Rawatan dan pencegahan aneurisma aorta perut


Pada masa ini, laju hidup yang dipercepat, kekurangan waktu, pekerjaan tetap orang muda dan pertengahan usia semakin meningkat menyebabkan seseorang tidak memperhatikan kesihatannya, walaupun dia bimbang tentang sesuatu. Namun, harus diingat bahawa banyak penyakit berbahaya, yang hanya menyebabkan sedikit ketidakselesaan pada awalnya, dapat mengakibatkan akibat yang buruk dengan perkembangan komplikasi. Ini berlaku terutamanya untuk aneurisma aorta perut.

Aorta adalah kapal terbesar dan paling penting dalam tubuh manusia. Arteri ini membawa darah dari jantung ke organ lain dan terletak di sepanjang tulang belakang di rongga dada dan perut. Diameternya di rongga perut adalah dari 15 hingga 32 mm, dan di bahagian ini aneurisma berkembang paling kerap (dalam 80% kes). Aneurisma adalah dinding pembuluh darah yang membonjol, membengkak disebabkan oleh kecederaan aterosklerotik, radang, atau trauma.

Terdapat jenis aneurisma aorta perut berikut:

  • dengan penyetempatan lesi: suprarenal, infrarenal (di atas dan di bawah tempat pemisahan arteri ginjal dari aorta, masing-masing), jumlah (keseluruhan).
  • diameter: kecil (diameter 3 - 5 cm), sederhana (5 - 7 cm), besar (lebih daripada 7 cm), raksasa (beberapa kali lebih besar daripada diameter kapal biasa).
  • secara semula jadi: tidak rumit dan rumit (pecah, peleburan, pembekuan darah di dinding aorta).
  • dalam bentuk: sakular dan fusiform. Perbezaan mereka adalah bahawa penonjolan sakular meliputi kurang dari separuh diameter, jika aorta ditunjukkan dalam keratan rentas, dan aneurisma fusiform adalah dinding yang menonjol secara praktikal sepanjang keseluruhan diameter.
  • oleh struktur dinding bonjolan: benar, palsu dan pengelupasan. Aneurisma sebenar terbentuk oleh semua membran dinding vaskular (dalaman, tengah dan luar), dan yang salah ditunjukkan oleh tisu parut yang menggantikan dinding aorta normal di kawasan ini. Aneurisma yang membedah adalah perbezaan membran dinding kapal dan aliran darah di antara mereka.

Aneurisma aorta abdomen berlaku pada 5% lelaki berusia lebih dari 60 tahun. Bahaya aneurisma adalah bahawa dinding yang menipis di tempat penonjolan mungkin tidak menahan tekanan darah dan pecah, yang akan mengakibatkan kematian. Kadar kematian komplikasi ini tinggi dan berjumlah 75%.

Apa yang boleh menyebabkan aneurisma aorta perut?

Sebab-sebab pembentukan aneurisma:

  • Aterosklerosis adalah penyebab aneurisma yang paling biasa. Pada 73 - 90%, pembengkakan dinding aorta perut disebabkan oleh pemendapan plak aterosklerotik dengan kerosakan pada lapisan dalam kapal.
  • Lesi keradangan aorta pada tuberkulosis, sifilis, mycoplasmosis, aortoarteritis nonspesifik, endokarditis bakteria, rematik.
  • Gangguan genetik yang menyebabkan kelemahan dinding vaskular (displasia tisu penghubung, sindrom Marfan).
  • Kerosakan traumatik pada dinding vaskular boleh berlaku setelah kecederaan tertutup pada perut, dada atau tulang belakang.
  • Aneurisma palsu pasca operasi dari anastomosis jarang dapat terbentuk selepas pembedahan aorta.
  • Lesi kulat (mikotik) aorta pada orang dengan kekurangan imun (jangkitan HIV, ketagihan dadah) atau disebabkan oleh pengambilan kulat - patogen ke dalam darah (sepsis).

Faktor risiko untuk aterosklerosis aorta dan pembentukan aneurisma:

  • seks lelaki - lelaki menderita lebih kerap daripada wanita, walaupun wanita juga mengalami aneurisma.
  • usia lebih dari 50 - 60 tahun - seiring bertambahnya usia, keanjalan saluran darah terganggu, yang menentukan kerentanan dinding aorta terhadap tindakan faktor-faktor yang merosakkan.
  • keturunan yang membebankan - kehadiran aneurisma pada saudara terdekat, displasia tisu penghubung, yang mempunyai kecenderungan genetik.
  • merokok memberi kesan negatif kepada sistem kardiovaskular secara keseluruhan, kerana zat yang terkandung dalam rokok merosakkan lapisan dalam saluran darah, mempengaruhi tahap tekanan darah, meningkatkan risiko terkena hipertensi.
  • penyalahgunaan alkohol juga mempunyai kesan toksik pada saluran darah.
  • diabetes mellitus - glukosa, yang tidak dapat diserap oleh sel-sel dari darah, merosakkan lapisan dalam saluran darah dan aorta, menyumbang kepada pemendapan
  • berat badan berlebihan
  • hipertensi arteri (lihat ubat untuk menurunkan tekanan).
  • kolesterol tinggi

Keadaan yang menimbulkan pecahnya aneurisma

  • krisis hipertensi
  • aktiviti fizikal yang berlebihan
  • kecederaan, misalnya, akibat kemalangan

Bagaimanakah aneurisma aorta nyata di rongga perut??

Aneurisma kecil yang tidak rumit mungkin tidak muncul secara klinikal selama beberapa tahun, dan dikesan secara kebetulan ketika menjalani pemeriksaan untuk penyakit lain. Pembentukan ukuran yang lebih ketara ditunjukkan dengan tanda-tanda berikut:

  • simptom aneurisma yang paling biasa adalah sakit kusam di bahagian perut yang menarik, meletup
  • ketidakselesaan dan rasa berat di rantau pusar kiri
  • sensasi berdenyut di bahagian perut
  • gangguan pencernaan - loya, bersendawa, najis tidak stabil, kurang selera makan
  • sakit belakang bawah, kebas dan kesejukan pada bahagian bawah kaki

Sekiranya pesakit melihat tanda-tanda ini pada dirinya sendiri, anda harus berjumpa doktor untuk pemeriksaan, kerana mereka mungkin merupakan gejala aneurisma aorta perut.

Pemeriksaan untuk aneurisma yang disyaki

Sekiranya tidak ada gejala, diagnosis dapat dibuat secara kebetulan, misalnya, semasa imbasan ultrasound untuk penyakit perut, usus, ginjal.

Sekiranya terdapat tanda-tanda klinikal aneurisma, doktor yang mengesyaki penyakit ini memeriksa pesakit dan menetapkan kaedah penyelidikan tambahan. Pada pemeriksaan, denyutan dinding perut anterior pada kedudukan terlentang ditentukan, dengan auskultasi rongga perut, gumaman sistolik terdengar dalam unjuran aneurisma, dengan palpasi perut, pembentukan denyut volumetrik yang serupa dengan tumor dirasakan.

Kaedah instrumental diberikan:

  • Imbasan ultrabunyi dan dupleks aorta perut - membolehkan anda memvisualisasikan tonjolan di dinding aorta, menentukan penyetempatan dan panjang aneurisma, menilai kelajuan dan sifat aliran darah di kawasan ini, mengenal pasti lesi dinding aterosklerotik dan kehadiran trombi parietal.
  • CT atau MRI rongga perut dapat diresepkan untuk memperjelaskan penyetempatan pembentukan dan menilai penyebaran aneurisma ke arteri keluar.
  • angiografi diresepkan sekiranya diagnosis tidak jelas berdasarkan hasil pemeriksaan sebelumnya. Ia terdiri daripada masuknya bahan radiopaque ke dalam arteri periferal dan mengambil sinar-X setelah bahan memasuki aorta.
  • X-ray rongga perut boleh memberi maklumat jika garam kalsium disimpan di dinding aneurisma dan ia menjadi dehidrasi. Kemudian, pada roentgenogram, anda dapat mengesan kontur dan tahap penonjolan, kerana bahagian perut aorta normal tidak dapat dilihat secara normal.

Rawatan aneurisma aorta perut

Tidak ada ubat yang dapat menghilangkan aneurisma. Tetapi pesakit mesti tetap mengambil ubat yang diresepkan oleh doktor untuk mencegah peningkatan tekanan darah, yang dapat menyebabkan pecahnya aneurisma, dan untuk mencegah kerosakan pada dinding vaskular. Kumpulan ubat berikut ditetapkan:

  • ubat kardiotropik - prestarium, recardium, verapamil, noliprel, dll..
  • antikoagulan dan agen antiplatelet (agen yang menghalang pembentukan gumpalan darah dalam aliran darah) - kardiomagnet, tromboAss, aspicor, warfarin, clopidogrel. Harus diberikan dengan berhati-hati, kerana aneurisma pecah menyumbang kepada pendarahan lebih lanjut.
  • agen penurun lipid (atorvastatin, rosuvastatin, dll., lihat statin - bahaya atau faedah) menormalkan tahap kolesterol dalam darah, mencegah pemendapannya pada dinding saluran darah (
  • antibiotik dan antijamur untuk proses keradangan di aorta.
  • ubat anti-radang (NSAIDs-diclofenac, corticosteroids -prednisolone) untuk penyakit jantung reumatik dan aorta.
  • ubat yang bertujuan untuk memperbaiki tahap glukosa pada diabetes mellitus, dll..

Rawatan penyakit yang berkesan dijalankan hanya dengan pembedahan. Operasi boleh dilakukan secara terancang atau kecemasan..

Petunjuk untuk pembedahan elektif adalah aneurisma tanpa komplikasi yang lebih besar daripada 5 cm. Pembedahan kecemasan dilakukan apabila aorta dibedah atau pecah.

Dalam kedua kes tersebut, operasi dilakukan di bawah anestesia umum dengan penyambungan mesin jantung-paru. Pemotongan dinding perut anterior dilakukan dengan akses ke aorta perut. Selepas itu, pakar bedah mengaplikasikan pengapit di atas dan di bawah penonjolan, memotong dinding aneurisma dan menjahit prostesis tiruan ke kawasan yang utuh dari aorta di atas dan di bawah aneurisma.

Prostesis adalah tiub sintetik yang berakar dengan baik di dalam badan dan tidak memerlukan penggantian sepanjang hidup seseorang. Kadang-kadang prostesis bifurcated digunakan untuk menggantikan aorta di bawah tapak bifurkasinya ketika arteri iliac terjejas. Operasi memakan masa sekitar 2 - 4 jam.

Setelah menjahit luka pembedahan, pesakit dipindahkan ke unit rawatan rapi, di mana dia berada di bawah pemerhatian sehingga 5-7 hari. Selepas itu, selama dua hingga tiga minggu atau lebih, bergantung pada tempoh selepas operasi, dia tinggal di jabatan khusus, dan keluar dari rumah di bawah pengawasan pakar kardiologi dan pakar bedah jantung di sebuah poliklinik di tempat kediaman..

Kontraindikasi untuk pembedahan elektif

  • infark miokard akut
  • strok akut (tidak lebih awal dari 6 minggu selepas permulaannya)
  • kegagalan jantung kronik pada peringkat kemudian
  • kegagalan hati dan buah pinggang yang teruk
  • penyakit berjangkit akut
  • penyahtinjaan penyakit bersamaan (diabetes mellitus, asma bronkial, dll.)
  • patologi pembedahan akut (pankreatitis, apendisitis, kolesistitis, dll.).

Kerana kenyataan bahawa ketika bersiap untuk intervensi yang dirancang, pesakit dan doktor mempunyai waktu, berbeza dengan aneurisma yang rumit, pesakit dapat diperiksa dengan teliti dengan mempertimbangkan kemungkinan kontraindikasi dan penilaian kemampuan kompensasi tubuh.

Tidak ada kontraindikasi untuk pembedahan kecemasan, kerana risiko operasi beberapa kali lebih rendah daripada kematian akibat komplikasi aneurisma, oleh itu mana-mana pesakit yang disyaki pecah aneurisma harus dibawa ke meja operasi.

Pada tahun 90-an abad yang lalu, saintis Argentina menguji alat untuk prostetik aorta, yang disebut cantuman - stent. Ini adalah prostesis aorta, yang merupakan batang dan dua kaki, diberi makan oleh kateter di bawah kawalan televisyen sinar-X melalui arteri femoral ke aneurisma dan pengukuhan diri di dinding aorta dengan cangkuk khas.

  • Operasi dilakukan secara endovaskular, dilakukan tanpa pemotongan dinding perut anterior di bawah anestesia tempatan atau umum. Tempoh 1 - 3 jam.
  • Kelebihan endoprosthetics aorta - trauma rendah, berbanding dengan pembedahan terbuka, dan pemulihan badan yang lebih cepat.
  • Kekurangan - disebabkan oleh fakta bahawa aneurisme itu sendiri tidak dipotong, dan prostesis dimasukkan, sebagaimana adanya, di dalam penonjolan, aneurisma terus wujud. Secara beransur-ansur, penonjolan dinding aorta menyebar di atas tapak lampiran stent, yang membawa kepada pengembangan jalur aliran darah baru, pembentukan gumpalan darah, dan pemotongan dinding pembuluh darah, dan, sebagai hasilnya, meningkatkan risiko komplikasi. Selalunya proses ini memerlukan operasi konvensional, oleh itu, walaupun terdapat hasil yang baik pada masa awal setelah arthroplasty, proses ini dilakukan lebih jarang daripada pembedahan terbuka..

Pengedaran massa endoprosthetics dibatasi oleh kos klinik yang besar untuk pembelian stent cantuman (kos satu prostesis di luar negara adalah sekitar 500 ribu rubel, kos operasi itu sendiri adalah 20-40 ribu rubel), terutamanya kerana stent mesti dibuat secara individu untuk pesakit tertentu. Di Rusia, operasi ini tergolong dalam jenis bantuan berteknologi tinggi, dan di beberapa klinik dijalankan mengikut kuota dari Kementerian Kesihatan Persekutuan Rusia. Operasi terbuka, terutamanya dalam keadaan kecemasan, adalah percuma.

Komplikasi selepas pembedahan

  • Kematian selepas operasi secara terancang 0 - 0, 34% setahun dalam jangka masa panjang.
  • Mortaliti selepas pecah aneurisma yang dikendalikan dalam dua bulan pertama - 90%.
  • Kematian operasi sangat berbeza:
    • untuk operasi yang dirancang adalah 7 - 10%;
    • semasa operasi untuk pecah aneurisma - 40 - 50%;
    • dengan endoprosthetics - 1%.

Statistik di atas dan pengalaman pakar bedah menunjukkan bahawa operasi dengan cara yang dirancang adalah lebih disukai bagi pesakit, kerana kelewatan kehadiran tanda-tanda untuk operasi penuh dengan ancaman terhadap kehidupan. Tetapi walaupun dengan persiapan pesakit yang teliti dan penilaian risiko operasi, perkembangan komplikasi selepas pembedahan tidak dikecualikan. Mereka jarang tumbuh, dan membentuk kurang dari 4%.

Komplikasi pada tempoh awal operasi

  • edema paru
  • edema serebrum
  • kegagalan buah pinggang
  • kepincangan dan keradangan pada luka pembedahan
  • gangguan pendarahan dan pendarahan pada organ dalaman
  • dengan endoprosthetics - endolik, atau kebocoran prostesis yang dipasang
  • komplikasi tromboemboli - pemisahan dan pengambilan gumpalan darah di arteri usus, anggota badan bawah, otak, arteri pulmonari.

Pencegahan komplikasi adalah pemilihan prostesis yang teliti, peningkatan pemantauan pesakit dalam tempoh selepas operasi, mengambil antibiotik, menetapkan heparin mengikut skema pembedahan standard.

Dalam tempoh yang jauh, mereka bertemu

  • jangkitan prostesis (0.3 - 6%)
  • prostetik - fistula usus (kurang daripada 1%)
  • trombosis prostesis (3% dalam tempoh 10 tahun selepas pembedahan)
  • disfungsi seksual (kurang daripada 10% pada tahun pertama selepas pembedahan)
  • hernia sementara.

Pencegahan komplikasi jangka panjang - pelantikan antibiotik untuk sebarang kajian invasif, prosedur pergigian, ginekologi dan urologi, jika disertai dengan penembusan ke dalam tisu badan; pengambilan statin sepanjang hayat, agen antiplatelet, beta-blocker dan inhibitor ACE. Pencegahan mati pucuk adalah pemilihan arteri iliac dan aorta iliac pada masa pembedahan dengan teliti, agar tidak merosakkan saraf yang berdekatan.

Apa bahaya aneurisma aorta perut tanpa pembedahan?

Penyakit ini penuh dengan komplikasi yang mengancam nyawa seperti pembedahan, pecah, atau trombosis aorta.

Aneurisma pembedah aorta abdomen

Ia disebabkan oleh penipisan dinding aorta secara beransur-ansur dan penembusan darah ke dinding pembuluh darah, melenturkan cangkangnya. Hematoma sedemikian merebak lebih jauh sehingga dindingnya pecah di bawah pengaruh tekanan darah dan aorta pecah..

  • simptom: sakit teruk di perut atau punggung, kelemahan teruk, pucat, penurunan tekanan darah, peluh yang sejuk, kehilangan kesedaran, kejatuhan, kejutan dan kematian. Kadang kala pesakit tidak dapat sampai ke hospital..
  • diagnostik: ultrasound kecemasan rongga perut, mengikut petunjuk - CT atau MRI.
  • rawatan: pembedahan kecemasan.

Pecah aorta

Terdapat penembusan darah dari aorta ke rongga perut atau ruang retroperitoneal. Gejala, diagnosis, dan rawatan serupa dengan aneurisma pembedah aorta. Kejutan dan kematian kerana kehilangan darah besar dan kegagalan jantung.

Trombosis aneurisma

Jarang, penyumbatan lengkap seluruh lumen oleh massa trombotik berkembang, terutamanya pembentukan trombi parietal berlaku, yang dengan aliran darah dapat dipindahkan ke arteri yang lebih kecil dan menyebabkan pertindihan lumen mereka (arteri ginjal, iliac, arteri ekstremitas bawah).

  • tanda-tanda: dengan trombosis arteri buah pinggang - sakit belakang yang teruk secara tiba-tiba, kurang membuang air kecil, kesihatan umum, mual, muntah; dengan trombosis arteri iliac dan femoral - kesejukan tiba-tiba anggota badan bawah (satu atau kedua-duanya), kesakitan yang sengit, kulit kaki biru yang cepat, gangguan fungsi motor.
  • diagnostik: imbasan ultrasound dan dupleks
  • rawatan: terapi antikoagulan, pembedahan membuang trombus.

Apa cara hidup untuk memimpin pesakit dengan aneurisma aorta perut?

Sebelum pembedahan. Sekiranya aneurisma kecil (hingga 5 cm), dan operasi yang dirancang tidak dirancang, doktor mengambil taktik jangkaan dan memantau pesakit. Pesakit mesti berjumpa doktor setiap enam bulan untuk pemeriksaan, jika pertumbuhan aneurisma cepat (lebih dari 0.5 cm dalam enam bulan), dia akan dijadualkan menjalani pembedahan.

Selepas operasi, pesakit mengunjungi doktor setiap bulan pada tahun pertama, kemudian setiap enam bulan pada tahun kedua dan kemudian sekali dalam setahun..

Sebelum dan selepas operasi, pesakit mesti mengambil ubat yang ditetapkan oleh doktor. Dianjurkan untuk mematuhi langkah-langkah sederhana berikut untuk menjaga gaya hidup sihat untuk mencegah pertumbuhan dan komplikasi aneurisma:

  • Pemakanan dan penurunan berat badan yang betul. Makanan berlemak, goreng, pedas, masin tidak termasuk. Lemak haiwan, gula-gula terhad. Sayuran dan buah-buahan segar, bijirin, produk tenusu, unggas rendah lemak, daging dan ikan, jus, minuman buah, minuman buah disyorkan. Makan 4-6 kali sehari, dalam bahagian kecil. Lebih baik memasak produk dalam bentuk wap, rebus, disucikan.
  • Menurunkan kadar kolesterol - mengambil statin seperti yang ditetapkan oleh doktor, mengehadkan pengambilan kolesterol dari makanan.
  • Mengawal tahap tekanan darah - pengecualian tekanan psiko-emosi, kerja fizikal yang keras, pengambilan ubat biasa yang menormalkan tekanan darah, pembatasan garam meja dalam makanan.
  • Berhenti merokok dan alkohol. Telah terbukti bahawa merokok memprovokasi pertumbuhan aneurisme, dan alkohol meningkatkan tekanan darah, yang dapat menimbulkan bencana vaskular.
  • Pengecualian aktiviti fizikal yang ketara (pada tempoh awal operasi, rehat tidur lengkap dengan pemulihan aktiviti fizikal secara beransur-ansur). Sukan dikontraindikasikan. Berjalan jarak jauh boleh diterima.
  • Pembetulan penyakit bersamaan - diabetes mellitus, penyakit jantung, hati, penyakit buah pinggang, dll..

Prognosis penyakit

Prognosis tanpa rawatan buruk, kerana penyakit semula jadi ini membawa kepada komplikasi dan kematian.

  • Mortaliti dengan ukuran aneurisma kecil (hingga 4 - 5 cm) kurang dari 5% setahun, dan dengan ukuran 5 - 9 cm dan lebih - 75% setahun.
  • Mortaliti selepas pengesanan aneurisma ukuran sederhana dan besar dalam dua tahun pertama adalah tinggi dan berjumlah 50-60%.
  • Prognosis selepas pecah aorta sangat buruk, kerana 100% pesakit tanpa rawatan mati serta-merta, dan 90% - dalam dua bulan pertama selepas pembedahan.
  • Prognosis selepas rawatan yang dirancang adalah baik, kadar kelangsungan hidup 5 tahun selepas pembedahan tinggi, 65-70%.

Aneurisma aorta perut

Aneurisme aorta perut adalah pengembangan lumen tempatan bahagian perut aorta, yang berkembang sebagai akibat perubahan patologi pada dindingnya atau anomali dalam perkembangannya. Di antara semua lesi aneurisma saluran darah, aneurisma aorta perut adalah 95%. Penyakit ini didiagnosis pada setiap lelaki kedua puluh lebih dari 60 tahun, wanita menderita lebih jarang.

Aneurisma aorta perut dalam kebanyakan kes tidak simptomatik, tetapi secara beransur-ansur meningkat dalam jumlah (sekitar 10-12% per tahun). Lama kelamaan, dinding kapal meregang sehingga siap pecah pada bila-bila masa. Pecah aneurisme disertai dengan pendarahan dalaman yang besar dan kematian pesakit.

Aneurisma aorta perut berada di kedudukan ke-15 dalam senarai penyakit yang membawa kepada kematian.

Bentuk penyakit

Selalunya, doktor menggunakan klasifikasi aneurisma aorta perut, berdasarkan ciri lokasi anatomi pembesaran patologi:

  • aneurisma infrarenal, iaitu, yang terletak di bawah cawangan arteri ginjal (diperhatikan dalam 95% kes);
  • aneurisma suprarenal, iaitu terletak di atas lokasi asal arteri ginjal.

Menurut struktur dinding kantung, aneurisma aorta perut dibahagikan kepada salah dan benar.

Dengan bentuk penonjolan:

  • pengelupasan;
  • fusiform;
  • meresap;
  • berkhasiat.

Bergantung pada penyebab aneurisma aorta perut, ia boleh menjadi kongenital (berkaitan dengan anomali dalam struktur dinding vaskular) atau diperolehi. Yang terakhir, pada gilirannya, dibahagikan kepada dua kumpulan:

  1. Keradangan (berjangkit, alahan berjangkit, sifilik).
  2. Tidak radang (trauma, aterosklerotik).

Dengan adanya komplikasi:

  • tidak rumit;
  • rumit (berdenyut, pecah, pengelupasan).

Bergantung pada diameter tapak pengembangan aneurisma aorta perut, mereka kecil, sederhana, besar dan gergasi.

Sekiranya tiada rawatan pembedahan aneurisma aorta perut tepat pada masanya, kira-kira 90% pesakit mati dalam tahun pertama dari saat diagnosis.

A.A. Pokrovsky mencadangkan klasifikasi aneurisma aorta perut, berdasarkan kelaziman proses patologi:

  1. Aneurisma infarenal dengan isthmus proksimal dan distal panjang.
  2. Aneurisma infarenal terletak di atas tahap bifurcation (bifurcation) aorta perut, dengan isthmus proksimal panjang.
  3. Aneurisma infrarenal meluas ke bifurcortasi aorta perut dan juga arteri iliac.
  4. Total (infrarenal dan suprarenal) aneurisma aorta perut.

Sebab dan faktor risiko

Hasil banyak kajian menunjukkan bahawa faktor etiologi utama aneurisma aorta perut, serta penyetempatan lain dari proses patologi ini (aorta toraks, lengkungan aorta), adalah aterosklerosis. Dalam 80-90% kes, perkembangan penyakit disebabkan olehnya. Lebih jarang, perkembangan aneurisma aorta abdomen yang diperoleh dikaitkan dengan proses keradangan (reumatisme, mycoplasmosis, salmonellosis, tuberkulosis, sifilis, aortoarteritis nonspesifik).

Selalunya, aneurisma aorta perut terbentuk pada pesakit dengan kongenital rendah struktur dinding vaskular (displasia fibromuskular).

Sebab-sebab munculnya aneurisma trauma pada aorta perut:

  • kecederaan tulang belakang dan perut;
  • kesilapan teknikal dalam melakukan operasi rekonstruktif (prostetik, tromboembolektomi, stenting atau dilatasi aorta) atau angiografi.

Faktor yang meningkatkan risiko aneurisma aorta perut adalah:

  • merokok - perokok merangkumi 75% daripada semua pesakit dengan patologi ini, semakin banyak pengalaman merokok dan bilangan rokok yang dihisap setiap hari, semakin tinggi risiko perkembangan aneurisme;
  • berumur lebih dari 60 tahun;
  • lelaki;
  • kehadiran penyakit ini pada saudara terdekat (kecenderungan keturunan).

Pecah aneurisma aorta abdomen paling kerap berlaku pada pesakit yang menderita penyakit bronkopulmonari kronik dan / atau hipertensi arteri. Selain itu, ukuran dan bentuk aneurisma juga mempengaruhi risiko pecahnya. Kantung aneurisma simetri pecah lebih jarang daripada yang tidak simetri. Sambungan raksasa, berdiameter 9 cm atau lebih, dalam 75% kes pecah dengan pendarahan besar dan kematian pesakit yang cepat.

Gejala aneurisma aorta perut

Dalam kebanyakan kes, aneurisma aorta perut berlaku tanpa tanda-tanda klinikal dan didiagnosis secara tidak sengaja oleh sinar-X perut biasa, pemeriksaan ultrasound, laparoskopi diagnostik, atau palpasi perut konvensional yang dilakukan berkaitan dengan patologi perut yang lain.

Aneurisma aorta abdomen dalam kebanyakan kes tidak simptomatik, tetapi secara beransur-ansur meningkat dalam jumlah (sekitar 10-12% per tahun).

Dalam kes lain, gejala klinikal aneurisma aorta perut mungkin:

  • sakit di bahagian perut;
  • perasaan kenyang atau berat di perut;
  • sensasi berdenyut di bahagian perut.

Kesakitan dirasakan di perut kiri. Keamatannya boleh dari ringan hingga tak tertahankan, memerlukan suntikan ubat penahan sakit. Selalunya rasa sakit memancar ke kawasan pangkal paha, sakral atau lumbar, yang berkaitan dengan kesalahan diagnosis radiculitis, pankreatitis akut atau kolik ginjal.

Apabila aneurisma aorta abdomen yang semakin meningkat mula memberi tekanan mekanikal pada perut dan duodenum, ini membawa kepada perkembangan sindrom dyspeptik, yang dicirikan oleh:

  • loya;
  • muntah;
  • bersendawa dengan udara;
  • kembung perut;
  • kecenderungan untuk sembelit kronik.

Dalam beberapa kes, kantung aneurisma menggeser ginjal dan memampatkan ureter, sehingga menyebabkan pembentukan sindrom urologi, yang secara klinikal dimanifestasikan oleh gangguan disurik (kencing yang kerap, menyakitkan, sukar) dan hematuria (darah dalam air kencing).

Sekiranya aneurisma aorta perut memampatkan saluran testis (arteri dan urat), pesakit mengalami kesakitan di kawasan testis, dan juga mengalami varicocele.

Mampatan akar tulang belakang oleh peningkatan penonjolan aorta perut disertai dengan pembentukan kompleks gejala iskioradik, yang dicirikan oleh kesakitan berterusan di kawasan lumbar, serta gangguan pergerakan dan deria pada bahagian bawah kaki.

Aneurisma aorta perut boleh menyebabkan gangguan bekalan darah yang kronik di bahagian bawah kaki, yang membawa kepada gangguan trofik dan klaudikasi sekejap-sekejap.

Apabila aneurisma aorta perut pecah, pesakit mengalami pendarahan besar-besaran, yang boleh mengakibatkan kematian dalam beberapa saat. Gejala klinikal keadaan ini adalah:

  • sakit tiba-tiba dan sengit (disebut sakit belati) di perut dan / atau punggung bawah;
  • penurunan tekanan darah yang tajam, sehingga perkembangan keruntuhan;
  • perasaan berdenyut kuat di rongga perut.

Gambaran gambaran klinikal pecah aneurisma aorta abdomen ditentukan oleh arah pendarahan (pundi kencing, duodenum, vena cava inferior, rongga perut bebas, ruang retroperitoneal). Untuk pendarahan retroperitoneal, sindrom kesakitan berterusan adalah ciri. Sekiranya hematoma meningkat ke arah pelvis kecil, maka rasa sakit memancar ke perineum, pangkal paha, alat kelamin, paha. Penyetempatan hematoma yang tinggi sering kali menampakkan diri dengan alasan serangan jantung.

Pecahnya intraperitoneal aneurisma aorta perut membawa kepada perkembangan hemoperitoneum besar-besaran yang cepat, yang ditandai dengan sakit tajam dan kembung. Symptom Shchetkin - Blumberg positif di semua jabatan. Perkusi menentukan kehadiran cecair bebas di rongga perut.

Serentak dengan gejala perut akut, apabila aneurisma aorta pecah, gejala kejutan hemoragik muncul dan cepat meningkat:

  • pucat tajam membran mukus dan kulit;
  • kelemahan teruk;
  • peluh berkeringat sejuk;
  • kelesuan;
  • denyutan seperti benang (cepat, rendah mengisi);
  • penurunan tekanan darah yang ketara;
  • penurunan pengeluaran air kencing (jumlah pembuangan air kencing).

Dengan pecahnya intraperitoneal aneurisma aorta abdomen, kematian berlaku dengan sangat cepat.

Sekiranya terdapat penembusan kantung aneurisme ke dalam lumen vena cava inferior, ini disertai dengan pembentukan fistula arteriovenous, yang gejalanya adalah:

  • sakit disetempat di perut dan punggung bawah;
  • pembentukan tumor berdenyut di rongga perut, di mana murmur sistolik-diastolik dapat didengar dengan baik;
  • bengkak pada bahagian bawah kaki;
  • takikardia;
  • peningkatan sesak nafas;
  • kelemahan umum yang ketara.

Kegagalan jantung secara beransur-ansur meningkat, yang menjadi penyebab kematian.

Pecahnya aneurisma aorta perut ke dalam lumen duodenum menyebabkan pendarahan gastrousus secara tiba-tiba. Tekanan darah pesakit turun dengan mendadak, ada muntah berdarah, kelemahan dan sikap tidak peduli terhadap persekitaran bertambah. Pendarahan dengan pecah jenis ini sukar didiagnosis dari pendarahan gastrointestinal disebabkan oleh sebab lain, misalnya, ulser gastrik dan ulser duodenum.

Diagnostik

Dalam 40% kes, aneurisma aorta abdomen adalah penemuan diagnostik rawak semasa pemeriksaan klinikal atau sinar-X untuk sebab lain..

Kehadiran penyakit ini dapat diasumsikan berdasarkan data yang diperoleh selama pengumpulan anamnesis (indikasi kes keluarga penyakit), pemeriksaan umum pasien, auskultasi dan palpasi perut. Pada pesakit yang kurus, kadang-kadang mungkin untuk berdebar di rongga perut dengan formasi tanpa rasa sakit yang berdenyut dengan konsistensi elastik yang ketat. Semasa melakukan auskultasi di kawasan formasi ini, anda dapat mendengar gumaman sistolik.

Kaedah yang paling mudah diakses dan paling murah untuk mendiagnosis aneurisma aorta perut adalah radiografi rongga perut. Pada roentgenogram, bayangan aneurisma divisualisasikan, dan dalam 60% kes, kalsifikasi dindingnya diperhatikan.

Pemeriksaan ultrabunyi dan tomografi yang dikira memungkinkan untuk menentukan ukuran dan penyetempatan pembesaran patologi dengan tepat. Di samping itu, menurut data tomografi yang dikira, doktor dapat menilai kedudukan relatif aneurisma aorta perut dan saluran darah viseral lain, mengenal pasti kemungkinan anomali tempat tidur vaskular.

Angiografi ditunjukkan untuk pesakit dengan hipertensi arteri dengan angina pectoris yang teruk atau tidak stabil, stenosis arteri ginjal yang ketara, pesakit dengan iskemia mesenterik yang disyaki, serta pesakit dengan gejala oklusi (penyumbatan) arteri distal.

Sekiranya ditunjukkan, kaedah diagnostik instrumental lain dapat digunakan, misalnya, laparoskopi, urografi intravena.

Rawatan aneurisma aorta perut

Kehadiran aneurisma aorta perut pada pesakit adalah petunjuk untuk rawatan pembedahan, terutamanya jika ukuran penonjolan meningkat lebih dari 0.4 cm per tahun.

Operasi utama untuk aneurisma aorta perut adalah aneurysmectomy (pemotongan kantung aneurisma), diikuti dengan pembedahan plastik bahagian pembuluh darah yang dikeluarkan dengan prostesis yang terbuat dari dacron atau bahan sintetik lain. Campur tangan pembedahan dilakukan melalui pendekatan laparotomi (sayatan perut). Sekiranya arteri iliac juga terlibat dalam proses patologi, maka prostetik aorto-iliac bifurkasi dilakukan. Sebelum, semasa dan pada hari pertama setelah operasi, tekanan pada rongga jantung dan jumlah output jantung dipantau menggunakan kateter Swan-Gantz.

Kontraindikasi untuk melakukan pembedahan elektif untuk aneurisma aorta perut adalah:

  • gangguan akut peredaran serebrum;
  • infark miokard segar;
  • kegagalan buah pinggang kronik peringkat akhir;
  • kegagalan jantung dan pernafasan yang teruk;
  • penyumbatan arteri iliac dan femoral yang meluas (penyumbatan sebahagian atau lengkap aliran darah melalui mereka).

Sekiranya pecahnya aneurisma aorta perut, operasi dilakukan mengikut petunjuk penting semasa kecemasan.

Aneurisma aorta perut berada di kedudukan ke-15 dalam senarai penyakit yang membawa kepada kematian.

Pada masa ini, pakar bedah vaskular lebih suka kaedah invasif minimum untuk merawat aneurisma aorta perut. Salah satunya adalah prostetik endovaskular dari tapak pengembangan patologi menggunakan cantuman stent yang boleh ditanam (pembinaan logam khas). Stent diletakkan sehingga menutupi keseluruhan kantung aneurisma. Ini membawa kepada fakta bahawa darah berhenti memberi tekanan pada dinding aneurisma, dengan itu mencegah risiko peningkatannya, dan juga pecah. Operasi untuk aneurisma aorta abdomen dicirikan oleh trauma minimum, risiko komplikasi yang rendah dalam tempoh selepas operasi, dan tempoh pemulihan yang singkat..

Potensi akibat dan komplikasi

Komplikasi utama aneurisma aorta perut adalah:

  • pecah kantung aneurisma;
  • gangguan trofik di bahagian bawah kaki;
  • klaudikasi sekejap-sekejap.

Ramalan

Sekiranya tiada rawatan pembedahan aneurisma aorta abdomen tepat pada masanya, kira-kira 90% pesakit mati dalam tahun pertama dari saat diagnosis. Kematian operasi semasa operasi yang dirancang adalah 6-10%. Campur tangan pembedahan kecemasan yang dilakukan dengan latar belakang pecahnya dinding aneurisma membawa maut pada 50-60% kes.

Pencegahan

Untuk pengesanan aneurisma aorta perut tepat pada masanya pada pesakit yang menderita aterosklerosis atau mempunyai sejarah terbeban dari patologi vaskular ini, pengawasan perubatan sistematik dengan pemeriksaan instrumental berkala (sinar-X rongga perut, ultrasound) disyorkan..

Berhenti merokok, rawatan aktif penyakit radang berjangkit dan sistemik sangat penting dalam pencegahan pembentukan aneurisma..

Apakah tanda-tanda aneurisma aorta perut?

Penyakit yang paling biasa di antara patologi dinding vaskular adalah aneurisma aorta perut. Ini adalah penyakit berbahaya, jika pembentukannya tidak dikesan tepat pada waktunya dan langkah-langkah tidak diambil untuk merawat dan menghapusnya, prognosisnya sangat menyedihkan.

Ini disebabkan oleh fakta bahawa aorta adalah kapal terbesar di dalam tubuh manusia, setiap detik sejumlah besar darah melaluinya. Mana-mana aneurisma cenderung tumbuh dan pecah. Sekiranya aneurisma aorta perut pecah, hasilnya akan sangat tidak menguntungkan.

  1. Pengelasan
  2. Punca berlakunya
  3. Faktor-faktor risiko
  4. Tanda-tanda
  5. Tanda-tanda kerosakan
  6. Diagnostik
  7. Kaedah rawatan
  8. Ramalan

Pengelasan

Aneurisma peritoneal mempunyai klasifikasi kompleks, yang ditentukan oleh beberapa tanda:

  • Penyetempatan. Di lokasinya, kecacatannya dapat menjadi suprarenal, infrarenal dan total. Dua kedudukan pertama bermaksud lokasi formasi di atas tapak cabang dari aorta kapal lain, dan di bawahnya. Penyetempatan total bermaksud kecacatan pada aorta sepanjang;
  • Diameter. Tanda penting lain, berdasarkan kepentingannya, membuat keputusan mengenai rawatan atau penghapusan aneurisma. Anomali hingga 5 cm kecil, dari 5 hingga 7 cm - sederhana, lebih besar daripada 7 - besar. Sekiranya kita berbicara tentang pendidikan, yang beberapa kali lebih besar daripada keliling aorta itu sendiri, maka ia disebut raksasa;
  • Perwatakan. Secara semula jadi, aneurisme dapat dibezakan tanpa komplikasi dan dengan komplikasi (contohnya, pecah, pemotongan dinding vaskular, trombosis);
  • Borang. Ia berbentuk sakular dan fusiform. Dalam kes pertama, aneurisma terbentuk di satu sisi dinding aorta dan mula tumbuh dalam bentuk kantung, menyerupai beri pada semak. Bentuk kedua lebih kompleks, kerana kecacatan terbentuk pada keseluruhan lilitan;
  • Struktur dinding yang membonjol. Ia boleh menjadi benar, salah dan membimbangkan. Aneurisma sejati merangkumi semua lapisan dinding vaskular, yang salah disajikan dalam bentuk parut, dan yang mengelupas terbentuk dari darah yang terperangkap di antara lapisan dinding yang terpisah..

Sebagai tambahan kepada jenis yang dikelaskan, aneurisma dibahagikan mengikut keterangan A.A. Pokrovsky:

    1. Jenis pertama adalah aneurisma aorta infrarenal dengan isthmus ciri dengan panjang pendek.
    2. Jenis kedua adalah aneurisma infrarenal dengan isthmus yang mencapai lokasi percabangan aorta ke dalam kapal yang lebih kecil.
    3. Jenis ketiga - aneurisma infrarenal dengan pemanjangan ke percabangan aorta dan penyitaan awal arteri.
    4. Jenis keempat bermaksud aneurisma total atau luas aorta perut.

Anomali juga boleh menjadi radang, tidak radang, kongenital dan diperolehi.

Punca berlakunya

Faktor yang paling biasa yang menyebabkan kecacatan aorta adalah plak aterosklerotik. Lebih daripada 80% kes aneurisma yang timbul disebabkan oleh kerosakan aterosklerosis pada lapisan dinding vaskular.

  • Keradangan. Penyakit yang memprovokasi proses keradangan - tuberkulosis, sifilis, mycoplasmosis, aortoarteritis nonspesifik, endokarditis bakteria, rematik;
  • Genetik. Kecacatan genetik mempengaruhi percambahan pendidikan, misalnya, displasia tisu penghubung;
  • Kecederaan. Dinding saluran darah boleh trauma;
  • Akibat dari pembedahan. Dalam kes yang jarang berlaku, anastomosis di aorta menjadi aneurisma;
  • Penyakit kulat. Terdapat kes-kes ketika kekurangan imun atau keracunan darah menjadi penyebab perkembangan jangkitan fungus pada aorta.

Faktor-faktor risiko

Faktor risiko untuk perkembangan patologi vaskular di rongga perut boleh menjadi:

  1. Memiliki hubungan seks yang lebih kuat, wanita mempunyai peratusan luka yang kecil.
  2. Umur. Orang yang berumur lebih dari 50 tahun harus memperhatikan peningkatan risiko patologi vaskular, yang mana perlu menjalani pemeriksaan profilaksis tahunan.
  3. Keturunan. Sekiranya saudara terdekat mempunyai aneurisma atau kecenderungan untuk mereka, pesakit itu sendiri juga mempunyai risiko yang lebih tinggi untuk mengalami anomali..
  4. Tabiat buruk. Nikotin dan alkohol mempunyai kesan buruk terhadap keadaan dinding vaskular. Di samping itu, nikotin adalah faktor risiko perkembangan aterosklerosis..
  5. Diabetes. Glukosa yang tidak dicerna cenderung disimpan di dinding saluran darah, memprovokasi kehancurannya.
  6. Berat berlebihan. Apa yang disebut "laten obesiti" sangat berbahaya, apabila lapisan lemak besar terbentuk pada organ dalaman, yang menekan organ dalaman, menggantikannya.
  7. Tekanan darah tinggi.
  8. Tahap kolesterol darah tinggi adalah prasyarat untuk perkembangan aterosklerosis.

Perlu disebutkan risiko pecahnya aneurisma yang ada di rongga perut. Ini adalah krisis hipertensi, tekanan dan trauma perut yang tidak mencukupi..

Tanda-tanda

Seperti kebanyakan keabnormalan di laman web lain, aneurisma perut pada peringkat awal berkembang secara asimtomatik. Memeriksa badan dari segi pencegahan atau penjelasan diagnosis lain, anda dapat menemui pembentukan ciri pada aorta perut.

Simptom yang paling biasa dari jisim perut yang membesar adalah sakit. Ini kerana jisim yang semakin meningkat mula memberi tekanan pada saraf yang berdekatan. Selalunya rasa sakit memancar ke bahagian bawah abdomen dan punggung, oleh itu, semasa mendiagnosis patologi ini, mungkin perlu membezakannya dengan penyakit yang serupa dengan gejala.

Gejala lain mungkin kurang biasa untuk aneurisma, terutamanya ini merujuk kepada manifestasi patologi gastrousus: mual, muntah, masalah dengan najis. Ini disebabkan oleh jarak dekat aorta perut dan usus..

Pilihan lain untuk perkembangan penyakit ini adalah gejala di sepanjang garis urologi kerana tekanan pada buah pinggang dan ureter: darah dalam air kencing, gangguan kencing.

Sensasi menyakitkan di punggung bawah, masalah dengan pergerakan kaki boleh berlaku kerana mampatan saraf saraf tunjang dan beberapa vertebra. Akibat dari tekanan ini boleh menjadi iskemia kronik, yang akibatnya adalah klaudikasi sekejap dan gejala trofik..

Tanda-tanda kerosakan

Dalam keadaan tenang, walaupun dengan kecenderungan untuk berkembang, aneurisma tidak memberi pesakit kesukaran yang berkaitan dengan risiko hidup. Walau bagaimanapun, gambar berubah secara mendadak apabila aneurisma pecah..

Kompleks utama tanda-tanda yang memungkinkan untuk mengesyaki pecah aneurisme adalah: sakit teruk, runtuh dan denyutan dinding perut.

Bergantung pada arah pecahnya, tanda ciri terbentuk:

  • Pecah di ruang retroperitoneal: kesakitan berterusan, memancar ke pinggul dan perineum. Darah dicurahkan dalam jumlah kecil, kira-kira 200 ml;
  • Jurang di ruang peritoneal: perkembangan pesat, kejutan hemoragik. Kulit menjadi pucat, peluh sejuk muncul, nadi menjadi seperti benang dan kerap, tekanan darah turun dengan mendadak. Perut membesar secara khas, menjadi sangat sakit, semasa pemeriksaan, sejumlah besar cecair di rongga dapat dijumpai. Ini adalah jenis pecah aneurisma yang paling berbahaya, kerana sukar untuk menghentikannya walaupun di persekitaran hospital, di sini hampir 100% membawa maut;
  • Pecah di vena cava inferior: kelemahan, sesak nafas, berdebar-debar bermula. Di samping itu, anggota badan bawah mula membengkak. Kesakitan dan denyutan dirasakan secara tempatan. Kelebihan jurang jenis ini adalah bahawa semua gejala muncul secara beransur-ansur, memungkinkan untuk mengambil tindakan kecemasan;
  • Pecahnya di duodenum: pendarahan gastrousus, runtuh, muntah berdarah dan tinja yang dibasahi darah.

Diagnostik

Diagnosis keadaan ini bermula apabila terdapat beberapa tanda kehadiran patologi ini. Doktor boleh mengesahkan andaiannya semasa pemeriksaan. Sekiranya pesakit tidak mempunyai lapisan lemak di perut, maka pada kedudukan terlentang, kawasan berdenyut dapat dilihat di atas pusar. Palpasi kawasan ini memperlihatkan jisim khas, dengan struktur yang padat dan tidak menyakitkan. Dengan bantuan auscultation, pakar mendengar gumaman sistolik di kawasan ini.

Untuk menjelaskan dan mengesahkan keputusan pemeriksaan, doktor menetapkan kaedah penyelidikan tambahan:

  1. Imbasan ultrabunyi dan dupleks aorta perut. Dengan kaedah ini, anda dapat melihat aneurisma, menjelaskan lokasi, ukurannya. Ketahui juga kehadiran plak aterosklerotik dan gumpalan darah.
  2. CT atau MRI. Kajian mengenai rongga perut dengan kaedah ini memungkinkan untuk melihat secara terperinci penyetempatan aneurisma, dan juga untuk menilai tahap penyebarannya ke saluran sekitar.
  3. Angiografi. Ini adalah langkah penjelasan sekiranya terdapat keraguan atau penafsiran yang tidak jelas mengenai hasil kajian sebelumnya. Kaedah ini terdiri daripada fakta bahawa bahan khas disuntikkan ke salah satu urat periferal, dan kemudian gambar sinar-X diambil ketika memasuki lumen aorta.
  4. Radiografi. Ini ditunjukkan jika dinding aneurisma dikelilingi oleh garam kalsium yang tidak kering. Dalam kes ini, anda dapat melihat lokasi dan ukuran formasi. Dalam kes lain, kaedah ini tidak bermaklumat.

Sebagai tambahan kepada diagnostik instrumental, perlu dilakukan ujian darah dan air kencing umum, untuk mengenal pasti parameter biokimia, kehadiran kolesterol, dan kadar glukosa.

Kaedah rawatan

Rawatan terapeutik aneurisma adalah mustahil, kerana tidak ada ubat yang menghilangkan kecacatan ini di dinding vaskular. Anomali ini adalah petunjuk mutlak untuk pembedahan..

Sehingga baru-baru ini, operasi reseksi aneurisma dianggap optimum. Dengan pertolongannya, bahagian aorta yang rosak dikeluarkan melalui sayatan laparotomi, dan homopransplantasi dimasukkan ke tempatnya. Sekiranya kecacatan itu meluas ke bahagian-bahagian kapal yang bercabang, maka dibuat prostesis khas untuk menggantikan tisu semula jadi..

Kematian kaedah ini adalah sehingga 8% daripada semua kes. Di samping itu, terdapat kontraindikasi untuk jenis pembedahan ini:

  • Infark miokard yang berkembang kurang dari sebulan sebelum pembedahan;
  • Kemalangan serebrovaskular akut baru-baru ini;
  • Kegagalan sistem jantung, paru-paru, atau buah pinggang.

Kemajuan saintifik dapat mengurangkan berlakunya komplikasi. Endoprosthetics adalah pilihan terbaik, di mana stent-graft dimasukkan melalui sayatan kecil di salah satu arteri femoral, mengawal kemajuannya ke aorta perut menggunakan televisyen sinar-X. Mengubati aneurisma dengan kaedah ini membantu mengasingkan jisim sambil membuat aliran darah baru..

Sudah tentu, terdapat risiko dan komplikasi di sini, misalnya, pemindahan stent jauh dari aneurisma. Walau bagaimanapun, kebarangkalian ini sangat kecil.

Ramalan

Aneurisma aorta perut adalah penyakit yang tidak dapat diramalkan. Walau bagaimanapun, adalah selamat untuk mengatakan bahawa tanpa rawatan, kemungkinan kematian hampir 100%. Ini berlaku terutamanya untuk formasi sederhana dan besar yang cenderung tumbuh.

Mengenai pecahnya aorta, dalam kebanyakan kes, pesakit mati sebelum pemberian rawatan perubatan profesional. Sekiranya mereka berjaya dibawa ke hospital dan melakukan operasi kecemasan, maka hanya 10% pesakit yang berpeluang bertahan.

Sekiranya aneurisma dikesan dan kemudian dikeluarkan menggunakan kaedah rawatan moden, prognosisnya baik, kira-kira 70% pesakit kembali ke gaya hidup sebelumnya..


Artikel Seterusnya
Manifestasi awal bekalan darah yang tidak mencukupi ke otak (etiologi, patogenesis, gambaran klinikal dan diagnosis)