Apa yang ditunjukkan oleh ujian darah untuk hemostasis??


Hemostasis adalah proses kompleks yang memastikan daya hidup badan. Terima kasih kepadanya, darah tidak dapat meninggalkan tempat tidur peredaran darah, sementara jumlah yang diperlukan dapat dijaga. Oleh itu, peredaran darah normal dan bekalan organ dengan oksigen dan pemakanan terjaga..

Apa ini?

Hemostasis merangkumi kompleks sistem fungsional, morfologi dan biologi yang mengekalkan keadaan darah dalam bentuk cair, mencegahnya dari pembekuan dalam peredaran tertutup. Sekiranya integriti kapal dilanggar, trombus terbentuk, yang menyumbat tempat kerosakan, akibatnya pendarahan berhenti. Asas trombus adalah fibrin, yang dikeluarkan kemudian.

Selanjutnya dalam artikel kami akan mengetahui mengapa anda memerlukan ujian darah untuk hemostasis.

Fungsi

Hemostasis adalah sistem kompleks yang melakukan beberapa fungsi penting:

  1. Membantu Darah Tetap Cair.
  2. Membekukan darah di tempat kerosakan vaskular, sehingga mencegah pendarahan.
  3. Melancarkan pembekuan darah. Proses dalam perubatan ini disebut fibrinolisis..

Enzim apa yang bertanggungjawab untuk pembekuan

13 enzim bertanggungjawab untuk pembekuan darah di dalam badan kita. Protein ini dipanggil faktor pembekuan. Proses ini dilakukan dalam beberapa peringkat dan merupakan penukaran proenzim menjadi enzim (atau faktor tidak aktif menjadi aktif). Ini melancarkan reaksi berantai. Dan proses ini biasanya disebut koagulation cascade..

Ia boleh menjadi luaran dan dalaman. Untuk yang terakhir, semua komponen yang diperlukan sudah ada dalam darah. Dan untuk mengaktifkan jalan luaran, tromboplastin diperlukan, yang merupakan faktor tisu. Dalam keadaan normal, tidak, ia hanya dihasilkan sekiranya berlaku kerosakan sel.

Untuk mengenal pasti keadaan ini, ujian darah untuk hemostasis dilakukan..

Mekanisme

Proses yang dijelaskan mempunyai dua mekanisme utama:

  1. Platelet vaskular atau primer. Ini melibatkan sel darah, termasuk eritrosit, platelet, serta bahan bioaktif, dinding vaskular dan tisu ekstravaskular. Ia disebabkan oleh penghasilan plug khas untuk menutup kerosakan.
  2. Pembekuan atau sekunder. Proses ini melibatkan faktor plasma dan tisu pembekuan darah. Mekanisme menukar fibrinogen menjadi fibrin, yang tidak larut. Oleh itu, ternyata menghentikan pendarahan di kapal-kapal di mana mekanisme utamanya tidak mencukupi. Ini berlaku apabila bekuan platelet gagal mengatasi tekanan darah yang meningkat dan bekuan yang lebih besar diperlukan.

Proses hemostasis berlaku melalui interaksi komponen struktur seperti dinding vaskular, enzim plasma dan sel darah. Semua bahagian penyusunnya merangkumi unsur-unsur yang menghalangnya lipat, dan bahagian-bahagian yang memastikan pembentukan gumpalan darah di tempat kecederaan.

Fibrinolisis adalah mekanisme yang bertanggungjawab untuk pemecahan fibrin, pemulihan patensi vaskular, dan pemeliharaan kepadatan darah normal. Sebagai sebahagian daripada sistem ini, plasmin, plasminogen activator, inhibitor. Fibrinolisis adalah enzimatik dan bukan enzimatik, kadang-kadang ia berlaku di sepanjang laluan pengaktifan luaran atau dalaman. Proses ini didasarkan pada kemampuan leukosit untuk memusnahkan dan mencerna organisma patogen, menghilangkan trombosis dan membuang sisa-sisanya.

Tujuan ujian darah untuk hemostasis

Kajian yang dijelaskan dijalankan untuk mengenal pasti pelanggaran dalam sistem peredaran darah. Ini adalah analisis yang agak kompleks yang bertujuan untuk penilaian menyeluruh dari keseluruhan proses pembekuan dalam tubuh manusia..

Patologi boleh berlaku pada kedua sisi: baik dalam pembekuan dan sistem antikoagulan. Dalam kes terakhir, terdapat kecenderungan untuk mengembangkan sindrom hemoragik, pada yang pertama - hingga pembentukan gumpalan darah.

Ujian hemostasis dapat mendedahkan trombofilia - kadar pembekuan darah yang tinggi. Ini berbahaya kerana berlakunya kemandulan atau ketidakupayaan melahirkan anak, serta serangan jantung, trombosis bahagian bawah kaki dengan latar belakang urat varikos dan strok..

Pembekuan darah rendah dicirikan oleh pendarahan. Oleh itu, luka memerlukan masa yang sangat lama dan sukar untuk sembuh. Risiko komplikasi pasca operasi, sindrom hemoragik dan pendarahan dalaman meningkat.

Cara mengambil ujian darah untuk hemostasis, pertimbangkan di bawah.

Bilakah kajian sedemikian diperlukan?

Keperluan untuk analisis hemostasis disebabkan oleh situasi berikut:

  1. Diagnostik penyebab pendarahan, ruam hemoragik dan pendarahan.
  2. Pencegahan sindrom hemoragik selepas pembedahan.
  3. Pengesanan, pencegahan dan terapi serangan jantung, strok dan trombosis.
  4. Penyakit ginekologi, perancangan kehamilan, tempoh kehamilan.

Sistem tertentu untuk penyahkodan hemostasis dalam ujian darah digunakan.

Petunjuk dan jenis ujian

Selalunya, ujian darah untuk hemostasis dilakukan ketika kehilangan darah besar diharapkan, dan juga dalam pemeriksaan menyeluruh untuk mengenal pasti penyakit tertentu. Coagulogram termasuk dalam senarai peperiksaan dalam kes berikut:

  • dalam tempoh melahirkan anak;
  • dalam tempoh sebelum dan selepas operasi;
  • dengan trombosis dan pengembangan vena vena;
  • dengan penyakit autoimun - artritis reumatoid, lupus eritematosus, dermatomiositis, dan lain-lain;
  • dengan patologi hati;
  • selepas serangan jantung dan strok;
  • semasa terapi dengan agen antiplatelet dan antikoagulan;
  • dengan diatesis hemoragik;
  • semasa merancang kehamilan yang akan datang.

Yang terakhir ini berlaku terutamanya bagi wanita yang mempunyai sejarah penyakit ginekologi, termasuk kemandulan dan keguguran..

Ujian

Analisis untuk hemostasis terdiri dalam melakukan beberapa ujian, iaitu:

  1. INR - masa yang diperlukan untuk darah beku ditentukan.
  2. APTT adalah masa yang diperlukan untuk pembekuan darah setelah plasma digabungkan dengan reagen.
  3. Masa trombin - tempoh di mana fibrinogen ditukar menjadi fibrin di bawah pengaruh trombin.
  4. Fibrinogen.

Sebagai hasil kajian, koagulogram diperoleh, yang memerlukan penyahkodan oleh pakar. Petunjuk utama adalah APTT dan INR, kerana mereka menunjukkan pengaktifan di sepanjang jalan luaran dan dalaman pembekuan darah. Apabila mereka normal, ini menunjukkan tidak adanya masalah serius dengan hemostasis. Dan apakah kelainan yang ditunjukkan oleh ujian darah untuk hemostasis??

Pelanggaran

Sekiranya terdapat penyimpangan dari norma dalam petunjuk penyelidikan, pesakit mungkin mengalami patologi berikut:

  • Kohualopati. Disfungsi sistem pembekuan darah dan antikoagulasi.
  • Sindrom hemoragik hipokoagulasi. Ini dicirikan oleh penurunan tahap pengumpulan platelet, yang menyebabkan penurunan indikator aktiviti faktor pembekuan plasma dan tisu. Hasilnya adalah sindrom pendarahan dan hemoragik..
  • Sindrom hipercoagulasi-trombotik. Tahap pengumpulan platelet yang tinggi dan aktiviti faktor pembekuan plasma dan tisu, yang membawa kepada pembentukan bekuan darah.
  • Sindrom hemoragik trombotik atau sindrom pembekuan intravaskular yang disebarkan. Ini menyebarkan pembekuan darah di dalam pembuluh darah dengan pembentukan sejumlah gumpalan darah dan agregat sel darah yang tidak normal. Akibatnya, terdapat kegagalan dalam sistem peredaran darah, yang menjadi penyebab patologi distrofi.

Penyelidikan mutasi gen

Menguraikan ujian darah untuk hemostasis tidak selalu memungkinkan untuk meramalkan kemungkinan risiko yang berkaitan dengan berlakunya patologi dalam bidang pembekuan pada pesakit tertentu. Oleh itu, penyelidikan tambahan sedang dilakukan pada gen yang bertanggungjawab untuk mengaktifkan seluruh sistem, misalnya, dengan adanya proses keradangan dan semasa kehamilan. Petunjuk untuk mengarahkan darah untuk kajian mutasi gen adalah:

  1. Pemilihan kontraseptif oral.
  2. Kemandulan dan ketidakupayaan untuk menanggung janin.
  3. Terapi penggantian hormon.
  4. Merokok pada pesakit di bawah usia 50 tahun.
  5. Trombosis pada pesakit di bawah 50 tahun.
  6. Sebelum pembedahan ginekologi, endoprosthetics dan transplantasi.
  7. Strok yang ditangguhkan, trombosis, serangan jantung di bawah usia 50, PE. Dan ini berlaku bukan hanya untuk pesakit itu sendiri, tetapi juga untuk saudara terdekat mereka. Peraturan yang sama berlaku untuk saudara-mara mereka yang meninggal sebelum mencapai usia 50 tahun..
  8. Gangguan pendengaran etiologi yang tidak dapat dijelaskan.
  9. Selepas kemoterapi.

Dalam semua kes di atas, ada keperluan untuk memeriksa darah untuk mutasi gen dalam sistem pembekuan, serta pertukaran asid folik.

Ujian darah untuk hemostasis semasa kehamilan

Tempat yang istimewa dalam kajian fungsi hemostasis diduduki oleh wanita semasa kehamilan. Dalam tempoh ini, risiko peningkatan pembekuan darah sangat tinggi, yang dapat menyebabkan penyumbatan saluran yang tersebar. Hasil dari proses ini boleh menjadi penebalan darah dan, sebagai akibatnya, pelanggaran bekalan darah ke plasenta..

Bersama dengan darah, oksigen dalam jumlah yang cukup berhenti mengalir ke janin, serta nutrien yang berguna. Anomali berlaku dalam perkembangan anak, yang berakhir dengan pudar kehamilan atau kematian janin. Diagnosis pelanggaran sedemikian tepat pada masanya akan membolehkan seorang wanita melahirkan dan melahirkan bayi yang sihat..

Apakah ujian darah untuk mutasi gen hemostasis? Ini adalah soalan biasa bagi wanita hamil. Faktanya adalah bahawa hemostasis semasa kehamilan boleh berubah. Sebabnya boleh menjadi berat badan berlebihan, trauma, tekanan, jangkitan kronik dan barah. Tetapi sebelum bermulanya kehamilan, seorang wanita mungkin tidak menyedari masalah pembekuan yang ada. Sejak saat pembuahan, tubuhnya mengalami perubahan ketara yang berkaitan dengan kelemahan ciri pelindung, yang dapat menyebabkan patologi hemostasis dan nyata sebagai trombosis atau pendarahan.

Pelanggaran seperti itu boleh menyebabkan preeklamsia, anemia, gangguan plasenta dan kematian janin. Oleh itu, sangat penting bagi wanita untuk diuji sebelum kehamilan atau semasa kehamilan. Pilihan yang ideal adalah memeriksa sebelum konsepsi, semasa merancang kehamilan. Sekiranya patologi dikenal pasti, maka terapi yang dilakukan sebelumnya akan membolehkan anda bertahan dengan tenang dan melahirkan bayi yang sihat.

Agar tidak memutarbelitkan hasil kajian, ubat penenang darah dan alkohol tidak boleh diminum seminggu sebelumnya..

Bilakah analisis ini ditunjukkan?

Terdapat banyak situasi di mana analisis untuk mutasi hemostasis ditunjukkan:

Memudarkan kehamilan atau keguguran lebih dari sekali. Ini juga boleh berlaku kerana pembekuan darah yang buruk..

Toksikosis yang mempengaruhi kehamilan. Dicirikan oleh peningkatan tekanan darah, edema, dan protein dalam air kencing.

Hipertonis rahim. Boleh menyebabkan keguguran.

Gangguan plasenta. Selalunya ini berlaku kerana gangguan pada hemostasis. Oleh itu, perundingan wajib dengan ahli hemostasiologis diperlukan..

Kehadiran masalah pada saudara dalam bentuk strok, serangan jantung, trombosis dan vena varikos.

Sekiranya semasa kehamilan, pelanggaran fungsi hemostasis dikesan, terapi ditetapkan, dipilih secara individu. Ini terdiri dalam memperbaiki mekanisme yang rosak. Pada trimester pertama kehamilan, pilihan rawatan ubat yang paling lembut dipilih.

Seperti yang anda lihat, ujian darah untuk mutasi hemostasis sangat bermaklumat dan sangat diperlukan untuk wanita hamil..

Kesimpulannya

Hemostasis adalah bahagian yang sangat penting dalam fungsi tubuh kita. Ujian pembekuan darah yang paling berkaitan adalah sekiranya mengandung dan semasa merancang konsepsi. Bagaimanapun, titik utama kehamilan adalah bekalan darah berterusan ke plasenta dan pemakanan janin, dan sebaliknya selalu ada risiko tinggi untuk mengembangkan patologi perkembangan intrauterin dan memudarnya kehamilan. Diagnostik tepat pada masanya akan membolehkan anda mengambil semua langkah yang diperlukan tepat pada masanya untuk menyelamatkan anak yang belum lahir.

Analisis hemostasis juga penting bagi orang yang mempunyai patologi yang ada dalam sistem peredaran darah. Mereka perlu mengirimkan bahan untuk ujian secara berkala, kerana ini akan membantu mencegah kemungkinan berulang penyakit dan menjaga keadaan terkendali..

Sekarang kita tahu apa yang ditunjukkan oleh ujian darah untuk hemostasis.

Ujian darah untuk hemostasis - mengapa ia dilakukan dan apa yang ditunjukkan oleh pemeriksaan

Hemostasis adalah sistem biologi kompleks yang diperlukan agar darah kekal dalam keadaan cair. Darah di dalam badan terdiri daripada plasma (unsur cair) dan platelet, leukosit, eritrosit, yang terampai di dalamnya. Semua komponen ini bergerak secara berterusan, memberikan penghantaran oksigen ke organ dan tisu.

Fungsi utama hemostasis

Tanpa hemostasis, mustahil untuk mengekalkan daya hidup badan, berkat sistem ini, darah tidak meninggalkan peredaran. Untuk mengetahui bahawa ini mungkin berlaku setelah mengetahui sistem apa yang diperlukan dalam badan.

Pakar mengenal pasti fungsi hemostasis.

  • Pemeliharaan darah dalam keadaan cair dalam aliran darah. Penting untuk mengekalkan konsistensi yang betul: jika darah cair, orang itu mengalami peningkatan pendarahan, jika tebal - dari trombosis.
  • Menghentikan pendarahan. Dengan pelbagai kecederaan vaskular (misalnya, luka), sistem pembekuan darah dicetuskan.
  • Menyembuhkan luka. Proses ini dipanggil fibrinolisis. Trombus penyumbatan terbentuk apabila integriti kapal pecah larut.

Sistem hemostasis agak kompleks. Tubuh mesti sentiasa menjaga keseimbangan antara pembentukan bekuan darah dan pembubarannya. Kegagalan dalam proses ini adalah tanda-tanda penyakit serius dan boleh mengakibatkan akibat buruk..

Proses menghentikan pendarahan

Sekiranya berlaku kerosakan pada saluran darah di dalam badan, proses berikut akan dicetuskan:

  • Kapal, integriti tembok yang dilanggar, mulai berkontrak,
  • Sifat-sifat dinding berubah: di kawasan yang rosak ia menjadi melekit,
  • Platelet dalam jumlah besar mula melekat pada bahagian dalam dinding, proses pengagregatan platelet sedang berlangsung,
  • Trombus longgar terbentuk: proses hemostasis vaskular-platelet selesai,
  • Proses hemostasis sekunder dibaca: pembekuan darah,
  • Pembekuan darah mencetuskan reaksi, akibatnya fibrinogen berubah menjadi fibrin, ia menyerupai dinding tipis,
  • Melewati sel darah merah, leukosit memasuki rangkaian fibrin dan menebalkan gumpalan.

Pakar mengenal pasti jenis hemostasis ini.

  • Platelet vaskular (primer). Dinding vaskular, platelet dan sebahagian eritrosit mengambil bahagian dalam laluannya.
  • Pembekuan (sekunder). Faktor plasma dan tisu termasuk dalam proses pembekuan, perlu untuk menghentikan pendarahan dalam kes di mana hemostasis primer tidak mencukupi.

Untuk menjalankan kajian sistem hemostasis, analisis pembekuan memungkinkan.

Tujuan peperiksaan

Ujian khas dapat mengenal pasti pelanggaran dalam proses pembekuan darah. Mereka menunjukkan bagaimana sistem hemostatik berfungsi. Dengan bantuan kajian terperinci, adalah mungkin untuk menentukan sama ada sistem pembekuan dan antikoagulasi berinteraksi secara normal.

Berdasarkan hasil pemeriksaan lanjutan, adalah mungkin untuk mengenal pasti:

  • Coagulopathy: gangguan fungsi kedua-dua sistem antikoagulan dan pembekuan,
  • Keadaan hiperkoagulasi-trombotik: dengan gangguan seperti itu, masalah muncul semasa kehamilan (penyakit ini menyebabkan pelanggaran aliran darah di plasenta, akibatnya, janin mula ketinggalan dalam perkembangan, dengan trombosis saluran yang memberi makan bayi, kemungkinan kematian intrauterin), kemungkinan serangan jantung, strok, peningkatan trombosis urat anggota badan,
  • Keadaan hemoragik hypocoagulative: proses penyembuhan luka bertambah buruk, kemungkinan pendarahan dalaman meningkat, komplikasi mungkin berlaku semasa operasi, diatesis hemoragik berkembang,
  • Gangguan trombotik-hemoragik (sindrom DIC): proses pembentukan trombus bermula di saluran kecil, komponen sistem pembekuan darah terbuang, ini membawa kepada fakta bahawa pendarahan yang muncul sukar dihentikan.

Adalah disyorkan untuk menilai kerja sistem pembekuan dalam kes berikut.

  • Untuk masalah kehamilan (lebih daripada 2 kehamilan yang terlepas dalam sejarah).
  • Dalam tempoh sebelum dan selepas pembedahan.
  • Semasa mengesan kerosakan hati dan penyakit autoimun (rheumatoid arthritis, lupus erythematosus, dermatomyositis).
  • Dengan urat varikos, trombosis.
  • Setelah mengalami serangan jantung dan strok.
  • Dengan perkembangan diatesis hemoragik.
  • Untuk mengawal kerja sistem pembekuan semasa mengambil Aspirin, Curantil, Warfarin, Heparin dan agen antikoagulan dan antiplatelet lain.

Pesakit harus memahami bahawa analisis untuk hemostasis tidak selalu memberi peluang untuk mengetahui kemungkinan adanya masalah pada masa depan. Risiko itu dapat dinilai oleh kajian yang mengesan mutasi pada gen yang bertanggungjawab untuk fungsi sistem hemostatik..

Analisis ini disarankan sekiranya:

  • Wanita merancang untuk mengambil pil perancang hormon,
  • Keguguran kebiasaan diperhatikan,
  • Memerlukan terapi penggantian hormon,
  • Endoprosthetics, operasi ginekologi, transplantasi dirancang.

Juga disarankan untuk menentukan apakah ada mutasi pada pasien yang:

  • Berumur lebih dari 50 tahun dan mengalami trombosis,
  • Mempunyai saudara-mara yang mempunyai sejarah strok, serangan jantung, trombosis, embolisme paru,
  • Mengalami gangguan pendengaran etiologi yang tidak diketahui (pada usia muda),
  • Telah menjalani kemoterapi infusi jangka panjang.

Periksa mutasi pada gen yang bertanggungjawab untuk fungsi sistem pembekuan dan metabolisme vitamin B9.

Tetapi analisis utamanya adalah koagulogram (hemostasiogram). Semasa pemeriksaan asas, tahap hematokrit, hemoglobin, nilai kuantitatif faktor darah dan petunjuk lain ditentukan.

Sekiranya anda mengesyaki masalah, disarankan untuk melakukan analisis lengkap. Dengan kajian sedemikian, petunjuk berikut mengenai fungsi sistem hemostasis ditentukan.

ProthrombinFaktor yang menunjukkan kualiti sistem pembekuan. Nilai standard ialah 78 hingga 142%. Nilai yang lebih tinggi menunjukkan pembekuan yang dipercepat, yang lebih rendah - mengenai kemunculan risiko kehilangan darah.
APTTMasa yang diperlukan untuk darah membeku. Biasa: 24 hingga 35 saat. Penurunan masa menunjukkan kemungkinan sindrom pembekuan intravaskular yang disebarkan, memanjangkan - risiko pendarahan.
D-dimerPetunjuk yang menunjukkan pembekuan darah. Biasanya, nilainya tidak melebihi 248 ng / ml, jika tidak, ini menunjukkan peningkatan kecenderungan untuk trombosis.
Antikoagulan LupusMenunjukkan sindrom antiphospholipid, biasanya tidak ada dalam analisis. APS meningkatkan risiko trombosis.
Masa trombinMemaparkan tempoh pembekuan peringkat akhir, berlangsung dari 11 hingga 18 saat.
RCMFIa dianggap sebagai penanda pertama pembekuan intravaskular. Biasanya tidak hadir.
Antithrombin IIIProtein darah yang bertanggungjawab untuk menghalang pembekuan darah. Nilai berkisar antara 70 hingga 115%. Dengan penurunan petunjuk, risiko pembekuan darah meningkat, dengan peningkatan, ada kemungkinan pendarahan..

Penilaian komprehensif mengenai petunjuk ini diperlukan untuk memahami bagaimana sistem hemostasis berfungsi..

Tetapi kita hanya boleh membicarakan masalah sekiranya pesakit lulus ujian dengan betul. Cara mengambilnya disarankan untuk mengetahui di makmal tempat anda merancang untuk memohon. Peraturan asas penyediaannya sama: pengambilan sampel darah dilakukan ketika perut kosong, dilarang minum air dan menggosok gigi pada waktu pagi.

Sekiranya masalah dikenal pasti, terapi yang diperlukan ditetapkan setelah menilai hasilnya..

Taktik rawatan

Sekiranya ada masalah, tidak cukup hanya untuk diuji. Anda perlu mengetahui jenis terapi yang anda perlukan.

Semasa mendiagnosis DIC, heparin berat molekul rendah ditetapkan.

Kelas ubat ini merangkumi yang berikut:

  • Fragmin,
  • Fraxiparine,
  • Clexane.

Ia memberi kesan positif kepada keadaan:

  • Minyak Ikan (Mengandungi Asid Omega 3),
  • Aspirin dosis rendah,
  • Vitamin B, termasuk asid folik.

Untuk rawatan, heparin bukan pecahan (konvensional) boleh diresepkan dan bukannya heparin berat molekul rendah yang mahal. Tetapi sukar untuk mencari dos ubat yang optimum. Oleh kerana itu, hemostatus (jumlah darah) diperiksa semula setiap tiga hari..

Sekiranya anda cenderung mengalami pendarahan, anda boleh menggunakan span Hemost. Bergantung pada intensiti pendarahan dan sifatnya, diperlukan dari ΒΌ bahagian span hingga 3-4 keping. Ia membolehkan anda mengaktifkan proses pembekuan darah dan menghentikan pendarahan.

Disfungsi sistem hemostatik tidak boleh diabaikan. Rawatan yang mencukupi membolehkan anda mengawal keadaan pesakit. Perhatian khusus diberikan kepada wanita hamil.

Hemostasiogram dan koagulogram

Hemostasiogram dan koagulogram

Hemostasiogram dan koagulogram adalah kajian yang dilakukan untuk menilai sistem pembekuan darah dan diresepkan kepada pesakit dengan penyakit dan keadaan yang disertai dengan risiko trombosis atau pendarahan yang tinggi. Selalunya, ini adalah persediaan untuk pembedahan, kehamilan, penyakit sistem kardiovaskular, penyakit autoimun, penyakit hati, mengambil ubat tertentu (aspirin, cardiomagnum, courantil, warfarin, heparin, pil perancang), dll..

Hemostasis dirancang untuk mengekalkan keadaan pengagregatan darah yang normal, ia adalah salah satu sistem fisiologi badan, yang memastikan pencegahan dan pengendalian pendarahan, serta pembubaran pembekuan darah yang dihasilkan.

Dalam keadaan normal, integriti sistem peredaran darah dijaga oleh interaksi antara komponen sistem pembekuan - dinding vaskular, platelet, faktor pembekuan plasma, faktor antikoagulan seperti antikoagulan fisiologi, dan sistem fibrinolisis.

Pelanggaran keseimbangan normal antara aktiviti pembekuan dan antikoagulan dapat menyebabkan perkembangan keadaan hemoragik dan trombotik dan membawa kepada akibat yang serius, seperti serangan jantung, strok, tromboemboli.

Secara ringkas, proses pembentukan trombus dapat dijelaskan seperti berikut: apabila dinding vaskular rusak, platelet diaktifkan, trombus parietal terbentuk, aktiviti sistem pembekuan dan antikoagulasi darah dan dinding vaskular berubah. Hasil proses ini adalah pengaktifan tromboplastin tisu dan darah. Selanjutnya, di bawah tindakan thromboplastin, trombin aktif terbentuk dari prothrombin, di bawah pengaruh yang fibrinogen diubah menjadi fibrin dengan pembentukan bekuan. Filamen fibrin mewakili sebahagian besar trombus. Sel darah (platelet agregat, pengumpulan leukosit dan eritrosit) terletak di sel-sel rangkaian yang terbentuk. Pada peringkat akhir pembekuan darah, pemampatan (penarikan balik) dan pemadatan pembekuan berlaku, trombus terbentuk.

Bergantung pada mekanisme pencetus, jalan keluar dan dalaman pembekuan darah dibezakan, pembahagian seperti itu agak sewenang-wenang, kerana di dalam tubuh kedua proses saling terkait.

Ujian yang mencirikan keadaan sistem hemostasis

Pengagregatan platelet

Platelet adalah sel darah yang mampu melekat pada dinding vaskular yang rosak dan dengan demikian mencetuskan pengembangan trombus parietal. Platelet juga dapat bergabung antara satu sama lain dan membentuk trombus platelet primer, yang dapat menyebabkan oklusi kapal dengan terjadinya iskemia dan nekrosis.

Pengaktifan platelet dalam keadaan makmal berlaku dengan penambahan bahan tertentu - penggerak agregasi. Di makmal LLC MC "LOTOS", kajian pengagregatan platelet dengan pengaruh agregasi berikut dilakukan: ADP, adrenalin, kolagen.

Pengagregatan spontan dinilai, yang biasanya tidak melebihi 3%, agregasi yang disebabkan oleh ADP - 50-70%, agregasi yang disebabkan oleh adrenalin - 40-70%, agregasi yang disebabkan oleh kolagen - 50-80%.

Peningkatan agregasi platelet boleh berlaku dengan aterosklerosis, diabetes mellitus, kehamilan, dll..

Penurunan agregasi platelet terjadi dengan penurunan jumlah platelet atau penyakit yang signifikan dengan gangguan fungsi, dan juga ketika mengambil ubat tertentu (cardiomagnyl, tiklid, aspirin, courantil, dll.)

Indeks prothrombin (PTI) dan nisbah normal antarabangsa (INR)

Waktu prothrombin adalah masa pembentukan gumpalan fibrin dalam plasma apabila kalsium klorida dan tromboplastin ditambahkan ke dalamnya, dan digunakan untuk menilai jalur luaran pembekuan darah.

Nilai rujukan masa prothrombin adalah 11.8-15.1 saat.

Setelah mendapat petunjuk masa prothrombin, indeks prothrombin (PTI) dikira - nisbah masa pembekuan plasma kawalan (plasma orang yang sihat) dengan masa pembekuan plasma pesakit. Biasanya, julat turun naik indeks prothrombin adalah 87-112%.

Untuk mendapatkan apa yang disebut "hasil piawai" - hasil yang dapat dibandingkan dalam kajian di makmal yang berlainan, pada peralatan yang berlainan dan menggunakan reagen yang berlainan, nisbah normalisasi antarabangsa (INR) digunakan, nilai rujukan yang biasanya berada dalam lingkungan 0.9- 1,2.

Peningkatan PTI dan penurunan INR menunjukkan hipercoagulability (peningkatan pembekuan) dan risiko trombosis dalam pelbagai penyakit, dan juga dapat diperhatikan pada bulan-bulan terakhir kehamilan dan ketika mengambil pil kontraseptif.

Penurunan IPT dan peningkatan INR menunjukkan hypocoagulation (penurunan koagulabilitas), dapat diperhatikan dengan kekurangan beberapa faktor plasma, mengambil antikoagulan tidak langsung seperti warfarin, dengan penyakit hati, kekurangan vitamin K.

Waktu tromboplastin separa diaktifkan (APTT) adalah masa yang diperlukan untuk pembekuan darah setelah kalsium klorida dan reagen khas ditambahkan ke plasma; penunjuk ini digunakan untuk menilai jalur pembekuan darah dalaman. Nilai rujukan adalah 24-35 saat.

Pemendekan APTT menunjukkan adanya hipercoagulability dan dapat dilihat pada trombosis, tromboemboli, penyakit sistem kardiovaskular, penyakit berjangkit, dan juga pada kehamilan normal.

Pemanjangan APTT dapat dilihat dengan kekurangan beberapa faktor pembekuan darah lebih dari 30% dari norma, dengan rawatan dengan heparin, pradaxa dan antikoagulan lain, dengan penyakit hati, kekurangan vitamin K.

Waktu trombin (TT) - masa di mana penukaran fibrinogen menjadi fibrin, ini adalah petunjuk yang mencirikan jalan umum pembekuan darah. Nilai rujukan ialah 12.6-16.6 saat.

Pemendekan masa trombin menunjukkan hipercoagulability, yang sering dikaitkan dengan peningkatan tahap fibrinogen.

Peningkatan masa trombin dapat dilihat dengan kerosakan hati yang teruk atau kekurangan fibrinogen kongenital, dengan heparin, pradaxa atau agen fibrinolitik.

Fibrinogen adalah protein yang terbentuk di hati dan, di bawah tindakan trombin, diubah menjadi fibrin, asas struktur trombus. Norma untuk kandungan fibrinogen dalam darah adalah 2-4 g / l.

Peningkatan fibrinogen menunjukkan peningkatan pembekuan dan risiko pembekuan darah dan diperhatikan pada penyakit radang akut dan berjangkit, pada penyakit sistem kardiovaskular, setelah pembedahan, semasa kehamilan, terutama pada trimester ketiga, setelah melahirkan.

Fibrinogen yang menurun biasanya dikaitkan dengan penyakit hati yang teruk atau kekurangan fibrinogen kongenital.

Kompleks fibrin-monomer larut (RFMK) terbentuk semasa pemusnahan fibrin dan merupakan petunjuk kedua-dua pengaktifan sistem pembekuan darah dan pengaktifan sistem fibrinolisis. Pada orang yang sihat, kandungan RFMK tidak melebihi 4 mg / dl.

Antithrombin III - protein yang disintesis dalam hati, dicirikan oleh aktiviti antikoagulan yang paling besar. Nilai rujukan Antithrombin III - 86-116%.

Penurunan tahap antitrombin III diperhatikan dengan pengaktifan berlebihan sistem pembekuan darah dan peningkatan penggunaannya, dengan penyakit hati, kehilangan darah, luka bakar, mengambil pil perancang.

Sistem fibrinolisis adalah sistem proteolitik plasma darah, hasilnya adalah pemusnahan bekuan-trombus yang terbentuk dan penciptaan keadaan untuk peredaran darah normal.

Dalam keadaan makmal, fibrinolisis euglobulin dikaji (biasanya penyerapan bekuan berlaku dalam 150-240 minit) dan fibrinolisis bergantung pada Hageman (norma adalah 4-12 minit).

Penghambatan fibrinolisis (pemanjangan masa pembubaran bekuan) diperhatikan dengan peningkatan kepekatan fibrinogen: semasa kehamilan, penyakit radang dan berjangkit, penyakit sistem kardiovaskular.

Pengaktifan fibrinolisis (pemendekan masa fibrinolisis) diperhatikan dengan penurunan jumlah fibrinogen, penyakit teruk organ dalaman.

Untuk menilai pelbagai kaitan hemostasis, doktor menetapkan hemostasiogram atau coagulogram kepada pesakit, yang berbeza dalam set petunjuk.

Petunjuk yang termasuk dalam koagulogram: masa pengkalsifikasi plasma diaktifkan (ABP), masa tromboplastin separa aktif (APTT), indeks prothrombin (PTI), nisbah normal antarabangsa (INR), fibrinogen dan berat fibrin.

Hemostasiogram merangkumi sekumpulan indikator yang lebih luas, iaitu, semua petunjuk yang termasuk dalam koagulogram, serta penentuan masa trombin, tahap antitrombin III, kajian sistem fibrinolisis, penentuan tahap kompleks fibrin-monomer larut (RFMK) dan penilaian keupayaan agregat platelet.

Darah untuk kajian indikator koagulogram dan hemostasiogram diberikan pada waktu pagi, ketika perut kosong. Untuk menderma darah untuk hemostasiogram, maklumat diperlukan mengenai tahap hemoglobin, hematokrit, platelet, leukosit (berdasarkan ujian darah umum untuk jangka masa tidak lebih dari 10 hari).

Sebagai kesimpulan, saya ingin menambah bahawa rawatan pesakit dengan trombosis dan pendarahan patologi jauh lebih mahal daripada ujian makmal, jadi lebih baik mencegah penyakit ini dengan menjalani pemeriksaan yang tepat pada masanya dan berkualiti tinggi..

Hemostasis: apa itu dan apakah ancaman pelanggaran dalam sistemnya

Hemostasis adalah salah satu proses terpenting yang menyokong fungsi penting badan. Ia mencegah kehilangan darah bukan fisiologi dan merangsang pemulihan saluran yang rosak.

Apa itu hemostasis. Proses apa yang dicirikannya dalam tubuh manusia

Hemostasis adalah kompleks reaksi semula jadi tubuh yang bertanggungjawab untuk peredaran darah, memastikan ketumpatan normalnya, mencegah kehilangan darah patologi dan menghentikan pendarahan sekiranya berlaku pelanggaran integriti saluran darah.

Tahap kegunaan hemostasis bergantung pada parameter seperti:

  • fungsi dinding vaskular;
  • jumlah platelet dalam darah, aktiviti mereka;
  • keadaan sistem fibrinolisis, serta sistem pembekuan darah.

Makna lain dari istilah "hemostasis" adalah satu set langkah perubatan yang bertujuan untuk mencegah dan menghentikan pendarahan dalam trauma dan semasa operasi.

Apakah sistem hemostasis dan fungsinya

Sistem hemostasis adalah biostruktur yang memungkinkan untuk mengekalkan keadaan cairan darah, serta mencegah dan menghambat pendarahan. Ia merangkumi empat elemen utama:

  1. sistem pembekuan darah, yang disajikan dalam bentuk 13 faktor dan membentuk penghubung pembekuan;
  2. platelet yang membentuk pautan platelet;
  3. struktur antikoagulan (pautan antikoagulan);
  4. sistem fibrinolisis yang merangkumi plasminogen (proenzim peredaran khas), serta pengaktif endogennya.

Makna fisiologi sistem hemostasis adalah untuk mengekalkan jumlah darah yang optimum di dalam saluran untuk bekalan darah penuh ke organ.

Biasanya, terdapat sedikit proses antikoagulan. Apabila ada bahaya kehilangan darah, keseimbangan langsung beralih ke prokagulan, yang mengurangi pembekuan. Sekiranya atas sebab tertentu ini tidak berlaku, pendarahan yang tidak normal akan timbul. Apabila aktiviti procoagulan terlalu tinggi, trombosis dan embolisme terbentuk. Penghentian kehilangan darah adalah hasil proses fisiologi yang dilaksanakan melalui interaksi pelbagai elemen fungsional dan struktur.

Operasi normal sistem hemostasis bergantung pada fungsi:

  • hati dan sumsum tulang;
  • limpa dan organ hematopoietik lain.

Jenis dan mekanisme

Tiga jenis hemostasis dikelaskan, yang pada dasarnya mewakili tahapnya:

  • platelet vaskular;
  • pembekuan,
  • fibrinolisis.

Bergantung pada intensiti pendarahan, salah satunya berlaku semasa pembentukan trombus, walaupun ketiga-tiga varieti mula berfungsi secara serentak. Mereka wujud dalam keadaan interaksi berterusan, saling melengkapi dari awal pembentukan bekuan darah hingga pembubarannya.

  1. Hemostasis primer (platelet vaskular) berkembang secara beransur-ansur:
    • kerosakan pada kapal menyebabkan pengecutan dindingnya, kerana, setelah 30 saat, pendarahan berhenti;
    • platelet diarahkan dan dilekatkan pada kawasan endotelium yang rosak;
    • pengumpulan platelet terbalik terbentuk. Mereka berubah bentuk, kerana mereka "melekat" satu sama lain dan melekat pada dinding vaskular. Trombus primer, atau "putih" (tidak berwarna) terbentuk. Di bawah pengaruh trombin, lekatan tidak dapat dipulihkan;
    • palam hemostatik terbentuk, yang berbeza dengan pembekuan darah kerana tidak mengandungi unsur fibrin. Faktor pembekuan plasma terkumpul di permukaannya. Mereka memberi permulaan proses dalaman hemostasis pembekuan, yang berakhir dengan pembentukan filamen fibrin. Trombus yang padat terbentuk berdasarkan gabus.
      Dalam patologi tertentu (infark miokard, strok), fakta pembentukan trombus boleh menyebabkan komplikasi serius jika menyekat bekalan organ penting. Dalam kes sedemikian, doktor menggunakan ubat khas..
  2. Hemostasis sekunder (pembekuan) menghentikan kehilangan darah di saluran yang mana primernya tidak mencukupi. Ia berlangsung selama dua minit dan pada dasarnya adalah reaksi antara protein plasma, yang menghasilkan pembentukan filamen fibrin. Ini membawa kepada penghentian pendarahan dari kapal yang terganggu dan memungkinkan untuk tidak takut kambuh dalam masa terdekat..
    Hemostasis sekunder dapat diaktifkan dengan dua cara:
    • luaran, apabila tromboplastin tisu memasuki darah akibat interaksi kolagen dengan faktor pembekuan di tempat kerosakan pada dinding vaskular;
    • dalaman. Sekiranya tromboplastin tidak berasal dari luar, prosesnya dipicu oleh faktor tisu.
      Mekanisme dalaman dan luaran saling berkaitan kerana protein kinin-kallikrein.
  3. Fibrinolisis. Dia bertanggung jawab atas penyusunan semula filamen fibrin menjadi kombinasi larut, pemulihan patensi kapal, dan pemeliharaan kelikatan darah yang optimum. Di samping itu, ia menggunakan keupayaan leukosit untuk memusnahkan patogen, menghilangkan trombosis.

Sebagai tambahan kepada varieti yang disenaraikan, mereka dikelaskan:

  1. Hemostasis hormon, yang merupakan asas untuk rawatan pendarahan rahim yang tidak berfungsi (UBH) pada wanita dari usia apa pun. Ia melibatkan penggunaan agen hormon seperti pil kontraseptif oral.
  2. Hemostasis endoskopi adalah satu set langkah khas untuk menghentikan pendarahan yang berterusan. Antara kaedahnya: mekanikal, fizikal dan perubatan. Setiap dari mereka, pada gilirannya, terdiri dari satu set prosedur yang berbeza, bergantung pada sifat kehilangan darah. Pada masa yang sama, mereka dibezakan:
    • hemostasis sementara - menghentikan pendarahan awal, yang dilakukan doktor dengan segera, di tempat kejadian;
    • hemostasis akhir yang telah dilakukan di hospital.
  3. Hemostasis plasma - urutan transformasi yang berlaku dalam plasma darah dengan penyertaan 13 faktor pembekuan.

Matlamat utama utama semua jenis dan kaedah hemostasis adalah untuk menghentikan proses pendarahan.

Gangguan hemostasis: sebab dan faktor

Masalah dengan salah satu elemen hemostasis boleh mempengaruhi proses itu sendiri secara patologi. Antara sebab pelanggaran:

  1. Sindrom DIC (pembekuan intravaskular yang disebarkan). Kelainan di mana pembekuan darah menderita kerana banyaknya zat tromboplastik yang dilepaskan dari tisu. Ini sering berlaku tanpa sebarang gejala..
  2. Coagulopathy adalah disfungsi sistem pembekuan darah dan bertentangan. Patologi ini boleh menjadi kongenital dan diperolehi, termasuk berkaitan dengan gangguan imun..
  3. Thrombophilia - pelanggaran proses pembekuan dan pembentukan trombus, yang membawa kepada iskemia tisu dan organ.
  4. Gangguan hemoragik hypocoagulation. Ia dicirikan oleh kemerosotan pembekuan darah.

Meringkaskan penyebab gangguan hemostasis, kita dapat menyatakan bahawa:

  • kongenital atau diperolehi;
  • hypocoagulative atau hypercoagulative;
  • tempatan (seperti trombosis) atau global (seperti pembekuan intravaskular yang disebarkan).

Polimorfisme gen hemostasis

Ini adalah perubahan mutasi pada gen yang bertanggungjawab untuk hemostasis, yang membawa kepada pelbagai patologi. Polimorfisme berlaku:

  1. Bawaan dan mewakili turun temurun secara turun-temurun, pelanggaran sifat darah dan struktur saluran darah. Seorang kanak-kanak menghadapi risiko mewarisi masalah tersebut daripada salah satu atau kedua ibu bapa. Ketidaknormalan boleh mempengaruhi satu atau lebih gen. Gejala pengangkutan muncul:
    • pada masa kanak-kanak;
    • semasa kehamilan;
    • semasa terapi dengan ubat penggantian hormon, penggunaan kontraseptif oral;
    • tidak pernah.
      Gangguan pembekuan darah pada keluarga terdekat adalah alasan untuk berjumpa doktor untuk memeriksa fungsi sistem hemostasis anda sendiri.
  2. Diperolehi, yang merupakan hasil pendedahan kepada pelbagai faktor. Oleh itu, sebagai contoh, sindrom antiphospholipid - patologi autoimun - membawa kepada fakta bahawa tubuh mula mensintesis antibodi terhadap fosfolipid "asli", yang menyebabkan gangguan pembekuan darah. Ini jarang berlaku, tetapi mutasi pada gen hemostasis juga berlaku dengan alasan seperti:
    • pendedahan jangka panjang terhadap jangkitan kronik, tekanan;
    • patologi onco- atau endokrin;
    • trauma;
    • mengambil beberapa ubat.

Bagi senarai faktor, doktor semakin banyak merokok merokok, kerana nikotin mempengaruhi pembekuan darah, yang bermaksud ia boleh menjadi salah satu penyebab mutasi gen hemostasis yang diperoleh..

Akibat daripada kecacatan kongenital gen hemostasis adalah keadaan seperti:

  • trombofilia - patologi yang disebabkan oleh peningkatan pembekuan darah, akibatnya risiko trombosis (pengembangan trombi vaskular) meningkat;
  • kekurangan fetoplacental semasa kehamilan;
  • keguguran;
  • kelahiran anak-anak yang kurang maju atau mati.

Faktor polimorfisme gen hemostasis dapat dikesan dengan melewati hemotest khas.

Analisis untuk mutasi

Ini adalah kaedah diagnostik yang membolehkan anda mengenal pasti kecenderungan penyakit darah dengan tepat, yang sangat penting sebelum dan semasa kehamilan. Analisis menentukan kelainan genetik yang membawa risiko pengguguran spontan di kemudian hari, kecacatan intrauterin, kehilangan darah janin, dan patologi darah onkologi pada ibu.

Dikatakan di atas bahawa anomali kongenital gen hemostasis mungkin tidak nyata dengan cara apa pun, tetapi dalam keadaan kritikal bagi tubuh, misalnya, semasa kehamilan, melahirkan atau semasa pembedahan, disfungsi yang berkaitan dengan proses pembekuan darah kadang-kadang dijumpai, yang mengancam dengan akibat berbahaya.

Terdapat senarai gen hemostasis yang lebih cenderung daripada bermutasi yang lain:

  1. G20210A - gen prothrombin. Perubahannya ditunjukkan oleh trombofilia keturunan. Kemungkinan trombosis secara signifikan meningkatkan risiko terkena serangan jantung dan strok, dan penggunaan pil kontraseptif sangat meningkatkan risiko pembekuan darah. Semasa kehamilan, gen bermutasi menyebabkan keguguran, gangguan plasenta pramatang, dan kelewatan perkembangan anak yang belum lahir.
  2. G1691A adalah gen faktor 5 yang mengalami mutasi Leiden. Akibatnya - kemungkinan kematian janin pada trimester kedua dan ketiga.
  3. FGB G455A - gen fibrinogen. Perubahan mereka membawa kepada pembentukan gumpalan darah di urat dalam, tromboemboli, serta masalah dengan kehamilan.
  4. MTRR dan MTHFR adalah gen untuk metabolisme asid folik. Kerana anomali mereka, janin mengalami kecacatan sistem saraf, jantung dan saluran darah, dan organ urogenital..
  5. MTHFR C677T adalah gen lain yang bertanggungjawab untuk metabolisme asid folik. Kerana perubahannya, risiko mengembangkan aterosklerosis berlipat ganda, ancaman pembentukan anomali sistem saraf pada janin meningkat.
  6. GPIa C807T - gen glikoprotein. Akibat mutasi adalah trombosis dan tromboemboli, risiko serangan jantung, strok pada masa muda
  7. PAI-1 4G / 5G adalah gen yang bertanggungjawab untuk perencat pengaktif plasminogen. Kerana perubahan mutasi pada wanita hamil, keguguran awal dan akhir, gestosis, pelepasan plasenta pramatang berlaku.

Memandangkan bahawa semua kelainan gen dalam satu atau lain cara mempengaruhi hasil kehamilan, berdasarkan hasil kajian, pasangan akan dapat memutuskan untuk meninggalkan rancangannya. Ini berlaku apabila kemungkinan terlalu tinggi sehingga kehamilan akan berlaku dengan komplikasi serius. Ini tidak mudah bagi banyak orang, tetapi dalam keadaan seperti itu, lebih baik mendorong emosi ke latar belakang, melihat keadaannya dengan teliti dan membuat keputusan dengan sengaja..

Bagaimana ia dilakukan dan mengapa. Petunjuk untuk

Mana-mana doktor boleh menghantar untuk penyelidikan, sementara keadaan seperti:

  • phlebeurysm;
  • trombosis vena;
  • merancang kehamilan;
  • kematian janin pada peringkat perkembangan intrauterin;
  • pelantikan ubat penggantian hormon dan kontraseptif oral;
  • gangguan plasenta;
  • kecacatan janin intrauterin;
  • kekurangan plasenta dan toksikosis;
  • keguguran awal;
  • strok;
  • infarksi miokardium;
  • tromboemboli pada usia muda, serta episod berulang;
  • berat badan berlebihan;
  • pembedahan yang akan datang;
  • patologi kardiovaskular pada saudara-mara darah;

Di samping itu, analisis untuk mutasi gen sistem hemostasis disarankan dalam kes seperti:

  • kemandulan;
  • prosedur persenyawaan in vitro (IVF) yang akan datang;
  • kehadiran tanda-tanda pendarahan (termasuk dari gusi, dari luka kecil yang diterima semasa bercukur), lebam kecil pada badan;
  • haid, disertai dengan kehilangan darah tinggi yang tidak normal;
  • keperluan untuk menilai keadaan hati.

Untuk analisis, anda perlu menderma darah dari jari dan urat ketika perut kosong. Di beberapa klinik, sapuan pipi diambil, melalui sampel epitel pipi dalam. Ia tidak menyakitkan dan cepat, yang memungkinkan untuk memeriksa mereka yang secara patologi takut suntikan, misalnya, kanak-kanak. Setelah hasilnya siap, perundingan dengan ahli hematologi ditunjukkan, yang akan menerangkannya secara profesional.

Kajian ini dijalankan dengan kaedah PCR, yang bermaksud singkatan tindak balas rantai polimerase. Data yang diperoleh dibandingkan dengan sampel kawalan. Ini mengambil kira bahawa semasa membawa anak, tahap pembekuan darah selalu meningkat sedikit. Ini tidak disebut sebagai patologi, tetapi jika terdapat mutasi, prosesnya akan bertambah buruk.

Untuk mengetahui betapa besar risikonya bahawa mutasi akan diwarisi, doktor menasihatkan agar menjalani ujian genetik. Ia mahal, tetapi jenis kajian ini sangat disarankan bagi mereka yang pernah mengalami kes trombosis dalam keluarga mereka. Penting untuk difahami bahawa mutasi pada gen hemostasis yang tidak dapat dikesan tepat pada masanya boleh menyebabkan kematian janin atau menyebabkan malformasi yang teruk..

Mentafsirkan Hasil

Sebagai tambahan kepada kelainan genetik, kajian ini memungkinkan untuk menentukan struktur sel hemostasis, yang sangat penting untuk pengurusan kehamilan..

Terdapat dua jenis gangguan gen:

  • polimorfisme yang paling berbahaya adalah homozigot, apabila risiko trombosis sangat tinggi;
  • kurang berbahaya adalah heterozigot.

Ini adalah asas prinsip penyahkodan data yang diperoleh semasa kajian mengenai kebarangkalian polimorfisme:

  1. Tidak ada mutasi yang dijumpai, iaitu gen yang bertanggungjawab untuk elemen sistem hemostasis tidak diubah.
  2. Mutasi dalam bentuk heterozigot - bermaksud bahawa seseorang adalah pembawa sifat yang boleh menyebabkan patologi.
  3. Mutasi homozigot. Ini bermaksud bahawa terdapat dua gen dengan kelainan, iaitu kemungkinan patologi ciri tinggi.

Penting untuk difahami bahawa hanya ahli genetik atau ahli hematologi yang dapat mentafsirkan hasilnya dengan betul, jadi anda tidak boleh mencuba melakukannya sendiri, terutamanya jika tidak ada pendidikan dan pengalaman khusus.

Pakar akan sepenuhnya menilai tahap risiko patologi yang berkaitan dengan pembekuan darah yang terganggu. Mereka juga akan menawarkan rancangan pencegahan yang optimum..

Rawatan gangguan: kaedah dan keberkesanannya

Sekiranya hasil kajian menunjukkan struktur dengan morfologi yang terganggu, ada baiknya berunding dengan doktor mengenai prospek perkembangan kehamilan dan kemungkinan keadaan kesihatan anak yang belum lahir..

Malangnya, kelainan gen tidak dapat diperbaiki atau disembuhkan. Walau bagaimanapun, apabila pemeriksaan menunjukkan akibatnya - patologi pembekuan darah - doktor menetapkan langkah perubatan.

Rawatan ubat untuk trombofilia

Jadi, sebagai contoh, pada peringkat awal trombofilia, ditunjukkan kaedah rawatan konservatif, yang merangkumi penggunaan:

  • agen antiplatelet - ubat yang meningkatkan aliran darah dan mencegah pembentukan mikrotrombi;
  • antikoagulan, yang tindakannya juga bertujuan mencegah trombosis;
  • fibrinolitik, yang disuntik terus ke kawasan trombosis kapal;
  • ubat untuk menguatkan dinding vaskular;
  • sediaan asid folik (dengan trombofilia keturunan).

Kesan penyembuhan yang sangat baik diperhatikan selepas:

  • pemindahan darah atau plasma dari penderma;
  • trombositoferesis. Ini adalah nama prosedur khas untuk mendapatkan platelet. Mereka memperkaya plasma penderma, yang kemudian diberikan kepada seseorang yang menderita trombofilia. Sekiranya kerosakan tisu, ini membolehkan anda mempercepat pertumbuhan semula mereka.

Mengenai rawatan selama kehamilan, ia mempunyai sejumlah ciri, kerana tidak semua ubat disetujui untuk digunakan. Sekiranya trombosis berlaku sebelum pembuahan, antikoagulan diresepkan. Salah satu ubat yang popular di kelas ini ialah Heparin. Ia tidak menyeberangi plasenta dan tidak mempengaruhi janin. Selepas melahirkan anak, kursus ini dilengkapi dengan Warfarin, yang diluluskan untuk digunakan semasa penyusuan. Rawatan dijalankan hanya dengan bentuk trombofilia yang teruk, dan wanita dengan bentuk yang lebih ringan hanya diperhatikan. Mereka menjalani ujian lebih kerap daripada wanita hamil yang sihat untuk mengambil langkah segera apabila keadaan darah berubah..

Diet untuk trombofilia

Mematuhi diet tertentu yang ditetapkan oleh doktor anda sangat penting untuk kejayaan memerangi trombofilia. Untuk mengurangkan risiko trombosis, ini melibatkan mengelakkan pengambilan:

  • daging berlemak dan jeroan;
  • lemak babi;
  • makanan bergoreng;
  • kuah kaya;
  • coklat;
  • kopi dan minuman lain yang mengandunginya;
  • sayur-sayuran kekacang;
  • keju keras.

Pada masa yang sama, diet harus mencukupi:

  • sayur-sayuran dan buah-buahan segar, buah beri (terutamanya aprikot kering, cranberry dan anggur);
  • makanan laut;
  • bijirin.

Jangan lupa tentang rejim minum. Untuk menormalkan proses pembekuan darah, pesakit dengan trombofilia dianjurkan untuk mengambil sekurang-kurangnya 2,0-2,5 liter cairan setiap hari. Pada masa yang sama, lebih baik minum air bersih, teh herba dan kompot..

Kaedah rawatan alternatif

Mereka bukan kaedah bebas untuk mengatasi patologi, tetapi mereka berjaya melengkapkan rawatan yang ditetapkan oleh doktor. Kebenaran pakar hematologi untuk menggunakan kaedah terapi alternatif, serta bersetuju dengan dos dan tempoh kursus adalah wajib. Ini disebabkan oleh fakta bahawa, dalam kombinasi dengan ubat-ubatan di farmasi dengan kesan yang serupa, rawatan sedemikian dapat menyebabkan penipisan darah yang berlebihan..

  1. Bawang putih. Ini melarutkan fibrin, yang menyumbang kepada pembentukan gumpalan darah, dan juga menguatkan dinding vaskular. Beberapa ulas segar setiap hari akan menjadi pencegahan trombosis yang sangat baik;
  2. Warna Sophora Jepun. 100 g biji tanaman dituangkan dengan setengah liter vodka dan dibiarkan selama setengah bulan dalam gelap dan sejuk. Selepas 15 tetes, tincture dicairkan dalam setengah gelas air dan diambil sebelum makan. Tempoh kursus yang disyorkan - 1 bulan.
  3. Tekstur kulit chestnut kuda. Ambil 50 g kulit, tuangkan 0,5 liter vodka dan bersikeras selama 14 hari, selepas itu mereka mengambil 20 tetes tincture sebelum makan, setelah larutkan dalam 100 ml air.
  4. Penyerapan semanggi manis. Dua sudu teh herba dituangkan dengan setengah liter air mendidih dan bersikeras sekurang-kurangnya 6 jam, selepas itu mereka menyaring dan mengambil setengah gelas tiga kali sehari.

Apabila tubuh mempunyai patologi bersamaan, yang mana rawatannya juga tidak mengecualikan penggunaan terapi alternatif, adalah penting untuk tidak menggunakan tanaman yang menebal darah.

Kaedah fisioterapi

Tujuan kesan fisioterapeutik dengan kecenderungan trombosis pada fasa aktif patologi adalah penstabilan dan regresi, dan pada fasa tidak aktif - penindasan sindrom. Jenis fisioterapi berikut digunakan:

  1. Pendedahan kepada cahaya ultraviolet. Melegakan keradangan, merangsang pembubaran bekuan. Kursus - sehingga 30 sesi.
  2. Sinaran inframerah. Menghilangkan pembengkakan tisu, mengaktifkan tindak balas imun dalam sel;
  3. Elektroforesis. Pendedahan kepada arus elektrik memberikan aliran darah ke kapal yang terjejas dan mendorong pertumbuhan semula tisu yang cepat di kawasan yang rosak.
  4. Magnetoterapi. Memperbaiki keadaan dinding vaskular, menguatkannya.
  5. Terapi laser. Merangsang proses pemakanan sel, yang meningkatkan kesan keseluruhan rawatan.

Kemungkinan menggunakan fisioterapi dalam setiap kes trombofilia tertentu, serta pilihan kaedah pendedahan, ditentukan oleh doktor yang menghadiri.

Kesihatan dan kehidupan seseorang bergantung kepada kegunaan hemostasis. Pelanggarannya boleh menyebabkan kematian akibat kehilangan darah. Untuk mengelakkan risiko berbahaya, penting untuk mengetahui fungsi sistem hemostasis anda sendiri, terutamanya apabila terdapat kemungkinan keadaan yang berkaitan dengan pendarahan. Dengan pendekatan yang tepat, risiko kehilangan darah yang berlebihan dapat dikurangkan dengan penggunaan alat perubatan khusus..


Artikel Seterusnya
Lipoprotein berketumpatan tinggi - HDL: apa itu, norma, bagaimana meningkatkan prestasi