan fungsi kelenjar tiroid, yang pada gilirannya juga terjadi dengan latar belakang penyakit ciri.

Dalam perubatan, fibrilasi atrium terdapat dalam dua bentuk: kekal (juga disebut kronik) dan sementara (juga disebut paroxysmal).

Secara ringkas mengenai gejala fibrilasi atrium, kita dapat melihat persamaannya dengan aritmia. Pesakit juga merasakan gangguan berkala dalam irama jantung, secara berkala mungkin terdapat keadaan pengsan atau pengsan, yang disertai dengan kegelapan pada mata. Dalam hal ini, fibrilasi atrium sinonim dengan fibrilasi..

Walaupun penyakit itu sendiri merupakan komplikasi penyakit arteri koronari, ia juga boleh membawa kesan negatif kepada tubuh dan menyebabkan penyakit lain. Akibat yang paling biasa adalah strok akibat trombosis vaskular..

Kejadian pembekuan darah di arteri inilah yang menyumbang kepada perubahan irama jantung. Akibatnya, gumpalan mungkin muncul di dalam darah - darah beku, yang segera berakhir di atrium. Di tempat yang sama, melekat pada dinding dalam, mereka berkembang.

Semua ini menunjukkan bahawa penyakit ini tidak boleh dimulakan, dan cadangan doktor harus dipatuhi dengan ketat. Telah terbukti bahawa jika fibrilasi atrium didiagnosis tepat pada masanya, dan pesakit mengikuti prosedur pengambilan ubat yang sesuai, risiko trombosis, serta komplikasi lain, dapat dikurangkan dengan ketara.

Manifestasi fibrilasi atrium

Seperti yang telah kita maklum, fibrilasi atrium adalah salah satu jenis gangguan irama jantung. Dalam keadaan normal, organ utama tubuh manusia ini berfungsi sebagai mekanisme ketepatan tinggi, yang setiap bahagiannya diselaraskan antara satu sama lain. Dalam kes penyakit yang dijelaskan, kontraksi atrium dapat meningkat dengan ketara, sehingga enam ratus kontraksi per minit.

Sekiranya frekuensi yang sama disebarkan ke ventrikel, penyakit ini akan menjadi lebih serius daripada penyakit ini. Namun, walaupun kurangnya koordinasi atrium dan ventrikel, hanya frekuensi hingga 200 impuls / minit yang dapat menjangkau mereka. Ini disebabkan oleh fakta bahawa nod atrioventricular tidak dapat menghasilkan lebih banyak kontraksi dan, sebenarnya, bertindak sebagai penapis frekuensi yang berlebihan. Secara semula jadi, dalam kes ini, simpul sinus tidak lagi menjalankan fungsinya "menala" irama.

Kami mengatakan bahawa fibrilasi atrium wujud dalam dua bentuk. Sekiranya bentuk sementara adalah beberapa jam, maka risiko pembekuan darah agak kecil. Ini tidak dapat dinyatakan mengenai kes-kes ketika tempoh fibrilasi adalah beberapa hari. Dalam kes ini, risiko strok meningkat dengan ketara. Dari masa ke masa, bentuk paroxysmal dapat menjadi kekal, maka kemungkinan perkembangan kegagalan jantung ditambahkan pada risiko strok.

Gejala fibrilasi atrium

Semua gejala utama fibrilasi atrium dikaitkan dengan peningkatan degupan jantung. Secara semula jadi, frekuensi seperti itu tidak dapat disedari bagi seseorang yang tiba-tiba merasakan degupan jantung, merasa lemah. Pelanggaran irama menyebabkan kekurangan oksigen, sehingga pesakit sering merasa sesak nafas. Sakit dada juga boleh ditambah dengan gejala yang dijelaskan..

Gejala fibrilasi atrium boleh berbeza dalam jangka masa. Mereka biasanya datang dan pergi pada masa yang sama dengan serangan. Maksudnya, diperlukan beberapa detik hingga beberapa jam, hingga satu hari (selama ini, tahap manifestasi dapat berbeza).

Pada pasangan pertama, gejala fibrilasi atrium hilang dalam waktu yang singkat, walaupun tanpa penggunaan ubat apa pun. Tetapi anda perlu memahami bahawa serangan seperti itu tidak akan berlaku sendirian. Serangan pertama, pendek, akan diikuti oleh serangan berikutnya. Oleh itu, apabila tanda-tanda pertama muncul, anda harus mendapatkan rawatan daripada pakar..

Kumpulan risiko untuk fibrilasi atrium

Para saintis dapat mengenal pasti beberapa faktor utama yang secara signifikan meningkatkan risiko fibrilasi atrium. Ini termasuk usia, penyakit jantung, penyakit kronik tertentu, dan penyalahgunaan alkohol. Seterusnya, kami akan menerangkan kesan setiap faktor secara berasingan..

Seperti yang anda ketahui, perubahan pada beberapa organ seseorang yang tumbuh dewasa hanyalah beberapa manifestasi usia tua. Perubahan serupa mempengaruhi atria, yang membahayakan orang tua.

Kecacatan jantung dan penyakit organik organ ini juga meningkatkan kemungkinan gangguan dalam irama kerjanya. Selain itu, ini juga berlaku untuk penyakit yang telah dipindahkan, yang telah disembuhkan berkat pembedahan..

Pada awalnya, kami menyebutkan bahawa masalah tiroid adalah faktor penting yang secara signifikan meningkatkan kemungkinan penyakit. Senarai faktor penyumbang ini juga merangkumi hipertensi arteri..

Akhirnya, fibrilasi atrium berlaku lebih kerap pada pengguna alkohol. Semasa mabuk alkohol, sifat tubuh secara keseluruhan, dan organ-organ perorangannya, berbeza dengan ketara dari normal. Oleh itu, minum yang kerap adalah jalan langsung kepada kumpulan risiko..

Diagnosis fibrilasi atrium

Terdapat dua kaedah utama untuk mengesan penyakit: ECG dan Holter monitoring. Kami tidak akan memperincikan deskripsi elektrokardiogram, kerana ini adalah prosedur diagnostik yang terkenal, tetapi kami akan memberitahu anda mengenai pemantauan Holter secara ringkas dalam artikel ini..

Istilah ini bermaksud rakaman berterusan irama jantung selama satu atau beberapa hari. Akibatnya, doktor mempunyai gambaran lengkap mengenai keadaan jantung pesakit di tangannya, yang membantu membuat diagnosis yang tepat pada masanya dan tepat.

Salah satu jenis pemantauan Holter adalah rakaman paroxysms dalam talian. Ia dilakukan dengan menggunakan alat khas, yang dihubungkan dengan pesakit selama keseluruhan kajian. Sebaik sahaja irama jantung pesakit terganggu (serangan bermula), peranti menghantar isyarat ECG melalui saluran telefon. Kaedah penyelidikan ini membolehkan pesakit tidak terganggu dari urusan rutin, oleh itu diagnosis seperti fibrilasi atrium menjadi semakin popular setiap hari..

Rawatan fibrilasi atrium

Kaedah merawat penyakit secara langsung bergantung kepada bentuknya. Dengan bentuk sementara, sawan dihentikan, dengan bentuk tetap - ubat biasa.

Menghentikan adalah rawatan untuk fibrilasi atrium, yang terdiri daripada menghentikan serangan di bawah pengaruh ubat-ubatan yang berkesan. Ini termasuk novocainamide dan quinidine. Harap maklum bahawa anda tidak boleh mula mengambilnya sendiri. Lebih-lebih lagi, preskripsi doktor tidak akan mencukupi, pakar mesti berada berdekatan semasa pentadbiran procainamide atau quinidine, dan kardiogram berterusan diambil untuk memantau jantung..

Alternatif untuk ubat yang disebutkan ialah Cordaron atau Propanorm. Anaprilin, digoxin, dan / atau verapamil dapat melegakan gejala fibrilasi atrium. Walaupun mereka tidak cukup berkesan untuk rawatan, keadaan pesakit mereda.

Selain ubat-ubatan, terdapat juga prosedur bekam khas yang disebut kardioversi elektrik. Menurut pemerhatian, keberkesanan kaedah ini boleh mencapai 90%. Penggunaan kardioversi elektrik yang meluas terhambat oleh keperluan untuk anestesia umum pesakit, oleh itu, sejauh ini hanya digunakan dalam kes-kes yang sangat sukar apabila terdapat ancaman terhadap nyawa pesakit, atau kaedah lain telah habis.

Kami ingin menarik perhatian anda kepada kenyataan bahawa kelegaan hanya berkesan pada kali pertama setelah serangan. Dalam dua hari, dengan serangan berterusan, risiko trombosis dan, sebagai akibatnya, strok meningkat. Sekiranya gejala fibrilasi atrium berterusan untuk waktu yang lama, adalah mustahak untuk mula mengambil ubat yang mengurangkan pembekuan darah. Biasanya, doktor menetapkan warfarin, yang mempunyai kesan yang cepat dan bermanfaat. Sekiranya kelegaan berjaya, maka ubat itu berterusan sehingga 1 bulan.

Sayangnya, jika selama ini tidak mungkin untuk menyingkirkan penyakit ini, maka ubat ini atau analognya akan menjadi teman seumur hidup anda. Sekiranya kelegaan itu berjaya, maka ia akan diganti dengan ubat-ubatan yang mencegah berulang aritmia. Ini boleh menjadi Allapinin, cordaron dan lain-lain.

Sekiranya penyakit ini berpindah dari bentuk sementara ke bentuk tetap, maka rawatan selanjutnya dari fibrilasi atrium harus dilakukan dua tujuan. Pertama, perlu memastikan bahawa jantung berfungsi dalam irama normal. Dan kedua, anda perlu melakukan segala yang mungkin untuk mengelakkan pembekuan darah..

Perkara itu dan yang lain hari ini berjaya diselesaikan dengan mengambil ubat. Contohnya, masing-masing boleh menjadi digoxin dan warfarin. Semasa rawatan, kerja jantung dan keadaan darah pesakit sentiasa dipantau.

Secara adil, kita perhatikan bahawa ada juga rawatan radikal untuk fibrilasi atrium, yang dapat secara permanen melegakan pesakit dari penyakit ini. Kaedah ini adalah pengasingan frekuensi radio vena pulmonari. Sebab penyebaran kecil operasi adalah kosnya yang tinggi, yang tidak dapat dilaksanakan untuk rata-rata pesakit, dan keberkesanannya, di mana setiap pesakit kedua atau ketiga mengalami fibrilasi atrium sekali lagi setelah beberapa waktu.


Artikel Seterusnya
Cara meningkatkan tekanan darah di rumah dengan cepat dan berkesan