Ujian darah HCG dan AFP semasa kehamilan. Apa yang ditunjukkan oleh keputusan mereka


Sepanjang tempoh kehamilan, kepekatan zat yang berkaitan dengan kehamilan muncul atau peningkatan mendadak dalam darah. Selalunya, ia dihasilkan oleh tisu embrio, dan kemudian oleh plasenta. Ujian darah untuk AFP selama kehamilan adalah ujian saringan yang menentukan kandungan protein tertentu. Jumlahnya secara langsung berkaitan dengan kadar perkembangan janin dan berfungsi sebagai penanda penyimpangan yang teruk..

Kepentingan biologi

Penemuan alpha-fetoprotein manusia berlaku pada tahun 1956 ketika para penyelidik menjumpainya di dalam serum embrio. Kemudian, protein serupa dijumpai pada embrio tikus dan mamalia lain. Alpha-fetoprotein adalah bahan dari kumpulan glikoprotein, yang asasnya adalah protein dan karbohidrat yang melekat padanya.

Sintesis AFP bermula pada embrio pada 5 minggu perkembangan dalam kantung kuning telur, kemudian di hati, saluran pencernaan, ginjal primer, dan tisu lain. Jejak protein terdapat di otak janin. Pembentukan fetoprotein bermula serentak dengan hematopoiesis. Oleh itu, sintesis protein secara beransur-ansur beralih dari kantung kuning telur ke hati - organ hematopoietik utama embrio.

Struktur kimia alpha-fetoprotein hampir dengan albumin. Untuk janin yang sedang berkembang, ia melakukan fungsi berikut:

  1. Perlu untuk mengekalkan tekanan onkotik, dan juga berfungsi sebagai protein pengangkutan.
  2. Alpha-fetoprotein bergabung dengan asid lemak tak jenuh ganda, ia menyerapnya dari darah ibu dan memindahkannya ke tisu embrio yang secara aktif membelah.
  3. Mempunyai pertalian yang tinggi untuk estrogen ibu, bergabung dengan mereka dan melindungi janin daripada peningkatan kepekatan hormon.
  4. Mempunyai kesan imunosupresif, melindungi janin yang sedang berkembang dari serangan sistem imun badan ibu.

AFP disintesis hanya pada embrio, kepekatannya bergantung pada usia kehamilan; oleh itu, protein adalah salah satu penanda penting patologi kongenital dan beberapa komplikasi kehamilan. Pengeluaran protein berhenti beberapa hari selepas bayi dilahirkan, dan kepekatannya menurun. Ia dilindungi pada tahap minimum pada kedua-dua jantina sepanjang hayat. Peningkatan ini berlaku hanya semasa mengandung atau dengan barah. Oleh itu, AFP adalah penanda barah hati, tumor testis dan ovari, perut, paru-paru dan pankreas..

Siapa yang diuji untuk alpha-fetoprotein

Janin mengeluarkan AFP melalui ginjal, bersama-sama dengan air kencing, ia menembusi ke dalam air ketuban dan hanya kemudian ke dalam darah ibu. Kepekatan maksimum dalam serum embrio didiagnosis pada kehamilan 9-10 minggu. Tetapi dalam darah ibu, ia mula bertambah setelah 10 minggu..

Masa yang optimum untuk diagnosis semasa kehamilan adalah akhir bulan 1 dan awal trimester ke-2. Penyelidikan dilakukan dalam rangka pelbagai kombinasi ujian. Adakah ujian AFP bersifat informatif semasa kehamilan bergantung pada ujian tambahan yang dilakukan. Pemeriksaan pranatal mungkin merangkumi ujian berikut:

  • ujian berganda - AFP dan hCG, dijalankan pada 15-22 minggu, dalam 59% kes menunjukkan sindrom Down, tetapi memberikan hingga 13% hasil positif palsu;
  • ujian tiga kali ganda - serupa dengan ujian berganda, tetapi dengan penentuan estriol tidak terkonjugasi, dilakukan pada masa yang sama (memungkinkan untuk mengesan trisomi pada 69%, positif palsu pada 9% kes);
  • quadrotest - ujian tiga kali ganda, yang merangkumi penentuan inhibin-A, kecekapannya lebih tinggi, ini membolehkan anda mendiagnosis sindrom Down pada 76% kes, dan hasil positif palsu dikurangkan menjadi 6%.

Tetapi kajian yang lebih tepat adalah ujian integral. Ia dijalankan secara berperingkat. Analisis pertama pada 10-12 minggu, ia merangkumi pemeriksaan ultrasound (NT-ultrasound) dan protein plasma A (PAPP-A). Kajian kedua dijalankan pada 15-20 minggu, tetapi selalu setelah 21 hari, bidang tahap pertama. Ini meningkatkan kebolehpercayaan hingga 93%, dan hasil palsu diperhatikan hanya pada 1.2% wanita..

Ujian saringan adalah wajib bagi wanita yang berisiko, termasuk:

  • wanita hamil lebih dari 35 tahun;
  • perkahwinan yang berkait rapat;
  • kanak-kanak dengan kelainan kromosom dilahirkan dalam keluarga;
  • keputusan yang tidak memuaskan dari ultrasound saringan pertama;
  • keguguran biasa;
  • ancaman gangguan jangka panjang;
  • seorang wanita menjalani kemoterapi atau terapi radiasi sebelum kehamilan;
  • pada trimester pertama, wanita hamil mengambil ubat teratogenik.

Hasilnya, seperti yang ditunjukkan oleh ujian AFP, bukanlah diagnosis. Berdasarkan data yang diterima, doktor memilih kaedah diagnostik tambahan untuk mengesahkan atau menolak indikasi tersebut.

Persediaan untuk penyelidikan dan persampelan

Doktor memberi amaran kepada wanita hamil terlebih dahulu mengenai perlunya melakukan ujian AFP. Rujukan diberikan beberapa hari sebelum tarikh peperiksaan yang dijangkakan. Sekiranya imbasan ultrasound dan analisis PAPP-A dilakukan pada 10-13 minggu, maka 3 minggu dikira dari tarikh kajian dan hari yang sesuai ditentukan.

Cara membuat persediaan untuk ujian AFP?

Untuk penyelidikan, ambil darah vena dari selekoh siku. Analisis dilakukan pada waktu pagi dengan perut kosong. Kepekatan protein dan hasilnya dapat dipengaruhi oleh pengambilan makanan atau minuman yang diminum, oleh itu, jangan makan atau minum teh, kopi atau jus. Tetapi air bersih dibenarkan. Makan terakhir mesti sekurang-kurangnya 8 jam yang lalu.

Tidak perlu mengikuti diet khas sebelum analisis, tetapi makanan berlemak dan pedas tidak digalakkan pada waktu malam. Tidak ada sekatan pengambilan ubat, ia tidak mempengaruhi hasil penyelidikan. Sekiranya anda perlu minum pil pada waktu pagi, ini dilakukan setelah menderma darah..

Sebelum ke bilik rawatan, anda perlu tenang dan tidak gementar, dipercayai bahawa faktor tekanan boleh menyebabkan perubahan biokimia dan mempengaruhi hasilnya.

Berapa lama masa yang diperlukan untuk analisis?

Semuanya bergantung pada ciri-ciri makmal. Di pusat penyelidikan besar, ini memerlukan 1 hari. Sekiranya klinik tidak mempunyai makmal sendiri, dan analisis dilakukan di pusat perubatan lain berdasarkan perjanjian, hasilnya siap dalam 1-2 hari.

Kaedah untuk mengkaji AFP dalam darah wanita hamil

Pada mulanya, setelah penemuan fetoprotein, ia ditentukan dalam darah menggunakan elektroforesis kertas, tetapi sekarang ini pengujian imunosorben berkaitan enzim (ELISA) digunakan. Ini berdasarkan kemampuan protein yang bertindak sebagai antigen untuk mengikat antibodi yang mengandung tag enzim.

Sekiranya protein terdapat dalam serum, reaksi akan positif. Alat khas digunakan untuk menentukan pencairan serum dan kepekatan AFP di dalamnya. Ini adalah petunjuk penting yang boleh dipercayai semasa membuat diagnosis. Kaedah penyelidikan alternatif yang boleh digunakan di beberapa klinik adalah chemiluminescence.

ELISA merujuk kepada kaedah imunokimia yang dapat memberikan hasil positif yang salah. Risiko analisis yang salah timbul apabila wanita mempunyai sejumlah besar protein yang serupa dalam struktur, serta sejumlah besar imunoglobulin M. Hal ini diperhatikan pada wanita hamil dengan faktor reumatoid yang tinggi, penyakit autoimun, dengan penggunaan ubat tertentu dan patologi sistemik.

Mentafsirkan Hasil

Walaupun penampilan awal fetoprotein dalam darah janin, pada wanita hamil, protein mula meningkat dari 10 minggu. Dalam serum kanak-kanak semasa perkembangan intrauterin, AFP meningkat pada 12-16 minggu perkembangan, kekal pada tahap ini untuk jangka masa yang panjang dan mula menurun pada akhir trimester ke-2. Pada saat melahirkan, sudah cukup, dan pada tahun pertama kehidupan ia mencapai tahap dewasa.

Semasa mengandung, kepekatan protein dalam darah ibu berbeza dengan yang terdapat pada bayi. Ia mula tumbuh dari minggu ke-10, dan maksimum dicapai hanya dengan kehamilan 32-34 minggu. Masa optimum untuk pemeriksaan adalah 15-20 minggu. Kali ini dipilih untuk pemeriksaan, sehingga jika kelainan perkembangan dikesan, perawatan dapat dilakukan. Dalam kes yang teruk, apabila, selain kelainan kromosom, kecacatan teruk ditentukan, wanita itu ditawarkan untuk menghentikan kehamilan dengan alasan perubatan, yang dibenarkan hingga 22 minggu.

Kadar AFP pada minggu kehamilan berubah seperti berikut:

Dalam penilaian dinamis tingkat AFP, jika analisis dilakukan beberapa kali, perhatian tidak hanya diberikan pada angka mutlak, tetapi juga pada tingkat pertumbuhan mereka. Selepas nilai minimum pada 10 minggu, AFP menambah 15% setiap 7 hari hingga 25 minggu. Semasa mengkaji nisbah dengan albumin, kepekatan alpha-fetoprotein mencapai 10%.

Hasil AFP tidak dipertimbangkan secara terpisah dari ujian tiga atau kajian lanjutan yang lain. Ini boleh menyebabkan diagnosis patologi yang salah dan pemilihan taktik pengurusan kehamilan yang salah. Ujian bertujuan untuk mengenal pasti komplikasi dan kecacatan berikut:

  • penutupan tiub saraf;
  • kelainan kromosom, lebih kerap sindrom Down dan sindrom Shereshevsky-Turner;
  • beberapa kecacatan kongenital saluran pencernaan, buah pinggang;
  • kekurangan plasenta;
  • penyakit hemolitik janin pada peringkat kemudian.

Analisis tidak dapat mengenal pasti kecacatan seperti hypospadias, cryptorchidism dan hidrokel..

Mengapa penunjuk meningkat

Kecacatan tiub neural janin

AFP yang tinggi semasa mengandung menunjukkan patologi ini. Spina bifida yang paling kerap didiagnosis adalah penutupan saluran tulang belakang yang tidak lengkap. Dalam kes ini, meninges menonjol dan membentuk hernia. Anomali kongenital tidak selalu menyebabkan kematian anak, tetapi boleh menyebabkan kecacatan dan memerlukan bantuan bedah saraf segera setelah kelahiran.

Anencephaly - ketiadaan otak

Sekiranya diagnosis disahkan oleh penyelidikan tambahan, janin dianggap tidak dapat dilaksanakan dan wanita tersebut disarankan untuk menghentikan kehamilan. Kecacatan tiub saraf dicirikan oleh peningkatan fetoprotein beberapa kali berbanding dengan norma. Ini disebabkan oleh kebocoran protein melalui kecacatan pada ruang tulang belakang terus ke cairan ketuban dan seterusnya ke aliran darah ibu..

Petunjuk meningkat apabila:

  • pengesanan pada ultrasound peningkatan echogenicity usus, yang tidak dapat dikaitkan dengan penyakit lain;
  • Sindrom Shereshevsky-Turner;
  • kehamilan kembar - kepekatannya secara semula jadi dua kali ganda, tetapi tidak dapat digunakan untuk menilai patologi atau perkembangan normal janin;
  • kemungkinan konflik Rh antara ibu dan janin pada trimester ke-2 dan ke-3;
  • penyakit hemolitik teruk dan kematian janin intrauterin;
  • lisis sel hati dan kemasukan protein ke dalam aliran darah (dengan nekrosis hati janin yang disebabkan oleh lesi virus, peningkatan kepekatan juga berlaku);
  • perjalanan kehamilan yang rumit, pada wanita dengan toksikosis teruk pada trimester pertama, peningkatan kepekatan AFP dikaitkan dengan keanehan sintesis protein di hati;
  • ancaman penamatan kehamilan kerana peningkatan tekanan darah di saluran janin, oleh itu, protein memasuki aliran darah ibu dengan lebih aktif.

Peningkatan palsu fetoprotein dikaitkan dengan patologi sistemik ibu: lupus eritematosus sistemik, dermatitis, atau eksim akut.

Fetoprotein meningkat 3 kali atau lebih dengan anomali berikut:

  • atresia esofagus atau duodenum;
  • kecacatan dinding perut anterior;
  • omphalocele;
  • nefrosis kongenital;
  • penyakit buah pinggang polikistik;
  • agenesis buah pinggang;
  • epidermolisis bullosa yang melibatkan membran mukus saluran pencernaan.

Tetapi walaupun tidak ada pengesahan malformasi, wanita hamil yang mengalami peningkatan AFP pada 15-20 minggu berisiko untuk mengalami kekurangan plasenta dan kekurangan zat makanan janin..

Sebab penurunan alpha-fetoprotein

Sindrom Down

Selalunya, penurunan AFP dikaitkan dengan sindrom Down. Ini adalah patologi genom, di mana, bukannya 46 kromosom, janin mempunyai 47. Analisis untuk fetoprotein dinilai bersamaan dengan data ultrasound pada 10-12 minggu, hasilnya mungkin menunjukkan peningkatan ketebalan lipatan serviks atau anomali dalam perkembangan tulang hidung.

AFP rendah mengesahkan risiko tinggi sindrom Down pada janin, tetapi tidak 100% menjamin perkembangan penyakit ini. Kadang-kadang terdapat hasil yang salah di mana kanak-kanak dilahirkan dengan set kromosom yang normal. Oleh itu, selepas analisis, diagnostik tambahan diperlukan. Skor ujian positif boleh menjadi seperti berikut:

  • ujian tiga kali ganda - risiko 1:25;
  • quadrotest - risiko 1:13;
  • ujian bersepadu - risiko 1: 3.

Sindrom Edwards

AFP rendah berlaku dengan pembahagian kromosom 18, atau sindrom Edwards. Ini adalah patologi kromosom dengan malformasi teruk. Bayi dilahirkan dengan kelainan tengkorak wajah, bentuk tengkorak tidak teratur, dan berat lahir rendah. Terdapat banyak kerosakan pada kapal besar, jantung dan organ lain, yang menjadikan bayi baru lahir tidak dapat dilaksanakan.

Gelembung melayang

Ini adalah anomali di mana perkembangan embrio tidak berlaku, dan vili chorionic tumbuh dalam bentuk gelembung. Seorang wanita dapat merasakan semua gejala kehamilan, tetapi jika dia tidak mendaftar, dan pemeriksaan pertama dilakukan setelah 12 minggu, maka ada risiko komplikasi dalam bentuk peningkatan tekanan darah dan perkembangan preeklamsia, proteinuria, dan dalam kes yang teruk, metastasis ke organ lain.

Lebih lanjut mengenai patologi melalui pautan.

Sekiranya usia kehamilan ditentukan dengan tidak betul, AFP akan menjadi relatif rendah jika istilahnya terlalu tinggi. Oleh itu, penting bagi wanita ketika mendaftar untuk mengetahui hari haid terakhir..

Apa yang mempengaruhi ketepatan hasil

Semasa menafsirkan analisis dan meramalkan risiko, faktor-faktor yang dapat memutarbelitkan hasil penyelidikan diambil kira. Ketepatan dipengaruhi oleh berat badan ibu. Telah terbukti bahawa pada wanita hamil dengan fizikal yang rapuh, penanda berada di atas rata-rata, dan pada kegemukan, mereka berada di had bawah norma. Tetapi risiko mempunyai bayi dengan kecacatan tiub saraf adalah 2-3 kali lebih tinggi pada wanita gemuk..

Ciri-ciri kaum juga mempengaruhi hasilnya. Pada wanita dari kaum Negroid, AFP, inhibin-A dan chorionic gonadotropin meningkat, berbeza dengan orang Kaukasia. Semasa menggunakan prosedur IVF, kepekatan hCG meningkat kerana rangsangan hormon, dan estriol tidak terkonjugasi dan PAPP-A menurun sebanyak 15-20%.

Pengiraan kadar AFP menjadi lebih rumit dengan kehamilan berganda. Setiap janin mensintesis fetoproteinnya sendiri, yang memasuki aliran darah ibu. Oleh itu, AFP meningkat, tetapi tidak menggambarkan keadaan janin. Salah satunya mungkin sihat dan tidak mengalami kelainan perkembangan, dan yang kedua akan mengalami kecacatan.

Penyakit ibu juga mempengaruhi kepekatan fetoprotein. Pada diabetes mellitus yang bergantung pada insulin, terdapat penurunan AFP sebanyak 18%, sementara estriol dan inhibin menurun secara serentak, tetapi pada tahap yang lebih rendah. Pemeriksaan akan berubah menjadi tidak maklumat, oleh itu, ujian ini dikontraindikasikan untuk wanita hamil dengan diabetes mellitus atau dengan kehamilan berganda. Mereka menggunakan kaedah diagnostik lain..

Perlu dilakukan ujian selama seminggu untuk pendarahan faraj pada wanita hamil. Sekiranya kehilangan darah adalah ketara, perubahan dalam nisbah protein darah akan berlaku, dan AFP dapat meningkat. Ujian darah tidak boleh dilakukan selepas amniosentesis. Dalam kajian cairan ketuban, pemindahan darah dari janin ke ibu mungkin berlaku, yang akan menyebabkan peningkatan AFP.

Kebolehpercayaan analisis menurun pada wanita yang pada masa lalu telah membawa anak-anak dengan kecacatan tiub saraf. Pada kehamilan berikutnya dengan janin yang sihat, nilai alpha-fetoprotein melebihi nilai normal.

Apa yang perlu dilakukan sekiranya berlaku penyimpangan dari norma

Peningkatan atau penurunan AFP memungkinkan untuk menentukan tahap risiko terkena patologi janin atau komplikasi kehamilan, tetapi bukan diagnosis. Wanita ditawarkan kaedah diagnostik invasif yang lebih kompleks untuk menentukan set kromosom janin. Untuk ini, amniosentesis dilakukan dalam 17-20 minggu. Berdasarkan analisis cairan ketuban, 100% dapat menentukan kariotip janin dan penyakit genom.

Sekiranya tidak ada kelainan yang dikesan, dan tahap fetoprotein meningkat, formula khas digunakan untuk menilai risiko kekurangan zat makanan janin. Ramalan hanya bermaklumat berdasarkan hasil analisis yang dilakukan sebelum 24 minggu. Untuk pengiraan, digunakan penilaian tambahan aliran darah di arteri rahim, ketebalan plasenta dan aliran darah di aorta janin. Sekiranya indeks lebih tinggi daripada 7.22 mata, ini menunjukkan risiko tinggi kekurangan plasenta. Oleh itu, wanita hamil diresepkan profilaksis dengan bantuan kompleks vitamin, ubat-ubatan yang meningkatkan aliran darah plasenta.

Keputusan untuk menamatkan kehamilan, jika janin mempunyai kelainan kromosom yang disahkan, dibuat secara bebas oleh wanita tersebut. Doktor mesti memberitahu risiko yang timbul ketika melahirkan anak dengan patologi seperti itu, serta kemungkinan akibat gangguan. Sekiranya penurunan AFP dikaitkan dengan pergeseran kistik, wanita itu memerlukan rawatan segera di hospital, pembedahan membuang produk pembuahan yang tidak normal, dan, jika ditunjukkan, kemoterapi.


Artikel Seterusnya
RDW dalam ujian darah meningkat - sebab. Apakah norma dan tafsiran hasilnya