Resusitasi kardiopulmonari: algoritma


Resusitasi kardiopulmonari adalah satu set tindakan yang bertujuan untuk memulihkan aktiviti organ pernafasan dan peredaran darah sekiranya berlaku penghentian mereka secara tiba-tiba. Terdapat beberapa langkah ini. Untuk kemudahan penghafalan dan pengembangan praktikal, mereka dibahagikan kepada beberapa kumpulan. Dalam setiap kumpulan, tahap disorot, dihafal menggunakan peraturan mnemonik (berdasarkan suara).

Kumpulan resusitasi

Langkah-langkah resusitasi dibahagikan kepada kumpulan berikut:

  • asas, atau asas;
  • dipanjangkan.

Langkah-langkah asas resusitasi harus segera dimulakan apabila peredaran darah dan pernafasan berhenti. Mereka dilatih oleh pegawai perubatan dan perkhidmatan penyelamat. Semakin banyak orang biasa mengetahui tentang algoritma untuk menyediakan perawatan tersebut dan dapat menerapkannya, semakin besar kemungkinannya untuk mengurangkan kematian akibat kemalangan atau penyakit akut..
Langkah-langkah pemulihan yang dilakukan oleh doktor kecemasan dan pada peringkat seterusnya. Tindakan sedemikian didasarkan pada pengetahuan mendalam tentang mekanisme kematian klinikal dan diagnosis penyebabnya. Mereka melibatkan pemeriksaan menyeluruh terhadap mangsa, rawatannya dengan ubat-ubatan atau kaedah pembedahan..
Semua tahap resusitasi untuk kemudahan menghafal ditunjukkan dengan huruf abjad Inggeris.
Langkah-langkah resusitasi asas:
A - udara membuka jalan - memastikan patensi saluran udara.
B - nafas mangsa - berikan nafas mangsa.
C - peredaran darah - untuk memastikan peredaran darah.
Melakukan aktiviti ini sebelum kedatangan pasukan ambulans akan membantu mangsa bertahan.
Langkah-langkah resusitasi tambahan dilakukan oleh doktor.
Dalam artikel kami, kami akan membahas algoritma ABC dengan lebih terperinci. Ini adalah tindakan yang cukup sederhana yang harus diketahui dan dapat dilakukan oleh mana-mana orang..

Tanda-tanda kematian klinikal

Untuk memahami pentingnya semua tahap resusitasi, anda harus mempunyai idea tentang apa yang berlaku pada seseorang ketika peredaran darah dan pernafasan berhenti.
Selepas serangan pernafasan dan serangan jantung untuk sebarang sebab, darah berhenti beredar ke seluruh badan dan membekalkan oksigen kepadanya. Dalam keadaan kebuluran oksigen, sel mati. Namun, kematian mereka tidak berlaku dengan segera. Untuk waktu tertentu, masih mungkin untuk mengekalkan peredaran darah dan pernafasan dan dengan itu melambatkan kerosakan tisu yang tidak dapat dipulihkan. Tempoh ini bergantung pada masa kematian sel-sel otak, dan dalam keadaan suhu persekitaran dan badan normal tidak lebih dari 5 minit.
Jadi, faktor penentu kejayaan resusitasi adalah masa permulaannya. Sebelum memulakan resusitasi, gejala berikut mesti disahkan untuk menentukan kematian klinikal:

  • Kehilangan kesedaran. Ia berlaku 10 saat selepas peredaran berhenti. Untuk memeriksa sama ada seseorang itu sedar, anda perlu menggeleng perlahan, cuba ajukan soalan. Sekiranya tidak ada jawapan, anda harus meregangkan cuping telinga anda. Sekiranya orang itu sedar, tidak perlu melakukan tindakan pemulihan.
  • Kurang bernafas. Ia ditentukan melalui pemeriksaan. Anda harus meletakkan telapak tangan di dada dan melihat apakah ada pergerakan pernafasan. Tidak perlu memeriksa pernafasan dengan memegang cermin ke mulut mangsa. Ini hanya akan menyebabkan pembaziran masa. Sekiranya pesakit mengalami pengecutan otot pernafasan jangka pendek yang tidak berkesan, menyerupai desahan atau mengi, kita bercakap mengenai pernafasan agonal. Ia akan berakhir tidak lama lagi.
  • Kekurangan nadi di arteri leher, iaitu di karotid. Jangan buang masa mencari nadi di pergelangan tangan anda. Letakkan jari telunjuk dan tengah di sisi rawan tiroid di bahagian bawah leher dan pindahkan ke otot sternocleidomastoid, yang terletak serong dari tepi dalaman klavikula ke proses mastoid di belakang telinga.

Algoritma ABC

Sekiranya ada orang di hadapan anda tanpa kesedaran dan tanda-tanda kehidupan, anda perlu dengan cepat menilai keadaannya: menggelengkan bahu, mengajukan soalan, meregangkan cuping telinga. Sekiranya tidak ada kesedaran, mangsa harus dibaringkan di permukaan yang keras, dengan cepat membuka bajunya di dadanya. Adalah sangat diinginkan untuk mengangkat kaki pesakit; pembantu lain boleh melakukan ini. Hubungi ambulans secepat mungkin.
Adalah perlu untuk menentukan kehadiran pernafasan. Untuk melakukan ini, anda boleh meletakkan telapak tangan anda di dada mangsa. Sekiranya pernafasan tidak hadir, perlu memastikan patensi saluran udara (titik A - udara, udara).
Untuk memulihkan keadaan jalan nafas, satu tangan diletakkan di atas mahkota mangsa dan kepalanya condong ke belakang dengan lembut. Pada masa yang sama, dagu diangkat dengan tangan kedua, mendorong rahang bawah ke hadapan. Sekiranya selepas pernafasan spontan ini tidak pulih, teruskan ke ventilasi paru-paru. Sekiranya pernafasan muncul, anda mesti pergi ke titik C.
Pengudaraan paru-paru (titik B - nafas, pernafasan) paling kerap dilakukan dengan kaedah "mulut ke mulut" atau "mulut ke hidung". Adalah perlu untuk mencubit hidung mangsa dengan jari satu tangan, menurunkan rahangnya dengan tangan yang lain, membuka mulutnya. Sebaiknya buang sapu tangan ke mulut untuk tujuan kebersihan. Setelah menghirup udara, anda perlu membungkuk, menutup mulut mangsa dengan bibir anda, dan menghembuskan udara ke saluran pernafasannya. Pada masa yang sama, adalah wajar untuk melihat permukaan dada. Dengan pengudaraan yang betul, ia mesti meningkat. Kemudian mangsa membuat pernafasan penuh pasif. Pengudaraan dapat dilakukan hanya selepas udara dibebaskan..
Setelah dua hembusan udara, perlu untuk menilai keadaan peredaran darah mangsa, pastikan tidak ada nadi di arteri karotid dan pergi ke langkah C.
Titik C (peredaran, peredaran) melibatkan kesan mekanikal pada jantung, akibatnya fungsi pengepamannya dimanifestasikan sampai batas tertentu, dan juga keadaan diciptakan untuk pemulihan aktiviti elektrik yang normal. Pertama sekali, anda perlu mencari titik impak. Untuk melakukan ini, jari manis harus dipegang dari pusar hingga ke sternum mangsa sehingga halangan dirasakan. Ini adalah proses xiphoid. Kemudian tapak tangan dipusingkan, jari tengah dan telunjuk ditekan ke jari manis. Titik yang terletak di atas proses xiphoid di atas lebar tiga jari, dan akan menjadi tempat pemampatan dada.
Sekiranya kematian pesakit berlaku di hadapan resuscitator, apa yang disebut pukulan prekordial mesti dilakukan. Pukulan tunggal dengan kepalan tangan dikepalkan ke titik yang dijumpai dengan gerakan pantas dan tajam, menyerupai pukulan di atas meja. Dalam beberapa kes, kaedah ini membantu mengembalikan aktiviti elektrik yang normal di jantung..
Selepas itu, urut jantung tidak langsung dimulakan. Mangsa mesti berada di permukaan yang tegas. Tidak masuk akal untuk melakukan resusitasi di atas katil, anda perlu menurunkan pesakit ke lantai. Pangkal tapak tangan diletakkan pada titik yang terdapat di atas proses xiphoid, pangkal tapak tangan yang lain diletakkan di atas. Cengkaman jari dan angkat. Lengan penyelamat harus lurus. Gerakan tolakan diaplikasikan sedemikian rupa sehingga dada kendur 4 sentimeter. Kelajuannya mestilah 80 - 100 denyutan seminit, tempoh tekanan kira-kira sama dengan tempoh pemulihan.
Sekiranya hanya ada satu resusitasi, maka setelah 30 kali pukulan dia harus membuat dua suntikan ke paru-paru mangsa (nisbah 30: 2). Sebelumnya, diyakini bahawa jika ada dua orang melakukan resusitasi, maka harus ada satu suntikan untuk 5 kejutan (nisbah 5: 1), tetapi belum lama ini terbukti bahawa nisbah 30: 2 adalah optimum dan memastikan kecekapan maksimum tindakan resusitasi, baik dengan penyertaan satu dan dua resusitasi. Adalah wajar salah satu dari mereka mengangkat kaki mangsa, secara berkala memantau nadi di arteri karotid antara tekanan dada, dan juga pergerakan dada. Resusitasi adalah proses yang sangat memakan masa, sehingga para pesertanya dapat menukar tempat.
Resusitasi kardiopulmonari berlangsung selama 30 minit. Selepas itu, sekiranya berlaku ketidakberkesanan, kematian mangsa dinyatakan.

Kriteria keberkesanan resusitasi kardiopulmonari

Tanda-tanda yang boleh menyebabkan penyelamat awam menghentikan resusitasi termasuk:

  1. Kemunculan denyutan pada arteri karotid dalam tempoh antara tekanan dada semasa tekanan dada.
  2. Murid penyempitan dan pemulihan tindak balas mereka terhadap cahaya.
  3. Pemulihan pernafasan.
  4. Kemunculan kesedaran.

Sekiranya pernafasan normal pulih dan nadi muncul, disarankan untuk memusingkan mangsa ke satu sisi untuk mengelakkan lidah tenggelam. Adalah perlu untuk memanggil ambulans kepadanya secepat mungkin, jika ini belum dilakukan lebih awal.

Langkah-langkah resusitasi lanjutan

Langkah-langkah pemulihan yang dilakukan oleh doktor menggunakan peralatan dan ubat-ubatan yang sesuai.

  • Salah satu kaedah yang paling penting adalah defibrilasi elektrik. Walau bagaimanapun, ia hanya boleh dilakukan setelah pemantauan elektrokardiografi. Dalam asystole, kaedah rawatan ini tidak ditunjukkan. Ia tidak boleh dilakukan sekiranya berlaku penurunan kesedaran yang disebabkan oleh sebab lain, misalnya, epilepsi. Oleh itu, sebagai contoh, defibrilator "sosial" untuk pertolongan cemas, misalnya, di lapangan terbang atau tempat-tempat lain yang sesak, belum tersebar luas..
  • Doktor resusitasi harus melakukan intubasi trakea. Ini akan memastikan kepatuhan saluran udara normal, kemungkinan pengudaraan buatan menggunakan peranti, serta pemberian ubat tertentu secara intratracheal..
  • Akses vena mesti disediakan, dengan penggunaan yang mana kebanyakan ubat diberikan yang memulihkan aktiviti peredaran darah dan pernafasan.

Ubat utama yang digunakan adalah epinefrin, atropin, lidocaine, magnesium sulfat dan lain-lain. Pilihan mereka berdasarkan kepada penyebab dan mekanisme kematian klinikal dan dilakukan oleh doktor secara individu..

Filem rasmi Majlis Kebangsaan Rusia untuk Resusitasi "Resusitasi Cardiopulmonary":

Resusitasi Cardiopulmonary (CPR)

Peraturan tingkah laku

Pertolongan cemas sekiranya tiada kesedaran, berhenti bernafas dan peredaran darah

Tanda-tanda utama kehidupan pada mangsa

Tanda-tanda utama kehidupan termasuk kehadiran kesedaran, pernafasan dan peredaran spontan. Mereka diperiksa semasa pelaksanaan algoritma resusitasi kardiopulmonari..

Penyebab gangguan pernafasan dan peredaran darah

Kematian mendadak (penghentian pernafasan dan peredaran darah) boleh disebabkan oleh penyakit (infark miokard, aritmia jantung, dll.) Atau pengaruh luaran (kecederaan, kejutan elektrik, lemas, dll.). Terlepas dari sebab-sebab hilangnya tanda-tanda kehidupan, resusitasi kardiopulmonari dilakukan sesuai dengan algoritma khusus yang disarankan oleh Majlis Nasional Resusitasi Rusia dan Majlis Resusitasi Eropah.

Kaedah untuk memeriksa kesedaran, pernafasan, peredaran darah pada mangsa

Semasa memberikan pertolongan cemas, kaedah termudah untuk memeriksa adanya atau tidak adanya tanda-tanda kehidupan digunakan:

- untuk memeriksa kesedaran, peserta pertolongan cemas cuba melakukan hubungan verbal dan sentuhan dengan mangsa, memeriksa reaksinya terhadap perkara ini;

- untuk menguji pernafasan, sentuhan, pendengaran dan penglihatan digunakan (teknik untuk menguji kesedaran dan pernafasan dijelaskan dengan lebih terperinci di bahagian seterusnya);

- kekurangan peredaran darah pada mangsa ditentukan dengan memeriksa nadi pada arteri utama (serentak dengan penentuan pernafasan dan dengan latihan yang sesuai). Memandangkan ketepatan yang tidak mencukupi untuk memeriksa kehadiran atau ketiadaan peredaran darah dengan kaedah menentukan nadi pada arteri utama, disarankan untuk fokus pada ketiadaan kesedaran dan pernafasan untuk membuat keputusan mengenai resusitasi kardiopulmonari..

Algoritma moden untuk resusitasi kardiopulmonari (CPR). Teknik memberi tekanan dengan tangan ke sternum mangsa dan pernafasan buatan semasa CPR

Di tempat kejadian, peserta pertolongan cemas harus menilai keselamatan untuk dirinya, mangsa dan orang lain. Selepas itu, faktor-faktor yang mengancam harus dihilangkan atau risiko kecederaan diri, risiko untuk mangsa dan yang lain harus diminimumkan.

Seterusnya, anda perlu memeriksa kehadiran kesedaran pada mangsa. Untuk memeriksa kesadaran, perlu menggoncang bahu mangsa dengan perlahan dan bertanya dengan lantang: “Ada apa dengan anda? Adakah anda perlukan bantuan? " Orang yang tidak sedarkan diri tidak akan dapat menjawab dan menjawab soalan-soalan ini.

Sekiranya tidak ada tanda-tanda kesedaran, kehadiran pernafasan pada mangsa harus ditentukan. Untuk melakukan ini, adalah perlu untuk mengembalikan patensi saluran udara mangsa: letakkan satu tangan di dahi mangsa, ambil dagu dengan dua jari, miringkan kepala ke belakang, angkat dagu dan rahang bawah. Sekiranya anda mengesyaki kecederaan pada tulang belakang serviks, pemberian tip harus dilakukan dengan hati-hati dan secepat mungkin..

Untuk memeriksa pernafasan, bengkokkan pipi dan telinga ke mulut dan hidung mangsa dan selama 10 saat. cuba dengar pernafasannya, rasakan udara yang dihembus di pipi anda dan lihat pergerakan dada mangsa. Sekiranya tidak bernafas, dada mangsa tidak bergerak, suara pernafasannya tidak akan didengar, udara yang dihembus dari mulut dan hidung tidak akan dirasakan oleh pipi. Kekurangan pernafasan menentukan keperluan untuk memanggil ambulans dan resusitasi kardiopulmonari.

Sekiranya mangsa tidak bernafas, peserta pertolongan cemas harus mengatur panggilan ambulans. Untuk melakukan ini, anda perlu meminta pertolongan dengan kuat, menghubungi orang tertentu yang berada di tempat kejadian dan memberinya arahan yang sesuai. Arahan harus diberikan secara ringkas, jelas, dan informatif: “Orang itu tidak bernafas. Hubungi ambulans. Beritahu saya apa yang anda panggil ".

Sekiranya tidak ada kemungkinan menarik pembantu, ambulans harus dipanggil secara bebas (contohnya, menggunakan fungsi pembesar suara di telefon). Semasa membuat panggilan, anda perlu memberitahu pengirim maklumat berikut:

• lokasi kejadian, apa yang berlaku;

• bilangan mangsa dan apa yang berlaku kepada mereka;

• apa jenis bantuan yang diberikan.

Gantungkan telefon bimbit terakhir, setelah penghantar menjawab.

Memanggil ambulans dan perkhidmatan khas lain dilakukan melalui telefon 112 (ia juga boleh dibuat melalui telefon 01, 101; 02, 102; 03, 103 atau nombor wilayah).

Serentak dengan panggilan ambulans, perlu untuk mula memberi tekanan pada sternum mangsa dengan tangannya, yang seharusnya terletak di punggungnya di permukaan yang tegak dan tegak. Dalam kes ini, pangkal tapak tangan sebelah tangan peserta pertolongan cemas diletakkan di tengah-tengah dada mangsa, tangan kedua diletakkan di atas yang pertama, tangan dibawa ke kunci, lengan diluruskan pada sendi siku, bahu peserta pertolongan cemas diletakkan di atas mangsa sehingga tekanan diberikan tegak lurus ke pesawat sternum.

Tekanan tangan pada sternum mangsa dilakukan dengan berat badan peserta pertolongan cemas hingga kedalaman 5-6 cm dengan frekuensi 100-120 per minit.

Setelah 30 tangan memberi tekanan pada sternum mangsa, perlu melakukan pernafasan buatan dengan menggunakan kaedah "Mulut-ke-mulut". Untuk melakukan ini, buka saluran udara mangsa (buang kepalanya, angkat dagunya), cubit hidungnya dengan dua jari, tarik nafas buatan dua kali.

Penyedutan pernafasan buatan dilakukan seperti berikut: adalah perlu untuk menarik nafas normal, menutup mulut mangsa dengan erat dengan bibir anda, dan menghembuskan nafas secara merata ke saluran udara selama 1 saat, memerhatikan pergerakan dadanya. Petunjuk untuk jumlah udara yang ditiup dan penyedutan pernafasan yang berkesan adalah permulaan kenaikan dada, seperti yang ditentukan oleh peserta pertolongan cemas secara visual. Setelah itu, sambil terus menjaga patensi saluran udara, perlu memberi nafas pasif kepada mangsa, dan kemudian mengulangi penyedutan pernafasan buatan seperti yang dijelaskan di atas. Untuk 2 nafas pernafasan buatan, tidak lebih daripada 10 saat yang harus dihabiskan. Jangan lakukan lebih daripada dua percubaan pernafasan buatan dalam selang waktu antara menekan tangan pada sternum mangsa.

Dalam kes ini, disarankan untuk menggunakan alat untuk melakukan pernafasan buatan dari kit pertolongan cemas atau gaya.

Sekiranya mustahil untuk melakukan pernafasan buatan dengan menggunakan kaedah "Mulut-ke-mulut" (contohnya, kerosakan pada bibir mangsa), pernafasan buatan dilakukan dengan kaedah "Mulut-ke-hidung". Pada masa yang sama, teknik pelaksanaannya berbeza kerana peserta pertolongan cemas menutup mulut mangsa ketika melentokkan kepalanya ke belakang dan membungkus bibir di sekitar hidung mangsa.

Seterusnya, resusitasi harus diteruskan, bergantian 30 tekanan pada sternum dengan 2 pernafasan buatan.

Kesalahan dan komplikasi yang timbul daripada pelaksanaan tindakan resusitasi

Kesalahan utama semasa melakukan tindakan pemulihan adalah:

- pelanggaran urutan langkah-langkah resusitasi kardiopulmonari;

- teknik yang salah untuk menggunakan tekanan dengan tangan di sternum mangsa (kedudukan tangan yang tidak betul, kedalaman tekanan yang tidak mencukupi atau berlebihan, kekerapan yang salah, kekurangan pengangkatan dada sepenuhnya setelah setiap tekanan);

- teknik melakukan pernafasan buatan yang tidak betul (pembukaan saluran udara yang tidak mencukupi atau tidak betul, jumlah udara yang disuntik berlebihan atau tidak mencukupi);

- nisbah tekanan tangan yang salah pada sternum dan pernafasan buatan;

- masa antara menekan dengan tangan di sternum mangsa melebihi 10 saat.

Komplikasi resusitasi kardiopulmonari yang paling biasa adalah patah dada (terutamanya tulang rusuk). Selalunya ini berlaku dengan tekanan yang berlebihan dengan tangan di sternum mangsa, titik tangan yang tidak betul, peningkatan kerapuhan tulang (contohnya, pada orang tua dan mangsa pikun).

Adalah mungkin untuk mengelakkan atau mengurangkan kekerapan kesalahan dan komplikasi ini dengan latihan berkala dan berkualiti tinggi..

Petunjuk untuk menghentikan CPR

Langkah-langkah penyelamatan berterusan sehingga kedatangan ambulans atau perkhidmatan khas lain, yang pekerjanya diminta untuk memberikan pertolongan cemas, dan perintah dari pekerja perkhidmatan ini untuk menghentikan resusitasi, atau sehingga muncul tanda-tanda kehidupan yang jelas pada mangsa (penampilan pernafasan spontan, batuk, pergerakan sukarela).

Sekiranya terdapat resusitasi dan keletihan fizikal yang berpanjangan pada peserta pertolongan cemas, perlu melibatkan pembantu dalam pelaksanaan aktiviti ini. Sebilangan besar cadangan domestik dan asing yang moden untuk resusitasi kardiopulmonari memperuntukkan perubahan peserta kira-kira setiap 2 minit, atau setelah 5-6 kitaran tekanan dan nafas.

Langkah-langkah penyelamatan tidak boleh dilakukan oleh mangsa dengan tanda-tanda yang tidak dapat dilaksanakan (penguraian atau trauma yang tidak sesuai dengan kehidupan), atau dalam kes di mana ketiadaan tanda-tanda kehidupan disebabkan oleh akibat penyakit yang tidak dapat disembuhkan lama (misalnya, barah).

Resusitasi kardiopulmonari dengan standard baru

Resusitasi kardiopulmonari mengikut piawaian baru menunjukkan kegagalan algoritma tindakan yang jelas yang disyorkan untuk digunakan di kalangan pesakit yang memerlukan rawatan segera. Penting untuk mengetahui peraturan pertolongan cemas bukan hanya untuk doktor, tetapi juga untuk orang biasa. Tindakan yang jelas berkaitan dengan orang yang cedera dapat menyelamatkan nyawanya sebelum kedatangan doktor, mencegah banyak akibat yang serius.

Apabila resusitasi diperlukan

Permulaan kematian klinikal pesakit disertai dengan kekurangan nadi, pernafasan dan tindak balas murid terhadap cahaya. Kecuali disebabkan oleh kecederaan serius atau penyakit lain yang mengancam nyawa, keadaannya boleh dibalikkan. Waktu optimum untuk menghidupkan semula tidak lebih dari lima minit selepas kematian. Sekiranya bantuan diberikan kemudian, terdapat ancaman komplikasi teruk dari sistem saraf pusat dan organ dalaman lain..

Petunjuk untuk

Dengan perkembangan kematian klinikal pada pesakit, perlu menggunakan satu set tindakan asas, dalam banyak kes membantu menghidupkan kembali pesakit. Untuk ini, penting untuk mengetahui gejala keadaan ini. Semua tanda kematian dibahagikan kepada primer dan sekunder. Dalam kes pertama, kita bercakap mengenai manifestasi berikut pada manusia:

  • kekurangan nadi di kawasan kapal besar (asystole);
  • tidak sedar (koma);
  • kekurangan penyempitan murid dalam cahaya terang (mydriasis);
  • kurang bernafas pada mangsa (apnea).

Apnea disahkan oleh pergerakan tubuh yang tidak bergerak. Untuk memahami bahawa sebenarnya tidak ada pernafasan, seseorang harus membungkuk kepada pesakit, dengarkan. Pilihan lain adalah dengan membawa cermin ke mulutnya. Sekiranya anda bernafas lemah, ia akan kabut..

Untuk memastikan asystole, anda perlu mencari arteri karotid. Di tempat lain, agak sukar untuk merasakan denyutan nadi, kerana pada pesakit yang tidak sedarkan diri, tekanan sistolik sering turun menjadi 60 mm Hg. Seni. Untuk meraba arteri karotid, letakkan jari tengah dan telunjuk di tengah leher, kemudian gerakkannya ke kiri atau kanan ke kemurungan. Di sini nadi terasa jelas. Sekiranya tidak ada, kita bercakap mengenai permulaan kematian klinikal..

Untuk menentukan mydriasis, anda perlu membuka kelopak mata mangsa. Sekiranya murid tidak menyempit ketika terkena cahaya, ini menunjukkan kekurangan darah dan oksigen yang kuat ke tisu otak.

Di antara tanda-tanda sekunder perlu diperhatikan pucat kulit, kehilangan nada otot, ketiadaan refleks sepenuhnya. Sekiranya manifestasi di atas dijumpai pada pesakit, anda harus segera menjalani resusitasi kardiopulmonari..

Apabila resusitasi dikontraindikasikan?

Resusitasi primer pesakit mengikut standard baru dilakukan untuk menyelamatkan nyawa pesakit. Bantuan profesional lebih lanjut diberikan di persekitaran hospital oleh pakar yang berkelayakan. Sekiranya hasil yang mematikan berlaku kerana jangka panjang pelbagai patologi pada seseorang yang tidak memberikan terapi, kemungkinan dan keberkesanan langkah-langkah menyelamatkan nyawa dipertanyakan. Penyakit seperti itu termasuk pembentukan onkologi, kegagalan jantung yang teruk dan keadaan lain yang tidak sesuai dengan kehidupan..

Di samping itu, tidak ada kemungkinan menyelamatkan nyawa dengan adanya gejala berikut:

  • menyejukkan badan;
  • pembentukan bintik kadaverik;
  • keruh dan kekeringan membran mukus mata;
  • kemunculan fenomena mata kucing;
  • pengerasan otot.

Tanda-tanda ini menunjukkan permulaan kematian biologi yang tidak dapat disembuhkan..

Algoritma tindakan

Menurut piawaian baru untuk penyediaan resusitasi, bantuan kepada seseorang harus terdiri dari tahap-tahap berikut:

  1. Mengenal pasti gejala, memanggil ambulans.
  2. Melakukan tekanan dada.
  3. Bantuan pernafasan.
  4. Defebrilasi.
  5. Penerapan kaedah rawatan intensif.
  6. Ubat untuk asystole dan keadaan lain.

Algoritma tindakan dijalankan mengikut cadangan Persatuan Jantung Amerika. Untuk kemudahan, setiap peringkat bantuan ditunjukkan dengan huruf - A, B, C, D, E. Mari kita pertimbangkan masing-masing dengan lebih terperinci:

  • Jalan udara (A) - pemulihan patensi saluran udara. Prosedur ini dilakukan dengan menceroboh trakea. Tujuan acara ini adalah untuk menghilangkan pelanggaran yang mengancam nyawa;
  • Pernafasan (B) - pemeliharaan buatan fungsi pernafasan seseorang. Di sini mereka menggunakan teknik mulut ke mulut. Sebaiknya gunakan beg Ambu untuk mencegah jangkitan;
  • Peredaran (C) - melakukan urutan tidak langsung otot jantung untuk memastikan pemulihan peredaran darah ke seluruh badan;
  • Kecacatan (D) - penentuan status neuralgik, penilaian fungsi penting mangsa;
  • Pendedahan (E) - penilaian tanda-tanda luaran pada pesakit, melegakan keadaan yang mengancam nyawa.

Piawaian di atas untuk resusitasi kardiopulmonari dirancang untuk doktor. Orang yang melakukan pertolongan cemas, perlu mempunyai pengetahuan dan kemahiran dalam melaksanakan tiga perkara pertama.

Peraturan untuk memastikan keselamatan pesakit dan penyelamat sebelum ketibaan ambulans
Untuk meningkatkan keberkesanan resusitasi dan keselamatan semua peserta dalam proses penyediaan rawatan, cadangan berikut harus diikuti:

  • mangsa dan resusitasi mesti berada di persekitaran yang selamat semasa CPR. Orang sering memerlukan pertolongan selepas kemalangan di jalan raya atau di kilang. Semua tindakan dilakukan dari jalan atau peralatan berbahaya;
  • semasa menjalankan resusitasi, anda perlu memanggil orang yang lewat atau berjiran, kerana kehadiran beberapa orang akan memudahkan dan mempercepat prosedur;
  • jika anda tidak dapat merasakan denyutan nadi, anda tidak boleh digantung di atasnya. Adalah perlu untuk menilai fungsi penting pesakit lain (pernafasan, tindak balas murid terhadap cahaya);
  • murid berhenti bertindak balas terhadap cahaya hanya beberapa minit selepas serangan jantung. Nuansa ini mesti diambil kira, jangan buang masa yang berharga.

Semakin cepat pertolongan diberikan kepada pesakit, semakin banyak peluang untuk menyelamatkan nyawanya, mencegah kematian sel-sel otak, dan oleh itu mengelakkan komplikasi serius.

Teknik untuk melakukan langkah-langkah pemulihan

Tanpa pendidikan perubatan dan kemahiran resusitasi khusus, hanya tiga teknik penjagaan yang dapat digunakan. Ini termasuk strok prekordial, urutan otot jantung secara tidak langsung, pernafasan buatan. Di ambulans dan di hospital, doktor mempunyai akses kepada jenis resusitasi seperti fibrilasi dan urutan jantung langsung. Dalam kombinasi dengan prosedur ini, ubat-ubatan yang diperlukan digunakan.

Rentak prekordial

Kaedah ini adalah pengganti fibrilasi jantung. Sebaiknya lakukan dalam beberapa saat pertama selepas serangan jantung. Dalam kes ini, tindakan resusitasi adalah seperti berikut:

  1. Sekiranya keadaan mengizinkan, letakkan pesakit di punggungnya, permukaannya hendaklah rata. Sekiranya nadi tidak dapat diraba di kawasan arteri karotid, teknik ini harus dimulakan dengan segera..
  2. Dua jari diletakkan di kawasan dada, di kawasan proses xiphoid. Pukulan dilakukan dengan tangan, dibengkokkan ke penumbuk, sedikit di atas kawasan ini.
  3. Sekiranya terdapat nadi yang lebih jauh, orang yang memberikan bantuan harus menjalani urutan jantung tidak langsung.

Mampatan dada

Nama lain untuk teknik resusitasi ini adalah urutan otot jantung secara tidak langsung. Untuk pelaksanaan prosedur yang betul dan berkesan, anda harus mematuhi cadangan berikut:

  • mangsa mesti berbaring di permukaan yang stabil. Ini akan membantu mengelakkan perpindahan badan semasa urut;
  • tidak kira bahagian resusitasi mana yang akan berada semasa sesi. Di sini, perhatian hanya perlu diberikan pada kedudukan tangan yang betul. Mereka mesti berada di bahagian bawah sternum;
  • tangan disambungkan dengan kunci atau diletakkan satu di atas yang lain di kawasan 3 - 4 cm di atas proses xiphoid. Menekan dilakukan hanya dengan telapak tangan, anda tidak perlu bekerja dengan jari anda;
  • pemampatan dada dilakukan dengan mengorbankan berat badan resusitasi. Oleh kerana setiap orang mempunyai berat badannya sendiri, semasa sesi anda perlu memastikan bahawa dada tidak mendorong lebih dari 5-6 cm. Sekiranya tekanannya lebih kuat, anda boleh mencederakan mangsa.

Selang setiap jam antara kejutan tidak boleh melebihi 1-2 saat. Tempoh tekanan itu sendiri kurang dari satu saat. Di samping itu, penting untuk mengambil kira ciri usia pesakit..

Ketika menghidupkan bayi, dorongan dilakukan dengan jari, bukan telapak tangan. Pemampatan telapak tangan dilakukan pada usia kanak-kanak yang lebih tua. Prosedur pemampatan dada yang berkesan dipertimbangkan ketika nadi pesakit muncul..

Bantuan pernafasan

Sebelum melakukan pengudaraan paru-paru buatan, pastikan bahawa tidak ada benda asing di mulut yang mengganggu pernafasan normal. Untuk ini, pesakit diletakkan di punggungnya, kepala harus dilemparkan ke belakang sebanyak mungkin. Anda perlu meletakkan tuala atau penggulung dari barang yang ada di bawah leher anda. Selepas ini, orang yang memberi pertolongan harus menarik nafas melalui mulut. Sekiranya dada mangsa tidak naik, anda perlu memeriksa mulut, mengeluarkan benda asing.

Setelah menghilangkan rintangan dalam pelaksanaan pernafasan buatan, algoritma pelaksanaannya adalah seperti berikut:

  1. Penyedutan dilakukan melalui mulut. Pada masa yang sama, resuscitator mesti menutup hidung orang yang tidak sedarkan diri. Ini akan memastikan bahawa udara memasuki paru-paru..
  2. Semasa menjalankan prosedur, anda perlu memantau sama ada sternum mangsa meningkat.
  3. Jumlah udara yang dihirup mestilah sekitar 1 liter. Dalam 60 saat, anda mesti mengambil kira-kira 12 nafas. Mesti ada jeda sekurang-kurangnya 5 saat di antara mereka..

Sekiranya semasa penyedutan rongga seliak meningkat pada pesakit, seseorang harus waspada. Fenomena ini mungkin menunjukkan masuknya udara ke dalam perut..

Membantu pesakit di persekitaran hospital

Setelah mangsa dibawa ke hospital, resusitasi terus menggunakan teknik seperti urutan jantung langsung, defibrilasi, dan ubat-ubatan..

Urut jantung secara langsung

Penjagaan resusitasi jenis ini dilakukan secara eksklusif di kawasan hospital. Teknik ini dijalankan seperti berikut:

  • doktor membedah sternum manusia, yang memberikan akses terus ke organ;
  • urut jantung berirama dilakukan untuk mengembalikan aliran darah ke saluran seluruh badan.

Keberkesanan urut bergantung kepada banyak faktor, antaranya waktu kematian, profesionalisme doktor, sebab-sebab yang menyebabkan penangkapan jantung harus diketengahkan.

Defibrilasi

Kaedah ini melibatkan penggunaan peralatan khas - defibrillator. Dengan bantuannya, doktor memberi kesan pada jantung dengan arus elektrik. Prosedur ini berkesan dalam keadaan teruk pada pesakit dengan gangguan seperti fibrilasi ventrikel, takikardia supreventrikular dan ventrikel. Sekiranya terdapat serangan jantung yang lengkap, kaedah tersebut dianggap tidak sesuai..

Penggunaan ubat

Semasa melakukan resusitasi, doktor menyuntik ubat yang diperlukan ke dalam vena atau trakea pesakit. Pada masa yang sama, suntikan intramuskular mempunyai kecekapan rendah, ia jarang sekali digunakan.

Selalunya, kaedah berikut digunakan untuk menyelamatkan nyawa seseorang:

  • Epinefrin paling berkesan dalam serangan jantung;
  • Natrium bikarbonat - digunakan untuk membantu pesakit dengan hiperkalemia (kadar kalium tinggi) dan asidosis metabolik.

Banyak ubat lain digunakan bergantung pada jenis penyakit dan gejala yang dikembangkan. Antaranya, ubat antikoagulan, ubat antihipertensi dan hipertensi, ubat penenang dan lain-lain harus dibezakan..

Resusitasi kardiopulmonari, menurut piawaian baru, adalah serangkaian langkah-langkah yang bertujuan mengeluarkan mangsa dari kematian klinikal. Langkah-langkah utama semasa penyediaan rawatan termasuk pernafasan buatan dan tekanan dada. Setelah dimasukkan ke hospital, keputusan mengenai jenis tindakan resusitasi diambil oleh doktor secara kecemasan, bergantung pada keadaan pesakit.

Resusitasi Cardiopulmonary: garis panduan baru dari Majlis Resusitasi Eropah 2015

Dalam edisi Oktober 2015 jurnal Resuscitation, cadangan baru dari Majlis Resusitasi Eropah (ERC-2015) diterbitkan, yang memperkenalkan sejumlah perubahan pada algoritma kardiopulmonari dan serebral resusitasi (CPCR) yang disajikan dalam tinjauan ini..

Kekerapan kematian mengejut di Eropah adalah 55-113 kes setiap 100,000 orang / tahun, atau 350-700 ribu / tahun. Prinsip-prinsip organisasi perawatan didasarkan pada "rantai survival" yang merangkumi pengakuan awal penangkapan peredaran darah dan komunikasi ke layanan yang sesuai, permulaan CPR awal, defibrilasi awal dan perawatan khusus pada masa awal penangguhan semula..

Mekanisme utama penahanan peredaran darah dalam 20-50% kes adalah pengembangan fibrilasi ventrikel (VF). Lebih-lebih lagi, sejak penggunaan defibrilasi yang tersedia secara meluas di AS dan Eropah menggunakan defibrilator luaran automatik - AED (Automatic Extemal Defibrillator), kekerapan pendaftaran VF sebagai mekanisme utama penangkapan peredaran darah dalam kematian mendadak telah meningkat kepada 76%.

Fakta ini menggarisbawahi pentingnya menyediakan syarat untuk defibrilasi awal di tempat yang sesak (pusat membeli-belah, dewan konsert, stesen kereta api, lapangan terbang, kapal terbang, dll.), Yang telah menunjukkan kecekapan tinggi di seluruh dunia..

Pada masa yang sama, perlu ditekankan bahawa langkah pertama ke arah ini adalah organisasi fungsi perkhidmatan ambulans dan melatih doktor dan paramedik dalam kemahiran CPR dengan peralatan wajib semua ambulans dengan defibrilator automatik..

Oleh kerana kejayaan utama CPR dengan hasil neurologi yang baik dicapai, menurut statistik dunia, tepat pada peringkat pra-hospital, langkah seterusnya adalah melatih penghantar perubatan kecemasan yang akan dapat menasihati orang yang meminta pertolongan melalui telefon dan memberi arahan kepada bukan profesional mengenai CPR sehingga pasukan ambulans tiba. rawatan perubatan, seperti yang telah dilaksanakan di luar negara.

Kompleks CPR moden (A - jalan udara, pernafasan B, peredaran C), bermula dengan cadangan ERC-2010, telah diubah suai menjadi algoritma C-A-B, dan oleh itu tahap pertama setelah diagnosis penangkapan peredaran darah adalah permulaan kompresi dada dan hanya kemudian memulihkan patensi saluran udara dan pernafasan buatan.

Menurut cadangan baru, penekanan utama dalam latihan orang awam haruslah pada tanda-tanda keadaan kritikal seperti kurangnya kesedaran dan gangguan pernafasan luaran, yang harus digunakan sebagai penanda permulaan penangkapan peredaran darah. Harus diingat bahawa pernafasan agonal (tersentak) diperhatikan pada minit pertama penangkapan peredaran darah pada 40% pesakit dan dikaitkan dengan kadar kelangsungan hidup yang lebih tinggi.

Tahap sokongan kehidupan asas (SOKONGAN HIDUP ASAS - BLS)

C. Peredaran darah buatan

Mampatan dada. Masalah asas peredaran buatan adalah tahap output jantung yang sangat rendah (kurang dari 30% daripada norma) yang dibuat semasa pemampatan dada.

Pemampatan yang dilakukan dengan betul mengekalkan tekanan darah sistolik pada 60-80 mm Hg, sementara tekanan darah diastolik jarang melebihi 40 mm Hg. dan, sebagai akibatnya, menyebabkan aliran darah rendah serebrum (30-60% norma) dan koronari (5-20% norma).

Semasa pemampatan dada dilakukan, tekanan perfusi koronari hanya meningkat secara beransur-ansur dan oleh itu menurun dengan cepat dengan setiap jeda berturut-turut yang diperlukan untuk pernafasan mulut ke mulut. Minimum 20 pemampatan diperlukan untuk mencapai tahap hemodinamik sistemik setinggi mungkin. Dalam hal ini, ditunjukkan bahawa nisbah bilangan mampatan dan kadar pernafasan, sama dengan 30: 2, adalah yang paling berkesan.

Satu kajian pada pesakit intubasi menunjukkan bahawa dengan tekanan dada yang betul, volume pasang surut hanya 40 ml, yang tidak mencukupi untuk ventilasi yang mencukupi..

Peruntukan ini adalah alasan di sebalik penyertaan CPR tanpa pengudaraan yang disebut dalam cadangan baru, dan terus mengesyorkan agar latihan CPR awam bukan profesional, termasuk pemampatan dada dan resusitasi mulut ke mulut, disarankan. Namun, dalam keadaan di mana resusitasi tidak dapat atau tidak mahu melakukan resusitasi mulut ke mulut, hanya diperlukan satu pemampatan dada..

Baru dalam cadangan ERC-2015 adalah perubahan frekuensi mampatan, yang seharusnya 100-120 per 1 minit, dan kedalaman mampatan sekurang-kurangnya 5 cm, tetapi tidak lebih dari 6 cm.

Satu kajian yang dilakukan di antara 9136 pesakit menunjukkan bahawa kedalaman mampatan dalam lingkungan 4–5,5 cm dikaitkan dengan kadar kelangsungan hidup yang lebih baik. Kedalaman lebih dari 6 cm dikaitkan dengan sebilangan besar komplikasi. Pada 13 469 pesakit dengan penahan peredaran darah, varian yang berbeza dari tekanan dada yang digunakan dibandingkan (> 140 / min, 120-139 / min, 180 s, tidak berkesan).

Penilaian irama / nadi juga tidak boleh melebihi 10 saat - jika ECG mengekalkan VF / VT tanpa nadi, perlu dilakukan kejutan defibrilasi kedua diikuti dengan pemampatan dada dan komponen CPR selama 2 minit.

Sekiranya irama sinus dipulihkan mengikut data pemantauan EKG, tetapi tidak ada nadi, perlu untuk segera meneruskan pemampatan dada selama 2 minit, diikuti dengan penilaian irama dan nadi: kejutan CPR selama 2 minit -> penilaian irama / nadi -> kejutan CPR semasa 2 minit.

Defibrilasi monofasik tidak lagi dipertimbangkan kerana fakta bahawa defibrilator jenis ini tidak lagi tersedia, dan prinsip itu sendiri, yang dilaksanakan pada model defibrilator lama, tidak berkesan dan menyebabkan kerosakan miokardium pasca-defibrilasi yang teruk.

Hasil penyelidikan menunjukkan bahawa defibrilasi biphasic, menggunakan lebih sedikit tenaga, secara signifikan lebih efektif dan cenderung menyebabkan kerosakan dan disfungsi postresusitasi miokardium berbanding dengan tenaga yang sepadan dengan denyutan monofasik..

Tahap tenaga awal untuk defibrilator biphasic mestilah 150 Joules, diikuti dengan peningkatan tenaga dengan kejutan berulang. Secara amnya, perlu mengikuti cadangan kilang - pengeluar defibrilator biphasic.

Semasa melakukan defibrilasi elektrik, wajib memenuhi tiga syarat asas: kedudukan elektrod yang betul (satu di sebelah kanan sepanjang garis parasternal di bawah klavikula, yang lain di sebelah kiri sepanjang garis pertengahan axillary dalam unjuran puncak jantung).

Untuk elektrod standard (tidak melekat), semasa melaksanakan pelepasan, perlu memastikan daya aplikasinya pada elektrod dalam 8 kg dan pastikan menggunakan gel konduktif elektrik khas atau, jika tidak, gasket dibasahi dengan larutan konduktif. Penggunaan elektrod kering tidak dapat diterima, kerana ini secara signifikan mengurangkan keberkesanan defibrilasi (mengurangkannya menjadi hampir sifar) dan menyebabkan luka bakar pada kulit.

Garis panduan baru mengesyorkan penggunaan elektrod pelekat (pelekat diri) yang lebih disukai daripada elektrod standard, kerana ia terbukti lebih mudah, bebas tangan dan meminimumkan jeda sebelum defibrilasi. Semua model defibrilator moden, bersama dengan elektrod standard, dilengkapi dengan elektrod pelekat diri.

Semasa defibrilasi, tidak ada peserta resusitasi yang harus menyentuh pesakit dan / atau tempat tidurnya.

Sekiranya pesakit mempunyai alat pacu jantung yang ditanamkan, elektrod defibrilator harus diletakkan sekurang-kurangnya 8 cm dari pesakit. Dalam keadaan ini, penggunaan elektrod kedudukan anteroposterior juga disyorkan.

Sekali lagi, perlu ditekankan bahawa untuk VF / VT tanpa pulsa, 1 mg epinefrin dan 300 mg IV amiodarone harus diberikan hanya selepas kejutan defibrilasi elektrik ketiga yang tidak berkesan. Selepas itu, dalam kes VF yang berterusan, epinefrin disuntik setiap 3-5 minit sepanjang keseluruhan tempoh CPR. Amiodarone disuntik semula sekali pada dos 150 mg setelah kejutan defibrilasi kelima yang tidak berkesan.

Pemantauan semasa CPR

Cadangan baru memberi perhatian besar kepada pemantauan untuk menilai kualiti dan keberkesanan langkah-langkah pemulihan yang berterusan. Dalam hal ini, sejumlah teknologi telah diusulkan untuk digunakan dalam proses CPR..

Penggunaan sensor yang menilai kualiti mampatan dada berdasarkan frekuensi dan kedalaman mampatan, serta pengudaraan yang dilakukan mengikut frekuensi dan isipadu. Teknologi ini diimplementasikan di sejumlah defibrilator moden dan merupakan alat yang terletak di dada pesakit dan di mana pemampatan dilakukan semasa CPR, diikuti dengan menampilkan parameter pemampatan dan pengudaraan di atas pada monitor jantung defibrilator, sementara ada kemungkinan maklum balas dengan prompt suara untuk melakukan yang betul langkah-langkah resusitasi. Peranti inilah yang membolehkan anda mengawal kedalaman optimum (tidak kurang dari 5 dan tidak lebih dari 6 cm) dan frekuensi mampatan dan mencegah hiperventilasi.

Pemeriksaan capnografi, yang juga merupakan pilihan defibrilator. Capnografi semasa CPR membolehkan anda mengesahkan kedudukan tiub endotrakeal, menilai kualiti CPR dan merupakan petunjuk awal pemulihan peredaran darah yang berkesan secara hemodinamik..

Ultrasound CPR dapat mengenal pasti penyebab penolakan peredaran darah yang berpotensi berpatah balik mengikut algoritma empat G - empat T (cardamp tamponade, PE, pneumothorax), serta mengenal pasti aktiviti elektrikal tanpa denyut nadi.

Penyebab CPR yang Berpotensi Berbalik

Kemungkinan hasil CPR yang baik pada EABD / asystole (seperti pada VF / VT refraktori) dapat ditingkatkan hanya jika ada penyebab penangkapan peredaran darah yang berpotensi dapat dibalikkan. Mereka disajikan dalam bentuk algoritma universal "empat G - empat T".

Penamatan tindakan pemulihan

CPR harus dilakukan selagi fibrilasi ventrikel berterusan pada ECG, kerana ia mengekalkan metabolisme minimum dalam miokardium, yang memberikan potensi pemulihan sirkulasi spontan.

Sekiranya penangkapan peredaran darah oleh mekanisme EABP / asystole, sekiranya tidak ada sebab yang berpotensi dapat diterbalikkan (menurut algoritma "empat G - empat T"), CPR dilakukan dalam masa 30 minit, dan jika tidak berkesan, hentikan.

CPR lebih dari 30 minit dalam kes hipotermia, lemas dalam air ais, dan overdosis dadah.

Masa di mana resusitasi berhenti direkodkan sebagai masa kematian pesakit..

Sokongan hidup ekstrakorporeal. Penyelidikan yang sedang dijalankan semakin memperluas keupayaan sistem resusitasi perfusi kecemasan (EPR). Sistem-sistem ini adalah mesin paru-paru jantung mudah alih yang memberikan sokongan peredaran darah extracorporeal pada pesakit dalam keadaan kematian klinikal di mana CPR standard tidak berkesan, tetapi ada sebab yang berpotensi dapat dibalikkan yang dapat dipengaruhi oleh terapi tertentu..

Sebab yang berpotensi dapat ditarik balik yang ditunjukkan EPR adalah:

  • trombosis koronari akut - untuk campur tangan koronari perkutan (PCI),
  • embolisme paru-paru besar - untuk trombektomi,
  • hipotermia am yang teruk - untuk pemanasan ekstrasorporeal pesakit.

Perlu ditekankan bahawa alat ini dapat, selain pemanasan ekstraporporeal, memberikan induksi hipotermia terapeutik.

Tahap sokongan hidup jangka panjang

Di UK, kajian epidemiologi dilakukan dengan penyertaan 24,132 pesakit yang menghidap semula, kadar kematian dalam tempoh pasca-rangsangan adalah 71%. Harus diingat bahawa di antara yang terselamat, hanya 15-20% yang cepat memulihkan tahap kesedaran yang mencukupi, 80% pesakit yang tersisa menjalani penyakit pasca-resusitasi (PWD).

Sebab-sebab kematian dalam tempoh postresuscitation adalah: 1/3 - jantung (risiko tertinggi dalam 24 jam pertama selepas postresuscitation), 1/3 - disfungsi pelbagai organ ekstraserebral, dan 1/3 - neurologi (menyebabkan kematian dalam jangka panjang PRP).

Pada tahun 1972 dalam edisi pertama jurnal antarabangsa "Resuscitation" yang ditubuhkan pada tahun yang sama, sebuah artikel oleh V.A. Negevsky "Langkah kedua dalam resusitasi adalah rawatan penyakit postresuscitation", di mana dia pertama kali memperkenalkan konsep penyakit postresuscitation. Terlepas dari kenyataan bahawa istilah "penyakit postresuscitasi" digantikan oleh konsensus antarabangsa pada tahun 2008 dengan "sindrom postresuscitation", sebagai penghormatan kepada V.A. Negevsky pada tahun 2012, karya klasiknya diterbitkan semula dalam jurnal "Resuscitation".

Menurut V.A. Negevsky, "penyakit postresuscitation dicirikan oleh etiologi khasnya sendiri - gabungan iskemia global yang tidak dapat dipisahkan dengan reoksigenasi dan reperfusi. Sejak reoksigenasi dan reperfusi setelah pemberhentian peredaran darah yang ditangguhkan tidak hanya menghilangkan akibat dari kesan patologi utama, tetapi juga menyebabkan terjadinya perubahan patologi baru. Penting bahawa penyebab perubahan ini bukanlah iskemia global itu sendiri, tetapi gabungannya dengan reoksigenasi dan reperfusi ".

PRP adalah gabungan proses patofisiologi yang merangkumi 4 komponen utama:

  • kerosakan otak postresuscitation;
  • disfungsi miokardium selepas kelahiran;
  • reaksi iskemia-reperfusi sistemik;
  • komorbiditi berterusan.

Penyebaran kerusakan otak pasca-rangsangan disebabkan oleh kerumitan struktur morfologinya, fungsi yang dilakukannya, serta toleransi rendah terhadap iskemia dan hipoksia. Tidak ada sel dalam tubuh yang bergantung pada kadar oksigen dan glukosa seperti neuron. Tempoh maksimum kematian klinikal (iaitu anoxia) dalam keadaan normotermia, di mana neuron dapat bertahan, tidak lebih dari 5 minit.

Kerosakan saraf pada PRP bersifat multifaktorial dan berkembang pada masa penangkapan peredaran darah, semasa CPR, dan juga pada masa pemulihan peredaran spontan.

  1. Tempoh iskemia - anoksia pada masa ketiadaan peredaran darah semasa kematian klinikal (tanpa aliran).
  1. Tempoh hipoperfusi - hipoksia semasa sokongan peredaran darah buatan semasa CPR (aliran rendah), kerana tahap maksimum pengeluaran jantung hanya mencapai 25% dari awal.
  1. Tempoh reperfusi, terdiri daripada fasa-fasa yang berkembang secara berurutan: tanpa reflow, diikuti oleh fasa hiperemia dan hiperfusi global dan multifokal berikutnya.

Dalam tempoh postresuscitation, tahap gangguan perfusi serebrum berikut dibezakan selepas pemulihan peredaran darah bebas:

  • Perkembangan awal ketiadaan reperfusi multifokal (fenomena tanpa reflow).
  • Tahap hiperemia global sementara berkembang pada minit 5-40 dari saat pemulihan peredaran darah spontan. Mekanisme perkembangannya dikaitkan dengan vasodilatasi pembuluh serebrum disebabkan oleh peningkatan kepekatan intraselular Na + dan adenosin, serta penurunan pH intraselular dan tahap Ca2 +. Tempoh iskemia serebrum seterusnya menentukan jangka masa tahap hiperemia, yang pada gilirannya heterogen di kawasan otak yang berlainan, menyebabkan penurunan perfusi dan pembengkakan astrosit.
  • Tahap hipoperfusi global dan multifokal yang berpanjangan - berkembang dari 2 hingga 12 jam dari tempoh postresuscitation. Kadar metabolisme glukosa serebrum dikurangkan menjadi 50% dari tahap awal, namun, penggunaan oksigen global oleh otak kembali ke tahap normal (atau lebih tinggi) dibandingkan dengan tahap awal hingga saat penangkapan peredaran darah. PO2 vena serebrum mungkin rendah (kurang dari 20 mm Hg), yang mencerminkan gangguan penghantaran dan penggunaan oksigen. Sebabnya ialah perkembangan vasospasme, edema, enapcemar eritrosit dan pengeluaran endoteleli yang berlebihan..

Tahap ini dapat berkembang dalam beberapa arah:

  • Normalisasi aliran darah otak dan penggunaan oksigen oleh tisu otak, diikuti dengan pemulihan kesedaran.
  • Kegigihan koma berterusan apabila kedua-dua aliran darah serebrum dan penggunaan oksigen tetap rendah.
  • Perkembangan semula hiperemia serebrum yang berkaitan dengan penurunan penggunaan oksigen dan perkembangan kematian neuron.

Penilaian ramalan negara dalam tempoh pasca penafsiran

Koma selama 48 jam atau lebih adalah peramal hasil neurologi yang buruk. Sekiranya 72 jam selepas penangkapan peredaran darah, defisit neurologi adalah 37 ° C. Menurut sejumlah karya yang diterbitkan, kenaikan suhu badan> 39 ° C dalam 72 jam pertama secara signifikan meningkatkan risiko terkena kematian otak..

Perubahan telah dibuat pada garis panduan terkini mengenai target manajemen suhu pesakit yang menjalani penangkapan peredaran darah. Semua pesakit yang tidak sedarkan diri yang telah mengalami penahan peredaran darah harus memastikan suhu badan terjaga dalam lingkungan 32-36 ° C.

Dalam saranan moden, penekanan diberikan pada menjaga, pertama sekali, normotermia dan mencegah hipertermia, terutama pada 24 jam pertama dari masa pasca-pemulihan. Pada masa yang sama, melakukan terapi hipotermia badan dengan menggunakan teknologi non-invasif dan invasif untuk mendorong hipotermia hingga 32-34 ° С selama 12-24 jam dapat berkesan pada sebilangan pesakit.

Karya yang diterbitkan sebelum ini dikhaskan untuk keunikan pengurusan suhu. Juga diperhatikan bahawa melakukan hipotermia terapeutik pada tahap pra-hospital pada pesakit yang telah mengalami kematian klinikal dikaitkan dengan sejumlah komplikasi dan saat ini tidak digalakkan..

Kaedah farmakologi neuroproteksi dalam tempoh pasca-rangsangan belum mendapat bukti berdasarkan bukti pada masa ini. Dalam hal ini, gabungan hipotermia terapeutik dan xenon gas lengai dianggap sebagai kawasan neuroproteksi yang paling menjanjikan, yang merupakan subjek dari sejumlah kajian yang sedang dijalankan..

Sebagai kesimpulan, kami berpendapat perlu menekankan bahawa sangat penting untuk memperkenalkan protokol CPR moden ke dalam praktik klinikal institusi perubatan dan melatih pegawai perubatan berdasarkannya, serta protokol standard untuk terapi intensif pada masa selepas penangguhan semula sesuai dengan ciri dan kemampuan tempatan..


Artikel Seterusnya
Kesempitan