Anemia ringan, sederhana, dan teruk


Anemia adalah keadaan patologi badan yang dicirikan oleh penurunan tahap hemoglobin dalam darah. Sekiranya seseorang didiagnosis dengan anemia, maka dia memerlukan rawatan. Ini akan bergantung kepada keparahan gangguan, dan juga penyebab yang menyebabkan penurunan hemoglobin.

Keterukan anemia oleh tahap hemoglobin

Anemia berkembang dengan latar belakang penyakit lain, bertindak sebagai gejala patologi banyak gangguan pada tubuh. Lebih-lebih lagi, ia selalu disertai dengan penurunan tahap hemoglobin dalam darah. Akibat perubahan tersebut, organ dan tisu mula menderita kekurangan oksigen. Kelaparan oksigen dipanggil hipoksia..

Biasanya, pada lelaki dewasa, tahap hemoglobin harus berbeza antara 130-180 g / l. Pada wanita, angka ini 120-150 g / l..

Sekiranya nilai-nilai ini mula berkurang, maka doktor akan membincangkan anemia, yang boleh mempunyai tahap keparahan 3 darjah:

Keparahan anemia pertama dicirikan oleh penurunan tahap hemoglobin kepada 90-120 g / l. Keadaan ini dapat diperbaiki dengan pemakanan yang betul; rawatan pesakit tidak diperlukan.

Anemia sederhana berkembang apabila tahap hemoglobin turun hingga 70-90 g / l. dalam kes ini, penyingkiran pelanggaran tidak mungkin dilakukan hanya dengan bantuan diet; ubat-ubatan diperlukan. Sekiranya seseorang merasa memuaskan, maka dia tidak dimasukkan ke hospital.

Tahap keparahan anemia ketiga dicirikan oleh penurunan kadar hemoglobin kurang dari 70 g / l. Dalam kes ini, orang tersebut ditempatkan di hospital di mana rawatan kompleks dijalankan. Bergantung pada penyebab yang menyebabkan perkembangan anemia, terapi boleh dilakukan secara konservatif dan pembedahan.

Anemia ringan 1

Sekiranya seseorang menghidap anemia kelas 1 ringan, biasanya tidak ada gejala gangguan. Oleh itu, pesakit mungkin tidak mengesyaki bahawa dia mengalami perubahan patologi dalam kepekatan hemoglobin dalam darah. Ini dapat ditentukan dengan menggunakan ujian makmal..

Gejala yang mungkin berlaku dengan anemia ringan:

Kepekatan perhatian yang longgar.

Keletihan cepat, rasa keletihan berterusan, walaupun rehat yang betul.

Kulit pucat dan membran mukus.

Hipotensi ortostatik boleh menjadi tanda anemia tahap pertama. Pada masa yang sama, tekanan seseorang menurun ketika posisi badan berubah (dengan kenaikan tajam dari tempat tidur), yang dinyatakan dalam keadaan gelap pada mata. Juga pada masa ini, peningkatan kadar denyutan jantung adalah mungkin. Gejala ini dipanggil takikardia ortostatik..

Secara berkala, seseorang mungkin dihantui oleh pening. Pengsan untuk tahap pertama anemia bukanlah perkara biasa.

Sebab-sebabnya. Sebab-sebab perkembangan anemia hanya dapat ditentukan oleh doktor. Untuk memasangnya, anda perlu menderma darah. Selalunya, orang mempunyai anemia kekurangan zat besi, apabila kekurangan zat besi menyebabkan penurunan kadar hemoglobin. Lagipun, elemen jejak inilah yang diperlukan untuk pengeluaran normal Hb. Menurut data rata-rata, anemia kekurangan zat besi mempengaruhi hingga 50% kanak-kanak pada usia dini, hingga 15% wanita dalam tempoh melahirkan anak dalam hidup mereka dan hingga 2% lelaki dewasa. Seperti yang ditunjukkan oleh analisis statistik, setiap 3 penduduk Bumi mempunyai kekurangan zat besi tisu pendam. Ia memerlukan sekitar 80-90% dari semua jenis anemia.

Anemia kekurangan zat besi yang jarang berlaku. Pertama, seseorang mempunyai kekurangan zat besi pra-laten. Cadangan unsur surih hanya habis dalam tisu. Ketika penyakit itu berkembang, tahap bukan hanya mendapan, tetapi juga pengangkutan, serta kelenjar eritrosit menurun. Keparahan anemia kekurangan zat besi dapat disembunyikan secara minimum atau sepenuhnya.

Rawatan. Rawatan anemia tahap ringan memerlukan pembetulan pemakanan, walaupun semuanya bergantung pada alasan yang menyebabkan pelanggaran ini. Namun, diet pesakit perlu diikuti tanpa gagal. Ia dipatuhi hingga tahap hemoglobin dalam darah kembali normal. Pastikan untuk memasukkan dalam menu produk yang kaya bukan hanya zat besi, tetapi juga vitamin B.

Makanan ini merangkumi: daging merah, ikan, telur, kacang, bayam, bit, delima. Diet mesti termasuk tomato, wortel, herba segar, kekacang (kacang polong, kacang dan kacang), oatmeal, soba, roti, madu. Agar zat besi dapat diserap dengan lebih baik oleh tubuh, anda harus memperkaya menu anda dengan makanan yang kaya dengan vitamin C. Ini meningkatkan ketersediaan bio unsur surih ini, yang memungkinkannya masuk lebih mudah ke dalam darah. Di samping itu, asid sitrik dan suksin meningkatkan penyerapan zat besi. Asid succinic terdapat dalam jumlah yang cukup dalam kefir, yogurt, minyak bunga matahari, biji bunga matahari, barli, roti Borodino, gooseberry hijau, epal, ceri, anggur.

Terdapat juga makanan yang sebaliknya memperlambat penyerapan zat besi. Ini adalah minuman dan hidangan di mana kandungan tanin, polifenol dan oksalat melebihi. Oleh itu, disarankan untuk tidak minum kopi, teh, protein kedelai, susu penuh, coklat.

Sekiranya terdapat anemia tahap pertama, rawatan tidak boleh ditangguhkan. Jika tidak, pelanggaran akan berlanjutan dan membawa kepada akibat yang serius bagi tubuh. Pemilihan terapi sendiri tidak dibenarkan.

Ubat biasanya tidak diperlukan untuk anemia ringan. Mereka diresepkan hanya jika pembetulan pemakanan tidak menghilangkan masalah yang ada. Doktor boleh menetapkan ubat untuk jangka masa minimum 1.5 bulan dan dalam dos minimum. Sekiranya setelah masa yang ditentukan tahap hemoglobin kembali normal, maka dosnya dikurangkan separuh dan rawatan dilanjutkan selama sebulan lagi. Langkah ini bertujuan untuk menyatukan hasilnya. Sebagai tambahan kepada penyediaan besi tulen, adalah mungkin untuk menetapkan kompleks multivitamin, yang mesti mengandungi besi dan asid folik.

Selalunya pesakit dengan anemia ringan diberi ubat seperti:

Ferro-foil, tidak hanya mengandungi feros sulfat, tetapi juga asid askorbik, asid folik dan cyanocobalamin. Dengan tahap anemia ringan, 1 kapsul diresepkan 3 kali sehari. Ambil ubat selepas makan.

Ferroplex diwakili oleh kompleks asid askorbik dan sulfat ferus. Dengan tahap anemia ringan, 1 tablet ditunjukkan 3 kali sehari..

Hemofer prolongatum diresepkan 1 tablet 1 kali sehari.

Setelah mula mengambil suplemen zat besi, tanda-tanda anemia akan dihentikan pada hari ke-3 rawatan, tetapi ini tidak bermakna sudah tiba masanya untuk menghentikan terapi. Normalisasi tahap hemoglobin dalam darah akan berlaku tidak lebih awal dari 6 minggu dari awal terapi.

Adalah mustahak bahawa orang yang berisiko harus diperiksa untuk mengetahui perkembangan anemia keparahan pertama. Mereka mungkin tidak mengalami gejala anemia, tetapi status kesihatannya menunjukkan kemungkinan tinggi mengalami anemia. Orang yang berisiko termasuk:

Kanak-kanak di bawah umur 3 tahun. Perkara ini berlaku terutamanya bagi bayi yang dilahirkan sebelum waktunya atau dengan berat lahir rendah..

Kanak-kanak yang dilahirkan akibat kehamilan berganda.

Anak-anak yang dilahirkan oleh seorang wanita yang menderita anemia semasa mengandung.

Kanak-kanak dan orang dewasa dengan diagnosis helminthiases dan penyakit sistem pencernaan.

Untuk mencegah perkembangan anemia ringan, anda perlu memantau diet anda, dan jika anda berisiko, lakukan ujian darah secara berkala untuk menentukan tahap hemoglobin.

Anemia sederhana 2

Anemia sederhana dicirikan oleh penurunan kadar hemoglobin dalam darah yang lebih ketara, yang menentukan keparahan gejala. Sekarang mustahil untuk tidak menyedari anemia.

Gejalanya adalah:

Insomnia dengan peningkatan mengantuk pada waktu siang.

Sesak nafas meningkat. Sekiranya sebelumnya timbul hanya dengan latar belakang usaha fizikal, atau tidak hadir sepenuhnya, sekarang sesak nafas akan muncul walaupun dalam keadaan rehat.

Kemunculan "lalat" di depan mata.

Bengkak pada kulit. Pada waktu pagi, bengkak di bawah mata sangat ketara, yang disebut "beg".

Masalah sendi.

Kulit pucat dan membran mukus pucat. Kulit menjadi kering, mudah mengelupas, retakan terbentuk di atasnya.

Rambut berubah menjadi kelabu lebih awal, jatuh lebih banyak, menjadi kusam. Perkara yang sama berlaku pada plat kuku. Pada pesakit anemia, kuku menjadi pucat, kehilangan kilauan semula jadi.

Kulit menjadi kering pada bahagian kaki, muka dan kaki.

Penyimpangan rasa diperhatikan pada banyak pesakit yang sudah berada di tahap kedua anemia. Pada masa yang sama, seseorang mungkin tergoda untuk memakan tanah liat, pasir, ais, kapur, arang batu, adunan mentah, daging cincang mentah atau bijirin. Selalunya, penyimpangan rasa berlaku pada kanak-kanak, remaja dan wanita muda. Mereka meningkatkan keinginan untuk makanan masam, pedas, dan pedas..

Penyimpangan bau adalah mungkin. Seseorang akan mula suka menyedut aroma yang menjijikkan pada orang yang sihat (aseton, cat, varnis, dll.).

Kekuatan otot pesakit menurun.

Pada 10% pesakit, stomatitis sudut diperhatikan, yang terkenal sebagai "sawan".

Mungkin ada rasa sakit di lidah, dan juga perasaan lidah meletup dari dalam.

Sklera mata dapat memperoleh warna kebiruan atau warna biru tua. Kekurangan zat besi menimbulkan gangguan dalam pengeluaran kolagen di sclera mata, yang menyebabkan penipisannya. Saluran mata mula bersinar melalui sclera, yang memberikan warna khas.

Seseorang mungkin mengalami desakan untuk mengosongkan pundi kencing. Akan sukar baginya untuk menyimpan air kencing di pundi kencingnya ketika tertawa, bersin atau batuk dengan ganas.

Seseorang dengan anemia kelas 2 mula menderita lebih kerap daripada ARVI dan penyakit radang dan berjangkit lain, kerana prestasi leukosit menurun, imuniti menurun.

Harus diingat bahawa gejala yang disenaraikan secara lengkap diperhatikan pada pesakit yang tidak hanya dengan anemia kekurangan zat besi, tetapi juga menderita kekurangan vitamin, mineral dan nutrien lain..

Rawatan. Bergantung pada apa yang sebenarnya menyebabkan perkembangan anemia, doktor memilih rejimen rawatan. Selain diet, pesakit perlu minum ubat..

Prinsip membina skema terapi adalah seperti berikut:

Sekiranya terdapat pendarahan laten di dalam tubuh manusia, maka ia mesti dibendung dan dihentikan. Selalunya, bisul yang terletak di selaput lendir perut dan usus berdarah. Terapi penyakit sistem pencernaan adalah dalam kompetensi ahli gastroenterologi.

Pesakit dipilih persiapan yang mengandungi zat besi. Ia boleh menjadi ubat seperti: Ferroplex, Sorbifer Durules, Tardiferon, Ferretab, Maltofer, Fenuls, Ferrum lect, dll..

Untuk menormalkan proses pembekuan darah di dalam badan dan untuk mengisi kekurangan vitamin, kompleks vitamin diresepkan. Kemungkinan suntikan vitamin B12 dan vitamin B6.

Meresepkan Asid Folik Oral.

Sekiranya tidak mungkin untuk menghilangkan perkembangan anemia dengan bantuan ubat-ubatan yang disenaraikan, maka pesakit boleh diberikan transfusi darah.

Kortikosteroid (Prednisolone, Hydrocortisone, dll.) Dan antibiotik diresepkan untuk perkembangan proses keradangan di dalam badan.

Makanan diet melibatkan memakan makanan yang sama seperti anemia tahap pertama. Penting untuk mempertimbangkan bahawa produk yang berasal dari haiwan memenuhi tubuh dengan zat besi lebih banyak daripada makanan yang berasal dari tumbuhan. Oleh itu, penekanan harus diberikan kepada daging lembu (daging dan hati), daging babi (hati), hati ayam dan telur. Sangat penting untuk menambah diet dengan jus: delima, tomato, bit dan epal.

Seorang pesakit yang menjalani rawatan pesakit luar tidak boleh mengehadkan aktiviti fizikalnya. Sekiranya dia merasa memuaskan, maka pesakit harus menghabiskan waktu di udara segar, menjaga rutin harian yang teratur, dan menghindari tekanan. Semua cadangan perubatan mesti dipatuhi dengan sempurna. Jika tidak, anemia gred 2 akan berkembang.

Anemia gred 3 yang teruk

Anemia gred 3 teruk berkembang dengan latar belakang penurunan tahap hemoglobin dalam darah.

Ini menyebabkan perkembangan gejala yang teruk, yang ditunjukkan oleh perubahan patologi berikut:

Kelemahan otot meningkat, atrofi otot berkembang, yang disebabkan oleh kekurangan myoglobin dan enzim pernafasan tisu.

Perubahan distrofik pada kulit dan pelengkapnya berterusan.

Kuku memperoleh cekungan berbentuk sudu. Gejala ini disebut koilonychia..

Selaput lendir mulut dan lidah terjejas. Pesakit didiagnosis dengan glossitis, penyakit periodontal dan karies. Ciri ciri anemia yang teruk adalah gejala "lacquered lidah" ​​dan atrofi papila yang terletak di atasnya..

Dengan anemia yang teruk, perubahan atropik pada membran mukus sistem pencernaan berkembang. Lapisan esofagus menjadi sangat kering, yang menjadikannya sukar untuk menelan makanan. Juga, pesakit didiagnosis dengan enteritis atropik dan gastritis..

Mengompol adalah perkara biasa, dengan lemahnya sfingter pundi kencing.

Suhu pesakit boleh meningkat ke tahap subfebril dan kekal pada tahap ini untuk jangka masa yang lama.

Luka dan luka pada kulit sembuh dalam jangka masa yang panjang.

Rawatan. Seorang pesakit dengan anemia gred 3 dimasukkan ke hospital. Di hospital, dia harus menerima terapi yang kompleks. Hanya makanan tambahan dan zat besi dalam kes ini yang tidak mencukupi. Terapi ini dilengkapi dengan kortikosteroid, steroid anabolik, androgen, sitostatik. Selalunya, pesakit dengan anemia kelas 3 diresepkan pemindahan darah, ubat intravena. Dalam keadaan kecemasan, pesakit dirujuk untuk operasi pemindahan sumsum tulang. Pembuangan limpa kadang-kadang diperlukan.

Rawatan anemia kelas 3 tanpa pengawasan perubatan adalah mustahil. Selalunya, tumor darah dan sumsum tulang membawa kepada perkembangan patologi yang teruk ini. Sebelum memulakan terapi, doktor mesti memeriksa pesakit sepenuhnya. Semasa rawatan, keadaannya dipantau.

Kemungkinan penyebab anemia semua peringkat

Terdapat banyak sebab yang boleh menyebabkan perkembangan anemia. Pertama sekali, ini berkaitan dengan kekurangan mineral dan vitamin, walaupun pelbagai penyakit tidak boleh dikesampingkan..

Anemia kekurangan zat besi berkembang dengan latar belakang kekurangan unsur ini secara kronik. Dia mengambil bahagian dalam banyak proses metabolik, dan juga diperlukan untuk sintesis hemoglobin. Zat besi dari badan cenderung dikeluarkan. Agar tidak mengalami kekurangannya, orang dewasa mesti menerima sekurang-kurangnya 20 mg unsur jejak ini dengan produk makanan setiap hari. Jika tidak, kemungkinan menghidap anemia meningkat..

Dorongan untuk mewujudkannya boleh menjadi:

Kesalahan bekalan kuasa. Selalunya keadaan serupa berlaku di kalangan vegetarian, atau di kalangan orang berpendapatan rendah yang tidak dapat menyediakan menu lengkap..

Penyakit sistem pencernaan (enteritis kronik, enteropati, reseksi usus dan perut, dan lain-lain). Ini menimbulkan masalah dengan penyerapan zat besi..

Penyakit kronik: esofagitis erosif, ulser dan hakisan perut dan duodenum, hernia diafragma, varises esofagus, kanser perut atau usus, buasir, tuberkulosis paru, barah paru-paru.

Kehamilan dan tempoh penyusuan susu ibu, ketika tubuh wanita mengambil sejumlah besar zat besi.

Sukan yang kuat dapat memicu kekurangan zat besi, yang disebabkan oleh pertumbuhan massa otot yang dipercepat.

Akil baligh. Pada masa ini, tubuh tumbuh dengan cepat, jadi besi yang dibekalkan dengan makanan mungkin tidak mencukupi untuknya.

Pendarahan dalaman. Selalunya, kehilangan darah kronik, tidak banyak, tetapi berpanjangan, menyebabkan anemia kekurangan zat besi. Pesakit sendiri mungkin tidak menyedarinya. Contohnya, pendarahan rahim pada wanita semasa haid. Pada lelaki, anemia kekurangan zat besi berkembang lebih kerap dengan pendarahan kronik dari saluran pencernaan.

Kekurangan B12. Ini adalah anemia yang berlaku dengan latar belakang kekurangan vitamin B12 dalam badan..

Faktor-faktor berikut boleh menyebabkan perkembangan anemia kekurangan B12:

Kekurangan vitamin B12 dalam menu.

Pencerobohan parasit, jangkitan usus.

Penyakit sistem hepatobiliari, seperti sirosis hati.

Peningkatan pengambilan vitamin B12 oleh badan.

Terdapat juga anemia kekurangan folat, yang berkembang dengan pengambilan asid folik yang tidak mencukupi. Norma bahan ini untuk orang dewasa ialah 200-400 mcg sehari. Asid folik sangat penting untuk perkembangan janin, dan juga untuk kehamilan yang normal. Sebab-sebab yang sama yang mempengaruhi perkembangan anemia kekurangan zat besi akan menyebabkan anemia kekurangan folat..

Aplastik adalah jenis anemia lain.

Sebab-sebab kejadiannya dipertimbangkan:

Pendedahan kepada radiasi pada badan: sinaran pengionan dan sinar-X.

Penyakit berjangkit: influenza, sitomegalovirus, herpes, beguk, HIV, dll..

Mengambil ubat tertentu: antibiotik, sulfonamida, ubat dari kumpulan NSAID, ubat untuk menurunkan tekanan darah.

Hemolitik. Ini adalah anemia yang dicirikan oleh pemusnahan sel darah merah.

Menjadi faktor pencetus yang membawa kepada perkembangan anemia hemolitik dapat:

Mabuk badan dengan sebatian beracun.

Penyakit berjangkit yang teruk.

Rawatan dengan ubat-ubatan tertentu.

Jenis anemia yang berasingan adalah anemia hemolitik. Ia berkembang dengan latar belakang kehilangan darah (akut atau kronik).

Sebab-sebab yang menyebabkan berlakunya pelanggaran:

Trauma atau kecederaan lain yang menyebabkan pendarahan.

Kehamilan ektopik dengan epididimis pecah.

Tumor barah yang bersifat ganas.

Fibroid rahim disertai dengan kehilangan darah.

Walau bagaimanapun, jenis anemia yang paling biasa adalah penyakit kekurangan zat besi. Ia sering berlaku pada wanita hamil dengan latar belakang toksikosis dan muntah yang teruk. Wanita yang mengandung 2 atau lebih janin berisiko meningkat. Penyakit pada wanita hamil, seperti pielonefritis dan hepatitis, juga dapat menyebabkan perkembangan anemia..

Kaedah rawatan

Akibat dari anemia yang tidak dirawat

Akibat dari anemia yang tidak dirawat boleh sangat beragam, mulai dari hipoksia organ dan tisu yang ringan dan hampir tidak terlihat hingga kematian. Ini sangat bergantung kepada apa sebenarnya penyebab penurunan hemoglobin dalam darah, dan juga keparahan penyakit..

Dengan anemia keparahan pertama, masalah kesihatan berikut adalah mungkin:

Meningkatkan beban pada jantung dan saluran darah.

Permulaan mimisan, yang lebih biasa pada masa kanak-kanak.

Penurunan imuniti, yang dapat dinyatakan dalam peningkatan frekuensi jangkitan virus pernafasan akut pada orang dewasa dan kanak-kanak.

Kemerosotan kemampuan mental.

Untuk janin, anemia ibu dikaitkan dengan risiko penundaan pertumbuhan intrauterin. Bayi mungkin dilahirkan lebih awal.

Seorang wanita yang menderita anemia ringan mungkin mempunyai tenaga kerja yang lemah. Semasa mengandung, dia boleh dihantui oleh toksikosis. Ia juga meningkatkan kemungkinan pendarahan..

Anemia sederhana yang tidak dirawat boleh menyebabkan komplikasi berikut:

Distrofi miokard. Secara simptomatik, ini ditunjukkan oleh sesak nafas, takikardia, aritmia, pengembangan sempadan jantung ke kiri, pekak jantung terdengar, bisikan sistolik.

Anemia yang berpanjangan dan teruk boleh menyebabkan kegagalan peredaran darah yang teruk dan kegagalan jantung.

Hipoksia serebrum membawa kepada kemurungan. Kualiti hidup pesakit dikurangkan dengan ketara, dia tidak cukup tidur pada waktu malam, dia merasa letih pada siang hari.

Anemia tahap ketiga adalah gangguan yang luar biasa di dalam badan, yang boleh mengakibatkan akibat buruk:

Kegagalan buah pinggang akut.

Pendarahan yang sukar dihentikan.

Dengan tahap anemia ketiga, kemungkinan kematian meningkat. Semua organ menderita hipoksia, prestasinya terganggu. Sebagai tambahan, sistem kekebalan tubuh yang lemah tidak dapat melawan jangkitan. Kesemuanya mempunyai jalan yang berlarutan dan berpanjangan. Oleh itu, bantuan kepada pesakit harus diberikan segera..

Anemia yang teruk pada wanita hamil mengancam kelahiran pramatang, gestosis, gangguan plasenta, pendarahan dan komplikasi lain semasa bersalin.

Selalunya, anemia dirawat dengan baik, tetapi anda perlu segera mendapatkan bantuan perubatan. Sekiranya ini tidak dilakukan, maka pelanggaran akan berlanjutan. Pada masa kanak-kanak, anemia berbahaya dengan kelewatan perkembangan mental dan fizikal..

Untuk mengesan masalah yang ada tepat pada masanya, anda harus kerap menderma darah untuk menentukan tahap hemoglobin, jangan menolak pemerhatian dispensari. Sekiranya seseorang berisiko menghidap anemia, maka doktor boleh memberi ubat pencegahan pengambilan zat besi.

Anemia adalah kandungan rendah sel-sel merah berfungsi secara fungsional (eritrosit) dalam darah, keadaan ini juga disebut hemoglobin rendah (baca lebih lanjut dalam artikel: penyebab dan gejala hemoglobin rendah). Anemia boleh berkembang pada seseorang yang menderita banyak penyakit lain.

Untuk menentukan diagnosis anemia, perlu menderma darah untuk analisis. Kajian ini tidak hanya akan menentukan bahawa seseorang mengalami anemia, tetapi juga menjelaskan jenis gangguan, dan juga tahap keparahannya. Terima kasih kepada ujian makmal, walaupun terdapat sedikit penyimpangan dari norma.

Sekiranya terdapat anemia, persiapan zat besi diresepkan, yang memungkinkan untuk menutup kekurangan unsur jejak ini di dalam badan. Akibatnya, hemoglobin meningkat ke nilai normal. Ubat untuk rawatan anemia kekurangan zat besi hanya boleh diresepkan oleh doktor.

Anemia adalah penyakit biasa yang terdapat pada setiap 7 penduduk Rusia. Pada masa yang sama, banyak orang bahkan tidak mengesyaki tahap hemoglobin dan eritrosit dalam darah mereka berkurang. Anemia sering menimbulkan gejala seperti peningkatan keletihan dan keletihan.

Anemia, atau seperti yang sering disebut, "anemia" adalah keadaan yang ditandai dengan penurunan kadar hemoglobin dan / atau sel darah merah dalam darah. Sebilangan besar pesakit, setelah mengetahui tentang diagnosis mereka, bertanya-tanya bagaimana merawat anemia di rumah. Inilah yang akan dibincangkan dalam artikel..

Anemia

Maklumat am

Anemia - apakah penyakit ini?

Anemia kekurangan zat besi (anemia) biasanya dianggap sebagai gejala penyakit lain atau sebagai keadaan yang terjadi apabila kepekatan zat besi tidak mencukupi di dalam badan.

Sebab dan faktor yang menyumbang kepada perkembangan sindrom anemia:

  • Penyakit ini berkembang pada anak-anak kecil dan orang dewasa yang mengikuti diet ketat jika mereka tidak mendapat jumlah zat besi yang diperlukan dari makanan.
  • Terhadap latar belakang gangguan pada sistem pencernaan. Telah diketahui bahawa penyerapan unsur surih berlaku di usus kecil (bahagian atas) dan di perut. Lebih-lebih lagi, setelah membuang sebahagian dari perut, kemampuan sistem pencernaan untuk menyerap terganggu.
  • Sindrom anemia boleh berkembang kerana kehilangan darah yang besar. Ini adalah penyebab utama keadaan kekurangan zat besi. Selalunya sindrom ini berlaku pada wanita kerana kehilangan darah yang besar semasa haid berat dan pada mereka yang menderita ulser saluran pencernaan, barah perut, buasir, neoplasma pada usus besar.
  • Pengurangan masa hidup eritrosit dalam darah atau pemusnahannya yang cepat. Biasanya, jangka hayat eritrosit adalah 4 bulan. Dalam beberapa kes, patologi limpa adalah penyebab hemolisis. Anemia sel hemolitik atau sabit berkembang. Dengan penyakit ini, tubuh menghasilkan hemoglobin yang tidak normal..

Sekiranya anda mengesyaki anemia, penting untuk segera mendapatkan bantuan daripada pakar. Doktor akan membantu mengenal pasti punca dan rawatan penyakit ini. Sindrom ini menyebabkan penurunan imuniti, penurunan kekuatan, dan keterbatasan dalam kemampuan bekerja. Juga, anemia boleh menjadi isyarat penting mengenai perkembangan patologi lain dan masalah serius dalam kerja organ individu dan sistemnya..

Diagnosis dibuat dengan ujian darah, dan rawatan, sebagai peraturan, terdiri dalam memulihkan jumlah zat besi dengan bantuan leks. ubat-ubatan. Ubat diambil melalui mulut atau diberikan secara suntikan.

Jantina, usiaAmbang Нb (G / L)Ambang Нb (G /%)
Kanak-kanak dari 3 bulan hingga 5 tahun11011.0
Kanak-kanak berumur 5 hingga 12 tahun11511.5
Kanak-kanak berumur 12 hingga 15 tahun12012.0
Lelaki dari 15 tahun130 - 16013.0 - 16.0
Wanita dari 15 tahun120 - 14012.0 - 14.0
Perempuan mengandung11011.0

Patogenesis, peringkat perkembangan

Terdapat 3 mekanisme utama untuk perkembangan anemia:

  • Kerana pelanggaran proses pembentukan eritrosit dan pembentukan hemoglobin. Mekanisme seperti ini dapat ditelusuri sekiranya pengambilan zat besi, asam folat dan vitamin B12 tidak mencukupi, dalam penyakit sumsum tulang. Kadang-kadang keadaan kekurangan boleh timbul kerana pengambilan vitamin C. dos yang terlalu besar. Apabila mengambil lebih banyak dos asid askorbik, vitamin B12 disekat dan proses hematopoiesis terganggu.
  • Kerugian akut sel darah merah. Biasanya - ini adalah akibat pendarahan akut, operasi dan kecederaan. Dengan pendarahan kronik dalam jumlah kecil, penyebab anemia bukan hanya kehilangan sel darah merah, tetapi juga kekurangan zat besi dengan latar belakang kehilangan darah kronik.
  • Sindrom anemia - akibat pemusnahan sel darah merah yang dipercepat. Dengan fungsi normal sumsum tulang dan organ hematopoietik lain, eritrosit hidup selama kira-kira 4 bulan dan kemudian musnah. Dengan anemia hemolitik, hemoglobinopati dan sebagainya, kadar pemusnahan sel darah merah lebih tinggi daripada pengeluarannya. Kadang-kadang proses itu berjalan di bawah pengaruh rangsangan luaran, bahan kimia (cuka).

Klasifikasi, jenis anemia

Pertimbangkan pelbagai jenis pada orang dewasa. Anemia adalah gejala, bukan penyakit yang terpisah, dan boleh terjadi dengan sejumlah penyakit. Mereka, sebagai peraturan, dikaitkan dengan lesi utama sistem hematopoietik atau tidak bergantung padanya. Adalah mustahil untuk membuat klasifikasi anemia nosologi yang jelas. Untuk ini, prinsip penggunaan praktikal digunakan. Akibatnya, penyakit ini dibahagikan mengikut kriteria klasifikasi tunggal - mengikut penunjuk warna.

Penurunan tahap hemoglobin dalam darah paling sering diperhatikan dengan penurunan serentak dalam jumlah dan kualiti eritrosit. Apa-apa jenis anemia tentu akan menyebabkan penurunan keberkesanan fungsi pernafasan darah, terjadinya oksigen kelaparan tisu. Ini biasanya dilihat oleh pucat kulit, kelemahan, keletihan tinggi, sakit kepala, pening, sesak nafas, degupan jantung yang cepat, dll..

Jenis utama anemia

Doktor menetapkan pemeriksaan rutin terhadap smear darah; semasa analisis, ahli morfologi wajib menunjukkan penyimpangan dalam ukuran sel darah merah. Penurunan ini dapat terjadi pada anemia yang lebih kecil (mikrositik) dan yang lebih besar (makrositik). Walau bagaimanapun, jika penilaian yang diperlukan dibuat tanpa mikrometer khas, maka sangat subjektif..

Anemia yang boleh berkembang pada penyakit ginjal, hipoplastik, AChD dan postthemorrhagic akut disebut sebagai normositik. Anemia makrositik adalah normo- dan hiperkromik, dan anemia mikrositik adalah hipokromik.

Lebih banyak maklumat adalah ujian darah automatik, di mana standardisasi petunjuk penting yang jelas diperhatikan. Volume rata-rata korpuskular (RMS) diambil kira, yang dapat diukur dalam femtoliters (fl, fl). Nilai RMS normal ialah 80-90 fl dan disebut normositosis. Sekiranya penunjuk dinaikkan menjadi 95 atau lebih, maka perkembangan makrocytosis dicatatkan. Sekiranya penurunannya kurang dari 80 fl, diagnosis dibuat dari mikrositosis. Kaedah automatik juga mempunyai kekurangannya: peralatan yang agak mahal dan sensitif yang memerlukan penyelenggaraan yang sesuai..

Apabila mengganti penunjuk warna dengan RMS, klasifikasi anemia mengikut penunjuk warna tidak dilanggar. Anemia dibahagikan kepada beberapa kumpulan mengikut pelbagai ciri. Klasifikasi biasanya berdasarkan kemudahan dan kesesuaian praktikal untuk diagnosis..

Dengan penunjuk warna

Pengelasan anemia mengikut warna

Penunjuk warna akan menunjukkan tahap ketepuan eritrosit dengan hemoglobin. Pada orang yang sihat, CPU turun naik antara 0.86 dan 1.1. Bergantung pada itu, anemia seperti itu dibezakan:

  • Anemia hipokromik, jika CP kurang dari 0,86 (mengikut beberapa klasifikasi di bawah 0,8). Ujian ini mendiagnosis talasemia atau anemia kekurangan zat besi..
  • Dengan anemia normokromik, sistem peredaran darah berkisar antara 0,86 hingga 1,1. Dalam kes ini, pesakit mempunyai anemia pasca-hemoragik, anemia hemolitik, anemia aplastik, penyakit neoplastik sumsum tulang, tumor sumsum tulang tambahan, anemia kerana penurunan kadar pengeluaran dan jumlah eritropoietin..
  • Anemia hiperkromik - dengan CP lebih daripada 1.1. Petunjuk seperti ini khas untuk anemia kekurangan folat, dan juga anemia kekurangan vitamin B12, untuk sindrom myelodysplastic.

Pengelasan anemia mengikut tahap keparahan

Ia dilakukan bergantung pada keparahan penurunan tahap hemoglobin dalam darah. Klasifikasi keparahan mengandaikan:

  • ringan (apabila tahap hemoglobin berada di bawah normal, tetapi tetap melebihi 90 gram seliter);
  • keterukan sederhana (apabila hemoglobin 70-90 g / l);
  • teruk (apabila tahap hemoglobin kekal kurang dari 70 gram seliter).

Pembahagian tahap anemia dengan tahap hemoglobin agak biasa. Selalunya, oleh hemoglobin diagnosis disahkan, dan kemudian diagnosis yang lebih terperinci dilakukan.

Apa itu anemia gred 1?

Ia dicirikan oleh sedikit penurunan jumlah hemoglobin dalam darah. Gejala berikut biasanya muncul:

  • keletihan;
  • sikap tidak peduli;
  • malaise umum;
  • sering berkembang pada wanita hamil.

Seperti yang disebutkan di atas, anemia kelas 1 dicatat jika tahap unsur surih dalam darah di bawah normal, tetapi melebihi 90 g per liter..

Juga, tahap pertama penyakit ini sering menyerang kanak-kanak kecil yang dilahirkan dengan kehamilan berganda atau bayi pramatang. Pada kanak-kanak yang lebih tua, ini adalah penyakit parasit atau kesalahan pemakanan. Anemia ringan lebih mudah dirawat. Biasanya disarankan untuk mengikuti diet dan makan dengan banyak. Dengan tahap anemia yang ringan, perlu memasukkan pelbagai unsur dan vitamin dalam makanan, terutamanya zat besi dan vitamin B12.

Anemia sederhana

Anemia tahap 2 atau keparahan sederhana berlaku bukan sahaja apabila tahap hemoglobin turun hingga 70 g / l. Terdapat pening dan sakit kepala, sesak nafas, degupan jantung yang cepat, sukar bernafas. Kanak-kanak sering sakit, bibir dan kulitnya pucat. Pada anemia 2 darjah, kebuluran oksigen janin mungkin berlaku, dan kontraktil miokardium menurun. Rawatan ubat + diet, anda harus tinggal lebih banyak dan berjalan di udara segar.

Anemia gred 3 atau anemia teruk

Pada tahap ini, anemia akut mengancam nyawa. Pada darjah 3, kuku dan rambut rapuh diperhatikan, penurunan akut dalam pertahanan badan, kebas anggota badan, masalah dengan jantung dan saluran darah. Anak mula kerap sakit.

Akibat dari gejala seperti ini pada wanita hamil akan sangat teruk. Ini boleh memberi kesan negatif kepada janin, ibu akan mengalami perubahan degeneratif pada rahim dan plasenta. Anemia kelas 3 dirawat di hospital, dengan pemindahan sel darah merah dan jenis ubat lain.

Pengelasan mengikut kemampuan sumsum tulang untuk tumbuh semula

Tanda utama pembahagian tersebut dianggap sebagai bilangan eritrosit muda (retikulosit) dalam gambar darah periferal. Biasanya, penunjuk berkisar antara 0,5 hingga 2%.

  • Anemia Aregeneratif (misalnya, anemia aplastik) - tidak ada retikulosit.
  • Hyporegenerative (anemia kekurangan vitamin B12 atau anemia kekurangan zat besi) - retikulosit di bawah 0.5%.
  • Regeneratif atau normoregenerative (posthemorrhagic) - retikulosit 0,5 - 2%.
  • Hyperregenerative (anemia hemolitik) - bilangan retikulosit lebih daripada 2%.

Pengelasan patogenetik

Klasifikasi ini dibuat berdasarkan pelbagai mekanisme perkembangan anemia sebagai proses patologi.

  • Kekurangan Fe Berkaitan - Anemia Kekurangan Besi.
  • Anemia hemolitik - berkaitan dengan peningkatan pemusnahan sel darah merah.
  • Anemia hemolitiknya - sekiranya gangguan pembentukan darah pada sumsum tulang merah.
  • Anemia pasca-hemoragik - dengan kehilangan darah akut atau kronik.
  • Anemia kekurangan B12 dan folat.

Oleh etiologi

Anemia yang timbul akibat keradangan kronik

  • Penyakit Horton;
  • polyarteritis nodosa;
  • lupus eritematosus sistemik.

Anemia Megaloblastik: miokarditis hemolitik dan anemia yang merosakkan.

Anemia hipokromik

Hypochromia - apa itu?

Hipokromia adalah nama umum untuk berbagai bentuk anemia, di mana indeks warna darah, kerana kekurangan hemoglobin, kurang dari 0,8. Tidak termasuk dalam senarai unit nosologi. Dalam ujian darah, rata-rata hemoglobin dalam keadaan ini kurang dari 30 picogram, dan kepekatan hemoglobin purata dalam eritrosit kurang dari 330 g seliter. Tidak hanya warnanya berubah, tetapi juga diameter (makro- atau mikrositosis) dan bentuknya. Selalunya, dengan patologi darah merah seperti ini, sel-sel darah berbentuk cincin dengan tepi merah pucat dan tepi merah gelap (berubah warna).

Bentuk patologi eritrosit boleh berlaku kerana:

  • Anemia kekurangan zat besi dengan kehilangan darah (hemoragik), gangguan penyerapan zat besi, dengan keguguran, dll..
  • Keracunan plumbum kronik.
  • Thalassemias - pelanggaran sintesis normal rantai polipeptida dalam struktur hemoglobin.
  • Pelanggaran sintesis dan penggunaan porphyrins.
  • Hipovitaminosis B6.
  • Sekiranya terdapat gangguan metabolik, proses keradangan kronik dari genesis tidak berjangkit dan berjangkit.

Anemia diserythropoietic adalah sekumpulan penyakit darah yang agak jarang berlaku yang timbul kerana pelanggaran proses eritropoiesis. Pada masa yang sama, kebanyakan eritrosit muda mati sebaik sahaja terbentuk di sumsum tulang, dan bilangan normosit dikurangkan dengan ketara. Gangguan seperti ini menunjukkan sifat kualitatif, kuantitatif, kinetik atau gabungan dari gangguan eritropoiesis..

Perlu disebutkan mengenai jenis penyakit ini - anemia makrocytic hiperkromik atau anemia. Di mana penurunan jumlah eritrosit dan tahap hemoglobin dalam jumlah darah tunggal juga diperhatikan. Sebagai peraturan, dengan pelanggaran tersebut, jantung dan saluran darah gagal selari..

Anemia pasca-hemoragik

Menurut kod ICD-10 - D62 anemia pasca-hemoragik akut. Gejala ini berlaku selepas kehilangan darah. Dibahagi kepada anemia pasca-hemoragik akut dan anemia pasca-hemoragik kronik. Anemia akut berkembang setelah pendarahan akut dan berat, anemia kronik berlaku setelah pendarahan ringan yang berpanjangan.

Semasa kehilangan darah yang cepat, jumlah darah yang beredar dikurangkan dengan ketara. Sebagai tindak balas kepada kejadian seperti itu, reaksi kompensasi berlaku, yang terdiri dari pengujaan bahagian simpatik dari sistem saraf dan vasospasme refleks. Denyut nadi semakin cepat dan lemah. Saluran kulit dan otot menyempit sebanyak mungkin, darah mengalir ke saluran otak, saluran koronari, yang menjaga bekalan darah ke organ penting. Dengan perkembangan proses, kejutan pasca-hemoragik mula berkembang..

Gejala klinikal anemia pasca-hemoragik adalah kekurangan vaskular akut kerana hipovolemia (pengosongan tempat tidur vaskular). Secara luaran, ini ditunjukkan oleh keruntuhan ortostatik, sesak nafas, berdebar-debar. Pada minit pertama kehilangan darah, tahap hemoglobin mungkin tinggi, tetapi setelah cairan tisu memasuki tempat tidur vaskular, penunjuk ini akan berkurang, walaupun pendarahan sudah berhenti. Penunjuk warna tetap normal, pada masa yang sama terdapat kehilangan eritrosit dan zat besi, anemia normokromik. Menjelang hari kedua, bilangan retikulosit meningkat, mencapai nilai maksimum pada hari 4-7 (anemia hiperregeneratif).

Diagnosis dibuat berdasarkan tanda-tanda klinikal dan parameter makmal, peningkatan tahap nitrogen sisa, jika pendarahan terjadi di saluran gastrointestinal atas. Perkara yang paling penting dengan anemia normokromik seperti itu adalah untuk menghilangkan kehilangan darah itu sendiri, untuk mengisi jumlah darah yang dihilangkan dengan massa eritrosit dan heparin (hingga 60% dari darah yang hilang), pengganti darah (larutan albumin 5%, larutan Ringer's, Reopolyglucin).

Semasa membuat diagnosis anemia pasca-hemoragik, perlu mengambil kira maklumat mengenai kehilangan darah akut yang telah terjadi apabila terdapat pendarahan luaran. Setelah diagnosis dalaman yang besar dibuat berdasarkan tanda-tanda klinikal dan, tanpa gagal, ujian makmal (Weber, Gregersen). Asas diagnosis juga akan berfungsi sebagai peningkatan tahap nitrogen sisa semasa pendarahan dari saluran pencernaan atas..

Setelah krisis dan tempoh akut berlalu, pesakit diberi persiapan zat besi, vitamin kumpulan B, E dan C. Terapi seperti ini dilakukan dalam 6 bulan. Dengan kehilangan lebih daripada 50% jumlah darah yang beredar, prognosisnya lemah.

Anemia kekurangan folat

Keadaan ini boleh berkembang akibat penurunan pengambilan asid folik dalam tubuh atau pelanggaran proses penyerapannya di saluran pencernaan. Rawatan merangkumi pengambilan tambahan bahan yang hilang.

Berbeza dengan patologi yang berkaitan dengan kekurangan B12, anemia kekurangan folat didiagnosis lebih jarang..

Fungsi asid folik dalam badan

Salah satu penyebab utama anemia kekurangan folat adalah kandungan asid folik yang tidak mencukupi dalam diet. Perlu diingat bahawa anda perlu memasukkan lebih banyak sayur-sayuran dan hati ke dalam menu harian anda. Kesihatan juga dipengaruhi oleh mabuk alkohol, kehamilan, neoplasma malignan, beberapa dermatitis, hemolisis.

Jenis penyakit ini berlaku apabila malabsorpsi (misalnya, dengan penyakit seliak), di bawah tindakan ubat-ubatan, Methotrexate, Triamterene, anticonvulsants, barbiturat, Metformin, dll. Tubuh memerlukan peningkatan asid folik dengan ketara selepas hemodialisis dan penyakit hati.

Kesihatan juga dipengaruhi oleh kekurangan cyanocobalamin dan koenzimnya - metilcobalamin. Dalam keadaan seperti itu, tidak ada transformasi asid folik menjadi bentuk koenzim. Akibatnya, proses pembelahan sel normal terganggu, sel-sel tisu hematopoietik, yang sebelumnya aktif membiak, mulai menderita. Proses pematangan dan pembiakan eritrosit dihambat, jangka hayatnya berkurang. Perubahan juga berlaku pada leukosit, leukopenia dan trombositopenia berlaku.

Selanjutnya, akibat mitosis yang tidak betul, sel-sel epitelium raksasa saluran pencernaan muncul dan proses keradangan pada membran mukus, stomatitis, gastritis, esofagitis, dan enteritis berkembang. Pelanggaran utama rembesan dan proses penyerapan faktor dalaman semakin meningkat, kekurangan vitamin meningkat. Lingkaran setan berlaku.

Oleh kerana kekurangan cyanocobalamin yang dihasilkan, produk metabolik yang beracun kepada sel-sel saraf mula berkumpul di dalam badan. Pada masa itu, asid lemak dengan struktur yang terdistorsi mula disintesis dalam serat. Terdapat perubahan yang halus dalam kualiti sel saraf tunjang dan pleksus saraf perifer dan kranial terjejas, gejala neurologi berkembang.

Dengan jenis anemia ini, sebagai peraturan, gejala pesakit adalah standard: keletihan tinggi, berdebar-debar, kuku pucat dan bibir, lidah merah terang. Pada peringkat awal, hampir mustahil untuk mengesan tanda-tanda kerosakan pada NS dan saluran gastrousus. Menurut hasil pemeriksaan, anemia makrocytik hiperkromik, leukopenia, trombositopenia terungkap. Dan rawatan dengan vitamin B12 tidak meningkatkan parameter makmal. Diagnosis dapat disahkan dengan menentukan tahap asid folik serum dan dalam eritrosit. Biasanya, kandungannya berkisar antara 100 hingga 450 ng / l. Dengan anemia kekurangan folat, kepekatan asid folik dalam eritrosit dikurangkan dengan ketara.

Sekiranya analisis gambar darah periferal dilakukan, maka anemia hiperkromik (makrositik) dicatat dengan penurunan umum tahap hemoglobin dan eritrosit. Bilirubin tidak langsung jarang berubah.

Sebagai profilaksis dan untuk rawatan anemia kekurangan folat, asid folik harus diresepkan pada dos 1 mg / hari, dari mulut. Sekiranya perlu, doktor boleh meningkatkan dos. Penambahbaikan harus dilakukan dalam 3-4 hari, termasuk gejala neurologi juga harus berlalu. Jika tidak, kita harus bercakap mengenai kekurangan vitamin B12, dan bukan asid folik.

Adalah mustahak untuk melakukan pencegahan kekurangan asid folik pada wanita hamil dan pesakit yang menggunakan kumpulan lek tertentu. ubat-ubatan. Untuk profilaksis, 5 mg bahan ditetapkan setiap hari..

Anemia kekurangan B12

Merujuk kepada jenis anemia kekurangan vitamin (megaloblastik) yang berlaku apabila pengambilan vitamin B12 (cyanocobalamin) tidak mencukupi. Akibat anemia kekurangan B12, fungsi hematopoietik, sistem saraf dan pencernaan terjejas. Tidak seperti anemia kekurangan folat B12, ia berkembang pada usia tua atau pikun, paling kerap pada separuh lelaki. Penyakit ini muncul secara beransur-ansur.

Seseorang yang menderita anemia kekurangan B12 akan mengalami gejala umum: kelemahan, penurunan prestasi, sesak nafas, pening, sensasi terbakar di belakang tulang dada, sakit di kaki dan lidah, paresthesia, ketidakstabilan berjalan. Gejala seperti itu akan digabungkan dengan warna kulit icteric, glossitis, sedikit peningkatan pada hati dan limpa, murmur sistolik yang rendah, dan bunyi pekak jantung. Selalunya, sistem saraf juga terjejas, sklerosis gabungan atau myelosis funikular berkembang, kepekaan terganggu, polinuritis, atrofi otot, kelumpuhan pada bahagian bawah kaki.

Kiraan darah untuk anemia kekurangan B12

Anemia berkembang kerana kekurangan vitamin B12, disebabkan oleh ketidakseimbangan dalam pemakanan, kelaparan, alkoholisme dan kurang selera makan. Juga, sindrom dapat diperhatikan terhadap latar belakang malabsorpsi, penyakit seliak, perubahan pada mukosa usus, sariawan, limfoma usus, penyakit Crohn, ileitis serantau, kerana penggunaan antikonvulsan yang berpanjangan.

Kemungkinan mengembangkan anemia kekurangan B12 akan lebih tinggi semasa kehamilan, anemia hemolitik, psoriasis, dermatitis pengelupasan. Semasa mengambil alkohol, ubat antagonis folat, gangguan metabolik kongenital dan gastritis atropik, penyakit ini juga dapat diperhatikan.

Sebagai peraturan, anemia kekurangan B12 dapat didiagnosis tanpa masalah. Ini boleh dilakukan oleh ahli hematologi, pakar neurologi, ahli nefrologi atau ahli gastroenterologi berdasarkan hasil ujian darah am dan biokimia, adanya asid metilmalonik. Ultrasound rongga perut dan kajian mengenai penyerapan vitamin B12 menggunakan radioisotop juga dilakukan. Biopsi aspirasi sumsum tulang dapat dilakukan jika ditunjukkan.

Rawatan dijalankan dengan vitamin B12 secara intramuskular. Dos penyelenggaraan digunakan selama 1-1.5 bulan. Sekiranya tahap hemoglobin telah menurun hingga kurang dari 60 g seliter, sekiranya terdapat gangguan hemodinamik dan ancaman koma anemia, pemindahan eritrosit dilakukan.

Sebagai profilaksis untuk penyakit yang disertai dengan gangguan penyerapan vitamin B12, serta setelah operasi, perlu menerapkan kursus pencegahan dan terapi terapi vitamin di bawah kawalan kandungan vitamin B12 dalam air kencing dan darah.

Anemia hemolitik

Apa itu secara sederhana? Ini adalah proses pemusnahan sel darah merah yang dipercepat, disertai dengan peningkatan kadar bilirubin langsung dalam darah. Penyakit ini jarang berlaku..

Pemusnahan eritrosit yang dipercepat, disertai di satu pihak oleh anemia dan peningkatan pembentukan produk pemecahan eritrosit, dan, sebaliknya, dengan peningkatan eritropoiesis, dapat dianggap sebagai tanda biasa.

Anemia hemolitik autoimun biasanya disebabkan oleh kecacatan genetik pada membran eritrosit yang menyebabkan peningkatan kemusnahan. Penyakit autoimun dan hemolisis eritrosit pada anemia yang diperoleh berlaku di bawah pengaruh faktor dalaman atau faktor persekitaran.

Perkembangan anemia hemolitik imun dipengaruhi oleh reaksi pasca transfusi, vaksinasi, dan pengambilan ubat tertentu (sulfonamides, analgesik, ubat antimalaria, turunan dari siri nitrofuran). Juga, gejala seperti itu dapat menampakkan diri dalam hemoblastosis, patologi autoimun (NUC, SLE), penyakit berjangkit (mononukleosis, radang paru-paru virus, sifilis, toksoplasmosis).

Anemia hemolitik boleh dibahagikan kepada dua kumpulan penyakit yang luas: diperoleh dan kongenital.

Bentuk penyakit keturunan:

  • Membranopati eritrosit, seperti anemia Minkowski-Shoffard atau penyakit Minkowski-Shoffard (mikrospherositosis), acanthocytosis, ovalocytosis, yang disebabkan oleh kelainan pada struktur membran eritrosit. Perhatikan bahawa spherositosis adalah jenis yang paling biasa di antara patologi (mikrosferositosis).
  • Enzimopenias disebabkan oleh kekurangan enzim tertentu (piruvate kinase, glukosa-6-fosfat dehidrogenase).
  • Hemoglobinopati kerana gangguan kualitatif dalam struktur hemoglobin atau perubahan nisbah bentuk normalnya.

Anemia hemolitik yang diperoleh dibahagikan kepada:

  • Mendapatkan membranopati (anemia sporoselular, penyakit Markiafava-Micheli).
  • Iso- dan autoimun disebabkan oleh antibodi.
  • Beracun, disebabkan oleh pendedahan kepada racun, racun atau bahan kimia lain. ejen.
  • Anemia berkaitan dengan kerosakan mekanikal pada struktur eritrosit.

Peningkatan konsentrasi sisa jejak setelah pecahan eritrosit dalam badan secara luaran akan menampakkan dirinya sebagai penyakit kuning berwarna lemon. Peningkatan kepekatan bilirubin tidak langsung dan zat besi dalam darah juga akan diperhatikan. Urobilinuria dan pleochromia tinja dan hempedu diperhatikan. Dengan hemolisis intravaskular, hyperhemoglobinemia, hemoglobinuria, dan hemosiderinuria juga berkembang. Peningkatan eritropoiesis ditunjukkan oleh retikulositosis dan polikromatofilia pada darah periferal, atau eritronormoblastosis sumsum tulang.

Sekiranya pesakit tidak mengalami anemia mikrosferosit kerana spherositosis keturunan atau eliptositosis, maka perlu, pertama-tama, untuk menjalankan terapi yang mencukupi untuk penyakit yang menyebabkan penyebab anemia hemolitik.

Biasanya digunakan untuk rawatan:

  • ubat-ubatan (contohnya, Desferal);
  • splenektomi;
  • pemindahan eritrosit semasa krisis;
  • HSC untuk penyakit autoimun dalam dos sederhana.

Anemia aplastik

Anemia aplastik adalah penyakit yang dikelaskan sebagai myelodysplasia. Dengan penyakit seperti itu, terdapat penekanan atau penghentian pertumbuhan dan pematangan sel yang tajam di sumsum tulang, juga disebut panmyelophthisis..

Gejala khas penyakit ini adalah: leukopenia, anemia, limfopenia, dan trombositopenia. Istilah itu sendiri pertama kali muncul pada awal abad ke-20. Penyakit seperti ini mempunyai jalan yang agak teruk dan tanpa rawatan (termasuk ubat Atgam) mempunyai prognosis yang tidak baik.

Untuk masa yang sangat lama, penyakit ini dianggap sebagai sindrom yang menyatukan pelbagai keadaan patologi pada sumsum tulang. Pada masa ini, istilah "anemia aplastik" menonjol sebagai unit nosologi bebas. Ia mesti dibezakan dengan jelas dari sindrom hipoplasia dalam sistem hematopoietik..

Anemia aplastik boleh disebabkan oleh pelbagai sebab:

  • agen kimia, benzena, garam logam berat dan sebagainya;
  • sinaran mengion;
  • mengambil ubat tertentu, sitostatik, NSAID, Analgin, Mercazolil, Levomycetin;
  • virus;
  • kehadiran penyakit autoimun yang lain.

Terdapat juga bentuk anemia aplastik yang diwarisi - Anemia Fanconi. Rawatan penyakit ini terdiri daripada mengambil imunosupresan dan melakukan pemindahan sumsum tulang.

Anemia sel sabit

Dengan anemia sel sabit, pelanggaran struktur protein hemoglobin berlaku, ia memperoleh struktur kristal atipikal, dalam bentuk sabit. Bentuk ini dipanggil S-hemoglobin. Penyakit ini dikaitkan dengan mutasi gen HBB, yang disebabkan oleh jenis S-hemoglobin yang tidak normal mula disintesis dalam sumsum tulang; valine berada di kedudukan keenam dalam rantai-B dan bukannya asam glutamat. Polimerisasi S-hemoglobin berlaku, helai panjang terbentuk, eritrosit mengambil bentuk sabit.

Jenis pewarisan anemia sel sabit adalah resesif autosom dengan dominasi yang tidak lengkap. Dalam pembawa heterozigot, eritrosit mengandungi jumlah hemoglobin A dan S. yang hampir sama. Pembawa itu sendiri tidak jatuh sakit, dan eritrosit berbentuk sabit dapat dikesan secara kebetulan semasa pemeriksaan makmal. Gejala mungkin tidak muncul sama sekali. Kadang-kadang orang seperti itu mula merasa tidak sihat dengan hipoksia atau dehidrasi yang teruk..

Homozigot hanya mempunyai hemoglobin S dalam darah mereka, dan penyakitnya agak sukar. Pesakit seperti ini mempunyai tahap eritrosit hancur yang tinggi di limpa, jangka hayat yang jauh lebih pendek, selalunya tanda kekurangan oksigen kronik.

Jenis anemia ini sering berlaku di kawasan di mana kejadian malaria tinggi. Pesakit seperti ini mempunyai daya tahan yang lebih tinggi terhadap pelbagai jenis malaria Plasmodium. Oleh itu, alel berbahaya seperti ini sering ditunjukkan pada orang Afrika..

Gejala sangat berbeza dan dapat dilihat pada kanak-kanak dari usia 3 bulan. Anemia boleh menyebabkan kehilangan kesedaran, kurang stamina, dan penyakit kuning. Pada bayi, terdapat ketipisan, kelemahan, kelengkungan anggota badan, pemanjangan batang, perubahan struktur tengkorak dan gigi. Juga, kanak-kanak yang sakit mempunyai kecenderungan untuk meningkat sepsis. Pada remaja, kelewatan perkembangan 2-3 tahun diperhatikan. Wanita pada umumnya mampu mengandung dan mempunyai anak..

Anemia Megaloblastik

Anemia Megaloblastik (penyakit Addison-Birmer, kekurangan B12, merosakkan) adalah penyakit yang disebabkan oleh kekurangan asid folik atau vitamin B12. Ini berlaku kerana kekurangan zat dalam makanan atau penyakit saluran pencernaan. Juga, anemia megaloblastik boleh berlaku dengan gangguan kongenital sintesis DNA, memperoleh patologi dan kerana pengambilan ubat tertentu (antimetabolit, antikonvulsan).

Dengan kekurangan asid folik dan B12 yang berterusan, anemia kronik berkembang, eritrosit mengubah bentuk dan ukurannya. Tahap yang lebih ringan kadang-kadang tanpa gejala, kemudian tanda-tanda luaran mula muncul. Keadaan kekurangan ini sering disebut sebagai anemia yang merosakkan. Penyakit ini telah menerima status anemia penyakit kronik, kerana ia menampakkan diri pada pesakit berusia lebih dari 60 tahun dan pada pesakit dengan hepatitis, dengan enteritis dan barah usus. Lebih banyak mengenai anemia jenis ini dijelaskan di atas..

Anemia berbahaya

Ia berkembang akibat avitaminosis B12 endogen yang disebabkan oleh atrofi kelenjar fundus perut, yang biasanya menghasilkan gastromucoprotein. Akibatnya, proses penyerapan vitamin B12 terganggu dan anemia malignan dari jenis "merosakkan" berlaku. Selalunya, diagnosis ini dibuat pada usia 50 tahun..

Penyakit ini disertai oleh gangguan sistem saraf, kardiovaskular, hematopoietik dan pencernaan. Pesakit biasanya mengadu sesak nafas, kelemahan umum, bengkak kaki, sakit di jantung, "menggigil" di kaki dan tangan, rasa sakit di lidah dan rasa tidak selesa. Menurut parameter makmal, anemia jenis hiperkromik, leukopenia, trombositopenia diperhatikan.

Anemia sideroblastik

Anemia sideroblastik juga disebut anemia sideroachrestic (CAA), tahan api besi, tepu besi, atau sideroblastik. Ini adalah keadaan patologi gangguan dalam sintesis unsur surih dan hematopoiesis, yang paling sering besi. Sel darah merah mengandungi sejumlah kecil zat besi, kerana fakta bahawa unsur jejak tersebut secara aktif dimakan oleh sumsum tulang dan mula berkumpul di organ dalaman. Penyakit ini berkembang dengan latar belakang kandungan protoporphyrin yang tidak mencukupi.

Terdapat dua bentuk penyakit ini:

  • bergantung kepada pyridoxine, yang disebabkan oleh kekurangan fosfat pyridoxal;
  • tahan pyridoxine, berkembang kerana kekurangan enzim (kekurangan hemsynthetase).

Bentuk anemia sideroachrestic lebih kerap berlaku pada usia tua, tetapi penyakit ini tidak diwarisi dari orang tua. Selalunya anemia jenis ini berkembang sebagai kesan sampingan dari rawatan dengan ubat untuk tuberkulosis atau penipisan pyridoxal fosfat dalam keracunan plumbum, alkoholisme, penyakit darah myeloproliferative, porphyria kulit. Terdapat juga bentuk CAA idiopatik.

Anemia Fanconi

Ia adalah penyakit keturunan yang jarang berlaku. Anemia Fanconi menyerang 1 daripada 350,000 kanak-kanak. Penyakit ini paling biasa di kalangan Yahudi Ashkenazi dan Afrika Selatan.

Anemia makanan

Ia berlaku kerana adanya kecacatan dalam kelompok protein yang bertanggungjawab untuk proses pembaikan DNA. Penyakit ini dicirikan oleh kerapuhan kromosom yang tinggi, adanya leukemia myeloid dan anemia aplastik pada pesakit berusia lebih dari 40 tahun.

Bagi bayi yang baru lahir dengan penyakit ini, kecacatan perkembangan kongenital, pigmentasi yang tidak biasa, perawakan pendek, anomali rangka dan beberapa gejala neurologi (strabismus atau keterbelakangan salah satu mata, pekak, keterbelakangan mental), anomali dalam perkembangan organ dalaman adalah ciri. Sayangnya, rata-rata, pesakit seperti itu hidup tidak lebih dari 30 tahun..

Anemia yang tidak dinyatakan

Diagnosis anemia tidak ditentukan kod ICD-10 D64.9. Ini adalah diagnosis utama, yang diperjelaskan setelah pemeriksaan oleh doktor, kerana ini adalah gejala sekunder dari penyakit yang mendasari. Pertama sekali, kemungkinan kehilangan darah akibat trauma, campur tangan pembedahan, pendarahan dalaman harus dikecualikan, kemudian diagnostik makmal dijalankan.

Sindrom Myelodysplastic

Menurut klasifikasi antarabangsa ICD-10 untuk sindrom myelodysplastic:

  • D46.0 Anemia refraktori tanpa sideroblas, ditunjukkan;
  • D46.1 Anemia refraktori dengan sideroblas;
  • D46.2 Anemia refraktori dengan letupan berlebihan;
  • D46.3 Anemia refraktori dengan letupan berlebihan dengan transformasi;
  • D46.4 Anemia refraktori, tidak dinyatakan;
  • D46.7 Sindrom myelodysplastic lain;
  • D46.9 Sindrom Myelodysplastic, tidak dinyatakan.

Anemia refraktori dengan letupan berlebihan

Awalan "tahan api" bermaksud penentangan penyakit terhadap pengambilan vitamin, suplemen zat besi, dan diet. Selalunya, anemia jenis ini adalah jenis sindrom myelodysplastic yang paling biasa. Kerana pelanggaran proses pematangan ledakan dalam darah, kandungan hemoglobin berkurang dengan ketara, tanda-tanda leukemia akut muncul. Anemia refraktori muncul pada sekitar 40% pesakit dengan sindrom myelodysplastic. Selalunya, hemoglobinopati seperti ini berkembang pada pesakit berusia lebih dari 50 tahun.

Penyakit ini dapat dianggap sebagai tahap pertengahan antara anemia refraktori dan leukemia akut. Sebagai peraturan, penyakit ini dimanifestasikan oleh penurunan kadar hemoglobin dan kelemahan umum. Sekiranya pesakit tidak menemui sebab lain untuk perubahan dalam gambar darah, maka tugas utama doktor adalah untuk memeriksa lebih lanjut pesakit dan memperlambat permulaan leukemia akut sebanyak mungkin..

Talasemia

Apa itu penyakit talasemia? Ini adalah penyakit yang diwarisi secara semula jadi yang berkembang kerana penurunan sintesis rantai polipeptida dalam struktur hemoglobin. Bergantung pada monomer mana yang tidak lagi disintesis secara normal, alpha-, beta-talasemia dan delta-talasemia dibezakan. Juga, penyakit ini dikelaskan mengikut tahap manifestasi klinikal, dibahagikan kepada teruk, ringan dan sederhana.

Talasemia alfa dikaitkan dengan mutasi pada gen HBA2 dan HBA1. Rantai alpha dikodkan oleh empat lokus dan, bergantung pada jumlah yang tidak normal, tahap keparahan penyakit yang berbeza dibezakan. Gejala dan perjalanan hemoglobinopati berkisar dari anemia mikrositik hipokromik ringan hingga teruk.

Beta-talasemia terdapat dalam dua varian yang paling biasa: minor dan CD8 (-AA) - besar (bentuk penyakit yang paling teruk). Anemia berkembang disebabkan oleh mutasi pada kedua alel beta-globin, ketika hemoglobin A mula digantikan oleh hemoglobin F. Biasanya talasemia minor ringan dan rawatan tidak diperlukan.

Anemia Diamond-Blackfen

Menurut Wikipedia, anemia Diamond-Blackfen adalah bentuk aplasia sel merah yang diwarisi dengan corak pewarisan yang tidak ditentukan. Diasumsikan bahawa penyakit ini mempunyai mod warisan autosomal yang dominan, yang terjadi pada seperempat dari semua pesakit. Pesakit seperti itu biasanya menunjukkan manifestasi anemia pada tahun pertama kehidupan, kelemahan, pucat, peningkatan keletihan, dan penurunan jumlah sel darah merah dalam plasma darah..

Diagnosis adalah dengan CBC, tahap eritropoietin, mikroskopi, dan biopsi sumsum tulang. Penyakit ini tidak bertindak balas dengan baik terhadap rawatan, kortikosteroid diresepkan, pemindahan darah.

Hemoglobinemia

Peningkatan kepekatan hemoglobin bebas dalam plasma darah disebut hemoglobinemia. Penyakit ini timbul akibat penyakit eritrosit yang diperoleh dan kongenital, dengan peningkatan kemusnahannya. Gejala tersebut mungkin muncul setelah melakukan transfusi darah yang tidak betul, disebabkan oleh pengaruh faktor parasit dan berjangkit (sepsis, jangkitan virus, malaria), setelah hipotermia teruk, keracunan dengan racun, petrol, asid asetik, jamur. Ia dimanifestasikan secara luaran oleh hiperemia kulit dan selaput lendir, peningkatan kepekatan hemoglobin dan bilirubin dalam darah.

Punca anemia

Apakah penyebab anemia?

Terdapat begitu banyak penyebab penyakit sehingga beberapa di antaranya dapat dikenal pasti hanya selepas ujian makmal. Selalunya berlaku bahawa nilai hemoglobin adalah normal, dan zat besi rendah. Penyakit ini dapat diperhatikan dengan kekurangan vitamin B, asam folat. Anemia pada manusia berlaku akibat pelbagai kecederaan dan pendarahan dalaman atau luaran yang banyak.

Apa yang menyebabkan anemia, penyebab anemia yang paling biasa pada wanita

Diagnosis seperti itu dapat dilakukan kepada seorang wanita jika tahap hemoglobin dalam darah turun di bawah 120 g seliter. Secara amnya, wanita, kerana beberapa ciri fisiologi, lebih rentan terhadap penyakit ini. Kehilangan darah bulanan semasa haid, ketika seorang wanita dapat kehilangan hingga 100 ml darah dalam seminggu, kehamilan, penyusuan dan penurunan kepekatan ferritin adalah penyebab anemia yang paling biasa. Selalunya, penyakit ini berkembang kerana psikosomatik, ketika seorang wanita mengalami kemurungan, dia tidak makan dengan baik, jarang keluar ke udara segar, tidak bermain sukan atau semasa menopaus, ketika perubahan global terjadi dalam fisiologi seorang wanita.

Penyebab anemia pada lelaki

Pada separuh lelaki, diagnosis ini dibuat sekiranya tahap hemoglobin menurun kurang dari 130 g seliter. Menurut statistik, penyakit ini jarang berlaku. Selalunya disebabkan oleh beberapa jenis penyakit kronik, gangguan organ dan sistemnya (ulser peptik, buasir, hakisan dalam usus, neoplasma jinak dan malignan, parasit, anemia aplastik). Terdapat juga penyebab genetik (Fanconi anemia) penyakit yang tidak berkaitan dengan jantina.

Gejala anemia

Anemia menampakkan diri dengan cara yang berbeza, bergantung pada jenis penyakit tertentu. Telah diketahui bahawa dengan anemia pada manusia, jumlah eritrosit menurun, strukturnya berubah, kandungan zat besi dalam darah berubah, dan hemoglobin jatuh. Tisu manusia kekurangan oksigen dan ini mempengaruhi keadaan umum dan penampilan seseorang.

Tanda-tanda anemia biasa adalah seperti berikut:

  • penurunan prestasi, kelemahan umum;
  • mudah marah, peningkatan keletihan, mengantuk yang teruk;
  • tinitus dan sakit kepala, "lalat" di depan mata, pening;
  • disuria;
  • keinginan yang tidak tertahankan untuk makan kapur atau kapur;
  • sesak nafas yang berterusan;
  • rambut nipis dan rapuh, kuku, kulit kering dan tidak elastik;
  • angina pectoris, tekanan darah rendah;
  • tinitus dan kerap pingsan;
  • perubahan warna najis, penyakit kuning, pucat;
  • sakit badan dan sendi, kelemahan otot.

Terdapat juga gejala anemia tertentu yang merupakan ciri pelbagai jenis:

  • Anemia kekurangan zat besi. Untuk diagnosis ini, parorexia adalah ciri, pesakit mempunyai keinginan yang kuat untuk mengunyah kapur, tanah, kertas dan bahan-bahan lain yang tidak boleh dimakan. Anda juga boleh menonjolkan koilonychia, retakan di sudut mulut, sawan, sakit lidah. Kadang kala suhu boleh naik ke subfebril.
  • Gejala utama anemia kekurangan B12 adalah kesemutan di bahagian ekstrem, ketidakstabilan gaya berjalan, kekakuan dan ketegangan dalam pergerakan, dan rasa sentuhan yang rendah. Pesakit mengalami penurunan kemampuan kognitif, halusinasi mungkin berlaku. Dalam kes yang sangat teruk, paranoia atau skizofrenia boleh berkembang.
  • Gejala ciri penyakit sel sabit adalah kelemahan, sakit paroxysmal di perut dan sendi..
  • Sekiranya terdapat keracunan dengan sisa plumbum, mangsa mempunyai ciri-ciri garis biru gelap pada gusi, mual dan sakit di perut.
  • Pemusnahan sel darah merah secara kronik boleh menjadi gejala tumor ganas. Dalam keadaan ini, penyakit kuning yang menonjol, bisul dan lecet pada kaki, kemerahan pada urin berkembang. Batu empedu adalah perkara biasa.

Anemia, diagnosis pembezaan, jadual

Diagnosis tepat anemia hemolitik, megaloblastik atau aplastik dapat dibuat setelah diagnosis pembezaan. Perbezaan. diagnostik dijalankan mengikut jadual yang sesuai dan hasil ujian makmal.


Artikel Seterusnya
Saluran darah pecah di tangan