Aneurisma aorta


Aneurisma lengkungan aorta adalah pembesaran tempatan aorta dengan diameter lebih dari 3 cm pada asal arteri karotid dan subklavia kiri kiri, serta batang brachiocephalic. Kod ICD-10: I71.0, I71.9.

Kekerapan kejadiannya adalah 1-3.8% dari semua aneurisma aorta. Umur rata-rata pesakit adalah 57-63 tahun, lelaki menderita 3-6 kali lebih kerap. Penyakit ini dicirikan oleh gangguan jantung dan hemodinamik, gejala pemampatan mediastinum atas.

Punca dan mekanisme perkembangan

  • Sindrom Takayasu;
  • Dextraposition dan atresia aorta;
  • Arka berganda;
  • Aortoarteritis;
  • Sifilis;
  • Jangkitan mikotik;
  • Sindrom Gsel-Erdheim;
  • Batuk kering;
  • Aterosklerosis;
  • Penyakit hipertonik;
  • Sindrom genetik (Ehlers, Turner, Marfan);
  • Displasia tisu penghubung;
  • Iatrogeni;
  • Kecederaan.

Di bawah pengaruh faktor penyebab, keradangan berkembang di aorta, disertai dengan pemusnahan kerangka kolagen, fibrosis dan pemisahan serat otot.

Pengaruh tambahan faktor hemodinamik (halaju tinggi dan arah aliran darah yang curam) menyebabkan penurunan nada vaskular. Dinding nipis dan tegang didorong di bawah tindakan gelombang nadi dan membentuk pengembangan tempatan - aneurisma.

Faktor-faktor risiko:

  1. Lelaki;
  2. Merokok;
  3. Umur lebih 50 tahun;
  4. Menurunkan keturunan.

Jenis biasa

Dalam penyetempatan ini, aneurisma sakular tunggal berlaku. Dalam ukuran - kecil (hingga 3 cm) dan sederhana (3-5 cm). Aneurisma diseksi berkembang pada 40% pesakit.

Komplikasi: pembedahan, pecah, strok iskemia, trombosis, tromboemboli di arteri kepala dan leher, pendarahan di bahagian atas mediastinum, mampatan esofagus / trakea bawah dan saraf toraks, kematian mendadak.

Kadar komplikasi adalah 7.8-12%, dengan 80% pembedahan.

Gejala aneurisma lengkungan aorta

Gambaran klinikal meniru patologi neurologi, penyakit organ dada. Ini disebabkan oleh pemampatan mediastinum dan gangguan aliran darah di arteri kepala dan leher. Asimptomatik jarang berlaku.

Gejala biasa:

  • Rasa sakit dan berdenyut di belakang tulang dada;
  • Batuk kering;
  • Gangguan vegetatif (berpeluh, menggigil);
  • Kekasaran atau suara serak;
  • Dyspnea;
  • Sakit ketika menelan.

Tanda-tanda neurologi:

  • Sakit kepala;
  • Pening;
  • Pengsan;
  • Gangguan jangka pendek pertuturan, penglihatan, pendengaran;
  • Memori menurun;
  • Sindrom Horner (terkulai kelopak mata, penyempitan murid, penarikan semula bola mata).

Rasa sakit boleh membakar, menyempitkan, menekan, atau paroxysmal. Ia tahan lama dan bertambah kuat dengan senaman fizikal dan dalam keadaan terlentang. Mengambil analgesik tidak berkesan.

Diagnostik

Pengesahan diagnosis dibuat berdasarkan gambaran klinikal, hasil pemeriksaan objektif dan makmal dan instrumental.

  • Undian. Anamnesis - serangan kesakitan, pengsan, penyakit bersamaan;
  • Pemeriksaan. Denyutan yang kelihatan pada 2-3 ruang interkostal, pembengkakan urat leher, bengkak pada wajah;
  • Pemeriksaan objektif. Palpasi - nadi cepat dangkal, bengkak yang menyakitkan pada tahap fossa jugular. Dengan perkusi - pengembangan sempadan bundle vaskular lebih dari 6 cm. Auscultatory - bunyi berterusan pada 2 dan 3 titik auskultasi, takikardia. Tekanan darah meningkat;
  • Penyelidikan makmal. Leukositosis hingga 12000 / ml, peningkatan sederhana dalam ESR. Pada pecah - penurunan tahap eritrosit, hemoglobin, platelet, fibrinogen;
  • Radiografi. Perluasan bayangan lengkungan aorta, lebar bundel vaskular lebih dari 6 cm, anjakan bifurkasi trakea. Kalsifikasi dijumpai di dinding aorta. Radiografi yang diperkuatkan dengan kontras menunjukkan perpindahan esofagus. Pada pecah - hemothorax, hemopericardium;
  • ECG. Tachycardia, peningkatan amplitud gelombang R, peningkatan segmen ST;
  • Aortografi. Penonjolan seperti karung di kawasan lengkungan, ubah bentuk kontur (dengan pembentukan trombus). Dengan pembedahan - saluran aliran darah palsu dengan hematoma parietal;
  • Ultrasound kapal Doppler membolehkan anda mengesan tromboemboli arteri leher;
  • EchoCG. Penonjolan sakular dengan diameter lebih daripada 3 cm, dikaitkan dengan aorta melalui serviks, trombi parietal dan kalsifikasi, kecacatan jantung bersamaan;
  • CT (MRI). Visualisasi ukuran tepat pembentukan, tromboemboli, anjakan mediastinum. Semasa memeriksa otak, CT (MRI) membolehkan anda menentukan fokus strok.

Taktik rawatan

Terapi bermula pada masa diagnosis dan berdasarkan gambaran klinikal dan ciri-ciri aneurisma.

Petunjuk untuk rawatan konservatif:

  • Tiada aduan;
  • Diameter formasi hingga 5 cm.

Ubat yang digunakan:

  • Ubat antihipertensi;
  • Nitrat;
  • Statin;
  • Ubat vaskular dan neurotropik.
Tindak lanjut merangkumi perundingan dengan pakar bedah dan pakar kardiologi, ultrasound vaskular, ECHO-KG dan pemeriksaan makmal 2 kali setahun.

Pembedahan

  • Pertumbuhan aneurisma lebih daripada 4 mm dalam 6 bulan;
  • Gejala neurologi;
  • Tanda-tanda pemampatan mediastinum;
  • Stratifikasi permulaan;
  • Sakit;
  • Pembentukan trombus.
Petunjuk mutlak untuk campur tangan adalah aneurisma yang rumit.

Jenis operasi:

  • Penempatan stent intravaskular;
  • Reseksi lengkungan dengan prostetik;
  • Pembinaan semula yang dilanjutkan - pemasangan stent-graft menurut Borst.

Campur tangan dilakukan dalam keadaan peredaran buatan dan hipotermia otak.

Algoritma menjalankan:

  1. Anestesia am.
  2. Sternotomi median (bukaan dada).
  3. Pembuangan tisu mediastinal.
  4. Mendedahkan lengkungan aorta dan ligasi cawangannya.
  5. Pemotongan kawasan yang diperbesar, penyingkiran massa trombotik.
  6. Pemasangan prostesis.
  7. Penciptaan anastomosis dua hala antara prostesis dan aorta, prostesis dan cabang lengkungan.
  8. Menjahit rongga dada.

Tempoh dan pemulihan selepas operasi

Tempoh selepas operasi mengambil masa sehingga 1 bulan. Dalam 1-2 hari, pesakit berada di unit rawatan rapi. Dengan hemodinamik yang stabil, dia dipindahkan ke hospital sehingga 28 hari.

Dengan peningkatan klinikal yang lengkap dan tanpa komplikasi, pesakit dirujuk untuk rawatan susulan pesakit luar.

Langkah pemulihan:

  • Makanan protein yang diperkaya;
  • Terapi detoksifikasi;
  • Aktiviti fizikal sederhana;
  • Rehat di tempat tidur sehingga peningkatan klinikal.

Pemulihan sepenuhnya memakan masa sehingga enam bulan.

Kemungkinan komplikasi operasi

Kematian operasi adalah 3-12%. Komplikasi awal diperhatikan pada 15-20% kes:

  • Berdarah;
  • Kecederaan miokardium, esofagus, paru-paru;
  • Perbezaan jahitan;
  • Jangkitan.

Hasil jangka panjang adalah memuaskan. Komplikasi berlaku pada 2-5% pesakit:

  • Aritmia;
  • Defisit neurologi;
  • Tindak balas terhadap prostesis.

Ramalan

Tanpa rawatan, prognosisnya buruk. Kadar survival tiga tahun adalah 65%, kadar kelangsungan hidup lima tahun adalah 35-46%. Sehingga 60% pesakit mati akibat komplikasi sekunder. Faktor yang membengkak - hipertensi, usia tua, tabiat buruk, aterosklerosis.

Prognosis selepas rawatan adalah baik. Pesakit harus diperhatikan seumur hidup oleh pakar kardiologi dan pakar bedah di tempat kediaman.

Aneurisma lengkung aorta adalah penyakit vaskular yang jarang berlaku. Selalunya, patologi rumit oleh pembedahan. Profilaksis khusus belum dikembangkan.

Orang yang berisiko disarankan untuk merawat penyakit kronik, berhenti dari tabiat buruk, mengawal tekanan darah.

Sekiranya gejala muncul, dapatkan bantuan. Kelangsungan hidup pesakit meningkat dengan diagnosis awal dan pembedahan tepat pada masanya.

Aneurisma aorta

Navigasi halaman semasa

  • Mengenai penyakit ini
  • Diagnostik
  • Rawatan
  • Hasil rawatan
  • Kos
  • Doktor
  • Soalan / Jawapan
  • Video

Aneurisma aorta adalah pengembangan patologi kapal terbesar di tubuh manusia, yang disertai dengan penipisan dindingnya dengan kemungkinan pecah dan pendarahan maut. Dalam kantung aneurisma, massa trombotik terbentuk, yang dapat dihanyutkan oleh aliran darah dan menyebabkan penyumbatan arteri pada bahagian bawah kaki atau organ dalaman, yang penuh dengan perkembangan kekurangan arteri akut dan gangren. Komplikasi aneurisma aorta bertanggungjawab untuk 6% daripada semua kematian di negara maju. Walau bagaimanapun, terdapat rawatan yang berkesan dan selamat yang mengurangkan risiko komplikasi tersebut sepuluh kali ganda..

Penyebab perkembangan aneurisma aorta

Punca sebenar pembesaran patologi aorta belum dapat diketahui. Pandangan yang diterima umum adalah bahawa kelemahan kongenital tisu penghubung adalah faktor utama perkembangan penyakit ini. Teori ini disokong oleh banyaknya aneurisma di pelbagai bahagian sistem arteri. Faktor risiko lain termasuk:

  • Atherosclerosis - kerosakan pada dinding aorta oleh plak lipid melemahkan dinding kapal.
  • Tekanan darah tinggi, yang sangat meningkatkan beban pada dinding aorta. Akibat hipertensi arteri, aneurisma aorta, akar, toraks dan bahagian-bahagian lain berkembang.
  • Diabetes mellitus merosakkan saluran darah, menyebabkan perkembangan aterosklerosis yang dipercepat, edema dinding pembuluh darah dan risiko aneurisma.
  • Aneurisma aorta kadang-kadang berkembang dengan medionekrosis sista - degenerasi kongenital tisu penghubung dinding arteri. Ini berlaku dalam gangguan keturunan yang jarang disebut sindrom Marfan. Kadang-kadang proses patologi serupa berlaku semasa kehamilan..
  • Aneurisma aorta mikrotik adalah proses berjangkit di dinding vaskular. Patologi ini dapat berkembang apabila bakteria masuk dengan latar belakang penyakit tertentu (sifilis) atau sepsis tidak spesifik.
  • Aneurisma keradangan - penyakit tisu penghubung (vaskulitis, rematik, psoriasis) dapat melemahkan dinding vaskular dan mengembangkan pengembangan patologi.
  • Aneurisma aorta trauma berkembang akibat lebam di dada atau perut, lebih kerap semasa kemalangan kereta atau jatuh dari ketinggian. Kerosakan pada kawasan aorta dengan pecahnya dinding yang tidak lengkap mungkin berlaku, dinding yang lemah dapat meregangkan dan menyebabkan pembentukan aneurisma.

Struktur aorta dan ciri penyetempatan aneurisma

Aorta biasanya dibahagikan kepada beberapa bahagian, di mana masing-masing aneurisma dapat berkembang:

  • Aorta menaik adalah akar dari ventrikel kiri jantung ke cabang besar pertama (batang brachiocephalic). Arteri koronari jantung (koronari) berlepas dari aorta menaik. Aneurisme aorta menaik membawa kepada peregangan cincin aorta dan perkembangan kekurangan aorta yang teruk, oleh itu, rawatan aneurisma aorta menaik dari jantung sepenuhnya berada dalam kompetensi pakar bedah jantung. Aneurisma aorta toraks menyebabkan komplikasi pada jantung, yang menjadikan penyakit ini sangat mengancam nyawa. Aneurisma aorta toraks adalah simtomatik dan menyebabkan kegagalan jantung valvular, dan lebih cenderung kepada pecah dan pendarahan maut pada diameter sekitar 50 mm. Operasi untuk aneurisma aorta menaik dilakukan oleh pakar bedah jantung dalam keadaan hipotermia dan pintasan kardiopulmonari.
  • Lengkungan aorta adalah bahagian dari mana arteri yang membekalkan darah ke kepala dan lengan (arteri karotid dan subclavian) bercabang. Gejala aneurisma lengkungan aorta, selain pecah, dapat ditunjukkan dengan tanda-tanda gangguan peredaran serebrum yang berkaitan dengan trombosis rongga aneurisma dan emboli yang telah memasuki arteri karotid. Pembetulan aneurisma lengkung aorta paling baik dilakukan dengan kaedah hibrid - pemasangan endoprosthesis (stent-graft ke dalam rongga aneurisma) dengan penyertaan awal arteri karotid dan subclavian ke dalam aliran darah melewati laman patologi.
  • Menurunkan aorta toraks - dari arteri subclavian kiri ke diafragma (otot yang memisahkan rongga dada dan perut). Aneurisma aorta menurun juga membawa risiko pecah dan lebih baik menggunakan kaedah endovaskular (arthroplasty) untuk rawatan.
  • Aorta perut suprarenal (adrenal) adalah lanjutan dari yang menurun - dari diafragma ke arteri ginjal. Di bahagian aorta ini, arteri penting bercabang ke perut, hati, usus kecil, dan limpa. Bahayanya adalah pecah dan trombosis arteri organ dalaman. Campur tangan terbuka pada aneurisma seperti itu dengan memasukkan semua cabang menimbulkan kesulitan yang diketahui. Pembedahan endovaskular yang rumit menggunakan cantuman stent dengan cabang tambahan kurang berbahaya, walaupun mereka mempunyai kos penggunaan yang agak tinggi.
  • Aorta abdomen infrarenal (subrenal) - dari arteri renal hingga pembahagian aorta menjadi arteri kaki (iliac). Arteri meluas dari bahagian ini ke usus besar (inferior mesenteric). Ini adalah jenis aneurisma aorta yang paling biasa, yang memberikan banyak komplikasi, tetapi operasi di bahagian ini secara teknikal lebih mudah dilakukan daripada penyetempatan lain. Adalah mungkin untuk melakukan pembedahan endovaskular (arthroplasty) dan terbuka (reseksi aneurisma dengan prostetik).

Kursus aneurisma aorta

Aneurisma aorta yang tidak rumit secara perlahan tetapi terus bertambah besar dan mula memerah tisu di sekitarnya, menyebabkan rasa sakit. Dengan perkembangan trombosis kantung aneurisma dan pemindahan serpihan trombus melalui aliran darah, tanda-tanda kekurangan peredaran darah di bahagian ekstrem (ulser trofik, nekrosis jari) atau organ dalaman (kegagalan buah pinggang, gangguan peredaran tulang belakang) mungkin muncul. Semakin besar diameter aneurisma, semakin tinggi risiko pecahnya. Sekiranya terdapat gejala aneurisma aorta perut dan ukuran diameter lebih dari 5 cm, risiko pecah meningkat hingga 20% per tahun, iaitu, setelah 5 tahun semua pesakit mati. Aneurisma aorta melalui dinding yang menonjol dapat menekan tisu di sekitarnya seperti tumor, menyebabkan kemusnahan tulang belakang lumbal dan juga sternum.

Komplikasi aneurisma aorta

  • Komplikasi tromboemboli

Diameter aorta di kawasan aneurisma meningkat dengan ketara, sehingga aliran darah di kawasan kantung ini diperlahankan. Gumpalan darah dapat terbentuk di saluran patologi, yang mengurangkan lumen aorta yang berfungsi dan dengan itu menormalkan kecepatan aliran darah. Walau bagaimanapun, massa trombotik adalah struktur yang longgar dan tidak stabil. Dalam beberapa keadaan, kepingan individu dari gumpalan darah ini dapat pecah dan dibawa dengan aliran darah ke bahagian bawah atau lebih tinggi dari katil vaskular, yang menyebabkan penyumbatan arteri dan perkembangan kegagalan peredaran akut (gangren, strok).

Dalam beberapa kes, lumen aneurisma dapat berdenyut sepenuhnya, dalam kes ini, gambaran kegagalan peredaran darah akut berkembang di bahagian badan yang terletak di hulu aorta. Sekiranya proses ini berlaku di aorta perut, maka itu boleh menjadi infark usus (kematian usus) atau kematian kedua kaki.

  • Aneurisma pecah

Pengembangan lumen aorta berkembang dengan mengurangkan ketebalan dinding. Dinding aneurisma adalah membran tisu penghubung nipis yang diregangkan. Tekanan darah tinggi, kecederaan ringan, dan faktor lain yang tidak diketahui boleh menyebabkan pecahnya kantung aneurisma secara tiba-tiba dan pendarahan yang banyak. Mana-mana aneurisma mempunyai risiko pecah maut, tetapi risikonya bergantung pada ukuran kantung - dengan diameter lebih dari 5 cm, risiko pecah adalah sekitar 10% per tahun. Gambaran klinikal bersifat kejutan: kelemahan teruk, penurunan tekanan darah, kulit pucat, keadaan serius, sering memerlukan resusitasi kardiopulmonari. Sekiranya berlaku pecah, kadar kematian selepas operasi sekurang-kurangnya 50%. Semua pesakit mati tanpa pembedahan kecemasan.

Prognosis penyakit

Tanpa campur tangan pembedahan, pengembangannya terus berjalan, itulah sebabnya perjalanan aneurisma aorta berbahaya. Dengan diameter aneurisma kurang dari 4 sentimeter, risiko pecahnya rendah. Sekiranya ia dikesan pada pesakit tua (berumur lebih dari 70 tahun), maka tidak diperlukan campur tangan pakar bedah vaskular, pemerhatian dinamik sudah mencukupi. Dengan diameter lebih dari 5 cm, risiko pecahnya sangat serius, oleh itu, petunjuk untuk rawatan pembedahan harus lebih aktif. Tromboembolisme dalam kebanyakan kes tidak bergantung pada ukuran kantung aneurisma, oleh itu, apabila ia muncul, selalu perlu menimbulkan persoalan mengenai rawatan pembedahan.

Rawatan aneurisma moden

Komplikasi aneurisma memerlukan pembedahan segera. Pembedahan tepat pada masanya dapat menyelamatkan nyawa. Intervensi seperti itu harus dilakukan di hospital yang mempunyai semua yang diperlukan untuk rawatan aneurisma endovaskular dan pembedahan terbuka. Walaupun aneurisma pecah dapat dikendalikan, hanya sekitar 50% pesakit yang dapat diselamatkan dalam kes-kes ini. Walaupun pesakit selamat menjalani operasi, tidak jarang pesakit mengalami komplikasi buah pinggang, nekrosis usus atau iskemia kaki. Komplikasi lain yang berkaitan dengan aneurisma, seperti embolisme, sakit perut, penyumbatan usus, memerlukan pembedahan segera untuk menghilangkannya. Rawatan yang dirancang mempunyai petunjuk tertentu, yang bergantung pada lokasi aneurisma, usia pesakit, penyakit jantung dan paru-paru yang bersamaan. Sekiranya diameter aneurisma melebihi 50 mm, risiko pecah menjadi tidak dapat diterima. Sakit perut, embolisme di bahagian ekstrem, disfungsi usus pada aneurisma adalah petunjuk untuk pembedahan. Sekiranya ukuran aneurisma meningkat lebih dari 10% per tahun, ini juga merupakan faktor risiko pecah dan membuat keputusan mengenai rawatan pembedahan. Risiko pecah aneurisma aorta abdomen dengan diameter 7 cm atau lebih hampir 20% setahun. Tidak ada kaedah mudah untuk memperbaiki aneurisma aorta. Patologi ini menimbulkan kesulitan serius bagi pakar bedah..

Aneurisma aorta

Aorta adalah saluran darah terbesar dan paling kuat di dalam tubuh manusia. Oleh itu, nampaknya kuat, tidak ada yang "mengambil" dia. Walaupun begitu, aneurisma aorta adalah momok pembedahan kardiovaskular moden. Dalam keadaan normal, pada wanita dan lelaki dewasa, diameter lumen aorta menaik adalah kira-kira 3 cm, bahagian menurun adalah 2.5 cm, bahagian perut kapal besar ini lebih kecil - 2 cm. Diagnosis aneurisme diumumkan hanya jika diameter aorta yang terkena meningkat 2 atau lebih kali dibandingkan dengan norma.

Aneurisme adalah tonjolan tidak normal yang berlaku di dinding arteri. Dinding arteri cukup tebal dan kuat, dan serat otot yang disusunnya dapat menahan tekanan darah yang kuat. Namun, apabila terdapat kawasan lemah di dinding arteri, tekanan menyebabkan kawasan ini mengembang, sehingga membentuk aneurisma.

Aneurisma aorta boleh berkembang di dua bahagian arteri ini:

  • bahagian perut yang melalui bahagian bawah rongga perut - aneurisma aorta perut;
  • aneurisma aorta toraks, berkembang di rongga dada. Jenis aneurisma ini kurang biasa, tetapi kedua-dua jenis ini sama-sama berbahaya bagi kesihatan dan kehidupan manusia..

Bergantung pada penampilan, aneurisma boleh menjadi:
1. bentuk badan
2. tidak biasa.

Aneurisma kecil biasanya tidak menimbulkan ancaman. Walau bagaimanapun, mereka dapat meningkatkan risiko: pembentukan plak aterosklerotik di tempat aneurisma, yang menyebabkan kelemahan dinding arteri yang semakin lemah; pembentukan dan pemisahan bekuan darah, oleh itu, peningkatan risiko strok; peningkatan ukuran aneurisma, yang bermaksud pemampatan organ berdekatan, yang menyebabkan kesakitan; aneurisma pecah.
Komplikasi utama aneurisma penyetempatan adalah stratifikasi mereka dengan kemungkinan pecah (kematian - 90%).

Sebab dan faktor risiko

Penyebab utama aneurisma adalah penyakit dan keadaan yang mengurangkan kekuatan dan keanjalan dinding vaskular:

  • aterosklerosis dinding aorta (mengikut pelbagai sumber, dari 70 hingga 90%); keradangan aorta (aortitis) sel sifilik, gergasi, sifat mikotik;
  • kecederaan traumatik;
  • penyakit sistemik kongenital pada tisu penghubung (contohnya, sindrom Marfan atau Ehlers-Danlos);
  • penyakit autoimun (aortoarteritis bukan spesifik);
  • penyebab iatrogenik kerana manipulasi terapi (pembedahan rekonstruktif pada aorta dan cawangannya, kateterisasi jantung, aortografi).

Faktor risiko untuk aterosklerosis dan pembentukan aneurisme:

  • seks lelaki (kejadian aneurisma pada lelaki adalah 2-14 kali lebih tinggi daripada pada wanita);
  • merokok (semasa pemeriksaan saringan 455 orang berusia 50 hingga 89 tahun di jabatan pembedahan vaskular Institut Klinik Penyelidikan Wilayah Moscow, terungkap bahawa 100% pesakit dengan aneurisma aorta perut mempunyai pengalaman merokok lebih dari 25 tahun, dan sebagai hasil kajian Whitehall terbukti bahawa komplikasi aneurisma yang mengancam nyawa pada perokok berlaku 4 kali lebih kerap daripada pada bukan perokok);
  • berumur lebih dari 55 tahun;
  • sejarah keluarga yang membebankan;
  • hipertensi arteri yang berpanjangan (tekanan darah di atas 140/90 mm Hg);
  • hypodynamia;
  • berat badan berlebihan;
  • peningkatan kadar kolesterol darah.

Mereka juga membicarakan aneurisma yang membedah, yang terbentuk akibat pecahnya selaput dalam, diikuti oleh pemotongannya dan pembentukan saluran palsu kedua untuk aliran darah..

Bergantung pada lokasi dan panjang stratifikasi, 3 jenis patologi dibezakan:
1. Pembedahan bermula di bahagian menaik aorta, bergerak di sepanjang lengkungan (50%).
2. Pembelahan hanya berlaku pada aorta menaik (35%).
3. Pembedahan bermula di bahagian bawah aorta, bergerak ke bawah (lebih kerap) atau ke atas (kurang kerap) di sepanjang lengkungan (15%).
Bergantung pada usia proses, aneurisme pembedah boleh:
akut (1-2 hari selepas kemunculan kecacatan endotel);
subakut (2–4 minggu);
kronik (4-8 minggu atau lebih, sehingga beberapa tahun).

GEJALA ANEURISME AORTIK

Aneurisma aorta menampakkan diri dengan cara yang berbeza - terutamanya bergantung pada ukuran kantung aneurisma dan lokasinya (di bawah ini adalah gambaran klinikal yang jelas menggunakan contoh aneurisma sinus Valsalva). Dalam beberapa kes, tidak ada gejala yang diamati sama sekali (khususnya, sebelum pecahnya aneurisma, tetapi ini akan menjadi diagnosis yang berbeza), yang menjadikannya sukar untuk didiagnosis terlebih dahulu.
Aduan yang paling biasa dari pesakit dengan aneurisma fragmen aorta menaik:
sakit di dada (di bahagian jantung atau di belakang sternum) - kerana fakta bahawa penonjolan aneurisme menekan pada organ dan tisu yang terletak berdekatan, serta kerana tekanan aliran darah pada dinding yang nipis dan lemah; sesak nafas yang semakin teruk dari masa ke masa; perasaan berdebar-debar ("Seolah-olah ada sesuatu yang berdebar di dada" - komen pesakit); pening; dengan aneurisma bersaiz besar, serangan sakit kepala, pembengkakan tisu lembut muka dan bahagian atas badan - disebabkan oleh perkembangan sindrom vena cava superior (kerana aneurisma menekan pada vena cava superior).

Aneurisma lengkung aorta dicirikan oleh:

  • kesukaran menelan (kerana tekanan pada esofagus);
  • suara serak, kadang-kadang batuk - sekiranya aneurisme menekan pada saraf berulang, yang "bertanggungjawab" untuk suara itu;
  • Tiba-tiba peningkatan air liur dan nadi yang jarang berlaku - jika tekanan merebak ke saraf vagus, yang mengawal air liur dan kadar nadi;
  • sesak nafas, dan sesak nafas kemudian sekiranya mampatan trakea dan bronkus oleh aneurisma yang besar;
  • pneumonia unilateral - jika aneurisme, menekan akar paru-paru, mengganggu pengudaraan normalnya, maka, akibatnya, stagnasi terjadi di paru-paru, apabila jangkitan bergabung, ia mengalir ke radang paru-paru.

Dengan aneurisma bahagian bawah aorta, terdapat:

  • sakit di tangan kiri (kadang-kadang hingga ke jari sendiri) dan skapula;
  • dengan tekanan pada arteri interkostal, kekurangan bekalan oksigen ke saraf tunjang dapat berkembang, kerana ini, paresis dan kelumpuhan tidak dapat dielakkan;
  • sekiranya berlaku tekanan berpanjangan dari aneurisma besar pada vertebra, bahkan perpindahannya adalah mungkin;
  • dalam kes yang lebih ringan, kerana tekanan pada saraf interkostal dan arteri - sakit seperti sciatica atau neuralgia.

Aduan aneurisma aorta perut yang paling biasa adalah:

  • perasaan kenyang di perut dan rasa berat di epigastrium (tingkat atas perut), yang pada awalnya pesakit cuba menerangkan dengan makan berlebihan atau patologi perut;
  • bersendawa;
  • dalam beberapa kes - muntah refleks (muncul sebagai reaksi terhadap tekanan aneurisma aorta pada organ dan tisu yang berdekatan);
  • pada palpasi, rasa berdenyut seperti tumor terasa. Kadang kala pesakit sendiri dapat mengenal pasti denyutan ini pada diri mereka sendiri..

DIAGNOSIS ANEURISME AORTIK DAN KOMPLIKASINYA

Aneurisma aorta pada masa sebelum pecahnya mempunyai manifestasi klinikal yang agak buruk: gumam yang didengar pada auskultasi; doktor tidak hanya mendengar dada, tetapi juga rongga perut; pembentukan denyutan seperti tumor, yang dijumpai dengan palpasi yang dalam, tetapi berhati-hati (kadang-kadang ia sebenarnya dianggap sebagai tumor, kerana ia cukup padat apabila disentuh); ketidakselesaan yang tidak dapat difahami di lokasi pembentukan penonjolan aneurisme.
Oleh itu, untuk menjelaskan patologi, sehingga "dilahirkan" dengan komplikasi berbahaya, kaedah diagnostik instrumental digunakan: fluoroskopi dan radiografi rongga dada dan perut - dengan mereka, pembentukan seperti tumor dapat dilihat (denyutannya dapat dilihat pada fluoroskopi); echocardiography - sekiranya aneurisma aorta menaik disyaki; Ultrasound Doppler (USG) - dengan tanda-tanda aneurisma di bahagian lain aorta; CT dan MRI.

RAWATAN DAN PEMBEDAHAN UNTUK ANEURISME AORTIK

Sekiranya aneurisma didiagnosis, tetapi perkembangannya tidak diperhatikan, doktor menggunakan taktik konservatif: pemerhatian lebih lanjut mengenai pakar bedah vaskular dan ahli kardiologi - memantau keadaan umum, tekanan darah, nadi, elektrokardiografi berulang dan kaedah lain yang lebih bermaklumat untuk mengesan kemungkinan perkembangan aneurisme dan pada waktunya untuk mengetahui prasyarat untuk komplikasi aneurisma; terapi antihipertensi - untuk mengurangkan tekanan darah pada dinding aneurisma yang menipis; rawatan antikoagulan - untuk mencegah pembentukan gumpalan darah dan kemungkinan tromboemboli berikutnya dari saluran sederhana dan kecil; menurunkan jumlah kolesterol dalam darah (dengan bantuan terapi ubat dan diet). Campur tangan pembedahan digunakan dalam kes seperti: aneurisma besar (diameter sekurang-kurangnya 4 cm) atau dengan peningkatan saiz yang cepat (setengah sentimeter dalam enam bulan); komplikasi yang mengancam nyawa pesakit - pecah aneurisma dan lain-lain; komplikasi yang, walaupun tidak kritikal dari sudut pandang hasil yang mematikan, menurunkan kualiti hidup pesakit secara mendadak - misalnya, tekanan pada organ dan tisu berdekatan, yang menyebabkan rasa sakit, sesak nafas, muntah, sesak dan gejala serupa.

Ramalan UNTUK ANEURISME AORTIK

Aneurisma aorta adalah nosologi yang mesti sentiasa diawasi oleh doktor. Sebabnya adalah kemungkinan komplikasi, yang dalam kebanyakan kes mengancam nyawa seseorang. Dari masa ke masa, secara morfologi, aneurisme berkembang (dinding yang berubah menjadi semakin nipis dan lebih nipis, penonjolan meningkat). Kehidupan dan kesihatan pesakit dapat diselamatkan hanya dengan memantau perjalanan penyakit dengan teliti dan, jika perlu, campur tangan pembedahan segera..

LANGKAH-LANGKAH PENCEGAHAN

Pencegahan, berkat yang memungkinkan untuk mencegah terjadinya aneurisma aorta pada orang yang sihat, tidak spesifik (iaitu, ia berkesan bukan hanya dalam kes patologi ini) dan termasuk: berhenti merokok sepenuhnya; pengurangan norma alkohol ke tahap "hanya untuk cuti", atau lebih baik, penolakan lengkap; pendidikan jasmani dan sukan; penghapusan faktor-faktor yang menyebabkan peningkatan tekanan darah (tekanan, penyakit buah pinggang); penyembuhan dan pencegahan patologi yang menyumbang kepada pembentukan aneurisma aorta (aterosklerosis); berjaga-jaga seketika sekiranya berlaku tiba-tiba, pada pandangan pertama, gangguan yang tidak dapat dijelaskan dalam kerja jantung, saluran gastrousus dan sistem pernafasan dan pemeriksaan segera oleh pakar khusus untuk mengecualikan aneurisma aorta; pemeriksaan profesional berkualiti tinggi, dan bukan untuk "tandakan", oleh pakar bedah vaskular dan pakar kardiologi. Sekiranya aneurisma aorta sudah ada, langkah pencegahan ditunjukkan untuk mencegah komplikasi penyakit ini: terapi antikoagulan yang dipilih dengan betul untuk mencegah pembentukan gumpalan darah di lumen aneurisma; penurunan aktiviti fizikal yang ketara - jika tidak, ia boleh menyebabkan tekanan berlebihan pada dinding aneurisma yang menipis, yang akan mengakibatkan pecahnya; kadang-kadang penolakan lengkap aktiviti fizikal diperlukan sehingga doktor menjelaskan diagnosis dan menilai risikonya; rawatan antihipertensi - berkat itu, adalah mungkin untuk mengelakkan peningkatan tekanan darah pada dinding aneurisma yang menipis, yang boleh pecah setiap saat; kawalan psikologi yang berhati-hati - pada beberapa pesakit, walaupun keadaan tekanan kecil mendorong pecah aneurisma aorta.

Aneurisma lengkungan aorta

Aneurisma lengkungan aorta adalah pengembangan atau penyebaran tempatan lumen aorta di segmen antara bahagian menaik dan menurun, yang melebihi diameter normal kapal. Aneurisma lengkung aorta dapat dimanifestasikan oleh sesak nafas, batuk, disfagia, suara serak, bengkak dan sianosis wajah, pembengkakan urat serviks, yang berkaitan dengan mampatan organ-organ yang berdekatan. Taktik diagnostik untuk disyaki aneurisma lengkungan aorta termasuk sinar-x dada, ekokardiografi dan ultrasonografi aorta toraks, aortografi, CT dan MRI. Rawatan merangkumi reseksi aneurisma lengkungan aorta dalam keadaan pintasan kardiopulmonari dengan pemasangan allograft atau penggantian aneurisma endoluminal dengan endoprosthesis khas.

ICD-10

  • Sebab-sebabnya
  • Patogenesis
  • Gejala
  • Komplikasi
  • Diagnostik
  • Rawatan aneurisma lengkungan aorta
  • Ramalan
  • Harga rawatan

Maklumat am

Bergantung pada tahap penyetempatan, aneurisma akar aorta dan sinus Valsalva, aorta menaik, lengkungan aorta, aorta menurun, dan aorta perut dibezakan. Selalunya dalam pembedahan kardiologi dan jantung, terdapat lesi gabungan segmen aorta yang berdekatan. Oleh itu, aneurisma lengkungan aorta jarang berlaku secara terpisah; dalam kebanyakan kes, mereka adalah lanjutan pengembangan aneurisma akar atau aorta menaik.

Adalah lazim untuk memanggil lengkungan aorta bahagian aorta yang terletak di antara bahagian menaik dan menurunnya. Lengkungan aorta bergerak di antara arteri pulmonari dan membongkok di sekitar bronkus utama kiri. Tiga cabang vaskular besar bercabang dari lengkungan aorta - batang brachiocephalic, karotid biasa kiri dan arteri subclavian kiri.

Menurut data autopsi, aneurisma bahagian toraks aorta terdapat pada 0.9-1.1% kes, 3-7 kali lebih kerap pada lelaki. Dari jumlah tersebut, aneurisma lengkung aorta menyumbang sekitar 18.9% kes. Mortaliti dalam masa 3 tahun setelah pengesanan aneurisme adalah 35%, dan setelah 5 tahun mencapai 54-65%.

Sebab-sebabnya

Punca dan mekanisme pengembangan aneurisma lengkungan aorta tidak berbeza dengan penyebab aneurisma lokalisasi lain. Faktor risiko kongenital termasuk:

  • penyakit tisu penghubung keturunan yang menyumbang kepada kelemahan dinding aorta - penyakit Marfan, displasia berserat, sindrom Ehlers-Danlos
  • medionekrosis sista
  • kura-kura kongenital lengkungan aorta
  • penggabungan, dll..

Di antara syarat yang diperoleh, peranan utama adalah:

  • luka radang aorta - aortitis spesifik dan tidak spesifik pada rematik, sifilis, batuk kering, mycoses, jangkitan bakteria, penyakit Takayasu
  • proses degeneratif bukan keradangan (aterosklerosis aorta toraks, dll.)
  • kecederaan dada. Akibat kecederaan dada, aneurisma lengkung aorta pasca trauma dapat terbentuk. Ia boleh memakan masa yang lama dari saat kecederaan hingga perkembangan aneurisma lengkungan aorta (dari beberapa bulan hingga 20 tahun).
  • faktor iatrogenik. Dengan perkembangan pembedahan vaskular, aneurisma lengkungan aorta yang disebabkan oleh kecacatan pada cantuman dan bahan jahitan, termasuk aneurisma pasca-stenotik, semakin sering terjadi..

Hipertensi arteri yang berterusan menyumbang kepada kelemahan nada dinding aorta dan pembentukan kantung aneurisma. Mekanisme bebas perkembangan aneurisma lengkungan aorta dianggap berusia lebih dari 60 tahun, seks lelaki, adanya aneurisma pada ahli keluarga.

Patogenesis

Dalam patogenesis aneurisma lengkungan aorta, sebagai tambahan kepada proses keradangan dan degeneratif, faktor hemodinamik dan mekanik berperanan. Ciri-ciri hemodinamik di aorta toraks adalah halaju aliran darah yang tinggi, kecuraman gelombang nadi dan bentuknya. Sebagai tambahan, aorta toraks mengandungi segmen yang paling tegang berfungsi - akar, isthmus, dan diafragma. Oleh itu, peningkatan tekanan darah atau kecederaan mekanikal dengan mudah menyebabkan robekan lapisan dalam dinding aorta dengan pembentukan hematoma subintimal, dan seterusnya aneurisma.

Aneurisma asal keradangan dicirikan oleh fenomena periaortitis, penebalan membran luar dan lapisan intim aorta, keradangan produktif dengan pemusnahan kerangka elastik dan otot dinding aorta..

Gejala

Aneurisme lengkungan aorta bersaiz sederhana dan besar menyebabkan pemampatan struktur anatomi bersebelahan, yang menentukan ciri-ciri perjalanan klinikal patologi. Tekanan kantung aneurisma pada tisu sekitarnya dan peregangan plexus saraf aorta disertai dengan denyutan di dada, sakit di belakang sternum yang memancar ke leher, bahu, punggung. Sebagai peraturan, rasa sakit berterusan, terbakar di alam dan tidak dapat dihentikan dengan mengambil nitrat.

Batuk kering, luar biasa, sesak nafas dan pernafasan stenotik muncul dengan mampatan bronkus dan trakea. Apabila aneurisma lengkungan aorta saraf berulang dimampatkan, paresis laring berlaku (disfonia dan suara serak); mampatan esofagus disertai oleh gejala disfagia. Perkembangan sindrom vena cava unggul dicirikan oleh sakit kepala, edema wajah dan bahagian atas badan, sesak nafas, sianosis, pembengkakan urat leher, hiperemia sklera. Apabila laluan simpatik diperah, sindrom Horner berkembang, yang dinyatakan dalam penyempitan pupil, ptosis separa kelopak mata, anhidrosis, dll..

Komplikasi

Dalam beberapa kes, aneurisma lengkungan aorta hanya diketahui berkaitan dengan pecahnya. Komplikasi ini mungkin disertai dengan pendarahan ke mediastinum, hemothorax, pendarahan ke kerongkongan, hemoptisis, dan pendarahan paru. Pendarahan besar-besaran disertai dengan rasa sakit yang teruk, pucat, kehilangan kesedaran, nadi seperti benang, dan, sebagai peraturan, dengan cepat membawa kepada kematian. Selain pecah, aneurisma lengkungan aorta boleh menjadi rumit oleh tromboemboli arteri peredaran sistemik, termasuk arteri serebrum, yang menyebabkan perkembangan strok.

Diagnostik

Diagnosis aneurisma lengkungan aorta adalah berdasarkan data klinikal, hasil radiografi, aortografi, ultrasound angioscanning, CT dan MRI.

Pada pemeriksaan luaran, perhatian dapat diberikan kepada peningkatan denyutan lengkungan aorta di takuk jugularis, serta penonjolan kantung aneurisma yang dapat dilihat oleh mata di sternum. Yang sangat penting adalah kenyataan bahawa terdapat sejarah sifilis, trauma dada, aortoarteritis tidak spesifik, dan lain-lain. peningkatan kelemahan alat ligamen sendi.

  • Diagnostik sinar-X. X-ray dada poliposial mendedahkan bayangan lengkungan aorta yang melebar dan pengembangan bundle vaskular. Kalsifikasi dinding aneurisma sering ditentukan. X-ray esofagus dan perut dapat mengesan anjakan esofagus dan kardia perut. Aortografi radiopaque invasif digunakan terutamanya untuk menilai aliran darah di cabang aorta.
  • Sonografi. Peranan utama dalam pengiktirafan aneurisma lengkungan aorta termasuk dalam pemeriksaan ultrasound: ekokardiografi (transthoracic, transesophageal echocardiography), USDG dan imbasan dupleks aorta toraks. Kaedah ini sangat diperlukan untuk menentukan diameter aorta, kehadiran pembedahan, pembekuan darah di kantung aneurisma.
  • Tomografi. CT (MSCT) aorta toraks dengan kontras memungkinkan untuk secara visual menampakkan pengembangan sakular atau fusiform lumen aorta, kehadiran massa trombotik, pembedahan, hematoma para-aorta, dan fokus kalsifikasi. Diagnosis pembezaan aneurisma lengkungan aorta harus dilakukan dengan tumor paru-paru dan mediastinum.

Rawatan aneurisma lengkung aorta

Taktik jangkaan konservatif boleh digunakan untuk aneurisma kecil yang terpencil yang tidak menyebabkan gejala klinikal. Dalam kes ini, pesakit diberi ubat antihipertensi, penyekat adrenergik, statin. Pada masa yang sama, setiap enam bulan, pesakit ditunjukkan pemerhatian yang dinamis, termasuk pemeriksaan oleh pakar kardiologi, EchoCG, CT atau MRI. Aneurisma lengkungan aorta berdiameter lebih dari 5 cm, berlaku dengan sindrom kesakitan atau mampatan, serta aneurisma yang rumit oleh pembedahan, pecah dan trombosis dikenakan rawatan pembedahan..

  • Pembedahan terbuka. Rawatan radikal terdiri daripada reseksi aneurisma lengkungan aorta. Inti operasi terdiri daripada pengecualian aneurisma dengan penggantian kecacatan aorta dengan allograft, anastomoses batang brachycephalic, kiri karotid kiri dan arteri subklavia kiri dengan prostesis vaskular. Operasi dilakukan di bawah sirkulasi buatan dengan perlindungan miokardium dan otak dari iskemia menggunakan hipotermia. Kematian pembedahan dalam pembedahan jenis ini adalah sekitar 5-15%. Hasil jangka panjang selepas reseksi aneurisma lengkungan aorta adalah baik.
  • Campur tangan endovaskular. Sebagai tambahan kepada campur tangan pembedahan terbuka untuk aneurisma lengkungan aorta, penggantian aneurisma endovaskular tertutup digunakan. Dalam kes ini, endoprosthesis khas dengan bantuan wayar panduan dimasukkan ke dalam lumen aneurisma dan terpaku di atas dan di bawah kantung aneurisma. Dalam beberapa kes, dengan adanya kontraindikasi mutlak untuk melakukan operasi radikal, campur tangan paliatif dilakukan, yang terdiri dalam membungkus aneurisma dengan tisu sintetik sekiranya terjadi pecah yang mengancam.

Ramalan

Sekiranya penolakan rawatan, prognosis aneurisma lengkungan aorta tidak baik: kira-kira 60% pesakit mati dalam 3-5 tahun akibat pecahnya aneurisma, penyakit arteri koronari, strok. Prognosis bertambah buruk apabila ukuran aneurisma lebih dari 6 cm, hipertensi arteri bersamaan, genesis pasca-trauma aneurisma lengkungan aorta.

Aneurisma menaik dan lengkungan aorta

Aneurisma aorta difahami sebagai pengembangan lumen aorta tempatan 2 kali atau lebih berbanding dengan di bahagian proksimal yang tidak berubah.
Klasifikasi aneurisma bahagian menaik dan lengkungan aorta berdasarkan penyetempatan, bentuk, penyebab pembentukan, struktur dinding aorta.

Dengan penyetempatan, aneurisma dibahagikan kepada:

1. Akar aneurisma aorta menaik, iaitu dari cincin berserat injap aorta ke puncak sinotubular. Sebagai peraturan, aneurisma ini disertai oleh kekurangan aorta kerana pengembangan cincin berserat injap dan perbezaan komisinya (yang disebut ectasia annuloaortik).

2. Aneurisma bahagian tiub aorta menaik (dari puncak sinotubular ke lengkungan aorta). Biasanya, aneurisma ini tidak disertai oleh kekurangan injap aorta kerana pemeliharaan struktur tisu penghubung yang menyokongnya.

3. Aneurisma lengkungan aorta (dari mulut batang brachiocephalic ke arteri subclavian).

Selalunya, terdapat gabungan luka dari beberapa segmen aorta: akar dan aorta menaik, aorta menaik dan lengkung, akar aorta bersama dengan menaik dan lengkungan aorta. Dilatasi aneurisma seluruh aorta disebut "mega-aorta".

Dengan bentuk aneurisma pelbagai bahagian aorta, diameternya berbeza antara satu sama lain pada tahap sinus Valsalva. Aneurisma bahagian tubular dari aorta menaik, sebagai peraturan, fusiform dengan pengembangan maksimum di bahagian tengahnya.

Aneurisma lengkungan aorta juga berbentuk fusiform, tetapi sangat jarang dalam pengasingan, dan paling sering terdapat lanjutan pengembangan aneurisma akar aorta, bahagian menaik ke lengkungan aorta dan bahkan lebih rendah.

Aneurisma tidak mengelupas dan mengelupas. Aneurisma membedah (PAA) terbentuk apabila membran elastik intima dan dalaman terkoyak. Darah bertekanan mengelupas bahagian dalam dinding aorta, membentuk saluran tambahan.

Selalunya terdapat dua atau lebih air mata dari bahagian dalam dinding aorta - bukaan masuk dan keluar - fenestrasi, di mana aorta terbentuk dengan dua saluran - benar dan salah. Saluran masuk (fenestrasi proksimal) dengan membedah aneurisma paling kerap terletak di aorta menaik atau pada asal arteri subklavia kiri.

Klasifikasi RAA yang paling biasa di dunia berdasarkan pada prinsip penyetempatan fenestrasi, arah dan tahap stratifikasi: Stanford Daily P.O. et al. (1970) dan pengelasan M. De Bakey et al. (1965) dengan penambahan oleh Yu.V. Belov (2000). Menurut klasifikasi Universiti Stanford, pembedahan yang melibatkan aorta menaik dan lengkungan adalah jenis A (proksimal), yang lain adalah jenis B (distal).

PAA (mengikut klasifikasi DeBakey), bergantung kepada lokalisasi permulaan stratifikasi dan panjangnya, dibahagikan kepada tiga jenis. Pada jenis I, diseksi bermula di aorta menaik dan merebak ke kawasan toraks dan perut, jenis II melibatkan pemotongan hanya aorta menaik. Pada jenis III, pembedahan melibatkan aorta toraks menurun (IIIa) atau segmen thoracoabdominal (IIIv). Yu.V. Belov melengkapkan klasifikasi jenis M. De Bakey IV, di mana PAA bermula dari diafragma atau di bawah.

Klasifikasi M.W. digunakan untuk menentukan tahap pembedahan pembedahan. Wheat (1965), yang mana tahap akut ditentukan oleh jangka waktu stratifikasi hingga 2 minggu, subakut - hingga 3 bulan, kronik - lebih dari 3 bulan.

Atas sebab-sebab pembentukan, aneurisma bahagian menaik dan lengkungan aorta dibahagikan kepada aterosklerotik, degeneratif, pasca-trauma, berjangkit. Terdapat kaitan langsung antara etiologi aneurisma dan penyetempatannya. Aneurisma akar aorta, bahagian menaik dan lengkungan pada 2/3 kes berkembang dengan perubahan degeneratif pada dinding aorta - cystomedionecrosis Gsel-Erdheim dan degenerasi mukoid dinding aorta dalam sindrom Marfan.

Hanya pada 1/3 pesakit penyebab aneurisme di bahagian aorta ini adalah aterosklerosis dan sangat jarang - mesoaortitis sifilik, trauma dan akibat dari intervensi pembedahan yang dilakukan sebelumnya pada jantung dan aorta.

Bergantung pada strukturnya, dinding aneurisma aorta terbahagi kepada benar dan salah. Dinding aneurisma sebenar dilambangkan oleh lapisan yang sama dengan dinding aorta itu sendiri. Pseudo-aneurisma adalah rongga yang dibatasi oleh tisu parut yang berkomunikasi dengan lumen aorta. Aneurisma aorta posttraumatik selalu salah dan penyetempatannya yang paling kerap adalah isthmus aorta.

Diagnostik.

Diagnostik aneurisma bahagian menaik dan lengkungan aorta didasarkan pada analisis gambaran klinikal penyakit ini, pemeriksaan pesakit, dan juga penggunaan kompleks non-invasif (sinar-x dada, transthoracic dan transesophageal echocardioaortography, tomografi terkomputeran dan angiografi resonans magnetik) (invasif ray aura).

Gambaran klinikal penyakit ini bergantung pada lokasi aneurisma, ukurannya, kehadiran pembedahan atau pecahnya aorta. Dengan aneurisma aorta kecil, manifestasi klinikal mungkin tidak berlaku, namun, beberapa pesakit mengalami kesakitan berterusan yang membosankan yang disebabkan oleh peregangan plexus saraf aorta dan tekanan aneurisma pada tisu sekitarnya.

Dengan aneurisma aorta menaik, pesakit mencatat kesakitan di belakang tulang dada; dengan aneurisma lengkungan aorta, rasa sakit sering dilokalisasikan di dada dan memancar ke leher, bahu dan belakang. Sekiranya aneurisme menekan vena cava yang unggul, maka pesakit mengadu sakit kepala, pembengkakan muka, sesak nafas. Dengan aneurisma lengkungan yang besar dan aorta yang turun, suara serak berlaku kerana mampatan saraf berulang kiri; kadang-kadang disfagia berlaku kerana mampatan esofagus.

Selalunya, pesakit mengadu batuk, sesak nafas dan tercekik yang berkaitan dengan tekanan kantung aneurisma pada trakea dan bronkus, kehadiran efusi pada rongga pleura dan perikard. Kadang-kadang ada kesukaran bernafas, bertambah teruk dalam kedudukan mendatar. Apabila cabang lengkung aorta terlibat dalam proses tersebut, gejala kekurangan bekalan darah ke otak kronik mungkin bergabung.

Semasa memeriksa pesakit dengan aneurisma kecil, tidak ada tanda-tanda luaran penyakit ini. Dengan aneurisma akar aorta yang besar dan bahagian menaik dengan pemampatan vena cava unggul dan jantung kanan, bengkak, sianosis muka dan leher, pembengkakan urat serviks kerana penyumbatan aliran keluar vena.

Pesakit yang menderita sindrom Marfan, yang berdasarkan anomali dalam perkembangan tisu penghubung, mempunyai penampilan yang khas: pertumbuhan tinggi, anggota badan yang panjang dan jari-jari seperti labah-labah, kyphoscoliosis, dada corong; dalam 50% kes terdapat dislokasi atau subluksasi lensa.

Pada pesakit dengan pemotongan lengkungan aorta dan arteri brachiocephalic, asimetri nadi dan tekanan pada bahagian atas kaki diperhatikan. Dengan perkusi, pengembangan batas bundle vaskular di sebelah kanan sternum sering ditentukan. Gejala umum penyakit ini adalah murmur sistolik, yang, dengan aneurisma aorta menaik dan lengkungan aorta, terdengar di ruang interkostal kedua di sebelah kanan sternum.

Ia disebabkan oleh aliran darah yang bergelora di rongga kantung aneurisma dan gemetar membran intima yang terlepas. Dengan aneurisma, digabungkan dengan kekurangan injap aorta, gegaran diastolik terdengar di ruang interkostal ketiga di sebelah kiri sternum.

Pembedahan aorta akut dicirikan oleh munculnya rasa sakit yang tiba-tiba di belakang sternum, memancar ke leher, hujung atas, punggung, skapula, disertai dengan peningkatan tekanan darah dan kegelisahan motor. Gambaran klinikal seperti ini menyebabkan salah diagnosis infarksi miokardium..

Dengan jenis I dan II yang membedah aneurisma aorta, kekurangan injap aorta akut dapat berkembang dengan munculnya murmur diastolik khas di aorta, dan kadang-kadang kekurangan koronari kerana penglibatan arteri koronari dalam proses patologi.

Pengaliran darah yang terganggu melalui arteri brachiocephalic boleh menyebabkan gangguan neurologi (serangan iskemia sementara, strok) dan asimetri nadi dan tekanan pada bahagian atas kaki. Semasa pemotongan aorta menyebar ke bahagian bawah dan perut aorta, gejala gangguan akut aliran darah di sepanjang cabang viseral, di sepanjang arteri saraf tunjang (paraparesis bawah), serta tanda-tanda kekurangan arteri pada bahagian bawah kaki mungkin muncul.

Akhir penyakit ini adalah pecahnya dinding aorta, disertai dengan pendarahan besar-besaran ke rongga pleura atau rongga perikard dengan hasil yang membawa maut. Gambaran klinikal penyakit kronik sedikit berbeza dengan gambaran aneurisma yang tidak membedah dari aorta toraks dan toraksabdominal.

Tanda sinar-X dari aneurisma aorta toraks adalah adanya formasi homogen dengan kontur yang halus dan jelas, tidak dapat dipisahkan dari bayangan aorta dan berdenyut seiring dengannya (Gamb. 1).

Echocardio-aortografi transthoracic memungkinkan untuk mengenal pasti aneurisma bahagian menaik dan lengkung aorta, untuk menentukan ukurannya, kehadiran fenestrasi intima dan pembedahan aorta, regurgitasi aorta.

Transesophageal echocardio-aortography memungkinkan untuk mengenali patologi injap aorta, sinus Valsalva, lubang arteri koronari, bahagian tubular dari aorta menaik, dan yang paling penting, untuk mendiagnosis pembedahan aorta dengan pengenalpastian membran dalaman dan fenestrasi proksimal.

Tomografi yang dikira dan angiografi resonans magnetik dapat menentukan lokasi dan ukuran aneurisma, kehadiran pembedahan aorta dan trombus intraaneurisma, dan mencirikan dinding aorta (Gamb. 2).

Aortografi radiopaque masih menjadi standard emas dalam diagnosis aneurisma aorta. Sekiranya aneurisma toraks dan terutamanya membedah, adalah perlu untuk membezakan keseluruhan aorta (panortografi) untuk menentukan penyetempatan aneurisma, hubungannya dengan cabang-cabang utama, kehadiran fenestrasi dan diseksi (Gamb. 3).

Gambar: 1. X-ray dada pesakit dengan aneurisma akar aorta dan bahagian tubular aorta menaik
Gambar: 2. Pencitraan resonans magnetik pesakit dengan aneurisma yang tidak berpecah pada bahagian menaik dan lengkung aorta dan kekurangan injap aorta setelah melakukan prostetik sebelumnya dari aorta thoracoabdominal (sindrom Marfan)


Gambar: 3. Lortogram pada pesakit dengan pembedahan aorta jenis 1 dan aneurisma korteks aorta, bahagian menaik dan lengkungan dengan kekurangan aorta darjah 3. Intima terapung dari aorta jelas kelihatan

Kehadiran aneurisma akar aorta, bahagian menaik dan lengkungan aorta pada pesakit adalah petunjuk mutlak untuk rawatan pembedahan. Tanpa pembedahan, prognosis seumur hidup sangat buruk, ion akan menjadi lebih teruk jika pesakit mengalami pembedahan aorta dan kekurangan injap aorta.


Artikel Seterusnya
Aneurisma pembedah aorta abdomen