D-dimer, apakah penanda ini dalam ujian darah, mengapa ia meningkat atau menurun? D-dimer semasa kehamilan


D-dimer adalah penanda klinikal makmal sistem plasma hemocoagulation, yang menunjukkan tahap fungsi semua pautan struktur hemostasis.

Sebagai sebahagian daripada plasma darah, terdapat tindakan berterusan untuk menukar fibrinogen menjadi molekul fibrin.

Fibrin membentuk asas pembekuan darah di lubang arteri. Tindakan sistem antikoagulasi dalam badan bertujuan memastikan bahawa fibrin larut di bawah pengaruh fibrinolisis dan tidak membahayakan tubuh.

D-dimer sebagai penanda memantau sistem fibrinolitik.

Apakah D-dimer?

D-dimer adalah zarah fibrinogen, yang memungkinkan untuk mengesan keberkesanan proses fibrinogenik, dan kelarutannya di bawah pengaruh pengaktifan sistem fibrinolitik (FS).

Tanggungjawab fungsional sistem fibrinolitik bertujuan untuk memotong RFMC (kompleks fibrin-monomer larut).

Dengan peningkatan aktiviti sistem hemostasis darah dan di bawah tindakan fibrinolisis, serpihan kecil fibrin terbentuk, yang dalam strukturnya tidak tergolong dalam jenis bahan akhir pembelahan fibrinogen, ini adalah serpihan D- dan serpihan jenis E.

Plasmin tidak mempunyai kekuatan yang diperlukan untuk memutuskan ikatan, yang merupakan ciri domain-D.

Oleh itu, serpihan muncul yang lebih besar dalam jumlah, ini adalah pemangkas, dan juga dimer.

Sekiranya dedimer terdapat dalam plasma darah, maka ini menunjukkan proses reaktif pemisahan molekul yang terlalu cepat, fibrinolisis. Kadar fibrinolisis ini menyebabkan peningkatan pembekuan plasma darah, yang penuh dengan perkembangan patologi trombosis..

Bagaimana D-dimer muncul

Penunjuk norma didimer

Setiap makmal klinikal mempunyai indikator penetapan dan definisi indeks D-dimer sendiri.

Unit yang digunakan adalah setara dimer dan setara fibrogen..

Petunjuk standard dalam komposisi plasma darah adalah 0.250 miligram per liter cecair biologi, atau FEU 0.50 mg / l. Norma dalam kajian makmal dihitung untuk orang dewasa, kerana seorang anak tidak mengalami trombosis vaskular kerana sifat biologinya pada tubuh.

Terdapat kes trombosis terpencil pada kanak-kanak, dan hanya dari fakta bahawa terdapat patologi kongenital sistem hematopoietik dan aliran darah.

Apabila anda memerlukan analisis untuk nilai D-Dimer?

Ujian darah untuk indeks D-dimer adalah kajian diagnostik penting apabila tanda-tanda patologi muncul di dalam badan..

Gejala gangguan pembekuan plasma darah di tubuh manusia:

  • Penyumbatan arteri dan urat,
  • Kulit telah berubah warna kebiruan,
  • Sensasi menyakitkan di perut,
  • Dyspnea,
  • Mual yang berlaku, yang boleh berubah menjadi muntah,
  • Gusi berdarah,
  • Sebilangan kecil pengeluaran air kencing semasa membuang air kecil,
  • Gangguan aliran darah pada wanita hamil,
  • Bengkak,
  • Keletihan badan,
  • Sakit kepala,
  • Pembedahan plasenta,
  • Berdarah,
  • Trombosis vaskular,
  • Kesakitan di bahagian bawah kaki, yang diperburuk oleh pergerakan,
  • Sakit dada yang timbul dengan batuk darah.

Cara menyediakan badan untuk analisis dengan betul?

Untuk penyelidikan mengenai d-dimer, diambil darah vena. Darah yang diambil untuk pemeriksaan mesti diambil baru.

Untuk mendapatkan nilai penanda yang paling tepat, perlu menyediakan badan dengan betul:

  • Dianjurkan untuk menderma darah pada waktu pagi dengan perut kosong.,
  • Makanan terakhir hendaklah sekurang-kurangnya 12 jam sebelum pengambilan darah,
  • Dalam 48 jam sebelum pengambilan sampel darah, ikuti diet jangan makan goreng, masin, berlemak,
  • Jangan minum alkohol dalam 48 jam terakhir sebelum menghantar bahan untuk analisis,
  • Berhenti merokok,
  • Berhenti mengambil ubat 14 hari kalendar sebelum pengambilan darah,
  • Sekiranya pengambilan ubat tidak dapat ditunda, anda mesti memaklumkannya kepada doktor.,
  • Jangan gugup 60 minit sebelum ujian.

Indeks D-dimer dinaikkan

Oleh kerana serpihan molekul fibrinogen dari jenis D-dimer adalah penanda aktiviti keupayaan hemokoagulasi plasma darah, ujian ini bukan kajian rutin makmal klinikal.

Sekiranya transkrip ujian darah menunjukkan indeks dedimer yang tinggi dalam komposisi plasma. Ini bermaksud bahawa terdapat risiko patologi trombosis dalam aliran darah..

Tahapnya terlalu tinggi dengan patologi berikut dalam badan:

  • Penyakit trombosis arteri berdiameter besar,
  • Penyakit tromboemboli arteri paru (PE),
  • Patologi sindrom DIC sistem hematopoietik.

Sebagai tambahan kepada patologi ini yang mengancam kehidupan manusia, terdapat keadaan fisiologi dan patologi yang menimbulkan peningkatan penanda ini:

  • Tempoh perkembangan intrauterin anak,
  • Neoplasma malignan di dalam badan,
  • Terapi trombolitik,
  • Patologi berjangkit badan,
  • Keradangan pada puncak penyakit,
  • Kerosakan sel parenchyma hati,
  • Thrombophilia pada kehamilan,
  • Patologi trombofilia dalam kemandulan pada wanita,
  • Iskemia otot jantung (PJK),
  • Infarksi miokardium,
  • Hematoma subkutan besar,
  • Kecederaan pada tisu otot dan tisu organ dalaman,
  • Pembedahan pembedahan pada badan,
  • Umur lanjut pesakit,
  • Sebelum kehamilan, penyusunan semula sistem hemostasis berfungsi.

Pengurangan dengan ubat jika d-dimer berada di atas normal

Rawatan untuk indeks D-dimer yang tinggi terdiri daripada pengambilan antikoagulan, yang menyekat pembentukan gumpalan darah (pembekuan darah). Tugas ubat-ubatan ini adalah untuk mempengaruhi sintesis fibrin..

Sekiranya pengeluaran bahan ini dihentikan, maka produk akhir pembelahannya oleh dimer tidak akan berada dalam plasma darah.

Dengan terapi antikoagulan, peningkatan indeks d-dimer menurun. Proses ini panjang, oleh itu, doktor yang hadir menetapkan rejimen rawatan ubat. Kesan sampingan terapi ini adalah bahawa ia boleh menyebabkan pendarahan..

Pematuhan ketat terhadap dos individu yang ditetapkan oleh doktor akan mengelakkan risiko pendarahan.

Pemberian ubat antikoagulan dilarang sama sekali. Dilarang minum ubat bersamaan dengan penggunaan minuman beralkohol dan ubat pengencer darah..

Indeks D-dimer rendah

Dengan penanda rendah, jangan berehat. Kerana penunjuk negatif adalah kesan patologi pada sistem hemocoagulation.

Indeks penanda d-dimer seperti itu boleh berlaku dalam situasi berikut:

  • Gumpalan darah kecil,
  • Masa menunggu darah yang lama dalam tabung uji makmal untuk ujian penyelidikan (lebih dari 6 jam),
  • Kekurangan TPA (pengaktifan gen plasma plasma), menyebabkan fibrinolisis terlalu cepat,
  • Pekali tinggi pengaktif gen plasma PAI-I dalam darah.

Oleh kerana ujian untuk d-dimer adalah langkah pertama dalam diagnosis patologi dan hasilnya adalah indeks yang diturunkan, ini dapat menimbulkan keraguan, adalah perlu untuk memeriksa semula ujian untuk memastikan petunjuk akhirnya.

Satu kajian ujian serpihan molekul protein fibrinogen harus diresepkan, dengan perkembangan patologi jantung dan penyakit sistem peredaran darah, untuk mencegah penyakit arteri koronari dan infark miokard.

Ujian ini mesti dilakukan sekiranya terdapat bentuk penyakit jantung yang rumit dan bentuk patologi sistem vaskular yang rumit, untuk mengelakkan kegagalan sistem hemostasis.

D-dimer semasa kehamilan

Penentuan serpihan molekul protein fibrinogen memainkan peranan yang agak penting dalam tempoh perkembangan intrauterin kanak-kanak. Indikator kuantitatif d-dimer dalam komposisi plasma meningkat secara berperingkat pada masa proses kelahiran.

Pertumbuhannya terlalu tinggi selepas minggu ke-20 pembentukan intrauterin janin menunjukkan perkembangan aliran darah trombosis pembuluh darah dengan diameter besar. Ini adalah faktor yang tidak menguntungkan sebelum melahirkan anak..

Juga, pekali d-dimer tumbuh pada masa kelahiran anak dan selepas kelahiran anak; dalam tiga hari berikutnya, penurunannya dengan cepat. Parameter biologi d-dimer kembali normal dalam sebulan.

Jadual unit piawai d-dimer tempoh kehamilan mengikut minggu:

tempoh perkembangan intrauterin indeks janin d-dimer dengan minggu dalam unit piawai ng / ml dalam unit μg / ml

sehingga 13 minggu kalendarhingga 550.0hingga 0.550
dari 13 minggu - 20 minggu200.0 - 1400.00.20 - 1.40
Minggu kalendar 21 - 28hb300.0 - 1700.00.30 - 1.70
Minggu ke-29 - ke-35300.0 - 3000.00.30 - 3.00
Minggu kalendar ke-36 sehingga kelahiran400.0 - 3100.00.40 - 3.100

Kepekatan fragmen d-dimer berbeza dengan unit normatif di luar keadaan perkembangan janin intrauterin.

Indeks d-dimer melengkapkan penunjuk koagulogram pada wanita semasa kehamilan dan membolehkan anda mencegah banyak gangguan pada tubuh sebelum kelahiran, bayi yang belum lahir.

Rawatan indeks D-dimer yang tinggi pada wanita hamil

Indeks D-dimer yang tinggi cukup berbahaya bagi wanita hamil, jadi anda mesti segera ke hospital untuk mendapatkan terapi ubat untuk mengurangkannya..

Untuk terapi ubat, ubat digunakan:

Ubat Fraxiparine. Ia adalah antikoagulan yang disasarkan. Ubat ini disuntik di bawah kulit di kawasan paha, atau di kawasan perut berhampiran pusar. Kursus terapi ubat dengan Fraxiparine 7 hari kalendar.

Kepekatan plasma D-dimer dipantau setiap hari menggunakan ujian d-dimer.

Sekiranya penurunan serpihan berlaku dengan kursus ubat yang belum selesai, maka kursus akan terganggu.

Reopolyglyukin Ubat. Ubat ini juga antikoagulan. Dosnya dikira oleh doktor secara individu dan ubat disuntik ke dalam vena menggunakan penitis.

Untuk meningkatkan aliran darah di plasenta selama kehamilan, larutan ubat Curantil, atau ubat Actovegin, dapat diberikan secara serentak dengan terapi ini. Ubat-ubatan ini dipilih secara individu oleh doktor.

Kursus terapi perubatan dengan Reopolyglucin tidak lebih dari 7 hari kalendar, dengan pemantauan harian indeks d-dimer.

Pemantauan berterusan indeks d-dimer akan memungkinkan untuk mengelakkan bentuk patologi yang rumit semasa kehamilan dan akan memudahkan proses kelahiran.

Kehamilan yang rumit boleh berlaku:

  • Pembekuan janin pada tarikh awal,
  • Kelahiran pramatang (bayi pramatang),
  • Gangguan plasenta,
  • Perkembangan trombosis semasa melahirkan anak,
  • Komplikasi pembekuan darah pada hari pertama selepas kelahiran anak.

Pencegahan untuk meningkatkan indeks D-dimer semasa kehamilan

Pada tahap perancangan kehamilan dan setelah pembuahan anak, langkah pencegahan yang agak penting adalah untuk mencegah peningkatan indeks D-dimer dalam plasma darah.

Langkah pencegahan asas:

Tahap pertama pencegahan adalah lawatan oleh pakar genetik kepada dua ibu bapa kandung pada peringkat perancangan kehamilan. Masalahnya adalah bahawa patologi hemostasis bersifat keturunan genetik..

Trombosis juga merupakan patologi genetik yang diwarisi..

Doktor akan dapat mengkaji penyakit genetik keluarga bapa bapa yang belum lahir dan ibunya, dan mengira betapa sukarnya hamil dan risiko komplikasi ketika membawa anak yang belum lahir.,

Makanan seimbang dan diet tinggi zat besi dalam makanan. Produk yang mengandungi zat besi dan zink mempunyai kesan positif terhadap proses hematopoiesis dan komposisi darah.

Makan lebih banyak sayur-sayuran, sayur-sayuran segar dan buah-buahan bermusim, serta gunakan jus buah-buahan dan sayur-sayuran segar.

Perkenalkan peningkatan jumlah bubur soba, epal, coklat gelap, daging dan makanan laut dalam diet.

Kesimpulannya

Untuk mengurangkan indeks d-dimer, perlu mengekalkan gaya hidup sihat, tekanan sederhana pada badan dan sukan aktif. Ini mendorong aliran oksigen ke dalam tubuh, yang memberikan kesan yang baik pada sistem aliran darah, serta pada kualiti dan struktur komposisi darah..

Apa yang ditunjukkan oleh analisis untuk D-dimer?

Apakah D-dimer

D-dimer - produk pembubaran massa trombotik

D-dimer adalah serpihan protein yang terbentuk semasa pembubaran pembekuan darah. Diagnostik kepekatan D-dimer memungkinkan untuk mendedahkan fenomena trombotik dalam aliran darah, sementara hasil yang paling signifikan adalah negatif, iaitu ketiadaan atau nilai D-dimer yang sangat rendah dalam darah menunjukkan pengecualian trombosis dengan kemungkinan 80 hingga 100%, bergantung pada kaedah diagnostik.

Sistem peredaran darah dilindungi dari kehilangan darah oleh sistem hemostatik. Sekiranya integriti kapal rosak, mekanisme membuat trombus dicetuskan, yang tidak memungkinkan pendarahan berkembang. Proses ini terdiri daripada pengaktifan rantai sekuensial faktor pembekuan darah. Pada fasa terakhir, fibrinogen protein plasma dibelah oleh enzim trombin dan diubah menjadi monomer fibrin, yang menjadi asas pembekuan darah. Di bawah tindakan glikoprotein plasma, fibrin menjadi polimer, membentuk benang yang menahan trombus.

D-dimer adalah produk pemusnahan gumpalan yang terbentuk dari filamen fibrin. Ia terbentuk pada tahap fibrinolisis - proses pemusnahan trombus. Sistem hemostasis mencetuskan mekanisme ini untuk menghilangkan gumpalan darah dan menjaga cairan darah. D-dimer adalah molekul kompleks yang mengandungi dua serpihan fibrinogen. Berbanding dengan turunan lain dari pemecahan trombus fibrin, ia adalah unsur terbesar dan paling stabil, yang memungkinkan untuk menggunakan nilainya dalam diagnosis.

Petunjuk normal

Nilai rendah atau ketiadaan D-dimer - varian norma

Norma bagi orang yang sihat adalah ketiadaan atau nilai D-dimer yang sangat rendah, kerana pembentukannya hanya berlaku apabila bekuan fibrin larut. Manifestasi aktif enzim protein dalam darah bermaksud bahawa sistem pembekuan darah telah diaktifkan.

Nilai rujukan adalah: 0 - 0,5 μg / ml.

Tetapi semasa kehamilan, indikator meningkat, kerana sistem peredaran darah berfungsi dalam mod yang berbeza. Dengan setiap trimester berikutnya, kepekatan D-dimer meningkat, yang normal. Nilai rujukan dalam tempoh melahirkan anak:

  • Saya trimester: 0 - 0,55 mg / ml;
  • Trimester II: 0.2 - 1.7 mg / ml;
  • III trimester: 0.3 - 3.1 mg / ml.

Nilai meningkat: punca

Peningkatan D-dimer pada trombosis urat dalam

Kepekatan protein yang tinggi menunjukkan proses pembubaran pembekuan darah yang berterusan, iaitu perjuangan sistem peredaran darah dengan pembekuan darah yang dihasilkan.

  • trombosis urat dalam (DVT);
  • embolisme paru (PE);
  • penyebaran intravaskular tersebar (pembekuan intravaskular tersebar);
  • patologi sistem kardiovaskular;
  • neoplasma;
  • rawatan trombolitik.

Menurunkan Nilai: Punca

Kesalahan makmal boleh menghasilkan hasil yang rendah

D-dimer adalah indikator, kepekatannya tidak boleh lebih rendah dari biasa, kerana nilai ambang yang lebih rendah adalah sifar. Oleh itu, apabila mereka bercakap mengenai penurunan nilai, mereka bermaksud:

  1. Hasil penurunan yang salah dengan ujian makmal yang salah.
  2. Menurunkan nilai tinggi. Diperhatikan dengan pengenalan heparin, serta terapi dengan antikoagulan tidak langsung.
  3. Penyebab idiopatik hasil buruk apabila terdapat kriteria lain untuk trombosis.

Petunjuk untuk analisis

Sakit dada - petunjuk untuk analisis

Untuk menilai sistem hemocoagulation, analisis disarankan semasa kehamilan dan pada malam sebelum pembedahan. Untuk membantah atau mengenal pasti patologi, tahap kepekatan D-dimer digunakan jika sindrom DVT, PE, DIC disyaki.

Doktor boleh menghantar diagnosis sekiranya terdapat gejala berikut:

  • sakit di kaki;
  • bengkak anggota badan;
  • berdebar-debar jantung;
  • sakit dada;
  • berasa sesak nafas;
  • pendarahan dari membran mukus, hematoma.

Persediaan untuk analisis

Ubat-ubatan pada malam kajian dibatalkan oleh pakar

Analisis ini tidak memerlukan latihan khas. Sebaiknya ikuti peraturan yang diterima umum:

  • tidak termasuk makanan berlemak, alkohol sehari sebelum diagnosis;
  • jangan merokok sejam sebelum analisis;
  • berhenti mengambil ubat;
  • tidak membebani badan secara fizikal dan emosi;
  • menderma darah pada waktu pagi, semasa perut kosong.

Teknik analisis D-dimer

Terdapat tiga kaedah untuk mengkaji kepekatan D-dimer, yang paling meluas adalah imunoturbidimetri. Teknologi ini didasarkan pada penggabungan mikro-lateks, hasilnya ditentukan menggunakan fotometri.

Sampel plasma digabungkan dengan penggantungan zarah mikro-lateks yang dilapisi dengan antibodi terhadap D-dimer. Sekiranya D-dimer terdapat dalam darah yang dikaji, peningkatan ketumpatan optik berlaku. Semakin tinggi ketumpatannya, semakin tinggi kepekatan D-dimer.

Analisis penyahkodan untuk D-dimer

D-dimer mempunyai nilai rujukan tersendiri

Hasil negatif tidak termasuk penyakit yang berkaitan dengan peningkatan pembentukan trombus. Sekiranya ketiadaan D-dimer bermaksud bahawa tidak ada pembentukan trombus patologi, maka dari mana nilai rujukan hingga 0,5 μg / ml berasal dan mengapa nombor yang berbeza dari sifar juga termasuk dalam konsep norma?

Tubuh manusia sentiasa menghasilkan fibrin dalam dos yang kecil. Pembentukannya dikompensasikan oleh proses pembubaran bekuan yang terus mengalir, sehingga keseimbangan dipertahankan dalam sistem peredaran darah.

Penyakit jantung iskemia disertai dengan peningkatan dalam

Pembentukan pendarahan mengubah tahap D-dimer, karena sistem pembekuan diaktifkan untuk membuat rintangan dalam penyetempatan kerosakan kapal. Diagnosis dibuat berdasarkan tahap tinggi, bersama dengan kajian lain, dan dalam kebanyakan kes menentukan patologi berikut:

  1. Sindrom DIC. Pengaktifan hemostasis yang berlebihan, memprovokasi pembentukan trombin dan fibrin yang berlebihan, menyebabkan pembentukan mikrokot dalam aliran darah, yang menyumbat saluran kecil. Keadaan ini menjadi penyebab pelanggaran banyak organ dalaman..
  2. DVT. Gumpalan terbentuk dalam sistem urat mendalam pelvis, paha atau kaki bawah. Terdapat risiko besar pembekuan darah keluar dan, bergerak melalui saluran, menetap di paru-paru. Gumpalan yang bergerak melalui sistem peredaran darah disebut embolik, masuknya bekuan sedemikian ke dalam arteri pulmonari menyebabkan patologi berikut, yang juga ditentukan menggunakan tahap D-dimer - PE.
  3. TELA. Gumpalan darah yang telah menembusi arteri pulmonari menghalang pergerakan aliran darah. Akibatnya, darah dibekalkan kurang oksigen, masing-masing, menghabiskan semua organ dengan oksigen. Sekiranya gumpalannya besar, ia boleh membawa maut.
  4. Penyakit jantung. Dengan pelbagai gangguan, misalnya, penyakit arteri koronari, penyempitan arteri jantung berlaku, yang menyebabkan kekurangan bekalan darah dan risiko tinggi penyumbatan arteri oleh pembekuan darah.

Kelebihan ujian

Penentuan D-dimer - ujian pantas dan berpatutan

Diagnostik keadaan hemostasis menggunakan D-dimer telah digunakan sejak tahun 1990-an, dan selama ini ia telah membuktikan dirinya sebagai kaedah yang sangat berkesan untuk penentuan proses pembentukan trombus yang cepat dalam sistem peredaran darah..

Untuk mengesan trombosis dan penyakit bersamaan, terdapat pelbagai kaedah: angiografi kontras, ultrasound Doppler ultrasound vena, scintigraphy paru-paru dan teknik lain. Tetapi kajian ini tidak tersedia untuk setiap klinik, dan kajian ini tidak selalu memungkinkan kita menentukan secara tepat kehadiran bekuan darah.

Ujian berdasarkan sampel darah yang mendiagnosis penanda sistem hemokoagulasi memerlukan masa lebih lama untuk mengenal pasti hasilnya. Sebagai contoh, diagnosis fibrinopeptida memerlukan penghapusan semua fibrinogen tindak balas silang dari sampel plasma..

Kelebihan lain dari pengujian D-dimer adalah kebebasannya dari teknik pengambilan darah. Juga, hasilnya tidak dipengaruhi oleh kekotoran platelet, yang menyertai diagnosis petunjuk lain..

Ciri khas D-dimers adalah ketahanannya terhadap pembusukan, jangka masa peredaran molekul dalam aliran darah sekitar 300 - 400 minit.

Pembetulan D-dimer

Rawatan D-dimer bergantung kepada penyebab peningkatannya

Pembetulan penunjuk secara langsung bergantung pada rawatan keadaan yang menyebabkan kenaikan tahapnya. Semasa terapi, perubahan nilai D-dimer disiasat untuk menilai keadaan hemostasis.

Rawatan untuk DVT merangkumi heparin dan antikoagulan tidak langsung. Sekiranya terapi tidak berkesan, prosedur trombolisis dapat ditentukan, arahan lain dalam rawatan adalah memasukkan saringan cava ke dalam vena cava untuk menangkap pembekuan darah. Dalam beberapa kes, terdapat keperluan untuk membuang darah beku secara pembedahan.

Diagnosis PE memerlukan penempatan wajib pesakit di hospital, di mana, jika perlu, pengudaraan buatan paru-paru, resusitasi kardiopulmonari, dan pengenalan bahan yang merangsang aktiviti jantung dilakukan. Pesakit menjalani antikoagulan, dan dalam beberapa kes, terapi trombolitik berdasarkan ubat-ubatan. Campur tangan pembedahan mungkin dilakukan sekiranya rawatan tidak berkesan.

Dalam pembekuan intravaskular akut (DIC) akut, manipulasi perubatan bertujuan menyelamatkan nyawa pesakit. Langkah-langkah anti-kejutan, transfusi plasma, dan pengudaraan paru-paru buatan dilakukan. Untuk memulihkan sistem hemostatik, heparin, pengenalan faktor pembekuan darah ke dalam darah, prosedur plasmapheresis, terapi dengan ubat untuk meningkatkan peredaran mikro pada organ digunakan.

Penyakit kardiovaskular yang berkaitan dengan pembentukan gumpalan darah merangkumi sekumpulan patologi, yang masing-masing memerlukan analisis yang teliti. Rawatan mungkin termasuk penggunaan ubat antitrombotik, antikoagulan, tetapi dalam kebanyakan kes, pembedahan segera diperlukan.

D-dimer semasa kehamilan

Tahap D-dimer berubah semasa kehamilan

Semasa kehamilan, banyak parameter berubah, termasuk tahap D-dimer. Sistem peredaran darah membuat persediaan lebih banyak untuk melahirkan setiap minggu, secara beransur-ansur meningkatkan faktor-faktor yang melindunginya dari kehilangan darah. Terdapat peningkatan pembekuan darah, masing-masing, meningkatkan nilai D-dimer.

Tetapi ada situasi ketika tahapnya terlalu tinggi, yang menunjukkan risiko trombosis. Dengan penyelidikan tambahan, ubat pengencer darah boleh diresepkan.

Nilai D-dimer lebih tinggi daripada biasa:

  • untuk trimester pertama -> 0,55 μg / ml;
  • untuk trimester II -> 1,7 μg / ml;
  • untuk trimester ketiga -> 3.1 μg / ml.

Kawalan makmal semasa kehamilan adalah penting!

Tahap yang terlalu rendah dapat menunjukkan pembekuan darah yang tidak mencukupi, yang meningkatkan risiko pendarahan. Bermula dari trimester II, tahap minimum D-dimer ditentukan dalam nilai 0,2 - 0,3 μg / ml.

Harus diingat bahawa tidak semua mekanisme peningkatan atau penurunan tingkat D-dimer selama masa melahirkan anak telah dipelajari secara menyeluruh, jadi Anda tidak perlu risau dan mencari penyebabnya dalam semua jenis patologi. Nilai D-dimer semasa kehamilan tidak membawa faktor penentu penyakit. Sebaliknya, kajian baru-baru ini menunjukkan bahawa perubahan indikator D-dimer naik atau turun semasa kehamilan tidak mempunyai hubungan yang jelas dengan pembentukan gangguan. Kajian tambahan akan mendedahkan kemungkinan kerosakan pada badan dan membolehkan doktor memberi rawatan tepat pada masanya.

D-dimer: norma dan penyimpangan, petunjuk, penyahkodan

D-dimer adalah struktur khas yang terbentuk akibat pemusnahan protein fibrin, yang bergantung pada pembekuan darah. Kapasiti pembekuan darah dinilai menggunakan ujian D-dimer. Analisis ini ditetapkan untuk pesakit yang berisiko.

Maklumat umum mengenai D-dimer

D-dimer adalah protein yang cenderung meningkat semasa pembentukan dan pembubaran pembekuan darah. Benang protein (fibrin) adalah sejenis jaring yang menahan dan membetulkan trombus. Dengan pengesanan awal D-dimer yang tinggi, adalah mungkin untuk mencegah risiko serangan jantung, strok dan keadaan lain.

Apa analisis ini dan siapa yang dilantik

Analisis untuk d-dimer membolehkan anda mengetahui sama ada badan sedang dalam proses pembentukan trombus. Apabila gumpalan darah pecah dan helai fibrin terurai, protein muncul di dalam darah.

Kajian untuk meningkatkan tahap D-dimer ditetapkan untuk pesakit yang mempunyai risiko tersumbat urat atau arteri dengan pembekuan darah. Pembentukan trombus membawa kepada keadaan yang mengancam nyawa.

Ciri-ciri analisis untuk d-dimer:

  1. Ujian menunjukkan pembekuan darah (pembekuan), pembubaran bekuan (fibrinolisis), atau keseimbangan antara keduanya.
  2. Diukur dalam ng / ml, FEU, DDU.
  3. Seorang pakar hematologi, ahli phlebologist, pakar sakit puan, pakar rheumatologi, ahli terapi, pakar penyakit berjangkit, pakar bedah vaskular, pakar kardiologi boleh menghantar untuk penyelidikan.
  4. Norma - hingga 250 ng / ml atau hingga 0,55 μg FEU / ml.

Peningkatan protein tertentu yang salah boleh menyebabkan tumor, radang dan penyakit hati.

Petunjuk untuk pemeriksaan

Untuk analisis, pesakit dihantar dengan disyaki penyumbatan arteri dan urat, yang mengancam trombosis vena, tromboemboli paru, serangan jantung, strok, dan komplikasi lain. Uji d-dimer sangat dipercayai. Ketepatannya adalah pada 98%.

Pesakit yang menderita:

  • fibrilasi atrium;
  • urat varikos pada kaki;
  • urat varikos;
  • penyakit berjangkit dan komplikasinya;
  • penyakit jantung dan saluran darah;
  • sindrom pembekuan intravaskular dalam keadaan terkejut.
  • trombosis akut urat dan arteri.

Petunjuk untuk analisis juga:

  • mengambil antikoagulan;
  • penggunaan ubat hormon dan kontraseptif, di mana pembekuan darah meningkat;
  • toksikosis pada trimester ketiga;
  • risiko keguguran.

Sekiranya terdapat penyumbatan urat pada bahagian bawah kaki, pembekuan darah yang terlepas, jatuh ke arteri pulmonari, boleh menyebabkan kematian.

Gejala, berdasarkan mana doktor dapat merujuk pesakit ke kajian penunjuk koagulogram:

  • kulit pucat;
  • sianosis bahagian bawah kaki;
  • sakit tajam di dada, disertai dengan batuk, sesak nafas, dahak dengan darah;
  • sakit di kawasan jantung dan nadi cepat;
  • sakit kepala disertai dengan ucapan yang kabur dan kelemahan kaki;
  • pendarahan semasa mengambil ubat yang mengurangkan pembekuan darah (Aspirin, Plavix dan antikoagulan lain).

Terdapat juga kes di mana penentuan tahap d-dimer sangat penting:

  1. Bersedia untuk pembedahan. Adalah perlu untuk menilai keadaan pembekuan darah sebelum pembedahan.
  2. Infarksi miokardium. Sekiranya indeks d-dimer dinaikkan, pesakit mengalami aritmia dan kejutan.
  3. Risiko penyumbatan vaskular.

Risiko serangan jantung

Kajian terbaru menunjukkan bahawa peningkatan D-dimer bermaksud risiko serangan jantung yang lebih tinggi. Dan dalam masa terdekat. Orang yang berumur 45 tahun disarankan untuk diuji setahun sekali.

Siapa lagi yang berisiko:

  • perokok tembakau;
  • pesakit dengan diabetes mellitus;
  • orang yang mempunyai kolesterol tinggi;
  • pesakit gemuk;
  • penghidap hipertensi arteri.

Faktor risiko juga termasuk keturunan, tekanan, aktiviti fizikal yang rendah dan pemakanan yang tidak baik..

Norma D-dimer

Yang normal bagi orang yang sihat adalah ketiadaan lengkap atau nilai minimum d-dimer. Protein ini muncul hanya apabila bekuan fibrin larut, yang tidak dimiliki oleh orang yang sihat. Nilai norma yang boleh diterima - 0,55 μg FEU / ml atau 250 ng / ml.

Semasa menjalankan analisis, perkara berikut diambil kira:

  1. Kajian ini menunjukkan adanya gumpalan darah, tetapi tidak memberi sedikit pun petunjuk mengenai penyetempatannya.
  2. Sekiranya terdapat gejala klinikal yang khas, dan indikatornya adalah normal, doktor akan menetapkan kajian tambahan. Ini menghilangkan kesilapan yang mungkin berlaku semasa pengumpulan atau penyimpanan darah.
  3. Sekiranya dua hasil negatif diperoleh, diagnosis trombosis dikeluarkan.
  4. Hasil analisis bergantung pada usia pesakit. Semakin besar, semakin tinggi indeks D-dimer. Selepas 50 tahun, formula digunakan: bilangan tahun dikalikan dengan 10 dalam ng / ml.
  1. Pada lelaki. Nilai tetap berterusan dengan usia. Nilai rujukan kurang dari 0.5 mg / L (atau 110-300 ng / ml). Terdapat bukti bahawa kadarnya mungkin meningkat pada lelaki yang lebih tua.
  2. Di kalangan wanita. Nilai penunjuk boleh berubah dalam jangka masa hidup yang berbeza. Penyimpangan terbesar diperhatikan semasa kehamilan. Semasa kehamilan, penunjuk secara beransur-ansur meningkat.
  3. Pada kanak-kanak. Pada masa kanak-kanak, analisis untuk protein tertentu diambil untuk mengesan pelanggaran pada hemostasis. Dengan cara ini, risiko trombosis dinilai. Secara umum, pada kanak-kanak, patologi seperti ini jarang berlaku, jadi kajian ini dianggap tidak sesuai. Tidak ada norma yang berasingan untuk kanak-kanak.

Sebab kenaikan

Kandungan serpihan protein yang tinggi menunjukkan proses perpecahan gumpalan darah yang berterusan. Sistem peredaran darah berusaha sendiri untuk melawan gumpalan terbentuk yang menutup lumen kapal.

Peningkatan D-dimer dapat dilihat apabila:

  • trombosis urat dalam;
  • penyebaran intravaskular yang disebarkan;
  • tromboemboli arteri pulmonari;
  • neoplasma;
  • patologi sistem kardiovaskular;
  • rawatan dengan trombolitik;
  • proses keradangan;
  • penyakit hati;
  • operasi;
  • kecederaan.

Kandungan protein tertentu boleh meningkat semasa kehamilan dan pada orang tua.

Sebab-sebab penurunan

D-dimer merujuk kepada petunjuk, kepekatannya tidak lebih rendah daripada norma, kerana nilai hadnya adalah sifar. Dan di bawah nilai ini, tidak ada hasil. Oleh itu, nilai yang lebih rendah menunjukkan hasil yang rendah-palsu kerana kesalahan makmal..

Penurunan hasil yang lebih tinggi dan diukur sebelumnya dapat dilihat setelah mengambil heparin dan menggunakan antikoagulan tidak langsung.

Penentuan d dimer pada wanita hamil

D-dimer selalu sedikit tinggi semasa kehamilan. Lebih-lebih lagi, ia berkembang dengan peningkatan jangka masa. Semasa trimester pertama, indikator meningkat 1.5 kali, pada kedua - 2, pada ketiga - 3 kali dibandingkan dengan penunjuk awal.

Kadar D-dimer pada wanita hamil:

Tempoh kehamilan, mingguKetumpatan D-dimer, μg / ml
4-130-0.55
13-210.2-1.4
21-290.3-1.7
29-350.3-3
35-410.4-3.1

Semasa menganalisis d-dimer, unit pengukuran yang berlainan dapat digunakan, oleh itu hasilnya dari segi angka mungkin berbeza.

Sebab peningkatan D-dimer pada wanita hamil

Semasa melahirkan anak, seorang wanita kehilangan banyak darah. Agar kelahiran anak tidak membawa kematian, tubuh bersiap terlebih dahulu untuk kehilangan darah yang besar. Kecenderungan untuk membentuk gumpalan darah adalah sejenis perlindungan tubuh terhadap kehilangan darah di masa depan. Sekiranya D-dimer dinaikkan, penyebabnya boleh menjadi semula jadi dan patologi..

Fisiologi

Peningkatan protein tertentu dalam darah wanita hamil dikaitkan dengan proses semula jadi. Semasa melahirkan anak, seorang wanita kehilangan sekitar 0,5 liter darah. Detik pemisahan plasenta sangat berbahaya. Sekiranya terdapat sedikit platelet dalam darah, gumpalan tidak akan dapat menyekat aliran darah dengan cepat. Akibatnya, kehilangan darah boleh menjadi kritikal. Bahkan kematian mungkin.

Ciri-ciri "penebalan" fisiologi darah:

  • masa pembekuan berkurang;
  • tumbuh D-dimer;
  • kepekatan platelet meningkat;
  • mengurangkan masa yang diperlukan untuk pembekuan darah terbentuk.

Pertumbuhan fisiologi keupayaan darah untuk menebal tidak memerlukan rawatan. Sekiranya seorang wanita merasa normal, dan hasil ujian lain adalah normal, maka peningkatan dimer bukanlah gejala penyakit..

Patologi

Sekiranya pada peringkat awal kehamilan terdapat peningkatan kepekatan protein tertentu dalam darah, pemeriksaan tambahan ditetapkan. Tujuan diagnosis adalah untuk menentukan punca penyimpangan tinggi.

Nilai d-dimer yang tinggi pada wanita hamil berlaku apabila:

  • tromboemboli - terdapat ancaman penyumbatan kapal penting;
  • Sindrom DIC (pembekuan intravaskular yang disebarkan) - pelanggaran proses pembentukan trombus menyebabkan penyumbatan banyak kapal kecil;
  • trombosis dalam.

Hasil positif palsu diperhatikan apabila:

  • penyakit hati;
  • dengan keradangan teruk;
  • dengan tumor malignan;
  • selepas kecederaan dan operasi.

Dengan tromboemboli, penyumbatan arteri pulmonari boleh berlaku. Dalam keadaan seperti itu, kematian berlaku dalam beberapa minit..

Persediaan untuk analisis

Analisis D-dimer dilakukan selepas latihan khas. Sekiranya anda tidak mengikuti peraturan di bawah, hasilnya tidak betul..

Cara membuat persiapan untuk analisis:

  • pada malam sebelum itu dilarang makan makanan berlemak;
  • dilarang mengambil minuman beralkohol setiap hari;
  • Anda tidak boleh merokok sejam sebelum menderma darah;
  • membatalkan penggunaan ubat sehari sebelumnya;
  • tidak membebani badan secara fizikal dan emosi;
  • pendermaan darah dilakukan pada awal pagi, sebelum sarapan.

Kaedah penyelidikan

Di mana untuk menderma darah, pesakit diberitahu oleh doktor yang mengeluarkan rujukan. Ini dilakukan di poliklinik di tempat kediaman atau di makmal swasta yang melakukan ujian darah pembekuan.

Terdapat beberapa kaedah untuk penentuan D-dimer:

  1. Imunoassay. Berbeza dengan ketepatan tinggi. Kelemahannya adalah kerumitan penggunaan dalam keadaan teruk.
  2. Penggabungan lateks. Kaedah yang mudah tetapi tidak tepat. Boleh digunakan dalam keadaan kecemasan. Hasilnya biasanya disimpang oleh faktor reumatoid.
  3. Kaedah lain. Membezakan antara imunokromatografi dan imunokemiluminesensi. Ini adalah teknik tepat yang dapat mengesan kepekatan protein terkecil dalam darah. Kekurangan - peralatan mahal.

Cara menurunkan D-dimer

Pembetulan D-dimer tidak dapat dilakukan sendiri. Pengawasan perubatan yang ketat diperlukan. Pengubatan sendiri boleh memburukkan lagi keadaan. Kaedah pembetulan dipilih dengan mengambil kira sebab penyimpangan, status kesihatan pesakit dan beberapa faktor lain.

Tugas utama pembetulan adalah untuk mencapai keseimbangan antara keupayaan pembekuan dan anti-pembekuan darah. Untuk mencapai tujuan, selain terapi ubat, anda boleh menggunakan kaedah dan diet tradisional.

Pembetulan pemakanan

Diet dalam program pembetulan berfungsi sebagai langkah sokongan. Pemakanan yang betul sahaja tidak mencukupi untuk membetulkan komposisi darah..

Untuk mengurangkan unsur pembekuan dalam darah, disarankan untuk memasukkan ke dalam diet:

  • daging tanpa lemak (arnab, ayam, ayam belanda);
  • ikan laut (flounder, mackerel, halibut).

Makanan yang mengandungi omega-3 dapat membantu menurunkan tahap D-dimer:

  • kacang, soya;
  • biji rami;
  • kacang;
  • oat, gandum;
  • bayam, daun bawang;
  • kembang kol;
  • strawberi, raspberi;
  • alpukat;
  • keju tauhu;
  • mulberi;
  • minyak zaitun, rapeseed dan biji rami.

Produk berikut mempunyai kesan penipisan:

  • biji bunga matahari - tidak lebih daripada 30 g sehari;
  • akar halia - tambah sedikit teh;
  • coklat gelap - sehingga 30 g sehari;
  • Bawang hijau;
  • jus aloe - 1 sudu kecil sebelum makan;
  • kompleks vitamin dengan kandungan E-vitamin yang tinggi.

Adalah perlu untuk mengecualikan makanan diet yang menebal darah:

  • pisang;
  • soba gelap;
  • chokeberry;
  • kuah jelatang;
  • Kubis putih.

Dengan d-dimer yang tinggi, sekatan dikenakan pada kopi, teh, dan minuman beralkohol. Makanan berlemak, goreng dan pedas, kaldu kaya dikontraindikasikan.

Ubat-ubatan rakyat

Sebelum dirawat dengan kaedah rakyat, disyorkan untuk mengambil sampel untuk alahan. Sekiranya tidak ada kontraindikasi individu, anda boleh menggunakan ubat-ubatan rakyat dengan selamat.

  1. Teh hijau dengan kayu manis dan halia. Masukkan sebilangan kepingan halia dan secubit kayu manis ke dalam teh yang telah longgar. Tuangkan air mendidih dan biarkan selama 10 minit. Minum teh suam dengan sedikit madu dan sepotong lemon. 250 ml minuman mencukupi setiap hari.
  2. Ginkgo biloba. Tuang 50 g daun kering dengan 0.5 l air mendidih. Biarkan selama 10 minit, dan kemudian didihkan. Sejukkan dan terikan. Minum 1 d. L. sebelum makan. Kursus - 12 hari.
  3. Kastanye kuda. Tuangkan 50 g kulit chestnut dengan 1 liter air mendidih. Setelah berkeras 24 jam, tapis dan tambahkan 5 sudu besar. l. jus lemon. 2 sudu besar l. cairkan infusi dengan segelas air mineral dan minum pada waktu pagi. Kursus ini adalah 2 minggu. Rehat - 2 minggu.
  4. Akar mulberry. Kisar akar pokok segar dalam pengisar atau penggiling kopi. Tuangkan 200 g serbuk ke dalam 3 liter air dan masak dengan api kecil. Matikan kuah rebus dan sejukkan. Simpan kuahnya di tempat yang sejuk. Minum 2 sudu besar. l. selepas sarapan dan makan malam.
  5. Koleksi teh. Campurkan teh hitam daun besar mentah kering, kelopak mawar liar dan bunga meadowsweet. 1 sudu besar l. pengumpulan, tuangkan segelas air mendidih. Sejukkan dan minum sepanjang hari.
  6. Jem raspberry. Makan 5-7 sudu jem raspberry setiap hari. Kontraindikasi - diabetes mellitus dan reaksi alahan.
  7. Jus oren. Perah jus dua oren. Masukkan sedikit kayu manis hingga 100 ml jus dan minum. Satu pengambilan sehari cukup.
  8. Teh cranberry dan raspberry. Ambil beri kering di bahagian yang sama. Tuangkan 1 sudu besar. l. segelas air mendidih. Minum 1-2 gelas infusi setiap hari.

Ubat-ubatan

Terapi untuk peningkatan D-dimer melibatkan penggunaan antikoagulan. Biasanya diberikan heparin suntikan.

  1. Kardio Aspirin. Ubat dengan asid acetylsalicylic. Ditetapkan untuk meningkatkan aliran darah.
  2. Angiovitis. Ia diresepkan untuk menguatkan dinding vaskular. Ubat ini mengandungi vitamin kumpulan B.
  3. Clexane. Mengandungi heparin. Bentuk pelepasan - penyelesaian suntikan. Kesan sampingan adalah pendarahan dalaman. Ubat ini hanya digunakan di kawasan hospital.
  4. Fraxiparine. Ia diberikan secara subkutan atau intravena. Kesan sampingan - pendarahan dalaman dan peningkatan pengeluaran enzim hati.
  5. Thrombotic ACC. Mengandungi asid acetylsalicylic. Bentuk pelepasan - tablet. Produk boleh menyebabkan loya..
  6. Angiovitis. Bentuk pelepasan - tablet bersalut. Boleh diberikan kepada wanita hamil. Kesan sampingan - sakit kepala dan loya.

D-dimer dalam situasi tertentu adalah analisis wajib yang membolehkan anda mendapatkan maklumat yang paling penting mengenai keadaan sistem hematopoietik. Penyelidikan yang dilakukan dalam masa dapat mencegah perkembangan penyakit serius dan keadaan patologi.

D-dimer - apa itu? Petunjuk norma

Saintis-hematologi mencadangkan bahawa penukaran fibrinogen menjadi fibrin berlaku secara berterusan dalam plasma darah. Oleh kerana fibrin adalah penyusun utama pembekuan darah, nampaknya proses ini akan memberi kesan negatif kepada tubuh manusia. Walau bagaimanapun, ini tidak berlaku kerana kerja terkoordinasi sistem fibrinolitik dan pembekuan. Faktanya adalah bahawa benang fibrin larut di bawah tindakan sistem antikoagulan, mengambil bahagian dalam proses fibrinolisis. Untuk memantau fungsi sistem hemocoagulation dalam diagnostik makmal klinikal, penanda khas digunakan - D-dimer.

D-dimer adalah serpihan fibrinogen berpasangan yang memungkinkan untuk memerhatikan proses pembentukan dan pembubarannya.

D-dimer - apa itu?

Penggunaan D-dimer sebagai ujian untuk mendiagnosis peringkat awal pembentukan trombus telah diamalkan sejak tahun 90-an abad yang lalu. Kaedah ini mula diterapkan dalam praktik sebagai salah satu ujian utama yang memungkinkan pengesanan awal dalam keadaan makmal keadaan yang menjadi predisposisi pembentukan gumpalan darah. Ciri-ciri D-dimer seperti kemunculan sebatian protein setelah pembelahan darah beku diketahui 20 tahun sebelum penggunaan ujian ini dalam praktiknya, tetapi penemuan tersebut tidak mendapat makna praktikal kerana pengetahuan mengenai kaedah ini kurang baik..

Sekiranya sebelumnya definisi D-dimer hanya tersedia untuk klinik khusus, maka dalam perubatan moden mana-mana institusi perubatan yang memberikan bantuan dalam patologi akut hemostasis mempunyai peralatan untuk pelaksanaan teknik ini. Diagnostik kecemasan peringkat tinggi membantu memulakan rawatan tepat pada masanya dan menyelamatkan kesihatan dan nyawa pesakit.

Sebab-sebab penampilan D-dimer

Apabila hemostasis diaktifkan, proses fibrinolisis bermula. Pemangkin utamanya, plasmin, merangsang pemecahan fibrin dan fibrinogen. Sebagai tambahan kepada produk kerosakan yang diramalkan - D- dan E-fragmen, produk sampingan terbentuk - dimer dan trimer.

Kemunculan D-dimer dalam plasma darah menunjukkan fibrinolisis yang terlalu aktif. Proses pembelahan intensif menunjukkan peningkatan ambang pembekuan darah dan pengumpulan fibrin tidak larut pada tahap sebelumnya. Sekiranya semasa kajian D-dimer plasma darah dijumpai di dalamnya, maka terdapat peningkatan risiko trombosis, anda perlu segera mengambil langkah untuk memperbaiki hemostasis.

Kadar D-dimer, akibat dari nilai rendah dan tinggi

Uji indeks D-dimer adalah ujian pengaktifan hemostasis pada tahap tertinggi. Tekniknya agak rumit dan tidak termasuk dalam set diagnostik standard.

Kepekatan normal penanda dalam plasma darah orang yang sihat adalah hingga 0,5 μg / ml (500 ng / ml), atau sama sekali tidak dikesan, mempunyai nilai negatif.

Peningkatan tahap D-dimer di atas penunjuk ini adalah tanda perkembangan trombosis, pembekuan darah yang disebarkan secara intravaskular (DIC), trombosis urat dalam, emboli paru.

Keadaan di mana tahap D-dimer dalam plasma meningkat:

Perubahan fisiologi semasa kehamilan;

Proses keradangan akut;

Lesi berjangkit dari sebarang etiologi;

Akibat terapi trombolitik;

Penyakit yang membawa kepada kerosakan pada parenkim hati;

Thrombophilia pada kehamilan atau kemandulan;

Hematoma kawasan besar, trauma ketara;

Dalam 2% kes, apabila nilai D-dimer jauh lebih rendah daripada biasa dengan tanda-tanda trombosis yang ada, adalah perlu untuk mengetahui penyebab hasil paradoks..

Sebab-sebab nilai rendah:

Saiz minimum pembekuan darah;

Pendedahan bahan yang lama untuk ujian (lebih dari 6 jam) di dalam bekas makmal;

Kekurangan plasminogen atau perencat pengaktifan kepekatan plasminogen yang terlalu tinggi.

Dengan menggunakan kajian tahap D-dimers, adalah mungkin untuk menilai tahap risiko trombosis, sindrom pembekuan intravaskular yang disebarkan, untuk mengesan dinamika terapi untuk patologi hemostatik. Walaupun ketepatan dan kandungan maklumat teknik ini, tidak perlu menunggu hasilnya untuk memulakan rawatan antikoagulan. Terapi dijalankan berdasarkan gambaran klinikal penyakit ini, tanpa membuang masa.

Kajian tahap D-dimer dilakukan dengan peningkatan risiko terkena penyakit kardiovaskular (iskemia), kecurigaan proses patologi dalam sistem hemostatik.

D-dimer pada kehamilan

Menentukan tahap fibrinogen dalam plasma darah sangat penting dalam pengurusan kehamilan. Semakin dekat tarikh tutup tarikh, semakin tinggi petunjuk ini. Perlu diingat bahawa peningkatan kadar fibrinogen yang berlebihan tidak selalu sesuai dengan norma, kadang-kadang itu adalah tanda trombosis urat dalam.

Sebelum melahirkan dan secara langsung semasa melahirkan, ia mencapai tahap maksimum, setelah 3 hari ia menurun secara intensif, setelah 30-35 hari mencapai nilai standard.

Jadual: Norma D-dimer pada hari kehamilan:

Nilai D-dimer pada minggu kehamilan, normal dalam ng / ml

Apabila ujian darah D-dimer diambil dan apa yang menunjukkan penyimpangan dari norma?

D-dimer: apa itu

D-dimer adalah akibat penguraian protein fibrin (serpihan kecil daripadanya). Ia berlaku dalam darah akibat fibrinolisis - pemusnahan gumpalan darah. Unsur tersebut mendapat namanya kerana dua bahagian D yang menghubungkan protein fibrinogen. Peningkatan protein fibrin dalam darah menyebabkan pembentukan gumpalan darah, jumlah yang berlebihan menyebabkan penyumbatan vena dan bahkan arteri dengan pembekuan darah. Untuk mengekalkan tahap fibrin yang diperlukan, tubuh menghasilkan enzim seperti plasmin, yang membantu melarutkan protein ini. Hasil tindak balas ini adalah D-dimer.

Nota! Ujian dengan kebarangkalian 98% menentukan kemungkinan trombosis.

Sekiranya penunjuk tidak melebihi norma yang ditetapkan, kemungkinan pembekuan darah secara praktikalnya dikecualikan, positif - perlu dilakukan pemeriksaan yang lebih terperinci untuk penyakit lain.

Ujian D-dimer menghilangkan sindrom pembekuan intravaskular. Faktor-faktor berikut mempengaruhi pendidikan:

  • saiz besar gumpalan darah yang musnah;
  • penggunaan ubat trombolitik meningkatkan kepekatan;
  • penggunaan antikoagulan, mengurangkan kadarnya.

Pada orang muda tanpa patologi yang jelas, penanda stabil dan tidak melepasi nilai 0.25 ng / ml. Peningkatan D-dimer menunjukkan permulaan pembekuan atau patologi fibrinolisis, yang berlaku apabila:

  • sindrom pembekuan darah di dalam saluran;
  • embolisme pulmonari;
  • urat tersumbat;
  • anomali sistem kardiovaskular;
  • campur tangan pembedahan yang luas;
  • pembakaran haba.

Peningkatan dicatat pada wanita pada kedudukan, pada orang tua, pesakit dengan formasi onkologi, dengan rheumatoid arthritis dan pada pesakit di tempat tidur.

Sebab penyimpangan dari norma

Peningkatan D-dimer yang ketara menunjukkan pembentukan gumpalan darah secara besar-besaran.

Keadaan ini mungkin merupakan tanda:

  1. Sindrom DIC (gangguan pembekuan darah yang serius);
  2. tromboemboli vena yang mematikan.

Tidak mungkin untuk menentukan di mana kawasan pembekuan darah berada sesuai dengan hasil kajian. Ini memerlukan sejumlah analisis lain..

Sekiranya D-dimer sedikit tinggi, ini biasanya menunjukkan keadaan berikut:

  • kecederaan yang tidak membawa akibat yang berbahaya;
  • tempoh pemulihan setelah menjalani pembedahan;
  • penyakit hati;
  • membawa anak;
  • tumor, yang memerlukan diagnosis segera untuk mengecualikan onkologi;
  • gangguan dalam kerja sistem kardiovaskular, disertai dengan pemusnahan dinding saluran darah.

Petunjuk untuk pelantikan tinjauan

Walaupun D-dimer adalah penanda untuk mengesan trombosis, ujian darah kompleks (koagulogram) telah dimasukkan sejak akhir-akhir ini sejak 90-an abad kedua puluh. Sekiranya terdapat kecurigaan pembentukan trombus yang dipercepat dan oklusi vaskular, ujian D-dimer ditetapkan. Ini adalah keadaan berikut:

  • pesakit berumur lebih dari 70 tahun;
  • fibrilasi atrium;
  • trombosis dan urat varikos kaki;
  • penyakit yang disebabkan oleh jangkitan;
  • dengan komplikasi semasa kehamilan dan ancaman penamatan;
  • dengan detasmen pramatang dari plasenta yang biasanya terdapat;
  • tumor payudara dan ovari pada wanita;
  • penggunaan kontraseptif hormon;
  • penyakit sistem kardiovaskular;
  • semasa merawat dengan ubat trombolitik;
  • dengan pembekuan intravaskular yang tersebar (apabila darah membeku secara langsung di dalam kapal);
  • dengan embolisme paru.

Doktor dihantar untuk mengambil D-dimer: pakar kardiologi, pakar sakit puan, ahli hematologi, ahli phlebologist, pakar penyakit berjangkit, pakar bedah vaskular, pakar bedah dan, tentu saja, ahli terapi.

Kelebihan ujian

Diagnostik keadaan hemostasis menggunakan D-dimer telah digunakan sejak tahun 1990-an, dan selama ini ia telah membuktikan dirinya sebagai kaedah yang sangat berkesan untuk penentuan proses pembentukan trombus yang cepat dalam sistem peredaran darah..

Untuk mengesan trombosis dan penyakit bersamaan, terdapat pelbagai kaedah: angiografi kontras, ultrasound Doppler ultrasound vena, scintigraphy paru-paru dan teknik lain. Tetapi kajian ini tidak tersedia untuk setiap klinik, dan kajian ini tidak selalu memungkinkan kita menentukan secara tepat kehadiran bekuan darah.

Ujian berdasarkan sampel darah yang mendiagnosis penanda sistem hemokoagulasi memerlukan masa lebih lama untuk mengenal pasti hasilnya. Sebagai contoh, diagnosis fibrinopeptida memerlukan penghapusan semua fibrinogen tindak balas silang dari sampel plasma..

Kelebihan lain dari pengujian D-dimer adalah kebebasannya dari teknik pengambilan darah. Juga, hasilnya tidak dipengaruhi oleh kekotoran platelet, yang menyertai diagnosis petunjuk lain..

Ciri khas D-dimers adalah ketahanannya terhadap pembusukan, jangka masa peredaran molekul dalam aliran darah sekitar 300 - 400 minit.

Persediaan untuk penyelidikan

Ujian memerlukan sejumlah kecil darah diambil dari vena. Proses pensampelan darah itu sendiri tidak berbeza dengan pengambilan sampel darah sederhana untuk penyelidikan umum. Dia tidak memerlukan langkah-langkah persiapan khas, tetapi ada sejumlah cadangan umum yang akan membantu lulus ujian dengan sebisa mungkin:

  • analisis diambil pada waktu pagi dengan perut kosong (disyorkan untuk tidak makan 12 jam sebelum ujian);
  • berhenti makan makanan berlemak dan pedas setiap hari, hadkan pengambilan makanan masin dan asap;
  • dua hingga tiga hari sebelum analisis, hadkan pengambilan makanan segera dan soda, dan lebih baik mengecualikannya;
  • jangan minum alkohol;
  • jangan merokok, jika tidak tahan 12 jam, maka jangan merokok selama satu jam sebelum ujian;
  • tidak termasuk mengambil ubat dan kontraseptif hormon sebelum ujian.

Penting! D-dimer dipantau dari masa ke masa dan diambil beberapa kali.

Di makmal, penentuan indikator dilakukan dengan kaedah yang berbeza dan menggunakan reagen yang berbeza menggunakan sistem pengukuran yang berbeza. Oleh itu, adalah perlu untuk mengulangi analisis di pusat penyelidikan yang sama dengan analisis utama..

Semasa menganalisis bahan, antibodi monoklonal digabungkan dengan bahagian serpihan. Sebatian yang terbentuk diperbaiki dan berdasarkan data yang diperoleh diagnosis "trombosis" dibuat atau dibantah.

Kadang-kadang hasilnya tidak betul:

  • jumlah bahan analisis yang salah dipilih, terlalu sedikit atau terlalu banyak;
  • masa analisis salah, pembekuan darah sudah selesai dibentuk atau pembentukan gumpalan belum bermula.

Hasil yang salah dapat diperoleh jika proses keradangan berlaku, yang memutarbelitkan gambaran analitik..

Kemungkinan komplikasi

  1. Trombosis. Pembekuan darah terbentuk di lumen saluran yang utuh. Mereka sering mengiringi urat kaki varikos. Trombosis juga boleh menjadi arteri.
  2. DIC - sindrom pembekuan intravaskular yang disebarkan - adalah keadaan serius di mana proses normal dalam sistem hemostasis terganggu dan tempat tidur vaskular memenuhi banyak gumpalan darah. Boleh berlaku sebagai komplikasi keracunan darah, setelah trauma teruk, pembedahan, jangkitan sebelumnya.
    Sekiranya tidak dirawat, cadangan fibrin habis, darah tidak membeku, dan pesakit mungkin mati akibat kehilangan darah yang tidak terkawal dan kerosakan pada organ dalaman. Penentuan tahap D-dimer memungkinkan untuk mengelakkan komplikasi pada waktunya.

Norma D-dimer

Petunjuk penanda ini mempunyai sedikit penyimpangan yang berkaitan dengan perubahan berkaitan dengan usia (sedikit lebih tinggi pada orang tua), tetapi pada masa yang sama ia sama untuk lelaki dan untuk wanita yang tidak hamil. Hasil ujian darah harus menunjukkan data tidak lebih tinggi dari 0,55 μg FEU / ml atau 250 ng / ml.

Perlu difahami bahawa D-dimer dapat menunjukkan adanya gumpalan darah di dalam kapal, tetapi tidak menunjukkan tempat penyetempatannya. Walaupun keputusan ujian pertama adalah normal, doktor akan menetapkan ujian kedua untuk:

  • mengecualikan kemungkinan kesalahan semasa mengambil bahan analisis dan semasa analisis itu sendiri;
  • untuk memerhatikan dinamika.

Sekiranya dua ujian menunjukkan hasil negatif (indikator kurang dari atau sama dengan nilai maksimum ambang), maka diagnosis "trombosis" dihapus. Sekiranya data penyelidikan lebih tinggi daripada 0.55 FEU / ml, maka data tersebut dibandingkan dengan petunjuk koagulogram lain dan dengan faktor reumatoid.

Oleh kerana orang tua mempunyai peningkatan D-dimer dalam darah, setelah usia 50 tahun, indikator dikira dengan formula: umur dikalikan dengan 10 dalam ng / ml. Norma D-dimer mengikut umur dan jantina.

UnitOrang dewasa, tidak mengandung1 trimester2 trimester3 trimester
Mkg / ml0.5+0.05-0.950.32-1.290.13-1.7
Mkg / l500+50-950320-1290130-1700
Nmol / L2.7+0.3-5.21.8-7.10.7-9.3

Nilai D-dimer pada orang yang sihat adalah bahagian penting dalam diagnosis. Petunjuk biasa bagi wanita yang tidak menjangkakan anak berada dalam lingkungan 400-500 ng / ml, tetapi angka ini bervariasi, kerana bergantung pada ovulasi. Sekiranya melebihi 500 ng / ml, maka terdapat kemungkinan besar perkembangan patologi.

D-dimer dan melahirkan bayi

Pada wanita hamil, tahap berubah dengan tempoh kehamilan dan berubah setiap trimester. Dalam 12 minggu pertama, penanda dapat mencapai tahap 750 ng / ml, yang melebihi tahap normal penanda sebanyak satu setengah kali dan kemudian penunjuk akan bertambah.

Semasa janin berkembang, indikator akan meningkat:

  • selepas 12 minggu, ia boleh mencapai 1000 ng / ml;
  • menjadi 1500ng / ml sebelum melahirkan.

Sekiranya nilai untuk jangka masa yang dinyatakan melebihi had ini, kajian tambahan dilakukan untuk mengesan trombosis. Pada akhir trimester ketiga, indikator mungkin meningkat, tetapi perlu dinormalisasi dengan melahirkan anak..

Petunjuk IVF

Semasa prosedur persenyawaan IVF, "superovulasi" dilakukan, yang meningkatkan jumlah estrogen dalam darah. Peningkatan tahap hormon boleh menyebabkan penyumbatan saluran darah pada seorang wanita. Oleh itu, semasa persenyawaan IVF, kajian untuk D-dimer dilakukan sebagai penanda kehadiran-ketiadaan pembekuan darah.

Walau bagaimanapun, indikator penanda dengan prosedur yang berjaya pada ibu mengandung meningkat dengan cara yang sama seperti pada wanita yang hamil secara semula jadi dan indikatornya harus berada dalam lingkungan normal yang ditetapkan untuk wanita hamil. Sekiranya nilai dinaikkan, masuk akal untuk menetapkan ujian dan peperiksaan tambahan.

Petunjuk normal

Norma bagi orang yang sihat adalah ketiadaan atau nilai D-dimer yang sangat rendah, kerana pembentukannya hanya berlaku apabila bekuan fibrin larut. Manifestasi aktif enzim protein dalam darah bermaksud bahawa sistem pembekuan darah telah diaktifkan.

Nilai rujukan adalah: 0 - 0,5 μg / ml.

Tetapi semasa kehamilan, indikator meningkat, kerana sistem peredaran darah berfungsi dalam mod yang berbeza. Dengan setiap trimester berikutnya, kepekatan D-dimer meningkat, yang normal. Nilai rujukan dalam tempoh melahirkan anak:

  • Saya trimester: 0 - 0,55 mg / ml;
  • Trimester II: 0.2 - 1.7 mg / ml;
  • III trimester: 0.3 - 3.1 mg / ml.

D-dimer dinaikkan: punca

Asas peningkatan indeks D-dimer biasanya adalah faktor-faktor berikut: sebilangan besar pembekuan darah di saluran, yang menghalang aliran darah bebas, kehamilan yang teruk dan risiko penamatan, fibrilasi atrium dan masalah jantung, keadaan patologi hati dan ginjal, onkologi.

Indeks D-dimer meningkat pada penyakit berikut:

  • Sindrom DIC - pembentukan sebilangan besar gumpalan darah kecil di saluran;
  • gangguan buah pinggang dan hepatik;
  • tumor malignan;
  • sebilangan besar darah beku di urat;
  • gumpalan darah dilokalisasikan di arteri, risiko gangren, infark miokard, strok, kerosakan buah pinggang;
  • perjalanan kehamilan yang sukar, toksikosis, dinyatakan pada peringkat akhir, tekanan darah tinggi, mengancam nyawa ibu dan anak, gestosis;
  • fibrilasi atrium;
  • pendarahan dalaman (perut atau usus).

Norma RFMK semasa kehamilan

Analisis di peringkat RFMK tidak berbeza dengan mengambil analisis. Darah diambil dari vena, pada waktu pagi, semasa perut kosong.

Norma dianggap nilai dari 3,4 mg hingga 5,0 mg per 100 ml darah. Sekiranya RFMK yang diambil pada 28 minggu semasa kehamilan meningkat, ia akan mengurangkan keberkesanan penghalang plasenta.

Apa yang perlu dilakukan sekiranya RFMK meningkat semasa kehamilan? Itu semua bergantung pada berapa banyak penunjuk ini telah meningkat. Dalam beberapa kes, doktor hanya mengawasi perjalanan kehamilan, dan - jika perlu - wanita hamil diberi ubat yang menstabilkan sistem hemostatik.

Salah satunya ialah Curantil. Pil ini diresepkan semasa kehamilan untuk menstabilkan aliran oksigen ke plasenta. Di samping itu, ia merangsang pengeluaran interferon dan merupakan imunomodulator. Oleh itu, ia boleh digunakan dalam wabak penyakit berjangkit bermusim sebagai agen profilaksis..

Intoleransi individu boleh berlaku pada "Curantil", dan kemudian digantikan dengan ubat yang serupa.

Apa hasilnya apabila penunjuk RFMK diturunkan semasa kehamilan? Sekiranya penunjuk ini diturunkan sebelum melahirkan, maka doktor yang menerima bayi harus diberitahu - wanita selepas bersalin mempunyai risiko pendarahan..

Dalam praktiknya, penurunan RFMK sangat jarang berlaku - hanya setelah seorang wanita hamil menggunakan ubat-ubatan yang mempengaruhi pembekuan darah. Sebagai contoh, untuk melegakan urat varikos, saya terpaksa menggunakan dana tempatan dengan heparin.

Mereka hampir tidak diserap ke dalam aliran darah dan diekskresikan dengan sangat cepat, tetapi jika anda mengambil ujian untuk RFMK pada masa ini, hasilnya mungkin diremehkan.

Penurunan RFMK boleh menyebabkan gangguan plasenta pramatang, risiko cairan ketuban memasuki aliran darah ibu, yang seterusnya menyebabkan kegagalan pernafasan akut pada bayi.

Kaedah pencegahan yang diperlukan

Seorang wanita hamil harus tahu bahawa dia secara bebas dapat mempengaruhi tahap D-dimer dalam darah. Ini penting kerana ujian rutin dapat mengesan gangguan darah yang serius..

Kaedah pencegahan utama.

  1. Pada peringkat perancangan kehamilan, ketika pasangan hanya berfikir untuk menjadi ibu bapa, perlu diperiksa oleh pakar yang berbeza. Untuk mengenal pasti penyakit yang boleh diwarisi, setelah mempelajari bahan yang diperlukan, ahli genetik akan dapat menentukan risiko mengembangkan patologi dan mengambil langkah-langkah yang diperlukan.
  2. Anda memerlukan pemakanan yang betul. Semua orang tahu ini, tetapi tidak semua orang dapat menyeimbangkan diet mereka dengan betul, kerana keadaan kesihatan, penampilan, dan kehadiran penyakit bergantung pada apa yang kita makan. Adalah perlu untuk mengembangkan diet yang tepat dengan pakar, termasuk bijirin, protein, coklat secara sederhana dalam diet.
  3. Cara hidup yang betul adalah penting - ada baiknya tidak termasuk pengambilan alkohol, tembakau, tidak mengunjungi bilik yang sesak, tempat di mana terdapat banyak asap tembakau, berjalan-jalan lebih kerap, untuk mengelakkan situasi tertekan, untuk berehat lebih banyak, bukan untuk terlalu banyak latihan.

D-dimer: keterangan

Kepentingan dan peranan D-dimer dalam sistem hemostasis

Banyak orang terpaksa menderma darah untuk analisis seperti itu, terutama wanita yang melahirkan. Ini dilakukan sebagai langkah pencegahan, misalnya, semasa kehamilan, dan untuk menjelaskan diagnosis, periksa keberkesanan rawatan. Walau bagaimanapun, hanya sedikit orang yang tahu apa itu D-dimer, apa sebenarnya peranan dan norma dalam darah manusia..

D-dimer adalah sekeping protein kecil yang terbentuk dalam darah semasa fibrinolisis. Terdapat protein dalam darah manusia yang disebut fibrin. Di bawah pengaruh enzim trombin, yang dihasilkan apabila diperlukan (misalnya, kecederaan, pendarahan), protein ini membentuk gumpalan yang disebut darah beku. Oleh itu, badan dilindungi dari kehilangan darah. Ini adalah mekanisme pertahanan yang penting. Namun, dengan jumlah fibrin yang berlebihan, trombosis dan penyumbatan saluran darah dapat terjadi, yang akan menyebabkan aliran darah terganggu. Agar gumpalan darah larut, tubuh mencetuskan mekanisme pertahanan seterusnya - protein plasmin. Ia merosakkan fibrin, membantu menghancurkan pembekuan darah dan membersihkan saluran darah.

Apabila struktur fibrin hancur, D-dimer dilepaskan.

Tahapnya dalam darah menunjukkan operasi normal kedua proses sekaligus: pembentukan trombus dan fibrinolisis. Pasti ada keseimbangan antara pembentukan gumpalan darah dan pemusnahannya. Sebaik sahaja dilanggar, seperti yang ditunjukkan oleh D-dimer, kegagalan yang mengancam nyawa berlaku di dalam badan. Pembekuan darah yang aktif boleh menyebabkan penyumbatan saluran darah dan bahkan urat besar, dan pembekuan darah yang terlalu rendah meningkatkan risiko kehilangan darah dalam trauma.

Ujian D-dimer muncul baru-baru ini, pada tahun 1990-an. Sejak itu, ia secara aktif digunakan untuk memeriksa status kesihatan orang yang menderita gangguan pembekuan darah, dan kaedah yang lebih bermaklumat dan murah untuk mengkaji gangguan ini belum ditemukan..


Artikel Seterusnya
ESR dalam ujian darah kanak-kanak