Hemostasiogram / koagulogram


Sistem hemostasis melakukan dua fungsi:

  • mengekalkan darah dalam bentuk cecair di dalam kapal,
  • darah beku apabila dinding vaskular rosak untuk menghentikan pendarahan.

Secara konvensional dibahagikan kepada sistem pembekuan, antikoagulasi dan fibrinolisis.

Pembekuan darah dilakukan oleh 13 protein enzim yang disebut faktor pembekuan darah. Proses pembekuan terdiri daripada beberapa tahap dan terdiri dalam mengubah faktor yang tidak aktif (proenzyme) menjadi bentuk aktif - enzim yang menjadi pemangkin penukaran proenzim seterusnya menjadi enzim, dll. Proses ini sering disebut sebagai lata koagulasi..

Cascade pembekuan darah secara konvensional dibahagikan kepada dua jalan - dalaman dan luaran. Untuk mengaktifkan pembekuan darah di sepanjang jalan luaran, diperlukan tromboplastin (faktor tisu), yang tidak ada dalam darah secara normal dan hanya muncul apabila tisu-tisu rusak. Komponen jalur pembekuan intrinsik terdapat dalam darah.

Ujian saringan

Kajian hemostasis merangkumi masa prothrombin (PT) dengan INR, APTT, trombin time TT, fibrinogen.

Ujian saringan membolehkan kita menyiasat pengaktifan sejumlah reaksi lata lata. Hasil normal ujian ini memungkinkan untuk mengecualikan gangguan sistem hemostatik. Penyimpangan dari hasil normal satu atau lebih ujian mungkin menunjukkan arah pencarian patologi. Di samping itu, ujian saringan menggunakan kawalan terapi antikoagulan.

Waktu prothrombin dan APTT sering disebut sebagai ujian "global". Mereka mencerminkan pengaktifan di sepanjang jalan pembekuan darah luaran dan dalaman. Hasil normal dari ujian ini mengesahkan kecacatan yang ketara pada kebanyakan komponen sistem pembekuan darah. Ujian prothrombin adalah salah satu ujian koagulologi yang paling kerap dilakukan, terutama di negara kita. Itu dicadangkan oleh Quick A.J. et al. pada tahun 1935. Hasil ujian bergantung kepada:

  1. kandungan faktor VII, X, V, prothrombin dan fibrinogen;
  2. kehadiran perencat patologi: polimerisasi fibrin (PDP, protein myeloma), reaksi bergantung pada fosfolipid.

Terdapat dua kaedah standard untuk membentangkan hasil ujian ini..

  • % menurut Quick menggambarkan kandungan faktor pembekuan.
  • INR - Nisbah Normalisasi Antarabangsa yang digunakan untuk memantau terapi antikoagulan.

Waktu tromboplastin separa yang diaktifkan (APTT) adalah ujian untuk jalur pembekuan "intrinsik" dan bergantung kepada semua faktor kecuali VII dan XIII. Pemanjangannya diperhatikan apabila:

  1. kekurangan / keabnormalan faktor;
  2. terapi dengan heparin dan, pada tahap yang lebih rendah, antagonis vitamin K;
  3. kehadiran perencat patologi
    • pempolimeran fibrin (PDP, protein myeloma)
    • faktor tidak aktif.

APTT sering digunakan dalam amalan klinikal untuk mengawal terapi heparin.

Masa trombin (TB) ditentukan jika PT dan APTT berada di atas nilai normal. Pemanjangan masa trombin (TB) diperhatikan apabila:

  1. keabnormalan fibrinogen (hipofibrinogenemia, disfibrinogenemia);
  2. terapi antikoagulan dengan heparin atau perencat trombin langsung
  3. kehadiran perencat patologi pempolimeran fibrin (produk penyusutan fibrinogen / fibrin, antikoagulan yang tidak normal (protein myeloma).

Penentuan fibrinogen: Fibrinogen adalah faktor risiko penting untuk trombosis. Peningkatan tahap fibrinogen diperhatikan dengan merokok, dengan diabetes mellitus; tahap fibrinogen lebih tinggi pada wanita dan mereka yang terdedah kepada tekanan, pengasingan sosial. Selain itu, fibrinogen adalah protein fasa akut dan meningkat dalam penyakit radang pelbagai etiologi..

Diagnosis antikoagulan lupus

Menurut cadangan Persatuan Antarabangsa untuk Trombosis dan Hemostasis, diagnosis VA dapat dibuat jika setiap tanda berikut diperhatikan dengan koagulogram:

  1. memanjangkan sekurang-kurangnya satu ujian pembekuan bergantung pada fosfolipid;
  2. kehadiran perencatan dalam ujian mencampurkan plasma pesakit dengan kumpulan plasma normal;
  3. pergantungan perencatan terhadap fosfolipid telah terbukti. Ini boleh digunakan dengan mengubah kepekatan atau komposisi fosfolipid;
  4. membezakan dengan teliti VA dari koagulopati lain, yang mungkin memberikan parameter makmal yang serupa, dan / atau menyertai VA. Ini mungkin memerlukan kajian khusus mengenai faktor pembekuan..

Kesukaran untuk mendiagnosis antikoagulan lupus adalah bahawa tidak ada satu kaedah yang dapat memberikan kepekaan ujian hampir 100%. Ini disebabkan oleh pelbagai sifat antibodi yang dihasilkan, yang secara teorinya dapat menghalang reaksi yang bergantung pada fosfolipid.

Ujian saringan koagulogram untuk diagnosis VA:

  1. APTT sensitif terhadap VA;
  2. Ujian tromboplastin yang dicairkan (perencatan tromboplastin);
  3. Ujian Viper Venom Russell
  4. Masa Kaolin

Ujian ini sangat sensitif terhadap VA. Mereka boleh didapati dengan nama yang berbeza di pengeluar yang berbeza..

Pemanjangan ujian PT dan APTT dengan TV biasa dapat dianggap sebagai kecurigaan terhadap VA. Hasil yang tidak normal dalam sekurang-kurangnya salah satu ujian ini memerlukan peralihan ke ujian pengesahan, yang harus menunjukkan atau mengecualikan hubungan dengan ketergantungan fosfolipid. Untuk ini, plasma pesakit dan normal (kumpulan penderma) dicampurkan dalam perkadaran yang sama dan ujian diulang, hasilnya berbeza dengan norma pesakit. Sekiranya keputusan yang diperoleh melebihi nilai ujian purata dengan 2-3 sisihan piawai, maka ujian VA dianggap positif. Selepas ini, ujian pengesahan dengan fosfolipid harus dilakukan. Untuk ini, plasma pesakit dicampurkan dengan fosfolipid sintetik atau lisat platelet dalam perkadaran yang sama. Hasil ujian normal mengesahkan adanya BA dalam plasma

Kaedah khas untuk mengkaji komponen sistem hemostasis

D-dimer. Penentuan tahap D-dimer adalah penanda pembentukan trombus yang sangat spesifik dan sensitif. Walau bagaimanapun, tahapnya juga meningkat dalam keadaan patologi yang disertai dengan peningkatan fiboinolisis: komplikasi hemoragik, jangkitan, penyembuhan luka, dengan adanya faktor reumatoid dalam darah, dll. Walaupun begitu, definisi D_dimer mempunyai nilai diagnostik yang besar dalam diagnosis trombosis. Tahap normal normalnya memungkinkan dengan ketepatan 98% untuk mengecualikan keadaan yang disertai dengan peningkatan pembentukan trombus. Terdapat banyak cara untuk menentukan D-Dimer, pendaftaran fotometrik penyatuan zarah-zarah lateks digunakan untuk praktik klinikal harian, dan imunoassays enzim digunakan untuk tujuan saintifik..

Antithrombin III dan protein C adalah wakil sistem antikoagulan.

Antithrombin III. ATIII ditentukan oleh perencatan trombin.

Kekurangan ATIII boleh turun-temurun atau diperoleh. Manifestasi klinikal kekurangan ATIII keturunan adalah perkembangan trombosis urat dalam dan, sebagai akibatnya, tromboembolisme paru. Kemungkinan komplikasi trombotik pada pesakit dengan kekurangan ATIII meningkat seiring bertambahnya usia.

Kekurangan ATIII yang diperoleh mungkin disebabkan oleh penurunan sintesis, peningkatan pengambilan atau kehilangan protein. Dalam semua kes ini, penurunan konsentrasi dan aktiviti ATIII selari diperhatikan. ATIII disintesis di hati, oleh itu, beberapa penyakit hati menyebabkan penurunan tahap ATIII. Sekiranya, selari dengan penurunan ATIII, terdapat peningkatan sifat trombogenik dinding vaskular dan pengaktifan pembekuan, maka ada penurunan lebih lanjut dalam ATIII disebabkan penggunaannya, yang berlaku dalam sindrom DIC yang disebabkan oleh pelbagai patologi: dengan trauma besar, sepsis, radang luka, gigitan ular, kehamilan yang rumit, barah, dll.

Di samping itu, penurunan sintesis ATIII diperhatikan semasa terapi dengan estrogen dan ubat sintetik dengan tindakan estrogenik, sindrom nefrotik dan penyakit gastrousus, apabila kehilangan protein melebihi kadar sintesisnya. Dalam kes ini, terdapat penurunan selari dalam ATIII dan albumin.

Kekurangan Protein C. PrS adalah faktor yang menyebabkan berlakunya trombosis vena, berkembang dengan adanya faktor-faktor lain yang rumit, seperti trauma, pembedahan dan imobilisasi pesakit, kehamilan dan penggunaan kontraseptif oral. Kekurangan PrS yang dijumpai diperhatikan semasa kehamilan dan mengambil kontraseptif hormon, hati dan DIC.

Apa jenis analisis ini - koagulogram: norma, tafsiran hasil, cara mengambil

Coagulogram (aka hemostasiogram) adalah kajian khas yang menunjukkan betapa baik atau buruknya darah seseorang membeku.

Analisis ini memainkan peranan yang sangat penting dalam menentukan keadaan seseorang. Indikatornya membantu untuk meramalkan bagaimana operasi atau kelahiran anak akan berjalan, adakah pesakit akan bertahan, adakah mungkin untuk menghentikan pendarahan yang cedera.

Benar, tidak semua doktor mempunyai kemampuan membaca koagulogram. Walau bagaimanapun, kadang-kadang, penyelidikan inilah yang dapat menyelamatkan nyawa seseorang..

Sedikit mengenai pembekuan darah

Darah adalah cecair khas yang mempunyai sifat tidak hanya beredar melalui saluran, tetapi juga untuk membentuk gumpalan yang padat (gumpalan darah). Kualiti ini membolehkannya menutup jurang pada arteri dan urat sederhana dan kecil, kadang-kadang walaupun tidak dapat dilihat oleh seseorang. Pemeliharaan keadaan cair dan pembekuan darah diatur oleh sistem hemostatik. Sistem pembekuan atau sistem hemostasis terdiri daripada tiga komponen:

  • sel vaskular, dan khususnya lapisan dalam (endotelium) - apabila dinding kapal rosak atau pecah, sejumlah bahan aktif biologi (oksida nitrat, prostacyclin, thrombomodulin) dilepaskan dari sel endotel, yang mencetuskan pembentukan trombus;
  • platelet adalah platelet yang merupakan orang pertama yang bergegas ke tempat kecederaan. Mereka melekat dan cuba menutup luka (membentuk plag hemostatik primer). Sekiranya platelet tidak dapat menghentikan pendarahan, faktor pembekuan plasma dihidupkan;
  • faktor plasma - sistem hemostasis merangkumi 15 faktor (banyak adalah enzim), yang disebabkan oleh sebilangan reaksi kimia, membentuk gumpalan fibrin padat yang akhirnya menghentikan pendarahan.

Ciri faktor pembekuan adalah hampir kesemuanya terbentuk di hati dengan penyertaan vitamin K. Hemostasis manusia juga dikendalikan oleh sistem antikoagulan dan fibrinolitik. Fungsi utama mereka adalah untuk mencegah pembentukan trombus secara spontan..

Petunjuk untuk pelantikan hemostasiogram

  • penilaian umum keadaan sistem hemostasis;
  • penyelidikan yang dirancang sebelum pembedahan;
  • kelahiran anak secara spontan atau bahagian caesar;
  • gestosis teruk;
  • kawalan terapi dengan antikoagulan tidak langsung (aspirin, warfarin, trental), ubat heparin (clexane, fraxiparin);
  • diagnostik patologi hemoragik (hemofilia, trombositopati dan trombositopenias, penyakit von Willebrant);
  • urat varikos di bahagian bawah kaki (lihat rawatan urat varikos di rumah);
  • dengan risiko trombosis yang tinggi (fibrilasi atrium, penyakit jantung iskemia);
  • definisi pembekuan intravaskular yang disebarkan;
  • mengambil pil perancang, glukokortikosteroid, steroid anabolik;
  • penyakit hati kronik (sirosis);
  • proses keradangan akut di dalam badan;
  • diagnostik pelbagai trombosis - saluran bahagian bawah kaki, usus, strok iskemia, embolisme paru.

Cara mempersiapkan koagulogram?

  • bahan diambil dengan ketat semasa perut kosong, adalah wajar makanan sebelumnya sekurang-kurangnya 12 jam yang lalu;
  • sehari sebelumnya, disyorkan untuk tidak makan makanan pedas, berlemak, asap, alkohol;
  • jangan merokok sebelum mengambil bahan;
  • disarankan untuk berhenti mengambil antikoagulan tindakan langsung dan tidak langsung, kerana kehadirannya dalam darah dapat memutarbelitkan petunjuk koagulogram;
  • jika pengambilan ubat-ubatan tersebut sangat penting bagi pesakit, adalah mustahak untuk memberi amaran kepada doktor makmal yang akan mempertimbangkan analisisnya.

Bagaimana ujian pembekuan darah dilakukan??

  • pensampelan dilakukan dengan picagari steril kering atau sistem pengumpulan darah vakum Vacutainer;
  • pengambilan sampel darah harus dilakukan dengan jarum dengan lumen lebar tanpa menggunakan tourniquet;
  • tusukan urat mestilah atraumatik, jika tidak, banyak tromboplastin tisu akan masuk ke dalam tabung uji, yang akan memutarbelitkan hasilnya;
  • pembantu makmal mengisi 2 tabung uji dengan bahan, sementara hanya menghantar yang kedua untuk pemeriksaan;
  • tiub mesti mengandungi koagulan khas (sodium sitrat).

Di mana saya boleh diuji?

Kajian ini boleh dijalankan di mana-mana klinik atau makmal swasta atau awam yang mempunyai reagen yang diperlukan. Hemostasiogram adalah analisis yang sukar untuk dilakukan dan memerlukan kelayakan doktor makmal yang mencukupi. Kos pemeriksaan berbeza dari 1.000 hingga 3.000 rubel, harganya bergantung pada jumlah faktor yang ditentukan.

Berapa hari coagulogram dilakukan?

Untuk mendapatkan hasil kajian, doktor makmal biasanya melakukan serangkaian tindak balas kimia yang memerlukan masa tertentu. Ia biasanya memakan masa 1-2 hari bekerja. Satu perkara juga bergantung pada beban kerja makmal, ketersediaan reagen, kerja kurier.

Kadar koagulogram

Masa pembekuan
  • Menurut Lee-White
  • Oleh Mass dan Magro
  • 5-10 minit;
  • 8-12 minit.
Masa pendarahan
  • Menurut Duke
  • Oleh Ivy
  • Menurut Shitikova
  • 2-4 minit;
  • Sehingga 8 minit;
  • Hingga 4 minit;
Petunjuk analisisPenetapannyaBiasa
Masa prothrombin mengikut PantasPV11-15 saat
INR (Nisbah Normalisasi Antarabangsa)INR0.82-1.18
Masa Thromboplastin Separa (separa) DiaktifkanAPTT22.5-35.5 saat
Masa Pengiraan Semula DiaktifkanABP81-127 saat
Indeks prothrombinPTI73-122%
Masa trombinTv14-21 saat
Kompleks fibrin-monomerik larutRFMK0.355-0.479 UNIT
Antithrombin IIIPADA III75.8-125.6%
D-dimer250.10-500.55 ng / ml
Fibrinogen2.7-4.013 g

Koagulogram penyahkodan

Masa Prothrombin (PT)

PT adalah masa pembentukan gumpalan trombin jika kalsium dan tromboplastin ditambahkan ke dalam plasma. Petunjuk ini menggambarkan fasa 1 dan 2 pembekuan plasma dan aktiviti 2,5,7 dan 10 faktor. Kadar Prothrombin (PT) pada usia yang berbeza:

  • Bayi pramatang yang baru lahir - 14-19 saat;
  • Bayi jangka panjang yang baru lahir - 13-17 saat;
  • Anak muda - 13-16 saat;
  • Kanak-kanak yang lebih tua - 12-16 saat;
  • Dewasa - 11-15 saat.

Terapi antikoagulan dianggap berkesan jika PT dinaikkan sekurang-kurangnya 1.5-2 kali.

Nisbah INR atau prothrombin adalah nisbah PT pesakit dengan PT tabung kawalan. Indikator ini diperkenalkan oleh Organisasi Kesihatan Sedunia pada tahun 1983 untuk menyelaraskan kerja makmal, kerana setiap makmal menggunakan reagen tromboplastin yang berbeza. Tujuan utama menentukan INR adalah untuk mengawal pengambilan antikoagulan tidak langsung oleh pesakit..

Sebab-sebab perubahan penunjuk PV dan INR:

Peningkatan masa prothrombin dan INRMengurangkan masa prothrombin dan INR
  • penyakit hati (sirosis hati, hepatitis kronik);
  • kekurangan vitamin K dengan enteropati, dysbiosis usus;
  • amiloidosis;
  • sindrom nefrotik;
  • Sindrom DIC;
  • keturunan kekurangan faktor pembekuan (2,5,7,10);
  • penurunan tahap fibrinogen atau kekurangannya;
  • rawatan dengan derivatif kumarin (warfarin, merevan);
  • kehadiran antikoagulan dalam darah.
  • trombosis dan tromboemboli saluran darah;
  • pengaktifan fibrinolisis;
  • peningkatan aktiviti faktor 7.

APTT (masa trombin separa diaktifkan, masa cephalinkaolin)

APTT adalah petunjuk keberkesanan menghentikan pendarahan oleh faktor plasma. Sebenarnya, APTT mencerminkan jalur hemostasis dalaman, seberapa cepat pembekuan fibrin terbentuk. Ini adalah petunjuk hemostasiogram yang paling sensitif dan tepat. Nilai APTT, pertama sekali, bergantung pada reagen pengaktif yang digunakan oleh doktor, dan indikatornya mungkin berbeza di makmal yang berbeza. Pemendekan APTT menunjukkan peningkatan pembekuan, kemungkinan pembekuan darah. Dan pemanjangannya menunjukkan penurunan hemostasis.

Mengapa nilai APTT berubah?

Punca memanjangkanSebab-sebab pemendekan
  • penurunan pembekuan darah;
  • faktor pembekuan darah kongenital atau diperolehi (2,5,8,9,10,11,12);
  • fibrinolisis;
  • Tahap 2 dan 3 pembekuan intravaskular yang disebarkan;
  • rawatan dengan heparin dan analognya dengan berat molekul rendah (clexane, tsibor, fraxiparin);
  • patologi autoimun (lupus erythematosus sistemik);
  • penyakit hati yang teruk (sirosis, hati berlemak).
  • peningkatan pembekuan darah;
  • Fasa pertama pembekuan intravaskular yang disebarkan;
  • teknik pengambilan darah yang salah (pencemaran bahan dengan tromboplastin tisu).

Masa pengiraan semula diaktifkan

ABP adalah masa yang diperlukan untuk pembentukan fibrin dalam plasma tepu dengan kalsium dan platelet. Indikator menunjukkan sejauh mana hubungan hemostasis plasma dan sel berinteraksi. Nilainya boleh berubah-ubah bergantung pada reagen yang digunakan di makmal. AVR diperpanjang dengan penurunan jumlah trombosit (trombositopenia) dan perubahan kualiti (trombositopati), hemofilia. AVR yang dipendekkan menunjukkan kecenderungan untuk membentuk pembekuan darah..

Indeks prothrombin

Indeks prothrombin atau PTI adalah nisbah masa prothrombin yang ideal dengan masa prothrombin pesakit, dikalikan dengan 100%. Pada masa ini, petunjuk ini dianggap ketinggalan zaman; sebaliknya, doktor mengesyorkan menentukan INR. Indikator, seperti INR, menghilangkan perbezaan hasil PT yang berlaku disebabkan oleh aktiviti tromboplastin yang berlainan di makmal yang berbeza..

Di bawah patologi apa indikator berubah?

MeningkatBerkurang
  • kekurangan faktor pembekuan darah;
  • kekurangan vitamin K (kolitis, enterokolitis);
  • rawatan dengan antikoagulan tidak langsung (warfarin, neodikumarin, syncumar);
  • rawatan dengan heparin dan analog berat molekulnya yang rendah (flenox, clexane).
  • kerosakan hati (sirosis, hepatitis kronik);
  • trombosis vaskular;
  • peningkatan pembekuan pada wanita semasa kehamilan dan melahirkan anak.

Masa trombin

Masa trombin menunjukkan tahap akhir hemostasis. TB mencirikan jangka masa yang diperlukan untuk pembentukan bekuan fibrin dalam plasma, jika trombin ditambahkan ke dalamnya. Ia selalu ditentukan bersama dengan aPTT dan PT untuk kawalan terapi fibrinolitik dan heparin, diagnosis patologi fibrinogen kongenital.

Penyakit apa yang mempengaruhi masa trombin?

Penyakit yang memanjangkan masa trombinPenyakit yang memendekkan masa trombin
  • penurunan kepekatan fibrinogen (di bawah 0.5 g / l) atau ketiadaannya sepenuhnya;
  • fibrinolisis akut;
  • Sindrom DIC;
  • terapi dengan ubat fibrinolitik (streptokinase, urokinase);
  • patologi autoimun (pembentukan antibodi terhadap trombin);
  • penyakit hati kronik (sirosis, hepatitis).
  • rawatan dengan perencat pempolimeran heparin dan fibrin;
  • Tahap pertama pembekuan intravaskular.

Fibrinogen

Fibrinogen adalah faktor pembekuan darah pertama. Protein ini terbentuk di hati dan, di bawah tindakan faktor Hageman, diubah menjadi fibrin yang tidak larut. Fibrinogen tergolong dalam protein fasa akut, kepekatannya meningkat dalam plasma semasa jangkitan, trauma, tekanan.

Mengapa tahap fibrinogen dalam darah berubah??

Tingkatkan kandunganMengurangkan kandungan
  • patologi keradangan yang teruk (pielonefritis, peritonitis, radang paru-paru);
  • infarksi miokardium;
  • penyakit tisu penghubung sistemik (rheumatoid arthritis, SLE, scleroderma sistemik);
  • tumor malignan (terutamanya di paru-paru);
  • kehamilan;
  • luka bakar, penyakit luka bakar;
  • selepas pembedahan;
  • amiloidosis;
  • haid;
  • rawatan dengan heparin dan analognya dengan berat molekul rendah, estrogen, mengambil pil perancang.
  • kekurangan kongenital dan keturunan;
  • Sindrom DIC;
  • patologi hati (penyakit hati alkoholik, sirosis);
  • leukemia, lesi aplastik sumsum tulang merah;
  • barah prostat metastatik;
  • keadaan selepas pendarahan;
  • terapi dengan steroid anabolik, androgen, barbiturat, minyak ikan, asid valproik, perencat polimerisasi fibrin;
  • keracunan heparin (keadaan akut ini dirawat dengan penawar fibrin - protamin).

RFMC (kompleks fibrin-monomer larut) adalah produk perantaraan pemecahan bekuan fibrin akibat fibrinolisis. RFMK dikeluarkan dengan cepat dari plasma darah, penunjuknya sangat sukar ditentukan. Nilai diagnostiknya terletak pada diagnosis awal pembekuan intravaskular yang disebarkan. RFMK juga meningkat dengan:

  • trombosis pelbagai penyetempatan (tromboembolisme arteri pulmonari, urat mendalam di hujung kaki);
  • dalam tempoh selepas operasi;
  • komplikasi kehamilan (preeklampsia, gestosis);
  • kegagalan buah pinggang akut dan kronik;
  • sepsis;
  • kejutan;
  • patologi sistemik tisu penghubung dan lain-lain.

Antithrombin III

Antithrombin III adalah antikoagulan fisiologi. Dalam struktur, glikoprotein yang menghalang trombin dan sejumlah faktor pembekuan (9,10,12). Tempat utama sintesisnya adalah sel hati. Petunjuk antithrombin III pada usia yang berbeza:

  • Bayi yang baru lahir - 40-80%
  • Kanak-kanak di bawah 10 tahun - 60-100%
  • Kanak-kanak dari 10 hingga 16 tahun - 80-120%
  • Dewasa - 75-125%.

Mengapa kandungannya dalam darah berubah??

Naik ke atasPenurunan tahap
  • patologi keradangan yang teruk (pielonefritis, peritonitis, radang paru-paru);
  • kerosakan hati akut (hepatitis);
  • kekurangan vitamin K;
  • rawatan dengan glukokortikosteroid, steroid anabolik.
  • kekurangan kongenital dan keturunan;
  • patologi hati kronik (penyakit hati alkoholik, sirosis);
  • Sindrom DIC;
  • penyakit jantung koronari;
  • trimester kehamilan terakhir;
  • trombosis dan tromboembolisme;
  • sepsis;
  • rawatan dengan perencat pempolimeran heparin dan fibrin;

D-dimer

D-dimer adalah baki helai fibrin yang dibelah. Penunjuk ini mencerminkan kedua-dua kerja sistem pembekuan (jika terdapat banyak D-dimer dalam darah, ini bermakna banyak fibrin telah terbelah), dan fungsi sistem antikoagulan. Petunjuk terkandung di dalam darah selama kira-kira 6 jam setelah pembentukan, jadi bahan tersebut harus segera diperiksa di makmal.

Hanya peningkatan tahap penunjuk, yang berlaku apabila:

  • trombosis dan tromboemboli arteri dan urat;
  • penyakit hati;
  • hematoma yang luas;
  • penyakit jantung iskemia dan infark miokard;
  • dalam tempoh selepas operasi;
  • merokok jangka panjang;
  • Sindrom DIC;
  • artritis reumatoid seropositif.

Masa pendarahan

Kaedah penentuan: menusuk cuping telinga dengan jarum perubatan atau scarifier. Kemudian kita meluangkan masa sehingga darah berhenti. Doktor hanya menilai pemanjangan indikator, kerana pemendekannya menunjukkan kajian yang salah. Waktu pendarahan diperpanjang kerana:

  • kekurangan platelet dalam darah (trombositopenia);
  • hemofilia A, B dan C;
  • kerosakan hati oleh alkohol;
  • demam berdarah (Crimea-Congo, Ebola, dengan sindrom buah pinggang);
  • trombositopenia dan trombositopati;
  • berlebihan antikoagulan tidak langsung dan antikoagulan.

Masa pembekuan darah menurut Lee-White dan Mass dan Magro

Kajian ini menunjukkan masa yang diperlukan untuk pembekuan darah terbentuk. Kaedahnya sangat mudah dilakukan: darah diambil dari vena. Bahan dituangkan ke dalam tiub steril yang kering. Masa dicatat sehingga gumpalan darah yang kelihatan pada mata muncul. Sekiranya berlaku pelanggaran sistem hemostatik, waktu pembekuan dapat dipendekkan dan diperpanjang. Dalam beberapa keadaan patologi (pembekuan intravaskular yang disebarkan, hemofilia), gumpalan mungkin tidak terbentuk sama sekali.

Masa pendarahan yang berpanjanganMasa pendarahan yang lebih pendek
  • patologi keradangan yang teruk (pielonefritis, peritonitis, radang paru-paru);
  • peringkat akhir pembekuan intravaskular yang disebarkan;
  • penyakit tisu penghubung sistemik (rheumatoid arthritis, scleroderma sistemik, lupus eritematosus sistemik);
  • hemofilia;
  • tumor malignan;
  • keracunan dengan fosforus dan sebatiannya;
  • kehamilan;
  • luka bakar, penyakit luka bakar;
  • berlebihan antikoagulan dan antikoagulan tidak langsung;
  • patologi hati kronik (penyakit hati alkoholik, sirosis);
  • kejutan anaphylactic;
  • myxedema;
  • peringkat awal pembekuan intravaskular yang disebarkan;
  • kejutan buasir.

Coagulogram semasa kehamilan

Semasa mengandung, tubuh wanita mengalami perubahan besar yang mempengaruhi semua sistem, termasuk sistem hemostatik. Perubahan ini disebabkan oleh munculnya lingkaran tambahan peredaran darah (uteroplacental) dan perubahan status hormon (prevalensi progesteron berbanding estrogen).

Semasa tempoh kehamilan, aktiviti faktor pembekuan meningkat, terutamanya 7,8,10 dan fibrinogen. Fragmen fibrin disimpan di dinding saluran sistem plasenta-rahim. Sistem fibrinolisis ditekan. Oleh itu, badan wanita itu berusaha melindungi diri dari pendarahan rahim dan keguguran, mencegah gangguan plasenta dan pembentukan gumpalan darah intravaskular.

Petunjuk hemostasis semasa kehamilan

Indeks1 trimester2 trimester3 trimester
Fibrinogen, g / l2.91-3.113.03-3.464.42-5.12
APTT, s35.7-41.233.6-37.436.9-39.6
AVR, s60.1-72.656.7-67.848.2-55.3
Indeks prothrombin,%85.4-90.191.2-100.4105.8-110.6
RFMK, ED78-13085-13590-140
Antithrombin III, g / l0.2220.1760.155
Platelet, * 10 9 / l301-317273-298242-263

Pada kehamilan patologi (gestosis awal dan akhir), gangguan dalam pengaturan pembekuan darah berlaku. Hayat platelet dipendekkan, aktiviti fibrinolitik meningkat. Sekiranya seorang wanita tidak berunding dengan doktor dan rawatan gestosis tidak dijalankan, timbul komplikasi yang sangat teruk - sindrom DIC.

Sindrom pembekuan intravaskular DIC atau penyebaran terdiri daripada 3 peringkat:

  • hypercoagulation - pembentukan banyak pembekuan darah kecil, gangguan peredaran darah antara ibu dan janin;
  • hypocoagulation - dari masa ke masa, faktor pembekuan habis dalam darah, pembekuan darah hancur;
  • akoagulasi - kekurangan pembekuan darah, pendarahan rahim berlaku, yang mengancam nyawa ibu, janin dalam kebanyakan kes mati.

Aptv sensitif terhadap va dalam ujian darah

APTT dalam darah: apa itu, penyebab rendah dan tinggi, norma dalam koagulogram

Semua bahan diterbitkan di bawah kepengarangan, atau pengeditan profesional perubatan (mengenai pengarang), tetapi bukan preskripsi untuk rawatan. Hubungi pakar!

© Penggunaan bahan laman web hanya dengan persetujuan dengan pihak pentadbiran.

Pengarang: Z. Nelli Vladimirovna, doktor diagnostik makmal, Institut Penyelidikan Transfusiologi dan Bioteknologi Perubatan

APTT (masa tromboplastin separa diaktifkan) adalah salah satu petunjuk asas koagulogram yang menilai keberkesanan jalur pembekuan darah dalaman. Ditemui pada pertengahan abad yang lalu (1953), analisis yang mudah dan senang dilaksanakan, dengan cepat mengambil tempat yang layak di antara kajian makmal lain, yang dipegangnya hingga kini. Populariti indikator ini dijelaskan oleh kemampuan APTT untuk bertindak sebagai ujian indikatif bebas yang digunakan dalam menyaring analisis sistem hemostatik..

Waktu tromboplastin separa yang diaktifkan dalam kajian fungsi sistem hemokoagulasi sering dipasangkan dengan analisis makmal penting lain - PTT (waktu prothrombin), yang meneliti laluan pengaktifan luaran.

Dalam buku rujukan mengenai diagnostik makmal klinikal, APTT boleh didapati dengan nama lain: APTT (masa tromboplastin separa diaktifkan) dan waktu cephalin-kaolin. Walau bagaimanapun, ini tidak mengubah inti pati analisis..

APTT dan kadarnya

Nilai parameter asas koagulogram yang disebut APTT bergantung pada kepekatan faktor plasma (II, V, VIII, IX, X, XI, XII dan fibrinogen). Petunjuk ditentukan dalam plasma, habis platelet (platelet), dengan bantuan kaolin (aktivator), cephalin (phospholipid) dan kalsium klorida, di mana yang terakhir meneutralkan kesan antikoagulan sebelumnya (dibuat oleh Na sitrat). TF (faktor tisu) tidak digunakan dalam ujian makmal ini, oleh itu nama "separa" atau "separa".

Waktu pembekuan darah adalah APTT, iaitu, indikator ini memungkinkan anda mengira waktu pembentukan bekuan darah setelah reagen cephalin-kaolin dan CaCl ditambahkan ke dalam plasma yang diambil dengan antikoagulan dan kemudian kehilangan platelet.2..

APTT diukur dalam beberapa saat. Dalam sumber yang berlainan, anda dapat mencari batas norma, yang berbeza antara satu sama lain. Ini kerana setiap CDL mempunyai parameter rujukannya sendiri, jadi pernyataan bahawa norma adalah 28-40 atau 25-39 saat tidak akan benar sepenuhnya..

Namun, dalam kebanyakan kes, doktor mematuhi nilai dalam 24 - 35 saat, pemendekan masa pembentukan gumpalan (penunjuk - menurun) lebih dari 5 saat (19, 18, 17... saat) pada kadar seperti itu sudah menunjukkan bahawa sistem pembekuan dalaman diaktifkan, dan pembekuan darah berlaku lebih cepat daripada yang dijangkakan (hypercoagulation). Dan memanjangkan hingga 40 s (dengan nilai rujukan 24 - 35 saat, indikatornya meningkat), tentu saja, akan dianggap sebagai hipokoagulasi, ketika darah membeku lebih lambat daripada yang diperlukan.

Tanda-tanda hypocoagulation muncul dalam kes di mana terdapat penurunan kandungan faktor plasma II, V, VIII, IX, X, XI, XII atau fibrinogen, yang berlaku dalam kes berikut:

  • Lesi parenchyma hepatik (hati adalah tempat pembentukan faktor pembekuan bergantung pada K);
  • Kekurangan vitamin K, yang memerlukan biosintesis banyak faktor);
  • Kehadiran heparin dalam darah;
  • Kehadiran antikoagulan lupus;
  • Kehadiran bahan biologi patologi yang menghambat polimerisasi monomer fibrin (PDP - produk degradasi fibrin, protein myeloma).

Walau bagaimanapun, ketika bercakap mengenai nilai APTT rendah dan tinggi, seseorang juga harus memperhatikan perkara berikut:

  1. Sekiranya masa pembekuan diperpanjang (akan memerlukan lebih banyak masa untuk pembekuan), kita bercakap mengenai peningkatan nilai APTT;
  2. Sekiranya masa untuk keseluruhan kerja faktor dikurangkan (mereka terlalu aktif), dianggap bahawa penunjuknya berkurang.

Oleh itu, kadar APTT yang tinggi memberi amaran tentang risiko pendarahan walaupun untuk alasan yang paling kecil, dan tahap rendah memberi isyarat kemungkinan trombosis dan tromboemboli, oleh itu, masa tromboplastin separa diaktifkan, bersama dengan parameter lain dari koagulogram, sangat penting..

APTT semasa kehamilan: setiap trimester untuk analisis

Pelantikan coagulogram semasa kehamilan (setiap 3 bulan) dan minat tertentu terhadap indikatornya dijelaskan oleh keadaan bahawa perubahan tertentu terjadi pada tubuh wanita yang menunggu kelahiran lelaki baru, yang dirancang untuk melindungi kelahiran anak masa depan dari komplikasi:

  • Latar belakang hormon berubah;
  • Lingkaran peredaran darah tambahan terbentuk, memberikan nutrisi dan pernafasan kepada anak (bulatan uteroplacental);
  • Organisma yang telah “merasakan” perubahan dan untuk alasan ini sudah “merancang” kehilangan sejumlah darah, mulai menyesuaikan diri agar dapat bergabung dengan pekerjaan pada waktu yang tepat dan “tidak memompa” (di sini peranan utama adalah milik sistem hemostasis).

Semasa kehamilan, keadaan patologi sistem pembekuan darah hampir selalu mengancam dengan komplikasi serius, oleh itu, petunjuk hemostasiogram (dan, tentu saja, APTT) diberi perhatian maksimum. Pada wanita hamil, fibrinogen mula tumbuh, mencapai 6.0 g / l (tetapi lebih banyak tidak dapat diterima!) Dan masa tromboplastin separa diaktifkan dipendekkan, yang mengambil nilai yang berbeza daripada pada wanita yang berada di luar keadaan ini.

Kadar APTT selama kehamilan, menurut pelbagai sumber, dapat berkisar antara 14 hingga 18 saat atau dalam 17 hingga 20 saat, yang bergantung pada nilai rujukan yang digunakan oleh CDL tertentu. Walau bagaimanapun, jurang antara had norma atas dan bawah sangat kecil..

Nilai indikator yang dikurangkan (pemendekan APTT) menunjukkan darah tebal dan kemungkinan perkembangan trombosis, tahap risiko yang mana semasa kehamilan sangat meningkat berbanding dengan risiko untuk wanita yang tidak hamil. Trombosis boleh berlaku di mana-mana tempat dan organ, tetapi dalam keadaan ini paling berbahaya jika ia mempengaruhi saluran plasenta dan menyebabkan detasmen pramatangnya.

Pemanjangan masa pembentukan gumpalan (APTT - meningkat) berbanding dengan norma juga tidak memberi pertanda baik. Darah menipis mengancam perkembangan pendarahan rahim, yang menimbulkan bahaya bukan hanya untuk kehidupan bayi, tetapi juga bagi kehidupan wanita itu sendiri.

"Air mata" dalam sistem hemostasis selalu meninggalkan risiko mengembangkan sindrom pembekuan intravaskular (DIC) yang paling berbahaya, fasa pertama yang dicirikan oleh peningkatan pembentukan bekuan (hiperkoagulasi), dan yang kedua dan ketiga, sebaliknya, dicirikan oleh pembekuan darah rendah, yang mula diancam dengan kehilangan darah besar-besaran.

DIC - sindrom - proses patologi yang tidak terkawal, yang hari ini dianggap sebagai salah satu "musuh" utama dan berbahaya dalam amalan obstetrik.

Hemostasiogram secara terancang (sekali setiap trimester) diresepkan jika seorang wanita tidak mempunyai masalah yang berkaitan dengan keadaannya, dan doktor tidak menemui alasan untuk mengawal sistem hemostasis lebih kerap. Dalam kes di mana seorang wanita mempunyai sejarah keguguran dan kelahiran mati, dan kehamilan semasa berjalan dengan tanda-tanda preeklamsia yang jelas (tekanan darah tinggi, proteinuria, edema) atau terdapat risiko gangguan spontan (rahim "kencang"), sebagai peraturan, undangan untuk peperiksaan tidak berjadual.

Masa rendah - pendek, berpanjangan tinggi

Tahap masa tromboplastin separa yang diaktifkan (atau menurun) yang rendah (masa pembekuan darah dan pembekuan yang dipendekkan) menunjukkan bahawa darah pesakit membeku terlalu cepat (hypercoagulability).

Tanda-tanda hypercoagulability dapat dilihat dalam proses patologi yang terbentuk akibat peningkatan pembekuan darah:

  • Tahap I (dan yang pertama!) Pembekuan intravaskular (sindrom DIC);
  • Thromboembolisme pelbagai penyetempatan (jantung, paru-paru, saraf tunjang dan otak, ginjal, dll.), Trombosis (anggota bawah paling kerap terjejas, semasa kehamilan - trombosis saluran plasenta, yang menyebabkan detasmennya, yang mengancam kematian janin intrauterin).

Walau bagaimanapun, hasil APTT yang rendah dapat menampakkan dirinya bukan hanya kerana penyakit pesakit. Kesalahan itu mungkin merupakan faktor lain yang kadang-kadang agak sukar untuk dikendalikan, misalnya, masuk ke dalam sampel tromboplastin tisu ketika tisu cedera pada waktu venipuncture, jadi anda tidak perlu "menyeksa" urat terlalu banyak jika anda tidak dapat mengambil ujian darah dengan segera.

Tahap tinggi (masa pembentukan gumpalan berpanjangan) masa tromboplastin separa diaktifkan diperhatikan dalam keadaan yang mengganggu biosintesis faktor dan proses patologi lain yang mempengaruhi fungsi sistem hemostasis. Ini termasuk:

  1. Hemofilia dari semua jenis: A (kekurangan globulin antihemofilik - FVIII), B (kekurangan faktor Krismas - IX), C - kekurangan faktor XI);
  2. Kehadiran faktor yang menghalang proses pembekuan (hemofilia penghambatan);
  3. Penyakit Hageman (kecacatan) (kekurangan faktor XII);
  4. Penyakit Von Willebrand;
  5. Tahap II dan III sindrom DIC;
  6. Rawatan dengan heparin berat molekul tinggi;
  7. Kerosakan serius pada parenchyma hepatik;
  8. APS (sindrom antifosfolipid).

Sama dengan nilai APTT yang rendah, dengan campur tangan kesalahan teknikal, hasil tinggi masa tromboplastin separa diaktifkan dapat diperoleh. Ini berlaku sekiranya isipadu antikoagulan dalam tiub tidak sesuai dengan nilai hematokrit yang tinggi atau jumlah darah yang tidak mencukupi telah diambil dalam vakumainer (tiub vakum khas).

Semasa sistem diperiksa

Coagulogram tidak dianggap sebagai ujian makmal yang jarang berlaku. Analisis fungsi sistem hemostatik menarik minat pakar dalam pelbagai bidang. Oleh kerana pembekuan darah atau penipisan darah adalah "sakit kepala" biasa bagi semua profesional perubatan, ujian yang memeriksa kerja sistem pembekuan, antikoagulasi dan fibrinolisis ditetapkan dalam situasi yang berbeza:

  • Pemeriksaan keadaan sistem hemostasis pada orang yang masih diklasifikasikan sebagai kumpulan yang sihat, tetapi terdedah kepada gangguan dari sisi ini;
  • Patologi sistem pembekuan yang diperjelaskan;
  • Memantau fungsi sistem hemocoagulation ketika mengambil ubat-ubatan tertentu, selama kehamilan dan dalam kes lain yang dapat menyebabkan pelanggaran di kawasan ini;
  • Pengiraan dos heparin berat molekul tinggi (HMWH) dan kawalan terapi dengan antikoagulan langsung;
  • Diagnosis sindrom DIC;
  • Hemofilia A yang disyaki (faktor VIII) atau B (faktor IX);
  • APS (sindrom antifosfolipid).

Jelas bahawa masa tromboplastin separa diaktifkan, seperti ujian darah, juga digunakan di antara ujian hemostasiogram lain, kerana APTT adalah salah satu petunjuk utamanya..

Aptv sensitif terhadap va dalam ujian darah

Semua bahan diterbitkan di bawah kepengarangan, atau pengeditan profesional perubatan (mengenai pengarang), tetapi bukan preskripsi untuk rawatan. Hubungi pakar!

© Semasa menggunakan bahan, rujukan atau petunjuk nama sumber diperlukan.

Pengarang: Z. Nelli Vladimirovna, doktor diagnostik makmal, Institut Penyelidikan Transfusiologi dan Bioteknologi Perubatan

APTT (masa tromboplastin separa diaktifkan) adalah salah satu petunjuk asas koagulogram yang menilai keberkesanan jalur pembekuan darah dalaman. Ditemui pada pertengahan abad yang lalu (1953), analisis yang mudah dan senang dilaksanakan, dengan cepat mengambil tempat yang layak di antara kajian makmal lain, yang dipegangnya hingga kini. Populariti indikator ini dijelaskan oleh kemampuan APTT untuk bertindak sebagai ujian indikatif bebas yang digunakan dalam menyaring analisis sistem hemostatik..

Waktu tromboplastin separa yang diaktifkan dalam kajian fungsi sistem hemokoagulasi sering dipasangkan dengan analisis makmal penting lain - PTT (waktu prothrombin), yang meneliti laluan pengaktifan luaran.

Dalam buku rujukan mengenai diagnostik makmal klinikal, APTT boleh didapati dengan nama lain: APTT (masa tromboplastin separa diaktifkan) dan waktu cephalin-kaolin. Walau bagaimanapun, ini tidak mengubah inti pati analisis..

Nilai parameter asas koagulogram yang disebut APTT bergantung pada kepekatan faktor plasma (II, V, VIII, IX, X, XI, XII dan fibrinogen). Petunjuk ditentukan dalam plasma, habis platelet (platelet), dengan bantuan kaolin (aktivator), cephalin (phospholipid) dan kalsium klorida, di mana yang terakhir meneutralkan kesan antikoagulan sebelumnya (dibuat oleh Na sitrat). TF (faktor tisu) tidak digunakan dalam ujian makmal ini, oleh itu nama "separa" atau "separa".

Waktu pembekuan darah adalah APTT, iaitu, indikator ini memungkinkan anda mengira waktu pembentukan bekuan darah setelah reagen cephalin-kaolin dan CaCl ditambahkan ke dalam plasma yang diambil dengan antikoagulan dan kemudian kehilangan platelet.2..

APTT diukur dalam beberapa saat. Dalam sumber yang berlainan, anda dapat mencari batas norma, yang berbeza antara satu sama lain. Ini kerana setiap CDL mempunyai parameter rujukannya sendiri, jadi pernyataan bahawa norma adalah 28-40 atau 25-39 saat tidak akan benar sepenuhnya..

Namun, dalam kebanyakan kes, doktor mematuhi nilai dalam 24 - 35 saat, pemendekan masa pembentukan gumpalan (penunjuk - menurun) lebih dari 5 saat (19, 18, 17... saat) pada kadar seperti itu sudah menunjukkan bahawa sistem pembekuan dalaman diaktifkan, dan pembekuan darah berlaku lebih cepat daripada yang dijangkakan (hypercoagulation). Dan memanjangkan hingga 40 s (dengan nilai rujukan 24 - 35 saat, indikatornya meningkat), tentu saja, akan dianggap sebagai hipokoagulasi, ketika darah membeku lebih lambat daripada yang diperlukan.

Tanda-tanda hypocoagulation muncul dalam kes di mana terdapat penurunan kandungan faktor plasma II, V, VIII, IX, X, XI, XII atau fibrinogen, yang berlaku dalam kes berikut:

  • Lesi parenchyma hepatik (hati adalah tempat pembentukan faktor pembekuan bergantung pada K);
  • Kekurangan vitamin K, yang memerlukan biosintesis banyak faktor);
  • Kehadiran heparin dalam darah;
  • Kehadiran antikoagulan lupus;
  • Kehadiran bahan biologi patologi yang menghambat polimerisasi monomer fibrin (PDP - produk degradasi fibrin, protein myeloma).

Walau bagaimanapun, ketika bercakap mengenai nilai APTT rendah dan tinggi, seseorang juga harus memperhatikan perkara berikut:

  1. Sekiranya masa pembekuan diperpanjang (akan memerlukan lebih banyak masa untuk pembekuan), kita bercakap mengenai peningkatan nilai APTT;
  2. Sekiranya masa untuk keseluruhan kerja faktor dikurangkan (mereka terlalu aktif), dianggap bahawa penunjuknya berkurang.

Oleh itu, kadar APTT yang tinggi memberi amaran tentang risiko pendarahan walaupun untuk alasan yang paling kecil, dan tahap rendah memberi isyarat kemungkinan trombosis dan tromboemboli, oleh itu, masa tromboplastin separa diaktifkan, bersama dengan parameter lain dari koagulogram, sangat penting..

Pelantikan coagulogram semasa kehamilan (setiap 3 bulan) dan minat tertentu terhadap indikatornya dijelaskan oleh keadaan bahawa perubahan tertentu terjadi pada tubuh wanita yang menunggu kelahiran lelaki baru, yang dirancang untuk melindungi kelahiran anak masa depan dari komplikasi:

  • Latar belakang hormon berubah;
  • Lingkaran peredaran darah tambahan terbentuk, memberikan nutrisi dan pernafasan kepada anak (bulatan uteroplacental);
  • Organisma yang telah “merasakan” perubahan dan untuk alasan ini sudah “merancang” kehilangan sejumlah darah, mulai menyesuaikan diri agar dapat bergabung dengan pekerjaan pada waktu yang tepat dan “tidak memompa” (di sini peranan utama adalah milik sistem hemostasis).

Semasa kehamilan, keadaan patologi sistem pembekuan darah hampir selalu mengancam dengan komplikasi serius, oleh itu, petunjuk hemostasiogram (dan, tentu saja, APTT) diberi perhatian maksimum. Pada wanita hamil, fibrinogen mula tumbuh, mencapai 6.0 g / l (tetapi lebih banyak tidak dapat diterima!) Dan masa tromboplastin separa diaktifkan dipendekkan, yang mengambil nilai yang berbeza daripada pada wanita yang berada di luar keadaan ini.

Kadar APTT selama kehamilan, menurut pelbagai sumber, dapat berkisar antara 14 hingga 18 saat atau dalam 17 hingga 20 saat, yang bergantung pada nilai rujukan yang digunakan oleh CDL tertentu. Walau bagaimanapun, jurang antara had norma atas dan bawah sangat kecil..

Nilai indikator yang dikurangkan (pemendekan APTT) menunjukkan darah tebal dan kemungkinan perkembangan trombosis, tahap risiko yang mana semasa kehamilan sangat meningkat berbanding dengan risiko untuk wanita yang tidak hamil. Trombosis boleh berlaku di mana-mana tempat dan organ, tetapi dalam keadaan ini paling berbahaya jika ia mempengaruhi saluran plasenta dan menyebabkan detasmen pramatangnya.

Pemanjangan masa pembentukan gumpalan (APTT - meningkat) berbanding dengan norma juga tidak memberi pertanda baik. Darah menipis mengancam perkembangan pendarahan rahim, yang menimbulkan bahaya bukan hanya untuk kehidupan bayi, tetapi juga bagi kehidupan wanita itu sendiri.

"Air mata" dalam sistem hemostasis selalu meninggalkan risiko mengembangkan sindrom pembekuan intravaskular (DIC) yang paling berbahaya, fasa pertama yang dicirikan oleh peningkatan pembentukan bekuan (hiperkoagulasi), dan yang kedua dan ketiga, sebaliknya, dicirikan oleh pembekuan darah rendah, yang mula diancam dengan kehilangan darah besar-besaran.

DIC - sindrom - proses patologi yang tidak terkawal, yang hari ini dianggap sebagai salah satu "musuh" utama dan berbahaya dalam amalan obstetrik.

Hemostasiogram secara terancang (sekali setiap trimester) diresepkan jika seorang wanita tidak mempunyai masalah yang berkaitan dengan keadaannya, dan doktor tidak menemui alasan untuk mengawal sistem hemostasis lebih kerap. Dalam kes di mana seorang wanita mempunyai sejarah keguguran dan kelahiran mati, dan kehamilan semasa berjalan dengan tanda-tanda preeklamsia yang jelas (tekanan darah tinggi, proteinuria, edema) atau terdapat risiko gangguan spontan (rahim "kencang"), sebagai peraturan, undangan untuk peperiksaan tidak berjadual.

Tahap masa tromboplastin separa yang diaktifkan (atau menurun) yang rendah (masa pembekuan darah dan pembekuan yang dipendekkan) menunjukkan bahawa darah pesakit membeku terlalu cepat (hypercoagulability).

Tanda-tanda hypercoagulability dapat dilihat dalam proses patologi yang terbentuk akibat peningkatan pembekuan darah:

  • Tahap I (dan yang pertama!) Pembekuan intravaskular (sindrom DIC);
  • Thromboembolisme pelbagai penyetempatan (jantung, paru-paru, saraf tunjang dan otak, ginjal, dll.), Trombosis (anggota bawah paling kerap terjejas, semasa kehamilan - trombosis saluran plasenta, yang menyebabkan detasmennya, yang mengancam kematian janin intrauterin).

Walau bagaimanapun, hasil APTT yang rendah dapat menampakkan dirinya bukan hanya kerana penyakit pesakit. Kesalahan itu mungkin merupakan faktor lain yang kadang-kadang agak sukar untuk dikendalikan, misalnya, masuk ke dalam sampel tromboplastin tisu ketika tisu cedera pada waktu venipuncture, jadi anda tidak perlu "menyeksa" urat terlalu banyak jika anda tidak dapat mengambil ujian darah dengan segera.

Tahap tinggi (masa pembentukan gumpalan berpanjangan) masa tromboplastin separa diaktifkan diperhatikan dalam keadaan yang mengganggu biosintesis faktor dan proses patologi lain yang mempengaruhi fungsi sistem hemostasis. Ini termasuk:

  1. Hemofilia dari semua jenis: A (kekurangan globulin antihemofilik - FVIII), B (kekurangan faktor Krismas - IX), C - kekurangan faktor XI);
  2. Kehadiran faktor yang menghalang proses pembekuan (hemofilia penghambatan);
  3. Penyakit Hageman (kecacatan) (kekurangan faktor XII);
  4. Penyakit Von Willebrand;
  5. Tahap II dan III sindrom DIC;
  6. Rawatan dengan heparin berat molekul tinggi;
  7. Kerosakan serius pada parenchyma hepatik;
  8. APS (sindrom antifosfolipid).

Sama dengan nilai APTT yang rendah, dengan campur tangan kesalahan teknikal, hasil tinggi masa tromboplastin separa diaktifkan dapat diperoleh. Ini berlaku sekiranya isipadu antikoagulan dalam tiub tidak sesuai dengan nilai hematokrit yang tinggi atau jumlah darah yang tidak mencukupi telah diambil dalam vakumainer (tiub vakum khas).

Coagulogram tidak dianggap sebagai ujian makmal yang jarang berlaku. Analisis fungsi sistem hemostatik menarik minat pakar dalam pelbagai bidang. Oleh kerana pembekuan darah atau penipisan darah adalah "sakit kepala" biasa bagi semua profesional perubatan, ujian yang memeriksa kerja sistem pembekuan, antikoagulasi dan fibrinolisis ditetapkan dalam situasi yang berbeza:

  • Pemeriksaan keadaan sistem hemostasis pada orang yang masih diklasifikasikan sebagai kumpulan yang sihat, tetapi terdedah kepada gangguan dari sisi ini;
  • Patologi sistem pembekuan yang diperjelaskan;
  • Memantau fungsi sistem hemocoagulation ketika mengambil ubat-ubatan tertentu, selama kehamilan dan dalam kes lain yang dapat menyebabkan pelanggaran di kawasan ini;
  • Pengiraan dos heparin berat molekul tinggi (HMWH) dan kawalan terapi dengan antikoagulan langsung;
  • Diagnosis sindrom DIC;
  • Hemofilia A yang disyaki (faktor VIII) atau B (faktor IX);
  • APS (sindrom antifosfolipid).

Jelas bahawa masa tromboplastin separa diaktifkan, seperti ujian darah, juga digunakan di antara ujian hemostasiogram lain, kerana APTT adalah salah satu petunjuk utamanya..

Sistem hemostasis melakukan dua fungsi:

  • mengekalkan darah dalam bentuk cecair di dalam kapal,
  • darah beku apabila dinding vaskular rosak untuk menghentikan pendarahan.

Secara konvensional dibahagikan kepada sistem pembekuan, antikoagulasi dan fibrinolisis.

Pembekuan darah dilakukan oleh 13 protein enzim yang disebut faktor pembekuan darah. Proses pembekuan terdiri daripada beberapa tahap dan terdiri dalam mengubah faktor yang tidak aktif (proenzyme) menjadi bentuk aktif - enzim yang menjadi pemangkin penukaran proenzim seterusnya menjadi enzim, dll. Proses ini sering disebut sebagai lata koagulasi..

Cascade pembekuan darah secara konvensional dibahagikan kepada dua jalan - dalaman dan luaran. Untuk mengaktifkan pembekuan darah di sepanjang jalan luaran, diperlukan tromboplastin (faktor tisu), yang tidak ada dalam darah secara normal dan hanya muncul apabila tisu-tisu rusak. Komponen jalur pembekuan intrinsik terdapat dalam darah.

Kajian hemostasis merangkumi masa prothrombin (PT) dengan INR, APTT, trombin time TT, fibrinogen.

Ujian saringan membolehkan kita menyiasat pengaktifan sejumlah reaksi lata lata. Hasil normal ujian ini memungkinkan untuk mengecualikan gangguan sistem hemostatik. Penyimpangan dari hasil normal satu atau lebih ujian mungkin menunjukkan arah pencarian patologi. Di samping itu, ujian saringan menggunakan kawalan terapi antikoagulan.

Waktu prothrombin dan APTT sering disebut sebagai ujian "global". Mereka mencerminkan pengaktifan di sepanjang jalan pembekuan darah luaran dan dalaman. Hasil normal dari ujian ini mengesahkan kecacatan yang ketara pada kebanyakan komponen sistem pembekuan darah. Ujian prothrombin adalah salah satu ujian koagulologi yang paling kerap dilakukan, terutama di negara kita. Itu dicadangkan oleh Quick A.J. et al. pada tahun 1935. Hasil ujian bergantung kepada:

  1. kandungan faktor VII, X, V, prothrombin dan fibrinogen;
  2. kehadiran perencat patologi: polimerisasi fibrin (PDP, protein myeloma), reaksi bergantung pada fosfolipid.

Terdapat dua kaedah standard untuk membentangkan hasil ujian ini..

  • % menurut Quick menggambarkan kandungan faktor pembekuan.
  • INR - Nisbah Normalisasi Antarabangsa yang digunakan untuk memantau terapi antikoagulan.

Waktu tromboplastin separa yang diaktifkan (APTT) adalah ujian untuk jalur pembekuan "intrinsik" dan bergantung kepada semua faktor kecuali VII dan XIII. Pemanjangannya diperhatikan apabila:

  1. kekurangan / keabnormalan faktor;
  2. terapi dengan heparin dan, pada tahap yang lebih rendah, antagonis vitamin K;
  3. kehadiran perencat patologi
    • pempolimeran fibrin (PDP, protein myeloma)
    • faktor tidak aktif.

APTT sering digunakan dalam amalan klinikal untuk mengawal terapi heparin.

Masa trombin (TB) ditentukan jika PT dan APTT berada di atas nilai normal. Pemanjangan masa trombin (TB) diperhatikan apabila:

  1. keabnormalan fibrinogen (hipofibrinogenemia, disfibrinogenemia);
  2. terapi antikoagulan dengan heparin atau perencat trombin langsung
  3. kehadiran perencat patologi pempolimeran fibrin (produk penyusutan fibrinogen / fibrin, antikoagulan yang tidak normal (protein myeloma).

Penentuan fibrinogen: Fibrinogen adalah faktor risiko penting untuk trombosis. Peningkatan tahap fibrinogen diperhatikan dengan merokok, dengan diabetes mellitus; tahap fibrinogen lebih tinggi pada wanita dan mereka yang terdedah kepada tekanan, pengasingan sosial. Selain itu, fibrinogen adalah protein fasa akut dan meningkat dalam penyakit radang pelbagai etiologi..

Menurut cadangan Persatuan Antarabangsa untuk Trombosis dan Hemostasis, diagnosis VA dapat dibuat jika setiap tanda berikut diperhatikan dengan koagulogram:

  1. memanjangkan sekurang-kurangnya satu ujian pembekuan bergantung pada fosfolipid;
  2. kehadiran perencatan dalam ujian mencampurkan plasma pesakit dengan kumpulan plasma normal;
  3. pergantungan perencatan terhadap fosfolipid telah terbukti. Ini boleh digunakan dengan mengubah kepekatan atau komposisi fosfolipid;
  4. membezakan dengan teliti VA dari koagulopati lain, yang mungkin memberikan parameter makmal yang serupa, dan / atau menyertai VA. Ini mungkin memerlukan kajian khusus mengenai faktor pembekuan..

Kesukaran untuk mendiagnosis antikoagulan lupus adalah bahawa tidak ada satu kaedah yang dapat memberikan kepekaan ujian hampir 100%. Ini disebabkan oleh pelbagai sifat antibodi yang dihasilkan, yang secara teorinya dapat menghalang reaksi yang bergantung pada fosfolipid.

Ujian saringan koagulogram untuk diagnosis VA:

  1. APTT sensitif terhadap VA;
  2. Ujian tromboplastin yang dicairkan (perencatan tromboplastin);
  3. Ujian Viper Venom Russell
  4. Masa Kaolin

Ujian ini sangat sensitif terhadap VA. Mereka boleh didapati dengan nama yang berbeza di pengeluar yang berbeza..

Pemanjangan ujian PT dan APTT dengan TV biasa dapat dianggap sebagai kecurigaan terhadap VA. Hasil yang tidak normal dalam sekurang-kurangnya salah satu ujian ini memerlukan peralihan ke ujian pengesahan, yang harus menunjukkan atau mengecualikan hubungan dengan ketergantungan fosfolipid. Untuk ini, plasma pesakit dan normal (kumpulan penderma) dicampurkan dalam perkadaran yang sama dan ujian diulang, hasilnya berbeza dengan norma pesakit. Sekiranya keputusan yang diperoleh melebihi nilai ujian purata dengan 2-3 sisihan piawai, maka ujian VA dianggap positif. Selepas ini, ujian pengesahan dengan fosfolipid harus dilakukan. Untuk ini, plasma pesakit dicampurkan dengan fosfolipid sintetik atau lisat platelet dalam perkadaran yang sama. Hasil ujian normal mengesahkan adanya BA dalam plasma

D-dimer. Penentuan tahap D-dimer adalah penanda pembentukan trombus yang sangat spesifik dan sensitif. Walau bagaimanapun, tahapnya juga meningkat dalam keadaan patologi yang disertai dengan peningkatan fiboinolisis: komplikasi hemoragik, jangkitan, penyembuhan luka, dengan adanya faktor reumatoid dalam darah, dll. Walaupun begitu, definisi D_dimer mempunyai nilai diagnostik yang besar dalam diagnosis trombosis. Tahap normal normalnya memungkinkan dengan ketepatan 98% untuk mengecualikan keadaan yang disertai dengan peningkatan pembentukan trombus. Terdapat banyak cara untuk menentukan D-Dimer, pendaftaran fotometrik penyatuan zarah-zarah lateks digunakan untuk praktik klinikal harian, dan imunoassays enzim digunakan untuk tujuan saintifik..

Antithrombin III. ATIII ditentukan oleh perencatan trombin.

Kekurangan ATIII boleh turun-temurun atau diperoleh. Manifestasi klinikal kekurangan ATIII keturunan adalah perkembangan trombosis urat dalam dan, sebagai akibatnya, tromboembolisme paru. Kemungkinan komplikasi trombotik pada pesakit dengan kekurangan ATIII meningkat seiring bertambahnya usia.

Kekurangan ATIII yang diperoleh mungkin disebabkan oleh penurunan sintesis, peningkatan pengambilan atau kehilangan protein. Dalam semua kes ini, penurunan konsentrasi dan aktiviti ATIII selari diperhatikan. ATIII disintesis di hati, oleh itu, beberapa penyakit hati menyebabkan penurunan tahap ATIII. Sekiranya, selari dengan penurunan ATIII, terdapat peningkatan sifat trombogenik dinding vaskular dan pengaktifan pembekuan, maka ada penurunan lebih lanjut dalam ATIII disebabkan penggunaannya, yang berlaku dalam sindrom DIC yang disebabkan oleh pelbagai patologi: dengan trauma besar, sepsis, radang luka, gigitan ular, kehamilan yang rumit, barah, dll.

Di samping itu, penurunan sintesis ATIII diperhatikan semasa terapi dengan estrogen dan ubat sintetik dengan tindakan estrogenik, sindrom nefrotik dan penyakit gastrousus, apabila kehilangan protein melebihi kadar sintesisnya. Dalam kes ini, terdapat penurunan selari dalam ATIII dan albumin.

Kekurangan Protein C. PrS adalah faktor yang menyebabkan berlakunya trombosis vena, berkembang dengan adanya faktor-faktor lain yang rumit, seperti trauma, pembedahan dan imobilisasi pesakit, kehamilan dan penggunaan kontraseptif oral. Kekurangan PrS yang dijumpai diperhatikan semasa kehamilan dan mengambil kontraseptif hormon, hati dan DIC.

Coagulogram (aka hemostasiogram) adalah kajian khas yang menunjukkan betapa baik atau buruknya darah seseorang membeku.

Analisis ini memainkan peranan yang sangat penting dalam menentukan keadaan seseorang. Indikatornya membantu untuk meramalkan bagaimana operasi atau kelahiran anak akan berjalan, adakah pesakit akan bertahan, adakah mungkin untuk menghentikan pendarahan yang cedera.

Benar, tidak semua doktor mempunyai kemampuan membaca koagulogram. Walau bagaimanapun, kadang-kadang, penyelidikan inilah yang dapat menyelamatkan nyawa seseorang..

Darah adalah cecair khas yang mempunyai sifat tidak hanya beredar melalui saluran, tetapi juga untuk membentuk gumpalan yang padat (gumpalan darah). Kualiti ini membolehkannya menutup jurang pada arteri dan urat sederhana dan kecil, kadang-kadang walaupun tidak dapat dilihat oleh seseorang. Pemeliharaan keadaan cair dan pembekuan darah diatur oleh sistem hemostatik. Sistem pembekuan atau sistem hemostasis terdiri daripada tiga komponen:

  • sel vaskular, dan khususnya lapisan dalam (endotelium) - apabila dinding kapal rosak atau pecah, sejumlah bahan aktif biologi (oksida nitrat, prostacyclin, thrombomodulin) dilepaskan dari sel endotel, yang mencetuskan pembentukan trombus;
  • platelet adalah platelet yang merupakan orang pertama yang bergegas ke tempat kecederaan. Mereka melekat dan cuba menutup luka (membentuk plag hemostatik primer). Sekiranya platelet tidak dapat menghentikan pendarahan, faktor pembekuan plasma dihidupkan;
  • faktor plasma - sistem hemostasis merangkumi 15 faktor (banyak adalah enzim), yang disebabkan oleh sebilangan reaksi kimia, membentuk gumpalan fibrin padat yang akhirnya menghentikan pendarahan.

Ciri faktor pembekuan adalah hampir kesemuanya terbentuk di hati dengan penyertaan vitamin K. Hemostasis manusia juga dikendalikan oleh sistem antikoagulan dan fibrinolitik. Fungsi utama mereka adalah untuk mencegah pembentukan trombus secara spontan..

  • penilaian umum keadaan sistem hemostasis;
  • penyelidikan yang dirancang sebelum pembedahan;
  • kelahiran anak secara spontan atau bahagian caesar;
  • gestosis teruk;
  • kawalan terapi dengan antikoagulan tidak langsung (aspirin, warfarin, trental), ubat heparin (clexane, fraxiparin);
  • diagnostik patologi hemoragik (hemofilia, trombositopati dan trombositopenias, penyakit von Willebrant);
  • urat varikos di bahagian bawah kaki (lihat rawatan urat varikos di rumah);
  • dengan risiko trombosis yang tinggi (fibrilasi atrium, penyakit jantung iskemia);
  • definisi pembekuan intravaskular yang disebarkan;
  • mengambil pil perancang, glukokortikosteroid, steroid anabolik;
  • penyakit hati kronik (sirosis);
  • proses keradangan akut di dalam badan;
  • diagnostik pelbagai trombosis - saluran bahagian bawah kaki, usus, strok iskemia, embolisme paru.
  • bahan diambil dengan ketat semasa perut kosong, adalah wajar makanan sebelumnya sekurang-kurangnya 12 jam yang lalu;
  • sehari sebelumnya, disyorkan untuk tidak makan makanan pedas, berlemak, asap, alkohol;
  • jangan merokok sebelum mengambil bahan;
  • disarankan untuk berhenti mengambil antikoagulan tindakan langsung dan tidak langsung, kerana kehadirannya dalam darah dapat memutarbelitkan petunjuk koagulogram;
  • jika pengambilan ubat-ubatan tersebut sangat penting bagi pesakit, adalah mustahak untuk memberi amaran kepada doktor makmal yang akan mempertimbangkan analisisnya.
  • pensampelan dilakukan dengan picagari steril kering atau sistem pengumpulan darah vakum Vacutainer;
  • pengambilan sampel darah harus dilakukan dengan jarum dengan lumen lebar tanpa menggunakan tourniquet;
  • tusukan urat mestilah atraumatik, jika tidak, banyak tromboplastin tisu akan masuk ke dalam tabung uji, yang akan memutarbelitkan hasilnya;
  • pembantu makmal mengisi 2 tabung uji dengan bahan, sementara hanya menghantar yang kedua untuk pemeriksaan;
  • tiub mesti mengandungi koagulan khas (sodium sitrat).

Kajian ini boleh dijalankan di mana-mana klinik atau makmal swasta atau awam yang mempunyai reagen yang diperlukan. Hemostasiogram adalah analisis yang sukar untuk dilakukan dan memerlukan kelayakan doktor makmal yang mencukupi. Kos pemeriksaan berbeza dari 1.000 hingga 3.000 rubel, harganya bergantung pada jumlah faktor yang ditentukan.

Untuk mendapatkan hasil kajian, doktor makmal biasanya melakukan serangkaian tindak balas kimia yang memerlukan masa tertentu. Ia biasanya memakan masa 1-2 hari bekerja. Satu perkara juga bergantung pada beban kerja makmal, ketersediaan reagen, kerja kurier.

Masa pembekuan
  • Menurut Lee-White
  • Oleh Mass dan Magro
  • 5-10 minit;
  • 8-12 minit.
Masa pendarahan
  • Menurut Duke
  • Oleh Ivy
  • Menurut Shitikova
  • 2-4 minit;
  • Sehingga 8 minit;
  • Hingga 4 minit;
Petunjuk analisisPenetapannyaBiasa
Masa prothrombin mengikut PantasPV11-15 saat
INR (Nisbah Normalisasi Antarabangsa)INR0.82-1.18
Masa Thromboplastin Separa (separa) DiaktifkanAPTT22.5-35.5 saat
Masa Pengiraan Semula DiaktifkanABP81-127 saat
Indeks prothrombinPTI73-122%
Masa trombinTv14-21 saat
Kompleks fibrin-monomerik larutRFMK0.355-0.479 UNIT
Antithrombin IIIPADA III75.8-125.6%
D-dimer250.10-500.55 ng / ml
Fibrinogen2.7-4.013 g

PT adalah masa pembentukan gumpalan trombin jika kalsium dan tromboplastin ditambahkan ke dalam plasma. Petunjuk ini menggambarkan fasa 1 dan 2 pembekuan plasma dan aktiviti 2,5,7 dan 10 faktor. Kadar Prothrombin (PT) pada usia yang berbeza:

  • Bayi pramatang yang baru lahir - 14-19 saat;
  • Bayi jangka panjang yang baru lahir - 13-17 saat;
  • Anak muda - 13-16 saat;
  • Kanak-kanak yang lebih tua - 12-16 saat;
  • Dewasa - 11-15 saat.

Terapi antikoagulan dianggap berkesan jika PT dinaikkan sekurang-kurangnya 1.5-2 kali.

Nisbah INR atau prothrombin adalah nisbah PT pesakit dengan PT tabung kawalan. Indikator ini diperkenalkan oleh Organisasi Kesihatan Sedunia pada tahun 1983 untuk menyelaraskan kerja makmal, kerana setiap makmal menggunakan reagen tromboplastin yang berbeza. Tujuan utama menentukan INR adalah untuk mengawal pengambilan antikoagulan tidak langsung oleh pesakit..

Sebab-sebab perubahan penunjuk PV dan INR:

Punca memanjangkan
Sebab-sebab pemendekan
  • penurunan pembekuan darah;
  • faktor pembekuan darah kongenital atau diperolehi (2,5,8,9,10,11,12);
  • fibrinolisis;
  • Tahap 2 dan 3 pembekuan intravaskular yang disebarkan;
  • rawatan dengan heparin dan analognya dengan berat molekul rendah (clexane, tsibor, fraxiparin);
  • patologi autoimun (lupus erythematosus sistemik);
  • penyakit hati yang teruk (sirosis, hati berlemak).
  • peningkatan pembekuan darah;
  • Fasa pertama pembekuan intravaskular yang disebarkan;
  • teknik pengambilan darah yang salah (pencemaran bahan dengan tromboplastin tisu).

ABP adalah masa yang diperlukan untuk pembentukan fibrin dalam plasma tepu dengan kalsium dan platelet. Indikator menunjukkan sejauh mana hubungan hemostasis plasma dan sel berinteraksi. Nilainya boleh berubah-ubah bergantung pada reagen yang digunakan di makmal. AVR diperpanjang dengan penurunan jumlah trombosit (trombositopenia) dan perubahan kualiti (trombositopati), hemofilia. AVR yang dipendekkan menunjukkan kecenderungan untuk membentuk pembekuan darah..

Indeks prothrombin atau PTI adalah nisbah masa prothrombin yang ideal dengan masa prothrombin pesakit, dikalikan dengan 100%. Pada masa ini, petunjuk ini dianggap ketinggalan zaman; sebaliknya, doktor mengesyorkan menentukan INR. Indikator, seperti INR, menghilangkan perbezaan hasil PT yang berlaku disebabkan oleh aktiviti tromboplastin yang berlainan di makmal yang berbeza..

Di bawah patologi apa indikator berubah?

MeningkatBerkurang
  • kekurangan faktor pembekuan darah;
  • kekurangan vitamin K (kolitis, enterokolitis);
  • rawatan dengan antikoagulan tidak langsung (warfarin, neodikumarin, syncumar);
  • rawatan dengan heparin dan analog berat molekulnya yang rendah (flenox, clexane).
  • kerosakan hati (sirosis, hepatitis kronik);
  • trombosis vaskular;
  • peningkatan pembekuan pada wanita semasa kehamilan dan melahirkan anak.

Masa trombin menunjukkan tahap akhir hemostasis. TB mencirikan jangka masa yang diperlukan untuk pembentukan bekuan fibrin dalam plasma, jika trombin ditambahkan ke dalamnya. Ia selalu ditentukan bersama dengan aPTT dan PT untuk kawalan terapi fibrinolitik dan heparin, diagnosis patologi fibrinogen kongenital.

Penyakit apa yang mempengaruhi masa trombin?

Penyakit yang memanjangkan masa trombinPenyakit yang memendekkan masa trombin
  • penurunan kepekatan fibrinogen (di bawah 0.5 g / l) atau ketiadaannya sepenuhnya;
  • fibrinolisis akut;
  • Sindrom DIC;
  • terapi dengan ubat fibrinolitik (streptokinase, urokinase);
  • patologi autoimun (pembentukan antibodi terhadap trombin);
  • penyakit hati kronik (sirosis, hepatitis).
  • rawatan dengan perencat pempolimeran heparin dan fibrin;
  • Tahap pertama pembekuan intravaskular.

Fibrinogen adalah faktor pembekuan darah pertama. Protein ini terbentuk di hati dan, di bawah tindakan faktor Hageman, diubah menjadi fibrin yang tidak larut. Fibrinogen tergolong dalam protein fasa akut, kepekatannya meningkat dalam plasma semasa jangkitan, trauma, tekanan.

Mengapa tahap fibrinogen dalam darah berubah??

Tingkatkan kandunganMengurangkan kandungan
  • patologi keradangan yang teruk (pielonefritis, peritonitis, radang paru-paru);
  • infarksi miokardium;
  • penyakit tisu penghubung sistemik (rheumatoid arthritis, SLE, scleroderma sistemik);
  • tumor malignan (terutamanya di paru-paru);
  • kehamilan;
  • luka bakar, penyakit luka bakar;
  • selepas pembedahan;
  • amiloidosis;
  • haid;
  • rawatan dengan heparin dan analognya dengan berat molekul rendah, estrogen, mengambil pil perancang.
  • kekurangan kongenital dan keturunan;
  • Sindrom DIC;
  • patologi hati (penyakit hati alkoholik, sirosis);
  • leukemia, lesi aplastik sumsum tulang merah;
  • barah prostat metastatik;
  • keadaan selepas pendarahan;
  • terapi dengan steroid anabolik, androgen, barbiturat, minyak ikan, asid valproik, perencat polimerisasi fibrin;
  • keracunan heparin (keadaan akut ini dirawat dengan penawar fibrin - protamin).

RFMC (kompleks fibrin-monomer larut) adalah produk perantaraan pemecahan bekuan fibrin akibat fibrinolisis. RFMK dikeluarkan dengan cepat dari plasma darah, penunjuknya sangat sukar ditentukan. Nilai diagnostiknya terletak pada diagnosis awal pembekuan intravaskular yang disebarkan. RFMK juga meningkat dengan:

  • trombosis pelbagai penyetempatan (tromboembolisme arteri pulmonari, urat mendalam di hujung kaki);
  • dalam tempoh selepas operasi;
  • komplikasi kehamilan (preeklampsia, gestosis);
  • kegagalan buah pinggang akut dan kronik;
  • sepsis;
  • kejutan;
  • patologi sistemik tisu penghubung dan lain-lain.

Antithrombin III adalah antikoagulan fisiologi. Dalam struktur, glikoprotein yang menghalang trombin dan sejumlah faktor pembekuan (9,10,12). Tempat utama sintesisnya adalah sel hati. Petunjuk antithrombin III pada usia yang berbeza:

  • Bayi yang baru lahir - 40-80%
  • Kanak-kanak di bawah 10 tahun - 60-100%
  • Kanak-kanak dari 10 hingga 16 tahun - 80-120%
  • Dewasa - 75-125%.

Mengapa kandungannya dalam darah berubah??

Naik ke atasPenurunan tahap
  • patologi keradangan yang teruk (pielonefritis, peritonitis, radang paru-paru);
  • kerosakan hati akut (hepatitis);
  • kekurangan vitamin K;
  • rawatan dengan glukokortikosteroid, steroid anabolik.
  • kekurangan kongenital dan keturunan;
  • patologi hati kronik (penyakit hati alkoholik, sirosis);
  • Sindrom DIC;
  • penyakit jantung koronari;
  • trimester kehamilan terakhir;
  • trombosis dan tromboembolisme;
  • sepsis;
  • rawatan dengan perencat pempolimeran heparin dan fibrin;

D-dimer adalah baki helai fibrin yang dibelah. Penunjuk ini mencerminkan kedua-dua kerja sistem pembekuan (jika terdapat banyak D-dimer dalam darah, ini bermakna banyak fibrin telah terbelah), dan fungsi sistem antikoagulan. Petunjuk terkandung di dalam darah selama kira-kira 6 jam setelah pembentukan, jadi bahan tersebut harus segera diperiksa di makmal.

Hanya peningkatan tahap penunjuk, yang berlaku apabila:

  • trombosis dan tromboemboli arteri dan urat;
  • penyakit hati;
  • hematoma yang luas;
  • penyakit jantung iskemia dan infark miokard;
  • dalam tempoh selepas operasi;
  • merokok jangka panjang;
  • Sindrom DIC;
  • artritis reumatoid seropositif.

Kaedah penentuan: menusuk cuping telinga dengan jarum perubatan atau scarifier. Kemudian kita meluangkan masa sehingga darah berhenti. Doktor hanya menilai pemanjangan indikator, kerana pemendekannya menunjukkan kajian yang salah. Waktu pendarahan diperpanjang kerana:

  • kekurangan platelet dalam darah (trombositopenia);
  • hemofilia A, B dan C;
  • kerosakan hati oleh alkohol;
  • demam berdarah (Crimea-Congo, Ebola, dengan sindrom buah pinggang);
  • trombositopenia dan trombositopati;
  • berlebihan antikoagulan tidak langsung dan antikoagulan.

Kajian ini menunjukkan masa yang diperlukan untuk pembekuan darah terbentuk. Kaedahnya sangat mudah dilakukan: darah diambil dari vena. Bahan dituangkan ke dalam tiub steril yang kering. Masa dicatat sehingga gumpalan darah yang kelihatan pada mata muncul. Sekiranya berlaku pelanggaran sistem hemostatik, waktu pembekuan dapat dipendekkan dan diperpanjang. Dalam beberapa keadaan patologi (pembekuan intravaskular yang disebarkan, hemofilia), gumpalan mungkin tidak terbentuk sama sekali.

Masa pendarahan yang berpanjanganMasa pendarahan yang lebih pendek
  • patologi keradangan yang teruk (pielonefritis, peritonitis, radang paru-paru);
  • peringkat akhir pembekuan intravaskular yang disebarkan;
  • penyakit tisu penghubung sistemik (rheumatoid arthritis, scleroderma sistemik, lupus eritematosus sistemik);
  • hemofilia;
  • tumor malignan;
  • keracunan dengan fosforus dan sebatiannya;
  • kehamilan;
  • luka bakar, penyakit luka bakar;
  • berlebihan antikoagulan dan antikoagulan tidak langsung;
  • patologi hati kronik (penyakit hati alkoholik, sirosis);
  • kejutan anaphylactic;
  • myxedema;
  • peringkat awal pembekuan intravaskular yang disebarkan;
  • kejutan buasir.

Semasa mengandung, tubuh wanita mengalami perubahan besar yang mempengaruhi semua sistem, termasuk sistem hemostatik. Perubahan ini disebabkan oleh munculnya lingkaran tambahan peredaran darah (uteroplacental) dan perubahan status hormon (prevalensi progesteron berbanding estrogen).

Semasa tempoh kehamilan, aktiviti faktor pembekuan meningkat, terutamanya 7,8,10 dan fibrinogen. Fragmen fibrin disimpan di dinding saluran sistem plasenta-rahim. Sistem fibrinolisis ditekan. Oleh itu, badan wanita itu berusaha melindungi diri dari pendarahan rahim dan keguguran, mencegah gangguan plasenta dan pembentukan gumpalan darah intravaskular.

Indeks1 trimester2 trimester3 trimester
Fibrinogen, g / l2.91-3.113.03-3.464.42-5.12
APTT, s35.7-41.233.6-37.436.9-39.6
AVR, s60.1-72.656.7-67.848.2-55.3
Indeks prothrombin,%85.4-90.191.2-100.4105.8-110.6
RFMK, ED78-13085-13590-140
Antithrombin III, g / l0.2220.1760.155
Platelet, * 10 9 / l301-317273-298242-263

Pada kehamilan patologi (gestosis awal dan akhir), gangguan dalam pengaturan pembekuan darah berlaku. Hayat platelet dipendekkan, aktiviti fibrinolitik meningkat. Sekiranya seorang wanita tidak berunding dengan doktor dan rawatan gestosis tidak dijalankan, timbul komplikasi yang sangat teruk - sindrom DIC.

Sindrom pembekuan intravaskular DIC atau penyebaran terdiri daripada 3 peringkat:

  • hypercoagulation - pembentukan banyak pembekuan darah kecil, gangguan peredaran darah antara ibu dan janin;
  • hypocoagulation - dari masa ke masa, faktor pembekuan habis dalam darah, pembekuan darah hancur;
  • akoagulasi - kekurangan pembekuan darah, pendarahan rahim berlaku, yang mengancam nyawa ibu, janin dalam kebanyakan kes mati.

APTT adalah masa tromboplastin separa diaktifkan. Petunjuk ini selalu diukur ketika melakukan koagulogram darah, kerana memberikan penilaian terhadap sistem pembekuannya. Ujian ini ditemui pada tahun 1953 dan dengan cepat memasuki latihan makmal perubatan..

APTT sering diukur selari dengan penunjuk seperti PTT (masa prothrombotik). Sekiranya APTT menunjukkan keberkesanan jalur dalaman pembekuan darah, maka PTT mencirikan jalur pengaktifan luaran. Kadang-kadang APTT digantikan dengan singkatan APTT (masa tromboplastik separa diaktifkan) atau dengan istilah waktu cephalin-kaolin. Walau bagaimanapun, semuanya bermaksud perkara yang sama - masa di mana pembekuan darah pada orang ujian.

Nilai APTT bergantung pada jumlah faktor darah plasma II, V, VII, X, XI, XII dan fibrinogen. Untuk menentukan masa pembentukan bekuan darah, antikoagulan disuntikkan ke dalam plasma, yang menghilangkannya dari platelet, dan kemudian reagen cephalin-kaolin dan CaCl2 ditambahkan. Faktor tisu tidak digunakan dalam kajian makmal ini, oleh itu ujian disebut "separa".

Pengukuran masa diambil dalam beberapa saat. Sumber perubatan yang berbeza mungkin menunjukkan petunjuk yang berbeza mengenai kadar APTT, kerana setiap makmal mempunyai parameter rujukannya sendiri. Nilai rata-rata norma, yang dibimbing oleh doktor, berada dalam jarak 24 hingga 35 saat. Sekiranya waktu pembentukan bekuan dipendekkan lebih dari 5 saat dari had normal yang disarankan, misalnya, adalah 19 saat, maka ini menunjukkan sistem pembekuan dalaman pesakit yang diaktifkan. Ringkasnya, darahnya membeku lebih cepat daripada yang diperlukan. Keadaan ini dipanggil hypercoagulability..

Sekiranya masa dilanjutkan hingga 40 saat atau lebih, maka pembekuan darah orang yang diuji lebih lambat daripada yang sepatutnya. Keadaan ini dipanggil hypocoagulation. Hipokoagulasi berkembang apabila faktor fibrinogen atau plasma II, V, VII, X, XI, XII diturunkan.

Ini boleh berlaku dalam keadaan berikut:

Di dalam badan, membran hati (parenkimnya) rosak di tempat-tempat di mana pembentukan faktor pembekuan darah yang bergantung pada K berlaku.

Pesakit kekurangan vitamin K di dalam badan, yang diperlukan untuk sintesis kebanyakan faktor.

Sebilangan besar heparin beredar di dalam darah manusia.

Antikoagulan Lupus terdapat dalam darah.

Terdapat zat dalam darah yang menghalang monomer fibrin daripada berpolimerisasi.

Sekiranya memerlukan lebih banyak masa untuk membentuk bekuan, maka APTT dianggap meningkat. Sekiranya diperlukan lebih sedikit masa untuk membentuk bekuan, maka ini menunjukkan adanya aktiviti faktor darah yang berlebihan, yang bermaksud bahawa APTT akan berkurang..

Oleh itu, nilai APTT yang tinggi menunjukkan bahawa seseorang mempunyai risiko terkena pendarahan, dan ia boleh bermula walaupun badan terdedah kepada sedikit pun faktor provokasi. Tahap APTT yang rendah menunjukkan risiko tinggi trombosis dan tromboembolisme. Oleh itu, doktor sangat mementingkan ujian ini, kerana, bersama dengan petunjuk koagulogram lain, ia dapat memberikan maklumat yang cukup mengenai kesihatan manusia..

Coagulogram diresepkan untuk wanita hamil setiap tiga bulan. Analisis ini mesti dilakukan agar doktor mendapat maklumat maksimum mengenai keadaan kesihatannya. Memang, pada masa ini, penstrukturan latar belakang hormon berlaku, lingkaran peredaran darah lain terbentuk, yang memberikan makanan kepada anak. Lingkaran ini dipanggil bulatan uteroplacental. Di samping itu, tubuh bersiap untuk fakta bahawa dalam masa terdekat ia akan kehilangan bahagian darah tertentu. Oleh itu, perubahan tersebut mempengaruhi keseluruhan sistem hemostatik..

Sebarang patologi sistem pembekuan darah semasa kehamilan dua kali ganda berbahaya daripada pada waktu biasa. Ini hampir selalu dikaitkan dengan risiko komplikasi serius. Oleh itu, doktor memantau APTT dan parameter darah yang lain. Dalam darah wanita hamil, peningkatan tahap fibrinogen berlaku, yang dapat mencapai nilai 6.0 g / l, dan APTT dapat dipendekkan dibandingkan dengan petunjuk seperti itu untuk wanita yang tidak hamil.

Julat nilai normal APTT pada wanita hamil berkisar antara 14-20 saat. Nilai yang lebih tepat ditentukan di makmal khusus di mana kajian dijalankan..

Sekiranya masa APTT dipendekkan, kemungkinan pembekuan darah meningkat. Pada wanita dalam kedudukan, risiko ini meningkat beberapa kali. Gumpalan darah dapat terbentuk di mana saja, tetapi jika terbentuk di saluran plasenta, maka ini dapat menyebabkan detasmen pramatangnya..

Peningkatan APTT mendorong penipisan darah yang berlebihan, yang meningkatkan kemungkinan pendarahan rahim. Keadaan ini berbahaya bukan sahaja untuk wanita hamil itu sendiri, tetapi juga untuk anaknya yang belum lahir..

Juga, dengan perubahan nilai APTT, ada risiko mengembangkan komplikasi berbahaya seperti pembekuan intravaskular. Pertama, darah beku terbentuk dalam darah wanita, dan kemudian darah berhenti membeku. Ini mengancam kehilangan darah yang besar, yang sangat sukar untuk dihentikan..

Sindrom DIC kurang betul dengan terapi ubat. Keadaan ini merupakan masalah mendesak dalam obstetrik moden dan ginekologi, kerana boleh menyebabkan kematian..

Walaupun seorang wanita benar-benar sihat, tetapi dalam keadaan sihat, dia diberi koagulogram darah setiap 3 bulan. Ini membolehkan anda mengawal sistem hemostasis, dan oleh itu memantau status kesihatan wanita dan janin. Sekiranya terdapat penyakit atau risiko, analisis dilakukan sekerap yang diperlukan untuk memberikan rawatan yang mencukupi. Petunjuk untuk pendermaan darah yang tidak dijadualkan untuk dianalisis sebelum ini mengalami keguguran, fakta kelahiran anak mati, kehadiran preeklamsia, peningkatan nada rahim.

Penurunan tahap APTT menunjukkan bahawa darah dalam badan membeku terlalu cepat..

Keadaan berikut akan menyebabkan pembekuan darah tinggi:

Mengembangkan sindrom DIC. Walau bagaimanapun, pembekuan darah yang cepat adalah ciri khas untuk peringkat pertama perkembangan keadaan yang paling berbahaya ini..

Thromboembolisme kapal, tanpa mengira lokasinya. Ini boleh menjadi jantung, paru-paru, otak dan saraf tunjang, arteri ginjal, dll..

Mengembangkan trombosis arteri yang membekalkan plasenta, yang menyebabkan detasmen pramatangnya. Akibatnya, anak itu mungkin mati ketika masih dalam kandungan..

Harus diingat bahawa peningkatan APTT tidak selalu menunjukkan keadaan patologi pada wanita hamil. Kadang kala penunjuk ini ternyata berlebihan jika tromboplastin tisu masuk ke dalam sampel darah. Selalunya ini berlaku dalam keadaan di mana darah dari vena tidak dapat diambil dengan segera, yang memaksa pembantu makmal melakukan manipulasi beberapa kali, mencederakan tisu-tisu di sekitarnya.

Tahap APTT yang meningkat menyebabkan darah membeku secara perlahan.

Ini dapat diperhatikan dengan latar belakang pelanggaran berikut:

Semua jenis hemofilia: hemofilia jenis A, jenis B dan jenis C. Dalam kes pertama, terdapat kekurangan globulin antihemofilik (FVIII), dalam kes kedua, seseorang akan mengalami kekurangan faktor Krismas (XI), dan dalam kes ketiga, kekurangan faktor XI.

Peredaran faktor dalam darah yang mengganggu proses pembekuan darah. Keadaan ini dipanggil hemofilia penghambat..

Sindrom pembekuan intravaskular progresif, yang berada pada tahap perkembangan kedua atau ketiga.

Rawatan dengan heparin berat molekul tinggi.

Kerosakan teruk pada parenkim hati.

Namun, seperti halnya tingkat APTT yang rendah, hal itu juga dapat ditingkatkan dengan kesalahan dalam analisis. Contohnya, jika tidak terdapat cukup air di tabung uji untuk menjalankan kajian.

Coagulogram diresepkan kepada pesakit dengan kerap. Analisis ini bertujuan untuk menilai sistem hemostatik, oleh itu, doktor pelbagai kepakaran mengesyorkan agar pesakit mereka menjalani kajian ini..

Jadi, koagulogram boleh diresepkan untuk tujuan berikut:

Pemeriksaan sistem hemostatik pada pesakit yang berisiko terkena pelbagai penyakit yang berkaitan dengan sistem hematopoietik.

Gangguan yang didiagnosis dalam sistem pembekuan darah.

Mengambil ubat-ubatan tertentu yang mempengaruhi sistem hemostatik.

Tempoh melahirkan anak.

Keperluan untuk mengira dos heparin berat molekul tinggi untuk rawatan, atau terapi dengan antikoagulan langsung.

APTT adalah salah satu parameter darah yang paling penting. Pengetahuan mengenai kadar masa tromboplastin separa diaktifkan membolehkan pakar mengesan dan membetulkan pelbagai penyakit tepat pada masanya.

Pengarang artikel: Shutov Maxim Evgenievich | Pakar Hematologi

Pendidikan: Pada tahun 2013 dia lulus dari Universiti Perubatan Negeri Kursk dan mendapat diploma "Perubatan Am". Selepas 2 tahun, menamatkan pengajian di bidang "Onkologi". Pada tahun 2016 menamatkan pengajian pascasiswazah di Pusat Perubatan dan Pembedahan Nasional yang diberi nama N.I Pirogov.

Rawatan hipertensi yang berkesan tanpa ubat!

Biji rami - apa yang mereka rawat dan mengapa mereka semua memakannya?

Ujian darah umum (CBC) adalah kajian pertama, yang memulakan diagnosis penyakit atau pemeriksaan pencegahan oleh doktor sebagai sebahagian daripada pemeriksaan perubatan tahunan. Tanpa ujian yang sederhana tetapi penting ini, mustahil untuk menilai kesihatan seseorang secara objektif. UAC disebut sebagai klinikal am atau.

Ujian darah biokimia ("biokimia" atau hanya LHC) adalah ujian makmal yang sangat bermaklumat yang membolehkan seseorang menilai keadaan dan fungsi fungsi kebanyakan organ dalaman dan sistem tubuh manusia. Bersama dengan analisis klinikal umum atau umum, ujian darah ini dilakukan pada tahap pertama.

Air kencing adalah cecair biologi, hasil akhir dari proses semula jadi kehidupan manusia. Ia terbentuk pada buah pinggang manusia dalam dua peringkat yang kompleks. Bersama dengan cecair yang keluar, berikut dikeluarkan dari tubuh: urea, sebagai produk akhir metabolisme protein, elektrolit, asid urik, serta vitamin dan hormon

Alanine aminotransferase atau ALT adalah enzim endogen khas. Ia termasuk dalam kumpulan transferase dan subkumpulan aminotransferases. Sintesis enzim ini berlaku secara intraselular. Sejumlah terhad memasuki aliran darah.

AST, AST, AST atau aspartate aminotransferase adalah konsep yang sama, yang menunjukkan salah satu enzim metabolisme protein dalam badan. Enzim ini bertanggungjawab untuk sintesis asid amino yang membentuk membran dan tisu sel. Tidak di semua organ, AST menunjukkan.

Peredaran darah memainkan peranan yang agak penting dalam fungsi tubuh. Dengan bantuannya, semua sistem dalaman manusia dibekalkan dengan oksigen dan nutrien..

Walau bagaimanapun, dengan kerosakan pada saluran darah, orang itu boleh mati. Dalam hal ini, aliran darah memiliki kemampuan untuk membentuk gumpalan darah untuk mencegah kehilangan darah ketika seseorang menerima luka, goresan, luka atau luka..

APTT adalah analisis yang mengira kadar pembekuan darah, iaitu masa trombin. Singkatan sepenuhnya diuraikan sebagai masa tromboplastin separa diaktifkan.

Maksudnya, masa yang diperlukan untuk pembekuan darah terbentuk dikira. Kiraan balik bermula dari saat komponen aktif bergabung dengan plasma darah. Selalunya ia adalah kalsium klorida atau reagen lain.

Jenis analisis ini dilakukan untuk menilai homeostasis. Dengan kadar pembentukan trombus yang rendah, ada risiko bahawa dengan kerosakan apa pun seseorang dapat kehilangan darah dalam jumlah besar, dan ini bahkan dapat mengancam nyawanya. Indikator terbalik, di mana kadar pembentukan trombus terlalu tinggi, juga tidak memberi pertanda baik, kerana dalam hal ini trombi dapat terbentuk di saluran darah tanpa kerosakan. Dalam kes ini, pengumpulan darah yang banyak dapat menyekat pergerakan darah di dalam pembuluh darah, sehingga menyebabkan gangguan pada fungsi organ..

APTT dilakukan untuk mengira masa yang diperlukan untuk pembekuan darah terbentuk. Berdasarkan analisis ini, doktor dapat mengenal pasti masalah dengan pembekuan darah.

Anda perlu menderma darah untuk penunjuk APTT dalam kes berikut:

  • mengenal pasti pendarahan yang tidak normal dan penyebabnya;
  • ujian darah untuk koagulopati, hemofilia, trombofilia dan perubahan lain;
  • jika perlu, pantau sistem peredaran darah semasa mengambil ubat yang menipis atau menebal darah;
  • sebelum pembedahan dengan risiko pendarahan yang tinggi;
  • semasa mengandung dan tepat sebelum bersalin.

Ujian APTT normal biasanya berkorelasi dengan ujian lain untuk mendapatkan bacaan masa trombin yang lebih tepat. Kajian dilakukan pada peralatan ketepatan khas, kerana analisis ini sangat sensitif terhadap sebarang perubahan luaran.

Nilai pembekuan darah dari 21.1 hingga 40 saat dianggap normal..

Dengan peningkatan indikator melebihi 40 saat, iaitu dengan penurunan pembekuan, doktor mungkin mengesyaki penyimpangan berikut:

  • hemofilia;
  • penurunan pembekuan darah;
  • pembentukan gumpalan darah di saluran darah kecil atau pembekuan intravaskular yang disebarkan;
  • sindrom antiphospholipid;
  • patologi kongenital yang berkaitan dengan homeostasis terjejas.

Sekiranya kadar pembekuan darah dipercepat, yaitu, bekuan memiliki waktu untuk terbentuk dalam waktu kurang dari 21 saat, maka ini menunjukkan masalah berikut:

  • kekurangan vitamin K dalam badan;
  • masalah di hati;
  • kehadiran antikoagulan lupus dalam darah;
  • perkembangan beberapa jenis hemofilia;
  • Penyakit Hageman;
  • penyakit von Willebrand;
  • terapi antikoagulasi;
  • kehamilan.

Untuk mengurangkan kadar pembekuan darah, antikoagulan digunakan yang menipiskan darah.

Norma koagulogram dibentuk mengikut beberapa jenis.

Semasa mengukur masa pembekuan darah menurut Lee-White, petunjuk dari 5 hingga 10 minit dianggap normal. Sekiranya indikator didiagnosis oleh Mass dan Magro, maka waktu normal adalah dari 8 hingga 12 minit.

Semasa mengukur masa pendarahan menurut Duke, indikator dari 2 hingga 4 minit dianggap normal, dengan pengukuran yang sama, tetapi menurut Ivy, penunjuk meningkat menjadi 8 minit. Sekiranya masa pendarahan diperiksa mengikut Shitikova, maka masa pendarahan tidak boleh lebih dari 4 minit. Waktu prothrombotic menurut Quick berbeza dari 11 hingga 15 saat.

Petunjuk lain juga digunakan untuk mengira hasil tepat koagulogram..

Semasa mengandung, seorang wanita perlu menjalani sejumlah besar ujian. Semua ini dilakukan untuk mendapatkan data yang lebih tepat dan menangkap perubahan terkecil dalam status kesihatan ibu dan bayi..

Oleh kerana terdapat risiko pecah dan pendarahan yang tinggi semasa kehamilan dan semasa melahirkan anak, kelahiran coagulogram adalah wajib.

Semasa mengandung, sistem peredaran darah menjadi lebih aktif. Ini disebabkan oleh pembentukan peredaran darah uteroplacental, peningkatan jumlah darah yang berkaitan dengan perkembangan anak, serta persiapan badan untuk kehilangan darah berat yang berkaitan dengan proses kelahiran itu sendiri..

Tetapi, sebilangan wanita mengalami gangguan dalam aktiviti sistem peredaran darah. Itulah sebabnya sekurang-kurangnya sekali trimester seorang wanita perlu mengambil coagulogram. Sekiranya doktor mempunyai kecurigaan, analisis perlu dilakukan beberapa kali lagi..

Masa tromboplastin separa diaktifkan, atau APTT, adalah masa yang diperlukan untuk pembekuan darah terbentuk setelah kalsium klorida dan reagen lain ditambahkan ke dalam plasma. Ini mencerminkan kerja jalan dalaman yang disebut dan lata umum sistem pembekuan darah manusia dan merupakan petunjuk pembekuan darah yang paling sensitif.

Masa tromboplastin separa diaktifkan, masa cephalin-kaolin.

Sinonim Inggeris

Masa Tromboplastin Separa (PTT), Masa Thromboplastin Separa Diaktifkan, aPTT, APTT.

Kaedah pengesanan penyebaran sisi, penentuan peratusan titik akhir.

Biomaterial apa yang boleh digunakan untuk penyelidikan?

Cara persiapan kajian dengan betul?

  • Jangan makan selama 12 jam sebelum ujian.
  • Menghilangkan tekanan fizikal dan emosi 30 minit sebelum kajian.
  • Jangan merokok dalam masa 30 minit sebelum pemeriksaan.

Maklumat umum mengenai kajian

Masa tromboplastin separa diaktifkan (APTT) mencirikan jalan pembekuan darah dalaman. APTT adalah masa yang diperlukan untuk pembekuan darah dalam sampel plasma darah, setelah menambahkan pengaktif khas proses ini ke dalamnya. Oleh itu, tahap pengaruh faktor pembekuan darah terhadap pembentukan trombus dinilai..

Tempoh APTT bergantung kepada tahap faktor kininogen, precallikrein dan pembekuan berat molekul tinggi XII, XI, VIII dan kurang sensitif terhadap perubahan bilangan faktor X, V, prothrombin dan fibrinogen. APTT ditentukan oleh tempoh pembentukan gumpalan darah setelah penambahan kalsium dan tromboplastin separa pada sampel darah. Peningkatan dalam tempoh APTT dikaitkan dengan peningkatan risiko pendarahan, dan penurunan dikaitkan dengan trombosis. Petunjuk ini digunakan secara berasingan untuk mengawal terapi dengan antikoagulan langsung (heparin).

Untuk apa kajian ini digunakan?

  • Untuk diagnosis hemofilia.
  • Untuk mengawal terapi antikoagulan heparin.
  • Untuk diagnosis hipofibrinogenemia mendalam, disfibrinogenemia dan gangguan polimerisasi monomer fibrin.
  • Untuk menentukan kecenderungan pendarahan pesakit (dalam kompleks prosedur pra operasi).

Apabila kajian dijadualkan?

  • Sekiranya pesakit mengalami pendarahan atau lebam dari asal yang tidak diketahui, tromboemboli, atau pembekuan intravaskular yang meresap yang boleh menyebabkan pendarahan dan pembekuan darah.
  • Semasa menjalankan terapi heparin atau ketika memindahkan pesakit dari terapi heparin ke rawatan jangka panjang dengan warfarin.
  • Di kompleks pemeriksaan pra operasi untuk mengenal pasti kecenderungan tubuh berdarah, terutama jika operasi yang dicadangkan dikaitkan dengan kehilangan darah yang besar atau pendarahan lebih awal ditunjukkan dalam sejarah klinikal pesakit.
  • Dalam rawatan infark miokard.

Nilai rujukan: 21.1 - 36.5 saat.

Peningkatan APTT menunjukkan kecenderungan pendarahan: pembekuan darah berlangsung lebih lama dari biasanya, yang sering menunjukkan kekurangan salah satu faktor pembekuan atau pengaruh perencat pada kemampuan tubuh untuk trombus.

Apa yang boleh mempengaruhi hasilnya?

  • Kehadiran kekotoran antikoagulan langsung (khususnya, heparin) dalam sampel darah
  • Kepekatan lemak (lemak) yang tinggi dalam darah, misalnya, setelah makan makanan berlemak pada malam kajian
  • Apabila menggunakan dos heparin yang sangat tinggi, misalnya, dalam pembedahan jantung terbuka, ujian APTT kehilangan kepekaannya - pembentukan trombus sangat berkurang.
  • Ujian APTT tidak ditetapkan sebagai ujian saringan rutin. Ia diperlukan sekiranya terdapat indikasi kecenderungan keturunan terhadap trombosis atau hemofilia dalam riwayat perubatan pesakit. Pesakit asimptomatik sering diperiksa APTT sebelum pembedahan, terutama ketika penyedia penjagaan kesihatan mereka berpendapat ia akan membantu menentukan risiko pendarahan berlebihan semasa operasi.

Artikel Seterusnya
"Kadar ESR pada wanita: jadual petunjuk mengikut usia dan penyebab penyimpangan"